Tales of Demons and Gods – 336

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...
Bab 336 – Gagal Mencuri Ayam
Nie Li keras dibebankan ke tengah kelompok Gu Heng.
Sesaat kemudian, Kaisar Ular Bersayap Petir Neraka terjebak dan menabrak mereka juga.
“Mama!”
“Selamatkan aku!”
Tentara besar Gu Heng langsung masuk ke dalam kekacauan.
* Boom! * * Boom! * * Boom! *
Kaisar Ular Bersayap Petir Neraka hanya terlalu cepat. Ketika tubuh raksasanya menabrak tentara Gu Heng, langsung menghancurkan lusinan dari mereka. Ketika mengeluarkan api, puluhan lainnya langsung berubah menjadi abu.
Itu adalah sebuah eksistensi tak terkalahkan!
Gu Heng tertegun saat ia menatap kejadian. Dia memimpin sekelompok kecil orang dan melarikan diri.
Gu Heng tidak punya pengalaman tentang menghadapi yang Kaisar Ular Bersayap Petir Neraka. Setelah semua, itu adalah keberadaan alam Dao Dragon!
Mata Nie Li terletak Gu Heng. Sedikit mengangkat di sudut mulutnya berubah menjadi senyum tipis. Nie Li tahu bahwa ia tidak bisa lolos dari kematian. Tapi karena Gu Heng di sini, maka Nie Li harus membuatnya menyesal. Dia mengepakkan sayap hitam dan putih, berubah menjadi seberkas cahaya, dan dibebankan ke arah Gu Heng.
Menyadari bahwa Nie Li di belakangnya, Gu Heng mulai mengutuk marah. “Bajingan! Jangan ikuti aku! Jika kamu mengikutiku, aku akan menjamin kematian mengerikanmu! Nie Li, aku akan pastikan telah jiwamu hancur! “
Meskipun Nie Li hanya di alam Heavenly Fate, dia sangat cepat. Kecepatannya tidak ada kalah dengan Gu Heng!
Namun, apa yang membuat Gu Heng bahkan lebih takut adalah kecepatan Kaisar Ular Bersayap Petir Neraka. Itu mendapatkan pada mereka.
Nie Li mengepakkan sayapnya karena ia dikenakan seterusnya, erat mengikuti Gu Heng. Dia mengatakan, “Tuan Muda Gu, aku tidak akan sengaja. Kaisar Ular Bersayap Petir Neraka terus mengikutiku dan aku tidak tahu di mana untuk melarikan diri! “
“Pergi mati sendiri! Jangan menyeret aku ke bawah denganmu! “Gu Heng terus mengutuk karena ia terbang.
“Aku tidak berusaha untuk menyeret Tuan Muda Gu, aku tidak punya pilihan. Mengapa kamu tidak mengirim beberapa orang untuk menunda sedikit waktu? Jika kamu melakukan itu untukku, maka aku tidak akan mengikutimu lagi! “Nie Li menyeringai. Dia tidak bisa menahan perasaan sukacita dari Gu Heng dan anak buahnya.
Paru-paru Gu Heng nyaris meledak dari kemarahan. Nie Li hanya tak tahu malu! Dia ingin dia untuk mengirim orang untuk menunda ular itu sehingga ia bisa melarikan diri?
“Semuanya, hentikan orang itu! Hentikan dia di sini! “Gu Heng meraung.  Beberapa bawahannya berbalik dan pergi untuk menghentikan Nie Li.
Aura kuat terkunci ke Nie Li, dia melambat sedikit.
Setelah semua, Nie Li hanya tahap 3 sementara Gu Heng memiliki banyak alam Heavenly Star melayani Dia. Mereka benar-benar menghalangi jalannya.
Itu tampak seperti Nie Li tidak akan dapat melarikan diri. Namun, semuanya sudah pergi seperti yang diharapkan. Membuat Gu Heng kehilangan begitu banyak orang di atasnya.
Kaisar Ular Bersayap Petir Neraka di belakang tiba-tiba membuka mulutnya dan mengeluarkan nafas api menyala.
*Boom!*
Api menembus melalui tubuh Nie Li. Dia langsung pingsan.
Sejak datang ke dunia luar, ini adalah kematian pertama.
Setelah membunuh Nie Li, Kaisar Ular Bersayap Petir Neraka bingung sejenak. Aura Nie Li telah benar-benar menghilang. Namun, tidak ada yang jatuh dari tubuhnya. Manusia ini pasti mengambil sesuatu dari Dewa Danau. Jadi mengapa tidak bisa menemukan objek yang dicuri?
Dari kejauhan, Kaisar Ular Bersayap Petir Neraka bisa melihat Dewa Danaunya runtuh, tetapi tidak tahu mengapa atau bagaimana untuk menghentikannya. Hati yang penuh dengan kemarahan.
Sekelompok manusia licik! salah satu harus memiliki item untuk orang lain sementara melarikan diri!
Cahaya ganas melintas mata Kaisar Ular Bersayap Petir Neraka. Dalam kemarahan berubah menjadi seberkas cahaya dan membantai orang-orang di sekitarnya.
Gu Heng merasa damai saat melihat Nie Li mati. Bahwa kebencian akhirnya tidak mengejarnya lagi. Itu berarti bahwa Kaisar Ular Bersayap Petir Neraka harus berhenti mengejar mereka juga!
Namun, ketika Gu Heng berbalik untuk melihat, ia kaku ketakutan. Setelah Nie Li tewas, Kaisar Ular Bersayap Petir Neraka telah mengamuk dan memulai pembantaian. Mengejar anak buahnya dan membunuh mereka satu per satu.
Setelah semua, itu adalah Kaisar Ular Bersayap Petir Neraka alam Dao Dragon, bawahan Gu Heng tidak berdiri dalam kesempatan.
Setelah membunuh beberapa lusin anak buahnya dan mulai datang ke arah Gu Heng sendiri. Gu Heng menjadi kaku ketakutan.
“Cepat! Lindungi aku seperti aku mundur! “Gu Heng menyalak.
Orang Gu Heng dekatnya berkumpul di sekelilingnya, putus asa berjalan sekaligus melindungi dirinya.
Setelah Kaisar Ular Bersayap Petir Neraka menewaskan puluhan orang, matanya mendarat di rombongan kecil Gu Heng. Berkat kecerdasan, melihat tunggal diberitahu bahwa Gu Heng adalah orang yang paling penting di antara kelompok itu. Semua yang lainnya melindungi dia di melarikan diri!
Kaisar Ular Bersayap Petir Neraka mengepakkan sayapnya, mengabaikan para ahli lainnya dan mengejar Gu Heng.
Saat melihat ini, Gu Heng langsung mengerti apa yang sedang terjadi dan murung dikutuk, “Jangan ikuti aku, pikat ular itu pergi!”
* Woosh! * * Woosh! * * Woosh! *
Kelompok ini berpencar.
Tapi bahkan setelah kelompok itu berpencar, Kaisar Ular Bersayap Petir Neraka terus mengejar Gu Heng.
Saat melihat ini, Gu Heng hanya berkata-kata. Ada begitu banyak orang, jadi mengapa Kaisar Ular Bersayap Petir Neraka akan mengejarnya? Dia merasakan dorongan untuk menangis.
Kaisar Ular Bersayap Petir Neraka cepat menerkam dirinya.
Seperti yang terjadi, Li Xingyun telah menyelesaikan evakuasi dengan bawahannya. Mereka telah kehilangan lebih dari dua ratus orang saat ini. Adapun sisi Gu Heng, Li Xingyun tidak peduli. Ini akan lebih bijaksana bagi mereka untuk pergi sebelum Kaisar Ular Bersayap Petir Neraka mulai mengincar mereka.
Aula Jiwa Akademi Skysoul
Aula Jiwa adalah bangunann megah, dengan tampilan yang luas. Kotak logam hitam pekat berdiri di sekitar, padat kemasan di udara. Beberapa ratus dari mereka ramai bersama-sama tampak seperti dunia yang aneh.
Tiba-tiba, jiwa kuning memancarkan kilau mempesona sebagai tubuh secara bertahap terbentuk.
Enam sampai tujuh jam kemudian, Nie Li berjalan keluar dari Aula Jiwa.
Kultivasinya telah turun menjadi tahap 1. Untuk saat ini, Takdir Jiwanya masih tidak stabil. Oleh karena itu, ia tidak bisa menempatkannya di ruang jiwa. Yang berarti bahwa ia tidak bisa menuju dunia luar.
Dia harus menunggu Takdir Jiwanya untuk menstabilkan!
Meskipun budidayanya telah kembali ke tahap 2, Nie Li merasa ada sesuatu yang pergi. Masih ada tiga Takdir Jiwa dalam dirinya: merah, biru dan kuning. Kecuali bahwa Takdir Jiwa kuning tampaknya sedikit lebih lemah.
Biasanya, ketika turun dari tahap 3 ke tahap 2, Takdir Jiwa pasti dipadamkan. Namun, Takdir Jiwa Nie Li masih ada.
Sejak Takdir Jiwa belum padam, dia bisa menumbuhkan kembali sangat cepat!
Nie Li membentang tubuhnya sedikit. Keuntungan dari perjalanan ke dunia luar saat ini sangat besar. Ia mengakuisisi Akar Dewa dari Dewa Danau kelas menengah. Dia bertanya-tanya berapa banyak batu spiritual yang bisa Akar Dewa hasilkan di Lukisan Sungai Myriad Miles dan Pegunungan? Meskipun ia telah meninggal untuk mendapatkannya, itu masih layak.
Li Xingyun dan anak buahnya melihat Nie Li dari jauh dan berdiri.
“Sayang, kami tidak mampu melindungimu. Bahwa Akar Dewa juga hilang, kan? “Li Xingyun pahit tersenyum pada Nie Li.
Nie Li menggeleng sambil tersenyum, “Aku masih memiliki Akar Dewa!  Banyak terima kasih kepada Saudara Xingyun! “
Mendengar kata-kata Nie Li, Li Xingyun sedikit tertegun. Dia tidak tahu bagaimana Nie Li telah menyimpan Akar Dewa, bahkan ketika ia meninggal. Namun, karena ia memiliki Akar Dewa, perjalanan ini tidak sia-sia.
“Mari kita ke halaman Saudara Xingyun!” Nie Li ringan tersenyum.
“Oke.” Li Xingyun mengangguk.
Sama seperti mereka akan pergi, aliran orang mengalir keluar dari Aula Jiwa.
Mereka semua orang Gu Heng!
Dari jauh, mereka melihat Gu Heng keluar dengan ekspresi hitam. Ketika ia melihat Nie Li dan Li Xingyun, dia seolah-olah telah melihat musuhnya.
Li Xingyun tersenyum ketika kondisi dia Gu Heng. “Oh, bukankah Tuan Muda Gu? Apa yang terjadi denganmu? Kenapa kau keluar dari Aulah Jiwa? “
“Li Xingyun, Nie Li, ingat ini. Aku pasti akan ingat ini! “Gu Heng berkata sambil mengertakkan gigi.
“Tuan Muda Gu terlalu berat dengan kata-katanya. Bagaimana kita menyinggungmu, bahwa kamu akan mengatakan sesuatu yang begitu tak berperasaan? “Kata Li Xingyun sambil pura-pura tidak bersalah. Tapi dalam hatinya, dia merasa senang. Gu Heng dan anak buahnya mencoba untuk mencuri buah persik sementara punggungnya berbalik. Tapi pada akhirnya, mereka gagal untuk mencuri ayam dan akhirnya kehilangan beras, mereka membayar dengan hidup mereka.
Gu Heng merasa seperti hatinya berdarah. Dia telah membawa lebih dari tujuh ratus orang dengan dia. Meskipun ia tidak tahu berapa banyak telah meninggal, ia tahu bahwa itu lebih dari tiga atau empat ratus. Dia tahu bahwa jika ia tetap tinggal di depan Aula Jiwa, dia hanya dipermainkan oleh Li Xingyun dan Nie Li. Dia mengatakan dengan wajah cemberut, “Jangan terlalu senang. Lebih baik mulai menonton punggungmu dari sekarang! “
Gu Heng memimpin pasukannya dan pergi.
Saat mereka menyaksikan Gu Heng dan anak buahnya pergi, sudut mulut Li Xingyun muncul. Di dunia luar, ia mengalami segala macam pertempuran. Setidaknya puluhan ribu dari mereka atau setidaknya, ribuan. Tidak ada orang yang dia takuti!
Nie Li tersenyum, “ini mungkin akan membuat Gu Heng tertekan untuk waktu yang lama. Ayo pergi!”
Bersama-sama, mereka menuju halaman Li Xingyun. Nie Li melakukan beberapa perhitungan cepat dan memperkirakan bahwa setidaknya ia menghabiskan puluhan ribu batu spiritual untuk bawahan Li Xingyun. Namun, itu hanyalah sebuah rambut dari sembilan oxes di Nie Li.
Setelah menyelesaikan bisnisnya, Nie Li kembali ke halaman Xiao Yu dan berkonsentrasi pada budidayanya.
Hari secara bertahap gelap dan terang bulan naik ke langit.
* Knock! * * Knock! * * Knock! *
Suara itu datang dari luar.
Nie Li membuka matanya dan berdiri. Ketika ia membuka pintu, ia melihat Long Yuyin berdiri di sana. Dia mengenakan gaun putih dan muncul begitu berbeda dari diri yang biasa bahwa Nie Li hampir tidak dapat mengenalinya. Biasanya, dia suka memakai pakaian ketat, yang membuatnya tampak heroik dan tangguh. Tapi hari ini, dia memberi kesan berbeda.
Gaun putih memberinya sentuhan kelembutan. Nie Li harus mengakui bahwa Long Yuyin benar-benar sebuah keindahan. Tidak peduli apa yang dia kenakan, dia selalu terlihat baik di dalamnya.
“Guru, kamu dapat membantuku membuka meridianku hari ini?” Long Yuyin memandang Nie Li dengan mata harapan. Nie Li telah mengatakan kepadanya bahwa ia bisa membuka meridian dan melepaskan semua potensi dirinya. Untuk seseorang seperti dia yang terobsesi dengan Martial Dao, tidak ada cara dia bisa bertahan menunggu. Dia bergegas saat ia mendengar bahwa Nie Li telah kembali.
Dia bertanya-tanya seperti apa jadinya setelah meridiannya dibuka.
Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded