Tales of Demons and Gods – 402

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...
Bab 402 – Array Skyspirit Stone
Yan Yang dan Yang Mulia Godthunder juga membawa orang-orang mereka melalui jalan rahasia. Tak satu pun dari mereka ingin tertinggal di belakang.
Mereka benar-benar tidak bisa membiarkan Putra Suci Li Huo untuk mengambil semua harta!
Mayat mengotori lantai dan jalan berbau darah.
Putra Suci Li Huo berpaling ke Nie Li saat mereka terbang. “Kau dari Klan Darah Rakun Ilahi?”
“Ya,” Nie Li mengangguk. Ia enggan untuk berbicara. Jika ia melakukan kesalahan dan Putra Suci Li Huo menemukan kebenaran, maka hal-hal bisa sangat merepotkan.
“Siapa yang akan berpikir bahwa Klan Darah Rakun Ilahi memiliki jenius sepertimu yang mahir dalam pola prasasti? Berjanji kesetiaanmu dan menjadi bawahanku. Bagaimana tentang itu? “Kata Putra Suci Li Huo. Ada sejumlah anggota sekte Dewa Iblis yang ingin menjadi bawahannya. Oleh karena itu, dia ingin tahu apa yang akan Nie Li pikirkan tentang dia memiliki opini tinggi pada Nie Li.
“Banyak terima kasih kepada kebaikan Putra Suci. Namun, aku hanya menginginkan kebebasan. Aku takut, aku tidak bisa menjadi bawahanmu! “Jawab Nie Li. Tentu saja tidak mungkin untuk menerima tawaran tersebut. Jika Nie Li mengikuti Li Huo kembali ke Sekte Dewa Iblis, maka ia mungkin akan ketahuan.
Putra Suci Li Huo mengerutkan alisnya untuk sesaat dengan cara tidak bahagia. Namun, ekspresinya kembali normal sesaat kemudian.
“Karena kamu tidak mau, lupakan saja!” Nada Putra Suci Li Huo kembali ke ketidakpedulian.
Nie Li tersenyum. Ia menduga reaksi seperti itu, tapi ia tidak terganggu oleh itu, karena ia tahu bahwa Putra Suci Li Huo masih membutuhkan bantuannya.
Selama Nie Li bisa mematahkan array pola prasasti, Putra Suci tidak akan sembarangan menyinggung perasaannya dengan kecerdasannya. Setelah semua, siapa yang tahu? Mungkin akan ada datang hari ketika Putra Suci Li Huo akan membutuhkannya lagi.
Mereka melalui bagian panjang dan muncul ke ruang yang luas.
Ini adalah ruang tanpa dinding atau batas, hanya kekosongan yang luas. Potongan batu besar yang melayang di udara, banyak dan padat, seakan menyegel ruang itu sendiri. Batu-batu yang mengambang di sekitar ruang, meninggalkan jejak cahaya di jalan mereka.
Hati Nie Li menggigil. Itu adalah Array Skyspirit Stone!
“Lihat ke sana!” Teriak seseorang.
Semua mata tertuju ke kejauhan, melewati batu besar, di mana mereka melihat perbendaharaan kekayaan tersebar di ruang kosong.
Jika mereka bisa melewati array batu, mereka bisa mendapatkan harta.
Mata mereka berpesta pada pemandangan, sampai visi mereka berenang.
Siapa yang tahu berapa banyak harta karun kuno yang ada di sana?
Putra Suci Li Huo melihat Nie Li dan bertanya, “Jenis array apa ini?”
Nie Li menjawab, “Array ini tampak agak akrab. Itu pasti penuh dengan bagian mendalam yang tak terhitung jumlahnya. Aku akan membutuhkan setidaknya dua atau tiga bulan untuk istirahat! “
Putra Suci Li Huo terdiam. Dia bahkan tidak bisa mencoba untuk memahami batu padat yang berputar di depan matanya. Jika Nie Li mengatakan kepada mereka bahwa ia tidak bisa memecahkannya, maka pasti sudah dibiarkan. Mungkin Li Huo bahkan akan meminta Nie Li dengan dia dalam upaya paksa untuk menerobos. Namun, Nie Li telah mengatakan kepada mereka bahwa ia bisa istirahat dalam dua atau tiga bulan. Jadi apa yang harus mereka lakukan?
Haruskah mereka menunggu di sini atau mencoba untuk memecahkan array?
Yan Yang dan Yang Mulia Godthunder mengerutkan kening. Dua atau tiga bulan? Itu jelas bukan waktu singkat!
Putra Suci Li Huo diam sejenak sebelum melihat Nie Li, “Kamu akan tinggal di sini dan fokus pada mematahkan array. Kami akan mengirim beberapa orang untuk mencobanya! “
“Oke!” Nie Li mengangguk.
“Sama seperti sebelumnya. Masing-masing kita akan mengirim sepuluh orang! “Putra Suci Li Huo mengusulkan.
“Kedengarannya bagus!” Yan Yang dan Mulia Godthunder berdua mengangguk.
Tiga puluh ahli alam Heavenly Axis cepat berkumpul dan terbang ke arah array batu.
Batu mengambang menari di setiap arah. Saat mereka melangkah ke array, mulai berkelana seolah-olah mereka telah kehilangan arah. Mereka terjebak dan tidak bisa pergi. Beberapa ahli yang liar mengacungkan tinju mereka terhadap batu.
* Boom! * * Boom! * * Boom! *
Suara dampak bergema, tapi batu-batu tidak memberikan satu inci retakan.
“Mereka sampah!” Mulia Godthunder tidak bisa membantu mengutuk.
Nie Li memotong, “Aku tidak setuju, Mulia Godthunder. Ini bukan karena mereka tidak kompeten, tetapi karena array memiliki cara membingungkan orang. Sama seperti Array Seribu Ilusi. Melarikan diri tergantung pada keberuntungan. Jika kamu mengirim beberapa ratus orang, kamu akan beruntung jika satu atau dua berhasil melaluinya. “
“Lalu apa? Apakah kita hanya duduk-duduk dan menunggu sepanjang hari? “Mulia Godthunder sabar mengeluh. Menunggu dua atau tiga bulan? Dan mereka bahkan tidak dijamin berhasil!
Wu Yazi angkat bicara, “Array ini hanya perangkap untuk orang, bukan membunuh mereka. Kami dapat mengirim lebih banyak orang. Siapa tahu? Mungkin satu atau dua mungkin melaluinya! “
Semua orang terdiam.
Yang terdengar, itu seperti kemungkinan!
Putra Suci Li Huo melirik Wu Yazi, kemudian kembali ke Nie Li. Dia menunjuk Nie Li dan berkata, “Dia tetap di sini. Wu Yazi, kamu dan temanmu akan menjadi yang pertama untuk masuk! “
Wu Yazi pahit tersenyum. Dia hanya berusaha untuk membantu, tapi dia menggali kuburnya sendiri sebagai gantinya. Dia tidak bisa membantu melirik Nie Li yang tidak memiliki reaksi. Dia mengangguk dan tak berdaya menjawab, “Baiklah. Kami akan masuk duluan! “
Wu Yazi melompat dan terbang ke array batu. Xiao Yu melirik Nie Li dan mendengar dia berkata, “Jangan khawatir, tidak ada bahaya dalam array ini!”
“Emm.” Xiao Yu mengangguk dan terbang setelah Wu Yazi.
Wu Yazi dan Xiao Yu telah memasuki array. Putra Suci Li Huo juga tampak lebih nyaman. Dia melambaikan tangannya dan semua bawahannya juga terbang.
Yan Yang dan Mulia Godthunder merenungkan, kemudian mengirim orang-orang mereka ke dalam array.
Saat orang-orang ahli memasuki array batu, mereka mulai beralih ke segala arah, terjebak.
Nie Li tersenyum sambil mengirim melirik berarti bagi trio. “Aku ingin tahu bawahan siapa yang akan menjadi yang pertama untuk berjalan keluar dari array batu? Jawabannya terletak di tangan nasib! “
Putra Suci Li Huo tetap diam. Yan Yang meneliti dengan seksama pada Nie Li. Mulia Godthunder muncul lebih sabar.
Akhirnya, Mulia Godthunder mengatakan tak percaya, “Apakah kamu benar-benar akan menunggu di sini selama dua atau tiga bulan? Aku tidak memiliki banyak waktu. Aku tidak berpikir array yang buruk ini dapat menjebakku! Aku mungkin bisa memecahkan array ini dalam waktu dua atau tiga bulan! Kamu bisa menunggu di sini jika kamu ingin, tapi aku akan bergerak! “
Mulia Godthunder berubah menjadi seberkas cahaya dan menembak ke dalam array batu.
Hanya Putra Suci Li Huo dan Yan Yang tetap diam. Li Huo duduk di tanah, menutup matanya, dan mulai membudidaya.
Yan Yang juga muncul sangat sabar saat ia siap untuk perlahan-lahan menunggu saja.
Saat melihat ini, senyum kentara muncul di wajah Nie Li. Sekarang, hanya dua ini yang tersisa, tidak menyebutkan bahwa salah satu dari mereka adalah Yan Yang. Hal akan lebih mudah untuk ditangani dengan cara ini!
Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded