The Second Coming of Avarice – Chapter 17 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Bab 17 – Perburuan harta karun yang berbahaya (5)

 

 

SLAM!!
“Kheuck!”

Darah tumpah di tanah, Bingkai besar Jeong Min-Woo miring ke samping, sebelum jatuh dengan suara keras. Dan dari ruang yang tampaknya kosong, sosok Hyun Sahng-Min perlahan-lahan mengungkapkan dirinya seperti hantu. Ada sebuah batang baja yang digenggam di kedua tangannya.

“Apa …?” (Kahng Seok)

Kahng Seok yang benar-benar tercengang mencoba berdiri dari kursi, tetapi dia tidak bisa.

Shin Sahng-Ah putus asa menempel ke pinggang Kahng Seok dengan kedua tangannya saling bertautan erat, seolah hantu Nongae datang untuk memilikinya. dia menekannya dengan seluruh berat badannya juga.

“Sung-Jin- ah !!” (Shin Sahng-Ah)

Dia berteriak sambil menunduk dengan tergesa gesa.

“Uh? Oh! Benar! ” (Yi Sung-Jin)

Jadi, Kahng Seok tidak punya pilihan selain menonton tanpa daya saat sebuah kursi turun di atas wajahnya yang tidak dijaga.

Ditemani oleh suara benturan yang tumpul, kepalanya tersentak ke kiri.

“G, geuwaaaahhh ….”

Kahng Seok kemudian perlahan jatuh ke lantai, wajahnya linglung dan membeku saat rengekan bocor keluar dari mulutnya.

“… Siapa kau berhak menyebutkan nama kakakku?” (Yi Sung-Jin)

Yi Sung-Jin dengan marah berbicara sambil membawa kursi.

Sekarang ditinggal sendirian, Lee Hyung-Sik dengan bingung menatap Hyun Sahng-Min saat pria yang terakhir itu meludah ke lantai dengan jijik.

“Hei bro. Mengapa kau tidak tidur siang. ” (Hyun Sahng-Min)

Satu ayunan batang baja kemudian, tubuh bagian atas Lee Hyung-Sik berputar seolah-olah dia sedang melakukan tarian tradisional, lalu dia roboh ke tanah.

Seol hanya bisa berdiri di sana dan menatap mereka bertiga, masih membeku di tengah mencoba melempar bola sihir.

Dan ketika dia terus berkedip dalam keadaan tercengang, dia akhirnya menyaksikan sesuatu yang sangat … luar biasa.

Kahng Seok, bahkan saat matanya berenang dari benturan ke kepalanya, menarik keluar jimat kertas lainnya, hampir tanpa disadari, pada saat itu, Shin Sahng-Ah, memamerkan giginya seperti singa betina yang marah, menerkam tangan yang memegang jimat itu.

“Euh-waaaaack !!” (Kahng Seok)

Giginya merobek dagingnya, Kahng Seok melemparkan kepalanya dengan liar sambil berteriak kesakitan.

Dia tidak berhenti di sana, meskipun – dia kemudian melanjutkan untuk naik di atas tubuh menggeliat dan mengangkat tangannya tinggi-tinggi.

“Sepanjang hidupku, aku …. Aku …! ”(Shin Sahng-Ah)

Pakkk!

Telapak tangannya yang lebar terbuka dengan kuat menampar wajah Kahng Seok.

“Aku belum pernah melihatnya …!” (Shin Sahng-Ah)

Pakkk!
“… .Orang mesum sepertimu yang begitu terpaku pada tubuh telanjang seorang gadis sebelumnya, kau brengsek!!” (Shin Sahng-Ah)

Bukkk!

Pukulan ketiganya adalah menggunakan siku kirinya ditujukan untuk hidung Kahng Seok.

Darah meledak keluar dari hidungnya.

Kahng Seok ditaruh di lantai seperti katak mati, dan ketika sikunya mengenainya, dia mulai mengejang seperti orang yang mengalami kejang-kejang.

Namun, itu pasti tidak cukup untuk mendinginkan amarahnya – Shin Sahng-Ah berdiri sambil bernapas seperti banteng yang marah, dan kemudian, mengangkat kakinya setinggi mungkin.

“… Tidak, dia tidak mungkin ….” (Hyun Sahng-Min)

Melihat ini, Hyun Sahng-Min tersentak dan menghentikan tindakannya memastikan Lee Hyung-Sik dan Jeong Min-Woo tidak akan bangun lagi dengan bantuan dari batang baja yang bertemu dengan wajah mereka.

Dan, dia memejamkan mata ketika kakinya secara akurat membanting perhiasan keluarga Kahng Seok.

“@% #% ^% !!!!!!!” (Kahng Seok)

Mungkin dia punya energi yang tersisa, karena jeritan Kahng Seok cukup keras untuk merobek pita suaranya sendiri.

Hanya saat itu, Seol bisa merasakan mantra pembatasan dinonaktifkan.

Karena pemilik mantra itu kehilangan kesadaran, itu wajar saja jika itu dibatalkan.

Seol bisa mendapatkan kembali fokusnya ketika dia mendengar jejak basah, lengket yang datang dari belakangnya.

Itu adalah monster, Gaeg-gwi .

Itu akan menjadi aneh jika makhluk itu tidak muncul setelah begitu banyak kekacauan berisik yang terjadi di sini.

Meskipun Seol yakin bisa membunuh monster itu, dia lebih suka memastikan bahwa kecelakaan tidak akan terjadi.

Seol buru-buru membawa Yun Seo-Rah ke zona aman, dan kemudian menarik Shin Sahng-Ah yang masih sangat antusias di dalam juga.

“Nona Shin Sahng-Ah !! Nona Shin! Tolong, berhenti! ” (Seol)

“Biarkan aku pergi! Lepaskan aku, sekarang juga! Apa kau tahu berapa banyak brengsek ini … !! Aku, aku …. !! ”(Shin Sahng-Ah)

“Itu monster! Gaeg-Gwi telah muncul!”(Seol)

“… .Eh? ….?!?! Ibuuuu !! ”(Shin Sahng-Ah)

Ketika Shin Sahng-Ah mengkonfirmasi penampakan mengerikan monster itu mendekati mereka, sikapnya berubah 180 drajat dan dia melompat ke pelukan Seol.

Entah bagaimana berhasil menenangkannya, Seol membawanya kembali ke zona aman dan baru setelah itu mereka berempat bisa bernapas lega.

Rasanya seperti mereka harus melalui badai yang melelahkan semua berkat seseorang tertentu.

“Whew. Pertama kali aku memukul orang lain seperti itu. “(Hyun Sahng-Min)

Tangan Hyun Sahng-Min, ketika menarik keluar sebatang rokok, tidak stabil.

Dia menawarkan apa yang keluar peratama dari bungkusnya ke Seol.

Seol hendak mengeluarkan miliknya sendiri, tetapi diam-diam menerima itu, sebagai gantinya.

“Hei bro. Apa yang akan kita lakukan dengan ketiga orang di luar kelas? ”(Hyun Sahng-Min)

” Haruskah kita bawa mereka ke dalam, kalau begitu? ”(Seol)

“Kau melakukan itu, dan kita akan habis.” (Hyun Sahng-Min)

Hyun Sahng-Min dengan pahit memuntahkan pendapatnya.

Tidak lama kemudian, kedua pria itu memandang koridor melalui jendela ruang kelas.

Gaeg-gwi mendekat sebelum ada yang memperhatikan, dan berada di tengah-tengah melahap Jeong Min-Woo.

Crunch, crunch.

Melihat monster itu mengunyah dan menelan pria itu dari kepalanya terlebih dahulu, Seol hanya bisa merasakan rasa jijik yang hebat.

“Apa yang terjadi sekarang?” (Seol)

“Mm? Oh itu. Ya, baiklah. Aku dan anak lelaki di sini saling bertukar isyarat mata, kau tahu apa yang aku maksudkan? Aku adalah orang yang memberi isyarat kepada Nona Shin di sini. ”(Hyun Sahng-Min)

Apakah itu benar-benar terjadi? Seol merasa agak pusing setelah mendengar itu, karena dia benar-benar tidak menyadarinya.

Hyun Sahng-Min tertawa kecil, terdengar agak senang dengan dirinya sendiri.

“Apa? Kau pikir kami benar-benar mengkhianatimu barusan? ”(Hyun Sahng-Min)

“Bagaimana kau memberi sinyal satu sama lain?” (Seol)

“Seperti ini. Aku hanya harus menunjukkan ini sedikit, dan …. “(Hyun Sahng-Min)

Hyun Sahng-Min mulai mengotak-atik potongan kertas yang setengah robek – tetapi, ‘itu’ terjadi saat itu juga.

“K, khhhh-euhhh !!” (Kahng Seok)

Tiba-tiba, pintu geser terbuka dan wajah Kahng Seok memasuki ruang kelas.

Lengannya mencakar lantai, dengan putus asa mencoba untuk menarik dirinya ke dalam.

Kedua pria itu tidak bisa menyembunyikan keterkejutan mereka.

Untuk berpikir, dia bisa mendapatkan kembali kesadarannya dengan cepat setelah dipukul seperti itu.

Ketahanannya memang lebih tinggi dari rata-rata, menurut Jendela Status-nya, jadi itu mungkin cukup untuk menjelaskan ketahanannya.

“Kemana kau pikir kau mencoba masuk ?!” (Shin Sahng-Ah)

Begitu dia melihatnya, Shin Sahng-Ah berlari keras dan menendang kepala Kahng Seok seperti bola.

“K, keok !! T, tolong! T, tolong aku! ”(Kahng Seok)

“Tolong?! Kau brengsek! Apa kau lupa semua tindakanmu ?! ”(Shin Sahng-Ah)

“… T, tolong!” (Kahng Seok)

“Enyah! Pergilah !!! ”(Shin Sahng-Ah)

Dia menginjak tangannya yang putus asa menempel ke lantai.

Pada akhirnya, dia tidak bisa terus bertahan, dan tubuhnya tersedot keluar dari ambang pintu seperti gelombang pasang surut.

Sementara itu, Gaeg-gwi telah selesai melahap dua kacung, dan ketika melihat Kahng Seok yang berlumuran darah, itu mengulurkan tangan dan meraihnya seolah-olah dia adalah makanan penutup yang lezat.

“Hei! Kau, kau melahap bajingan ini dengan perlahan, oke ?! Kau makan sepotong demi sepotong, mengerti?! ”(Shin Sahng-Ah)

Gaeg-gwi mengedipkan mata besarnya beberapa kali ketika mendengar itu.

Kemudian, ia melanjutkan untuk mengunyah Kahng Seok dari kakinya dan seterusnya.

Hyun Sahng-Min mulai gemetar setelah menyaksikan semua ini.

“Aku, uh, aku tidak tahu dia segila ini.” (Hyun Sahng-Min)

Seol hampir akhirnya setuju bersuara dengannya di sana.

“Dan yah, mari kita biarkan, hal itu menyelesaikan semuanya. Aku belum mendapatkan bagianku. ”(Hyun Sahng-Min)

“Bukankah itu cukup hanya melihat mereka mati seperti itu?” (Seol)

“Ya, sebenarnya, kau benar. Aku kira ini adalah akhir yang baik juga …. Tapi tetap saja, ini. Bagaimana cara kita menangani hal itu sekarang? ”(Hyun Sahng-Min)

Hyun Sahng-Min menghela nafas dan menutupi wajahnya.

Mereka mungkin telah mengurus Kahng Seok dan antek-anteknya, tetapi masalah baru bangkit menggantikan mereka, monster Gaeg-gwi.

Jika benda itu memutuskan untuk berkemah di depan pintu zona aman, maka mereka tidak memiliki jawaban untuk itu, sama sekali.

Dan jelas bahwa mereka tidak bisa tinggal di zona aman selama ribuan tahun.

“Kalau begitu, kita sebaiknya membunuhnya.” (Seol)

“Eh?”

Suara Seol sangat percaya diri.

Teriakan Kahng Seok yang semakin nyaring dan keras akhirnya berhenti pada titik tertentu.

Ketika Seol membuka jendela dan melihat-lihat, dia bisa melihat mayat yang hilang dibagian bawah dadanya.

Seol kemudian dengan ringan mengetuk-ngetuk kusen jendela.

Gaeg-gwi memutar kepalanya seperti sambaran petir, menghadapinya, dan membuka rahangnya yang lebar sambil memancarkan tangisan yang dingin dan melengking.

Seol menemukan pemandangan daging manusia yang dikunyah yang menempel di antara gigi monster itu agak menjijikkan dan tidak menarik, jadi dia dengan cepat melemparkan bola sihir ke tenggorokannya yang berukuran bola basket.

Hasil yang diinginkan terjadi segera, Gaeg-gwi mulai menunjukkan reaksi yang tidak biasa setelah menelan bola sihir.

Itu mulai jatuh di tanah sementara semua anggota tubuhnya mulai kejang tak terkendali.

Matanya yang besar bergetar begitu keras, kulit putih yang tersembunyi bisa dilihat, Dari mulutnya yang terbuka lebar, monster itu mengeluarkan kabut tebal dan gelap.

“Kurasa satu bola belum cukup.” (Seol)

“Apa yang kau lemparkan ke sana?” (Hyun Sahng-Min)

“Ini adalah bola sihir yang disebut ‘Poison Fog’.” (Seol)

Seol menjawab dengan singkat dan menarik beberapa bola mantra lagi dari sakunya, sebelum mengajukan pertanyaan kepada Hyun Sahng-Min.

“Oh iya. Apa itu tadi? ”(Seol)

“Apa?” (Hyun Sahng-Min)

“Kau tiba-tiba muncul dari udara tipis seperti itu.” (Seol)

Sambil berbicara, Seol dengan hati-hati membidik dan melempar bola mantra lainnya.

Bola mantra berwarna merah terbang di udara dan mendarat dengan sempurna di dalam mulut Gaeg-gwi sekali lagi.

“Oh itu? Aku juga mendapat Kertas Sihir melalui Kotak Acakku, kau tahu. Untuk bersembunyi. ” (Hyun Sahng-Min)

“Penyembunyian, ya?” (Seol)

Hyun Sahng-Min menganggukkan kepalanya sambil memberi perhatian yang sangat dekat pada Gaeg-gwi yang menderita.

“Aku bisa tetap tidak terlihat untuk waktu yang lama, tetapi itu akan dibatalkan jika aku menyerang seseorang hanya sekali.” (Hyun Sahng-Min)

“Bukankah kau mengatakan kau hanya menerima 500 Poin Survival?” (Seol)

“Apa ?! Hei, kawan, jangan bahas itu, oke? Dalam hal apapun, aku cukup membantu, bukan? Dan, aku harus memegang kartu truf tersembunyi … ”(Hyun Sahng-Min)

Bom!!

Hyun Sahng-Min tidak bisa menyelesaikan kalimatnya berkat ledakan tiba-tiba.

Hyun Sahng-Min berkata apa itu? dan dengan cepat melihat keluar jendela – hanya untuk membuat wajahnya terlihat hitam.

Kkkkiiiieeeecccckkk !!

Monster menakutkan Gaeg-gwi itu berguling-guling di tanah, ternyata sangat kesakitan.

Dan setiap kali ada suara ledakan yang berasal dari jeroan, seluruh tubuhnya mengambil warna kemerahan dan mulai membengkak.

“Kau, kau bahkan memiliki hal-hal seperti ini ?!” (Hyun Sahng-Min)

“Yah, aku baru akan menggunakannya tadi, tapi kalian sudah bergerak dulu, jadi …. Oh, itu melarikan diri. ” (Seol)

Gaeg-gwi melakukan apa pun yang dia bisa, tapi Seol hanya membuang bola sihir lain, yang secara akurat mendarat di punggung monster yang melarikan diri.

Ledakan cahaya terjadi berikutnya, dan puluhan spider web – seperti hal-hal yang ditembakkan, dengan erat mengikat Gaeg-gwi ke tempat itu.

“…………… ..” (Hyun Sahng-Min)

Di sinilah Hyun sejuk-Min memutuskan untuk diam dan hanya menonton proses berlangsung.

Semua antusiasme yang dia rasakan telah terkuras habis dari dirinya sekarang, dan tidak hanya itu, dia terlalu lelah untuk merasa terkejut lagi.

“Ini harus menyelesaikannya.” (Seol)

Bola sihir terakhir yang mendarat di monster itu berubah menjadi cairan bening dan menghujani monster yang tidak bisa pergi kemana-mana.

“Apa yang terjadi ?!” (Shin Sahng-Ah)

Shin Sahng-Ah bertanya setelah terlambat mendekati mereka.

“Aku membunuhnya.” (Seol)

Seol berbicara sambil menunjuk ke koridor.

Ternyata, bola mantra paling kuat dari empat adalah satu Asam hidroklorik.

Bahkan melelehkan monster menakutkan itu ke dalam kehampaan dalam sekejap mata.

Di dalam koridor, segumpal daging busuk yang dulunya Gaeg-gwi dapat ditemukan tergeletak di lantai.

“Oh wow…. sungguh … “(Shin Sahng-Ah)

Seol menjelaskan dirinya lebih lanjut ketika yang lain menunjukkan reaksi tidak percaya.

“Pemandu itu benar. Dengan mengambil beberapa bola sihir, kita bisa bersenang-senang dengan misi ini. Dan yah, aku beruntung dengan kombinasi mantra yang tepat. ”(Seol)

“Bola Sihir? Kombinasi? “(Shin Sahng-Ah)

“Benar. Aku menyebarkan ‘Poison Fog’ di dalam tubuhnya, yang berfungsi untuk memperkuat ledakan yang disebabkan oleh sihir ‘Ignite’. Aku mengikat Gaeg-gwi yang melarikan diri dengan mantra ‘Spider Web’, dan kemudian menghujani dengan Asam hidroklorik. ”(Seol)

“Oh….” (Shin Sahng-Ah)

Mulut Shin Sahng-Ah terbuka lebar, dan dia dengan cepat mengangkat tangannya untuk menutupinya.

“… .Bukankah itu sedikit …? terlalu kejam …. “(Shin Sahng-Ah)

Seol dan Hyun Sahng-Min hanya bisa menatapnya benar-benar tercengang – bahkan Yi Sung-Jin juga, saat dia duduk di sana dengan punggungnya menempel ke dinding.

*

Pagi untungnya lancar.

Di dalam zona aman di mana hanya delapan orang yang tersisa, dua lelaki sibuk mengobrol satu sama lain dengan santai.

Setelah kekacauan itu telah mereda, Shin Sahng-Ah kembali sadar dan dengan cepat mengobati luka-luka Yun Seo-Rah.

Untungnya, hidupnya selamat, tetapi Shin Sahng-Ah tidak percaya diri tentang lengannya – tidak ada yang bisa dia lakukan lagi.

Selain itu, perawatan itu sendiri telah tertunda.

Mereka berempat berdiskusi, dan mereka memutuskan untuk tetap tinggal sampai tengah hari.

Mereka berpikir untuk menunggu Yun Seo-Rah untuk mendapatkan kembali kesadarannya, tetapi juga, masalah utamanya adalah dengan mereka semua terlalu lelah untuk melanjutkan lebih jauh.

Sambil melihat pada trio Yi Sung-Jin, Yun Seo-Rah, dan Shin Sahng-Ah mendengkur lembut, Seol diam-diam mengajukan pertanyaan.

“Aku tidak melihat pria paruh baya itu.” (Seol)

“Mm? Siapa? “(Hyun Sahng-Min)

“Kau tahu, pria dengan kacamata itu.” (Seol)

“Oh, orang yang menyerah pada keluarganya …. Uhuk, Mengapa? Kau ingin pergi dan mencarinya juga? ”(Hyun Sahng-Min)

Seol tidak menjawab, dan hanya meminum sebotol minuman energi.

Sebuah periode singkat keheningan canggung mengalir di antara mereka, sebelum Hyun Sahng-Min mengetuk rokok untuk keluar dari bungkusnya.

“Hei bro…. Bolehkah aku bertanya tentang sesuatu? ”(Hyun Sahng-Min)

“Mm?” (Seol)

“Saat itu, ketika kau menatap Kahng Seok … kau akan menggunakan bola sihir itu, bukan? ”(Hyun Sahng-Min)

Untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama, senyum tipis terbentuk di wajah Seol yang sebelumnya tenang.

“Kau berencana untuk menggunakan satu, tapi tidak jadi, kan?” (Hyun Sahng-Min)

Ketika Hyun Sahng-Min bertanya lagi untuk memastikan, Seol hanya menganggukkan kepalanya.

“Kenapa kau melakukan itu? Yah, hasilnya akhirnya bagus, tapi tetap saja. ”(Hyun Sahng-Min)

“Kau mengatakannya sebelumnya. Manusia hanya akan mengungkapkan warna asli mereka ketika didorong ke pojok…. Aku hanya ingin memastikan dengan mataku sendiri. “(Seol)

Kali ini, Hyun Sahng-Min terdiam.

Satu lagi keheningan terjadi pada mereka. Tapi, beberapa saat kemudian….

“Dasar bajingan. Jadi, apa kami di tes atau apa? ”(Hyun Sahng-Min)

Kedua pria itu tertawa pada saat bersamaan.

Table of Content
Advertise Now!

Leave a Reply

Your email address will not be published.

[+] Emoticons