The Second Coming of Gluttony – Chapter 116 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

The Second Coming of Gluttony – Chapter 116 – Mempercepat

 

 

 

“Dia ….”

Sekarang dia memikirkannya, ada orang lain. Ketika Seol Jihu dan Maria pertama kali memasuki ruangan, ada dua orang di dalam. Yang pertama adalah Rambut Bob Lara Wolff, dan yang lainnya adalah gadis dengan ikat kepala putih. Karena dia tidak mengatakan sepatah kata pun selama ini, dia lupa tentang keberadaannya.

Rambut putih peraknya yang seperti salju cocok dengan pakaian putihnya. Dia tenggelam dalam sesuatu sampai-sampai dia tidak melihat tatapan tetap Seol Jihu.

Segera, mata gadis itu melengkung ke bentuk bulan sabit, dan dia menutupi mulutnya dengan tangannya.

‘Dia tertawa?’

Apa yang dia tertawakan? Mata Seol Jihu menyipit saat dia melirik ke arah yang dilihat gadis itu. Di sana, dia melihat Sophie Chalet yang menerima perawatan saat dia mengeluarkan erangan tertahan, Lara Wolff yang telah jatuh dalam keputusasaan, Wajah Datar yang lengannya terlipat, dan Mata Ular yang terkikik.

Orang yang menderita, orang yang mencibir, dan yang suka menonton.

Tiba-tiba, Seol Jihu diingatkan tentang pria paruh baya yang telah berjuang dari rasa bersalah setelah meninggalkan istri dan putrinya untuk melarikan diri. Dia juga teringat pada Kang Seok, yang berdiri di depannya dan tertawa tak terkendali.

‘Dia berbeda dari penampilannya, ya ….’

Gadis itu pasti menyadari tatapan pemuda itu ketika dia mengangkat wajahnya yang ramping. Mata mereka bertemu. Matanya yang melengkung berkedip beberapa kali sebelum dia menurunkan tangannya. Menilai dari cara bibirnya yang tipis dan pucat sedikit bergetar, dia pasti tertawa diam-diam.

Gadis itu tidak menghindari tatapan Seol Jihu. Dia memiringkan kepalanya sedikit sebelum meluruskannya dan memberi isyarat padanya dengan tangan lemahnya.

‘Apakah dia ingin aku mendekat?’

Seol Jihu tidak ragu. Sepertinya bukan ide yang buruk untuk mencoba dan berbicara dengannya, jadi dia segera berjalan ke depan. Karena gadis itu dikeluarkan dari sisa kelompok, ia harus berjalan jauh. Meski begitu, mereka berdua berada di ruangan yang sama.

Begitu dia mendekat, gadis itu memberinya tatapan kosong sambil berkata, “Aku pikir kau salah paham.”

Suaranya tenang dan menenangkan seperti melodi, tetapi juga terdengar kosong dan hampa. “Aku tertawa, tapi itu bukan karena aku mengejek mereka atau karena aku menganggap pemandangan itu lucu.”

Gadis itu mengaku tertawa tetapi memohon kasusnya dengan terampil. Seol Jihu memperhatikan betapa bagusnya dia membaca pikiran orang dan merasa sedikit menyesal.

Bahkan jika gadis itu tertawa, Seol Jihu tidak punya alasan untuk menuduh itu salah. Dia bisa berpikir buruk tentang dirinya di kepalanya, tetapi saat dia mengatakannya keras-keras, dia akan menjadi orang yang usil.

Paling tidak, itulah perspektif Seol Jihu tentang masalah ini.

“Tidak apa-apa. Aku tidak bermaksud ikut campur dalam urusanmu. ”

Mendengar ini, gadis itu tersenyum sambil menganggukkan kepalanya. “Kau dari tadi menatapku….”

Seol Jihu mengamati senyum kosong gadis itu. Memandangnya dari dekat, dia memperhatikan pipinya yang putih, atau lebih pucat. Pinggangnya juga sangat ramping dan halus seolah dia akan patah setengah jika dia memegangnya dengan sedikit kekuatan. Jelas dia menderita semacam penyakit.

“Kalau tidak masalah denganmu ….” Seol Jihu bertanya terus terang, “Bisakah kau memberitahuku mengapa kau tertawa?” Dia tidak menghakiminya. Dia lebih ingin tahu daripada yang lain.

Gadis itu menatapnya dan bergumam pelan, “Karena itu seperti sebuah drama.”

‘Jadi dia juga merasa seperti itu?’ Seol Jihu tertawa getir.

“Benarkan?”

“Ya,” Seol Jihu setuju karena dia juga berpikir bahwa Wajah Datar hanya menikmati hobinya.

“Aku bertanya-tanya mengapa mayoritas orang terpisah …. Aku tidak berharap untuk bermain drama pada usiaku. ”

“…Apa?”

“Aku bahkan belum melakukannya ketika aku masih kecil.”

Gadis itu tersenyum cerah. Seol Jihu merenungkan apa yang baru saja dikatakannya. Kedengarannya mereka sedang membicarakan hal-hal yang berbeda.

“Bermain … drama?” Seol Jihu memiringkan kepalanya. “Maksudmu seperti pertunjukan boneka?”

“Tidak, aku tidak akan mengatakan boneka karena semua orang bertindak seperti biasanya …”

“?”

“Mm …. Benar, semua orang setia pada sifat mereka …. Karena tidak ada yang memainkan karakter yang ditugaskan atau peran fiksi, ini bukan permainan peran biasa.”

Dalam sekejap, gadis itu jatuh ke dunianya sendiri. Melihatnya, Seol Jihu bertanya-tanya apakah dia harus terus berbicara dengannya atau pergi. Dia tidak yakin apakah dia idiot karena tidak dapat memahaminya, atau apakah dia hanya berbicara dengan cara yang samar.

Gadis itu menatapnya dengan mata lesu. Dari pertukaran sebelumnya, dia menyadari bahwa pemuda itu belum mengerti.

“Kau tahu, kurasa ada peluang bagus bahwa kelompok ini disatukan dengan sengaja.”

Apa artinya itu?

“Aku kira kau bisa mengatakan konflik ini pasti akan terjadi.”

“Kenapa?” Seol Jihu segera bertanya kembali.

Gadis itu membuka mulutnya sebelum menunjukkan wajah yang bermasalah, “Mm— Aku tahu alasannya di kepalaku, tapi sulit untuk dijelaskan dengan kata-kata. Ini seperti perbedaan yang jauh atau seperti kebalikan. ”

Dia dengan lembut menggaruk bibirnya dengan jari telunjuknya, tampaknya mencoba memikirkan cara yang baik untuk menjelaskan teorinya. Segera, dia menunjuk dirinya sendiri dan mulai, “Misalnya, jika aku orang yang altruistik …”

Seol Jihu menatapnya lekat-lekat. Gadis itu tersenyum malu-malu.

“Apa? Aku sangat baik. ”

“….”

“Ngomong-ngomong, jika aku adalah orang yang altruistik, maka orang itu adalah orang yang egois.”

Orang yang ditunjuk gadis itu tidak lain adalah Maria Yeriel.

“Apa maksudmu?” Seol Jihu bertanya balik, tapi dia langsung terdiam. Dia menyadari bahwa ungkapan, ‘orang yang egois’, menggambarkan Maria dengan sempurna.

‘Bagaimana dia tahu?’

Apakah dia mendengar Maria berbicara kepadaku tentang cara kami sendiri? Atau apakah itu karena dia menolak untuk memberikan penghalang?

“Jadi kau tahu….”

Sementara segala macam teori menyapu pikiran Seol Jihu, gadis itu mengepalkan tangannya dan menabraknya satu sama lain.

“Orang itu dan aku adalah pasangan.”

Seol Jihu menatap gadis itu dengan tatapan rumit. Dia akhirnya mengerti apa yang dikatakan gadis itu, tetapi menerima itu adalah masalah yang berbeda.

“Juga—” Selanjutnya, jari gadis itu menuju ke Lara Wolff. “Jika dia adalah tipe orang yang menghargai kerja sama dan saling membantu ….” Dia kemudian menunjuk ke Wajah Datar. “… Lalu dia adalah orang yang egois.”

Seol Jihu hanya tampak setengah yakin. Apa yang dikatakan gadis itu masuk akal, tetapi dia terus-menerus diganggu oleh pemikiran bahwa tidak ada cara untuk mengonfirmasinya.

Jari gadis itu kemudian menuju ke Sophie Chalet. “Jika dia adalah orang yang lembut ….” Dia kemudian menunjuk ke Mata Ular. “… Lalu dia adalah orang jahat.”

“Jahat?”

“Ya.” Gadis itu menganggukkan kepalanya sebelum berkata, “baunya busuk.”

Dia mencubit hidungnya dan mengatakan sesuatu yang lebih membingungkan, “Dia akan mati lebih awal karena itu ….” Semakin gadis itu berbicara, semakin misterius dia jadinya.

‘Ayo lihat.’

Seol Jihu terkekeh ke dalam dan mengaktifkan Sembilan Mata. Ketika ia memeriksa Jendela Status Mata Ular dengan warna hijau ‘Pengamatan Umum’ …

“!”

Dia terpana.

Matanya bergetar ketika mengkonfirmasi sifat ‘Jahat (Sengaja kejam dan tidak berperasaan)’.

Bukan itu saja. Lara Wolff, Wajah Datar, dan Sophie Chalet tidak jauh dari apa yang dikatakan gadis itu. Adapun Maria, dia jelas tepat.

‘Mu … mustahil ….’

“Pikirkan tentang itu.”

Seol Jihu berbalik ke arah gadis itu dengan mata membelalak.

“Dengan empat pasang orang yang sama tidak kompatibelnya dengan air dan minyak, bagaimana mungkin konflik tidak pecah?”

Seol Jihu secara tidak sadar setuju, “Tidak acak…. Jadi itu yang kau maksudkan ketika kau mengatakan kelompok ini disatukan dengan sengaja. ”

“Itu sangat cocok untuk menjadi kebetulan.”

“Lalu ….” Seol Jihu berhenti sebentar sebelum melanjutkan, “… apa motifnya?”

Gadis itu berbicara tanpa henti untuk waktu yang lama, tetapi pertanyaan ini membuatnya menutup mulut. Jelas, itu bukan seolah-olah gadis itu mahatahu.

“Aku tidak tahu,” dia mengaku pelan. “Tapi untuk beberapa alasan … apa yang kau katakan tentang pertunjukan boneka membebani pikiranku.”

Seol Jihu telah melemparkan kata itu tanpa berpikir, tapi gadis itu sepertinya menganggapnya serius.

“Yang pasti, kita membutuhkan bagian terakhir dari teka-teki ….” Dia mengaburkan akhir pidatonya dan menatap pemuda itu.

Seol Jihu menunjuk dirinya sendiri dengan linglung.

“Aku?”

Segera, dia berkata “Ah!” Dia ingat pria yang meninggal segera setelah dia masuk. Jika teori gadis itu benar, pria itu harus menjadi pasangannya.

“Oppa, pernahkah kau mendengar perkataan ini?” Gadis itu diam-diam mengubah cara dia memanggilnya, tapi Seol Jihu tidak terlalu keberatan. Sebelum dia menyadarinya, dia sudah benar-benar asyik berbicara dengan gadis itu.

“Bahwa jika kau mengumpulkan lima orang bersama, satu orang selalu sampah?”

“Aku pikir aku sudah membaca tentang itu secara online…. Tunggu, apa kau bilang aku— ”

“Tentu saja tidak.” Gadis itu menyangkal tanpa ragu. “Aku harap Oppa adalah harta karun.”

“Apakah itu pasangan untuk sampah?”

“Ya. Karena dengan begitu situasi yang menarik akan berkembang. ”

Seol Jihu memiringkan kepalanya dengan rasa ingin tahu.

“Tiga pasangan yang kita ketahui memiliki kecenderungan yang sama dalam hal kegunaan dalam pertempuran dan penyelarasan kepribadian.”

Dia benar. Dalam hal kemampuan, Wajah Datar, Mata Ular, dan Maria adalah elit, tetapi tiga lainnya adalah sebaliknya. Ketiganya juga kebetulan memiliki sifat kepribadian yang buruk, sedangkan tiga yang terakhir memiliki yang baik.

“Akan sangat mengerikan jika Oppa ada di sisi lain … tetapi jika tidak, maka kau akan menjadi satu-satunya yang terbalik dalam kelompok ini.”

“….”

“Kita mungkin bisa mencari tahu lebih banyak tentang keberadaan yang menciptakan suasana ini.” Gadis itu menangkupkan kedua tangannya dan melanjutkan, “Karena itulah aku sangat ingin tahu.”

Orang macam apa Seol Jihu itu.

“Apa kau seseorang yang akan mengobarkan hubungan yang sudah terluka, memperburuk divisi dengan bermain politik, dan berusaha menggunakan konflik untuk keuntunganmu.”

Atau.

“Apa kau seseorang yang akan memperbaiki hubungan yang rusak, rekonsiliasi divisi dengan kata-kata, dan kumpulkan semua orang seperti orang yang memimpin.”

Pada saat itu, Seol merasa kepalanya dipukul oleh palu.

“Jendela Status mu…. Bisakah kau menunjukkannya kepadaku? ”

Gadis itu memintanya, tetapi Seol Jihu tidak lagi mendengarkannya. Ungkapan yang telah dia lupakan untuk waktu yang paling lama, tetapi yang terukir jauh di dalam kesadarannya ….

Pelaksana. Orang yang Memimpin.

‘Ah….’

Tiba-tiba, perasaan aneh deja vu merayap di atasnya. Itu adalah perasaan yang sama yang dia dapatkan ketika dia melayang di danau Gunung Batu Besar, perasaan sedih yang mirip dengan kata yang tersangkut di ujung lidah.

Sebelumnya, dia telah kehilangan kontak dengan sensasi dengan cara yang bodoh. Menolak untuk melakukan kesalahan yang sama, Seol Jihu dengan putus asa mencari melalui ingatannya.

Kata-kata gadis itu menyebutkan: Bermain peran, pasangan, disengaja, orang yang memimpin ….

Akhirnya, ketika dia mengingat Perintah Emas yang dia lihat di awal….

‘AH!’ Lima kata terhubung bersama, dan sinar cahaya tampak bersinar melalui awan gelap di kepalanya. Dia mengalami kemajuan tanpa rencana yang jelas, tetapi sekarang, dia merasa seperti menemukan jalan yang seperti benang menuju solusi.

Tentu saja, dia tidak bisa memastikan bahwa itu adalah jawaban yang benar. Bagaimanapun, itu hanya kemungkinan.

Tetapi dia menjadi yakin akan satu hal. Dan itulah perannya dalam kelompok ini.

Orang yang altruistik tanpa keterampilan.
Seseorang yang penuh perhitungan dengan keterampilan.

Orang yang kooperatif tanpa keterampilan.
Orang yang egois dengan keterampilan.

Seseorang yang lembut tanpa keterampilan.
Orang yang kejam dengan keterampilan.

Dan … seseorang dengan keterampilan, yang belum memutuskan.

‘Jadi mereka ingin aku mengambil keputusan.’

Dia memiliki dua jalur untuk dipilih. Jawabannya sudah ada di luar sana. Sembilan Matanya mengatakan kepadanya mana yang harus diambil.

Ketika dia memikirkan ini—

‘Bisakah aku melakukannya?’

Dia akhirnya menyadari gawatnya situasi. Pada saat yang sama, ia menyadari betapa sulitnya pekerjaannya.

Mengesampingkan fakta bahwa mereka adalah orang asing, memimpin Wajah Datar dan Mata Ular, dua individu yang tidak terduga dan mudah berubah, tampak sangat sulit.

Seol Jihu menutup matanya untuk menenangkan detak jantungnya. Tiba-tiba, kata-kata kepala desa menyapu melewatinya.

[Kita hidup di saat seperti itu.]

[Tidak ada benar atau salah dalam hal bertahan hidup.]

[Apa kau orang yang benar atau yang jahat, kau harus berkumpul di bawah satu panji dan mengumpulkan sumber dayamu untuk bertahan hidup. Itulah masalahnya, bahkan sekarang.]

Dengan itu, dia akhirnya mengambil keputusan. Sekarang bukan waktunya untuk khawatir apakah dia bisa melakukannya. Dia harus melakukannya.

Segera, matanya berkedip terbuka.

‘Ayo lakukan.’

Saat Seol Jihu memandang keenam orang dalam kelompok itu, matanya bersinar seperti bintang-bintang di langit malam.

*

Waktu yang sama.

-?

‘Keberadaan’ yang duduk di Singgasana yang Rusak bergetar. Dengan satu tangan menopang kepalanya, alisnya perlahan naik. Keberadaan itu memindai area sekitar dengan mata setengah tertutup.

Apa yang tersebar di hadapannya adalah ruang yang luas. Di sekitar Paradise, planet yang dihuninya, bintang-bintang yang tak terhitung jumlahnya membentuk galaksi.

Penglihatan seorang dewa baik secara fisik maupun mental pada tingkat dimensi yang berbeda dari penglihatan manusia.

Menggunakan mata dewa, keberadaan itu membaca informasi tentang gerakan dan perubahan rasi bintang.

-Aku….

… Merasakan sensasi kesemutan. Keberadaan, yang telah melahap Dewa Kepala, telah mendeteksi itu. Tidak ada kemungkinan itu masalah sederhana.

Namun, bahkan ketika keberadaan itu memeriksa bintang-bintang, dia tidak dapat menemukan sesuatu yang tidak pada tempatnya. Ya, sepertinya beberapa bintang dikelompokkan lebih dekat bersama-sama ….

Tetapi bintang di tengahnya tidak bersinar.

Berkumpul di sekitar bintang mati tidak akan menimbulkan ancaman baginya.

-Hm ….

Apakah dia salah tentang perasaan itu? Dia mengeluarkan dengungan yang tenang sebelum menutup matanya sekali lagi.

Dengan demikian, keberadaan yang duduk di Singgasana yang rusak, Ratu Parasit, jatuh ke dalam tidur nyenyak.

 

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded