Tomodachi no Imouto ga Ore ni Dake Uzai – Volume 1 – Epilog Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Epilog

Bagian 1: Presiden perusahaan biasa

“Aku tidak salah berharap darimu, Akiteru-kun. Hasil level ini dalam waktu yang singkat. ”Tsukinomori Makoto mendentingkan gelas jusku dengan gelasnya saat dia bersulang. Dia menyesap anggurnya yang bercahaya.

“Dia menikmati sekolah barunya, dan dia bahkan punya teman. Bahkan sepertinya dia akan segera melupakan kenangan dan pengalaman dari sekolah sebelumnya. Adalah keputusan benar aku untuk menyerahkannya kepadamu. ”

“Aku senang mendengarnya.”

“’Aliansi Lantai 5′ benar-benar memiliki komunitas yang luar biasa. Fufu ~ ”Presiden mengedipkan sebelah matanya, tampak senang.

Ngomong-ngomong, kedipan mata itu tidak diarahkan ke arahku, melainkan ke arah pelayan yang terus melirik ke arah meja kami. Ketika dia melihatnya berkedip padanya, pipinya berubah merah muda dan dia lari ke dapur.

“Kau masih mendekati dia?”

“Sekali lagi.”

“… Jangan ditangkap.”

“Ha ha ha.”

Tidak, itu bukan bagian di mana kau harus tertawa.

“Jangan khawatir. Aku sekutu ras perempuan. ”

“Musuh sejati akan selalu berpura-pura menjadi sekutu …”

“Itu mengingatkanku, gadis yang berteman dengan Mashiro itu dari ‘Aliansi Lantai 5,’ kan? Kohinata Iroha? ”

“Eh, kau sudah mendengar tentang itu? Yah, dia benar-benar bukan anggota, ”aku buru-buru mengoreksi dia.

Tetapi dengan seringai di wajahnya, Presiden Tsukinomori melanjutkan.

“Dia adalah aktris pengisi suara yang melakukan semua suara untuk game-mu, kan?”

“… Kenapa kau berpikir begitu?”

“Aku mendengar bahwa aktris suaramu memiliki bakat yang sangat besar untuk akting. Dan hanya ada satu orang di sekitarmu yang akan cocok dengan deskripsi itu. ”

“Karena kami tidak memberikan kredit kepada mereka, mungkin ada beberapa aktor—”

“Apa yang kau katakan? Aku tahu sejak awal bahwa hanya ada satu aktris pengisi suara. ”

“Eh?”

“Kau tahu, aku harus bekerja sampai sini. Tidak peduli seberapa bagus dia dalam mengubah suaranya, aku masih bisa mengambil kesamaan di antara mereka. ”

Seberapa perseptifnya dia? Yah, itu tidak seperti aku mengharapkan sesuatu yang kurang dari presiden perusahaan yang unik ini.

“… Ahh, itu mengingatkanku.”

Aku ingat apa yang Presiden Tsukinomori katakan sebelumnya.

“Programmer OZ, ilustrator Murasaki Shikibu-sensei, penulis skenario Makigai Namako, seorang aktris pengisi suara yang tidak dikenal, dan produser dan sutradara Aki … yaitu, kau.”

Dia tidak mengatakan “para aktris suara”, dia hanya mengatakan “seorang aktris suara.” Itu berarti bahwa dia sudah tahu saat itu bahwa itu hanya satu aktris suara yang bertanggung jawab untuk semua suara.

“Umm … tentang Iroha yang bekerja sebagai pengisi suara -”

“Aku tahu. Kau ingin aku merahasiakannya, bukan? Karena kau mencoba membohongiku tentang hal itu, aku tidak punya niat membocorkannya. ”

“… Itu sangat membantu.”

“Sekarang, kembali ke topik utama. Kohinata Iroha-kun ini— ”

Dia berhenti sejenak. Mengubah ekspresinya menjadi serius, Presiden Tsukinomori akhirnya melanjutkan.

“—Dia bukan pacarmu yang sebenarnya, kan?”

“Aku berani bertaruh organ dalamku bahwa itu tidak terjadi,” aku langsung menjawab.

Wajahnya terlihat sangat serius, tetapi apa yang dia katakan masih menjadi lelucon. Serius? Seperti biasa, aku tidak bisa membacanya sama sekali.

“Mhm, itu bagus untuk didengar. Tolong, terus nikmati kehidupan siswamu bersama Mashiro dan yang lainnya. ”

“Tentu saja. Aku akan melakukannya. ”

“Ngomong-ngomong, aku benar-benar senang bahwa kau sangat ramah terhadap Mashiro, tapi aku tidak akan memaafkanmu jika kau benar-benar menganggapnya sebagai kekasihmu yang sebenarnya, oke?”

“Sudah kubilang, tidak apa-apa. Kau benar-benar khawatir, Presiden. ”

Meskipun perasaanku terhadapnya telah berubah, mereka masih jauh dari yang romantis.

“Mashiro juga tidak merasakan apa-apa terhadapku. Aku yakin akan hal tersebut. Khawatir tentang itu adalah pemborosan energi, ”aku mencoba meyakinkannya.

Setelah mencuci tenggorokannya dengan seteguk anggur lagi, Presiden Tsukinomori menggumamkan sesuatu dengan pelan. Namun suaranya hilang dalam keributan para pelanggan dan karyawan di sekitar kita.

‘… Dia pria yang baik, tapi sikap keras kepalanya sangat positif …’

Bagian 2: Keputusan Mashiro.

Sudah berapa tahun sejak Mashiro bisa membungkus dirinya di seprai dan merasakan kebahagiaan ini? Mashiro tidak bisa berhenti menyeringai ketika dia menatap layar ponsel, yang menunjukkan akun LINE Iroha-chan. Dia benar-benar senang dia tidak masuk akal dengan ayahnya untuk pindah ke sekolah Aki.

Memang, Mashiro khawatir bahwa bahkan jika lingkungannya berubah, dia sendiri tidak akan bisa. Tapi kekhawatiran itu terhapus. Mengotak-atik smartphone, Mashiro membuka aplikasi tertentu.

Seolah-olah orang-orang itu bisa mendengarnya, dia mengeluarkan perasaan jujurnya.

“Sungguh, terima kasih banyak. AKI, OZ dan Murasaki Shikibu-sensei. ”

Itu adalah nama-nama orang yang selalu mendukung Mashiro saat dia tertutup.

Mereka adalah kawan penting Mashiro, yang tidak pernah sekalipun mengeluh meski dia tidak akan menunjukkan wajahnya. Dia diundang berkali-kali ke pesta offline mereka, tetapi dia terlalu takut untuk menunjukkan dirinya sendiri, dan selalu tidak dapat mengambil langkah terakhir itu. Tapi sekarang, sambil menyembunyikan identitas dan namanya, Mashiro akhirnya bisa berdiri di sebelah mereka.

“Teknologi pengubah suara telah menjadi terlalu canggih baru-baru ini.”

Suara yang keluar dari ujung koneksi selalu suara pria dewasa.

Mashiro menyesal telah menipu kalian. Dia masih belum cukup kuat untuk menunjukkan identitas aslinya.

“Aki tidak tahu bahwa Mashiro adalah ‘Makigai Namako,’ kan?”

Setelah diperlihatkan begitu banyak cinta untuk novelnya — tepat di wajahnya — dia sangat malu sehingga wajahnya mulai terbakar. Tetapi pada saat yang sama, dia sangat bahagia.

Hari itu masih melekat dalam ingatan Mashiro.

Surat penggemar sederhana seperti kartu pos itu, yang tertinggal di atas meja samping tempat tidurnya. Setelah melihat nama yang tertulis di sana, Mashiro berpikir dia merasa jantungnya berhenti.

‘Ooboshi Akiteru … Jangan bilang padaku, bahwa Aki mengetahui bahwa Mashiro adalah seorang penulis dan mengolok-oloknya …?’

Mashiro benar-benar jijik pada dirinya sendiri karena memiliki pikiran dan perasaan seperti itu. Untungnya, ternyata itu tidak menjadi masalah. Itu adalah surat cinta yang tulus, ditulis dalam warna hitam pekat, dan dengan tulisan tangan seorang pria. Dan, di sudutnya, ada alamat kontak tertulis, dan alamat beranda resmi pengembang aplikasi indie bernama ‘Aliansi Lantai 5.’

Fakta itu terasa seperti keajaiban bagi Mashiro. Itu adalah kabar baik yang akan selamanya mengubah kehidupan sehari-hari yang keras dan membosankan yang dihadapi Mashiro. Mashiro sekali lagi akan memiliki kesempatan untuk bersatu kembali dengan Aki yang dicintainya. Detak jantungnya tidak bisa tenang, dan butuh sekitar seminggu untuk akhirnya mengambil keputusan. Sayangnya, Aki tidak menyadarinya. Dan meski begitu, dia masih Aki yang sama yang telah dia cintai.

Dia menyadari bahwa ini adalah bagaimana Aki, dan dia kecewa bahwa dia bersikap baik padanya bukanlah hal yang istimewa. Meski begitu, dia merasa senang berada di komunitas yang sama dengan dia.

Tapi, Mashiro tidak bisa menahan diri, dan dia mendekatinya … Apa yang dia pikirkan tentang Mashiro saat ini? Mashiro bertanya pada dirinya sendiri.

Setelah bisa bertemu langsung dengannya setelah sekian lama, setelah menghabiskan waktu bersama, dan di atas semua itu, perasaannya—

Mashiro menyadari betapa dia mencintai Aki.

“Ya … Tidak apa-apa. Perasaan Mashiro nyata. Dan Iroha-chan mengatakan bahwa dia tidak pacaran dengan Aki … ”

Mencoba menekan detak jantungnya, dia menarik napas dalam-dalam. Membuka LINE, dia memilih kartu kontak Aki. Setelah pesta penyambutan itu, dia menginginkan ID-nya, jadi dia buru-buru membuat akun baru. Rasanya aneh menggunakan nama asli Mashiro di akun untuk berbicara dengan Aki, dan bukan nama pengguna “Makigai Namako.” Meski begitu, Mashiro merasa sangat senang ketika mereka bertukar informasi kontak mereka secara langsung.

Tapi, saat ini, perasaan yang memenuhi dadanya saat dia membuka layar — adalah ketakutan.

Apakah dia akan menerima Mashiro? Apakah dia akan menolaknya?

Pertanyaan seperti itu melayang-layang di dalam dada Mashiro. Dia membenci pikiran bahwa dia mungkin tidak membalas perasaannya. Dia ingin lebih dekat dengannya. Dia ingin menjadi istimewa. Dia tidak puas hanya dengan menjadi mitra bisnisnya “Makigai Namako.” Itulah sebabnya dia terlalu dekat dengannya.

…Tidak ada gunanya!

Semua perasaan tersumbat itu, dia memasukkan semuanya ke dalam satu pesan, dan—

Dia mengetuk tombol ‘Kirim’.

Bagian 3: Dan, menuju naik turunnya—

[ pemberontakan Hanamichi, anus kita, yang menendangmu adalah adik perempuan temanmu]

Ketika aku pulang dari sekolah dan memasuki kamarku, yang langsung masuk ke garis pandangku adalah paha. Seorang gadis yang aku sangat akrab berbaring di atas tempat tidurku, dengan santai mengetuk-ngetukkan kakinya ke irama. Dia dengan egois meminjam manga shounen terbaru dari rak bukuku, dan dia tampak seperti sedang dalam suasana hati yang baik.

Namanya Kohinata Iroha. Dia siswa tahun pertama di sekolah yang aku hadiri. Kouhai-ku satu tahun. Rambut kuning keemasan cerah, headphone tebal di lehernya, dan gaya rambut mengembang yang membuatmu berpikir tentang penguin kaisar. Sebagai perlindungan dari panas dan kelembaban, ia mengenakan seragam lengan pendek dengan rok pendek yang menyegarkan. Dia telah melepas kaus kakinya, dan kakinya yang putih bersih begitu, sangat berkilau. Meskipun dia sedikit lebih boneka daripada siswa SMA pada umumnya, dia tidak mengenakan tindikan berlebihan atau semacamnya, jadi kau juga tidak bisa memanggilnya gal. Tapi satu hal yang pasti: Dia benar-benar seorang gadis SMA.

[ Pantat meledak saat bersujud, terpesona oleh celana dalam yang terlihat!Luar Biasa? ]

Tentunya, jika dia menunjukkan senyum ceria di ruang kelas, setiap anak lelaki mungkin akan berpikir seperti—

—Ahh, gadis ini pasti jatuh cinta padaku … Sesuatu seperti itu.

Dan gadis ini, yang mampu memimpin anak laki-laki malang ke kesalahpahaman yang begitu mengerikan, saat ini menduduki tempat tidurku untuk beberapa alasan.

[ Meskipun wanita perawan terhormat dia tidak akan keberatan, tetapi hanya dengan adik perempuannya dia tidak akan merasa——]

Tanpa berkata apa-apa, aku mencabut kabel headphone-nya dari smartphone-nya dan menghubungkannya ke salah satu outlet speakerku.

“Diam! Dengan volume apa kau nge-rap di sini ?! ”

Dengan menjerit, Iroha dengan anggun membuang headphone khasnya. Rupanya, volume itu agak terlalu keras untuknya, dan dia memegang kedua telinganya kesakitan saat dia berguling-guling di tempat tidur.

—Aku senang perasaanku akhirnya sampai padanya.

“Bu-Bukankah ini terlalu kejam, Senpai ?! Apa yang akan kau lakukan jika kau secara permanen merusak gendang telingaku ?! ”

“Jika itu terjadi, aku akan menikahimu atau apa pun yang kau inginkan.”

“Eh?”

“Aku bercanda, tentu saja. Jangan khawatir. Bahkan jika disetel ke volume tertinggi, benda ini memiliki pembatas, sehingga tidak dapat merusak gendang telingamu sama sekali. Dan headphone-mu terlihat cukup mewah untuk secara otomatis mengurangi suara keras yang berbahaya. ”

“Ah, sekarang kau mengatakannya. Sekarang setelah kau mengatakannya, aku sedikit panik, tapi itu sebenarnya bukan masalah besar … ”

“Jika kau akan membeli sesuatu yang mahal, maka kau lebih baik cari yang paling menguntungkan.”

“Serius … Aku hanya memakainya tanpa berpikir …”

“… Yah, itu kebebasanmu untuk menggunakannya sesukamu.”

Setelah memutus koneksi ke speaker, aku mengambil headphone yang telah dibuang oleh Iroha dan mengembalikannya kepadanya. Sudah sekitar setahun sejak kami memesannya secara online dan membuka paket, aku kira. Membandingkan mereka dengan penampilannya sekarang, warna kulitnya sudah agak pudar, yang merupakan bukti bahwa dia telah menggunakannya secara teratur.

“Paling tidak, sepertinya kau tidak meninggalkan mereka di dalam kotak.”

“Tentu saja tidak. Itu alat paling penting yang aku gunakan saat belajar. ”

“Meskipun kau bisa berlatih akting seperti itu, jika kau benar-benar ingin mengalahkan pendahulumu, kau juga harus mempertimbangkan bagaimana mereka mendapatkan reputasi baik. Lagi pula, kau masih belum diizinkan tampil di bidang itu sampai sekarang, jadi— ”

“Betul. Aku telah meningkat pesat dari mendengarkan musik seperti ini, dan mendengarkan suara aktor. Sungguh, itu semua berkat hadiah Senpai ~ ”

“Jika kau ingin menunjukkan betapa bersyukurnya dirimu, maka berhentilah menyebalkan.”

“Aku benar-benar menyebalkan karena aku ingin menunjukkan rasa terima kasihku padamu ~ Kau benar-benar tidak mengerti hati murni gadis muda ini!”

“Aku benar-benar tidak mengerti. Bukankah kau seharusnya menunjukkan rasa terima kasihmu sedikit lebih … aku tidak tahu … biasanya? ”

“Dan aku memberitahumu bahwa kenormalan senpai tidak normal sama sekali ~!”

“Hee, hee,” Iroha mengeluarkan tawa lembut.

Ketika dia di sekolah dan dalam mode siswa kehormatannya, dia selalu melepas headphone dan menyimpannya di kamarku. Bukan kamarnya, tapi kamarku. Lagipula, dia tidak akan bisa berlatih di rumahnya sendiri. Meninggalkan apa pun yang terkait dengan dunia hiburan sedikit saja di rumah akan membuat orangtuanya marah, dan menghasilkan lebih dari sekadar kebisingan.

Itulah sebabnya satu-satunya tempat di mana dia dapat dengan sungguh-sungguh dan sepenuh hati melakukan apa pun yang dia inginkan adalah tempat ini di sini.

Kecuali headphone, set biasanya sudah selesai. Dalam satu gerakan yang halus, dia menanam pantatnya di tempat tidurku, menggerakkan kakinya ke atas dan ke bawah seperti seorang gadis kutu buku yang berbicara dengan Onii-chan-nya.

“Aku benar-benar berpikir bahwa Mashiro-senpai menyukai Senpai, setelah melihat betapa cemburunya dia ~”

“Aku tidak akan jatuh untuk itu. Kau hanya menggodaku lagi, bukan? ”

“Aku serius, tahu? Ketika kita berada di mal, aku harus terus memotivasi diriku dengan hal-hal seperti ‘Aku tidak akan kalah melawan Mashiro-senpai!’ dan ‘Aku akan menjadi orang di sisi Senpai!’, kau tahu? ”

“Kau mengatakan itu, tapi kalian berdua cukup dekat, kan? Pada akhirnya, kalian terlihat lebih seperti teman baik daripada musuh. ”

“Tepat seperti itu. Aku ingin melakukan perang penuh terhadapnya, tetapi Mashiro-senpai sangat imut, dan aku merasa sangat jijik melihat gadis-gadis itu menggertaknya, sehingga aku tidak bisa mengendalikan diri! Ahhh, itu kesalahan besar! ”Kata Iroha, membusungkan pipinya.

Tapi aku tahu betul. Di balik wajah cemberut itu sama sekali tidak ada penyesalan atau kemarahan. Tidak peduli seberapa menyebalkannya dirimu, itu sama sekali tidak jahat. Itulah sifat sebenarnya dari gadis bernama Kohinata Iroha. Itu sebabnya aku sudah memprediksi sejak awal bahwa mereka akan bisa menjadi teman. Dan sikap Mashiro adalah kebalikannya, jadi mereka adalah pasangan yang baik secara tak terduga.

“Jadi untuk menebus semua kerugian yang aku alami hari itu, aku akan tinggal di rumah Senpai sepanjang hari!”

“Aku tidak mengerti …”

Aku hanya bisa menghela nafas. Aku tidak mengerti satu hal pun yang dikatakan Iroha. Aku memunggungi dia, menyimpan tas sekolahku, dan duduk di meja kerjaku.

Jarakku dengan Mashiro menurun. Jika kami dapat melanjutkan hubungan kami sebagai kekasih palsu, misi Presiden Tsukinomori akan berjalan lancar dari sini.

Bzzt

Ponselku tiba-tiba bergetar di dalam sakuku. Karena hanya satu buzz, mungkin itu adalah pesan LINE. Berpikir bahwa itu mungkin sesuatu yang sepele terjadi di obrolan grup ‘Aliansi Lantai 5’, aku mengambil waktuku mengambil smartphone-ku.

“Ah, aku juga ingin melihatnya!”

“Hei, idiot. Jangan menempel padaku seperti itu. ”

“Mau bagaimana lagi ~ lagipula layar ponselmu terlalu kecil~”

Tumbuh peka terhadap gerakanku, tiba-tiba Iroha menempel di punggungku seperti bayi koala yang menempel pada orang tuanya.

Meskipun dia menjengkelkan seperti biasa, aku mengizinkannya. Karena dia harus menyembunyikan identitasnya sebagai aktris pengisi suara ‘Aliansi Lantai 5,’ dia tidak bisa menjadi bagian dari grup LINE kami. Berpikir bahwa dia pasti tertarik dengan percakapan kami di luar pertemuan kami, aku biasanya mengizinkannya untuk melihatnya.

“Mungkin itu Murasaki Shikibu-sensei yang mengotak-atik doujin Onee X Shota lain, atau rekomendasi film menyebalkan lainnya dari Makigai Namako-sensei … Lagipula Onii-chan bukan tipe orang yang menulis sesuatu entah dari mana, bagaimanapun. Mari kita lihat … “kata Iroha, mengintip ke layar.

Dengan wajahnya tepat di sampingku, aku mendapati diriku sadar akan aroma gadis itu. Dan dengan itu, kami fokus pada layar di depan kami.

……………

…………………………

………………………………………

…………………………………………………… Eh?

Baik nama pengirim dan isinya membuat aku dan Iroha benar-benar tidak bisa berkata-kata. Pesan itu tidak datang dari obrolan grup ‘Aliansi Lantai 5’.

Tsukinomori Mashiro.

Kontak yang baru saja aku tambahkan, yang memiliki akun yang sama sekali baru.Pesan di bagian paling bawah dari riwayat obrolan kami tidak dapat dipercaya, dan tidak masuk akal tidak realistis.

“Uhm … Apa … ini?”

Ini mungkin pertama kalinya aku mendengar suara Iroha dengan suara serak itu.

—Pikirkan kembali, kita mungkin berjalan tepat di atas ladang ranjau.idngumpulkan orang-orang dengan keadaan yang berbeda, mengabaikan kenyataan kejam tepat di depan mata kita, dan menikmati apa yang kita miliki saat itu, berjalan menuju masa depan yang kita inginkan. Kau bahkan mungkin menyebutnya isolasi, karena kami kehilangan semua komunikasi dengan luar.Begitulah cara kami, ‘Aliansi Lantai 5,’ tiba di ranah realitas ini.

Tetapi sejarah menyatakan bahwa setiap negara akan hancur cepat atau lambat. Diperlihatkan kekuatan luar biasa dari kapal-kapal hitam, dipaksa untuk membuka negara, budaya yang sama sekali baru membanjiri, pertukaran teknologi dan pengetahuan yang tiba-tiba.

(TLC: Sekali lagi referensi ke isolasi Jepang sampai abad ke-19, dan perubahan cepat setelah apa yang disebut ‘kapal hitam’ tiba di pantai.)

Emosi macam apa yang muncul di dalam Iroha, yang dengan kosong menatap layar? Tanpa ragu, dia membaca pesan yang sama denganku.

 

Setelah membacanya untuk kedua kalinya, aku akhirnya memahaminya. Aku tidak salah baca. Itu bukan bahasa Inggris. Dan itu bukan Jerman, atau Prancis. Itu ditulis dalam 100% tata bahasa Jepang yang benar dan mudah dipahami, dalam satu baris sederhana—

‘Mashiro mencintaimu. Lebih dari apa pun di dunia. ‘

 

Table of Content
Advertise Now!

5 Responses

  1. War War
    Mashiro : Mashiro mencintaimu. Lebih dari apapun di dunia
    Aki : Ini bahasa apa yak?
    Iroha : Eh ga tau diri… habis dotolongin kok kek gini :v

    1. Mashiro : mashiro mencintaimu. Lebih dari apapun di dunia.
      Gua : BERJUANG BUAT LANJUTANNYA TL1!1!1!1!

Leave a Reply

Your email address will not be published.

[+] Emoticons