Tomodachi no Imouto ga Ore ni Dake Uzai – Volume 1 – Chapter 4 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Volume 1 Chapter 4 – Hanya guru yang dikagumi oleh para lelaki itu yang seksi terhadapku

 

 

“Nama M-Mashiro adalah Tsukinomori Mashiro, d-dan dia akan menghadiri sekolah ini mulai sekarang. Uhm, ehm, yah, sebenarnya … Ooboshi Akiteru-kun dan Mashiro … sebenarnya pacaran. ”

Kunjungan itu sudah dimulai dengan masalah.

Murid pindahan yang tiba-tiba, invasi kecantikan yang tiba-tiba, pernyataan hubungan yang mendadak.

—Karena gelombang informasi yang tiba-tiba ini disebabkan oleh pengenalan dirinya, teman-teman sekelasku sepertinya baru saja naik jet coaster. Dan-

“Dia pacaran dengan Ooboshi …? Serius … ?! ”

“Ehhh, kecantikannya terbuang sia-sia untuk Ooboshi.”

“Tepat ketika aku berpikir bahwa kita akhirnya mendapatkan murid pindahan yang imut … Sialaaaaaaaaan!”

“Bahkan siapa Ooboshi ini?”

Aku ditelan oleh banjir pertanyaan dan lebih banyak pertanyaan dan kebencian. Dan juga, untuk pria terakhir itu – setidaknya ingat nama teman sekelasmu. Agar adil, aku juga tidak ingat nama mereka, jadi aku tidak bisa berbicara terlalu tinggi dan perkasa tentang hal itu. Di hari lain, kehadiranku akan berada di level yang sama dengan udara biasa, tetapi begitu kata ‘Kekasih’ muncul, aku mendapat perhatian penuh, ya? Seberapa besar harapan para bajingan remaja ini untuk kehidupan cinta?

“Okeee, pertanyaan! Di mana kau bertemu Ooboshi-kun? ”

“Eh? Uhm … toilet? ”

“Hm?”

Hei, idiot. Jangan lakukan hal bodoh seperti mengatakan yang sebenarnya. Tidak tunggu, itu bahkan bukan pertama kalinya kita bertemu. Tidak bisakah kau memikirkan lebih – bagaimana aku mengatakannya – situasi normal? Seperti, sesuatu dari sepuluh tahun yang lalu atau sesuatu? Setidaknya coba, kan?

“Uhm … Mashiro tidak begitu ingat. Me-Mengesampingkan itu … Aku tak sabar untuk belajar dengan kalian semua! ”

Mashiro buru-buru menundukkan kepalanya, memotong pembicaraan, dan menuju ke kursinya. Semua siswa lainnya menghela nafas kekecewaan secara kolektif, tetapi biarkan saja.

Ya, ini kenyataan. Meskipun perkembangan ini bisa langsung keluar dari novel ringan atau anime, ini tanpa diragukan lagi benar-benar terjadi.

Yah, itu mungkin mendapat perhatian sekitar satu jam, tetapi orang lain tidak akan tertarik lebih lama dari itu. Itu hanya sifat manusia. Karena dia murid pindahan yang cantik, dia mungkin menerima perawatan idola, tapi begitu tersiar kabar bahwa dia punya pacar, para idiot itu pasti akan cukup pintar untuk menahan diri. Sepertinya Oji-san benar tentang ini. Seperti yang kau harapkan dari presiden bisnis di seluruh dunia. Menundukan kepalanya karena malu, Mashiro buru-buru duduk di kursi di sebelahku. Seolah-olah itu adalah sesuatu yang sepenuhnya alami, kursi di sebelahku secara misterius kosong hari ini. Seberapa besar pengaruh orang tua itu? Apakah dia memeras presiden sekolah kami atau sesuatu?

“Ayo kita lakukan yang terbaik,” kataku pada Mashiro, tersenyum pahit padanya.

Ketika aku melakukannya, ekspresi Mashiro yang penuh ketegangan melunak, dan …

“Jangan bicara dengan Mashiro, kau dewa toilet jahat cabul. Mashiro tidak akan memaafkanmu, oke? ”Katanya dengan nada suara dingin.

“Meskipun kau baru saja bertingkah seperti rasa malu yang dipersonifikasikan. Kenapa kau berubah menjadi ratu saat aku berbicara denganmu? ”

“Karena Mashiro membencimu. Itu saja.”

“Apa kau bahkan punya niat untuk berpura-pura menjadi pacarku?”

“Tidak juga. Mereka semua hanyalah orang-orang bodoh. Jika kita hanya menyatakannya sebagai fakta, mereka tidak akan terlalu memikirkannya. Mashiro tidak akan berpura-pura dekat denganmu bahkan jika itu sebuah akting. Jangan lihat aku. ”

“Tidak, itu benar-benar tidak berfungsi seperti itu …”

Kami berbisik bolak-balik dalam volume yang cukup tenang agar orang lain tidak mendengar. Meskipun aku berpikir bahwa kami setidaknya akan bersikap ramah di sekolah untuk meningkatkan kredibilitas klaim kami, Mashiro jelas tinggal di pulau yang berbeda.

“Hei, apa mereka benar-benar pacaran?”

Seperti yang aku harapkan, kami menarik pandangan dari seluruh kelas.

“Murid pindahan itu terlihat sangat kesal. Sepertinya dia benar-benar membenci Ooboshi? ”

“Idiot. Justru karena mereka pasangan sehingga mereka bertengkar seperti ini. Orang tuamu juga selalu bertengkar, kan? ”

“Betul! Sekarang setelah kau menyebutkannya, atmosfer berduri ini tampak sangat nyata! ”

… Aku bisa mendengar semuanya, bangsat. Tapi aku senang mereka semua sangat bodoh. Sepertinya kami mungkin bisa memainkan ini tanpa harus melakukan itu. Masalahnya tentu saja mulai dari sini. Mengesampingkan karakter mafia ini, bahkan penyendiri sepertiku memiliki beberapa orang yang harus aku jelaskan situasi ini. Salah satu dari orang-orang itu mendorong tubuh mereka ke depan dari tempat duduk di belakangku dan dengan pelan mengangkat suara mereka.

“Aku benar-benar terkejut … Aki punya pacar? Apa kau merahasiakannya sebelum sekarang? ”

“Ozu … maaf, menjelaskan itu akan makan waktu terlalu lama, tapi aku bisa meyakinkanmu bahwa kau benar-benar salah tentang itu.”

“Ah, baiklah. Aku pikir mungkin ada sesuatu yang salah. ”

“Fakta bahwa kau begitu perhatian membuatku menghemat banyak waktu.”

“—Apakah itu ada hubungannya dengan itu ?”

“……Yah begitulah.”

Aku benar-benar punya teman yang penuh perhatian. Tentu saja, dia sudah tahu bahwa aku harus mencapai kesepakatan dengan Presiden Tsukinomori. Lagipula, dia terlibat sepertiku. Itulah mengapa aku perlu menjelaskan situasi ini kepadanya nanti.

… Tapi bagaimana aku harus menjelaskan ini?

“Yah, aku akan memberimu detailnya nanti, tapi versi singkatnya adalah kami berakting sebagai pasangan palsu.”

Ya, itu mungkin penjelasan yang bisa diterima untuk saat ini. Sebagai tanggapan, Ozu tertawa.

“Kau seperti protagonis dari rom-com.”

“Seharusnya itu kau. Beberapa waktu yang lalu, ketua OSIS memanggilmu. Kau tahu, gadis yang sangat cantik itu. ”

“Komputer di kantor OSIS rusak, jadi dia hanya ingin aku melihatnya.”

“Tapi mengapa dia pergi sejauh ini untuk secara spesifik meminta Ozu, yang satu tahun lebih muda darinya? Itu jelas menunjukkan bahwa dia tertarik padamu, kawan. ”

“Naaaah, jika aku benar-benar mengartikan hal itu sepele seperti itu bahwa dia menyukaiku, maka aku akan menjadi lelucon lelaki.”

“Ada contoh lain dari ini, kau tahu. Di pusat perbelanjaan di depan stasiun kereta, kau bertemu dengan gadis misterius itu. Gadis gila yang melarikan diri tanpa membayar taiyaki-nya. Kau pasti pernah bertemu dengannya setidaknya sekali, kan? ”

“Memang benar aku melihatnya dari waktu ke waktu di depan stasiun. Tapi itu hanya kebetulan saja. Dia memintaku untuk mentraktirnya beberapa taiyaki. ”

“Kau benar-benar targetnya, aku yakin.”

“Kawan, kemana perginya pemikiran rasionalmu? Bertemu seorang pria dan meminta untuk ditraktir makan? Itu benar-benar penipuan. ”

“Jadi kau tidak mentraktirnya?”

“Tentu saja tidak? Dia melarikan diri ketika aku pergi untuk memanggil polisi. ”

Woah, pemikiran rasional.

“Kau adalah puncak dari seorang protagonis. Kau hanya mengibarkan flag ke mana pun kau pergi. ”

“Ha ha, kupikir Aki terlalu banyak membaca.”

Di dunia ini, ada orang yang dilahirkan untuk menanggung beban menjadi protagonis. Temanku ini, Kohinata Ozuma, mungkin lahir di bawah bintang seperti itu. Dia adalah makhluk yang dipilih. Kami sudah berteman selama sekitar tiga tahun sekarang, dan sejauh yang aku tahu, dia adalah personifikasi protagonis rom-com.

Sementara ratusan pria mendapatkan peluang seperti itu hanya sekali seumur hidup mereka, dia akan bertemu seorang gadis cantik hampir setiap minggu. Di pinggir jalan, di sekolah, di internet. Di tempat paling aneh. Belum lagi mereka semua jelas menunjukkan kasih sayang mereka terhadap Ozu. Dan orang yang dibicarakan juga bukan tipe orang yang suka menggoda. Tidak sama sekali. Sebenarnya, dia sepertinya tidak tertarik pada cinta sedikitpun. Sebagai gantinya, ia mengejar hobinya sendiri dalam pemrograman dan penghargaan terhadap budaya otaku, serta membenamkan dirinya dalam penciptaan game. Dia adalah otaku sejati yang tetap setia pada jalannya. Meskipun dia tidak menunjukkan minat untuk bertemu gadis-gadis, dia hanya kebetulan. Dan orang itu sendiri bahkan tidak menyadarinya.

Siapa lagi yang bisa kau sebut protagonis rom-com jika bukan dia?

“Satu-satunya hal yang hilang adalah adik perempuan brocon dan itu akan sempurna … Yah, itu sangat mustahil, kurasa.”

“Karena Iroha jatuh cinta dengan Aki ~! Aki adalah protagonis dari sudut pandangku. ”

“Tidak, itu tidak mungkin.”

Di sekitarku, hanya ada gadis yang membenciku. Seperti Iroha yang menjengkelkan, atau tetangga baruku, Mashiro, yang auranya saat ini mengatakan, “Bicara padaku maka aku akan membunuhmu.”

“Mhm … Tapi aku benar-benar tidak ingin disebut protagonis yang tidak sadar.”

“Jika Iroha memberiku reaksi seperti memerah dari telinga ke telinga ketika dia melihatku, maka aku mungkin percaya padamu.”

Yah, itu mungkin kurang masuk akal dibandingkan langit dan bumi yang berputar mundur.

*

Setelah periode pertama berakhir, kami beristirahat sejenak. Interaksi pertamaku dengan Mashiro sudah terjadi. Yaitu, aku membiarkan dia melihat buku catatanku dan yang lainnya. Namun, setiap kali tangan kami hampir menyentuh, ia akan melompat mundur seolah-olah ia alergi terhadapku dan menatapku dengan mata dingin. Ketika aku menyadari bahwa ini mungkin akan terjadi lima kali sebelum sekolah berakhir, aku hanya bisa menghela nafas dalam kekalahan. Aku bisa merasakan efisiensi belajarku menurun, mungkin karena stres.

Sesuatu seperti ini bahkan bisa mengubah positif besar menjadi negatif walaupun aku akan mendapatkan banyak dari kesepakatan dengan Oji-san ini …

Sementara aku sibuk memikirkan hal itu, seorang siswa pria lajang berjalan ke arahku dengan senyum lebar di wajahnya.

—Wah, ini membuatku menggigil. Ada apa dengan wajah itu? Itu sangat jelas mengatakan sesuatu seperti ‘Aku akan mengajukan pertanyaan yang benar-benar aneh sekarang.’ Sebenarnya cukup mengesankan bahwa dia bisa mengeluarkan getaran itu hanya dengan membuat wajah.

“Ooboshi ~ kawan, kau benar-benar punya pacar.”

“…Yah begitulah.”

Mari kita coba jawab dengan acuh tak acuh.

“Kau sudah memiliki Kouhai yang sepertinya kau cukup dekat, kan? Aku benar-benar berpikir bahwa kau pacaran dengannya. ”

—Ehhh?

Hei, biasanya kau tidak akan mengatakan hal seperti itu jika pacarku duduk tepat di sampingku. Meskipun Mashiro tidak akan cemburu dengan pacar palsunya, aku bahkan tidak ingin membayangkan skenario jika dia benar-benar cemburu. Apakah pria ini hanya seorang idiot yang tidak bisa membaca suasananya, atau apakah dia cemburu padaku menjadi pacar murid pindahan yang cantik ini? Bagaimanapun juga, dia sudah menjadi sakit.

“Itu hanya adik perempuan Ozu. Kami hanya kenalan, dan kami sama sekali tidak seperti itu. ”

“Ohhh ~ Kalian terlihat sangat dekat. Beberapa waktu yang lalu, dia bahkan datang ke sini secara khusus untuk menemuimu, bukan? ”

“Dia ingin nasihat yang tidak bisa dia bicarakan dengan kakaknya.”

“Serius? Kedengarannya aneh. Apa kau yakin tidak menyembunyikan sesuatu ~? ”

Bahkan jika itu masalahnya, aku tidak punya alasan untuk memberitahumu tentang hal itu.

Karena aku semakin jengkel dengan percakapan itu, aku memutuskan untuk mengambil pendekatan yang lebih radikal.

“Karena kau tampaknya kelaparan untuk pembicaraan cinta, haruskah aku memberitahumu sesuatu yang baik?”

“Ohh, ada apa?”

“Kau mengincar guru wali kelas kita, Kageishi-sensei, kan?”

“Eh, bagaimana kau tahu itu?”

Itu karena aku sangat tahu tentang hubungan manusia kelas ini. Meskipun Ozu adalah satu-satunya yang dapat aku sebut teman yang sebenarnya, dan aku tidak memiliki lingkaran komunikasi selain dia, aku selalu berhati-hati mengawasi lingkunganku. Dalam masyarakat ini, informasi adalah satu-satunya senjata yang diizinkan secara hukum. Kau tidak pernah tahu kapan itu akan berguna. Aku selalu mengeluarkan antena. Meski aku selalu menyimpan kartuku di dekat dadaku.

“Lagipula dia cukup terkenal. Ada banyak rumor di sekitarnya. ”

“Pandangan dinginnya benar-benar hebat. Dimarahi olehnya membuatku merasa seperti pintu baru dalam hidupku telah terbuka. ”

“Bagaimana dengan itu? Apa kau ingin tahu tipe pria favoritnya? ”

“Eh? Yah, tentu saja aku mau jika aku bisa. Tapi itu sangat mustahil, bukan? ”

“Itu mudah. Aku mendengarnya dari seorang guru yang berhubungan baik dengannya. ”

“Serius ?! Hei, tolong beri tahu aku! Aku akan melakukan apa saja untuk menjadikannya milikku !! ”

Dan dia langsung jatuh cinta padanya. Kekuatan otaknya benar-benar kurang. Aku sangat khawatir untuk masa depannya.

“Rupanya, Kageishi-sensei menyukai pria yang menyukai pria macho.”

“Mhm? Tunggu sebentar. Apa yang baru saja kau …? ”

“Aku akan mengatakannya lagi. Dia menyukai pria yang menyukai pria macho. ”

“Bukan hanya pria macho?”

“Bukan hanya pria macho, tapi pria yang suka pria macho. Pada dasarnya, dia menyukai pria dengan fetish otot. ”

“Serius? Pria macho, ya? ”

“Serius. Pria macho. ”

“Jadi … jika aku menunjukkan padanya cintaku pada pria macho, maka … !!!”

“Cinta Kageishi-sensei akan menjadi milikmu sendiri.”

“Yeaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah!”

“Yeaaahh !!!”

Kami melakukan tos. Tentu saja, itu semua hanya dibuat-buat. Meskipun aku hanya mengada-ada untuk memanggangnya, itu benar-benar membuatku merasa ingin mati. Tetapi dengan ini, si idiot ini akan berkeliling sekolah membual tentang bagaimana ia memiliki fetish otot. Aku memperhatikan punggungnya sementara dia dengan gembira kembali ke tempat duduknya dan bertepuk tangan untuk melakukan doa kecil.

Selamat atas akhir dini masa remajamu.

“……………”

“Hmm?”

Aku merasakan tatapan dari sisiku, dan aku menoleh. Tentu saja, sumber tatapannya adalah Mashiro.

Menataaaaaaaaaaap.

Dia menatapku dengan saksama sehingga aku hampir bisa mendengarnya.

Mungkin tindakanku barusan terlalu berlebihan. Ya. Maaf, aku juga berpikir bahwa aku menjengkelkan. Tolong izinkan aku meminta maaf.

—Ketika aku membalas tatapan dengan dipenuhi dengan pemikiran ini …

“…… Hmph,” dia mengalihkan pandangannya dengan ekspresi tidak senang di wajahnya.

—Yah, itu masuk akal.

Baiklah, mari kita renungkan tindakan kita dan tidak mempermainkan teman sekelasku yang menjengkelkan lagi. Dia mungkin akan cepat atau lambat akan ceria lagi.

Aku berpikir begitu. Aku naif.

Alih-alih ceria, suasana hati Mashiro mencapai titik terendah setelah periode kedua.

Meskipun aku bergerak lebih dekat untuk membiarkan dia melihat buku, dia hanya mencurinya dan menukar mereka dengan beberapa novel ringan yang sedang dia baca. Karena aku tidak punya pilihan lain, aku membacanya selama kelas, tetapi mereka semua rom-com dengan protagonis yang bodoh. Ini sebenarnya bukan genre yang sangat aku sukai atau tidak sukai, tetapi apa yang dia coba capai dengan memintaku membacanya?

Dan ketika tiba waktunya untuk istirahat kami berikutnya—

“Mashiro lapar. Pergi belikan dia beberapa bola nasi. Mereka lebih baik tidak memiliki apa pun selain makanan laut di dalamnya. ”

“Hah? Mengapa aku harus menjalankan tugasmu untukmu? ”

“Pacar akan melakukan itu, bukan? Atau haruskah kita menghentikan kepura-puraan kita di sini? ”

“Guh … aku mengerti. Aku akan membelikanmu satu. ”

—Dan seperti itu, aku menjadi pesuruhnya.

Mashiro mendorong permintaan yang tidak masuk akal, menggodaku tanpa alasan, dan menjaga pertukaran kami singkat. Ini berlanjut sampai periode ke-3. Hanya karena reuni kita menghasilkan kemungkinan terburuk, bukan berarti kau harus memperlakukanku dengan sangat buruk! Jauh ketika, dia hanya sepupu imut yang introvert. Di mana pendidikannya salah? Dia tidak bertindak seperti ini selama periode pertama. Tepat setelah istirahat kami, kondisinya semakin memburuk.

… Jangan bilang, dia dengar aku bersahabat dengan kouhai perempuan, dan sekarang dia cemburu … atau semacamnya?

—Tidak, itu tidak mungkin. Mashiro bukan pacar asliku. Dia hanya pacar palsu yang membenciku. Seharusnya tidak ada alasan baginya untuk cemburu.

Apakah aliran waktu benar-benar kejam ini? Ketika kami masih muda, dia selalu berlari mengejarku seperti anak anjing, tapi sekarang dia seperti Ratu Es yang sering ditampilkan dalam novel ringan. Dia hanya berbicara kepadaku untuk memberiku perintah atau untuk mengatakan betapa dia membenciku. Membandingkan perilakunya dengan Iroha, ini adalah tingkat yang sama sekali berbeda dari menjengkelkan. Berpura-pura menjadi pacar Mashiro sampai lulus bisa berakhir menjadi lebih melelahkan daripada yang bisa kubayangkan. Bisakah aku benar-benar menyelesaikan misi yang ditugaskan Oji-san padaku dan menemukan tempatku di bawah sayapnya?

Ketika aku menghabiskan waktu untuk berduka atas apa yang akan terjadi mulai sekarang, periode ke-4 dimulai. Ketika bel berbunyi, suasana di dalam kelas berubah secara drastis, seperti badai mendekat.

—Itu benar, bukan Mashiro yang paling pantas menerima gelar “Ratu”. Yang akan dimulai adalah “Ratu” yang sebenarnya – “Ratu Beracun” yang paling ditakuti kelas.

Rattle!!!

Pintu terbuka. Hanya dari itu, wajah semua siswa yang hadir membeku. Sementara ketegangan dan keheningan menguasai ruang kelas, hanya suara sepatu hak tinggi yang mengetuk lantai yang bisa terdengar. Guru perempuan, dengan rambutnya diikat ke atas, Kageishi Sumire, melangkah di belakang meja guru, dan tanpa berkata apa-apa memperhatikan para siswa di depannya. Dia memelototi mereka dengan tatapan yang mentransmisikan haus darahnya …

“Sepertinya pameran kera ditutup untuk hari ini.”

Tampak puas dengan dominasinya di ruang kelas, bibirnya membentuk senyum tipis.

“… Kalau begitu mari kita mulai kelas. Halaman 127, formula ketiga, ”Sumire mengetuk meja guru dengan penggaris.

Pada saat yang sama, seperti tentara dalam pelatihan, setiap orang dari 40 siswa membuka buku kerja mereka. Meskipun ini mungkin berbeda dari kelas sejauh ini, ini hanya permulaan untuk kelas normal Kageishi Sumire.

“Sekarang, saatnya untuk beberapa pertanyaan. Jika ada yang tidak mengerti sesuatu, tolong angkat tangan. ”

“……… !!!”

Ini dia – adalah apa yang dikatakan oleh semua orang saat ini.

Meskipun semua orang sudah terbiasa dengannya setelah satu tahun, hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk awal semester. Dalam pendidikan Jepang yang normal, setelah guru menjelaskan isi buku kerja, mereka akan terus mengajukan pertanyaan yang lebih sulit. Tapi, untuk Kageishi Sumire, itu sebaliknya.

“ Guru yang hanya mengulas melalui buku kerja tidak memiliki nilai lebih dari sampah. Apa yang tertulis di dalamnya harus dibaca oleh siswa. Jika ada sesuatu yang mereka tidak mengerti, maka itu tugas guru untuk membantu mereka. ”

Kata-kata yang dikatakan Sumire selama pelajaran pertamanya masih terukir di otakku. Pada saat itu, aku merasakan pengertian akan sentimennya, dan aku setuju bahwa ini mungkin cara berpikir yang luar biasa dan efisien.

… Namun, bahkan dengan teknik kepemimpinan ini, masih akan ada orang yang tidak akan mengikuti.

“Maafkan aku. Aku lupa membaca buku kerja, ”kata seorang siswa yang mengenakan kacamata sambil mengangkat tangannya.

Begitu ya… itu agak memberontak. Di kelas ini, dia dikenal sebagai anak ajaib. Dia jelas bukan tipe orang yang melupakan sesuatu seperti itu. Menilai dari fakta itu, dia mungkin tidak melupakannya sama sekali; dia hanya tidak membacanya. Alasan dia mengatakan ini sederhana.

“Ah, bisakah kita menghentikan ini? Aku ingin diajar secara normal sejak awal. ”

Usulan untuk mengubah kebiasaan saat ini!

Setelah memperhatikan murid itu dengan baik, Sumire menghela nafas, dan berkata …

“Aku mengerti, sungguh memalukan. Kalau begitu pelajarilah sendiri. ”

Dengan beberapa kata itu, menghentikan pemberontakan siswa.

“T-Tapi … Um, cara melakukan ini benar-benar aneh. Aku belum pernah mendengar hal seperti ini sebelumnya. ”

“Ya, wajar saja. Lagipula, itu karena aku melakukan kelasku secara berbeda dari orang lain. ”

“I-Itu tidak bertanggung jawab !!! Pada akhirnya, anda sama sekali tidak punya niat untuk mengajar kami dengan baik sama sekali! ”

“Tidak bertanggung jawab? Ini berasal dari orang yang tidak mempersiapkan kelas dengan benar? ”

“Guh …!”

Respons yang luar biasa membuat siswa menelan kata-katanya. Dan dia melanjutkan dengan tindak lanjut.

“Jika kau terus melawan orang-orang yang memberimu instruksi, kau akan berakhir buruk untuk semua yang aku pedulikan. Tetapi aku tidak akan bertanggung jawab untuk itu. Caraku mengajar menjamin kesuksesan, dan itulah caraku mengambil tanggung jawab. ”

“Grrrrr …!”

“’Patuhi janjimu,’ ‘Ketatlah dengan dirimu sendiri,’ ‘Segera laporkan kesalahan kepada atasan …’ ini semua adalah kualitas yang dicari oleh masyarakat. Siapa pun yang tidak dapat mencapainya tidak lebih dari sampah manusia. ”

“…Uuuu…”

“Selalu ingat hal itu jika kau ingin menjadi manusia yang layak. Jika kau mengerti, maka duduklah. ”

“… Y-Ya …”

Siswa lelaki itu dengan canggung duduk kembali dengan kekalahan total. Biasanya, mata di balik kacamatanya bertepi percaya diri, tetapi dia telah dirampok oleh beberapa kata itu.

—Dia fasih seperti biasa. Guru ini benar-benar tidak tahu kapan harus menahan diri.

“Lalu, pertanyaan selanjutnya?”

Dari awal hingga akhir, suasana kaku itu terus menguasai kelas selama periode itu. Setelah apa yang terasa seperti dua atau tiga periode digabungkan, bel akhirnya berbunyi.

“—Ini sudah berakhir, ya? Baca sampai halaman 135 untuk kelas selanjutnya. Itu saja.”

Setelah dia mengucapkan kata-kata ini, suasananya santai. Sumire mengambil materi dan hendak melangkah keluar dari ruang kelas – ketika dia tiba-tiba berhenti dan menoleh untuk menatapku. Karena tindakan yang tidak biasa dari “Ratu Beracun” ini, aku tiba-tiba mendapat perhatian penuh dari siswa lain di sekitarku.

… Aku merasa seperti mendapat banyak perhatian baru-baru ini …

“Ooboshi-kun. Datanglah ke kantor bimbingan nasihat selama istirahat makan siang. ”

“…Kenapa?”

“Kau seharusnya tahu kenapa,” katanya dengan suara rendah sambil memelototiku dengan tatapan mematikan.

“Aku mengerti … aku mengerti.”

“Kalau begitu pastikan tepat waktu.”

Sumire-sensei hanya meninggalkan kata-kata ini, dan suara tumitnya semakin jauh saat dia pergi. Dan ketika suara itu benar-benar menghilang—

“Hei, Ooboshi, apa kau akan baik-baik saja?”

“Apa maksudmu?”

Teman sekelas yang biasanya tidak berbicara kepadaku, Takashi (sementara), mengangkat suaranya. Dia tanpa diragukan lagi seorang normie.

“Kau akan berhadapan langsung dengan ratu di ruang bimbingan … Apa yang kau lakukan?”

Mereka semua hanya memberiku perlakuan khusus di saat-saat seperti ini. Yah, aku tidak bisa menyalahkan mereka kali ini. Lagi pula, kantor bimbingan nasihat pada dasarnya dikenal sebagai wilayah Sumire. Dia akan memanggil siswa yang mendapat nilai gagal atau terlambat ke kelas. Di balik pintu yang terkunci tanpa ada cara mengintip ke dalam, dia akan mendidik mereka satu per satu. Rumor mengatakan bahwa seorang yankee dengan mohawk dan tindik hidung kembali satu jam kemudian, sepenuhnya direformasi.

Jadi masuk akal kalau aku akan menarik perhatian jika aku dipanggil ke kastil “Ratu Beracun” seperti itu. Tapi, karena aku bukan orang yang hebat, aku dengan tenang merespons.

“Apa yang aku lakukan … Mungkin sesuatu yang pantas dihukum mati.”

“Itu masalah yang cukup besar. Mengapa kau begitu tenang tentang hal itu? ”

“Tidak apa-apa. Aku tidak akan mati semudah itu, ”kataku dengan acuh tak acuh dan berdiri dari tempat dudukku.

Ozu menghentikanku sebelum aku bisa pergi.

“… Apa kau benar-benar baik-baik saja?”

“Bahkan Ozu khawatir tentangku? Jangan khawatir, oke? Aku akan segera kembali.”

“… Y-Ya.”

Aku menunjukkan Ozu senyum tipis dan melangkah keluar dari ruang kelas. Dia masih tampak agak khawatir.

Nah, mulai sekarang dari sini perang. Mari kita lihat trik apa yang kau miliki di lengan bajumu, “Ratu Beracun”-sama.

*

“Permisi.”

Aku dengan sopan mengetuk tiga kali, menjaga tata kramaku. “Masuk,” kata seorang wanita muda yang terdengar. Perlahan aku membuka pintu. Apa yang menyambutku di dalam adalah berbagai perangkat penyiksaan. Dan, sambil menatap benda-benda itu, Kageboshi Sumire berbicara.

“Kau cepat. Apa kau siap untuk mati? ”

“Aku tidak ingin menyia-nyiakan waktu sedetik pun.”

Sementara Sumire tertawa tak menyenangkan, aku duduk di kursi terdekat. Mengamatiku dengan tatapan dingin, dia menginjak tumitnya dan mendorong dirinya dari kursi, berjalan ke arahku dengan ekspresi seperti iblis di wajahnya, dan …

“Akiteru-sama, aku sangat menyesal !!!”

… Berlutut di depanku. Dengan begitu banyak kekuatan sehingga lantai tampak runtuh sedikit. Itu benar-benar bentuk yang luar biasa, seperti seorang pegawai yang berlutut di depan bosnya.

“Sepertinya kau sadar akan dosa yang kau lakukan, Murasaki Shikibu-sensei.”

“T-Tatapan itu dipenuhi dengan haus darah …”

“Tentu saja. Aku bergegas ke sini untuk memberimu waktu kematianmu secepat mungkin. ”

“Uuu … Tapi tapi tapi! Karena persiapanku untuk ujian tengah semester belum selesai sama sekali, aku tidak punya waktu untuk mengerjakan ilustrasinya! ”

“Meskipun sepertinya kau masih punya waktu untuk menonton ‘My Honey,’?”

“Pekerjaan dan hobi menggunakan perut yang berbeda!”

“Aku bertanya-tanya apakah kita dapat memperbaiki masalah jika kita memotong siaran satelit untuk selamanya.”

“I-iblis!!! Apa kau serius?! Aku akan mati jika kau mengambil anime dariku! ”

“Ya, itu akan membuatnya agak terlalu berlebihan …”

Kageishi Sumure. Nama pena: Murasaki Shikibu-sensei.

Untuk berpikir bahwa “Ratu Beracun,” yang memerintah murid-muridnya di kelas dan memberi kuliah setiap kali dia memiliki kesempatan, sebenarnya adalah ilustrator yang tidak pernah berhasil tepat waktu. Ngomong-ngomong, semua alat penyiksaan di sini sebenarnya palsu, dan hanya ada di sini untuk menakuti semua siswa dan guru sehingga dia bisa diam-diam menggambar tanpa terganggu.

“‘Kalian semua babi yang tidak tepat waktu, kemasi barang-barangmu dan segera pergi,'” aku mengutipnya.

“Ughh …”

“Kalian orang yang sama dengan babi yang baru lahir, melindungi hukum masyarakat adalah hal pertama yang harus dipelajari. Kapan kalian akan benar-benar tumbuh menjadi manusia?’”

“Ehhh …”

“Menepati janji seseorang, bersikap ketat terhadap diri sendiri, dan melaporkan kesalahan kepada atasan segera; manusia yang tidak bisa melakukan hal-hal ini tidak lebih dari sampah yang tidak berguna. ‘”

“Aku minta maaf! Aku minta maaf! Tapi karakter ‘Ratu’ itu tidak lebih dari sebuah permainan peranku dan itu pasti bukan karena merasa senang menjadi guru yang suka memerintah terhadap orang yang ditindas !!!

Dengan air mata di matanya dan ingus mengalir dari hidungnya, “Ratu Beracun” -sama berusaha paling keras untuk meminta maaf.

Ahhh, aku sangat ingin mengambil foto ini dan mengirimkannya ke obrolan grup kelas … Yah, aku bahkan bukan anggota obrolan itu, tapi tetap saja.

Guru yang berhati dingin ini, atau lebih tepatnya guru yang tidak ada gunanya, harus benar-benar berterima kasih kepadaku karena tidak memiliki banyak teman.

“Masih mengejutkanku bahwa kau bisa mengatakan hal-hal seperti itu dengan keras.”

“Aku tidak tahan, kan ?! Aku sebagai guru, harus menjunjung tinggi martabatku! Kalau tidak, tatanan di kelas akan dihancurkan oleh para normie dan pengacau itu, kau tahu ?! ”

“Tidak ada siswa seperti itu saat ini. Dari mana kau mendapatkan informasi itu? ”

“Begitulah selalu berakhir di manga itu!”

“Kurasa itu masuk akal.”

Secara umum, masalahnya terletak di dalam kelas itu sendiri. Tetapi berhenti menggunakan manga sebagai referensi untuk teknik pendidikanmu, oke?

“Haaah … Bukannya cara mengajar seperti itu salah atau apa pun.”

Jika kau hanya akan menulis hal-hal di papan tulis, kau tidak perlu guru. Seharusnya cukup untuk membaca buku kerja saja. Aku harus setuju dengannya tentang hal itu. Karena itu, kau dapat belajar secara mandiri, dan menggunakan informasi tambahan yang diberikan oleh guru, kau dapat mengusahakan metode belajar yang paling efisien.

“Yah, terserahlah … Jadi seberapa jauh kau dengan ilustrasinya? Biarkan aku melihat kemajuanmu. ”

“Ahh, tentang itu. Untuk sekarang…”

Sumire mengeluarkan tabletnya, dan dia mulai bertindak lucu dengan alasan tertentu—

“… Sesuatu seperti ini … kurasa?”

—Dan menunjukkan satu halaman kosong.

“Aku yakin kita bisa menggunakan beberapa benda penyiksaan ini di sini, kan?”

“Tidaaaaaaaaaaaak !!!”

“Apa maksudmu ‘Sesuatu seperti ini?’ Apa kau memandang rendahku pada sesuatu ?! ”

“Maksudkuuuuuuuuuuuu, apa boleh buat, lagipula aku dalam kemerosotan!!!”

“Kalau begitu mintalah saran padaku. Sebelum sebenarnya sudah terlambat. ”

“Ehhh, jika aku mengatakan bahwa aku berada dalam kemerosotan, maka image kerenku akan hancur, bukan begitu?”

“Di mana ‘image keren’ milikmu sekarang, ya?”

“Aduh, aduh, aduh, aku minta maaf, aku minta maaf, tolong hentikan memukul semua tempat yang bagus di pundakku yang kaku! Aheeeeee, ini akan hancur! ”

Sementara aku dengan paksa mendorong titik sensitifnya dengan jariku, Sumire menjerit. Dia kemudian mulai tenggelam di lantai dengan ahegao, kejang-kejang dan berkedut.

Ngomong-ngomong, tempat yang baru saja aku pukul disebut ‘Kensei.’ Meskipun aku tidak pernah benar-benar mengalami sentuhan di sana, tampaknya cukup efektif. Ketika aku sedang mencari kondisi kesehatan yang paling efisien untuk belajar, aku meneliti banyak tempat berbeda di dalam tubuh manusia.

“Sungguh … Tidak ada yang pernah menduga bahwa guru menakutkan seperti itu akan benar-benar menjadi manusia yang tidak berguna ini …”

“Ahiiii … Bwa-hkan jika kau mengatakannya …”

“Yah, awal dari cerita kita juga tidak terlalu bagus—”

Aku ingat kembali ketika melihat ke bawah pada guru perempuan yang runtuh.

*

Itu terjadi selama liburan musim panas tahun lalu—

Itu adalah hari terpanas dalam catatan selama beberapa tahun terakhir. Dan pastilah pada hari itu aku menuju ke sebuah pameran internasional. Sebuah acara otaku tertentu dengan sejarah yang sudah berjalan lama, di mana banyak orang berbakat berkumpul.

—Aku pergi ke NatsuComi untuk mengumpulkan informasi.

Tujuanku adalah menemukan ilustrator. Aku sudah menemukan pengembang di Ozu, jadi satu-satunya orang yang tersisa adalah penulis skenario dan ilustrator. Sejujurnya, mencoba mencari pro atau semi-pro di tengah-tengah orang-orang ini adalah rencana yang ceroboh, belum lagi bahwa aku adalah seorang siswa SMA yang mencoba mencari mereka. Aku tahu itu sejak awal. Mereka mungkin hanya akan menganggapnya sebagai lelucon atau semacamnya. Namun, aku masih terus berjalan menyusuri lorong dengan semua stan ilustrator yang berbeda, membagikan kartu nama dan membuat penawaranku berulang-ulang.

Aku tidak bisa mencapai kesepakatan pada hari pertama atau kedua, dan hari ketigaku agak lancar –

Setelah ditolak oleh artis ke-78, pertemuan yang ditakdirkan akhirnya terjadi. Itu adalah stan dengan beberapa karya turunan dari manga shounen yang populer. Sampul itu memperlihatkan seorang pria muda yang cantik sedang dipermainkan oleh Onee-san yang kekar, yang menatapnya dengan tatapan yang agak merangsang. Penggambaran bocah itu membuat aku merasa bersemangat, karena rasanya begitu nyata. Itu benar-benar mengeluarkan getaran fetish Onee-san X Shouta itu.

(TLC: Wanita yang lebih tua dan laki-laki muda)

… Mereka bagus.

Belum lagi aku mencari nama circle dan ilustrator, tetapi satu-satunya hal yang bisa aku gali adalah homepage circle, tanpa catatan penjualan atau apa pun. Menyadari bahwa dia tidak bekerja untuk perusahaan mana pun membuat harapanku benar-benar naik.

Seseorang dari tingkat ini benar-benar bebas ?! Serius, ini adalah harta karun tersembunyi.

“Uhm, maafkan aku. Apakah orang yang menggambar buku ini ada, kebetulan? ”Aku bertanya kepada orang yang menjual buku itu. Aku tidak tahu apakah dia hanya seorang cosplayer atau hanya teman ilustrator, tetapi dia menatapku dengan ekspresi yang benar-benar bermasalah.

“Uhm, ehm, tamu yang terhormat … Um …”

Ketika si penjual berteriak, orang di dalam bilik—

“Apakah itu editor dari perusahaan penerbitan? Ahh, aku akan berterima kasih untuk itu, tapi bisnis kami adalah— ”

—Menoleh padaku, sudah di tengah penolakan, tapi dia membeku saat dia melihat wajahku.

… Ya, itu juga cukup mengejutkan bagiku.

Untuk berpikir bahwa guru sekolah kami yang paling ditakuti akan menggambar doujinshi erotis. Terutama yang menampilkan seorang siswa SMP dan guru yang cantik.

*

“Bukannya aku memiliki pengetahuan luas tentang hukum di sekitarnya, tetapi memiliki pekerjaan sampingan sebagai pegawai negeri sangat dilarang. Sebenarnya, bahkan menjual doujinshi adalah daerah yang agak abu-abu, ”kataku.

“A-Aku tidak bisa menahannya. Jika aku memberikannya secara gratis, nilai doujinshi di pasar mungkin jatuh … Aku sangat menghormati acara ini, kau tahu. ”

“Semangat itu sangat mengagumkan, tapi tetap saja …”

Dia memang memiliki kepercayaan diri yang mengesankan. Dia harus berpikir bahwa gambarnya tidak setingkat di mana dia harus memberikannya secara gratis. Dan dia sebenarnya cukup benar tentang itu. Doujinshi Onee X Shota dari Kageboshi Sumire, atau lebih tepatnya Murasaki Shikibu, memiliki kualitas yang lebih baik daripada yang aku perkirakan. Kau mungkin bisa membuat serial ini dalam ero manga segera tanpa masalah. Jadi mengapa dia tidak memilih menjadi ilustrator untuk pekerjaan, melainkan menjadi guru matematika di SMA?

“Tetap saja, itu benar-benar pertemuan terbaik bagiku. Aku dapat meminta ilustrasi tingkat tinggi kapan pun aku mau tanpa ada kerugian. ”

“Uuu … kau manusia jahat … mengancam seorang guru. Aku tidak bisa percaya … ”

“Bukankah seharusnya kau menyalahkan dirimu sendiri karena menunjukkan kepadaku kelemahanmu, kau guru perempuan shotacon?”

“Ugh …”

“Belum lagi bahwa menggambar genre ini mengakhiri keberuntunganmu.”

Pekerjaan utama: Guru wanita.

Wajah tersembunyi: Artis Onee X Shota.

Belum lagi dalam karya-karyanya, bocah laki-laki dengan wajah cantik selalu tergoda oleh gurunya. Meskipun rentang usia di mana saja dari SD hingga SMA, fakta bahwa itu benar-benar tidak bermoral tidak berubah.

“Dan yang terbaik adalah kau benar-benar tinggal di kondominium yang sama di lantai yang sama.”

“Aku juga kaget, tahu ?! Sekarang aku bahkan tidak bisa bersembunyi saat tidak di sekolah! ”

Itu benar, nama tim kami, ‘Aliansi Lantai 5’ hanya muncul karena semua anggotanya secara kebetulan tinggal di lantai 5 kompleks apartemen yang sama.

Ngomong-ngomong, penulis skenario Makigai Namako-sensei adalah satu-satunya orang yang tidak tinggal di kondominium kami. Meskipun ada ruang bebas di lantai 5, kami akhirnya memutuskan untuk tidak melakukannya. Kami sudah memiliki Sensei yang sangat populer menulis skenario untuk kami, jadi memintanya untuk pindah ke sini akan terlalu berlebihan. Rupanya dia bisa menulis adegan dan cerita yang luar biasa seperti itu karena dia hidup dalam kesendirian, jadi kami memutuskan untuk meninggalkan apa adanya.

Nah, cukup asal usul nama ‘Aliansi Lantai 5′ untuk saat ini.

“Mari kita kembali ke topik—”

Untuk menunjukkan perubahan mood, aku menyilangkan kaki di kursi yang aku duduki dan menatap Sumire.

“Jika kau tidak ingin sekolah tahu, kau tahu apa yang harus dilakukan, kan?”

Aku memulai kembali ancamanku.

“Selesaikan … ilustrasinya …” jawab Sumire, masih berlutut di lantai.

Tetapi dia segera mengangkat kepalanya, sepertinya telah mengingat sesuatu.

“Aku masih merosot, kau tahu! Jika kau ingin aku menyelesaikan ilustrasi, kau harus membantuku meningkatkan motivasiku! ”

“Itu juga pekerjaan produser. Aku akan melakukan apa saja untuk mendapatkan ilustrasimu. ”

“—Apa kau baru saja mengatakan apa saja?”

“Selama itu sesuatu yang bisa aku lakukan. Tentu saja, aku tidak akan memperpanjang tenggat waktumu. ”

“Aku tidak akan mengharapkan sesuatu yang tidak mungkin tercapai. Itu hanya sesuatu dari tubuh Akiteru-sama yang aku butuhkan. ”

“Fufu,” Sumire mengeluarkan tawa dewasa dengan senyum menyihir, hanya untuk mengatakan—

“Untuk saat ini, lepaskan celanamu dan tunjukkan padaku penismu.”

………

……

“… Halo, apakah ini polisi?”

“Ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhjangaaaaaaaaaaaaaaaannnnpooooliiiisiiiihentiiiiikaaaaaaaannn !!! Aku tidak ingin pemecatan kedisiplinanku aku hanya ingin gajiiiiiiiiikuuuuuuu !!! ”

“Diam, kau guru yang cabul! Apa yang baru saja kau katakan? Apa kau berani meminta sekali lagi! ”

“Tapi tapi tapi tapi !!! Kali ini, aku harus menggambar karakter laki-laki yang aku sama sekali tidak tertarik, kau tahu ?! Jika itu adalah shota, pensilku bergerak sendiri hanya dengan fantasiku, tapi aku tidak bisa melakukannya seperti ini !!! ”

Anak manja terburuk di dunia. Ini adalah pertama kalinya aku tergoda untuk menggunakan ungkapan itu.

“Tapi mengapa mulai dengan penis? Dan mengapa tidak mencarinya saja? ”

“Aku tidak bisa menggambar tanpa gambar telanjang di kepalaku. Siluetmu bisa berubah tergantung pada pakaianmu, bukan? ”

“Kau tidak salah, tapi tetap saja.”

“Mungkin ada orang yang bisa menggambar hanya dengan gambar yang samar … Tapi dalam kasusku, jika aku melakukan itu, kualitas gambarku akan turun. Aku tidak bisa menurunkan standarku! ”

Tiba-tiba dia sangat serius.

… Yah, kata-kata dan tindakannya adalah satu hal, tetapi obsesinya pada menggambar adalah hal yang nyata. Itu sebabnya aku agak ingin menghormati keinginannya, tapi—

“Aku mendapat 95% alasanmu. Jadi apa 5% lainnya? ”

“Melihat anjing kecil siswa SMA laki-laki yang aktif akan menjadi pemandangan bagi mata yang sakit.”

“Halo, apakah ini po—”

“Aku berbohong! Itu bohong! Seperti lelucon guru perempuan! ”

“Mana mungkin aku bisa mengabaikan lelucon seperti itu.”

Sepertinya kemampuannya untuk berpikir berubah menjadi omong kosong setelah begadang. Mungkin itu sebabnya pelecehan verbal beracunnya sangat lemah baru-baru ini.

“Haah … untuk sekarang, saatnya tidur.”

“Maafkan aku. Anak laki-laki yang lebih tua dari sepuluh sedikit … ”

“Aku tidak meminta seks di sini.”

Tetap saja, diabaikan dengan rasa sakit seperti itu. Tapi aku mengabaikan rasa sakit di dadaku dan melanjutkan.

“Aku mengatakan bahwa kau harus tidur dan mendapatkan kepala yang jernih lagi. Kau mungkin panik karena kelesuanmu, itu sebabnya kau tidak cukup tidur, kan? ”

“… Eh, menjijikkan.”

“Apa kau ingin berkelahi denganku, bajingan?”

“Ahh, aku tidak berusaha untuk membuatmu marah atau apa pun! Itu hanya keluar dari mulutku! ”

“Penyamaran macam apa itu?”

“’Ahhh, dia benar-benar membaca pikiranku’ – atau sesuatu seperti itu. Itu yang aku maksud. ”

“Tentu saja. Kita sudah berbicara hampir setiap hari selama satu tahun sekarang. ”

“Itu sebabnya kau bisa menebaknya begitu sempurna … Ya, aku belum bisa tidur sama sekali akhir-akhir ini,” dia menghela nafas dan meletakkan tangannya di pipinya.

Ketika dia membuat ekspresi seperti itu, dia benar-benar terlihat seperti Onee-san yang cantik dan dewasa. Kalau saja dia selalu seperti ini.

“Untuk sekarang, tidur. Dan makan sesuatu, sehingga kau cukup sehat untuk menggambar. Aku akan memberimu setengah hari lagi untuk tenggat waktu. ”

“Mhm, terima kasih.”

“Kalau begitu aku akan pergi.”

Aku tidak akan memperpanjang kunjunganku, karena teman sekelasku adalah tipe orang yang dengan cepat mengarang rumor bodoh.

Aku berdiri dari posisiku yang seperti takhta, dengan lembut melambai padanya, dan hendak meninggalkan ruang bimbingan siswa, tetapi tiba-tiba—

“—Ah, tunggu. Ada hal lain yang ingin aku bicarakan. ”

“Sesuatu yang lain? Apa kau melakukan sesuatu selain tidak membuatnya tepat waktu untuk tenggat waktu yang juga harus kau minta maaf— ”

“Tidak! Tidak bisakah kau mempercayaiku setidaknya sedikit lebih banyak ?! ”

“Kau berani mengatakan kata ‘percaya’ dengan mulut itu? – Jadi, apa itu? ”

“Aku sedang berbicara tentang Tsukinomori Mashiro-chan.”

“… Jadi ini tentang apa?”

“Ya. Aku tidak mengatakan ini sebagai ilustrator ‘Aliansi Lantai 5,’ tetapi hanya sebagai seorang guru. Oobohshi-kun, aku dengar kau pacarnya— ”

“Itu palsu.”

“Aku juga berpikir begitu.”

Ketika aku segera menegaskan kecurigaannya, dia percaya aku tanpa keraguan. Di satu sisi, aku senang dia mempercayaiku, tetapi di sisi lain, tidak ada satupun dari bajingan ini yang benar-benar percaya bahwa aku bisa mendapatkan pacar.

“Ketika aku pergi untuk berbicara dengan Presiden Tsukinomori, dia memaksanya padaku sebagai syarat untuk persetujuan kita.”

“Ahhh, begitu …” gumam Sumire, kemudian menundukkan kepalanya. “Maafkan aku. Kau harus berurusan dengan begitu banyak hanya untuk kami … ”

“Karena ini Win-Win, kau tidak perlu meminta maaf kepadaku atau berterima kasih kepadaku. Aku tidak akan hanya meninggalkan semua orang di aliansi seperti itu. Dan untuk Honey Play, aku hanya memilih cara terbaik untuk Ozu, kau, dan aku untuk maju. Karena kau, orang dewasa, tidak bisa bertindak seperti itu lagi, itu terserah padaku. ”

“Itu benar, tapi tetap saja …”

“Satu hal yang paling aku benci adalah kemalasan. Terutama pemborosan bakat. Dan melihatmu dipaksa untuk bertindak sebagai guru meskipun kau jelas tidak ingin adalah sesuatu yang tidak bisa aku abaikan. Itu sebabnya aku akan mengambil kondisi apa pun yang tidak masuk akal. ”

“………”

Sumire menatapku dengan ekspresi seolah dia ingin mengatakan sesuatu tetapi tidak bisa.

—Nah, aku tidak ingin menggali lebih dalam di sini. Tidak bertemu langsung, bertingkah seperti kau tidak melihat apa-apa, dan terus menjalani hidupmu dengan gembira. Itu jauh lebih baik.

Itu yang terpenting.

“Kami menerima perintah dari sekolah tentang cara memperlakukan gadis itu. Untuk memberinya tempat duduk di sebelah Ooboshi-kun, untuk menjauhkannya dari anak-anak bermasalah, dan tindakan pencegahan lainnya … Dan di tengah-tengah informasi itu, sesuatu menarik perhatianku. ”

“Bahwa dia adalah orang yang tertutup sebelum pindah.”

“… Jadi kau tahu. Apa kau tahu alasannya juga? ”

“Tidak, aku tidak menanyakan itu. Aku tidak suka menggali lebih dalam daripada yang orang inginkan. ”

“Aku akan memberitahumu untuk berjaga-jaga,” Sumire mendekatkan wajahnya. “Gadis itu – rupanya dia dibully.”

Aku bisa menebak sebanyak itu. Meskipun mungkin ada beberapa alasan untuk menjadi tertutup, pilihannya terbatas dalam kasus khusus ini. Dan dibully adalah hal pertama yang terlintas dalam pikiran.

“Seorang teman sekelas membocorkan sesuatu seperti rahasia miliknya, dan dia sangat dikritik.”

“Sebuah rahasia?”

“Kami tidak mendapatkan detail lagi dari mereka yang bertanggung jawab.”

“Yah, itu masuk akal ketika kau memperhitungkan perasaan orang tua.”

Aku merasa mulai mengerti mengapa Oji-san memilihku untuk menjadi pacar palsu. Dia tidak ingin menciptakan situasi di mana Mashiro tidak memiliki sekutu tunggal di kelas. Aku mungkin penyendiri, tapi aku masih bocah yang bisa melindunginya dari bahaya.

“Karena begitulah, aku memintamu untuk mengurus kasusnya, serta kasus dengan Tsukinomori-san. Sehingga kau dapat terus menikmati kehidupan siswamu saat ini. ”

“…Baik.”

“Fufu, terima kasih. Ooboshi-san benar-benar suka mencampuri urusan orang lain. ”

“Itu tidak terdengar seperti pujian.”

“Sungguh. Lagipula, terima kasih, Ozuma-kun dan aku bisa melakukan apa yang kami lakukan sekarang. ”

“… Istirahat makan siangku akan segera berakhir, jadi aku akan pergi sekarang.”

“Fufu, kau gugup.”

Aku mendengar tawa samar seorang guru wanita yang mendapatkan kembali posturnya dari belakang punggungku.

Berpikir bahwa aku harus mengakhiri ini dengan catatan yang baik, aku berbalik dan menunjukkan padanya senyum pahit.

“Aku masih tidak akan memperpanjang tenggat waktu lagi, kau tahu?”

“Cih.”

Hei.

*

「Meskipun aku berpikir bahwa Sumire-sensei adalah orang yang cukup berbahaya, sepertinya dia benar-benar memikirkan murid-muridnya juga. Dia mungkin mengatakan beberapa hal gila selama kelas matematika, tetapi dia sebenarnya memiliki logika untuk mendukungnya. 」

「Itu beberapa pujian gila di sana, Ozu. Lalu bagaimana kalau kau menjadi pacarnya sehingga aku bisa mendapatkan lebih banyak ilustrasi darinya? 」

「Tidak, bahkan seseorang tanpa akal sepertiku tidak dapat melakukan sesuatu yang beracun. Aku akan menyerahkan itu pada Aki. 」

「… Tapi aku juga hanya murid SMA biasa?」

「Sekali lagi dengan leluconmu, ahahahaha.」

「Berhentilah dengan tawa menyeramkan!」

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded