Tomodachi no Imouto ga Ore ni Dake Uzai – Volume 1 – Ekstra Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Volume 1 – Ekstra

 

[Dewi Perpustakaan]

Di sekolah yang aku hadiri, ada banyak legenda urban. Salah satunya adalah legenda “Dewi Perpustakaan.” Di bagian terdalam perpustakaan, berdiri diam di sudut gelap di mana jarang ada orang yang melangkah, hantu cantik berdiri membaca, diam-diam membalik halaman—

Dia memiliki penampilan sedih, rambut rapi dan halus, dada yang menggairahkan, dan pinggang yang ketat. Sejujurnya, gelar-gelar agung seperti “Venus” dan “Aphrodite” akan cocok dengan penampilannya.

Ya, karena itu tidak lebih dari legenda urban yang tidak penting, tidak ada potongan kebenaran yang dapat ditemukan di sana. Itu semua tidak lebih dari gosip kosong. Dan siapa yang akan sampai pada kesimpulan bahwa kecantikan yang membaca buku adalah hantu? Jika kau memiliki waktu untuk menghasilkan cerita yang konyol, gunakan waktumu lebih efisien dan pelajari beberapa kosakata bahasa Inggris, untuk menangis dengan suara keras. Kembali ke topik, kau mungkin sudah menebak bahwa aku tidak percaya pada hal semacam itu sedikit pun.

—Tapi untuk beberapa alasan, “Dewi perpustakaan” ini tepat di hadapanku.

“Jadi kau benar-benar membaca buku, ya. Halo, Iroha. ”

“Mhm? Mungkinkah kau … tahun kedua, Ooboshi-senpai? ”

“Hentikan dengan tindakan siswa berprestasi itu. Itu menjijikkan.”

Dia menutup buku itu dan memalingkan wajahnya ke arahku. Tanpa ragu, ini adalah wajah seorang gadis yang akrab dan menyebalkan. Namun, sikapnya yang biasa tidak ditemukan di mana pun, dan dia tampak lebih seperti seorang wanita muda yang dibesarkan dengan bermartabat.

Itu adalah salah satu dari tujuh kepribadian Kohinata Iroha: model siswa berprestasi. Dia bergaya dan akademis. Sikapnya sangat cocok dalam setiap situasi. Dia memiliki keterampilan atletik yang luar biasa, dia tidak akan menolak permintaan bantuan, dan dia cantik yang disukai semua orang.

“Kau benar-benar ingin aku mengganggu? Itu tidak baik, Senpai. Aku tahu bahwa kau hampir tidak dapat menahan diri karena kegembiraanmu, tapi tolong tahan dulu. Kesenangan akan dimulai nanti ~ ”

“Aku tidak mengharapkan apa pun darimu, idiot.”

“Uyaa ?! Ouchie ?! ”

Melihat tampang sombong di wajah Iroha, aku memberinya gerakan cepat ke dahi. Sebagai tanggapan, dia membungkuk ke belakang, buku itu jatuh dari tangannya ke lantai. Ketika aku pergi untuk mengambilnya, judul dan sampulnya menonjol bagiku. “Kuda putih juga seorang pangeran” di judulnya. Yang ditampilkan di sampulnya adalah kuda yang tampak kasar dan tampan, dan di punggungnya adalah seorang pangeran dengan rambut pirang yang tergerai dan wajah yang tampaknya seperti orang barat. Tidak peduli bagaimana kau melihatnya—

“Hei, ini benar-benar manga BL.”

“Bermacam-macam buku di perpustakaan sekolah ini luar biasa! Formasi di sini membuat hati gadisku berdetak lebih cepat! ”

“Ahh … Jadi itu sebabnya orang melihatmu di tempat ini.”

Tempat ini sering disebut sebagai “sudut gadis,” bagian yang ditargetkan untuk remaja. Satu-satunya alasan aku datang ke sini hari ini adalah karena “Murasaki Shikibu-sensei” telah menangis dan merengek tentang betapa dia membutuhkan lebih banyak bahan dan ‘bahan bakar’ dan yang lainnya, dan telah memintaku untuk membawanya beberapa manga BL dari sini.

Pada dasarnya, identitas “Dewi perpustakaan” adalah—

“—Kenyataan bukan mimpi, aku tahu, tapi ini agak terlalu keras untuk panggilan bangun …”

“Ada apa?” Kata siswa berprestasi palsu, memiringkan kepalanya dengan bingung.

Sebagai tanggapan, aku hanya bisa menghela nafas panjang.

Table of Content
Advertise Now!

1 Response

Leave a Reply

Your email address will not be published.

[+] Emoticons