Tomodachi no Imouto ga Ore ni Dake Uzai – Volume 2 – Chapter 11 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Volume 2 Chapter 11 – Hanya duniaku dan adik perempuan temanku

 

 

Yang lebih penting daripada hasilnya, adalah caramu mencapainya. Itu tampaknya menjadi kepercayaan umum.

Tetapi secara pribadi, aku tidak suka perkataan itu. Bagaimanapun, kata-kata itu terlalu sering digunakan oleh mereka yang gagal.

“Aku gagal, tapi aku melakukan yang terbaik, jadi tidak apa-apa, kan?” Orang-orang membuat alasan, mengunci frustrasi mereka di dalam hati mereka, dan itu membuatku kesal.

Maksudku, dalam masyarakat, jelas hasil yang lebih penting daripada proses. “Aku tidak berhasil melakukan apa yang kau minta, tapi aku mencoba yang terbaik jadi tolong evaluasilah itu.” Apa kau benar-benar berpikir bahwa presiden perusahaanmu akan menerimanya?

Secara alami, dia tidak akan menerimanya.

Aku tidak akan mengatakan bahwa tidak ada yang bisa diperoleh dari proses, tetapi hasilnya sangat penting. Tidak peduli seberapa keras kau bekerja, jika kau tidak dapat membuktikan kerja keras itu, itu semua tidak berarti.

Karenanya, hal terpenting dalam hidup adalah hasil, bukan proses untuk mereka.

Hal yang sama dapat dikatakan tentang kompetisi yang akan diikuti oleh klub teater. Mereka memang bekerja keras untuk memperbaiki diri. Aku telah berada di sana untuk melihat semuanya, tetapi jika mereka tidak dapat mencapai apa pun dengan kerja keras tersebut, maka klub mereka akan dibubarkan. Sekolah tidak menghargai usaha mereka, tetapi hasil yang seharusnya mereka hasilkan.

Dalam festival teater divisi SMA nasional yang sedang berlangsung, berbagai prefektur dipisahkan, dan kompetisi distrik yang lebih kecil diadakan. Di sana, jika kami berhasil mencapai skor yang baik, kami dapat pergi ke kompetisi prefektur.

Harapan sekolah untuk klub teater adalah untuk memenangkan kompetisi distrik ini, dan pergi ke kompetisi prefektur. Oleh karena itu, jika mereka tidak dapat mencapai kemenangan itu, itu berarti pembubaran.

Tapi aku yakin itu tidak akan sampai pada itu. Kau tanya kenapa?

Itu karena orang-orang yang aku hormati, mereka sendiri memberikan penilaian tinggi terhadap drama klub teater ini. Mereka yang memiliki talenta seratus kali lebih banyak dariku — itu sebabnya, tidak mungkin mereka kalah di tempat seperti ini.

Di dunia ini, hasilnya adalah segalanya.

Karena itulah [Aliansi Lantai 5], dan yang lainnya, memutuskan untuk membantu klub teater. Meskipun kami harus melalui kesulitan untuk menggantikan aktris asli untuk heroine, sekarang karena Iroha yang memainkan peran, kemungkinan klub teater akan keluar awal bahkan lebih rendah.

—Itu jika tidak ada masalah lagi.

*

Akhirnya hari itu tiba, saatnya untuk hal yang nyata. Di depan aula budaya publik, banyak siswa SMA dari berbagai sekolah berdiri di sana. Tentu, itu pasti menampung semua anggota klub teater di wilayah ini, jadi itu bukan setengah matang. Semua orang-orang bodoh dan gemerlapan yang berkumpul di sini, mereka adalah orang-orang yang telah mendedikasikan masa remaja mereka untuk berakting.

Sayangnya, langit agak mendung pada hari ini. Belum ada hujan, tetapi orang bisa mendengar gemuruh guntur di kejauhan, meskipun itu hanya badai petir pendek dengan angin kencang. Oleh karena itu, kompetisi diadakan semua sesuai rencana. Alih-alih di sekolah mereka, klub teater bertemu di lokasi kompetisi. Karena jaraknya sekitar enam halte dari stasiun kereta terdekat sekolah, diputuskan bahwa akan lebih efisien untuk bertemu di lokasi, daripada bepergian dengan kereta api dengan kelompok seperti itu.

Hari itu, aku tiba lebih awal dari waktu pertemuan yang direncanakan dan membantu persiapan. Melakukan satu pemeriksaan terakhir melalui sistem peralatan pementasan Ozu, tidak ada masalah yang ditemukan. Adapun persyaratan yang diperlukan, semuanya ada. Itu berarti, hanya itu yang bisa aku lakukan.

“Ooboshi-kun, terima kasih banyak!”

“Tidak, ini bukan masalah besar. Kau melakukan yang terbaik di luar sana, oke? ”

Setelah dipanggil oleh anggota klub, aku berjalan kembali ke ruang ganti. Di sana, para aktor dan aktris bisa mempersiapkan diri. Saat aku masuk, Iroha memalingkan muka dari cermin dan berbalik ke arahku.

“Senpai, bagaimana riasku? Apakah itu tepat sasaran? Apa aku cukup imut sehingga membuatmu ingin memelukku? ”

“Tenang di sana … Biar aku lihat.”

Menolak untuk bermain-main dengan leluconnya, aku pergi untuk melihat wajahnya lebih dekat.

Semuanya terlihat bagus. Sebaliknya, dia terlihat setara dengan aktris peringkat S Hollywood yang gila itu. Jadi dia berubah seperti ini setelah dia memakai riasan, ya? Yah, aku tidak bisa mengatakan bahwa wajahnya yang normal terlihat kurang menarik. Dengan perasaan fana dan mulia ini padanya, dia hampir terlihat seperti seorang putri dari dongeng, heroine yang aku bayangkan dari naskah kami sendiri, penciptaan ulang yang sempurna.

Dan lebih banyak kesan melayang-layang di kepalaku, tapi …

“Yah, itu terlihat bagus untukku?”

Apa yang keluar dari mulutku adalah kata-kata sederhana itu, yang mengakibatkan aku dipandang seolah-olah aku adalah sampah dunia.

“Haaa … nol poin … Sungguh. Sebagai kata-kata yang akan kau katakan kepada gadis yang kau sukai saat dia memakai riasan, ini adalah yang terendah dari yang terendah. Ini sebabnya kau masih perjaka, Senpai. ”

“Bahkan jika kau menilaiku dengan sistem yang rusak seperti itu … Juga, tidak ada yang mengatakan aku menyukaimu.”

“Tapi aku benar dengan bagian perjakanya. Kau tidak bisa menipu mataku, kau tahu? Jantungmu mungkin berdegup kencang, dan ‘Putramu’ membengkak, kan? ”

Iroha terkikik ketika dia membawa nuansa yang sangat mendalam dengan bagian putra itu.

… Gadis ini, dia punya keberanian untuk mengeluarkan semua keusilannya hanya karena kami sendirian di sini. Berhenti dengan godaan perjaka itu. Ada beberapa orang yang benar-benar akan terluka oleh hal itu.

“Iroha, kau salah tentang satu hal.”

“Ehhh, ada apa?”

“Aku bukan perjaka.”

“Eh?”

“Oh, hati-hati di sana.”

Cengkeraman Iroha pada eyeliner di tangannya mengendur, membiarkannya jatuh ke tanah. Untungnya, aku menangkapnya di udara. Bibirnya tertutup rapat, dan bahunya bergetar.

“Tidak mungkin … Kau berbohong … kan?”

Suara rapuh keluar dari mulutnya.

“Bajingan yang keras kepala, bodoh, sangat membosankan, dan suka efisiensi seperti Senpai… tidak mungkin …”

“Dengan kata-kata seperti itu, bahkan riasan tidak akan membantumu.”

Mengapa dia tiba-tiba melemparkan penghinaan ke kiri, kanan, dan tengah? Aku bilang aku bukan perjaka, tapi seberapa kagetnya dirimu, sungguh?

“Kata ‘perjaka (perawan)’ pada awalnya digunakan untuk para biarawati yang melindungi kesucian mereka. Karena aku bukan biarawati, aku bukan perjaka (perawan). ”

“Huuuuuh ?! Ada apa dengan logika gila itu! Sungguh, omong kosong macam apa yang kau coba ajarkan padaku sekarang? Inilah mengapa Senpai masih perjaka! Bleh! Perjaka!”

“Kau pikir aku menganggap itu sebagai penghinaan? Perawan Maria dihormati oleh orang-orang, jadi rasanya lebih seperti pujian.”

“Bleh, bleh! Itulah tepatnya yang akan dikatakan seorang perjaka untuk melindungi harga diri mereka! Haruskah aku mencoba memanggilmu perjaka sampai mulai menyakitkan? Tantangan perjaka! ”

“Aku akan memperkosamu, perawan.”

“Titik didihmu sangat rendah— ?!”

Dia sudah sangat berisik sepagi ini, ya? Meskipun kompetisi sudah dekat, dia tidak terlihat gugup sama sekali.

Tapi ada satu hal yang perlu aku tanyakan.

“Hei, Iroha.”

“Ada apa, Perjaka — Bukan itu, Senpai?”

“………”

Aku benar-benar berpikir untuk memukulnya sebentar, tapi mari kita menahan diri untuk sekarang. Bagaimanapun, ini adalah percakapan yang serius.

“… Apa kau benar-benar baik-baik saja dengan ini? Menunjukkan wajahmu ke publik? ”

Pada awalnya, Iroha memiliki senyum baik-baik saja di wajahnya, tetapi sikapnya berubah beberapa saat kemudian.

“Aku baik-baik saja dengan ini, sungguh.”

“Bahkan tentang Ozu mencari tahu?”

Setelah itu, aku memberi penjelasan kasar kepada Ozu dan Sumire. Reaksi dari Ozu agak membosankan. Yah, aku kira mereka berdua memiliki banyak hal untuk dipikirkan.

“Ya, aku senang tentang itu.”

Meski begitu, Iroha memberiku anggukan setuju.

“Akan ada waktu ketika aku harus memberitahunya cepat atau lambat. Dan juga-”

Sambil tersenyum, Iroha berkata—

“—Senpai akan melakukan sesuatu untuk sisanya, kan?”

Menghadapi kepercayaan penuh itu, aku hanya bisa tersenyum dan mengangguk.

“Serahkan padaku. Masih ada sejuta hal yang harus kau lakukan untukku. Aku akan menggunakanmu sampai kau siap untuk jatuh.”

“Baiklah, ada frasa hitam! Inspektur standar buruh-san, di sini! ”

“Hah, coba saja dan lakukan itu. Kau selalu mengeluh tetapi masih melakukannya, kau pecandu kerja sialan. ”

Melemparkan deklarasi seperti itu tanpa ada niat jahat satu sama lain, bahkan aku harus tertawa.

Tetapi pada saat itu, mulai bising di luar ruang persiapan.

“O-Oh? Apakah inspektur standar buruh yang sebenarnya datang?”

“Mana mungkin mereka datang ke tempat seperti ini, idiot. Pasti akan ada masalah yang terjadi di luar. ”

Merasakan sentuhan kecemasan di kulitku, aku melangkah keluar.

*

Tepat saat aku melangkah keluar, orang pertama yang muncul dalam pandanganku adalah Sumire. Ekspresi dingin memenuhi wajahnya, dikelilingi oleh aura gelap. Mengenalnya, tampaknya keputusasaan sedang dalam proses mendekatinya.

“Midori … tidak bisa tepat waktu, katanya …”

“…Apa yang baru saja kau katakan?”

Aku mengerutkan alisku pada pengumuman yang tak terduga dari Sumire. Seharusnya ada lebih dari cukup waktu baginya untuk sampai di sini. Sebaliknya, dia seharusnya sudah lama datang. Tetapi dalam perjalanan ke sini, dia dihadapkan dengan seorang wanita hamil, yang bayinya akan lahir, jadi dia harus memanggil ambulans. Dia telah menghitung bahwa dia akan berhasil tepat waktu, tetapi kemudian serangan petir yang tiba-tiba menghantam sebuah bangunan di sepanjang rel, membuatnya terbakar, dan itulah sebabnya kereta akan terlambat. Pada saat yang sama, jalanan penuh, sehingga tidak mungkin untuk mendapatkan taksi juga. Karena itu, dia memutuskan untuk turun dan berlari dalam perjalanan ke sini, tapi dia pasti tidak akan tiba tepat waktu untuk bermain.

—Oi oi oi, rantai peristiwa apa ini? Apa kita membuat para dewa marah?

Rasanya lebih seperti badai fiksi masalah yang terjadi satu demi satu, tetapi sebenarnya terjadi dalam kenyataan. Mengapa rasanya Midori menjadi sasaran … Akurasi tepat seperti itu, sungguh.

‘Aku minta maaf, Sumire-oneechan, aku minta maaf, semuanya’

Apa yang ditampilkan di layar smartphone Sumire adalah pesan singkat dari Midori itu. Bahkan dari pesan singkat itu, aku bisa merasakan keputusasaan Midori. Meskipun dia bekerja sangat keras, meskipun dia akhirnya membuat kemajuan. Dia lebih serius daripada siapa pun, lebih tepat waktu daripada siapa pun, dan terlambat untuknya bahkan tidak mungkin dipikirkan.

Sialan. Dunia yang menyebalkan ini terlalu tidak masuk akal.

“Ketua Midori tidak bisa datang …? Tidak mungkin…”

“Sudah hampir waktunya untuk upacara pembukaan … apa yang harus kita lakukan …?”

“Apa yang harus kita lakukan, katamu? Tidak ada yang bisa kita lakukan sekarang karena ketua Midori tidak bisa datang … Tidak ada orang yang tahu semua dialog hero … benarkan? ”

Iroha mungkin tahu dialog itu. Tapi, Iroha yang sama itu harus melompat untuk memainkan peran sebagai heroine.

Keputusasaan mulai menyebar di antara anggota klub, bahkan mengisi atmosfer. Bahkan di antara [Aliansi Lantai 5], juga yang lain yang tidak bisa berbuat apa-apa.

“Klub teater … klub teater akan … aku harus … klub tenis perempuan …”

Mata Sumire menjadi kosong, meskipun dia masih mempertahankan ekspresinya yang dingin, dan dia bergumam pada dirinya sendiri. Tak lama setelah itu, cahaya kesadaran mulai berkedip di mata itu saat dia melanjutkan.

“Midori-chan … Dia bekerja sangat keras. Dan sekarang … semua sia-sia … ”

… Yah, dia kakaknya. Masuk akal kalau dia merasa seperti ini. Dan, dengan keadaan keluarga Sumire, ini mungkin menjadi yang terakhir kalinya dia ambil bagian dalam klub teater. Jika klub teater itu dibubarkan, waktunya di sana akan berakhir pada hari ini, tidak diragukan lagi. Memahami hal itu, hati Sumire pasti sangat kesakitan.

“… Ini berubah menjadi sesuatu yang sangat merepotkan.”

Ozu memanggilku, ekspresinya suram.

“Ya. Aku tentu tidak mengantisipasi bahwa dia, dari semua orang, akan terlambat. ”

Aku berpikir bahwa orang yang sangat rajin seperti dia tidak akan terlambat. Karena asumsi itu, aku tidak punya kartu lagi untuk dimainkan. Sesuatu…

Siapkan mobil dan menjemputnya? —Tidak, jalanan penuh sesak. Itulah salah satu alasan mengapa dia terlambat.

Bagaimana dengan membawanya melalui sepeda? —Nah, itu juga tidak bisa, aku meninggalkan sepedaku di rumah.

Memang benar aku bisa meminjamnya, tapi aku tidak bisa membayangkan berapa lama untuk sampai di sana dan kembali, siapa yang tahu apakah kami akan tepat waktu.

“……”

Otoi-san sedang meletakkan punggungnya di dinding, menggulung permen di mulutnya, menatapku.

“Senpai …”

Pandangan Iroha sepertinya menunjukkan bahwa dia bergantung padaku.

Apa yang harus aku lakukan? Berpikir. Berpikir.

Seharusnya ada beberapa orang yang tahu semua dialog naskah. Mungkin aku bisa meminta Makigai Namako datang ke sini jika aku menghubunginya sekarang? Dia yang menulis naskahnya, jadi pasti dia harus ingat kalimatnya— Tidak, itu tidak akan berhasil. Dia tidak hidup begitu dekat. Dia bahkan bukan siswa SMA, jadi membuat seseorang seperti dia menggantikan siswa SMA di atas panggung dapat mengakibatkan diskualifikasi.

Lalu, apa yang bisa kami lakukan? Tidak, tunggu sebentar.

“Sensei, aku ingin berbicara dengan Kageishi-san. Bisakah kau meminjamkan ponselmu? ”

“Y-Ya, tentu saja.”

Menerima ponsel dari Sumire, aku menelepon Midori. Panggilan terhubung dengan segera, dan aku bisa segera mendengar isak tangis.

「Haa … Sniff … Maafkan aku … Meskipun kita semua bekerja sekeras ini … Itu semua karena aku …! Hicc … Waahhhh …! 」

“…Ini aku. Kau benar-benar tidak bisa tepat waktu? ”

「Ooboshi-kun … Haa … Ya … Maafkan aku … aku tidak bisa … tepat waktu …」

“…Begitu ya.”

「Ooboshi-kun, aku minta maaf … Meskipun kau dan temanmu … mengajari kami semua hal itu …」

“Itu bukan salahmu. Keberuntungan tidak ada di sisi kita hari ini. ”

「Tidak … Beginilah selalu berakhir untukku. Selalu bertindak sesuai dengan perasaanku. Itu sebabnya aku selalu gagal. Aku benar-benar tahu, oke? Ooboshi-kun selalu melakukan hal seefisien mungkin … Lihat, pada awalnya, aku menolak bantuanmu. Saat itu, aku tahu bahwa mendapatkan bantuan pasti merupakan pilihan yang lebih baik. Tapi, aku tidak bisa menerimanya. Bahkan wanita itu hari ini … Jika aku hanya memprioritaskan hidupku sendiri, daripada membantunya … Tapi, aku tidak bisa hanya bertindak seolah-olah aku tidak melihat apa-apa, hanya demi efisiensi …! 」

Mengumpat tindakannya yang tidak efisien, Midori menangis.

“Sepertinya kau salah paham di sini.”

「Eh?」

“Kau tidak melakukan kesalahan. Baik sebagai manusia, dan dalam hal efisiensimu. ”

「Tapi, jika aku tadi—」

“Efisiensi yang selalu aku bicarakan mengacu pada ‘Mengambil jalan terpendek menuju kebahagiaan seseorang’. Kau mungkin akan menyesal mengabaikan wanita hamil itu seumur hidupmu, bukan? Itu karena kau seperti itu, sehingga anggota klubmu mengikutimu. Kau bisa membanggakan diri sendiri. Kau membuat pilihan yang tepat dan efisien.

「Ooboshi … kun … Tapi, semua orang bekerja keras. Bahkan setelah latihan resmi berakhir, mereka semua berlatih di rumah, dan kami berkumpul pada hari libur dan akhir pekan. Meskipun … meskipun aku adalah ketua klub … Aku menghancurkan kerja keras semua orang. Aku … yang terburuk … 」

Di dunia ini, usaha adalah segalanya. Tapi betapapun hebatnya usaha mereka, tidak ada artinya jika mereka tidak bisa menunjukkannya di atas panggung. Semuanya, semuanya sia-sia.

“… Hei, apa kau ingin membuat drama itu sukses, tidak peduli apa?”

「Tentu saja aku mau …」

“—Bahkan jika kau tidak bisa berpartisipasi di dalamnya?”

「Meski begitu, aku ingin membuatnya sukses!」

Tanpa sedikit pun keraguan, Midori memberikan jawabannya.

「Bekerja sangat keras, dan tidak bisa berdiri di atas panggung itu sulit. Tapi, membuat pekerjaan orang lain sia-sia karena aku seratus kali lebih sulit dan tak tertahankan !! Itu sebabnya— 」

“—Aku mendengar itu, keras dan jelas. Jadi, serahkan padaku. ”

「Eh?」

Untuk memastikan bahwa Midori, Ozu, Sumire, dan semua orang di sekitarku bisa mendengar, aku berbicara dengan keras.

“Aku akan mengambil peran itu.”

“Eh …?”

Anggota klub menatapku dengan bingung.

Dapat dijelaskan. Mereka mungkin berpikir bahwa aku memiliki beberapa sekrup longgar. Tapi, tidak membuahkan hasil apa pun akan berarti bahwa semuanya sampai sekarang akan sia-sia. Satu hal yang paling aku benci adalah menyia-nyiakan hidup seseorang. Mana mungkin aku hanya bisa berdiri dan menonton itu terjadi!

“Tapi, Ooboshi-kun, dialognya …”

“Aku ingat semua dialog dalam naskah.”

Lagipula, akulah yang menulis ulang skenario Makigai Namako menjadi drama panggung yang sebenarnya. Meskipun aku tidak memiliki bakat untuk menulis skenario seperti itu dari ketiadaan, menulis beberapa kata yang pas adalah sesuatu yang bahkan bisa dilakukan oleh penulis biasa-biasa saja.

Jika ada yang bertanya tentang bakat aktingku—

“Aku memperhatikan latihanmu setiap hari, dari jarak dekat. Kadang-kadang aku membaca bersama, karena aku tidak memiliki sesuatu yang lebih baik untuk dilakukan, jadi aku pasti memiliki dasar-dasar … Bisa dibilang, aku pada tingkat biasa-biasa saja, jadi jangan berharap terlalu banyak. ”

“Ahahaha, sekarang setelah kau mengatakannya, kita memang punya pilihan itu. Dan kau sangat cocok dengan peran sang hero. ”

“Benar ~ Aku pikir Aki akan bisa melakukannya, meskipun pada tingkat dasar ~”

“Sebagai penasihat klub, aku merekomendasikannya — Ooboshi Akiteru-kun!”

Ozu, Otoi-san, dan Sumire melanjutkan. Dan akhirnya, dengan senyum menyeringai di wajahnya, Iroha …

“Jika itu Senpai, itu pasti akan baik-baik saja. Instruktur legendaris, karismatik Iroha-san menjaminnya ~ ”

Dia memberi stempel persetujuannya. Menerima dukungan dari orang-orang yang telah mendukung mereka sampai saat itu, anggota klub saling memandang dan semua mengangguk.

“Anggota klub lainnya setuju. Bagaimana menurutmu? ”Aku memanggil Midori di telepon.

Bagaimanapun, keputusan terakhir harus disediakan untuk ketua klub sendiri. Dia harus memberikan oke.

「-Tolong lakukan. Tolong buat drama kami sukses! 」

*

Upacara pembukaan berakhir, dan seperti yang direncanakan, sekolah-sekolah lain melanjutkan semua memerankan drama mereka. Giliran kami perlahan mendekat.

“Senpai, apakah ukurannya oke?”

Kami memiliki kostum hero yang dibuat dengan ukuran Midori, dan itu adalah satu-satunya yang kami miliki.

“Ini agak ketat di bahu dan lengan.”

Dengan hati-hati memakai kostum, entah bagaimana aku berhasil mengenakannya, tapi itu cocok. Memikirkan bahwa latihan otot harianku akan kembali menggigitku seperti ini.

“Apakah dadamu baik-baik saja ~?”

“Itu bisa lebih baik. Yah, agak melebar karena Midori mengenakannya. ”

“Aku bertanya-tanya ~ Senpai memiliki dada yang cukup besar untuk anak laki-laki.”

“Setidaknya sebut saja itu otot, oke.”

Tapi pada akhirnya, tidak ada masalah dengan kostum itu. Mikrofon nirkabel juga dipasang dengan sempurna. Ketika aku memikirkan drama di kepalaku, semua yang dibutuhkan ada di tempatnya.

Yah, pada akhirnya akan berhasil.

“Tetap saja, merias wajah benar-benar bisa mengubahmu ~” kata Iroha sambil mengintip ke wajahku.

Ketika diputuskan bahwa aku akan menjadi pengganti untuk hero, aku terpaksa memakai riasan juga. Meskipun aku memiliki anggota klub teater yang melakukannya, aku tidak benar-benar merasakan perbedaan besar.

“Tampaknya bagus bagiku~”

“Begitukah?”

“Yassu ~ Mungkin ide yang bagus untuk memakainya setiap hari.”

“Aku akan menolak itu. Melakukan ini setiap hari akan membuang-buang waktuku yang berharga. ”

“Jangan katakan itu ~ Itu tidak sia-sia sama sekali. Gadis memakai riasan setiap hari, kau tahu ~? Yah, kulit Senpai benar-benar bersih, jadi kau benar-benar mungkin tidak membutuhkannya pada akhirnya ~ ”

Sementara kami melakukan percakapan tak berguna seperti itu, seseorang dari komite kompetisi datang dengan “Selanjutnya, tolong persiapkan dirimu”. Sepertinya ini giliran kami sekarang. Semua anggota lainnya sudah siap, dengan adrenalin dan ketegangan terlihat jelas di wajah mereka.

“……”

Melihat melewati tirai, kau bisa melihat banyak orang duduk di antara hadirin, termasuk para juri yang duduk di baris pertama, dengan angkuh menyilangkan lengan mereka. Melihat itu dengan mata kepala sendiri, aku sekali lagi diingatkan bahwa drama akan dimulai kapan saja sekarang.

Tanpa sadar, aku menelan ludah.

“Yah, Senpai tidak perlu khawatir tentang ini.”

Kemudian, Iroha mengatakan itu ketika dia berdiri di sampingku.

“Bahkan jika kau gagal, aku pasti akan memainkannya untukmu. Hero-san ku yang imut ~ ”

Seringai nakal muncul di wajah Iroha. Tetapi berkat itu, aku memulihkan sebagian besar ketenanganku.

“Apa yang kau bicarakan? Tentu saja itu akan menjadi kebalikannya. Jadi ikuti jejakku, heroine-ku yang imut. ”

Dengan pertukaran kecil terakhir itu, kami semua masuk ke posisi.

Dan — tirai perlahan mulai naik.

*

Dengan suara bel, tirai diangkat. Mashiro menonton adegan itu dari sudut penonton. Bagian dalam teater menjadi gelap, dan orang-orang di sekitar Mashiro terdiam. Suara gemerisik dedaunan menandai awal drama, dan detak jantung Mashiro mulai meningkat.

—Cerita yang ditulis Mashiro berubah menjadi drama panggung …

Seorang pengisi suara dari suatu tempat yang tidak diketahui Mashiro meminjamkan suaranya untuk skenario yang ditulisnya. Tapi ini pertama kalinya dia melihat orang-orang memerankan naskahnya seperti ini. Belum lagi bahwa kisah kali ini muncul dengan perasaan di dalam Mashiro, terhadap Aki. Ini adalah salah satu karya yang paling dipercaya oleh Mashiro.

Dia mengatakan bahwa Iroha-chan akan mengambil alih peran heroine karena keadaan tertentu. Beberapa waktu yang lalu, dia bertindak seperti seorang yankee kepada gadis-gadis yang mengolok-olok Mashiro, jadi dia seharusnya baik-baik saja bertindak seperti ini.

Pada saat itu, Mashiro mengira itu benar-benar luar biasa, tetapi itu juga menimbulkan pertanyaan.

Tingkat akting itu, akankah seorang gadis yang tidak pernah mengambil pelajaran akting benar-benar dapat melakukan itu? Mashiro benar-benar tidak bisa membayangkannya. Sepertinya Iroha-chan tidak berlatih, dan sepertinya dia juga tidak ada di klub. Selain dia sangat menjengkelkan terhadap Aki, Mashiro nyaris tidak tahu apa-apa tentang Iroha-chan. Apa yang biasanya dilakukan gadis itu?

“Ini adalah kisah pertemuan kebetulan. Kisah dua orang, diuji oleh takdir yang kejam. Ahhh, kalau saja hari-hari bahagia itu akan terus berlanjut. ”

Suara seorang gadis yang mengenang memenuhi aula.

Ini … suara Iroha-chan, kan? Luar biasa. Jika Mashiro tidak tahu tentang itu sebelumnya, dia tidak akan pernah menduga. Benar-benar terasa seperti heroine dalam cerita itu yang menceritakan kembali peristiwa itu.

Panggung menyala, dan latar belakang mulai menunjukkan pemandangan kota metropolis yang ramai.

Oooohhh — Penonton mengeluarkan suara terkejut.

Itu masuk akal. Meskipun itu jelas dibuat dengan CG, dibesarkan oleh peralatan panggung, itu terlihat realistis, membuat semua orang kagum. Dan sementara Mashiro masih menatap latar belakang, seorang gadis berjalan ke panggung.

—Itu Iroha-chan.

“…Cantik…”

Mashiro tidak bisa menahan suaranya. Meskipun dia merasa tidak enak karena bersikap kasar, kata itu bocor keluar.

Tubuhnya terbungkus gaun putih murni. Seperti gadis bangsawan muda, rapuh, tidak tahu tentang dunia luar. Meskipun karakternya benar-benar kebalikan dari Iroha, dan heroine yang harus digambarkan di sini lebih mirip dengan Mashiro, rasanya seperti cerita telah ditulis untuk diperankan oleh Iroha-chan.

“Sial! Aku terlambat…!”

“Hah…?”

Suara lain bergema di aula. Ini aneh. Mashiro tidak mendengar tentang ini.

… Mengapa Aki bagian dari drama?

Ketua klub teater seharusnya menjadi orang yang bertindak sebagai hero. Itulah yang dikatakan Aki pada Mashiro. Mungkin ada masalah? Beberapa masalah yang memaksa Aki untuk memainkan peran itu?

—Nah, ini mungkin tidak terlalu buruk.

Mashiro merasakan pipinya mulai terbakar. Skenario ini ditulis dengan segala yang tersembunyi di dalam dada Mashiro. Oleh karena itu, peran hero dimodelkan Aki yang dicintai Mashiro.

—Meski ini bukan Mashiro yang dia ajak bicara, tapi Iroha-chan.

Drama berlangsung dengan cukup lancar.

Hero dan heroine itu bertabrakan sebagai pertemuan pertama yang paling buruk di kota metropolitan tersebut. Tetapi jarak mereka terus menyusut seiring berjalannya waktu, dan sementara mereka terus saling menghina, ikatan mereka tumbuh. Pada akhirnya, itu adalah kisah gemerlapan, mesra yang mungkin akan disukai oleh JK rata-rata.

Menyaksikan cerita terungkap sebagai pemirsa yang objektif, karena skenario telah sedikit diubah, Mashiro menyadari hal tertentu.

—Bukankah skenario ini sangat memalukan?

Eh, apa ini? Apakah para karakter hanya memiliki cinta di otak mereka? Para aktor melakukan pekerjaan yang baik dengan memerankannya sendiri, berusaha menutupi hal itu, tetapi naskah itu sendiri gila. Aneh, Mashiro tidak seharusnya menulis itu. Oh ya … Mashiro ingat bahwa Aki mengatakan bahwa ini harus ditolak untuk game … Jadi, apakah ini kesalahan Mashiro dari awal, dan bukan perubahannya?

Fuwaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah !!!

Saat Mashiro menyadari hal itu, dia bisa merasakan wajahnya terbakar.

Memalukan! Terlalu memalukan! Apa yang Mashiro buat untuk dibaca Aki?! Ini sangat memalukan, itu membuat Mashiro ingin menyelam ke lantai dan berguling-guling kesakitan!

… Y-Yah, mari tinggalkan refleksi diri untuk nanti.

Mashiro menenangkan dirinya dan fokus kembali pada drama. Ada banyak hal luar biasa dalam drama ini.

Terutama bakat para aktor. Mashiro tahu bahwa Aki berada di tingkat dasar untuk hampir semua hal, tetapi bahkan berakting? Dari sudut pandang objektif, tidak ada yang bisa kau keluhkan. Dia cocok dengan Iroha-chan, seolah-olah mereka mengadakan percakapan sehari-hari secara teratur.

Keduanya aneh …

Baik itu naskah atau akting mereka yang baik, semuanya dalam ritme yang sempurna, bahkan napas mereka. Seperti mereka telah berlatih selama bertahun-tahun bersama sebagai rekan.

“Terima kasih, karena menemukan diriku yang sebenarnya. Terima kasih, karena menarikku keluar dari sangkar gelap itu. ”

“……!”

Wajah Iroha-chan, saat dia mengucapkan kata-kata itu. Sebagai seorang gadis, Mashiro langsung mengerti. Mengerti bahwa gadis di panggung itu memiliki perasaan untuk anak lelaki yang sama.

Sampai saat itu, Mashiro selalu mempercayai kata-kata Aki dan Iroha-chan. Berpikir itu tidak mungkin—

“Jangan pernah berpaling dariku. Itu karena kau terus mengawasiku, aku bisa menjadi diriku sendiri. ”

Melihat lurus ke arah Aki, Iroha-chan mengeluarkan suara itu.

“Untuk memastikan hati dan tubuhku tidak hancur — kau harus mendukungku, oke? —Senpai. ”

—Apa yang harus dilakukan Mashiro sekarang? Akting Iroha-chan sangat bagus, dia tidak tahu.

Hei, Iroha-chan. Apakah itu kata-kata heroine? Atau apakah ini kata-kata dari Kohinata Iroha sendiri? Dada Mashiro terasa sakit.

Iroha-chan adalah teman pertama Mashiro setelah dia pindah, dan Aki adalah orang yang sangat dicintai Mashiro sehingga dia tidak bisa menyerah padanya.

Mashiro tidak tahu perasaan Aki. Bahkan melihat aktingnya, dia tidak bisa mengatakan apa-apa. Tapi dengan Iroha-chan — melihat ekspresi bahagia miliknya, itu sangat jelas. Diberi akhir seperti ini dengan Aki, Iroha-chan tampak bahagia, dari lubuk hatinya. Melihat wajah bahagia seorang teman, seseorang juga mulai merasa bahagia. Tetapi mengingatkan dirinya sendiri bahwa orang lain adalah Aki, perasaan kabur dan tidak menyenangkan mulai memenuhi dada Mashiro.

Sisi mana yang harus diambil Mashiro di sini?

Woaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah – !!!

Drama berakhir, dan penonton memberikan tepuk tangan meriah ketika Iroha-chan dan yang lainnya dari klub teater membungkuk dalam-dalam. Meski begitu, dengan kebisingan di sekelilingnya, untuk Mashiro, rasanya seperti dunia di sekitarnya telah diam.

*

[OZ]: Akting AKI dan Iroha sangat mengagumkan. Memikirkan bahwa Iroha memiliki bakat sebanyak ini

[Otoi]: Yeee

[OZ]: Otoi-san tahu, kan? Kau sangat baik sampai berhasil menyembunyikannya seperti itu

[Otoi]: Kau mengeluh?

[OZ]: Tidak. Aku benar-benar tersentuh. AKI dan Iroha pasti sangat tangguh

[Otoi]: Kurasa ~

[OZ]: Aku sekali lagi menegaskan perasaan Iroha untuk AKI selama drama itu. Sayangnya, AKI sendiri mungkin tidak menyadari sama sekali

[Otoi]: Sindrom Kebodohan, maksimal

[OZ]: Mungkin akan ada perkembangan jika kita mengunci mereka di sebuah ruangan dan mereka tidak bisa pergi sampai mereka saling berciuman?

[Otoi]: Mungkin

[OZ]: Mungkin aku harus memikirkan sistem untuk benar-benar mencobanya ~

 

Table of Content
Advertise Now!

4 Responses

Leave a Reply

Your email address will not be published.

[+] Emoticons