Why Is the Prettiest Girl in School Trying to Talk to a Loner Like Me during Lunch Break? – Chapter 60 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Bab 60: 「Haruskah kita menari?」

 

「H-Hei Andou-kun … apa kau serius, secara misterius tidak melihat h-hantu?」

「Ya, aku benar-benar tidak melihat apa-apa di sana.」 ← Berbohong

「T-Tapi …」

「Woo ——-」* hops hops hops *

「Bahkan ketika itu mengikuti di belakang kitaaaaaa !?」

「Itu, yah … Aku sudah mengatakannya, kan?」

Meski begitu, Momoi-san membiarkan kami lewat dan mengikuti kami dari belakang … (Andou)

「Woo ——–」* hops hops hops *

Menilai dari cara bergeraknya, itu bukan hantu tapi jiangshi ! (Andou)

「Uuuu, hantu itu … hantu itu mengikuti kita dari belakang …」* gemetar ringan *

「…………」

Apa Asakura-san juga memperhatikannya? Tidak peduli bagaimana kau melihatnya, itu terlihat seperti hantu bergaya Jepang, tetapi hantu Jepang tidak melompat sedikit demi sedikit. (Andou)

「A-Andou-kun …」

「Iya?」

「Aku, aku merasa jauh lebih baik sekarang … Tapi kau tahu, aku memegang tanganmu erat-erat, itu … I-Itu bukan karena aku takut hantu, oke?」

「Heh ~ Oui?」

「Ah! Mengatakannya seperti itu, k-kau tidak percaya padaku, kan !? J-Jangan salah paham! A-Alasan aku menempel erat padamu bukan karena aku takut … Y-Ya! Itu karena kau tidak bisa melihat hantu sehingga kau tidak akan memahaminya, tetapi hantu itu mengejarmu! Karena aku akan kesepian jika hantu itu menculikmu, itu sebabnya aku berpegangan erat padamu sehingga kau tidak akan diambil olehnya! 」

「Tunggu, apa? Hantu itu mengejarku !? 」

「Tepat sekali! I-Itu sebabnya kau tidak boleh melepaskanku, oke? 」* Gemetar ringan *

Asakura-san. Meskipun aku tampak tidak bisa diandalkan, dia pasti takut pada hantu jika dia gemetar seperti ini.

 Mmm. Aku benar-benar merasa kasihan padanya dan akan melakukan apa saja dengan kekuatanku untuk meredakan ketakutannya … tapi aku tidak ingin dibunuh oleh gremlin. Asakura-san, jika aku membiarkan hantu palsu itu dan aku berpura-pura tidak melihatnya selama ini … (Andou)

「Asakura-san. Um, bisakah kau melepaskan lenganku sebentar? 」

「Eh … Ah, Andou-kun!」

Tidak mungkin … Dia tiba-tiba memegang tanganku. (Asakura)

「Bukankah sulit untuk berjalan jika kau memegang lenganku sepanjang jalan? Jadi, mari kita berpegangan tangan. Karena aku tidak bisa melihat hantu itu, aku tidak akan dibawa olehnya jadi pegang tanganku. 」

「Andou-kun …」

Tangan Andou-kun hangat … (Asakura)

Serius, jika Asakura-san terus memelukku … Dia memiliki aroma yang menyenangkan. Setiap kali dia merasa takut, dia menempel erat padaku dan aku bisa merasakan sesuatu yang lembut menyentuhku … Atau tidak …? Godaan halus ini mempermainkanku, dan aku melakukan segala yang aku bisa untuk menahannya. Jadi aku berharap dengan berpegangan tangan, itu akan membantu menenangkan Asakura-san. (Andou)

「Ehehehe … Entah bagaimana, kita berjalan bersama dan berpegangan tangan mengingatkanku pada kencan kita.」

「- !!! A-Asakura-san!」

「Hyaaa! A-Andou-kun !? 」

A-A-A-Apa !? Andou-kun memelukku tiba-tiba … Jika, Jika ini terus terjadi … A-Aku harus bersiap untuk ituuuuuuuuuuu! ???? (Asakura)

Sial … Senyum di wajah Asakura-san sebelumnya membuatku lengah … Ketua Kelas dan Momoi-san juga mengawasi kami. Jika mereka tahu aku melakukan sesuatu pada Asakura-san, maka kehidupan sekolahku akan — (Andou)

「A-Andou-kun …」

「Hah! Maaf, Asakura-san! Aku akan ― 」

「Tolong … lembut padaku, ‘oke?」

「……………………」 * crack * ← Suara sesuatu yang patah di hati

Pergilah ke Neraka, kehidupan sekolah! (Andou)

「Asakura-san!」

「Yesh, yesh!」

「Woo—?」

………… Hnn? (Asakura & Andou)

「Woo—?」

「IIII ― NYAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA! AAAA-Andou-kun! Aku tidak tahu kapan tetapi hantu itu ada di sebelah kananmu dan menatapmuuuuuuuuuuuuu!!! 」

Wow! Itu mengejutkanku … Momoi-san, apa yang sedang kau lakukan? (Andou)

Itu. Apa. Yang. Ingin. Aku. Tahu. Kau tahu ~ Ini suasana hati yang baik dan apa yang tidak boleh terjadi di sini. Apa kau berpikir bahwa sebagai hantu aku tidak akan berusaha untuk menggagalkannya? Lagipula, seseorang melakukan yang terbaik untuk bertindak sebagai hantu di sini, tetapi ada orang yang menggoda di depan mata mereka, bukankah mereka hanya ingin membuat kekacauan? (Momoi)

Aku mengerti bagaimana perasaanmu… Bahkan aku merasa itu pasti berbahaya. Namun, bukankah ini poin tes keberanian? (Andou)

Tehehe ~ Oh benar ~ Betapa cerobohnya aku sampai lupa! Pero ~ ☆ (Momoi)

Hantu tidak mengatakan 『pero ☆』 … (Andou)

Untuk saat ini, lakukan sesuatu untuk mengalihkan Asakura-san. (Andou)

Oke~ (Momoi)

* Pembicaraan yang terjadi saat mereka membaca ekspresi masing-masing.

「Asakura-san, kau baik-baik saja? Apakah hantu muncul entah dari mana lagi? 」

「Bukan karena itu muncul lagi, itu selalu ada di sana! Bahkan sekarang, ia berdiri di sampingmu! 」

「Eh, di sampingku?」

「Woo–?」

「Itu di sana, di sana! Ini menirumu dalam sinkronisasi ketika kau mengatakan 『Eh?』 Sebelumnya. 」

「Dimana? Dimana?」

「Woo-? Woo-?」

「AAHHH! Itu bereaksi pada saat yang sama saat kau bilang『Dimana? Dimana?』! TIDAAAAAKKK! 」

「Oh, itu benar-benar ada!」

「Woo– Woo ———」

「     」 ← Hantu nomor 2

「Eh, kau mengatakan itu tetapi kemana kau melihat- …, GYAHHHHHHHHHH! Ada hantu lain di semak-semak di sanaaaaaaaa! 」

Ada orang lain yang berpakaian seperti Momoi-san. Meskipun sulit untuk melihat ukuran payudaranya dari jarak ini tapi … jika aku memperhitungkan ukurannya, orang lain pasti Ketua Kelas karena dia mengenakan kacamata. (Andou)

「Hop ♪ Step ♪」

「Woo— ♪ Woo— ♪」

「UHYAAAAA! Kalian berdua melakukan 『Hop ♪ Step ♪』 pada saat yang sama! 」

「*Voulez-vous danser?」
(*Haruskah kita menari dalam bahasa Francis.)

「Woo— Un?」

「HNYAHHHHH! Kalian berdua sedang menariiiiiiii! 」

Itu beberapa menit setelah itu Asakura-san mengatasi ketakutannya dan menyadari identitas sebenarnya dari hantu yang telah menjadi pasangan tarianku. Sampai saat itu, Momoi-san dan aku melanjutkan pas de deux kami. (Andou)

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded