Novel Tales of Demons And Gods Chapter 462 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Novel Tales of Demons And Gods Chapter 462 Bahasa Indonesia.

 

Bab 462 – Sikap Pedang dari Pedang Meteorit Dewa Petir

Nie Li merasa Pedang Meteorit Dewa Petir itu seolah-olah itu adalah lubang hitam karena terus menyerap kekuatan jiwanya.

Nie Li tiba-tiba menemukan banyak hal.

Meskipun Pedang Meteorit Dewa Petir itu hebat, itu adalah harta tanpa jiwa.

Karena Pedang Meteorit Dewa Petir terlalu kuat, masih baik sebelum dibangunkan. Setelah melahap kekuatan dari Pedang Leluhur Myriad, itu benar-benar terbangun dan mulai menguras Kekuatan Jiwa Nie Li!

“Ini pasti mencoba membuatku menjadi jiwanya!” Saat pikiran Nie Li muncul, dia mulai kehabisan tenaga.

Ketika Nie Li menjadi Jiwa Pedang Meteorit Dewa Petir, tubuh fisiknya akan hancur!

Tidak mudah baginya untuk hidup kembali, dia masih memiliki dua istri cantik menunggunya. Bagaimana dia bisa menjadi jiwa sebuah artefak?

Nie Li melepaskan raungan marah saat ia mulai melawan Pedang Meteorit Dewa Petir dengan Kekuatan jiwanya. Namun, Nie Li tetap merasakan kekuatan jiwanya terus dilahap.

Pada titik waktu ini, bahkan Xiao Ning’er dan Ye Ziyun juga terpengaruh olehnya. Mereka juga merasa bahwa Kekuatan Jiwa mereka telah dimakan. Rasa sakit yang mengerikan membuat mereka mendengus.

Saat melihat ini, Yu Yan juga panik.

Situasi saat ini sangat berbahaya. Namun, dia sudah kehabisan ide. Pedang Meteorit Dewa Petir yang perkasa itu bukanlah sesuatu yang bisa dia lawan. Dengan demikian, dia hanya bisa terus memberikan Kekuatan jiwanya kepada Nie Li, tapi situasinya masih buruk.

Selama ini, Yu Yan berpikir bahwa Pedang Leluhur Myriad adalah artefak paling kuat di Dunia Reruntuhan Draconic.

Baru sampai sekarang, dia tahu bahwa dibandingkan dengan Pedang Meteorit Dewa Petir, Pedang Leluhur Myriad bukanlah apa-apa.

Pedang Meteorit Dewa Petir pasti bukan sesuatu yang milik Dunia Reruntuhan Draconic.

Mungkin itu adalah item dari tingkat yang lebih tinggi yang dimiliki dunia lain!

Melihat ekspresi menyakitkan Nie Li, Jindan mengedipkan mata saat ia tampak penasaran.

“Guji Guji.” Jindan dengan goyah mendarat di bahu Nie Li.

Begitu mendarat di bahu Nie Li, energi agung langsung terkuras dari tubuhnya, seolah-olah sedang berusaha mengeringkannya.

“Guji guji!”

“Guji guji!”

Jindan terus-menerus berjuang, tapi tidak peduli bagaimana perjuangannya, ia tidak bisa melepaskan diri darinya. Tubuh Nie Li seperti magnet yang benar-benar mencegahnya melepaskan diri.

Nie Li terendam ke Ranah Jiwanya sendiri. Untuk mencegah jiwanya tidak ditelan Pedang Meteorit Dewa Petir, dia telah jatuh ke dalam keadaan misterius karena dia telah membentuk array misterius dengan Ranah jiwanya untuk meniadakan penyerapan dari Pedang Meteorit Dewa Petir.

Meski belum menemukan solusinya, dia masih bisa mencegah dirinya tersedot oleh Pedang Meteorit Dewa Petir.

Niat Nie Li merasakan rasa sakit yang tak berkesudahan yang dialami Ye Ziyun dan Xiao Ning’er. Tetapi bahkan jika dia ingin melawan, tidak ada yang bisa dia lakukan.

Ini tidak bisa terus.

Tepat pada saat dia mencoba memberikan solusi, lonjakan kekuatan agung tanpa henti mengalir ke tubuhnya.

Kekuatan itu tak ada habisnya dan lebih tenfolds lebih kuat dibanding dirinya sendiri.

“Siapa itu, siapa sebenarnya yang memiliki kekuatan agung itu!” Nie Li sedikit linglung sebelum menggunakan niatnya untuk merasakan dan menemukan bahwa sebenarnya Jindan.

Selama ini, Jindan seperti hantu lapar yang tidak dapat dipenuhi, tidak peduli apa, karena tanpa henti makan di Lukisan Sungai Myriad Miles and Pegunungan. Nie Li tidak bisa membayangkan bahwa anak ini sebenarnya telah mengumpulkan begitu banyak kekuatan.

“Benar!” Mata Nie Li menyala saat mengarahkan gelombang kekuatan ke dalam array di Ranah Jiwanya.

Pohon anggur di Ranah Jiwanya terus-menerus diregangkan sampai berhubungan dengan Pedang Meteorit Dewa Petir.

Energi itu seperti jaring laba-laba saat mengelilingi seluruh pedang.

Nie Li sepertinya merasa Pedang Meteorit Dewa Petir itu perlahan bergabung dengan dirinya sendiri.

Pedang dan dia secara bertahap bergabung menjadi satu.

Pada titik waktu ini, Nie Li jatuh ke dalam keadaan misterius.

“Pedang ini datang dari luar langit. Setelah mendapatkan pedang ini, aku menciptakan Tiga Puluh Enam Sikap Pedang Meteorit Dewa Petir. Dengan menggabungkan Niat Pedang ke dalam tubuh Pedang, Tiga Puluh Enam Sikap Pedang Meteorit Dewa Petir tak terbendung. “Suara tua memulai sebuah perkenalan di dalam pikiran Nie Li.

Nie Li kaget karena ini suara yang akrab.

Itu adalah suara Kaisar Kong Ming!

Bagaimana pedang ini terkait dengan Kaisar Kong Ming?

Sikap pedang misterius terus-menerus bermain di benak Nie Li.

Saat pedang dimainkan, Nie Li semakin kaget melihatnya. Kekuatan sikap pedang tidak terlalu rendah dibandingkan dengan puncak Teknik Kultivasi Dewa Surgawi.

Jika sikap pedang digabungkan dengan Teknik Kultivasi Dewa Surgawi, kekuatannya akan dikalikan dengan beberapa lipatan.

Angin melonjak di seluruh Lukisan Sungai Myriad Miles dan Pegunungan saat Pedang Meteorit Dewa Petir itu mulai melahap energi di dalam lukisan itu untuk tumbuh lebih kuat.

Pada saat ini, di Sekte Catatan Surgawi.

Tak seorang pun di Sekte Catatan Surgawi yang mengetahui keributan di Sungai Myriad Miles dan Pegununungan, jadi sekte masih sepi.

Karena Elixir Suci, semua Tetua Sekte Catatan Surgawi masih dalam kultivasi terpencil, mencoba untuk meningkatkan kultivasi mereka.

Di Paviliun, sekelompok murid perempuan berkumpul. Itu adalah pertemuan dari Sekte Catatan Surgawi dengan lebih dari lima puluh murid berkumpul bersama mengobrol dengan tawa di semua tempat.

“Aku ingin tahu kemana adik Ning’er pergi.”

“Ya, Master Sekte telah mencarinya selama berhari-hari!”

“Tidak hanya Adik Ning’er, bahkan Adik Ziyun hilang!”

“Pernahkah kalian mendengarnya, tunangan adik Ning’er sebenarnya adalah orang yang sama dengan tunangan dari adik Ziyun!”

“Keduanya gadis sombong yang diberkati oleh langit, siapakah yang mendapatkan kebaikan dari mereka berdua ?!”

Salah satu yang berbicara adalah seorang murid perempuan yang memegang beberapa posisi di Sekte Catatan Surgawi. Mereka semua dipenuhi rasa ingin tahu pada Nie Li, bertanya-tanya siapa sebenarnya dia.

Tiba-tiba, sosok hitam jatuh ke paviliun sekitarnya. Satu demi satu sosok humanoid lainnya muncul saat gelombang niat membunuh langsung mengelilingi paviliun mereka.

“Siapa yang benar-benar berani menyerbu Sekte Catatan Surgawi ku?” Seorang murid perempuan menderu saat ia berubah menjadi pedang putih dan menembak ke arah salah satu sosok hitam.

Gas hitam membombardir pedang cahaya dan meledak.

“Tsk, tsk, aku tidak pernah berpikir bahwa anak ayam dari Sekte Catatan Surgawi akan sangat ganas, tapi aku suka!” Seorang tokoh hitam mulai terbentuk dan mulai menunjukkan dirinya sendiri.

Orang itu sangat jelek. Matanya merah secara misterius dengan dua gigi tajam, bersamaan dengan udara hitam misterius yang terus beredar di sekelilingnya, dipenuhi dengan aura haus darah yang menakutkan.

“Kau berasal dari Sekte Dewa Iblis!” Saat melihat penampilannya, sekelompok murid Sekte Catatan Surgawi kaget dan mereka semua mulai waspada dalam persiapan untuk bertarung.

Sekte Dewa Iblis benar-benar berani menyerbu Sekte Catatan Surgawi secara langsung, apa yang mereka rencanakan?

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded