Tomodachi no Imouto ga Ore ni Dake Uzai – Volume 2 – Chapter 6 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Volume 2 Chapter 6 – Adik perempuan temanku bersikap tenang terhadap semua orang

 

 

Kau hanya akan menghargai hal-hal baik begitu mereka pergi.

Berpisah dari teman sekelas yang baik setelah lulus, menjauh dari orang tuamu untuk hidup sendiri, setiap kali kau naik satu atau dua langkah dalam hidupmu, hal-hal yang kau anggap remeh sampai saat itu akan hilang dengan satu atau cara lain, menghasilkan kesepian yang membara di kedalaman dadamu. Itulah sebabnya kau harus menghargai apa yang kau miliki, dan menghargai orang-orang di sekitarmu yang menghargaimu— Dan dengan demikian, aku akan mulai berkhotbah.

Tapi, tunggu sebentar.

Rasa kehilangan ini, sentimentalisme ini, apakah ini benar-benar karena kita kehilangan sesuatu yang penting bagi kita?

Hal-hal yang kita anggap sangat diperlukan, untuk memastikan bahwa kita tidak kehilangan mereka, semua orang harus terus memegangnya. Jika tidak, maka itu tidak sepenting yang kita pikirkan. Jika seseorang mempertanyakan dirinya sendiri mengapa kita terbangun dengan perasaan kehilangan begitu kita kehilangan sesuatu yang tidak kita hargai sama sekali, maka menurutku, itu pasti pengaruh perbedaan psikologis.

Di dunia ini, kita memiliki hukum inersia. Ini adalah resistensi dari objek fisik apa pun terhadap perubahan dalam keadaan geraknya, atau kecenderungan suatu objek untuk menolak perubahan apa pun dalam gerakannya. Meskipun ini berasal dari hukum fisika, aku percaya bahwa ini juga berlaku untuk hati manusia.

Begitu kau mulai marah, kau akan terus menjadi marah, dan begitu kau bersikap lunak terhadap sesuatu, kau akan terus bersikap lunak terhadapnya, dan begitu rutinitas ini diterapkan dalam hidupmu, kau akan mengikutinya.

Lalu, jika itu masalahnya, bagaimana jika, karena alasan apa pun, itu berhenti?

Itu sama dengan hukum inersia. Jika kau tiba-tiba menarik rem, apa pun yang ada di atas akan terus maju. Begitu kau merasa bahwa hal-hal yang kau anggap alami tiba-tiba hilang, kau akan terbangun dengan perasaan tidak nyaman yang kuat, dan pikiranmu akan menjadi kabur.

Inilah yang orang-orang bilang ketika mereka mengatakan bahwa mereka terlambat menyadari, bahwa mereka kehilangan sesuatu yang berharga.

Persis, sama sekali tidak mungkin aku, meskipun baru menyadarinya, selalu berharap untuk itu. Itu sebabnya—

Alasan mengapa aku merasa aneh pada Iroha menghentikan aksinya yang menyebalkan terhadapku sudah pasti … Jelas bukan karena aku sebenarnya, jauh di lubuk hatiku, menghargai saat-saat ketika dia menjengkelkan padaku.

“Ada apa, Ooboshi-senpai? Lenganmu gemetaran, kau tahu? ”

“Tidak, tidak apa-apa …”

Kelas telah berakhir.

Setelah pertukaran LIME dengan Iroha, kami berdua bertemu di pintu masuk taman umum yang nyaris kosong. Untuk merekam suara beberapa karakter baru, kami menuju ke studio pribadi Otoi-san, yang akan selalu kami minta permintaan ini. Sebelum aku bertemu dengan Iroha, aku sudah pergi untuk membeli 20 chupadrop serta hadiah sepele.

Tidak apa-apa, tapi … ini terasa sangat aneh.

Saat kami bertemu, segera setelah kami mulai berjalan, Iroha memancarkan senyum murid teladannya. Meskipun kami tidak di depan orang lain, dia tidak pernah sekalipun melakukan tindakan menjengkelkannya.

—Gaaaaaahhh, kepalaku mulai gatal!

“Hei, Iroha!”

“Ada apa, Ooboshi-senpai?”

Saat dia berbalik, rambutnya yang panjang berkibar, dan aroma bunga yang manis mengalir ke hidungku. Menundukkan rambutnya yang berayun dengan jari-jarinya, sedikit memiringkan kepalanya, namun dengan gagah di depan bidang bunga matahari. Setiap gerakan yang dia lakukan sangat anggun dan sopan. Angin dan latar belakang keduanya menyatu menjadi satu, lebih lanjut memunculkan karakternya yang murni dan anggun.

“Berapa lama kau akan melanjutkan tindakan bodoh itu?”

“Apa yang kau bicarakan? Beginilah aku selalu, 24/7, 365 hari dalam setahun. ”

“Tidak perlu memaksakan dirimu. Kembali saja ke senyum ‘Hehehe’ yang biasa sambil mengoceh hal-hal menjengkelkanmu. ”

“Aku tidak memaksakan diriku sedikitpun. Dan aku pasti tidak akan. ”

“Berhentilah dan mulai menggoda seperti biasa.”

“Kau bersikap gigih. Semua yang aku miliki untuk Senpai adalah pengabdian sepenuh hati, dan aku tidak akan pernah menggodamu. ”

“Ahhh, kau orang yang berkepala tebal, oke! Berhentilah dengan sikap tidak menyenangkan itu! Ini bahkan lebih buruk dari sebelumnya! ”

“Yang berkepala tebal adalah Senpai! Kau suka gadis yang pemalu dan patuh, kan? Jadi, apa yang membuatmu tidak puas? ”

“Ya, aku tidak puas dengan apa pun! Aku seharusnya tidak, sial! ”

“Lalu bukankah itu baik-baik saja? Jangan katakan hal-hal yang tidak masuk akal seperti itu … Hmpf. ”

Dialog yang tidak berguna itu. Aku mulai lupa apa yang aku katakan. Meski begitu, Iroha sama sekali tidak menunjukkan niat untuk kembali ke kepribadiannya yang sebelumnya menyebalkan. Bahkan penampilannya yang merajuk masih menampakkan keanggunan dari mode siswa teladannya, dengan sedikit ketidaksenangan. Aneh. Beberapa waktu yang lalu, aku mungkin berharap untuk sesuatu seperti ini, tetapi sekarang aku tidak bisa tidak merasa kesal karenanya. Sungguh, membuat aku bingung seperti itu.

Dengan olok-olok santai seperti itu, kami tiba di studio Otoi-san. Dari sekolah kami, hanya lima menit berjalan kaki. Di dalam area perumahan yang tenang, sebuah rumah beratap genteng dapat ditemukan. Melangkah melewati gerbang di sebelah plat alamat dengan tulisan ‘Otoi’ di atasnya, kami berbelok ke samping dan menuju ke sebuah gudang di sebelah rumah. Karena Iroha dan aku sering berkunjung, kami bahkan tidak perlu membunyikan bel pintu untuk masuk. Ketika kami membuka gudang, kami bisa melihat tangga menuntun kami ke bawah tanah.

Perlahan-lahan mengundurkan diri dalam kegelapan yang hampir murni, tanpa ada suara yang menemani kami, kami disambut oleh—

Penataan yang luas dari peralatan rekaman yang indah, membuat seluruh tempat terlihat seperti studio rekaman nyata.

Yang pertama kali kami saksikan adalah berbagai mesin rekaman ruang kendali dengan speaker raksasa dan perangkat audio tambahan. Melewati kaca kedap suara ada bilik rekaman dengan kursi dan meja, mikrofon, dan banyak lagi. Di sisi lain dari pintu yang berdekatan ada mesin air dengan toilet, tidak kurang kenyamanannya. Dari langit-langit ke lantai, semuanya dibuat kedap suara, memastikan bahwa sekeras apa pun, suara tidak akan pernah keluar. Ini, ini adalah studio rahasia yang kami gunakan untuk merekam suara Iroha. Dan-

“Kau di sini ~ Selamat siang ~”

Di tengah-tengah ruang kontrol, ada seorang manusia, bersandar di kursinya dengan cara berbicara yang santai.

“Bukankah aku sudah memberitahumu untuk tidak tiba-tiba memintaku seperti itu? Aku akan membunuhmu? —Nah, tidak seperti aku benar-benar peduli ~ ”

“Maafkan aku. Tolong perlakukan kami dengan baik hari ini, Otoi-san. ”

—Otoi-san.

Pembantu terkait suara dari [Aliansi Lantai 5] kami. Rambutnya berwarna cerah, seperti fajar hari yang baru. Penataan pakaiannya yang ceroboh tampaknya bukan untuk menekankan tubuhnya, melainkan karena itu pasti merepotkan. Segala sesuatu tentang dirinya menjerit tidak siap dan tidak berdaya. Ada saat-saat ketika aku merasa hampir bisa melihat sesuatu, tetapi juga tidak bisa pada saat yang sama. Dia menarik perhatian yang tidak mau bicara, dan benar-benar menggangguku dan mataku. Tetap saja, orang itu sendiri tidak menunjukkan tanda-tanda memerhatikan penampilannya. Perawakannya yang lesu, matanya yang hampir selalu setengah tertutup — dia adalah apa yang kau sebut salah satu dari gadis-gadis tipe tidak semangat.

Dia juga siswa tahun kedua di sekolah kami. Tahun lalu, dia berada di kelas yang sama denganku, tetapi kami terpisah saat kami naik. Dia seharusnya menjadi ketua klub penyiaran sekolah berikutnya, tetapi begitu tiba saatnya untuk mengambil alih, dia meninggalkan surat, mengatakan ‘Aku sudah selesai dengan ini’, dan meninggalkan klub. Sekarang, dia membangun studio pribadinya sendiri, bekerja sebagai teknisi suara.

Rumor mengatakan bahwa dia punya koneksi besar dengan artis profesional atau aktor suara terkenal yang datang ke sini untuk merekam suara mereka, tapi aku tidak tahu detailnya. Karena gadis itu sendiri tidak membicarakannya, aku tidak punya alasan untuk mengoreknya.

Jangan terlalu terikat, dan jangan terlalu banyak terlibat. Ini adalah hubungan bisnis.

Ngomong-ngomong, nama keluarganya adalah—

Tidak, jangan menyentuh topik itu. Itu hanya akan berakhir buruk bagiku. Ngomong-ngomong, dia sangat santai, dan tipe ‘kecepatanku sendiri’ yang gila.

“Apa kau membawa korbannya ~?”

“Ya, di sini. 20 chupadrop. ”

“Mmm … Ya. Kalau begitu, kontrak terpenuhi. ”

Otoi-san hanya memperhatikan hal-hal manis. Sedemikian rupa sehingga dia pulang lebih awal dari sekolah jika persediaan gula habis.

“Tanpa ini, bagaimanapun juga tidak akan ada yang dimulai ~”

Membuka kantong plastik, Otoi-san mengunyah chupadrop, memainkannya di dalam mulutnya.

“Dan, di mana tip nya?”

Sudah datang, aku mengerti. Barang paling penting untuk kesepakatan kami dengan Otoi-san, yang bukan chupadrop. Yah, itu juga penting, tapi itu hanya prasyarat awal, untuk berbicara. Karena Otoi-san bukan anggota dari [Aliansi Lantai 5]. Dia pada dasarnya bertindak sebagai orang luar, dengan manfaat tambahan menjaga kerahasiaan identitas Iroha. Secara alami, ada sesuatu yang harus aku persiapkan untuk menjadikan waktunya berharga.

“… Kue terbaru dari Meifuudo. Bagaimana dengan ini?”

“Ohh ~ Pemikiran yang bagus ~”

—Untuk setiap pekerjaan, beberapa manisan kelas atas. Itulah tip yang perlu kami siapkan untuk meminta Otoi-san bekerja.

Memberinya manisan untuk membuatnya melakukan pekerjaan itu, itu cukup mudah— apa yang kau pikirkan, bukan? Sayangnya, ini tidak sesederhana itu sama sekali. Keluarga Otoi-san sangat kaya, jadi dia melakukan semua ini murni untuk hobinya. Itu sebabnya dia tidak akan menerima uang sama sekali. Dengan demikian, dia dapat hidup bahkan tanpa melakukan semua ini, menghasilkan beberapa hari ‘Nah, aku tidak semangat hari ini ~’. Dengan mengingat hal itu, setelah banyak belokan dan tikungan, kami datang dengan kondisi ini untuk membawakannya manisan kelas atas setiap kali kami datang untuk memintanya bekerja.

—Dia memang orang yang sikapnya tidak bisa ditebak, …

Bahkan sekarang, akan ada saat-saat ketika dia tidak tertarik dengan manisan yang aku bawa, menolak permintaan kami. Itu sebabnya aku selalu harus sangat bijaksana selama memilih manisan, tapi …

“Mmmm, oke ~ ini kelihatannya enak sekali, jadi aku akan membantumu hari ini ~”

Itu dia !!

Aku membuat pose kemenangan di kepalaku. Untungnya, pilihan hari ini tampaknya sesuai dengan keinginannya. Fiuh, setelah semua masalah ini, itu akan menjadi pukulan mematikan jika dia mengatakan tidak hari ini.

“Hei, Otoi-san, tidak bisakah kau meminta manisan yang kau inginkan? Sangat tidak efisien setiap kali mencari manisan yang kau inginkan. ”

“Mmmm … Tapi, memikirkannya sendiri itu menyebalkan ~ Dan aku juga tidak perlu repot mencari toko baru ~ Yah, terus saja bawakan aku manisan yang enak, dan kita oke ~

Jelas~

Yah, aku harus pergi melalui situs manisan terbaru dan mencari tip berikutnya kalau-kalau aku butuh bantuannya segera. Sungguh, meskipun aku tidak terlalu menyukai mereka, aku sudah cukup tahu soal manisan. Rekomendasi terbaru adalah parfait puding di belakang stasiun kereta. Bukan hanya manisnya, tetapi juga asin yang enak — Tunggu, itu tidak penting saat ini.

Saat percakapan antara aku dan Otoi-san menjadi tenang, Iroha melihat itu sebagai kesempatan untuk berbicara.

“Aku akan memasuki bilik. Senpai, bisakah kau menyerahkan naskahnya padaku? ”

“A-Ah, ya …”

Mengambil naskah suara yang dicetak, aku menyerahkannya. Menerima mereka dengan gerakan anggun, Iroha memasuki ruang rekaman. Mengawasinya, Otoi-san juga mulai bergerak.

“Baiklah, saatnya memulai persiapan ~”

Berdiri, Otoi-san menyalakan berbagai peralatan rekaman dengan gerakan tangan yang lancar. Meskipun ekspresinya membuatnya terlihat lamban, sama sekali tidak ada energi yang terbuang dalam gerakannya sekarang. Bahkan matanya yang lamban dan mengantuk terbuka lebar, penuh dengan konsentrasi. Ini adalah salah satu alasan aku terus meminta Otoi-san untuk rekaman kami.

Otoi-san yang biasanya tidak termotivasi menjadi penuh dengan energi dan obsesi begitu tentang ‘suara’. Itu sebabnya dia tidak menerima kompromi apa pun selama pekerjaannya, puas tanpa kekurangan. Untuk sesuatu tingkat ini, meneliti manisan sepanjang malam tidak ada masalah sama sekali bagiku.

Ketika Otoi-san sedang bekerja, aku melihat ke dalam bilik. Dengan naskah yang terbuka, Iroha membaca kata-kata suara karakter dengan ekspresi serius. Melihat itu, aku menghela nafas.

“Tetap saja, kau bersikap tidak masuk akal seperti sebelumnya, Aki ~”

“Apa maksudmu?”

“Biasanya, kau akan menyerahkan naskahnya beberapa hari sebelum rekaman ~ Seorang aktris pengisi suara akan marah padamu jika kau melakukan sesuatu seperti itu ~”

“Ahh … Yah, itu masuk akal. Tapi kami agak istimewa. ”

Ada keadaan yang membuat aku tidak bisa menyerahkan naskah Iroha sebelum rekaman yang sebenarnya. Karena ibunya memiliki kebencian yang sangat besar terhadap apa pun yang terkait dengan bisnis hiburan, Iroha tidak dapat meninggalkan jejak pekerjaannya sebagai aktris pengisi suara kami di rumahnya. Oleh karena itu, dia tidak dapat melihat naskah di kamarnya sebelum rekaman yang sebenarnya, dan dia harus melakukan ini di luar kotak.

“Tapi berkat itu, dia berubah menjadi monster.”

“Lima menit, kan?”

“Ya, dengan naskahnya, lima menit. Itu semua waktu yang dia butuhkan untuk membacanya dan memerankannya dengan sempurna. ”

“Membesarkan seorang jenius di lingkungan yang keras, ya. Hal-hal seperti itu terjadi, kurasa ~~~ ”

Melihat Iroha, dia tampaknya sudah selesai membaca skrip, dan sekarang bersenandung sementara itu. Itu mungkin berarti persiapannya selesai. Pada saat yang sama, Otoi-san juga tampaknya sudah selesai.

“Ayo mulai sekarang ~ Kohinata, kau siap di sana ~?”

Melalui speaker, Otoi-san memanggil Iroha di dalam bilik.

“Ya, aku siap pergi kapan pun kau mau. Aku akan mencoba yang terbaik untuk membuat Senpai bahagia hari ini juga. ”

“………”

Lagi-lagi dengan itu. Berapa lama dia akan mengikuti akting yang sopan dan rapi itu?

“Lalu, ini dia ~ 3 … 2 … 1 …”

Setelah hitungan mundur, dia menekan tombol queue. Sebagai tanggapan, ekspresi Iroha, berdiri di depan mik, menegang. Rencana kami hari ini adalah merekam suara untuk lima karakter. Dari seorang gadis yandere ke berandalan, mereka semua memiliki karakteristik individu yang kuat. Tapi aku tidak khawatir sedikitpun. Dia orang yang menyebalkan, tapi Iroha mampu menyuarakan semua karakter pria dan wanita yang pernah muncul di [The Screaming Night of Koyama]. Hanya karena mereka memiliki sifat yang lebih kuat seharusnya tidak berarti bahwa dia akan memiliki masalah dengannya.

Dan karakter pertama yang akan dia perankan adalah pria kasar dan nakal.

“——Disini adalah wilayahku! Haaaaaahaaaaaaaa! ”

“Mmmm?”

“Sebuah perkelahian? Ayo! Iblis di balik langit, yang menaungi seluruh langit dan bumi, serta seorang wanita yang diberkahi dengan kecerdasan dan keindahan, itulah aku! ”

“Apa …”

“Kalian yang cari mati, datanglah padaku! Aku akan membakar kalian dengan rantaiku! ”

Dengan suara jernih, Iroha membaca naskah suara dengan lancar. Setelah mendengarkan suara lembut itu, seperti aliran air yang mengalir dengan tenang di lembah, Otoi-san perlahan merayap ke depan, menekan tombol stop, dan memanggil Iroha.

“Hei, Kohinata ~ Bisakah aku bertanya sesuatu ~

“Ya, apa itu?”

“Kenapa pria yankee itu berbicara seperti wanita yang bermartabat~?”

Ya. Untuk beberapa alasan yang tidak bisa dijelaskan, Iroha terus membacakan kalimat itu dengan suaranya yang murni dan layak yang telah dia gunakan sampai sekarang. Suara itu untuk berandalan, tetapi suara itu membuatnya terdengar agak lucu.

“Ada apa ini? Apakah aku melakukan sesuatu yang salah?”

Dengan sedikit memiringkan kepalanya, Iroha menjawab dengan sikap bersalah.

“Mmm … Bisakah kau berhenti dengan karakter lainmu yang terjadi sekarang ~?”

Setelah istirahat sebentar, Otoi-san datang dengan saran itu. Ketika Iroha menyetujui hal itu, kami memeriksa karakter adik perempuan Yandere, orang tua, dan semua yang aku bawa bersama naskah. Tapi, mereka semua berakhir mirip dengan karakter yankee, dengan ceramahnya yang seperti wanita yang rajin—

Setelah menguji setiap karakter, chupadrop di dalam mulut Otoi-san mengeluarkan suara berderak. Dan, dengan suara yang cukup tenang untuk tidak bocor ke bilik Iroha, dia bertanya padaku.

“Ada apa dengan itu, kau ingin bertengkar denganku?”

“…Maafkan aku. Biasanya dia jauh lebih baik dari ini. ”

“Aku tahu itu … Ahh, sangat melelahkan.”

Setelah menyelesaikan chupadrop di mulutnya, Otoi-san pergi untuk mengambil yang baru, dan membawa tubuhnya ke depan.

“Hei, Kohinata ~ Apa kau baik-baik saja dengan akting semacam ini?”

Menyembunyikan kekesalannya, dia mengajukan pertanyaan yang sangat normal. Sebagai tanggapan, Iroha …

“Tentu saja. Produser memberikan persetujuannya, dan bagaimanapun juga 100% sesuai dengan kesukaannya ~ ”

Dia menjawab dengan senyum nakal.

Jangan bilang … dia membiarkan suasana hatinya yang buruk mempengaruhi pekerjaannya?

“…………”

“Produser memberikan persetujuannya …? Aki, kau yang mengarahkan ini? ”

Suara Otoi-san semakin dalam, dan dia mulai memelototiku.

“Jika kau begitu ingin menghabiskan waktuku seperti ini, lalu bagaimana kalau kau pergi saja, saat ini juga.”

“Aku jamin bukan itu masalahnya. Hei, Iroha, berhentilah bercanda denganku dan seriuslah. ”

“…………”

Mungkin pendapatku yang sebenarnya sampai padanya, karena aku bisa mendengar bagaimana dia menelan kata-katanya. Ekspresi miliknya yang bisa kulihat melalui kaca kedap suara dipenuhi dengan ketidakpastian.

Buruk. Ini jelas buruk, Iroha. Memang benar aku juga menginjak ranjau darat. Aku tidak akan membuat alasan, karena aku mungkin benar-benar orang jahat di sini. Dan membuat Otoi-san marah di sini tidak masalah. Tapi.

Tapi…

Mencerahkan jalan yang telah kau pilih untuk diri sendiri adalah sesuatu yang pasti tidak dapat kau lakukan.

“Iroha, kau — Mguh ?!”

“Berhenti.”

Saat aku akan mengeluarkan rasa frustrasiku, sesuatu dimasukkan ke dalam mulutku. Tekstur licin di lidahku, dengan rasa manis. Setelah memasukkan chupadrop ke mulutku, Otoi-san memutuskan kontak mata denganku, dan berbalik ke arah bilik.

“Oke, berhenti ~ Ini semua untuk hari ini. Mari kita sedikit tenang ~ ”

“……Ya.”

Setelah jawaban Iroha, tanpa energi, pintu terbuka, dan Iroha berjalan melewati kami, bahkan tidak melirik kami, dan menaiki tangga dengan langkah kaki yang berat.

“Haa … Sungguh menyakitkan ~”

Melihat punggung Iroha, Otoi-san menghela nafas panjang. Aku mengerti betul bahwa dia tidak menyalahkannya dengan kata-kata itu.

“Terima kasih banyak. Dan aku minta maaf.”

Sejujurnya, keputusan Otoi-san praktis menyelamatkan kami. Jika dia tidak menahan aku saat itu, aku mungkin telah mengatakan sesuatu kepada Iroha yang tidak bisa aku tarik kembali. Dengan rasa manis memenuhi mulutku, pada dasarnya mengatakan bahwa aku masih anak-anak, aku merasa malu pada diriku sendiri dan ketidakdewasaanku.

“—Dan, apa yang terjadi? Aku memberimu ciuman tidak langsung, jadi kau bisa memberitahuku, kan? ”

“……Baik.”

Aku menjatuhkan pundakku seperti anak kecil yang akan dimarahi, dan terus menjilat chupadrop.

Begitu ya, jadi ini ciuman tidak langsung. Saat aku menyadari hal itu, jantungku mulai berdetak sedikit lebih cepat untuk beberapa alasan, tetapi bagian terdalam dari kepalaku masih tetap tenang. Aku tidak akan bertingkah penuh bunga hanya karena ini, belum lagi dalam situasi seperti ini.

Aku menatap Otoi-san tepat di matanya. Aku harus memberitahunya apa yang terjadi. Semuanya, termasuk Mashiro.

*

“—Begitu ya ~ Jadi hal-hal seperti itu terjadi.”

Aku menjelaskan semua kejadian baru-baru ini yang mengarah ke titik ini.

Tentang diperintahkan untuk menjadi pacar palsu Mashiro oleh presiden Tsukinomori. Semua tikungan dan belokan yang berbeda, dan bagaimana Mashiro mengaku padaku. Betapa aku sangat ingin memberikan jawabannya, tetapi dia menghalangiku. Dan akhirnya, bagaimana aku ingin meminta saran Iroha, yang tiba-tiba dia masuk ke mode murni dan rajinnya.

Saat aku selesai, Otoi-san menghela nafas kekaguman.

“Kau … Tidak buruk ~ Kau seorang normie sekarang.”

“Normie … jika itu masalahnya, aku mungkin bisa menangani situasi sedikit lebih baik. Karena ini adalah yang pertama bagiku, rasanya aku dimainkan di kiri, kanan, dan tengah. ”

“Haha. Sekarang yang ini sangat berbahaya, sungguh ~ Aki dimainkan, apakah dunia akan berakhir besok? ”

“Kau mengatakan itu, tapi kau salah satu dari orang-orang yang selalu melakukan itu, kau tahu.”

“Itulah tepatnya ~ kupikir aku punya kuasa ~”

Dengan ekspresinya yang tidak berubah, aku tidak tahu apakah dia bercanda atau serius.

“Yah ~ aku tidak begitu mengerti cinta. Aku juga tidak tahu tentang niat nyata Kohinata di sini. Tapi, jika aku bisa mengatakan satu hal … aku tidak akan memaafkanmu jika kau menghancurkan bakatnya ~ ”

“……!”

Tanpa kekuatan apa pun dalam suaranya, masih memancarkan kekuatan yang cukup untuk mengirim getaran ke tulang punggungku, memaksaku untuk secara tidak sadar meluruskan punggungku.

“Kau tahu bahwa aku cukup menyukai Kohinata, kan?”

“… Ya, dari bakatnya, itu.”

Itu aku tahu betul. Itulah mengapa dia merahasiakan bakat Iroha, dan meminjamkan kami kekuatannya seperti itu.

“Aku suka musik, dan bermain-main dengan suara. Mungkin terdengar aneh datang dariku, tapi aku punya telinga yang bagus. Tetapi aku tidak memiliki kualitas untuk menjadi penyanyi atau pianis, atau apa pun di bidang itu. Aku juga tidak punya bakat. Aku tahu itu dengan sangat baik karena aku memiliki telinga yang baik ~ ”

“……”

Aku mengerti apa yang dia maksud. Lagipula, aku sama dengannya. Seseorang yang hanya bisa menyaksikan orang lain dengan kagum, tidak memiliki apa pun untuk diri mereka sendiri.

“Itu sebabnya aku memutuskan untuk bertindak sebagai asisten ~ Memberikan kekuatan kepada yang diberkati, sesuatu seperti itu ~ Dan, salah satu dari mereka yang diberkati adalah—”

“—Iroha.”

“Itulah tepatnya~ Lebar aktingnya, rentang suaranya, ini bukan sesuatu yang bisa kau dapatkan melalui pelatihan murni. Keahliannya adalah, bagaimana aku mengatakannya … seperti spiritualisme, aku kira ~ ”

“Aku mengerti itu.”

Ini hanya dapat dikatakan tentang sebagian kecil aktor. Mereka dapat merasakan peran dalam diri mereka sendiri. Seolah-olah seseorang akan mengambil jiwa orang yang berbeda, dan mengubahnya menjadi miliknya sendiri, memberi tahu dunia apa yang diinginkan jiwa itu. Bukan hanya akting. Seperti menjalankan kata-kata melalui mesin terjemahan, diri sendiri, dan mengirimkannya ke penduduk dunia dalam bahasa mereka sendiri. Itulah tingkat kejeniusan Kohinata Iroha.

“Kau tahu, selama sisa karir SMA-ku, kupikir akan baik-baik saja menawarkan semuanya untuknya ~ Jika tidak, maka aku tidak akan membiarkanmu menggunakan semua peralatan ini untuk beberapa manisan ~”

Otoi-san dan aku sama-sama setia pada kemampuannya. Itu sebabnya—

“Jika kau membuang kejeniusan Kohinata dengan kejadian remaja bodoh ini atau apalah, dan aku akan membencimu selama sisa hidupku, oke ~?”

“……!”

Kata-katanya menusuk ke dadaku.

Kejadian remaja. Umpan untuk membuat semua orang melupakan masa depan mereka, hanya untuk mengalaminya sekali. Apakah aku akhirnya mengalami itu, yang telah aku cemooh selama ini?

“Gadis Mashiro ini, dia mungkin imut ~”

“… Aku tidak yakin tentang itu. Jika dia bertindak sedikit lebih menyenangkan, mungkin. ”

“Tidak ~ Tidak peduli bagaimana kau berpikir tentang itu, dia pasti imut. Bagi Aki, yang sama sekali tidak tertarik pada wanita, untuk tidak menolaknya di garis awal, dia pasti imut. 100%. ”

“Apa kau bahkan mendengarkan aku? Ada kesepakatan dengan presiden Tsukinomori untuk dipertimbangkan, jadi aku tidak bisa melakukan apa-apa. Belum lagi, aku tidak bisa membiarkan [Aliansi Lantai 5] menderita karena ini. Aku harus menemukan keseimbangan yang bagus untuk motivasi setiap anggota, atau jika tidak— ”

“Atau kau membuat alasan, tapi kau tidak bisa jujur ​​dengan dirimu sendiri, kan?”

“Itu …”

“Kau terlalu memaksakan dirimu, sini.”

“……?”

Melambaikan tangannya ke arahku, aku berjalan ke arahnya. Saat aku melakukannya, tangan Otoi-san bergerak ke arahku dengan kecepatan yang tidak kau harapkan darinya. Dengan tangannya di belakang kepalaku, dia mendorongku ke arahnya, dengan lembut memelukku.

“Eh — Tunggu … Mguh ?!”

Perasaan lembut menekan kepalaku, membuatku merasa seperti tenggelam. Aroma keringat seperti susu. Dan suhu panas yang tidak kau sangka dari manusia yang suka bermalas-malasan seperti dia.

… Apa yang dia lakukan tiba-tiba? Dan Otoi-san, dari semua orang.

Perkembangan yang tiba-tiba ini membuat pikiranku menjadi gila.

 

“Aku tidak perlu mengalami masa remaja. Aku juga tidak mengerti apa artinya memiliki perasaan romantis. Itulah aku. ”

“Ya … aku pikir itu sebabnya kita berdua sangat cocok.”

“Tapi ~ Bisakah kau mendengarnya, suara detak jantungku?”

“Eh?”

Ketika aku diberitahu, aku memfokuskan telingaku.

Buk Buk Buk Buk Buk Buk — Buk , bunyi jantungnya berdetak.

“Itu berdetak dengan cepat, kan?”

“Kau … gugup? Si Otoi-san ini? ”

“Bahkan seorang gadis sepertiku tidak bisa menjaga hati yang tenang setelah melakukan ini. Yah, aku juga bukan gadis yang memakai emosiku di lenganku. ”

Dengan kata-kata itu, dia perlahan melepaskan tubuhku. Seperti yang dia katakan, wajahnya tanpa ekspresi seperti biasanya. Meskipun jika aku berkonsentrasi pada itu, aku bisa melihat bahwa kulitnya agak merah muda, tapi ini jelas bukan perubahan yang berarti.

“Aki, bukankah kau sama?”

“Sama?”

“Kau tidak ingin sesuatu yang tidak berguna. Bahkan jika kau berpikir seperti itu, tubuhmu mulai bereaksi sendiri. Yah ~ Itu yang membuat kita manusia … manusia , kurasa? ”

“… Jadi ini seberapa besar pengaruh pengakuan Mashiro … Untukku, dan Iroha …”

“Mungkin, yah ~ Itu sebabnya—”

Mengatakan itu, dia menunjuk gambar berbingkai, yang berdiri di atas konsol di sebelahnya.

“—Kau harus memunculkan tekad yang sama dengan yang kau bawa saat itu.”

Itu adalah foto yang kami ambil tahun lalu. Menampilkan Iroha yang tampak lebih muda, Otoi-san, dan aku. Kami berada di dalam bilik, dengan riang Iroha melakukan tanda peace, aku bertindak sebagai walinya dengan wajah berbatu, dan Otoi-san yang menguap. Itu adalah foto yang diambil dengan tongkat selfie, untuk pesta permulaan kami.

Iroha saat itu, ketika dia masih tahun ketiga di SMP—

Dengan wajah membusuk kebosanan, aku dengan paksa menarik Iroha ke sini melawan kehendaknya. Kegembiraannya melihat semua peralatan rekaman, kegembiraan mendengar suaranya sendiri dengan kualitas tinggi. Dan, foto hari pertama dia menunjukkan senyum yang tulus.

“Tekad, ya … Yah …”

Seperti itulah, mungkin. Mengatakan pada diriku sendiri bahwa aku harus berurusan dengan pengakuan Mashiro dengan tenang, pada kenyataannya, aku mungkin sudah bahagia, jauh di lubuk hatiku. Mampu melakukannya melalui LIME tidak lain hanyalah alasan. Pasti ada banyak cara untuk menyampaikan tanggapanku, bahkan jika dengan paksa. Aku tidak mengambil rute yang paling efisien. Aku tidak pernah mencoba. Berusaha menjaga keseimbangan, agar tidak melukai siapa pun.

Meskipun aku harus meningkatkan tekadku pada hari itu. Aku tidak peduli jika aku dibenci. Aku tidak peduli jika aku dibenci oleh siapa pun. Aku akan bertaruh sepanjang waktu pada bakat mereka. Aku akan bertaruh seumur hidupku—

“Terima kasih, Otoi-san. Aku telah dilahirkan kembali. ”

“……… Mm, matamu baik-baik saja. Sepertinya kau akan bisa membicarakannya dengannya. ”

“Ya, aku bisa. Percakapan antara hanya kami. ”

—Woah, itu sangat mudah. Aku seharusnya melakukannya seperti ini sejak awal.

“Aku akan pulang juga. Maaf tentang hari ini. ”

“Yah ~ Jangan pedulikan itu. Selama aku mendapatkan korban dan tip di waktu berikutnya. ”

“Tentu saja kau akan mendapatkannya.”

Menyisir rambutnya dengan tangan, Otoi-san memberiku senyum pahit ketika aku meninggalkan studio di belakangku. Saat aku menaiki tangga, aku mengeluarkan smartphone. Untuk mengakhiri semuanya, hal pertama yang harus aku lakukan adalah—

 

[AKI]: Ayo makan malam bersama hari ini. Aku akan mengirimkanmu waktu dan lokasi nanti. Dan aku akan memberimu tanggapanku untuk pengakuanmu.

 

Aku mengirim pesan itu ke Mashiro. Aku tidak peduli dengan persetujuannya. Ini undangan satu sisi. Tapi itu tidak masalah. Aku tidak perlu memikirkan keadaan pihak lain. Aku hanya harus fokus pada keadaanku, dan menempuh rute dengan efisiensi paling tinggi. Aku adalah tipe pria seperti itu. Aku tidak akan memberikan pertimbangan lebih dari apa yang diperlukan.

Jika Mashiro melarikan diri, tidak mau bertemu denganku secara langsung, maka aku hanya akan memaksa konfrontasi.

*

「………」

「… Tidak akan mengatakan apa-apa?」

「Kau memiliki urusan penting setelah ini, bukan? Hanya saja tidak ingin mengurangi tekadmu. Apa pun yang terjadi, aku akan menghormati keputusanmu, Aki. 」

「Terima kasih.」

 

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded