Tales of Demons and Gods – 219

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...
Bab 219 – Dua kesalahan tidak membuat hak
Sikong Yi marah meraung selagi energi yang menutupi tubuhnya panik melonjak dan dipancarkan gugus keperakan menyilaukan. Dalam gugus itu, sayap burung perak raksasa muncul dari udara tipis dengan banyak petir sekitarnya karena dikenakan terhadap Duan Jian.
Boom!
Sebuah petir mendarat di tubuh Duan Jian dan ia langsung mengeluarkan jeritan yang menyakitkan. Petir telah benar-benar mengabaikan pertahanan dan langsung berdampak dalam ranah jiwanya.
“Bocah, kau masih lunak untuk berurusan denganku. Walaupun aku harus mengakui bahwa budidayamu sangat kuat, itu masih terlalu dini bagimu untuk menantangku! Dengan mengatakan mati! “Sikong Yi secara bertahap menghilang ke dalam burung petir seperti burung itu berteriak ke langit.
* Boom! * * Boom! * * Boom! *
Pilar petir terus menerus membombardir tubuh Duan Jian.
Meskipun tubuhnya merasa seolah-olah itu merobek, Duan Jian mengertakkan gigi, mengandalkan daya tahan yang kuat dan galak menatap Sikong Yi.
Sayapnya bergetar dan ia perlahan-lahan menutup jarak antara dia dan Sikong Yi.
“Mustahil!” Sikong Yi memiliki kedua mata lebar terkejut. Dia tidak pernah berpikir bahwa Duan Jian akan mampu mengepakkan sayapnya di bawah serangan petir tersebut.
“Kentut tua, Sikong Yi. Omong-omong, aku berhasil mencapai hal ini dengan bantuanmu. Jika bukan karena kalian menyiksaku siang dan malam, aku tidak akan mampu untuk memiliki tubuh fisik yang kuat! “Duan Jian mengertakkan gigi saat ia bertahan dari serangan padat. Dia melambaikan Pedang Api Hitam di tangannya dan disayat ke arah Sikong Yi.
Sikong Yi segera menghindar dan marah melemparkan petir ke Duan Jian. Panah petir berubah menjadi pisau yang tak terhitung jumlahnya.
Namun, Duan Jian tidak memiliki reaksi apapun terhadap ini. Meskipun rasa sakit yang mengerikan tampaknya seperti berniat untuk benar-benar merobek ranah jiwanya terpisah, kebencian dalam hatinya memungkinkan dia untuk mempertahankan kesadarannya.
Akhirnya ia memiliki kesempatan untuk membalas dendam, bagaimana ia bisa membiarkannya pergi begitu mudah?
Duan Jian marah meraung menuju langit selagi sisik hitam tiba-tiba tumbuh di tubuhnya dan sayapnya tumbuh lebih besar, mencapai ukuran enam sampai tujuh meter. Api Hitam menyelimuti seluruh tubuhnya dan ranah jiwanya tampaknya juga telah mengalami perubahan. Kekuatan tak terbatas itu meledak keluar dari seluruh tubuhnya.
Di bawah serangan petir, ranah jiwa Duan Jian akhirnya mulai berubah. Dia telah menembus dinding peringkat Black Gold dan naik dari peringkat Black Gold bintang 5 ke peringkat. Menambahkan ke kekuatan hukum yang diperoleh dari Nie Li, kekuatannya telah mencapai stadium yang sama sekali baru.
Peringkat Legenda!
Boom! Boom! Boom!
Suara ledakan yang tersebar dengan Duan Jian di pusat.
Merasakan gejolak kekuatan yang menakutkan ini, wajah Sikong Yi mengalami perubahan drastis. Dia tidak pernah berpikir bahwa Duan Jian benar-benar meningkatkan pada saat ini. Sebelum melangkah, ia sudah bisa merasakan bahwa dia tidak bisa menekan dirinya. Sekarang dia telah meningkatkan, Sikong Yi bahkan bukan lawan dia!
Merasakan perubahan Duan Jian, Nie Li ringan tersenyum. Sebelumnya Duan Jian sudah di peringkat Black Gold bintang 5 dan akan segera menerobos ke peringkat Legenda. Dia tidak pernah berpikir bahwa petir dari Sikong Yi akan memungkinkan Duan Jian untuk menerobos. Saat Duan Jian mencapai peringkat Legenda, Nie Li bisa merasakan bahwa tingkat yang lebih tinggi dari energi memasuki ranah jiwanya dari Duan Jian.
Karena mereka telah membentuk Array Jiwa, terobosan Duan Jian akan membawa Nie Li dan sisanya bersama!
Merasa kekuatan dilepaskan dari tubuh Duan Jian bukan lagi sesuatu yang dapat ditahan, Sikong Yi segera menyelam ke bawah, mencoba melarikan diri.
“Sikong Yi, kau tua nakal, ke mana kau pikir akan pergi?!” Duan Jian marah meraung selagi sosok Naga Hitam raksasa muncul di sekitar lingkungannya sambil melemparkan telapak tangan ke bawah.
Energi berserk yang digunakan kecepatan yang tak tertandingi dan berdampak ke Sikong Yi, tanpa ampun menghancurkan dirinya ke tanah.
Boom!
Ketika sebuah kawah besar diciptakan dari tubuh Sikong Yi, sayapnya patah setengah, meludah darah dan tampak sangat menyedihkan. Dia menggunakan teknik rahasia Keluarga Bersayap Perak dan mengangkat kekuatannya untuk membatasi. Meski begitu, ia masih belum lawan Duan Jian. Setelah menderita serangan menakutkan, kultivasinya telah terbuang.
“Bagaimana aku bisa di kalahkan dari tangan Duan Jian? Sebuah anak haram! “Hati Sikong Yi dipenuhi dengan kemarahan dan tidak mampu untuk mengundurkan diri dirinya untuk kebenaran.
Duan Jian mengangkat Pedang Api Hitam dan ia memangkas ke bawah menuju Sikong Yi sementara dia marah meraung, “Mati!”
“Ayah!” Ketika Sikong Yi akan mati, Hongyue terbang di atas, melambaikan pedang besar dan mendapat antara Sikong Yi dan Duan Jian.
Boom!
Sikong Hongyue telah terdorong kembali dan jejak darah bocor dari mulutnya. Namun, dia terus melindungi Sikong Yi selagi tatapannya bangga menatap Duan Jian.
Pedang Duan Jian berhenti sejenak saat melihat ekspresi kaku Sikong Hongyue. Dia teringat sesuatu dari ketika ia masih kecil. Dia masih ingat dirinya berusaha untuk melindungi orang tuanya seakan hidupnya tergantung pada hal itu. Namun, tubuh lemah tidak bisa menahan serigala-serigala dan harimau dari Keluarga Bersayap Perak.
Pada akhirnya, di bawah meratapi adegan orang tuanya tewas. Ia menyaksikannya, namun ia tidak bisa berbuat apa-apa.
Bagaimana saat serupa Sikong Hongyue dibandingkan dengan dia dari masa lalu?
“Aku bisa membiarkanmu pergi, tapi Sikong Yi, orang tua nakal harus mati! Pergi, jika tidak aku akan membunuhmu bersama dengan dia! “Duan Jian melangkah maju dan menyodorkan Pedang Api Hitam maju.
Pshh!
Pedang Api Hitam melesat di leher Sikong Hongyue dan darah segar mengalir. Namun, Sikong Hongyue terus dingin menatapnya, “Duan Jian, aku tidak pernah membayangkan bahwa kami, ayah dan anak akan kehilangan ke tanganmu. Membunuh seperti yang kamu inginkan. Namun, jika kamu ingin membunuh ayahku, kamu harus melewatiku! “
Duan Jian menatap Sikong Hongyue sebagai otaknya menjadi penuh dengan kenangan yang tak terhitung jumlahnya. Musuhnya sebelum dia dan dia pasti bisa mendapatkan hasil dengan garis miring. Namun, saat ini dia benar-benar berhenti.
Dia bermimpi mengambil kepala Sikong Yi berkali-kali, tetapi saat ini dia ragu-ragu.
Ketika Duan Jian dihentikan sementara, suara mendesah terdengar, “Dua kesalahan tidak membuat hak. Budidaya Sikong Yi telah terbuang. Bahkan jika kamu tidak membunuhnya, dia tidak akan berdiri di Dunia Penjara Abyss. Selanjutnya, kekuatan hidupnya telah dikeringkan. Dia tidak akan dapat hidup selama lebih dari tiga hari. Mengapa kamu tidak melepaskan kebencian di dalam hatimu. Jika kamu menempatkan kebencianmu ke bawah, hanya kemudian kamu dapat memahami Dao langit dan bumi …… “
Suara itu ringan dan jauh dan sumber tidak dapat ditemukan.
Nie Li ringan merajut alisnya. Seseorang muncul dalam benaknya, apakah kata-kata ini berasal dari orang tua gila itu?
Duan Jian melihat ke daerah sekitarnya, tapi tidak bisa melihat siapa yang mengatakan kata-kata itu. Melihat sengsara Sikong Yi dan Sikong Hongyue, kebencian di dalam hatinya perlahan hilang. Budidaya Sikong Yi telah terbuang, bahkan jika ia tidak mengambil tindakan sendiri, keluarga lain tidak akan membiarkan dia pergi. Sikong Yi pasti akan mati, selanjutnya, dendam bisa dianggap terpenuhi.
Duan Jian menyarungkan Pedang Api Hitam saat ia perlahan-lahan bergerak menuju arah Nie Li.
Melihat tindakan Duan Jian, Nie Li menghela napas dalam hatinya. Sejak Duan Jian mampu melepaskan dendam di hatinya, budidayanya akan sangat bermanfaat di masa depan. Terima kasih kepada orang tua, Duan Jian mampu melepaskan bagasi di dalam hatinya.
Menonton sosok belakang Duan Jian, Sikong Hongyue menatapnya dengan ekspresi kosong untuk waktu yang lama. Tiba-tiba, ia pergi panik dan berteriak sosok punggungnya, “Mengapa kamu tidak membunuh kita ?! Kenapa kau tidak membunuh kita ?! Apakah kamu memberi kasihan pada kita? Kita tidak perlu simpatimu! “
Duan Jian menoleh ke belakang dan melirik ayah dan anak, mata Sikong Yi penuh dengan kekosongan. Dia dingin mengatakan, “Alasanku tidak membunuh kalian berdua karena tanganku akan kotor. Aku tidak ingin menjadi seseorang seperti kalian! Namun, pasti akan ada seseorang yang akan mencari keadilan dari kalian berdua! “
Mendengar kata-katanya, Sikong Hongyue tertegun sejenak saat air mata mengalir di wajahnya. Mungkinkah ia dan ayahnya salah selama bertahun-tahun ini?
Keraguan dalam hatinya bahkan lebih buruk dari dibunuh!
Sikong Yi dan Sikong Hongyue duduk di tanah dalam keadaan bingung.  Pada saat ini, bahkan orang-orang Keluarga Bersayap Perak tidak bisa membantu menempatkan beberapa jarak antara mereka. Mereka siap untuk berpisah dan berlari. Sekarang Sikong Yi telah gagal, mereka pasti akan sangat menyedihkan jika mereka terus tetap di sisinya.
“Duan Jian, aku tidak pernah berpikir bahwa kamu dapat melepaskan emosi di dalam hatimu. Baguslah! “Nie Li menepuk bahunya sambil ringan tersenyum.
“Ya.” Duan Jian mengangguk selagi titi air mata melintas di matanya.  Mengangkat kepalanya, meskipun langit di Dunia Penjara Abyss abu-abu, itu masih sangat luas. Ayah, ibu, aku telah melakukannya. Mulai hari ini dan seterusnya, aku pasti akan menjalani hidupku dengan baik. Jangan khawatir tentangku di dunia bawah.
Tidak tahu dari mana, mendesah terdengar dari jarak jauh. Suara ini langsung membuat hati setiap orang di bersihkan.
Mungkinkah orang tua misterius itu lagi? Sejak orang tua itu mampu memberikan Duan Jian beberapa tips, dia tidak bisa benar-benar menjadi gila. Nie Li tidak bisa memahami apa motifnya juga apakah dia teman atau musuh. Karena pihak lain mungkin menjadi penerus Kaisar Kong Ming, yang terbaik untuk menjaga jarak darinya.
Yu Yan sedikit mengerutkan kening. Dari desahan ini, dia juga merasakan bahaya.
“Nie Li, mari kita pergi dengan cepat!” Suara Yu Yan masuk ke telinga Nie Li.
“Oke.” Nie Li mengangguk.
Duan Jian mengangkat kepalanya dan menatap Nie Li. Sejak balas dendam telah terpenuhi, mulai sekarang tidak peduli ke mana Nie Li pergi, dia akan mengikuti.
“Karena hal ini sudah berakhir, mari kita pergi!” Kata Nie Li setelah berpikir sejenak.
Tiba-tiba, seorang pemuda berpakaian berjalan ke Nie Li, itu Li Heng dari Keluarga Api Ilahi.
“Tuan Muda, apakah kamu masih ingat aku?” Li Heng sedikit menangkup tangannya.
“Tentu.” Nie Li mengangguk kepalanya.
“Terima kasih atas bantuanmu saat ini. Jika tuan muda tidak memandang hina kita, apakah kamu bersedia untuk melakukan kunjungan ke Keluarga Api Ilahi? “Kata Li Heng. Dia bisa melihat bahwa Duan Jian adalah pengikut Nie Li. Untuk dapat menundukkan pengikut yang kuat seperti Duan Jian, identitas Nie Li alami akan sangat terhormat.
Setelah merenungkan beberapa saat, Nie Li mengatakan, “Kami masih memiliki beberapa hal untuk di urus dan akan pergi sekarang.” Nie Li memandang keluarga sekitarnya dan berkata, “Aku bukan dari Dunia Penjara Abyss. Jika kalian semua tertarik meninggalkan Dunia Penjara Abyss, maka aku akan mengirim beberapa orang dan mendiskusikan pengaturan dalam beberapa hari. “
Dengan begitu banyak keluarga di Dunia Penjara Abyss, kekuatan mereka secara alami akan sangat layak. Dengan lingkungan hidup yang keras Dunia Penjara Abyss, mereka secara alami ingin meninggalkannya. Jika keluarga ini mampu pindah ke Kota Glory, itu membuat kekuatan Kota Glory meningkat. Lagipula, masih ada dua ahli peringkat Legenda di antara keluarga-keluarga dan banyak ahli peringkat Black Gold.
Adapun orang tua yang misterius, meskipun ia tidak yakin identitas pihak lain, ia mungkin tidak akan mengambil tindakan apapun terhadap Kota Glory. Selanjutnya, pihak lawan mungkin sudah mengetahui tentang array teleportasi kuno. Bahwa kekuatan tak terduga bukanlah sesuatu yang dapat di tahan.
Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded