Tomodachi no Imouto ga Ore ni Dake Uzai – Volume 4 – Chapter 3 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Volume 4 – Chapter 3 – Hanya terhadap adik perempuan, kenangan akan teman adalah topik

 

 

 

“Aku sudah kelalahan. Kekuatan tekadku hampir habis, jadi biarkan aku istirahat.”

“Masih terlalu dini untuk berbicara seperti juara sumo yang telah bertarung selama 21 tahun, Senpai. Bukannya kau hanya kurang memiliki daya tahan karena kau terus bekerja? ”

“Itu karena kau berat.”

“Lagi-lagi kau kasar, kau seorang pria yang gagal, haha!”

Setelah lama membawa Iroha di punggungku ketika kami berjalan menuruni gunung, aku melihat tempat berbatu yang tampak sempurna untuk beristirahat, jadi aku meminta Iroha duduk di sana. Meskipun aku akan senang membalas asumsi Iroha bahwa daya tahanku adalah masalahnya, marah sekarang akan menghabiskan energiku lebih jauh, jadi aku mengabaikannya.

Membuka botol yang aku beli dari kuil cinta sebelum kami pergi, air mineral mengalir ke tenggorokanku yang kering. Itu saja membuatku merasa jauh lebih semangat lagi. Air benar-benar minuman terbaik bagi kita umat manusia.

Catatan lain, mesin penjual otomatis di kuil cinta ini sebenarnya memiliki minuman lain di dalamnya, tetapi aku dengan cermat memilih air. Maksudku, pada dasarnya hanya ada air di lemari esku selain jus tomat untuk Iroha. Aku cenderung minum kopi atau teh hitam dari waktu ke waktu, tetapi air lebih murah, dan memiliki efek yang lebih baik pada tubuhku.

Mengambil teori hamburger sebagai makanan paling lezat, air akan menjadi minuman paling lezat … Ya, aku sadar bahwa tidak semua orang mungkin setuju denganku.

“Mm.”

“Mm? Ahh … kau mau?”

Tentu saja, melihat bagaimana keadaanku, aku ingin memberikan botol yang belum dibuka.

“Mmm ~ Mmm!”

“Jadi, kau tidak mau? Apa yang terjadi denganmu … ”

Sepenuhnya mengabaikan tangan dengan botol yang aku ulurkan ke arahnya, dia malah menatap tangan kiriku. Atau tepatnya, botol yang baru saja aku gunakan untuk mengisi tubuhku dengan lebih banyak air.

“… Kau mau yang ini?”

“Mm.”

Bibirnya mengerucut erat, Iroha tidak mengucapkan sepatah kata pun, tapi aku masih agak tahu apa yang dia tuju.

“Kenapa? Yang baru lebih baik, bukan. ”

“Mmm … Mufufufufu ~”

“B-Bisakah kau berhenti bertingkah begitu kotor.”

Ketakutan, aku dengan hati-hati menggerakkan tangan kiriku untuk menyerahkan botol itu. Tapi tunggu? Bukankah ini ciuman tidak langsung? Apakah dia mencoba menggodaku tentang hal itu? Seperti ‘Kau ingin sekali ciuman tidak langsung denganku, Senpai?!’ atau semacanya?

Tetapi, pikiranku kalah cepat dengan tindakanku, dan aku sudah menyerahkan botol itu kepada Iroha.

“Terima kasih banyak ~ Mmm … Phew, rasanya enak ~”

“…Hah?”

Secara mental, aku mempersiapkan diri untuk tindakan menjengkelkannya, tetapi itu tidak pernah terjadi. Jadi itu hanya ciuman tidak langsung yang normal, tapi kami berdua tidak menyadarinya?

T-Tidak, jangan ceroboh. Apa yang dia lakukan? Dia … tidak ingin melakukan ciuman tidak langsung denganku, kan? Ah, sialan, aku baru sadar menelan ludah. Sialan, sampai sekarang, aku tidak pernah dalam kondisi seperti ini. Aku menjadi emosional oleh setiap hal kecil.

Untuk sekarang, aku akan minum lagi dan mencoba untuk tenang, pikirku dalam hati, ketika aku membuka botol baru, menggerakannya ke mulutku.

“Senpai ~ Mm.”

“Hah?”

Iroha menggunakan tubuhnya untuk menutupi botol yang baru saja dia minum, dan sekarang mengulurkan tangannya untuk yang lain. Apakah dia menyuruhku untuk menyerahkan botol yang baru saja aku buka?

“Tapi, aku baru saja memberimu satu, bukan?”

“Tapi aku ingin minum dari yang itu juga ~”

“Walaupun keduanya sama-sama air?”

“Aku tahu itu? Tapi aku ingin minum dari yang itu sekarang, jadi tolong ~ ”

“Ehhhhh?”

Aku tidak mengerti. Aku benar-benar tidak mengerti, tetapi aku telah bertindak tidak biasa sepanjang hari, jadi itu mungkin hanya ada masalah dengan diriku. Biasanya, aku mungkin hanya akan mengabaikan si bodoh itu, dan meneguk air dalam sekali jalan. Mengamati diriku dengan perspektif orang luar, mengetahui algoritma yang aku operasikan, aku dapat mengatakan dengan kepastian yang mutlak bahwa aku akan melanjutkan seperti itu.

Tetapi untuk beberapa alasan, aku tidak bisa melakukan itu sekarang. Jelas, ada kesalahan di suatu tempat di otakku yang secara negatif mempengaruhi emosi atau tindakanku. Aku menemukan diriku tidak dapat memberi pelajaran pada gadis jahil Iroha ini, yang menyeringai padaku, ketika dia mengulurkan tangannya ke arah botol di tanganku.

Sebaliknya … sebaliknya … meskipun itu membuatku merasa terhina …

 

 

Bukankah dia sebenarnya sangat imut?

 

 

Dan seterusnya, dan seterusnya! Pikiran aneh tiba-tiba muncul di dalam kepalaku!

“Sebuah celah! Terima kasih untuk itu!”

“Ah.”

Menyadari paradoks di dalam diriku memberikan Iroha cukup celah tipis untuk mencuri botol dariku. Sambil menenggak air, Iroha menunjukkan napas puas. Dengan ini, dia punya kedua botol di kedua tangannya seperti Wolverine, tidak menunjukkan tanda-tanda akan mengembalikannya.

“Fufufufufu ~”

“Sebenarnya apa yang salah denganmu …”

“Aku hanya ingin mengganggu Senpai dengan tidak membiarkanmu minum ~”

“Ap… itu satu-satunya alasan ?!”

“Yup!”

“Yup, pantatku! Aku haus, jadi setidaknya beri aku satu.”

“Ehhh … Hmmm, apa yang harus aku lakukan …”

Iroha menggerakkan bibirnya ke arah salah satu tutup botol, menciumnya dengan lembut. Menampakkan senyum arogan, Iroha menunjukkan padaku tatapan provokatif—

“La-gi-pu-la, mulutku telah menyentuh keduanya~”

“?!”

“Senpai, kau pasti tidak mau minum dari botol yang sama yang aku gunakan sebelumnya, kan ~”

“Tidak, itu …”

“Kalau kau mengumumkan secara terbuka bahwa kau ingin meminum air dari botol yang Iroha-chan gunakan sebelumnya, aku akan lega, dan mengembalikan botol itu kepadamu ~”

“Ugh …!”

Jadi maksudmu aku harus meminta ciuman tidak langsung, hah!

Aku menggigit bibirku untuk menahan penghinaan, kedua tanganku bergetar karena marah. Belum lagi Iroha datang mendekat untuk mengintip wajahku, jelas merasa bahwa dia lebih unggul.

“Senpai, balasan cepatmu semakin berkurang, bukan?”

“T-Tidak, itu hanya … imajinasimu?”

“Tidak, aku yakin itu. Kau tidak akan pernah membiarkanku menjadi semenjengkelkan ini tanpa marah. Tusuk tusuk. ” Iroha menusuk pipiku dengan salah satu botol, masih dalam pegangan Wolverine.

“H-Hentikan … kau menggelitikku …”

“Lihat! Apa reaksi gugup itu! Sangat tidak seperti Senpai! ”

“D-diamlah. Aku hanya lelah karena berjalan menuruni gunung dengan membawa barang bawaan di punggungku.”

“Ehhh, benarkah begitu? Aku merasa kau menyembunyikan sesuatu ~? Kenapa kau tidak menatapku? Ayo, ayo ~ ”

Aku bahkan tidak perlu melihat ke cermin untuk menebak betapa merahnya wajahku, ketika aku berusaha menghindari pertemuan mata dengan Iroha, bersiap untuk melanjutkan hal ini walaupun itu membunuhku. Namun, tindakan itu sepertinya telah menggelitik keingintahuannya lebih jauh, ketika Iroha perlahan-lahan mendekatiku di tempat berbatu ini, dengan lembut melompat-lompat, berusaha mendapatkan pandangan wajahku.

Sangat mengganggu…! Tapi, tindakannya membuatnya tampak seperti binatang kecil yang imut.

Lagi-lagi!! Mengapa kau terus menambahkan [imut] setelah setiap kali kau memanggilnya [menggangguku]?!

“—Biarkan aku mengganti topik pembicaraan, tapi Ozu mungkin benar-benar menemui kita setengah jalan untuk membantu kita.”

“Ah, itu benar-benar tiba-tiba!”

Jika ini berlanjut lebih lama, aku mungkin telah jatuh ke dalam perangkapnya, jadi aku dengan paksa mengubah topik pembicaraan. Meskipun reaksi Iroha seolah dia membacakan naskah dengan suara monoton, aku tidak memperdulikan itu, dan malah menggantungkan diri pada topik baru untuk kehidupan tercinta.

“Ini sangat penting, kau tahu. Ozu memiliki kekuatan hidup atau mati atas kita sekarang.”

“Itu agak membuatku takut kalau dia akan mengambil ini sebagai kesempatan untuk bersenang-senang …”

“Citra apa yang kau miliki tentang kakakmu?”

“Mesin jahat berkepala dingin sepenuhnya otomatis yang menikmati kejahatan untuk bersenang-senang.”

“Itu deskripsi yang kasar.”

“Ah, maaf. Mesin jahat berkepala dingin sepenuhnya otomatis yang menikmati kejahatan untuk bersenang-senang versi 2.”

“Jangan memperbaikinya. Meskipun benar bahwa Ozu saat ini mengalami banyak renovasi.”

Dalam kasus Ozu, versi sebelum remodeling lebih tangguh dalam arti tertentu.

“Tapi, apa tidak apa-apa? Jalan setapak di gunung ini kelihatannya cukup rumit, jadi bagaimana kalau kita berselisih jalan?”

“Ahh, tentang itu.”

Secara alami, pertanyaannya sangat masuk akal. Dalam situasi normal, di jalur gunung yang entah berapa panjangnya, itu akan sangat sulit, bahkan hampir mustahil untuk bertemu secara sengaja dengan orang lain di sini, di mana kau hampir tidak dapat melihat jalan di depan kakimu sendiri.

Namun, jika kau bergantung pada jenius ini, yang memiliki kemampuan perhitungan yang dapat dibandingkan dengan komputer kelas atas, cukup untuk menyaingi Steve Wo*niak, atau setara dengan Tony S*ark jika ia ada dalam kenyataan, yang disebut Kohinata Ozuma , kemudian-

“Ozu akan menghitung pemikiran seperti apa yang akan aku ambil dan rute mana yang akan kuputuskan, dan bersama dengan data daerah di sekitar sini, dia mungkin akan mensimulasikan di lokasi mana aku akan menunggunya.”

“Woah, itu adalah kepercayaan gila yang kau miliki padanya.”

“Tentu saja. Justru karena orang seperti itu yang membuatku terpesona olehnya.”

“Ah, bisakah kau mengatakan kalimat itu sekali lagi setelah kita kembali bersama dengan Sumire-chansensei?”

“Berhenti memberitahuku untuk menjawab permintaannya.”

“Itu hanya lelucon ~ Kurasa ini adalah tentang persahabatan pria ~ Dari sudut pandangku sebagai adik, Senpai dan Onii-chan memiliki kompatibilitas yang sempurna.”

Bisakah kau tidak memberiku pandangan sugestif seperti itu? Aku harus berurusan dengan Sumire yang memberitahuku tentang hal itu hari demi hari, jadi perlahan-lahan itu menjengkelkan. Kami berdua benar-benar tidak seperti itu … Yah, baru-baru ini, aku memiliki fantasi lesbian Iroha dan adik perempuan Sumire, Midori, jadi aku tidak bisa menyalahkannya.

“Tapi, Onii-chan akan datang menyelamatkan kita, ya ~”

“Kau menyiratkan sesuatu?”

“Maksudku. Kita berbicara tentang orang yang bahkan tidak mengulurkan tangan ke arah adiknya yang menangis di masa lalu, kau tahu?”

“Itu …”

Iroha meregangkan punggungnya seperti kucing ketika dia berbaring di atas batu, mengatakannya tanpa makna yang lebih dalam darinya. Dia membuatnya terdengar seperti kenangan yang akan membuatmu tertawa saat reuni kelas. Tapi, isinya mengerikan sekali. Hanya dengan membayangkan luka emosional apa yang dia terima dari itu, aku bisa merasakan sakit yang tajam di dadaku, selagi aku menggigit bibirku. Tampaknya setelah menyadari reaksiku, Iroha sedikit panik ketika dia mengayunkan tangannya ke arahku.

“Tidak, sekarang semuanya lebih baik, kau tahu? Semua berkat Senpai.”

“Ahh … aku senang bisa membantu.”

“Onii-chan benar-benar berubah setelah dia bertemu denganmu, Senpai. Aku masih tidak tahu apa yang dia pikirkan, tapi — Dia benar-benar mulai mengharapkan kebahagiaanku … Seperti itulah rasanya.”

—Sebuah topik serius tentang masa lalu yang kejam, sesuatu yang dilarang di [Aliansi Lantai 5] untuk menjaga suasana seringan mungkin.

Iroha harus menjaga hobi dan mimpinya sebagai rahasia, dipaksa untuk bertindak seperti murid teladan, tetapi tidak hanya karena pendidikan sepihak ibunya, Otoha-san. Maksudku, dengan Otoha-san menjadi puncak kasta keluarga, ratu dalam rumah tangga ini, bahkan anggota keluarga lainnya akan merasa sulit memberontak melawannya.

Walau demikian.

Jika ada seseorang dalam keluarganya, yang tanpa syarat bertindak sebagai sekutunya, mengetahui keinginan Iroha yang sebenarnya dan menyimpannya untuk diri mereka sendiri. Maka tidak perlu bergantung hanya padaku, sebagai teman kakaknya, sampai mempertaruhkan hidupnya pada rencana yang aku buat. Maka dia tidak akan dipaksa ke dalam situasi ini, ke istana pasir ini, yang bisa runtuh kapan saja.

“Yah, bukannya aku dibenci Onii-chan atau semacamnya.”

“… Ozu saat itu tidak membenci siapa pun. Dia hanya tidak memiliki kasih sayang untuk orang-orang di sekitarnya.”

“Ya. Tidak dibenci atau disukai oleh siapa pun. Selalu acuh tak acuh terhadap semua orang di sekitarnya. Rasanya seperti aku sedang berbicara dengan robot.”

“Dia sama sekali tidak tahu ko dalam komunikasi. Seperti, bahkan tidak bisa memahami perasaan orang lain.”

“Dia mendapat nilai sempurna dalam matematika dan mata pelajaran apa pun yang berhubungan dengan fisika, tetapi dalam bahasa Jepang, dia selalu membawa pulang angka 0.”

“Aku bilang itu apa boleh buat. Ozu melihat dunia dalam cahaya yang berbeda dari kita, menghirup udara yang berbeda dari kita. Kau tidak dapat memahami dengan benar apa yang dikatakan orang asing, bukan? Karena kau tidak memiliki kata-kata yang pas untuk pertukaran budaya.”

“Dan, pertukaran budaya pertama kalinya berhasil adalah—”

“Aku tidak bertindak seperti yang dilakukan kapal-kapal hitam kalau kau bermaksud mengatakan itu. Yang aku lakukan adalah menjadi temannya.”

Jika kau harus membandingkannya dengan sesuatu, maka otak Ozu bekerja seperti komputer. Sejumlah nol dan satu. Apakah peristiwa yang terjadi di depannya memiliki emosi yang terlibat, atau digerakkan oleh suasana yang sulit dibaca, ia akan selalu mengikuti aturannya sendiri, memberikan kesimpulan logis yang benar.

Sebagai seseorang yang mengusahakan efisiensi dalam segala hal, aku memiliki kecenderungan yang serupa, tetapi bahkan aku dapat menyadari hal-hal seperti emosi dan suasana hati. Aku tidak pernah dapat sepenuhnya mengecualikan emosi dan substansi manusia, jiwa, kapan pun menjatuhkan keputusan absolut. Pada dasarnya, aku memuji efisiensi, tapi tetap mempertimbangkan keadaan di sekitarku, bajingan oportunistik setengah-setengah. Karena itu, bagiku, keberadaan yang sempurna seperti Ozu sangat mempesona.

Karena memiliki kejeniusan seperti itu, dia tidak bisa masuk ke kelas sama sekali, dan bahkan diperlakukan seperti itu. Itu jauh di atasku. Itu sebabnya aku terus dan terus, secara konsisten, dengan paksa mendekatinya.

“Pertama kali Onii-chan memberitahuku bahwa dia akan membawa seorang teman membuatku tercengang. Aku ragu apakah dia tidak dimanfaatkan oleh kelompok agama yang mencurigakan.”

“Ahh, yah, orang-orang dengan latar belakang akademis yang baik cenderung terjebak dalam hal semacam ini.”

Tapi aku tidak, tidak pernah.

“Sejak Senpai datang ke rumah kami, aku bisa merasakan lebih banyak kehangatan terbangun di dalam diri Onii-chan. Berbicara dengannya menjadi lebih mudah juga. Itu sebabnya aku sangat terkejut. Awalnya aku pikir kau semacam penyihir, aha ~ ”

“Jadi aku adalah seorang penyihir di matamu. Begitu ya … Kalau aku harus mengkategorikannya, sihir yang belum sempurna.”

“Bagaimana kau melakukan itu?”

“Aku tidak akan memberitahumu.”

“Hmpf. Aku pikir kau bisa memberi tahuku sekarang, isi program reformasi kepribadian Onii-chan. ”

“Kau tidak harus menggali terlalu dalam. Ini rahasia di antara para pria.”

“Ah, kalimat itu pasti akan menjadi camilan lezat untuk Murasaki Shikibu-sensei!”

“Apa yang baru saja aku katakan?”

Sejujurnya, mengajari Ozu percakapan normal dengan teman-teman sekelas bukanlah hal yang mudah. Mengunjungi perpustakaan secara rutin, mencari online dan mencari melalui berbagai makalah penelitian, mengajarinya nilai-nilai kemanusiaan dan psikologi dengan menyamarkannya sebagai ilmu pengetahuan—

Dimulai dengan romcom, mengubah hubungan manusia sebagai poros utama untuk menyampaikan lebih padanya, membuatnya lebih sadar dengan menyebutnya [Memahami pola] daripada emosi—

Menyuruhnya bermain galge yang mengharuskannya untuk memahami psikologi karakter dan memaksanya untuk memilih pilihan yang tepat untuk bergerak maju, bertujuan untuk menyelesaikan satu demi satu permainan—

Melalui berbagai metode ini, Kohinata Ozuma saat ini lahir. Tapi, aku tidak bisa memberi tahu Iroha atau orang lain detail dari seluruh proses ini. Bagaimana mungkin aku bisa, karena—

“Ini aneh sekali ~”

“Apanya?”

“Dulu, aku hanya menyadari Senpai sebagai seseorang yang akan aku temui di lorong apartemen dari waktu ke waktu. Tidak disangka bahwa kita berakhir cukup dekat sampai berbagi ranjang, aku tidak pernah membayangkan itu~”

“J-Jangan mengutarakannya dengan aneh yang bisa menimbulkan kesalahpahaman seperti itu. Kita hanya tidur di kamar yang sama di penginapan itu, tidak lebih.”

Sebenarnya, kami akhirnya tidur di kasur yang sama karena Iroha yang mengantuk pindah, tapi aku akan menahan diri untuk tidak membalasnya.

“Bagaimanapun, aku benar-benar tidak berpikir bahwa kita akan berakhir sedekat ini.”

“Setuju dengan itu.”

Bagiku, Iroha hanyalah seseorang yang dari waktu ke waktu memasuki bidang pandangku ketika aku datang untuk mengunjungi Ozu, bahkan aku jarang mendengar suaranya setiap kali dia memanggil Ozu, tidak lebih dari adik seorang teman. Tidak, past tense tidak cocok, aku kira. Bahkan sekarang, Iroha masih tidak lain hanyalah adik seorang teman. Lagipula-

Menciptakan [Aliansi Lantai 5], bertujuan untuk Honey Play, melestarikan [Aliansi Lantai 5] sebagai tempat yang nyaman, membantu Iroha, bertujuan untuk membebaskan Murasaki Shikibu-sensei, semuanya. Semua itu.

 

 

Semua itu hanya demi Ozu. Hanya demi dia, perjalanan egoku ini dimulai, di mana aku membungkus semua orang dengan rencanaku.

 

 

Aku bisa merasakan sakit yang tajam menusuk dadaku. Jika aku harus menebak, itu mungkin rasa bersalah yang datang menghantuiku. Dipuji oleh Iroha, dipanggil pria yang baik, setiap kali aku diingatkan akan dosa-dosaku. Aku tidak menjaga Iroha karena itu dirinya. Aku menjaganya karena dia adalah adik Ozu, karena dia adalah adik temanku. Hanya itu.

Sejujurnya, Iroha yang bertindak menjengkelkan terhadapku ini sebenarnya menyelamatkanku, meskipun aku berharap dia akan menahan diri dari waktu ke waktu … Tapi bagaimanapun, jika dia mengambil apa yang aku lakukan sebagai pemicu untuk jatuh cinta kepadaku, maka aku mungkin tidak akan bisa mengatasi rasa bersalah. Segala sesuatu yang terjadi adalah demi Ozu, dan jika tindakanku menimbulkan kasih sayang positif untukku, perasaan cinta langsung kepadaku … Aku bahkan tidak ingin memikirkannya.

Oleh karena itu, dengan berpikir efisien, Iroha tidak mengembangkan perasaan romantis apa pun kepadaku, dan membuatku berasumsi bahwa tindakannya, sebenarnya bertindak sebagai penebusan dosa.

— Maksudku, bayangkan kalau Iroha jatuh cinta padaku secara normal. Mustahil. Tidak peduli bagaimana aku memikirkannya.

Angin bertiup. Suara daun gemerisik terdengar seperti mereka berbicara kembali kepadaku.

Itu benar. [Aliansi Lantai 5] hanyalah sebuah kotak yang kau persiapkan demi Ozu. Kau hampir hanya memanfaatkan orang lain. Itu sebabnya—

“Hal yang sama berlaku untuk Sumire-sensei. Apakah dia memutuskan untuk tinggal di [Aliansi Lantai 5] atau tidak, aku tidak bisa mendorongnya ke arah yang aku inginkan… ”

“Eh?”

Tanpa sadar, aku mengatakan kesimpulan dalam pikiranku sendiri, yang membuat Iroha merespons dengan suara bingung.

“Aku hanya memanfaatkan dia untuk tujuanku sendiri.”

“Nah, itu tidak sepenuhnya benar. Kau juga memikirkan Sumire-chansensei dengan baik.”

“Tentu saja, jika ada cara di mana kami berdua untung, maka aku akan memilih itu. Tapi, aku tidak punya hak untuk membatasi, dan memaksanya untuk memilih rute yang lebih menguntungkan bagiku.”

“… Haaa, kau benar-benar memiliki kepribadian yang menjengkelkan, Senpai.”

“… Aku paling tidak ingin mendengar itu darimu.”

“Kemarilah sebentar.”

“Hah…?”

Sambil mendesah tak percaya, Iroha memanggilku. Tidak tahu apa yang sedang dia bicarakan, aku hanya mengikuti, dan berjalan lebih dekat ke batu tempat dia duduk.

“Berlututlah di sana. Kau juga tidak perlu menjilat kakiku. ”

“Siapa yang akan melakukan itu? Juga, kenapa aku harus bertingkah seperti ksatria terhadap ratunya.”

“Lakukan saja, ayo!”

“… Aku mengerti … Sungguh, apa yang kau—”

Sementara masih mengeluh, aku melakukan apa yang diperintahkan, dan berlutut di depan Iroha.

-Yosh yosh.

Hm? Tunggu, apa onomatope tadi? Dan apa sensasi di belakang kepalaku?

“…Apa yang sedang kau lakukan?”

“Untuk Senpai, yang tidak bisa bersantai karena kepribadiannya selalu kesal dan bermasalah, aku memberimu relaksasi.”

“Aku tidak mengerti.”

“Singkatnya, aku mengelus kepalamu.”

“Aku mengerti itu, tapi … kenapa?”

Aku bisa merasakan dia membelai rambutku dengan lembut. Hanya dari telapak tangannya, aku bisa merasakan kehangatan Iroha menyebar di kepalaku, terasa sangat nyaman. Hanya dari gerakan kecil ini, Iroha tampak 3000 kali lebih menarik bagiku. Sesuatu yang aneh denganku sekarang.

 

“Bukankah aku sudah memberitahumu sebelumnya. Alih-alih Senpai, yang tidak akan pernah lunak pada dirinya sendiri, aku akan berada di sana untuk memanjakanmu. Aku akan melakukan kebalikan dari apa yang kau inginkan, dan sebisa mungkin menyebalkan ~ ”

“Logika itu cacat, kau tahu.”

Aku tidak bisa memasukkan kata-kata dalam bantahanku. Aku tidak bisa mengerahkan niat untuk menyangkalnya. Tepat di depanku ada tubuh Iroha, praktis memaksaku untuk menjadi sadar akan dirinya, karena aroma femininnya menggelitik hidungku.

Ba-dump, ba-dump, aku bisa mendengar jantungku berdetak kencang di telingaku.

 

 

—Jika aku memeluknya sekarang, reaksi macam apa yang akan Iroha tunjukkan padaku?

 

 

Apakah dia akan menerimanya? Atau apakah dia akan mendorongku?

Tidak terlalu jauh, tidak terlalu dekat, hanya berada pada jarak yang nyaman untuk menjadi adik temanku, aku sekarang adalah pria yang hatinya terguncang oleh gadis itu. Apakah dia akan melihatku sebagai laki-laki?

… Yah, tidak perlu berdebat tentang itu. Mana mungkin juga.

Aku tidak tahu apakah perubahan tiba-tiba di hatiku ini adalah karena perasaan romantis terhadapnya, tetapi selama aku tidak bisa memberikan definisiku sendiri tentang itu, bertindak sembarangan hanya karena keinginan spontan akan membuatku menjadi seorang bajingan berhati dingin.

Tiba di kesimpulan itu, aku memisahkan tubuhku. Pada saat yang sama, aku bisa mendengar gemerisik samar semak-semak di dekat kami.

“?!”

Baik Iroha dan aku segera berbalik ke sana. Mungkin salah satu anjing liar yang baru saja aku usir, pikirku. Atau hewan liar lain. Berdiri dengan gaya untuk melindungi Iroha di belakangku, aku melotot ke arah suara. Aku telah mencari cara yang tak terhitung jumlahnya untuk melawan segala jenis musuh yang bisa kau temui di pegunungan, jadi datanglah padaku.

Aku telah menguatkan tekadku, ketika itu muncul dari semak-semak. Dengan cahaya bulan menyinari dedaunan di atas kami, aku hampir tidak bisa melihat garis besar dari—

“Selamat! Itu yang ingin aku lihat dari ritual dengan peluang 100% mengubah peserta menjadi pasangan! Untuk menyatukan kalian berdua dengan mudah. Dataku benar-benar tidak mengkhianatiku!”

Berjalan ke arah kami tidak lain adalah sahabatku yang tepercaya — Kohinata Ozuma, saat ia tersenyum lebar.

“Onii-chan?!”

“Ozu! Panggil saja kami kalau kau ada di sana. Kau membuatku takut tadi.”

“Ah, apa aku muncul terlalu cepat? Mungkin 30 klik lagi akan lebih baik?”

“Ini bukan eroge, jadi langsung saja.”

Juga, adegan itu tidak akan datang tidak peduli berapa lama kau akan menunggu.

“Kami tidak akan membutuhkan 30. Jika itu benar-benar terjadi, aku akan mengalahkan Senpai seketika!”

“Jangan menanggapi omong kosongnya. Tidak mungkin aku… ya, tidak mungkin aku akan dikalahkan olehmu.”

“Hmmm? Ohhh? Aku tidak yakin tentang itu ~? Apa kau benar-benar bisa menang melawan kemampuan menyihir Iroha-chan?”

“Ugh … jangan mendekatkan wajahmu seperti itu.”

“Lihat! Kau sudah gugup! Begitu mudah!”

“Diam, atau kau akan menyesal!”

Klik klik, dia meludahiku saat dia menusuk perutku. Ini saja membuatku jengkel sampai aku ingin membalasnya, tetapi aku kembali sadar dengan cepat.

“Fufu, aku senang melihat kalian berdua lebih dekat.”

Tentu saja, Ozu tidak melewatkan kesempatan ini untuk memberikan komentarnya dengan senyum sampah.

“K-Kau salah, oke?! Kami tidak bermesraan atau semacamnya— ”

“Tampaknya cukup mencurigakan sehingga kau begitu putus asa untuk menyanggahnya?”

“Ugh … aku mengerti, aku sudah mengerti. Dari perspektif orang luar, itu mungkin tampak seperti yang kau pikirkan. Tapi, izinkan aku secara terbuka menyatakan bahwa tidak ada hal semacam itu yang terjadi … Bagaimana dengan itu ?!”

“Hanya mencoba memperbaiki diri sendiri menunjukkan betapa mesranya dirimu. Aku senang kau bisa melewati tiga tahun tanpa selingkuh.”

“Kami belum menikah, dan jangan menambahkan bahan absurd seperti itu.”

Banyak orang tidak akan mengerti referensi itu. Setelah bercanda sebentar, Ozu menatap kaki Iroha. Melihat handuk di sekitarnya, dia bergumam singkat, ‘Ah, itu benar’.

“Maaf, maaf. Kau bergegas menuruni gunung karena Iroha terluka. Kurasa ini bukan waktunya bicara omong kosong.”

“A-Ah, ya. Ozu, pinjami aku bahumu. Dengan kita berdua, kita bisa menempuh jarak yang lebih jauh.”

“Tidak, aku menolaknya.”

“Hah? Kenapa…”

“Yah ~”

“……”

Ozu tampak seperti sedang mencari kata-kata yang tepat, ketika dia melirik Iroha, yang dengan diam-diam mengalihkan pandangannya.

“Bahkan jika seorang kakak berusaha bersikap baik, seorang adik perempuan dalam masa puber hanya akan menganggapnya sebagai gangguan. Aku cukup yakin bahwa dia hanya akan senang disentuh oleh Aki sejak awal.”

“Hah?”

“Onii-chan! Jika kau benar-benar mempertimbangkanku, maka lakukanlah! Jangan semburkan sesuatu yang tidak perlu.”

“Maaf, maaf. Kau tahu, aku tipe anak lelaki yang tidak bisa mengatakan apa yang perlu dan apa yang tidak perlu.”

“Aku tahu itu, tapi jangan biarkan aku mengulanginya.”

Iroha sebenarnya terdengar sangat marah, sampai-sampai Ozu hanya mengangkat bahu.

“Kalau kau tidak mau membantuku menggendongnya, lalu kenapa kau datang ke sini?”

“Tentu saja, aku menyiapkan sesuatu yang hanya bisa kulakukan. Metode untuk kembali ke desa secepat dan sesingkat mungkin.”

Dia menjawab dengan senyum seolah aku seharusnya menebak jawabannya sejak awal, ketika Ozu menunjuk dengan satu jari, langsung ke kegelapan. Itu jalan yang berbeda dari yang kami ambil selama ritual. Tidak ada cahaya untuk menyinari, itu seperti metode yang akan digunakan game master untuk menghalangi kemajuan dengan segala cara, jika ini adalah TRPG. Belum lagi, dari tempat Ozu menunjuk, aku bisa mendengar sesuatu yang terdengar mirip dengan geraman hewan.

Aku memfokuskan pendengaranku pada bagian itu. Seperti yang diharapkan, aku mendengar sesuatu. Memasukkannya ke dalam kata-kata itu cukup sulit, tetapi itu terdengar seperti sesuatu yang hampir berderak.

“Suara ini …”

“Sepertinya itu tidak digunakan baru-baru ini, jadi pemeriksaan keamanan cukup memakan waktu, tapi itu bukan masalah besar bagiku, jadi aku dengan cepat me-reboot ulang itu.”

“Apa … jangan bilang … ?!” Aku tercengang.

Desa Kageishi terletak di tempat yang terasa seperti ujung dunia, seperti pulau terpencil yang tertinggal selama revolusi industri. Setelah berada di bawah kesan ini, aku mengabaikan kemungkinan pertama yang datang kepadaku, dan bahkan tidak berusaha mencarinya.

Tetapi bagaimana kalau itu benar-benar ada? Kalau kami telah menggunakan ini sejak awal, itu akan menjadi metode yang paling efisien untuk keluar dari gunung ini. Mengabaikan hal ini akan membuatku gagal sebagai penggila efisiensi!

“Tepat. Inilah yang aku temukan, alat nyaman peradaban— ”

Ozu menggunakan senter di ponselnya untuk menerangi entitas yang dia maksudkan—

 

 

“Lift tipe baru.”

“Kurasa begitu …”

 

 

Belum lagi tipe baru.

“Tidak disangka mereka dilengkapi dengan ini …”

“Kita berdua terlalu sibuk sampai tidak menyadari itu, ya ~”

Aku tenggelam ke tanah dengan tak percaya, membuat Iroha menunjukan senyum masam padaku. Karena aku tidak cukup perhatian, aku membawa risiko besar ke Iroha. Pada akhirnya, aku merasa seperti aku yang paling rugi dalam skenario itu, tapi mari kita kesampingkan itu.

Maaf, Iroha. Andai saja aku lebih berhati-hati dengan lingkungan kita, aku bisa menemukan rute terpendek ke desa. Maafkan Senpai-mu, yang gagal mempertahankan nilai efisiensinya.

Ozu melangkah duluan ke lift, diikuti olehku, yang membawa Iroha di punggungku. Mungkin karena aku semakin bergantung pada peradaban, atau mungkin karena aku anak kota, tetapi merasakan sensasi dingin mekanis di pantatku sebenarnya cukup menghibur.

Terguncang oleh lift ketika mulai bergerak melalui klik pada ponsel cerdas Ozu (meskipun aku tidak tahu bagaimana), kami perlahan-lahan mulai turun dari gunung. Dari lift, aku memandangi langit berbintang, dan bulan perak — atau lebih tepatnya, sebagian besar wajah Iroha dari samping, ketika dia memandang ke atas. Seharusnya karena semua ketegangan sudah hilang sekarang, ketika aku memandangnya, Iroha menyadari pandanganku dan mengembalikan pandangannya. Aku telah mempersiapkan diri untuk digoda mengenai hal ini, tetapi dia hanya diam saja dengan tenang.

“Aku ingin tahu apakah Sumire-chansensei akan baik-baik saja.”

“…Haha.”

“Mengapa kau tertawa!”

“Maaf, maaf.”

Melihat Iroha menggembungkan pipinya, aku meletakkan satu tangan di mulutku, mencoba mengendalikan tawa. Aku hanya berpikir bahwa dia sebenarnya sangat baik, dan itu membuatku tertawa. Mereka benar-benar orang baik. Baik Iroha, dan Sumire.

Itu sebabnya. Persis karena itu. Dengan [Aliansi Lantai 5] yang aku buat demi Ozu, dan aku merasa tidak enak karena terlibat dalam kekacauan ini, jika mereka memutuskan untuk berpisah dengan [Aliansi Lantai 5], maka aku tidak ingin menghentikan mereka.

Itu sebabnya, dalam hal ini, dengan masalah Kageishi Sumire. Aku mencoba menyelesaikannya dengan inisiatif mandiri sesedikit mungkin.

“Sumire-sensei seharusnya baik-baik saja.”

“Maksudmu dia akan kembali dengan selamat?”

“Tidak, hingga 98%, dia akan tertangkap.”

“Eh?”

“Tapi, tidak apa-apa. Kehidupan Kageishi Sumire sebagai ilustrator— ”

Iroha terperangah. Namun aku hanya melanjutkan dengan senyum.

“—Dengan ditangkap oleh kepala keluarga, dia akan mengambil langkah pertamanya ke arah itu.”

Intermission:

“Hm … Benar-benar tidak bisa menemukannya … Aku memang mencium bau loli dari sekitar sini …”

“Bau Loli …”

“Panggil aku pemburu ero terlarang, Sumire, dengan keahlian khususku untuk mengendus setiap porno yang tidak suci.”

“Mashiro tidak pernah mendengar pengenalan diri yang lebih buruk dari ini …”

Saat ini, kami sedang mencari-cari di ruangan Jepang yang indah dengan perapian. Bahkan ada gulungan yang memenuhi dinding dengan idiom kuno yang tertulis di atasnya, kami hanya disambut oleh dinding yang normal. Tidak ada jalan rahasia yang tersembunyi atau semacamnya. Ruangan itu sendiri menyerupai panggung besar yang akan kau lihat dalam drama sejarah. Ruang tatami biasa, ruang tamu dalam, tempat tinggal yang biasa — aku, Kageishi Sumire, dan Mashiro-chan mencari di berbagai tempat ini, tapi kami dibiarkan tanpa hasil dalam perburuan pornografi anak kami, tidak menemukan bukti berharga.

Keringat panik mulai mengalir di pipiku.

B-Bukankah ini sangat buruk? Jika kita benar-benar tidak menemukan apa-apa, pekerjaan Aki dan Iroha-chan semuanya sia-sia, dan aku akan merasa tidak enak karena menarik Mashiro-chan ke dalam kekacauan ini! Ini tidak boleh terjadi …

“Apa media apa yang kita bicarakan, mengenai pornografi anak?”

“Ahh, sejujurnya aku tidak memikirkannya. Kupikir kita bisa tahu dari sampulnya?”

“Jika kita berbicara tentang majalah loli dan sebagainya, itu mungkin akan menjadi pemuda yang luhur di sampulnya.”

“Benar! Aku sering mengalami hal itu di masa lalu ketika aku bahkan tidak bisa menebak dari sampulnya tentang apa sebenarnya majalah itu!”

“Baik itu buku tipis, atau majalah bisnis … itu mungkin media yang dipublikasikan?”

“Itulah yang aku pikirkan. Kakek mungkin masih di zaman kertas, dan berpikir tentang di mana desa ini berada, aku tidak bisa berpikir bahwa dia menyimpannya di suatu tempat secara elektronik.”

“Begitu ya. Lalu, jika kita menyesuaikan lokasi pencarian kita dengan asumsi itu … ”

Mashiro-chan meletakkan satu tangan di dagunya, saat dia tenggelam dalam pemikiran yang mendalam dengan gerakan imut.

“Kotak kardus di dalam laci dan loker mungkin mencurigakan. Seperti ini.”

Kembali ke ruang tatami, Mashiro-chan membuka lemari, dan mengeluarkan kotak kardus.

“Ho ho ho, ho ho ho, apa yang memberimu ide?”

“Jika lebih sulit untuk dibawa keluar, maka ada kesempatan kecil untuk secara tidak sengaja ditemukan oleh keluarga. Biasanya, kau akan menaruh buku di rak buku agar tidak merusak kondisinya, tetapi dalam kasus ini, tidak ada pilihan lain.”

“Aku mengerti ~ Tapi, bukankah mereka akan membuka kotak kardus selama operasi pembersihan besar-besaran?”

“Penanggulangan yang sempurna untuk itu. Kau meletakkan buku-buku normal di atas … Tidak ada yang membaca buku di keluarga selain Mashiro. Onii-chan-nya adalah tipe yang mendapatkan alergi hanya dengan melihat mereka.”

“Penanggulangan yang cukup rumit … Juga, kau memiliki Onii-chan, Mashiro-chan?”

“Ya. [Aku datang dengan ide bisnis yang dapat bersaing dengan orang tua itu] katanya dan meninggalkan keluarga, tidak pernah terdengar lagi sejak itu.”

“Apakah dia masih hidup?”

“Siapa tahu?”

“Sangat acuh tak acuh! Meskipun dia keluargamu. ”

“Kami sudah tidak bertemu selama bertahun-tahun, kami juga tidak berhubungan, jadi dia pada dasarnya seperti orang asing. Meskipun dia cukup dekat dengan Aki, jadi dia mungkin masih berhubungan dengannya.”

Melihat melalui kotak kardus, Mashiro-chan mengatakannya tanpa minat, tapi aku tidak punya waktu untuk memikirkannya karena kami memiliki hal lain.

“Aki bilang dia hanya punya satu teman yaitu Ozuma-kun, tapi sebenarnya ada yang lain? … Benar-benar rumit sebagai shipper sepertiku. ”

“Mungkin dia memutuskan hubungannya? Dia akan bernasib buruk jika dia tetap berteman dengan Onii-chan.”

“Itu pernyataan yang cukup kasar …”

Aku ingin tahu orang macam apa dia ini. Meski begitu, ada banyak keluarga yang terlibat dalam hal ini. Melihat dari sudut pandang Aki, ada sepupunya Mashiro-chan, yang ironisnya sama dengan adik teman itu, sama seperti Iroha-chan sekarang. Aku tidak pernah benar-benar menyadarinya, tapi ini kebetulan yang cukup menarik.

—Tapi, kesampingkan hal itu untuk saat ini. Ada beberapa informasi lebih berharga yang baru saja aku dapatkan!

“Kau cukup berpengetahuan tentang tempat untuk menyembunyikan doujinshi dan sebagainya, jadi sepertinya Mashiro-chan juga memilikinya, kan?”

“…!”

“Shota? Loli? Atau hanya artis favorit ?! Aku tidak yakin berapa banyak pembicaraan otaku yang bisa aku bahas denganmu, tetapi karena kau memiliki doujinshi dan majalah untuk disembunyikan, kau cukup serius, kan?! Karena itu aku bisa menerimanya, kan ?!”

“Ugh … jangan mendekat, bodoh.”

“Ahhh, sangat membosankan ~”

Mendekati Mashiro-chan dengan wajahku, dia mendorongku dengan satu tangan.

“D-Dengarkan…! Aku baru saja memberitahumu kan. Bahwa aku Makigai Namako.”

“? Memang benar, jadi kenapa dengan itu? ”

“Kita banyak berbicara tentang hal-hal otaku di LIME, bukan? … Itu seharusnya cukup memberitahumu, kan? ”

“…! Ahh, benar juga! Karena kau Makigai Namako-sensei, itu menjelaskannya!”

Mendengar Mashiro-chan dengan nada lelaki Makigai Namako-nya, itu akhirnya terdengar di kepalaku, ketika aku menepuk lututku.

“Benar. Itu sebabnya, Mashiro punya buku seperti itu. Dan dia menyembunyikan mereka di dalam rumah.”

“Ohhho ~ Jadi, bahkan Mashiro-chan memiliki sesuatu yang tidak bisa kau katakan pada orang tua atau keluargamu.”

“Mashiro hanya memiliki hal-hal yang harus dia sembunyikan … Ah, salah.”

Sementara aku cukup terkejut dengan informasi yang tiba-tiba ini, Mashiro-chan telah selesai memeriksa kotak kardus, dan meletakkannya di tempat aslinya.

“Sungguh, banyak hal yang harus disembunyikan. Mashiro-chan tidak pernah memberi tahu siapa pun bahwa dia adalah Makigai Namako, bahkan Aki. Sumire-sensei adalah satu-satunya.”

“Kau takut mengungkapkannya?”

“Tentu saja. Tapi, terus menyembunyikannya akan membuat segalanya semakin canggung. Dadanya akan sakit, dan dia akan merasa tidak enak.”

“Jadi, kau merasa bersalah.”

“Mungkin. Meski kira-kira seimbang. ”

Perasaan aman kalau identitas aslimu tidak ditemukan. Tetapi juga rasa bersalah yang mengerikan karena menyembunyikan identitas aslimu dari orang yang kau sayangi. Posisi di tengah kedua paku ini, ketenangan dan ketentraman, mungkin itulah alasan mengapa kami berdua memilih situasi saat ini.

Karena itu, aku tahu bagaimana rasanya diserang oleh akumulasi rasa bersalah. Aku bisa bersimpati dengan perasaan Mashiro-chan menyalahkan dirinya sendiri. Tapi itu sebabnya aku memutuskan—

 

 

“Dasar bodoh!!”

 

 

Suara yang mirip dengan beruang liar yang meraung hampir menembus gendang telingaku. Pada saat yang sama, ruangan tempat kami berada tiba-tiba dipenuhi oleh cahaya putih yang menyilaukan, mengusir kegelapan yang sebelumnya berkuasa.

*

Membuka mataku yang akhirnya terbiasa dengan cahaya, raksasa seukuran beruang berdiri tepat di depanku. Dia memiliki janggut yang melepaskan kekuatan hidup mentahnya, luka di matanya, mungkin bukti kemenangan bertempur dengan hewan liar. Napas putihnya yang keluar dari mulut membuatnya tampak seperti orang misterius dari film horor. Bagaimana dia bisa menjadi guru dengan penampilan seperti ini? Dia pasti menakuti semua siswa.

Seperti biasa, kakekku, Kageishi Kou, memiliki jumlah udara yang sama menakutkannya dengan terakhir kali aku melihatnya. Belum lagi tatapan tajamnya yang dia lemparkan padaku.

“Sumire. Kau saat ini harus berpartisipasi dalam ritual, jadi mengapa kau di sini.”

“Ka…kek…”

“……!”

Sebuah suara berat yang membuat perut bagian bawahmu bergemuruh seperti sedang berada di sebuah konser. Ketakutan perlahan merayap ke tubuhku membuat kakiku menggigil. Mashiro-chan di sampingku tampak dalam kondisi yang cukup setara, saat dia meringkuk seperti kucing yang ketakutan.

—Dia berakhir. Aku tidak bisa. Aku harus bertindak kuat sebagai gurunya.

Menenangkan diri dan mengenakan topengku sebagai guru, aku memeriksa waktu di jam tanganku, dan dengan hati-hati bertanya.

“Kuil untuk ritual itu berada di puncak gunung. Kau tidak bisa turun secepat ini hanya dengan berjalan kaki … Jadi mengapa kau ada di sini?”

“Aku datang dengan kuda besiku.”

“Hah?”

Mendengar kata yang mungkin merujuk pada alat milik peradaban hari ini, aku berkedip padanya dengan bingung. Ini buruk, aku harus fokus. Setelah membuatku bingung di depannya, kakekku melambaikan kunci sepeda motor kepadaku, ketika sebuah urat darah muncul.

“Jalan dari desa ke kuil memang jalan terjal. Namun, jika kau turun ke sisi yang berlawanan dari gunung, kau tiba di jalan normal. Mengendarai kuda besiku, aku melintas melewati celah gunung, dan kembali ke pemandangan yang sangat menyebalkan ini.”

“Sangat siap … jadi kau meragukanku sejak awal ?!”

Jika tidak, tidak perlu mempercepat proses kepulangannya. Tapi, penyamaran dan akting Iroha-chan seharusnya sempurna. Seharusnya sama sekali tidak ada alasan untuk meragukanku!

“Apa kau pikir aku tidak sadar?”

“Eh …?”

 

 

“Oke Google. Keluarkan layar proyektor. ”

—Haaaaaaaaaaaaah?

 

 

Aku hampir tidak bisa menahan diri untuk berteriak. Maksudku, bagaimana mungkin aku tidak kaget dengan ini! Sebenarnya ada layar proyektor otomatis Google Home yang turun di rumah Jepang kuno yang terletak di ujung dunia! Seperti aku sedang duduk di ruang kelas!

Mashiro-chan juga menjadi pucat, memalingkan kepalanya ke arahku.

“S-Sumire-sensei … Mashiro tidak bisa mengimbangi perkembangan ini, dia merasa pusing …”

“Seorang penulis profesional mengalami kerusakan mental … ?!”

“Kesalahan seperti ini, terjadi karena penulis yang tersesat atau penulis yang tidak berpengalaman, membuat kepala Mashiro sakit …”

“Kau bisa bertahan, Mashiro-chan! Aku tahu bagaimana perasaanmu, jadi jangan menyerah!”

Dalam menghadapi peristiwa yang mengejutkan ini, aku menopang Mashiro-chan. Ahh, bahunya sangat ramping. Tetapi karena kami berdua berusaha keras untuk pulih, obrolan LIME ditampilkan di layar. Itu adalah obrolan Keluarga Kageishi, yang aku juga anggotanya. Mengutak-atik tablet yang muncul di tangan Kakek entah dari mana, ia memunculkan beberapa tangkapan layar.

“Ini menunjukkan rangkaian waktu tertentu di mana kau telah menulis dalam obrolan, dibariskan, dan setelah AI menganalisis waktu dan konten, kami telah menilai bahwa kau tidak memiliki kekasih sama sekali, Sumire.”

“Aku bahkan tidak tahu harus membalas apa, tapi sebagai permulaan, bisakah aku mengatakan bahwa ini sangat menakutkan.”

“Kami menjalankan ide pertemuan pernikahan melalui perencanaan data AI, dan dengan ini, kami dapat menyimpulkan dengan akurasi yang sangat tinggi bahwa kesempatan itu ada, dan muncul dengan pembicaraan ini. Ini adalah bukti yang kau cari.”

“Tetapi aku…”

“Benar. Kau mengatakan bahwa kau memiliki kekasih, dan menolak pertemuan pernikahan dengan foto-foto kencan. Untuk anggota keluarga, itu seperti kami berurusan dengan pemberontakan Heihachirou, kau tahu.”

“Aku tahu ini topik yang serius, jadi bisakah kau berhenti dengan bahasa gaul JK?”

“Oke ~”

Dia tiba-tiba jujur.

“Kami kebingungan, tetapi kami sampai pada satu hipotesis.”

“Hipotesis…?”

“Bahwa kau sudah merencanakan ini dengan Ooboshi Akiteru-kun sejak awal, menghabiskan waktu di sini bersamanya hanya untuk menghindari pertemuan pernikahan — dan dengan demikian, keraguan kami lahir.”

Tidak ada tempat bagiku untuk membalas, aku tidak bisa membuat alasan. Terima kasih banyak untuk datang ke acara TED-ku.

Oke kesampingkan lelucon … kau bercanda, kan. Itu berarti bahwa mereka telah melihat rencanaku sejak awal … Aku bukan pemburu ero terlarang, tapi pemburu badut.

(*Ero> Piero = badut)

“Pada saat yang sama ketika kau kembali ke rumah, kami mengamati beberapa anak muda muncul di desa. Secara alami, kami menganggap kau merencanakan sesuatu selama [Ritual Pernikahan].”

“Jadi alasan kau bertindak seperti rencana kami berhasil …”

“Semuanya untuk saat ini, untuk tempat ini. Agar kau tetap di sini, Sumire.”

“Bagaimana kau tahu bahwa aku akan menyelinap ke rumah?”

“Kau mencarinya, bukan. Kelemahan milikku. Bahwa aku mungkin memiliki hobi yang sama denganmu, Sumire. Berharap itu, kau pergi mencari bukti apa saja untuk memberontak terhadapku.”

“………”

Aku tidak bisa mengatakan apa-apa. Tidak ada yang bisa membantah. Dia telah melihat semuanya. Cara dia berbicara membuatnya terdengar seperti dia tahu tentang minatku sejak awal. Kami datang ke sini untuk mencari bukti yang akan membawa kami ke pornografi anak, yang akan membantu kami melawannya, tetapi ini adalah perubahan total, dan sekarang aku yang terpojok.

Apa yang harus aku lakukan? Apa yang harus aku lakukan, apa yang harus aku lakukan, apa yang harus aku lakukan ?!

Mengetahui bahwa kakekku yang tegas telah melihat semuanya membuat kepalaku terasa mati rasa, dan sepertinya dia dengan paksa melepas topeng yang telah kukenakan selama hidupku. Dan, dia belum selesai.

Dia menyipitkan matanya, bertanya dengan nada yang membuat perutku bergetar.

“Manga … anime … BL … berbagai seni ini. Sumire, kau mencintai mereka, bukan? ”

“Itu…!”

“Orang tuamu tahu bahwa kau kecanduan hal semacam ini, dan tahu bahwa kau menyembunyikan manga dan ilustrasinya. Sebagai kepala keluarga, aku telah menerima laporan.”

“Eh?”

“Pemikiran dangkal seorang anak belaka tidak bisa menang melawan orang tuanya. Mereka telah mengawasi anak mereka selama beberapa ratus, ribuan hari. Entah kau mencintai Arashima-kun ini, atau kau bersemangat tentang royal tennis manga, that school is heaven and glasses fiendish, dan the sword of lineage— “

“A-aku mengerti, jadi tolong berhenti di sana.”

Bagaimana ini bisa terjadi. Dia mengungkapkan setiap masa lalu dalam hidup otaku-ku. Lalu apa? Ayah dan ibuku keduanya—

“Jangan salah paham. Orang tuamu tidak menjualmu. Sebaliknya, justru sebaliknya. Mereka datang untuk memberontak melawanku dengan sebuah petisi.”

“Petisi…?”

“Jika kau benar-benar ingin menjadi ilustrator alih-alih seorang guru, jika itu keinginanmu yang sebenarnya, maka aku akan berbaik hati membiarkannya.”

“Apa … orang tuaku akan mencoba sesuatu yang bertentangan dengan kata-katamu … ?!”

Yang muncul di kepalaku adalah ayahku, yang pada dasarnya adalah penjelmaan kerajinan, serta ibuku yang seperti Yamato Nadeshiko yang agak acuh tak acuh. Aku selalu berpikir bahwa, sama seperti anggota klan kami yang lain, mereka akan menghormati peraturan, karena mereka membesarkanku dengan tradisi keluarga, untuk menjaga mereka tetap hidup — Itulah mengapa, dengan memperhatikan punggung mereka, aku pikir aku harus mengambil jalan yang sama seperti mereka.

“Tentu saja, aku sangat marah dengan ini. Namun, untuk menegur mereka, pertama-tama aku harus memahami jalan yang telah kau pilih. Itu adalah jalur pendidikan yang benar … Karena itu!!”  Kakek membanting jarinya ke tablet.

Dengan melakukan itu — kemunculan simultan terjadi. Seperti kuncup bunga yang mekar, atau seperti buih dari bir, muncul di layar — satu demi satu.

Gambar buku elektronik dan doujinshi yang dapat diunduh secara online mengisinya. Aku ingat sebagian besar gambar yang aku lihat. Buku-buku penulis yang sangat aku kagumi, dan bahkan karya yang baru saja aku browsing di web minggu lalu. Dan bukan hanya itu. Di tengah-tengah itu ada karya-karya yang paling dekat denganku, kebanggaanku sendiri. Karya yang aku tidak pernah ingin orang tahu mereka datang dariku.

“Doujinsi… buatan Murasaki Shikibu-sensei…”

“Kau mengerti kan. Bertemu dengan dunia ini yang aku tidak mengerti, namun aku juga ingin memahami jalan yang kau pilih, begitulah aku tiba ke sini. Aku menemukan seni milik Murasaki Shikibu-sensei — Tidak, Kageishi Sumire.”

“… !!!”

“Jangan khawatir. Aku satu-satunya yang mengetahui hal ini di seluruh keluarga. Aku bahkan belum memberi tahu orang tuamu.”

Mengira aku mungkin panik karena hal ini, Kakek memberiku sedikit kelegaan. Walau demikian, itu hampir tidak cukup untuk menyembuhkan perasaan putus asa yang menggangguku, karena aku hanya menatap layar seolah kerasukan.

“Setelah dibesarkan di bawah hukum keluarga, kita tidak membutuhkan siapa pun yang berbuat salah di jalan mereka. Walau demikian, dengan kemunculan teknologi IT, waktu dipercepat, dan aku menganggapnya sebagai hukum dunia bahwa seseorang dengan nilai-nilai yang tidak dapat aku percayai pada akhirnya akan dilahirkan dalam keluarga. Oleh karena itu, aku menganggapnya sebagai tugasku untuk memahami apa yang kau rasakan, apa yang kau pikirkan, melihat ke dalam tulisan suci ini, dan berbicara dengan anak-anak muda di jejaring sosial ini — Dalam proses itu, aku telah mendapatkan kata-kata gaul itu, tetapi itu tidak sepenuhnya sesuatu yang buruk.”

Wajah menakutkan beruang di depanku melembut, berubah menjadi senyum. Namun, wajah ini, yang akan membuat gap menawan karakter di dunia manga, tidak bertahan lama, karena kakekku dengan cepat menyipitkan matanya lagi.

“Namun, tekadmu masih misteri. Aku ingin berbicara denganmu secara langsung untuk mencoba dan memahaminya. ”

“Ah … itu sebabnya kau memanggilku ke sini dengan waktu seperti itu, berbicara tentang pertemuan pernikahan …?”

“Benar. Aku ingin punya waktu dan berbicara denganmu. Sumire, katakan padaku perasaanmu yang sebenarnya. Kau berencana melanggar kode keluarga kami, menapaki jalur seni dan ilustrasi, bukan?”

“Aku… yah…”

Kata-kata tidak bisa keluar. Meskipun aku pikir aku sudah mempersiapkan diri, suaraku tersangkut di tenggorokan. Seolah-olah dia telah melihat melalui perasaanku, tatapan kakekku dipenuhi dengan cahaya ketika dia memelototiku, mengeluarkan raungan marah.

“Mengenakan topeng palsu seorang guru untuk mengotori jalan menjadi seorang pendidik tidak membuatmu layak menjadi keturunan Kageishi. Tidak memaksakan jalanmu dengan seni, seorang guru yang gagal, apa lagi yang tersisa? Ambisi yang tidak jelas adalah yang paling memalukan dari semuanya!!”

Tidak. Tidak! Memang benar aku tidak bertanggung jawab, dan aku tidak bisa membantah logikanya. Tapi, aku tidak berpikir hidupku saat ini memalukan! Aku ingin mengatakan kepadanya bahwa dia salah … tetapi kata-kataku tidak bisa keluar … Mungkin dia benar, mungkin aku benar-benar gagal baik sebagai ilustrator dan guru, manusia gagal. Lagipula, aku—

“Kau salah!”

…………… Eh? Itu … bukan suaraku sendiri … Jadi, siapa …?

“Sumire-sensei bukanlah seorang guru yang gagal! Jangan katakan hal egois seperti itu …! ”

“…Namamu?”

“… Apakah ini juga pengaruh berbicara dengan anak-anak muda? Yah, tidak apa-apa … Nama Mashiro adalah Tsukinomori Mashiro. Seorang siswa dari kelas yang Sumire-sensei ajar.”

“Baik. Lalu, katakan padaku apa sebenarnya yang salah dariku.”

“Hanya Sumire-sensei … Dia adalah satu-satunya yang melindungi Mashiro dalam arti sebenarnya dari kata itu.”

Aku yakin bahwa tatapan kakek pasti menakutkan. Dia memegang tangannya yang gemetar di dadanya, mencoba menahan rasa takut. Namun, dia tidak memutuskan kontak mata, saat Mashiro-chan terus mengeluarkan kata-katanya.

“Guru Mashiro sebelum dia pindah bahkan tidak repot-repot memihaknya. Ketika Mashiro diolok-olok di ruang kelas, ketika dia datang untuk meminta bantuan, mereka tidak mendengarkan sama sekali, dan hanya memberikan jawaban yang samar-samar ketika mereka menyesap teh mereka. Mereka bertingkah seolah tidak melihat apa-apa. Pada akhirnya, mereka mengatakan beberapa nasihat hidup yang tidak berguna seperti [Kau harus lebih percaya diri pada dirimu, Tsukinomori-san] … dan Mashiro membencinya.”

“Begitu ya. Itu memang kegagalan seseorang yang bertugas mendidik kaum muda. Meskipun aku mendengar ini cukup sering terjadi.”

“Tapi, Sumire-sensei berbeda. Dia benar-benar khawatir tentang Mashiro … dan bersama dengan Aki, dia menerima Mashiro ke lingkaran mereka, menciptakan tempat untuknya. Karena itu— ”

Mendengarkan pengakuan Mashiro-chan, aku hanya bingung, mendengar bagaimana perasaannya tentang itu semua. Tentu saja, sebagai guru, kau akan mencoba melakukan yang terbaik untuk membimbing siswa kau jaga, tetapi sangat jarang kau menerima rasa terima kasih yang sebenarnya. Itu sebabnya, bahkan lebih dari terkejut, aku merasa senang mendengar ini.

Setelah itu, Mashiro-chan mendekatkan tubuhnya, menghadap raksasa di depannya, dan menyatakan dengan tegas.

 

 

“Jangan … mengolok-olok guru terbaik Mashiro !!”

 

Kata-katanya dipenuhi dengan tekad, hampir ada permusuhan.

Tsukinomori Mashiro adalah siswa yang berkemauan lemah. Itu tertulis seperti itu dalam laporan yang aku terima ketika dia dipindahkan, dan menghabiskan hari-hari bersamanya, [informasi] ini berubah menjadi [konfirmasi]. Satu-satunya waktu dia akan dapat mengatakan apa yang ada di pikirannya, dengan permusuhan yang jelas dalam kata-katanya jika diperlukan, itu berarti bahwa dia akan merasa nyaman di sekitar mereka. Baik itu Aki, atau kawan-kawan dari [Aliansi Lantai 5].

Kembali ketika dia baru saja pindah ke flat. Aku mendengar bahwa dia tidak dapat berbicara dengan gadis-gadis yang mengejeknya ketika dia bertemu mereka. Iroha-chan mengatakan bahwa dia harus mengajari mereka untuknya, karena Mashiro tidak memiliki keberanian untuk melakukannya sendiri.

Dan lagi. Dia tidak melakukan ini untuk dirinya sendiri. Dia melakukan ini untukku. Mampu bertahan melawan orang yang lebih menakutkan daripada gadis-gadis itu, apakah ini bukti pertumbuhannya?

“Memang. Walau busuk, dia adalah anggota Keluarga Kageishi, dan memiliki sifat seorang guru yang tertinggal di dalam dirinya.”

“Jadi…!”

“Namun, ini dan itu adalah dua hal yang berbeda.”

“Eh.”

Setelah diberi sinar harapan, Mashiro-chan segera dihancurkan oleh keputusasaan lagi.

“Ketahuilah bahwa satu kebohongan membuat sepuluh ribu kebajikan tidak valid. Bagaimana kau bisa percaya padanya, yang baru saja memakai topeng palsu seorang guru?”

“Itu… Tapi, hanya karena dia mengatakan satu kebohongan tidak berarti bahwa semua yang dia katakan adalah …”

“Terhadap Dewa yang bisa mengabaikan semua, logika itu mungkin berhasil, ya. Namun, manusia tidak mahakuasa. Hanya karena kau memaafkannya, tidak berarti semua orang akan memaafkannya. Untuk mendapatkan kepercayaan dengan orang-orang, kepalsuan tidak diizinkan.”

“Ugh …”

“Memang benar bahwa Sumire mungkin telah bertindak sesuai dengan kebutuhan murid-muridnya, seorang guru yang layak. Dia mungkin seorang guru yang cukup terampil. Namun, menyembunyikan dirinya yang sebenarnya, mempunyai sesuatu yang ingin dia lakukan lebih dari sekadar mengajar, bukankah itu sikap setengah-setengah terhadap seorang siswa sepertimu? Apakah dia benar-benar memiliki perasaan yang tulus dengan kata-katanya? Menurutmu, berapa banyak orang yang akan mempercayaimu?

“……”

Mashiro-chan menggigit bibirnya. Dia pasti merasa seolah-olah kata-kata ini bisa diarahkan pada dirinya sendiri, dia menggenggam pakaiannya cukup kuat sampai menyebabkan lipatan, dan nyaris tidak bisa menahan matanya, yang tampak akan  menangis. Tapi, dia sekarang benar-benar tidak dapat menemukan bantahan apa pun. Karena kata-kata Kakek menusuk tepat ke hati nurani Mashiro-chan, yang terus-menerus berbohong kepada [Aliansi Lantai 5].

—Maaf, karena aku gagal, aku memaksamu melewati ini. Ya ampun, aku benar-benar tidak cocok untuk menjadi guru. Tapi meski begitu — terima kasih.

Sungguh menggelikan betapa lemahnya diriku. Bahkan tidak berjalan seperti yang aku putuskan, tidak bertindak demi diriku sendiri. Itu sebabnya, terima kasih. Karena kau bersamaku, karena kau menderita sama sepertiku, kau memberiku kepercayaan diri.

Aku akan melakukan ini. Sebagai Murasaki Shikibu-sensei, sebagai Kageishi Sumire. Aku akan menunjukkan kepadanya bahwa cara hidupku saat ini tidak salah.

—Aku menarik napas dalam-dalam, dan dengan hati-hati menghembuskannya lagi. Itu tandanya. Satu-satunya sikap bertarungku, di mana tak seorang pun bisa mengolok-olokku. Itu adalah saklar untuk roleplay [Ratu Beracun].

 

 

“Berapa banyak lagi kau menghinaku sebelum kau puas?”

 

 

“Apa…?”

Setelah merasakan pergantian suasana di ruangan itu, kakekku — Tidak, dalam hal ini, dia hanyalah Kageishi Kou, menatapku dengan tak percaya. Sejak aku bisa berpikir, aku diajari bahwa dia adalah satu-satunya entitas yang tidak boleh aku lawan, kepala keluarga kami. Sampai hari ini, aku telah hidup di bawah kehendaknya, dipaksa untuk mengendarai rel yang telah diletakkannya kepadaku. Tetapi, setelah punggungku didorong oleh Aki, saat aku memulai pencarianku di rumah ini, aku telah mempersiapkan diri secara mental. Kami mungkin tidak menemukan apa pun yang dapat membantuku memberontak melawan Kageishi Kou di sini, tetapi pada akhirnya, tidak pernah ada kebutuhan untuk menemukan semua itu.

Kemungkinan besar, aku sudah memilih jalanku. Sejak awal, jawabannya jelas bagiku.

“Bertujuan untuk menjadi ilustrator? Apa yang kau bicarakan?”

Itu sebabnya, aku akan memilih cara ini. Di sini.

“Aku tidak pernah berencana untuk berhenti dari posisiku sebagai guru.”

“Eh …?”

Orang pertama yang bereaksi terhadap kata-kataku adalah Mashiro-chan. Dan, siapa yang bisa menyalahkannya. Tapi aku minta maaf. Aku bilang, itu tidak akan berakhir seperti perkembangan yang kau harapkan.

“Aku tidak tahu apa-apa tentang Murasaki Shikibu-sensei. Hal yang sama berlaku untuk gambar-gambar vulgar yang ditampilkan di layar, aku tidak memiliki ingatan tentang mereka.”

“Kau berencana untuk menumpuk kebohongan sekarang, Sumire? Aku telah menyaksikanmu berpartisipasi dalam acara doujinshi yang satu ini dari jauh.”

“Tolong ingat umurmu. Matamu yang sudah tua tidak bisa dipercaya lagi.”

“Kau membuat gambar nazar untuk kuil dengan nama Murasaki Shikibu-sensei, kan? Membandingkan tulisan tanganmu dengan yang itu, sangat tumpang tindih!”

“Kau mulai bersikap sedikit terlalu kuat di sini, penguntit. Terus berikan bukti demi bukti, aku tidak akan mengakuinya. Tidak peduli apa kata orang, aku adalah Kageishi Sumire, seorang guru.”

“Dasar bodoh! Akui saja, dan hiduplah dengan cara yang sepenuhnya! Aku telah memahami lebih dari cukup tentang seni yang kau kagumi ini, jadi jika kau benar-benar menginginkannya, maka aku— ”

“Kesalahpahaman yang mengerikan. Tidak perlu bagiku untuk memohon penerimaanmu, Kakek.” Dengan dingin aku mengumumkan, membalikkan punggung ke arahnya untuk pertama kalinya.

“Aku tidak akan berhenti sebagai guru, juga tidak akan menikah. Jangan harap aku melindungi tradisi keluarga ini. Aku tidak butuh izin siapa pun. Aku akan berhenti menjadi guru kapan pun aku mau, dan akan menikah ketika aku menemukan orang yang tepat. Aku akan melakukan sesuatu sendiri. Jika kau ingin memutuskan hubungan denganku, maka lakukanlah. Itu sebabnya …! ”

Melihat ekspresi masa lalu kakekku yang selalu ketat, namun baik hati bila perlu, di depan mataku, aku merasakan sakit yang tajam di dadaku. Tapi, aku menghilangkan rasa sakit ini, dan melanjutkan roleplay pertamaku, dan juga yang terakhir. Aku akan bertindak sebagai diriku sendiri dalam fase pemberontakanku.

“-Terimakasih untuk semuanya.”

Namun, pada akhirnya, aku tidak bisa sepenuhnya menghilangkan gen menjadi siswa teladan. Kemudian aku berbalik sekali, untuk membungkuk ke arahnya, kemudian langsung berbalik.

“Sumire …”

Aku mendengar suara dari belakang punggungku, seruan kakek yang mengharukan, tetapi aku tidak berhenti, ketika aku meninggalkan rumah  bersama Mashiro-chan.

*

Sekitar sepuluh meter setelah kami melangkah keluar dari rumah. Di jalan setapak di antara sawah, aku merasakan kekuatan meninggalkan kakiku, saat aku tenggelam ke tanah.

“S-Sumire-sensei, apa kau baik-baik saja?”

“Ahahah, aku baik-baik saja, aku baik-baik saja. Bos terakhir itu benar-benar menakutkan~”

Aku dengan ramah melambaikan tangan tangan pada Mashiro-chan, yang berencana meminjamiku pundak. Namun, di matanya, emosi lain masih ada.

“… Maaf, Sumire-sensei.”

“Kenapa kau meminta maaf, Mashiro-chan?”

“Kalau kau menjawab pertanyaannya dengan jujur, dan mengatakan bahwa kau memilih jalan ilustrator, maka mungkin dia akan menerimanya … tetapi karena Mashiro mencoba untuk berdebat dengannya …”

Mashiro-chan menurunkan bahunya yang ramping, sepertinya menyalahkan dirinya sendiri, meskipun dia tidak melakukan kesalahan. Tapi aku kira, dia memang tipe orang seperti itu. Itu sebabnya dia hanya bisa berbicara buruk di depan orang-orang yang benar-benar dia percayai.

“Tidak apa-apa ~ Aku sebenarnya benar-benar bahagia, dipanggil [Guru terbaik]~”

“J-Jangan jadi sok karena itu.”

“Ahh, tsundere sangat imut ~”

“M-Mashiro sedang berbicara di sini, jadi jangan secara acak memeluknya seperti itu.”

Aku mengusap pipiku ke pipinya saat aku memeluknya, sampai Mashiro-chan mendorongku dengan satu tangan. Ekspresi gugupnya benar-benar imut ~ Mungkin keegoisanku sendiri yang membuatku ingin dia tetap seimut dia sekarang.

“Fufu, kau tidak perlu khawatir. Itu mungkin satu-satunya cara untuk menyelesaikannya.”

“…Apa maksudmu?”

“Jika aku mengakui hobiku di sana, seluruh keluarga pasti tahu, kan?”

“Tapi, dengan banyak bukti yang dikumpulkan …”

“Non non. Kakekku dirasuki oleh rasa tugas yang sangat kuat, jadi kecuali orang itu sendiri tidak mengakuinya, dia tidak akan menyebarkannya lebih jauh. Dan itu tidak apa-apa … karena akan sangat memalukan kalau Midori-chan atau kerabat lainnya mengetahuinya.”

“Memalukan … apakah itu benar-benar semuanya? Alasan yang cukup untuk memutuskan hubungan dengan keluargamu. ”

“Yup. Karena, aku takut mereka mengetahui siapa aku sebenarnya. Apakah itu sesuatu yang aneh?”

Jelas tidak. Begitulah cara orang-orang di dunia ini bekerja. Itu sebabnya aku tidak membuat hal itu sangat besar padanya.

“Sumire-sensei …”

“Fufufu, sekarang kita adalah kawan dalam kebohongan ~ Aku menantikan untuk bekerja sama denganmu ~”

Untuk menghapus ekspresi rumit Mashiro-chan, aku memeluknya dengan erat. Dengan cangkang seperti landak laut di bagian luar, ia memiliki kelembutan seperti spons di bagian dalam, Putri Salju yang asli. Sekarang aku sudah menjadi gurunya, aku ingin melihat dia lulus dengan sepenuh hati. Itu yang kupikirkan, ketika aku merasakan kehangatannya selama pelukan kami.

 

 

Ponsel di dalam sakuku bergetar. Aku diberitahu bahwa [Sumire] telah dihapus dari obrolan LIME Keluarga Kageishi. Meskipun aku tidak bisa memeriksa lagi, anehnya aku merasa lebih segar daripada sedih, ketika aku menunjukkan senyum masam.

“Ahh, sekarang fase pemberontakanku akhirnya datang, ya.”

******

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded