The Legendary Moonlight Sculptor – Volume 37 Chapter 1 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Sakuranovel.id

Volume 37 Chapter 1 – Kemalangan Dulmore Fortress

 

Quest teknik sculpting rahasia terakhir mengharuskannya untuk kembali dalam sejarah Benua Versailles.

Ini adalah periode perang.

Dia memiliki tugas berat memimpin para prajurit gurun melawan Gereja Embinyu! Weed dipersenjatai dengan gelar Master Swordsman dan pasukan bersenjata yang besar. Dia juga menggunakan pengetahuan dan pengalamannya dalam pertarungan.

“Hidup bukanlah sesuatu di mana orang jujur yang belajar dengan giat selalu berhasil. Kau harus berkompromi juga! ”

Hidup adalah pertempuran!

Weed berdiri di dinding Benteng Dulmore saat menunggang Unta Bactrian. Kerajaan Mapon dan Beiner sangat terkejut melihat kemunculannya yang tiba-tiba.

Mereka telah bertempur melawan dia beberapa waktu yang lalu sehingga mereka tidak ingin melihat pemimpin tentara gurun lagi.

“Bunuh.”

“Kkiyot! Embinyu akan memakan semua yang tidak taat. ”

Tentara Gereja Embinyu mengejar Weed ke benteng. Tentara Embinyu cukup besar.

Ukuran pasukan Kerajaan Mapon dan Beiner lebih kecil dari prajurit gurun, dengan hanya 300.000 tentara! Skala ini kecil dibandingkan dengan apa yang dapat dimobilisasi kerajaan-kerajaan dalam periode peperangan.

Namun, makhluk-makhluk dari dimensi lain adalah mereka yang memakan manusia untuk sarapan, makan siang dan makan malam.

Raksasa perunggu juga lebih besar dari tembok setinggi 30 meter. Para fanatik yang menerima berkat Dark Aura dari Embinyu mampu secara harfiah menghancurkan seorang pria dengan kedua tangannya.

Ada juga berbagai monster besar yang terbang di langit! Mereka puluhan meter besarnya dan bisa meludahkan asam ke tanah.

Penyu besar yang legendaris, Barates juga terbang di langit. 5.000 pemanah elit berada di atas penyu dan bersiap untuk menembakkan panah mereka.

Di antara Tentara Embinyu adalah para Pendeta dan Knights of Atrocities yang dipersiapkan untuk mengubah siapa pun yang menyerah pada fanatik! Para pendeta dan uskup agama bisa meneruskan vonis mereka dengan kekuatan suci. Mereka yang dicap dengan stigma Embinyu akan dikutuk dan mati dalam penderitaan.

“Manusia tidak memiliki nilai dalam kehidupan. Bunuh, bunuh.”

“Aku akan membuatmu merasa sakit tanpa akhir.”

“Maju ke depan untuk Embinyu!”

Raksasa perunggu dan makhluk terbang yang mengikuti Weed memfokuskan serangan mereka pada benteng. Ribuan anak panah terbang menuju Benteng Dulmore.

Tentara Kerajaan Mapon dan Beiner berkumpul untuk menekan pasukan gurun Weed dengan enggan dipaksa untuk menghentikan Gereja Embinyu.

“Kita tidak berafiliasi dengannya!”

Para ksatria berteriak ketika musuh menyerang benteng tetapi Gereja Embinyu tidak peduli dengan keadaan. Mereka adalah lawan terburuk untuk melakukan percakapan!

“Apa yang harus kita lakukan, Kapten?”

“Mereka mencoba menaklukan benteng.”

“Cepat serang mereka!”

Para prajurit yang menembakkan panah ke arah Weed sekarang ditujukan pada para fanatik dan monster dari Gereja Embinyu.

Syuuuuuh!

Raksasa perunggu melemparkan batu besar mereka dan menabrak dinding. Benteng itu terletak di medan yang keras dengan tebing dan sungai yang bertindak sebagai perlindungan. Namun, mereka tidak bisa hidup lebih lama dari serangan itu.

Pemanah pada makhluk terbang menuangkan panah ke arah dinding.

– Benteng dilindungi oleh sihir.
Area Wind, Shield, dan Steel Wall telah terpicu.

Ada efek warna-warni saat pertahanan sihir dipicu dan panah dan batu diblokir. Tapi percikan bangkit dari dinding ketika raksasa perunggu terus menyerang.

“Serang musuh yang mencoba menaklukkan benteng!”

Raja Kerajaan Mapon memerintahkan para komandan.

“Tembak!”

“Bunuh musuh!”

“Untuk Yang Mulia!”

Para prajurit dari Kerajaan Mapon dan Beiner menembakkan panah ke arah raksasa perunggu. Mereka fokus pada Gereja Embinyu karena mereka lebih mengancam daripada Weed.

Kemudian Weed yang hanya menonton berteriak lebih keras.

“Gereja Embinyu, lihat ini. Raja Kerajaan Beiner bergerak melawanmu! ”

Para fanatik di bawah tembok mulai berteriak.

“Bunuh orang-orang kafir! Dewa Embinyu akan membiarkanmu merasakan penderitaan tanpa akhir! ”

Itu cukup untuk didengarkan saja. Itu tanggapan yang sangat indah.

“Hmm, Dewa Embinyu akan mengutuk Raja Kerajaan Beiner. Terutama pada malam hari, itu akan berlalu dalam sekejap. ”

“Robek badan Raja Beiner!”

Sebuah drama harmonis yang sempurna antara Weed dan fanatik Gereja Embinyu. Itu seperti sebuah adegan di mana seorang wanita menampar ibu mertuanya yang penuh kebencian! Beberapa pasukan pertahanan juga menembakkan panah ke arah Weed.

Tititing!

Namun, panah hanya memantul dan bahkan tidak menggores armor Weed.

-Ada kerusakan kecil dari serangan panah.
Kesehatan telah menurun 3 karena ketahanan dan pertahanan yang tinggi.

-Kau telah terkena panah secara berurutan.
Serangan itu sangat lemah sehingga dia tidak perlu memperhatikan. Panah-panah itu diblokir sempurna oleh armornya. Pertahanan dan armornya yang tinggi menyebabkan panah tidak dapat merusaknya. Weed dengan murah hati memaafkan tentara karena menyerangnya.

“Yah, itu mungkin hukuman kecil untuk tindakan burukku.”

Dia masih memiliki hati nurani yang minimal. Akan sangat menjengkelkan dan memberatkan jika semua pembela melompat ke arah Weed.

Jika para pahlawan dari Kerajaan Mapon dan Beiner, Rohadram dan Andre menyerang Weed bersama dengan Gereja Embinyu maka itu akan merepotkan. Akan lebih baik jika dia menunggu Gereja Embinyu untuk menangani kedua belah pihak.

Rohadram dan Andre sibuk memerintahkan para prajurit untuk memblokir Gereja Embinyu.

‘Untuk kepentingan diriku sendiri … tidak, demi Kerajaan Mapon dan Beiner yang menurun. Para penjaga di sini harus bertarung dengan baik. Dan aku harus membantu mencegah Gereja Embinyu mengambil alih benteng. ‘

Manfaat dari kedua belah pihak merupakan taktik yang sangat efektif. Merupakan hal yang biasa dalam sejarah bagi para ahli strategi hebat untuk memanfaatkan hal ini. Dia kemudian memukul mereka di bagian belakang kepala. Tidak kehilangan kesempatan untuk menyerang di belakang adalah taktik yang bagus.

“Aku orang jahat.”

Weed memuji dirinya sendiri.

Membawa tentara gurun untuk melawan Gereja Embinyu hanya akan sia-sia. Kekuatan musuh berarti tidak ada jaminan kemenangan. Dan bahkan jika dia menang, dia akan menderita kerusakan yang luar biasa. Mereka yang menunggu di Benteng Dulmore akan mengidentifikasi kekuatannya dan menentukan cara menyerang.

Dia perlu belajar dari sejarah. Sentimen seorang pahlawan hanya akan menyebabkan dia kehilangan nyawanya.

“Serang!”

“Buka pintu agar para penganut bisa masuk.”

“Peziarah kehancuran, berbaris maju menuju kematian!”

Para fanatik menyambar tiang-tiang dan berusaha menghancurkan gerbang Benteng Dulmore. Perak murni di sungai yang mengalir berarti orang-orang dengan keselarasan jahat tidak bisa masuk dengan mudah. Tapi batu dan lumpur digunakan untuk mengisi dan memblokir sungai.

Monster terbang melalui panah dan sihir untuk merebut penjaga ke langit. Mereka menahan rasa sakit dari perlindungan sihir dan terus memburu manusia.

“Kyahahat, enak.”

“Aku merindukan rasa mengunyah kepala.”

Manusia adalah makanan lezat bagi mereka yang datang dari neraka. Mungkin iblis merasa seperti mereka adalah turis yang mengunjungi restoran.

Benteng Dulmore menjadi heboh kekacauan karena iblis!

Itu telah mendapatkan reputasi sebagai benteng yang tak tertembus dalam periode perang. Namun, sepertinya benteng tidak akan mampu bertahan melawan Gereja Embinyu untuk waktu lama.

★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★

“Ah … sudah dimulai.”

“Pasukan Gereja Embinyu mendekat. Seperti itu. Kita pikir ini akan menjadi pertarungan nyata tetapi sekarang tampaknya lebih mendalam. ”

Persaingan panas antara stasiun penyiaran terus berlanjut. Semua stasiun menunjukkan pertempuran Benteng Dulmore.

Pemirsa tidak kehilangan pilihan saluran tetapi setiap stasiun memiliki keadaan yang berbeda. Stasiun penyiaran yang tidak menyiarkan petualangan Weed! Mereka memiliki nuansa stasiun kelas dua.

Stasiun tidak nyaman membuang kejadian petualangan Weed yang mempengaruhi nasib Benua Versailles. Tidak ada jaminan bahwa siaran mereka akan mendapatkan rating pemirsa yang lebih tinggi dari stasiun lain tetapi mereka tidak punya pilihan selain untuk menjual tempat iklan. Selain itu, petualangan Weed benar-benar populer jadi tidak mungkin ada kritik.

Video mulai muncul di layar dan lengan besar dari Gereja Embinyu muncul. Jumlah pasukan berkali-kali lebih besar daripada perang yang terlihat di Royal Road sehingga sangat jarang untuk melihat perang yang begitu sengit.

Raksasa perunggu yang tampak seperti gunung mengguncang tanah saat mereka berjalan dan makhluk terbang menutupi langit.

“Ini … menghakimi orang-orang kafir.”

“Hukumanmu akan menjadi sakit yang tak tertahankan.”

Pengguna Royal Road bergidik melihat Tentara Embinyu. Kekuatan Weed dan Gereja Embinyu di masa perang sangat meningkat. Gereja Embinyu sudah cukup untuk memakan Benua Tengah dan menghancurkan Kekaisaran Haven.

Bukan itu saja.

Witches membuka Gerbang Neraka sehingga iblis jatuh secara massal. Meskipun siang hari bolong, langit berubah menjadi merah tua. Ini adalah pertempuran menentukan untuk menentukan nasib Benua Versailles.

Shin Hye-min dan Oh Joo-wan dari KMC Media.

Stasiun ini memiliki tim yang terdiri dari 100 orang yang bekerja di siaran langsung.

“Ini adalah video yang luar biasa dari awal. Sungguh menggetarkan untuk melihat apa yang terjadi selanjutnya. Oh Joo-wan ssi, bagaimana menurutmu? ”

“Ini sangat menarik.”

“Ah, kau mencoba memoderasi kata-katamu.”

“Apakah aku seperti itu? Tanganku berkeringat karena pertempuran. Pasukan bersenjata Weed telah dilihat beberapa kali di seluruh quest tetapi bisakah mereka benar-benar bertarung melawan Gereja Embinyu? Namun, Weed selalu menunjukkan adegan yang melampaui perkiraan kita. Kita bisa mengharapkan pertarungan yang keren untuk berkembang di masa depan. ”

“Sepertinya benar-benar sepi dan menakutkan di sana. Tapi para pemirsa sangat menyukainya ketika Weed mengalami kesulitan seperti ini. ”

“Aku juga berpikir begitu. Kita sangat senang ketika Weed mencoba quest yang sulit. ”

Petugas stasiun dan pemirsa secara alami ingin Weed berjuang. Petualangan yang akan mempengaruhi seluruh benua! Itu wajar untuk tertarik timbul ketika satu orang menyebabkan begitu banyak perubahan ke Royal Road.

“Oh Joo-wan ssi, menurutmu apa hasilnya untuk perang antara Weed, dua kerajaan dan Gereja Embinyu?”

“Aku hanya bisa memberikan penjelasan yang mungkin. Kemungkinannya tinggi bahwa itu akan menjadi akhir dari benteng. ”

“Aku benar-benar menyesal atas Kerajaan Mapon dan Beiner. Omo, sekarang gerbangnya sedang dihancurkan. ”

“Itu hanya rusak! Para fanatik Embinyu mendorong masuk. Pertempuran akan segera kembali. Sekarang saatnya untuk melihat beberapa iklan pendek. ”

★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★

Weed secara langsung berpartisipasi dalam pertempuran dengan menembakkan Yurbusika Frost Bow pada fanatik Embinyu.

Mereka bukan hanya panah es tetapi panah yang membeku di area kecil! Puluhan fanatik berkumpul di dekat gerbang tewas sekaligus.

“Ini adalah kesenangan dari pembantaian. Meskipun aku masih kecewa. Itu adalah sekelompok japtem. ”

Pembela benteng itu tidak menyerang Weed sekarang.

Tentu saja, mereka memiliki hubungan yang tidak bersahabat tetapi prioritas mereka saat ini adalah mendorong kembali serangan. Mereka sangat takut akan kekejaman Gereja Embinyu. Mereka bisa mundur tetapi kemudian dua kerajaan akan menjadi target.

Para raksasa perunggu melemparkan batu-batu besar tanpa ragu-ragu untuk menghancurkan benteng. Benteng itu dilindungi oleh sihir, tetapi batu-batu itu perlahan-lahan membentur tembok.

Selanjutnya, efek sihir tidak akan bertahan tanpa batas. Sungai perak murni dipenuhi dengan tanah sehingga para fanatik dan iblis masuk melalui gerbang sempit dan memanjat tembok.

Sepertinya benteng itu berada dalam krisis nyata. Ketakutan yang serius menyebar di antara para prajurit. Iblis yang datang melalui Gerbang Neraka akan merampas manusia atau memakan daging mereka.

Weed menggunakan Atrock’s Cry.

“Gereja Embinyu yang kejam tidak akan menyelamatkan kita! Jika kalian ingin hidup maka bertarunglah sampai akhir! ”

Kerajaan Mapon dan Beiner bukan sekutu sehingga tidak memiliki efek meningkatkan kekuatan dan kemampuan mereka untuk mengikuti perintah. Tapi itu sedikit mempengaruhi moral.

“T-tidak. Aku ingin pulang ke rumah. ”

“Ayo pergi. Lebih baik melarikan diri dan hidup. ”

“Kerajaan kita sudah hancur. Angela. Aku akan pergi kepadanya. ”

Semangat para prajurit yang memerangi makhluk itu jatuh dengan tajam. Begitu moral menghantam lantai, para prajurit akan melarikan diri dan tentara akan runtuh. Pimpinan komandan tentara akan membuat perbedaan yang signifikan.

“Mereka akan menginjak-injak jiwa kita bahkan setelah kematian. Tanah di mana jutaan orang menetap dengan menjadi tandus dan kota-kota berubah menjadi reruntuhan. Anggota keluargamu di kampung halamanmu akan melakukan hal-hal kejam terhadap mereka! ”

Para prajurit Kerajaan Mapon bingung.

“Omong kosong apa yang dikatakan si biadab itu?”

“Ya. Bukankah mereka semua tindakan yang dia lakukan juga? ”

Weed lupa tingkah lakunya sendiri dan juga perilaku para prajurit gurun. Penjarahan, membakar kota dan perbudakan tidak berbeda dengan Gereja Embinyu. Namun ada perbedaan dari sudut pandang orang yang terlibat.

“Aku melakukan hal-hal buruk tetapi demi keadilan, jadi tidak apa-apa. Bukankah kalian harus melakukan tindakan dalam hidupmu? ”

Rasionalisasi diri yang positif!

Saat ini, semua penghuni dalam periode berperang ada karena quest Weed dan Seo-yoon. Setelah Weed kembali ke waktu semula, dunia ini akan menghilang seperti debu yang tertiup oleh angin.

Jadi dia tidak merasa menyesal. Bahkan, tindakan Weed akan berdampak besar pada masa depan bahkan jika itu adalah era damai. Tapi mereka adalah penduduk dari periode berperang sehingga mereka mungkin mati bahkan tanpa tindakan Weed.

Itu adalah waktu di mana mereka akan berkembang atau binasa. Siklus kehancuran dan pemulihan terus menerus. Oleh karena itu, kerusakan Weed ke Kekaisaran Haven dan Benua Tengah kurang dari yang diharapkan.

‘Perbedaan kekuatan antara Gereja Embinyu dan tentara terlalu parah, bahkan jika para prajurit bertempur dengan benar. Tidak mudah untuk mendorong mereka bersama. ‘

Di tengah menembak busurnya di dinding, Weed juga bisa mengamati seluruh medan perang. Tujuan utamanya bukan untuk melindungi Benteng Dulmore tetapi untuk memenangkan pertempuran.

Tentara gurun bergerak seperti yang direncanakan Weed sebelumnya. Mereka akan menunggu pada jarak yang sesuai sampai waktu yang tepat untuk memukul Tentara Embinyu. Bentuk kehidupan pahatan, Hestiger yang tidak akan mati dan Zahab tua memimpin pasukan.

Para undead yang dipimpin oleh Van Hawk sudah menyerang Tentara Embinyu dari samping. Mayat bisa terus bangkit jadi lebih baik menggunakannya lebih awal.

Serangan dari Abyss Knight Van Hawk dan Doom Knight! Undead bisa meningkatkan kualitas mereka tetapi dalam banyak kasus, itu lebih baik untuk menciptakan undead dari mayat level tinggi.

Tentu saja, Van Hawk bukan satu-satunya yang bisa memanggil undead. Para penyihir Gereja Embinyu juga bisa. Tapi undead yang menuju Benteng Dulmore terdiri dari orang-orang fanatik dan spesies kurcaci.

“Kuhit!”

“Kuhihihit!”

Para kurcaci setinggi 1 meter. Mereka dapat melakukan perjalanan jarak pendek dengan sihir dan kuku yang tajam adalah ancaman yang rumit untuk ditangani. Mereka juga berpikir bahwa pengguna adalah camilan yang baik.

“Gerbang itu rusak. Saudara dari Kerajaan Mapon, blokir musuh. ”

“Unit Tombak, jangan mundur bahkan satu langkah. Kerajaan menginginkan darahmu. Berjuang untuk Yang Mulia! ”

Raksasa perunggu menghancurkan gerbang dan gelombang monster dan fanatik masuk. Ksatria Kerajaan Mapon menggunakan tombak untuk memblokir musuh yang masuk dengan menyakitkan.

Weed berdiri dan menembak musuh yang mendekati atau memanjat dinding. Terkadang makhluk itu akan terkena panah atau belati dan akan jatuh ke tanah sambil menjerit.

“Mereka menumpuk cukup cepat. Bisakah ini benar-benar disebut benteng yang tak tertembus? ”

Meskipun dengan ketenarannya, tentara gurun dengan mudah bisa mengambil alih Benteng Dulmore. Kemampuan Weed untuk memimpin pasukan dalam pertempuran berada pada level yang tidak dapat dijangkau oleh siapa pun.

Gerbang sudah dilanggar sehingga Weed memusatkan panahnya pada musuh yang menyeberangi sungai.

Chaechaechaechang!

Panah-panah itu meledak ke segala arah dan ratusan musuh dalam jangkauan serangan itu membeku.

Biasanya ketika fanatik meninggal, mereka akan menyebarkan hal-hal seperti ‘menyebarkan mimpi buruk,’ ‘tubuh yang terbuat dari racun mematikan,’ dan ‘merobek seorang anak.’ Aura kegelapan yang diberikan oleh Embinyu juga membeku.

Setelah dalam keadaan beku, 40% dari fanatik dan monster mati. Tentu saja, mereka yang selamat mengalami penurunan kesehatan dan pergerakannya melambat. Membekukan musuh yang bergegas menyeberangi sungai itu sangat efektif.

Para pemanah di Benteng Dulmore menembakkan panah tanpa henti. Terdengar suara jeritan terus-menerus dan berteriak mendorong serangan.

“Aku tidak bisa merasakan kekuatan militer dari dua kerajaan. Apakah para bangsawan sudah mencoba melarikan diri dari benteng? ”

Weed memiliki pikiran berbahaya itu dan melihat kembali untuk melihat apa yang dilakukan oleh Kerajaan Mapon dan Beiner.

Pertarungan sengit terjadi di jalan utama dekat gerbang. Makhluk terbang berada di udara sementara pemanah fanatik dan senjata pengepungan digunakan untuk menghancurkan dan membakar bangunan di benteng.

Penyu terbang besar itu sangat menakutkan. Barates memuntahkan racun dan melelehkan tentara dan bangunan. Itu bukan satu-satunya alat penyerangan mereka.

Iblis yang muncul melalui Gerbang Neraka memiliki kemampuan luar biasa untuk belajar.

“Kita tidak bisa memakan manusia itu.”

‘Dia bukan bagian kita. Dia sekuat iblis. ‘

‘Perasaan kejam. Ini akan merepotkan jika dia menangkap kita. ‘

Weed benar-benar membuat takut para iblis sehingga mereka mengubah target ke tentara manusia. Monster bersayap itu menculik tentara dari Benteng Dulmore.

Para penyihir di tanah mengeluarkan sihir es, angin dan atribut cahaya terhadap makhluk terbang tetapi efisiensinya buruk. Serangan sihir secara acak melambung ke langit.

Benteng itu besar dan luas dan para kesatria sibuk menyingkirkan musuh yang menyerang. Benteng Dulmore penuh dengan ledakan dan jeritan.

Ada batasan untuk apa yang bisa dilakukan manusia melawan Tentara Embinyu.

“Yah, aku kira aku tidak bisa mengeluh. Aku harus sedikit lebih aktif. ”

Sekarang mendesak untuk menjaga gerbang. Jika gerbang diblokir maka pemanah dan penyihir bisa mengurangi jumlah Tentara Embinyu.

Tentu saja, raksasa perunggu yang melemparkan batu ke arah benteng itu juga merupakan sakit kepala yang besar.

Weed mengelus untanya.

“Unta Bactrian.”

“Pururung!”

“Sembunyi sampai aku memanggil.”

Weed turun dari unta dan mengeluarkan Extermination Sword sementara Unta Bactrian dengan cepat bersembunyi di suatu tempat yang aman.

“Lalu di mana aku harus bermain?”

Kesehatan dan pemulihannya sangat cepat sehingga dia kembali ke keadaan yang sempurna.

Weed dapat memblokir gerbang sehingga bahkan tidak satu monster dan fanatik bisa masuk. Namun, menjaga satu tempat akan membosankan.

Orang fanatik tidak cukup untuk menghentikan festival gurun besar. Dia mampu dengan santai membakar ratusan orang sekaligus. Weed hampir takut kembali ke zona waktu aslinya.

Tapi tidak ada artinya memblokir gerbang ketika raksasa perunggu akhirnya menghancurkan dinding.

“Aku akan bermain di udara.”

Weed berlari di sepanjang dinding seperti angin. Dia dengan ringan mengayunkan pedangnya ke arah puluhan monster memanjat dari dinding.

“Flash Leap!”

Weed berlari dengan cepat dan memberikan skill. Itu tidak mengkonsumsi mana, tetapi kelincahan dan kekuatan yang tinggi diperlukan. Itu adalah teknik yang memungkinkannya melompat tinggi jika kecepatan larinya cukup cepat.

Kwa kwa kwang!

Sebuah kejutan besar dikirim ke dinding dan pemanah jatuh. Weed terbang lebih dari 100 meter dan mendarat di depan musuh pada penyu besar.

Para pemanah dan penyihir di Barates berbalik ke arahnya.

“Mu-musuh!”

“Kita harus membunuhnya.”

Namun, Weed hanya mengayunkan Extermination Sword menuju pemanah. Api ganas membentang keluar dari Extermination Sword. Itu adalah pilar api. Api yang menakutkan mencapai pemanah yang menjerit dan runtuh.

“Puhuhung!”

Unta Bactrian beringsut lebih dekat ke dinding sambil menonton pertempuran Weed. Kemudian tubuhnya berubah menjadi tanah dan tersedot ke dinding. Satu-satunya yang tersisa dari Unta Bactrian adalah pola yang tersisa di dinding.

Ini adalah skill pertahanan Unta Bactrian untuk bersembunyi di dalam objek.

– Besi terkutuk telah diperoleh.
-382 panah beracun telah diperoleh.
-Buku persembahan untuk Gereja Embinyu telah diperoleh.
Kau dapat memperoleh sedikit pengetahuan dan pengalaman.

Weed mengumpulkan japtem yang ditinggalkan oleh pemanah.

“Bagaimana cara aku membunuh orang ini?”

Dia harus menangani penyu besar juga.

Kuoooong!

Penyu besar merasakan krisis dan mulai memutar tubuhnya saat terbang. Itu membungkuk ke belakang dan terbalik dalam upaya menjatuhkan Weed.

Dia bisa mengalami perasaan yang mendebarkan! Tanah mendekat tetapi kesehatannya sangat tinggi sehingga dia tidak akan terluka oleh kecelakaan itu.

Penyihir lain di daerah itu menembakkan api ke arahnya. Barates juga meludahkan asam sambil membalik-balik dengan marah di udara.

“Jumlah kekuatan ini tidak cukup untuk membunuhnya. Aku harus menanganinya sendiri. ”

Weed memberikan skill.

“Wrath of Fire!”

Api terbakar dari Extermination Sword. Kobaran api sangat kasar dan penuh kekerasan. Itu membutuhkan kontak langsung dengan musuh untuk menangani kerusakan tetapi sekali itu terjadi, itu akan melenyapkan kulit dan tulang monster. Secara khusus, tikaman akan meningkatkan kekuatan serangan sebanyak 5 kali.

Weed melompat melintasi beberapa penyu berturut-turut tanpa repot-repot memverifikasi hasilnya. Kali ini mungkin untuk melompat ke penyu lainnya tanpa menggunakan skill melompat. Para pemanah dikalahkan sementara penyu besar yang dilalap api jatuh ke tanah.

“Itu berhasil dengan baik!”

Dia terus melompat ke udara dan menyerang penyu. Para ksatria dan pemanah berteriak saat penyu jatuh ke tanah.

“Berpencar!”

“Yang lainnya jatuh.”

“Di sana….”

Bola api besar yang terdiri dari penyu jatuh dari langit dan menabrak Benteng Dulmore. Menara dan bangunan runtuh sementara banyak tentara dan bangsawan meninggal.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded