The Second Coming of Gluttony – Chapter 127 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

The Second Coming of Gluttony – Chapter 127 – Seol Jihu (4)

 

 

 

Begitu konferensi yang menakutkan berakhir, hal-hal berikutnya berjalan dengan lancar.

78 anggota mayoritas dipecah menjadi tujuh tim di sekitar organisasi yang sangat terkenal, sementara 32 anggota minoritas didistribusikan secara merata ke masing-masing tim.

Panitia tidak lupa untuk memisahkan Audrey Basler dan lima anggota timnya, dan begitu keenam orang yang masuk ke Plaza of the Dissonant Wish dipilih, persiapan telah selesai.

Hugo dipilih dari tim Aliansi, dan Oh Rahee dipilih untuk menjadi penanggung jawab seperti yang diinginkannya.

Meskipun kehilangan High Ranker khusus pertempuran dan tiga Level 4 meninggalkan lubang di pasukan mereka, tidak ada yang bisa mereka lakukan untuk itu.

Berdiri di depan Plaza of Sacrifice, Seol Jihu menekan dadanya. Berfokus pada jantungnya yang berdebar kencang, dia mengatur napas.

Dia baru saja mengambil langkah pertama. Untuk mengarahkan para peserta ke panggung yang telah dia gambar di kepalanya, dia harus mengatasi beberapa kendala lagi.

Penaklukan pertama dari Plaza of Sacrifice harus dicapai dengan kerusakan sesedikit mungkin, dan enam orang yang memasuki Plaza of the Dissonant Wish harus kembali dengan selamat.

Adalah kebohongan untuk mengatakan dia tidak khawatir, terutama karena dia tidak bisa mengatur semuanya secara langsung.

Namun, dadu telah dilemparkan. Sekarang, dia tidak punya pilihan selain percaya.

Seol Jihu menatap kelompok 6-orang yang menunggu di depan Plaza of the Dissonant Wish sebelum memimpin dan berjalan ke lubang di depannya.

*

Semua 104 orang memasuki Plaza of Sacrifice. Tidak seperti pertama kali mereka memasukinya, mereka diatur dalam sebuah formasi.

Itu adalah hasil dari aturan yang dibuat.

Ketujuh tim masuk secara berurutan dan menandai pintu tempat mereka ditugaskan. Tentu, tembok pertahanan melingkar telah dibuat.

Segera, pintu terbuka, dan bayangan hitam mulai muncul. Para Archer dengan senjata mereka yang sudah dimuat segera menyerang, tetapi panah mereka gagal menembus tepi arena.

Suara terkesiap terdengar ketika mereka jatuh ke tanah setelah menabrak dinding yang tampaknya tak terlihat. Jika para peserta fokus menembak monster saat mereka melangkah keluar dari pintu, pertarungan pasti akan jauh lebih lancar. Namun, Plaza of Sacrifice telah melemparkan penghalang tak terlihat seolah-olah hal seperti itu tidak diizinkan.

Pada akhirnya, para peserta tidak punya pilihan selain melihat musuh berjalan santai dan mengelilingi arena.

Seol Jihu mengerutkan alisnya ketika dia melihat penampilan monster itu. Mereka setinggi dua meter, dan mereka penuh dengan otot dari kepala sampai kaki, rasanya salah untuk hanya menggambarkan mereka sebagai berotot.

Tendon pada leher mereka yang berukuran seperti kayu melotot, membuat siapa pun menghela napas. Cat perang warna-warni menghiasi wajah mereka, dan taring-taring seperti gading keluar dari mulut mereka.

Pada pandangan pertama, mereka tampak mirip dengan Orc mutan yang Seol Jihu lihat di laboratorium. Namun, warna kulit mereka berbeda. Orc mutan memiliki kulit abu-abu, sedangkan monster di depan mereka dicat hijau.

“Orc?” Suara Kazuki terdengar. Dengan wajah yang langka dan bingung, dia tidak bisa menyembunyikan kegugupannya.

“Mustahil. Para Orc punah lebih dari 10 tahun yang lalu ….”

Para Orc di Paradise pernah membanggakan negara suku yang kuat yang mampu dengan mudah mengalahkan kerajaan manusia. Ras yang telah punah setelah jatuhnya Kekaisaran masih hidup?

Sulit dipercaya, tetapi para Orc tampaknya tidak tertarik menunggu mereka menenangkan pikiran mereka.

Tentara yang membawa perisai seukuran manusia dewasa melangkah keluar ke depan. Yang membawa tombak berdiri di belakang mereka, diikuti oleh para Orc yang membawa busur panjang.

Dua Orc terutama menarik perhatian semua orang. Mereka setidaknya memiliki kepala lebih besar dari Orc Warrior lainnya dan memiliki tubuh yang jauh lebih besar.

Bahkan ada Orc yang mengenakan jubah hitam sambil memegang tongkat kayu yang pudar. Janggutnya yang panjang dan putih terutama menceritakan kebijaksanaannya yang sudah tua.

“Sepertinya kita harus membunuh yang itu dulu ….”

Seol Jihu bisa mendengar gumaman Kazuki. Sementara pemuda itu menyaksikan para Orc berbaris keluar ke arena, dia tiba-tiba merasakan sesuatu menyentuh punggungnya.

“Seol.” Kazuki menunjuk ke pintu lain dan dengan cepat melanjutkan,”Aku ingin mengirim Chung Chohong ke Orc Champion. Apa tidak apa-apa?”

Dia sepertinya mengacu pada dua Orc raksasa. Satu telah keluar dari pintu yang menjadi tanggung jawab tim Aliansi, sementara yang lain keluar dari pintu lain.

Tim yang bertanggung jawab atas pintu masuk itu terdiri dari beberapa Level 4 tetapi tidak memiliki High Ranker. Tim-tim itu dibentuk di bawah pedoman untuk membagi 32 anggota minoritas secara sama, tetapi karena semua orang setuju untuk memindahkan anggota tergantung pada situasinya, mengirim Chohong ke sana seharusnya tidak menjadi masalah.

Namun, Kazuki repot-repot bertanya pada Seol Jihu, dan Seol Jihu tahu alasannya.

“Omong kosong apa itu?”

“Jika aku ingat dengan benar, Orc Champion adalah pengawal elit dari Orc Lord, yang menyaingi Unique Ranker dalam kekuatan. Paling tidak, mereka harus sekuat kepala Lioner, meskipun mereka cenderung lebih kuat.”

“Tapi kenapa aku harus pergi? Kenapa kau tidak bisa?”

“Chohong.”

Chohong sedang berdebat dengan Kazuki ketika suara lembut Seol Jihu membuatnya berhenti.

“Tidak, maksudku….”

“Kita nyaris berhasil meraih kesempatan ini.”

Suaranya yang agak putus asa membuatnya kehilangan kata-kata.

“Tlong.”

Chohong menyadari bahwa ini bukan saatnya untuk keras kepala. Dia menghela nafas panjang.

“… Aku akan kembali segera setelah aku membunuh bajingan itu.”

“Kau tidak perlu.”

“Kenapa?”

“Karena Kazuki, Priest, dan aku akan membunuh musuh kami terlebih dahulu.”

Mendengar ini, Chohong tertawa kecil. Dia kemudian berbalik ke Audrey Basler, yang menatap para Orc dengan wajah muram.

“Oi, kemarilah.”

“….”

“Kemarilah, aku bilang…. Apakah ada cacing yang menempel di telingamu?”

Chohong mengayunkan tangannya dengan marah. Mata Ular akhirnya dipukul di kepala dan tampak kembali dengan tercengang, tetapi Chohong hanya memelototi.

“Astaga, mata pelacur ini membuatku gugup setiap kali aku melihatnya. Hei, bukankah aku sudah bilang jangan buka matamu seperti itu?”

Audrey Basler tampak seolah-olah dia telah dianiaya, tetapi Seol Jihu mengabaikan nasibnya dan menatapnya dengan dingin. Dia melihatnya sebagai kesempatan baik baginya untuk berjalan dengan sepatu korbannya. Mungkin dia bisa belajar bagaimana perasaan 32 anggota minoritas dari komentar tidak sensitif yang dia buat di konferensi.

“Ingat. Aku yang bertanggung jawab atasmu sampai akhir Perjamuan.” Chohong menggeram sebelum dengan cepat melepas punggung leher Mata Ular di tangannya. Segera, dua orang datang ke tim aliansi sebagai gantinya – kakak dari gadis ikat kepala putih dan seorang pemuda kurus dengan busur.

“Terima kasih. Segala sesuatu tampak gelap bagi kami …. Terima kasih banyak.” Archer laki-laki menundukkan kepalanya dan menyatakan rasa terima kasihnya. Dia sepertinya tersentuh karena seorang High Ranker yang berspesialisasi dalam pertempuran telah dikirim untuk membantu mereka.

Begitu anggota tim berhasil beralih, Seol Jihu dengan cepat kembali untuk menganalisis situasi. Musuh tampaknya sudah selesai keluar saat pintu plaza ditutup.

Dia bisa menghitung sekitar 120 Orc, yang jumlahnya lebih sedikit dibandingkan dengan 150 Lioner yang harus dihadapi para peserta. Namun, mengingat kesulitan plaza pasti sama, ini bukan sesuatu yang membahagiakan.

Berbeda dengan Lioner yang terus menerus menyerang, setiap Orc dilengkapi dengan baju besi yang mempesona, dan kelompok itu berbaris secara seragam seperti pasukan terlatih.

Ketika Orc tua berjubah yang berdiri di tengah melambaikan tongkatnya ke kiri dan ke kanan, bagian putih dari mata Orc berubah merah dan air liur mulai mengalir turun dari mulut mereka.

Wajah mereka yang sudah ganas menjadi lebih tebal dengan keganasan, dan mereka mulai menyerang tanah sambil meraung.

Orc Champion mengangkat kapak perang di masing-masing tangan mereka dan membuka mulut mereka lebar-lebar.

KUOOOOOOOO!
KUOOOOOOOO!

Dua lolongan menakutkan bergema di plaza. Karena area tertutup, raungan para Orc Champion bergema dengan menakutkan. Raungan mereka saja sudah cukup menghasilkan rasa sakit yang membelah telinga dan mengiris kulit, menyebabkan semua orang cemberut. Karena lolongan yang terus-menerus tanpa henti, beberapa orang bahkan gagal mengangkat tubuh mereka dan terhuyung.

Seol Jihu mengerutkan alisnya karena sensasi yang tidak menyenangkan dari otaknya yang bergetar. Tetapi pada saat berikutnya, dia menemukan pikiran dan tubuhnya menjadi tenang.

Ini bukan karena efek menenangkan Tombak Esnya. Apa yang dia rasakan bukanlah dinginnya tombak. Alih-alih, energi hangat mengalir melalui dirinya dan menenangkan tubuhnya yang tegang.

Seol Jihu menghembuskan nafas yang telah dia tahan. Lalu, dia mendengar lafalan lembut. Berbalik tanpa sadar, dia melihat Priest berjubah menjangkau ke arahnya dan melafal dengan pelan.

Raungan berhenti. Seol Jihu menyadari bahwa penghalang tak terlihat menghilang.

“Mereka datang,” gumam Kazuki singkat.

Segera, para Orc Archer semua mengangkat busur mereka dan menajamkan panah mereka. Sebagai balasannya, Archer manusia menembakkan panah mereka, seolah-olah mereka telah menunggu saat ini.

Panah dari masing-masing sisi melintasi jalur sebelum turun seperti hujan yang tiba-tiba.

Semua Orc berlutut di belakang perisai mereka, sementara para Priest juga melemparkan penghalang yang telah mereka siapkan. Karena kedua belah pihak telah bersiap untuk pertukaran ini, tidak ada yang terluka.

Namun, ini hanya sinyal untuk dimulainya pertempuran.

Krrrrrng! Orc Warrior maju ketika Orc Champion mengangkat kapak perang mereka. Ketika mereka mulai bergerak maju, mempertahankan formasi awal mereka, manusia juga meraung dan maju.

Akhirnya, pertempuran tujuh baris depan dimulai.

Di depan Seol Jihu ada 18 Orc. Setelah berlari dengan perisainya di depan, dia mengulurkan tombaknya pada Orc yang mendekat.

Sebelum tombaknya melakukan kontak, satu Orc Warrior memiringkan perisainya sedikit, menangkis serangan itu dan mendorong tombak menjauh. Seol Jihu dikejutkan oleh teknik halus Orc tetapi segera mendapatkan kembali ketenangannya.

Kalau dia di masa lalu, dia mungkin telah melepaskan tombaknya, tetapi dia berbeda sekarang.

Dia menggertakkan giginya, mengencangkan cengkeramannya pada poros tombak, dan mengayunkannya ke bawah.

Chweeeek! Ketika bilah tombaknya memotong helm kepala Orc menjadi dua, Orc menjatuhkan perisainya. Namun, sebelum dia bisa menikmati sensasi yang menyenangkan di tangannya, beberapa tombak terbang ke depan dari belakang Orc yang jatuh.

Seol Jihu akan segera jatuh mundur ketika beberapa cakram kecil yang memancarkan cahaya putih menutupi dirinya, dan mereka menangkis tombak yang hendak menusuknya. Bahkan Seol Jihu terkejut ketika dia melihat ini.

Itu adalah pertama kalinya dia melihat begitu banyak penghalang yang dihasilkan sekaligus.

Bukan itu saja. Para Orc yang hendak menyerang kembali membeku.

‘Gerakan membeku!’

Seol Jihu tidak melewatkan kesempatan ini. Dia menusukkan tombaknya ke leher Orc yang sedang berjuang, dan kemudian memotong kepala Orc yang berdiri di sampingnya.

Bahkan saat dia terus mengayunkan tombaknya, dia tidak bisa menyembunyikan keterkejutannya. Penghalang itu satu hal, tapi bertarung dengan para Orc yang kuat untuk waktu yang lama sepertinya tidak mungkin tanpa jumlah mana yang menakutkan.

‘Selama mereka tetap seperti ini ….’

Tidak ada target yang lebih mudah daripada yang dibekukan. Seol Jihu secara akurat mengincar titik vital mereka, dan para Orc yang tadinya percaya diri jatuh seperti lalat.

Seol Jihu telah mengirim empat Orc ke Sungai Styx begitu saja, tetapi serangannya berhenti pada saat berikutnya.

Bukan karena sesuatu terjadi padanya.

Dia hanya merasakan tatapan yang merangsang. Namun, itu sudah cukup untuk membuatnya merasakan tekanan yang menakutkan.

Dia dengan cepat mundur, menjauhkan diri dari para Orc. Begitu dia melihat sekeliling, tubuhnya membeku kaku.

Dari dekat, Orc Champion menatapnya lekat-lekat. Sekarang dia melihat dari dekat, itu tampak lebih besar dari sebelumnya.

Benar, tekanan yang diberikannya benar-benar luar biasa.

Rasanya seperti hanya menatapnya saja membuat kandung kemihnya merosot. Selain itu, mata merahnya yang diwarnai kegilaan mempertahankan keingintahuan yang besar pada prajurit manusia yang membantai bawahannya.

Monster itu menyeringai dan mengarahkan dua kapak perang padanya. Seol Jihu secara refleks mengangkat tombaknya. Selanjutnya, Orc Champion maju selangkah. Saat itu-

Boom-!

Dari satu lompatan, suara udara meledak. Dalam sepersekian detik, Orc Champion berada dalam jangkauan lengan Seol Jihu. Itu menyebarkan lengannya dan melompat ke depan seperti macan tutul.

Kakang, kakang! Suara-suara tajam menghantam telinganya. Ketakutan karena akal sehatnya, Seol Jihu melesat mundur bahkan sebelum mencari tahu apa yang terjadi.

Tidak, itu lebih tepat untuk mengatakan dia ‘didorong mundur’.

‘Bagaimana?’

Namun, Orc Champion terus maju ke depan seolah-olah menolak memberikan waktu kepada pemuda itu untuk berpikir. Yang membuat Seol Jihu lebih gila lagi adalah dia mundur dalam garis lurus, sementara Orc Champion mengejarnya dengan zigzag. Meski begitu, jarak di antara mereka tidak semakin lebar.

Gerakan Orc Champion sama sekali tidak sesuai dengan tubuh besarnya.

Mengambil langkah kaki yang tidak teratur ke kiri dan ke kanan, ia menyerang dengan kapak gandanya secara serampangan. Kecepatan konstan kapak membuat pikiran Seol Jihu berputar.

‘Keuk!’

Dia menaruh kekuatan ke matanya dan nyaris tidak berhasil memahami situasi. Cakram putih telah melindungi tubuhnya beberapa kali dari serangan mematikan sang Orc Champion. Ketika dia berpikir tentang bagaimana dia akan menjadi daging cincang tanpa cakram putih, dia merasakan hawa dingin turun di punggungnya.

‘Dia kuat.’

Krrrr!

Monster itu tiba-tiba berhenti menyerang dan mengalihkan pandangannya yang tidak puas ke tengah. Ia tahu ia bisa menghabisi prajurit manusia. Karena cakram putih menghalangi itu pada saat-saat penting, itu menjadi jengkel.

Ketika kembali ke Seol Jihu lagi, ia menunjukkan ekspresi acuh tak acuh seperti sedang melihat seekor ikan kecil. Hampir seolah-olah selesai dengan Seol Jihu dengan pertukaran sebelumnya, itu mengerutkan kening dengan tampilan yang mengganggu sebelum mengeluarkan raungan singkat.

Wiing, wiing, wiing! Angin seperti pisau ditembakkan dari kapak perang di tangan kanannya. Sama seperti Seol Jihu yang hampir tidak memperbaiki postur tubuhnya, dia merasa dirinya gemetar karena angin yang kencang.

Dia melepaskan rasa takutnya dengan upaya dan fokus pada musuh di depannya.

Tapi bagaimana dia bisa mengalahkannya?

Perbedaan level fisik mereka tidak perlu disebutkan, dan dia hampir tidak bisa membaca serangannya. Tetap saja, dia menolak untuk didorong tanpa henti.

Thud, thud. Melihat tubuh raksasa itu berlari ke depan, dia memanggil Blessing of the Circum dan, dengan langkah samping, mengulurkan tombaknya dengan cara menyapu. Dia berencana untuk menggunakan serangan Orc Champion yang lurus melawan dirinya sendiri, tetapi Orc Champion mengangkat alisnya dan mendengus.

Thwack!

Saat tumbukan tumpul menghantam poros tombak, lengan Seol Jihu didorong mundur bersama dengan tubuhnya.

Dia tertegun, baik secara fisik maupun mental.

Tidak memikirkan rasa sakit yang tampaknya merobek-robek tangannya; Bukan karena dia lengah. Dia telah mengerahkan semuanya. Tetapi satu pukulan yang menakutkan telah melumpuhkan lengannya dan membuat pikirannya tertegun.

Lalu, sebelum dia bisa melakukan sesuatu …

Boom!

Suara ledakan terdengar di wajahnya.

 

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded