Tales of Demons and Gods – 259

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...
Bab 259 – Kemarahan
Nie Li erat menggenggam Pedang Meteorit Dewa Petir. Ketika ia melihat bagaimana sedih Ye Zong, ia merasakan nyeri di hatinya. Dengan kekuatan saat ini, dia mampu terlibat dalam pertempuran Raja Iblis. Namun membunuhnya masih akan menjadi tugas yang sulit.
Setelah menghabiskan begitu banyak waktu bersama-sama, Nie Li menganggap Ye Zong sebagai ayah kedua di hatinya.
Ye Zong menahan rasa sakit. Meskipun salah satu lengannya telah dirobek dan dia ditahan terus, ia masih memiliki udara kebanggaan pantang menyerah.
Ye Zong sungguh-sungguh mengatakan. “Nie Li, jangan khawatirkan aku.  Gunakan semua kekuatanmu untuk membunuhnya! Bahkan jika aku berakhir di neraka, aku akan pergi dengan senang hati! “Tatapannya pindah ke Ye Ziyun. Dia telah menghabiskan seluruh hidupnya melindungi Kota Glory dan akan sampai napas terakhirnya. Satu-satunya hal yang dia sesali adalah meninggalkan Ye Ziyun.
Ketika ia melihat berapa banyak Ye Zong menderita, air mata jatuh dari pipi Ye Ziyun. Dia ingat masa kecilnya, ketika ayahnya memegang tangannya dan membimbingnya bersama saat mereka menyaksikan awan merah jauh.
“Yun’er, kau tahu? Kota Glory adalah salah satu tempat kita bisa memanggil rumah. leluhur yang tak terhitung jumlahnya telah meninggal untuk melindungi rumah ini. Darah mereka tumpah telah berkontribusi untuk kemuliaan Keluarga Angin Salju. Kamu harus merasa bangga dengan nenek moyangmu. Jika Kota Glory bertemu dengan bahaya suatu hari, aku juga akan menyerahkan hidupku tanpa ragu-ragu. “
Saat itu, Ye Ziyun tidak bisa memahami kata-kata ayahnya. Tapi saat ia tumbuh dan mulai mengerti, dia mencoba yang terbaik untuk menjadi lebih kuat dan membantu ayahnya. Akhirnya, ia melangkah ke peringkat Legenda, tapi sekarang dia hanya bisa menyaksikan Ye Zong menderita.
Raja Iblis tertawa dan berkata, “Ye Zong, apakah kamu berpikir bahwa jika kamu banyak untuk bergabung, bahwa kamu akan bisa membunuhku?  Serahkan batu roh iblis ke padaku. Jika tidak, maka tidak hanya kamu, semua orang di sini akan mati! “Saat ia selesai berbicara, Raja Iblis memegang lengan Ye Zong yang lain dan merobeknya.
Dengan kedua lengannya dipotong-potong, wajah Ye Zong berkerut kesakitan.
Sebaliknya, penderitaannya menyebabkan Raja Iblis untuk menjadi bahagia. Dia memegang leher Ye Zong dan terus mengerahkan kekuatan. Dia bisa membunuh Ye Zong setiap kali mau, jika ia peduli untuk menerapkan kekuatan lebih.
Melihat kehidupan Ye Zong tergantung di benang, Ye Mo buru-buru berteriak, “Tunggu, selama kamu membiarkan Ye Zong pergi, aku akan memberikanmu batu roh iblis!”
Ye Mo mengambil batu roh iblis.
Raha Iblis dingin tertawa, “Lempar batu roh iblis!”
“Biarkan dia pergi dulu!” Ye Mo berkata dengan suara serius.
Raja Iblis tersenyum dan berkata, “Ye Mo, tampaknya kamu masih belum jelas dengan situasi saat ini. Kalian tidak punya pilihan lain! Jika kamu tidak memberikan batu roh iblis sekarang, aku akan membunuh Ye Zong pertama, kemudian mengambilnya dari tanganmu. Setelah itu, apa yang dapat kamu lakukan untukku? “
Raja Iblis terus mengerahkan kekuatan selagi sisi Ye Zong terus mengalir dengan darah. Jika ia tidak menerima bantuan segera, itu akan menjadi terlambat!
Mata Ye Mo melebar. Meskipun ia biasanya sangat ketat dengan Ye Zong, Ye Zong selalu membuatnya bangga. Saat ia melihat anaknya sendiri menderita, ia tidak ingin lebih suka menjadi dirinya sendiri yang menderita!
“Ini adalah batu roh iblis yang kamu inginkan!” Ye Mo melemparkan batu ke atas.
* Pa! *
Raja Iblis menangkap batu roh iblis di satu tangan dan diverifikasi.
“Sekarang, biarkan Ye Zong pergi!” Ye Mo mengepalkan kedua tangannya erat dan siap untuk terlibat.
“Tentu saja aku akan mengembalikan dia untukmu!” Senyum kejam dan menyeramkan itu terpampang di wajah Raja Iblis. Salah satu lengannya menusuk dada Ye Zong dan menyemprotkan darah di mana-mana. Raja Iblis menjilat darah yang berceceran di wajahnya, “Ck, ck. Seperti aroma harum! Ye Mo, baik kamu dan aku telah bertempur selama puluhan tahun dan hari ini, anakmu akan mati di tanganku. Tapi jangan khawatir, aku tidak akan membiarkan dia mati sendiri. Aku akan mengambil hidupmu berikutnya dan membiarkan kalian berdua bersatu kembali di dunia bawah! “
Saat Raja Iblis menusuk dada Ye Zong, tekad yang teguh menyatakan dirinya di wajah Ye Zong. Adrenalinnya berduri dan energi liar tersebar di seluruh lingkungan yang berasal dari tubuhnya.
Sebuah penetrasi dingin langsung membekukan udara sekitarnya.
Senyum lega menunjukkan di wajah Ye Zong. “Nie Li, rawat Yun’er!”
Dalam hatinya, dia sudah sangat puas. Telah mampu untuk mempercayakan putrinya untuk seseorang seperti Nie Li, ia sekarang bisa beristirahat dalam damai.
Tubuh Ye Zong berubah menjadi es dan salju yang mengerikan langsung menuju ke tubuh Raja Iblis.
*Boom!*
Dua senjata Raja Iblis meledak dan ia langsung mengeluarkan jeritan menyedihkan, “Semut sialan, bahkan dalam kematian, kamu masih berani menyakitiku!” Raja Iblis marah meraung selagi teknik rahasia Ye Zong menyebabkan dia menderita luka berat.
“Ayah!” Ye Ziyun meratapi.
“Ye Zong,” Ye Mo tertegun sejenak. Pada saat itu, ia tidak tahan dampak emosional tersebut. Dia tidak bisa membayangkan Ye Zong sekarat.
Yang lain di sela-sela juga tercengang. Mereka tidak pernah berpikir bahwa Raja Iblis benar-benar akan membunuh Ye Zong setelah mendapatkan batu roh iblis.
Raja Iblis sudah membuat keputusannya. Terlepas dari apakah Ye Mo menyerahkan batu roh iblis atau tidak, dia akan tetap membunuh Ye Zong!
Ye Zong telah mengeksekusi teknik diri sendiri dari Keluarga Angin Salju.  Setelah teknik ini dieksekusi, jiwanya akan benar-benar hancur. Saat ia melihat Ye Zong tubuhnya menjadi es, mata Nie Li memerah. Kemarahan mengisi dadanya, bahkan dia tidak pernah membayangkan bahwa Raja Iblis akan membunuh Ye Zong tanpa alasan.
Ekspresi beku menutupi wajah Nie Li sebagai niat membunuh menyebar di sekelilingnya. Pedang Meteorit Dewa Petir di tangannya mengeluarkan kilau terik dan memenuhi langit dengan petir.
Cahaya yang tercermin di wajah Nie Li, berkedip-kedip di air mata berkilau nya.
Tak terhitung kenangan waktu dengan Ye Zong melintais kepalanya. Dari pertama kali mereka bertemu dan telah berjuang dengan sikap Ye Zong terhadap dia perlahan-lahan berubah dan secara bertahap mengakui hubungannya dengan Ye Ziyun. Dalam hati Nie Li, meskipun Ye Zong adalah seseorang yang ia masalahkan, Ye Zong masih baik dan ayah yang baik hati.
Gambaran Ye Zong masih tetap dalam pikirannya.
Begitu Ye Zong meninggal, mata semua orang berubah merah dan siap untuk melawan Raja Iblis. Namun, mereka tiba-tiba merasakan aura membunuh menakutkan yang menyebabkan darah dalam tubuh mereka untuk memperkuat.
Mereka membalikan kepala mereka dan menatap Nie Li. Bajunya berkibar selagi seluruh tubuhnya menjadi diselimuti tiga jenis Energi Hukum.  Pedang Meteorit Dewa Petir di tangannya juga melepaskan kekuatan yang tak terbayangkan.
* Boom! * * Boom! * * Boom! *
Aura Nie Li melonjak. Saat ini, ia tampak seperti dewa iblis yang naik dari bawah.
Ketika ia kembali ke saat ini, dalam kehidupan ini Nie Li berniat untuk mengubah nasib semua orang, termasuk Ye Zong. Namun, sekarang ia menyadari bahwa ia tidak mampu mengendalikan takdir semua orang.
Saat itu, Nie Li telah merasa sedikit simpati untuk Raja Iblis. Setelah semua, ayah angkat telah di bunuh Raja Iblis. Oleh karena itu, ia mengkhianati Kota Glory. Namun, Nie Li tidak pernah berpikir bahwa Raja Iblis akan begitu gila. Ketika ia berpikir tentang kematian Ye Zong, hati Nie Li dibakar amarah yang kekal.
“MATI!”
Dengan niat membunuh melonjak, Nie Li menjadi demonisasi haus darah dan terkunci ke Raja Iblis. Panah petir yang tak terhitung jumlahnya petir menembak ke arah Raja Iblis, membuat seluruh langit terlihat seolah-olah itu akan segera terkoyak oleh kemarahannya.
Raja Iblis telah terluka oleh Ye Zong dan dua lengannya yang hilang.  Sebelum ia bisa pulih, ia merasakan laut yang tak berujung niat membunuh mengamuk padanya, mencekik dia dengan tekanannya. Dia tidak pernah membayangkan bahwa Nie Li akan dapat meledakan dengan kekuatan yang kuat!
Nie Li mungkin melaksanakan beberapa teknik rahasia yang memungkinkan dia untuk meningkatkan kekuatannya dengan beberapa lipatan.
Untuk pertama kalinya, Raja Iblis merasakan bahaya, energi ini sudah cukup untuk menghancurkannya secara menyeluruh! Sebelum, ia tidak menempatkan Nie Li dengan kepedulian yang tinggi. Dalam pandangannya, bahkan jika ia tidak bisa membunuh Nie Li, membunuh sahabat Nie Li lebih dari cukup. Jika itu Nie Li sendiri, itu pada dasarnya tidak mungkin baginya untuk menimbulkan ancaman bagi Raja Iblis.
Namun, dia salah. Dia tidak pernah membayangkan bahwa Nie Li akan mampu memanggil aura yang kuat secara instan ini.
Nie Li meraung marah saat ia menggenggam Pedang Meteorit Dewa Petir di tangannya dan memangkas ke arah Raja Iblis. Sebuah panah petir besar menembus langit dan membawa tekanan mencekik bawah pada Raja Iblis.
Raja Iblis segera memegang sepasang gada dan menggunakan semua Hukum Neraka untuk melepaskan energi liar terhadap petir.
*Boom!*
Langit hampir terpisah. Energi terhalau langsung mengirim Du Ze, Lu Piao, dan sisanya menjauh. Energi ini bukan sesuatu yang mereka bisa tahan bahkan di peringkat Legenda. Mereka seperti daun di tsunami.
” Energi yang kuat!” Du Ze dan sisanya benar-benar terkejut.
Sebuah petir raksasa memukul begitu keras, seolah-olah itu mencoba untuk memukul dunia.
Raja Iblis tidak bisa menahan serangan kuat dengan gada dan dikirim terbang keluar dari tangannya. Dampak dari panah melahap seluruh tubuhnya dan menghancurkan beberapa dari lengannya dalam sekejap.
“Arghh!” Raja Iblis menjerit.
Petir menghancurkan semua senjata Raja Iblis. Sama seperti hendak mendarat di dadanya, dadanya tiba-tiba bersinar dengan cahaya menyilaukan dan dikirim terbang.
Raja Iblis meludah seteguk darah, terkejut berat menunjukkan dirinya di matanya. Kekuatan petir ini terlalu besar; itu bukan sesuatu yang dia bisa tahan. Jika bukan karena artefak, ia sudah dihancurkan oleh petir.
Nie Li seperti dewa iblis yang turun, membuat orang lain merasa seperti manusia tak berdaya.
Ketika ia menyadari bahwa Raja Iblis masih hidup, Nie Li melambaikan Pedang Meteorit Dewa Petir sekali lagi ke arahnya.
*Boom!*
Raja Iblis dikirim terbang lagi. Kali ini, hampir kedua kakinya dan kepalanya telah dihancurkan oleh pilar petir. Namun, artefak yang masih hampir dilindungi tubuhnya, mengubahnya menjadi seberkas cahaya yang melesat ke arah kejauhan.
“Mati!” Nie Li masih dalam keadaan mengamuk sambil mengerahkan pilar kilat untuk mengejar beruntun cahaya. Panah petir yang tak terhitung jumlahnya turun.
* Boom! * * Boom! * * Boom! *
Petir tak terhitung mendarat dengan beruntun cahaya. Namun, masih terus merobek melalui langit dan akhirnya menghilang ke cakrawala.
“Raja Iblis, bahkan jika kamu melarikan diri ke ujung bumi, aku akan mengejar dan menghancurkanmu! Aku akan memastikan bahwa kamu tidak pernah menjelma untuk selamanya! “Suara mengamuk Nie Li bergema di seluruh cakrawala.
Artefak Raja Iblis setidaknya artefak kelas 3 di Dunia Reruntuhan Draconic. Dalam dunia kecil ini, selain dari para ahli yang kuat seperti Master Nether, tidak ada orang lain bisa membunuh Raja Iblis. Sekarang, Nie Li tidak bisa melakukan sesuatu untuk Raja Iblis!
Akan Master Nether membantu Nie Li membunuh Raja Iblis? Itu hampir mustahil!
Di mata para ahli seperti Master Nether, baik Nie Li dan Raja Iblis berada di posisi yang sama. Mereka memiliki bakat yang layak, itu saja. Hanya dengan mencapai Dunia Reruntuhan Draconic dan memegang kekuatan yang cukup, orang-orang ahli akan menempatkan mereka dengan jumlah kepedulian yang tinggi.
Nie Li menatap cakrawala dengan aura tirani secara bertahap melemah. Ye Zong sudah mati?
Hanya pagi ini ia telah mengobrol dan tertawa dengan Ye Zong. Sekarang,  ia tidak lagi di sini. Nie Li masih tidak dapat menerima kenyataan itu.
Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded