The Second Coming of Gluttony – Chapter 130 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

The Second Coming of Gluttony – Chapter 130 – Menari dengan Serigala

 

 

 

Setelah Tahap 2 berakhir, Seol Jihu sedikit lebih rileks. Dengan waktu luangnya yang baru ditemukan, ia secara alami mulai merasa ingin tahu tentang hal-hal yang tidak dapat ia perhatikan sebelumnya.

‘Siapa yang mengadakan Perjamuan?’

Ada alasan mengapa pertanyaan berubah dari ‘bagaimana’ Perjamuan diselenggarakan menjadi ‘siapa’ yang menyelenggarakan Perjamuan. Menengok ke belakang, ada lebih dari satu atau dua poin mencurigakan. ‘Pertukaran’ baru-baru ini adalah contoh yang baik.

Dia pikir mustahil bagi semua orang untuk puas dengan pertukaran itu. Meskipun beberapa mungkin menemukan barang yang mereka minati dan berhasil bertukar untuk mereka, Seol Jihu percaya akan ada lebih dari beberapa yang tidak. Dari 100 orang yang tersisa, dia memperkirakan setidaknya setengahnya akan gagal.

Namun dalam kenyataannya, hampir semua orang kecuali tiga atau empat orang mampu berdagang dengan sukses. Hadiah yang diinginkan para Earthling terbatas dalam ruang lingkup – untuk senjata, baju besi, dan semacamnya – tetapi keinginan semua orang harus berbeda walaupun sedikit.

Jadi bagaimana bisa begitu banyak orang membuat pertukaran yang sukses? Itu hampir seolah-olah hadiahnya dirancang seperti ini.

Tentu saja, itu masih bisa menjadi kebetulan. Lagipula, ada lebih dari seratus orang yang menerima hadiah. Tetap saja … tanpa semacam kekuatan luar yang membantu menciptakan situasi ini, tampaknya hampir mustahil.

Seol Jihu memiliki firasat kuat bahwa keberadaan yang tidak diketahui mengganggu dalam masalah ini, dan jelas, keberadaan ini harus menjadi tuan rumah Perjamuan.

Sejauh itulah dia melangkah. Seperti yang disebutkan Ian, selama dia tidak memiliki bukti yang pasti, setiap deduksi hanya akan menjadi hipotesis.

Dia merasa seperti bisa menemukan petunjuk untuk mengkonfirmasi kecurigaannya jika dia bisa memasuki Tahap 3, tetapi dia tidak tahu caranya. Seol Jihu menghela nafas frustrasi.

Kemudian, dia pergi mencari seorang Priest tertentu yang sedang beristirahat. Meskipun menaklukkan Plaza of Sacrifice menjadi lebih mudah karena lebih banyak orang kembali dengan Dissonant Wish, itu tidak berarti tiba-tiba menjadi jalan-jalan di taman. Seperti Seol Jihu selalu berjuang di garis depan, ada lebih dari beberapa kali ketika hidupnya dalam bahaya.

Orang yang menyelamatkannya setiap kali adalah Priest yang diundang Kazuki.

Sudah sewajarnya bagi seorang Priest untuk mendukung Warrior selama pertempuran, tetapi Seol Jihu merasa seperti dia memperhatikannya dengan tingkat yang hampir berlebihan. Tentu saja, sangat mungkin bahwa dia salah. Tetapi jika ini tidak terjadi, itu tidak masuk akal untuk penyembuhan atau mantra pelindung untuk selalu datang pada saat-saat kritis.

Ditambah, Priest itu mencurigakan di beberapa daerah. Dia tidak ingin mengungkapkan identitasnya mungkin karena alasan privasi seperti yang dikatakan Kazuki, tapi pasti ada sesuatu yang lain.

Mantra seorang Priest tidak tak terbatas. Itu normal bagi seorang Priest untuk kehabisan mantra yang tersimpan karena pertempuran berturut-turut atau pertarungan yang berkepanjangan.

Ketika Maria menggunakan delapan mantra yang tersimpan, dia harus memulihkannya dengan membuat persembahan, dan dia terengah-engah ketika dia kehabisan mantra setelah mantra keenambelasnya.

Tapi Priest misterius ini aneh. Dia menuangkan mantra suci satu demi satu ketika datang ke Seol Jihu, namun dia tidak menunjukkan tanda-tanda kehabisan mantra. Dan karena dia menggunakan mantra tanpa lafalan, Seol Jihu tidak bisa mengambil petunjuk dari suaranya.

Segala sesuatu tentang dirinya diselimuti penutup. Hanya berdasarkan kemampuan yang dia tunjukkan, Seol Jihu tidak akan ragu untuk percaya bahwa dia adalah seorang Unique Ranker.

Tiba-tiba, Seol Jihu teringat sentuhan lembut ketika ia kehilangan kesadaran selama pertempuran dengan Orc Champion.

‘Siapa dia?’

Sejujurnya….

‘Siapa dia sampai begitu peduli padaku …?’

Setiap kali dia merasakan tatapannya di balik tudungnya, dia merasa seperti seekor induk burung yang cemas menatap anaknya yang baru saja belajar terbang.

Sebagian dari dirinya ingin bergegas ke arahnya dan menarik tudungnya. Meskipun itu akan sangat tidak sopan, dia punya perasaan tak berdasar bahwa dia akan memaafkannya. Tentu saja, dia tidak bisa memaksakan diri untuk melakukan hal seperti itu kepada penolongnya, jadi dia hanya mengucapkan terima kasih.

“Terima kasih telah merawatku.”

Menanggapi Seol Jihu, Priest berjubah itu diam-diam menganggukkan kepalanya dan mengulurkan tangan seolah-olah membelai kepalanya. Melihat ini, Seol Jihu membungkuk tanpa sadar.

‘Hah?’ Dia diam sejenak dan mengedipkan matanya.

Dia secara tidak sadar mencoba meletakkan kepalanya ke tangannya. Dia merasa aneh bagaimana tubuhnya bereaksi secara otomatis.

Seol Jihu menatap Priest dengan pandangan gugup. Melihat bagaimana Priest menarik tangannya dan mengambil langkah kecil ke belakang, sepertinya dia juga gugup.

“Hm, hm.” Dia lalu mengeluarkan batuk rendah sebelum berbalik. Mungkin tidak nyaman dengan tatapan tetap pemuda itu, dia membungkuk sedikit sebelum cepat-cepat pergi.

“….”

Melihat Priest semakin jauh, Seol Jihu mengusap dadanya dengan ekspresi kecewa. Mereka hanya sedikit berkenalan, jadi mengapa dia merasa sangat sedih?

Seol Jihu tidak tahu.

*

Begitu sore tiba, hanya setengah dari peserta tetap di lapangan. Dengan pembukaan permanen Plaza of the Dissonant Wish, mereka yang tidak punya alasan untuk tetap telah pergi – ke Paradise atau Tahap 3.

Tim Aliansi tidak terburu-buru karena memasuki Tahap 3 tidak berdasarkan pada siapa yang datang pertama, yang dilayani pertama kali. Tetapi karena mereka bosan dengan Perjamuan, sebagian dari mereka ingin kembali ke Paradise sesegera mungkin.

Kazuki selesai membersihkan tempat perkemahan dan mengingatkan semua orang tentang apa yang harus dilakukan setelah keluar dari Tahap 2. Baru kemudian dia membawa pergi melalui Plaza of the Dissonant Wish.

Ketika mereka berjalan melewati jalan setapak yang panjang dan ruang hadiah, mereka akhirnya tiba di tujuan mereka – sebuah ruangan dengan portal merah melingkar di atas altar.

Kazuki berhenti dan melihat kembali ke tim.

“Aku belum akan mengatakan kerja bagus.”

Segalanya belum berakhir sampai mereka keluar dari Perjamuan. Dia mengingatkan mereka untuk tidak lengah.

“Jika ada yang berhasil memasuki Tahap 3, kita semua akan menunggu di luar, jadi jangan khawatir tentang itu ….”

Kazuki mengerutkan alisnya di tengah pidatonya. Dia terganggu oleh Hugo, yang menyeringai sambil memasukkan kapak perangnya ke celananya.

Dia sudah mengatakan hal yang sama sebelum masuk. Sambil menggelengkan kepalanya, Kazuki berbalik.

Selanjutnya, ketika dia memasuki portal, dia merasakan tubuhnya tenggelam.

Splash!

Suara percikan air terdengar, dan Kazuki segera menyadari apa yang terjadi.

“Puha!” Meludahkan air dan berdiri tegak, seperti yang dia harapkan, dia menemukan dirinya kembali di oasis yang dia gunakan untuk memasuki Tahap 1. Dia telah kembali ke Paradise.

Kepahitan bersinar di wajahnya saat dia menyisir rambutnya yang basah.

‘Ketiga kalinya sama, ya ….’

Segera, lebih banyak percikan air terdengar. Kazuki berbalik dan melakukan penghitungan kepala. Enam orang telah memasuki portal merah.

‘Satu dua….’

“Osu! Kau kembali! Kazuki Hyung-nim!”

Sementara Kazuki sedang menghitung, sebuah suara yang akrab terdengar di telinganya.

Sakamoto Jun melambaikan tangannya dari luar oasis.

“Kau ….” Kazuki bertanya dengan bingung, “Kau masih hidup?”

“Ya! Aku tersingkir di Tahap 1! Aku pikir aku akan mati sambil menunggu! ”

Sakamoto Jun berteriak bangga. Yah, itu hal yang baik dia masih hidup ….

Mata Kazuki menyipit. Tim Aliansi memiliki total tujuh orang, tetapi dua orang hilang. Tidak peduli berapa lama dia menunggu, mereka tidak muncul.

*

Seol Jihu menguatkan pikirannya sejak dia melangkah ke portal. Mengingat bagaimana saat memasuki Perjamuan, dia bersiap untuk dampak segera setelah penglihatannya berubah merah.

Namun, dampak yang dia harapkan tidak datang. Sebaliknya, dia mencium aroma yang agak asin.

‘?’

Mata Seol Jihu yang tertutup rapat terbuka perlahan. Ketika dia menyadari bahwa dia telah dipindahkan ke daerah lain, rahangnya segera turun.

Dia telah mendengar bahwa jika dia dikirim kembali ke Paradise, dia akan kembali ke tempat dia masuk. Namun, tempat dia saat ini bukanlah oasis di Gurun Pasir. Apalagi aroma asin di udara membawa aroma lautan.

Segera mengangkat tombaknya, dia berdiri dengan waspada. Dia tidak bisa merasakan ada orang di dekatnya, tetapi dia memeriksa ruangan dengan gugup. Baru setelah dengan hati-hati memeriksa tempat itu beberapa kali, dia perlahan meletakkan tombaknya.

Dia berada di sebuah ruangan dengan meja dan tempat tidur. Di balik jendela kecil di dinding, dia bisa melihat laut terbuka. Menyadari bahwa ini mungkin kapal misterius yang menandakan kedatangan Perjamuan, Seol Jihu yakin.

Dia telah memasuki Tahap 3 pada upaya pertamanya; Tahap yang gagal dimasuki Kazuki dan Dylan dua kali sebelumnya.

Masalahnya adalah ini. Dia tidak bisa menemukan pintu keluar.

Tetapi karena dia telah mengalami hal serupa di Tahap 1, dia memutuskan untuk menunggu dengan tenang.

‘Aku membaca bahwa Tahap 3 adalah battle royale ….’

Dia memikirkan segala macam hal ketika dia melihat sepiring roti duduk di atas meja. Bahkan segelas anggur ditempatkan di sebelahnya.

Sekarang dia memikirkannya, dia belum makan siang. Karena dia pelahap, Seol Jihu bersukacita dan meraih roti sebelum berseru ‘Ah!’ dan menarik tangannya. Meskipun itu terlihat enak, dia tidak bisa langsung makan sesuatu yang begitu mencurigakan.

Dia mengambil beberapa daging kering dari sabuk hitam yang diam-diam diberikan Teresa padanya. Rasa lapar dan haus yang dia alami saat melarikan diri dari laboratorium tetap sebagai trauma, membuatnya mengembangkan kebiasaan membawa makanan dan air yang cukup ke mana pun dia pergi.

‘Lezat.’

Seol Jihu melihat sekeliling kamar kabin sambil mengunyah daging kering. Menyadari tidak ada hal lain, dia duduk di tempat tidur dan mulai menunggu.

Berapa lama waktu berlalu?

Splash- Splash- Sementara hanya suara ombak yang menabrak kapal terdengar….

Klik! Suara yang dikenalnya terdengar.

Bagian dari dinding kayu yang rata sedikit terlepas. Sekarang tampak seperti pintu putar.

Saat ia lelah menunggu, Seol Jihu bangkit dari tempat tidur dengan penuh semangat.

Ketika itu…

“Hmm?”

Pintu mulai berputar dengan sendirinya.

Ketika itu berputar 180 derajat dan sisi lain dari dinding masuk ke pandangannya … Seol Jihu tersentak melihat karakter besar yang tertulis di dinding.

Dia belum pernah melihat karakter ini sebelumnya. Tetapi Sinkronisasi tampaknya sedang terjadi, ketika mereka mulai menggeliat di saat berikutnya.

Tidak lama kemudian, karakter aneh berubah menjadi kata yang mudah dikenali dan Seol Jihu dapat dengan mudah membaca apa yang dikatakannya.

‘Wo …?’

Baru saja dia membaca kata yang telah berubah jadi bahasa Korea….

Sparkle! Kata itu tiba-tiba bersinar.

Melihat cahaya terang untuk sesaat, mata Seol Jihu redup. Dia tampak seolah-olah terpesona, dan lengannya juga terkulai ke bawah.

“….”

Seol Jihu meninggalkan kamar kabin dengan bingung.

Berjalan seperti boneka, ia berjalan melewati kapal yang gelap. Membuka pintu di ujung koridor, dia berjalan menuruni tangga yang mengikutinya.

Hampir seperti seseorang yang jiwanya tersedot keluar darinya, ia berjalan tanpa henti.

Baru setelah dia mencapai bagian bawah tangga dia berhenti.

Klik!

Bunyi klik lain terdengar, dan cahaya kembali ke matanya yang redup.

“…Ah.”

Tersentak dari linglung, Seol Jihu berkedip beberapa kali. Dia merasa seperti kehilangan kesadaran setelah membaca karakter itu, tetapi dia tidak dapat mengingatnya dengan baik.

Dia merasa seperti punya mimpi.

‘Apa yang terjadi?’

Seol Jihu menatap tangga dengan tatapan bingung. Sepertinya dia berjalan ke ruang bawah tanah, tetapi dia tidak bisa melihat pintu di ujung tangga.

Pasti menghilang dengan segera.

Satu-satunya jalan keluar adalah pintu yang bisa dilihatnya di depannya.

Kekuatan misterius yang membawanya ke sini jelas menyuruhnya untuk membukanya.

Meskipun memahami ini, tidak tahu apa yang ada di luar pintu membuatnya ragu. Tapi dia jelas tidak bisa hanya berdiri di sana selamanya.

Setelah ragu-ragu untuk waktu yang lama, Seol Jihu berjalan menuju pintu. Mengambil napas dalam-dalam, dia mendorong tangan kirinya ke depan. Membangkitkan mana untuk mengaktifkan Blessing of the Circum jika perlu, dia perlahan mendorong pintu dengan tombaknya.

Dan ketika dia dengan hati-hati melangkah masuk …

Zing-! Rasa sakit yang kuat dan akut menghantam otaknya.

“Keuk!”

Matanya melebar secara otomatis, dan pinggangnya menekuk ke belakang. Berjuang dari rasa sakit yang kuat, Seol Jihu memegangi kepalanya.

Itu informasi.

Sama seperti ketika dia mengalami Sinkronisasi dan seperti ketika dia melihat prasasti batu di Tahap 2, informasi baru sedang dimasukkan ke otaknya.

Dan seperti biasa, rasa sakitnya segera menghilang. Tapi Seol Jihu tidak meluruskan punggungnya dan berdiri di sana, membeku.

Dia sangat terkejut dengan aturan Tahap 3.

‘A … apa?’

Aturan kali ini tidak serumit sebelumnya, tetapi beberapa kali lebih mengejutkan.

Pada saat itu, gemerisik terdengar. Seol Jihu mengangkat kepalanya, dan sembilan pintu memasuki penglihatannya. Termasuk pintu yang dia gunakan untuk masuk, ada sepuluh total.

Dan di depan setiap pintu ada seseorang yang mengerang sambil memijat pelipis mereka.

Mereka tampaknya telah memperhatikan situasinya juga, ketika mereka melihat sekeliling ruangan dan memperbaiki postur tubuh mereka.

Segera…. Sebanyak sepuluh orang berkumpul di satu tempat.

 

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded