Tales of Demons and Gods – 168

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...
Bab 168 – Kecantikan yang rapuh
Nie Li mengangguk kepalanya. Itu adalah gerombolan binatang iblis tingkat seratus juta yang mereka bicarakan. Oleh karena itu, mereka harus mulai membuat persiapan.
Wajah Yang Xin berubah tegas dan berkata, “Mengerti, aku akan membuat pengaturan untuk hal ini.”
“Lalu aku akan undur diri  .” Kata Nie Li, setelah berpikir beberapa saat, itu cukup untuk Yang Xin pahami.
“Adik Nie Li, kamu pergi begitu cepat? Apakah kamu masih memiliki beberapa hal yang mendesak?” Kata Yang Xin, tersenyum apik sambil melihat Nie Li.
“Pada saat ini aku tidak punya masalah mendesak.” Kata Nie Li, menggelengkan kepalanya.
“Lalu, mengapa kamu tidak tinggal dan menemani kakak untuk minum?” Yang Xin mengerutkan bibirnya dan tersenyum. Melihat tampilan ragu Nie Li, “Mungkinkah adik Nie Li khawatir bahwa kakak akan memakanmu?”
Datang dari tempat Ye Ziyun, suasana hati Nie Li belum baik di seluruh perjalanan ke sini. Dia tidak khawatir Yang Xin akan memakan dia sama sekali. Meskipun Yang Xin telah menunjukkan penampilan seperti itu, tapi dalam hatinya, dia hanya ingin menggoda Nie Li. Alasan mengapa Yang Xin mampu duduk di posisi Direktur Asosiasi Alkemis itu bukan karena penampilanya, tetapi karena metodenya dalam penanganan barang. Dia mampu mengelola seluruh Asosiasi Alkemis begitu baik. Di masa depan, akan ada banyak hal yang ia akan butuhkan bantuan dari Yang Xin.
“Baiklah, aku akan menemani kakak Yang untuk minum.” Nie Li menjawab, setelah merenungkan beberapa saat.
Langit gelap, Nie Li dan Yang Xin sedang duduk di meja batu di halaman.
“Dunia macam apa di luar Kota Glory? Sejak lahir, aku Yang Xin, telah tumbuh dalam Kota Glory. Terjauh aku pergi, untuk beberapa reruntuhan puluhan mil jauhnya. Seperti burung dalam sangkar, hidup ini begitu membosankan!” Yang Xin mengeluh, sedikit mabuk.
Mengambil melihat Yang Xin, tatapan Nie Li bergeser ke langit jauh dan berkata, “Di luar Kota Glory, ada Gunung Ancestral. Gunung Ancestral membentang ribuan mil, dengan dua suku masih untungnya masih hidup. Lebih jauh dari Gunung Ancestral, ke timur, akan menjadi Gurun tak berujung, di barat ada lahan tandus, dataran, Hutan Beracun dan banyak tempat-tempat lain. Semua tempat-tempat masih memiliki orang-orang yang masih hidup. Ada binatang iblis di mana-mana di Benua Ilahi. Bahkan ada puluhan benua di luar Benua Ilahi. Benua ini adalah dunia utama, dalam dunia utama, ada banyak wilayah cabang lainnya. Di luar dunia ini, ada domain lain ……” 
Mendengar bagian akhir, Yang Xin tidak bisa memahami apa pun yang Nie Li bicarakan. Apa Dunia Utama? Apa wilayah cabang? Apa domain lainnya? Dia hanya bisa menebak bahwa dunia yang Nie Li bicarakan pasti sangat besar, sampai-sampai dia tidak pernah bisa menatap matanya setelah sepanjang hidupnya.
Yang Xin mendesah di minimnya manusia. Dalam dunia yang luas ini, mereka terjebak di Kota Glory kecil dan berjuang untuk bertahan hidup.
“Untuk dunia luas, cheers ……” Yang Xin naik kepalanya dan menelan seluruh cangkir dalam sekali teguk. “Aku, Yang Xin, seorang yatim piatu. Aku menderita segala macam cemoohan ketika aku masih kecil dan perlahan-lahan naik jalan ke posisiku saat ini. Apa yang aku andalkan? Penampilan? Salah, aku mengandalkan kekuatan! Sampai saat ini, orang-orang yang berlaga denganku, siapa salah satu dari mereka tidak yakin?” 
Yang Xin mabuk. Ketika Nie Li berpikir tentang Ye Ziyun, ia tidak bisa menahan perasaan sedih dan kemudian meneguk anggur di tangannya juga.
“Untuk kekuatan kakak Yang, cheers!”
“Direktur dari posisi Asosiasi Alkemis yang aku telah duduki, ada banyak orang melirik, tapi aku masih duduk di atasnya tegas. Tapi jadi apa?  Aku memiliki kenalan di seluruh dunia, tapi tidak ada yang mengerti hatiku!” Yang Xin tersenyum pahit dan minum secangkir, “Aku telah berjuang untuk seluruh hidupku, tetapi menemukan semuanya begitu tak berarti.” 
“Kakak Yang Xin, bukankah kamu masih memiliki aku?” Nie Li tertawa. Dia tiba-tiba mengerti kesepian Yang Xin, di kehidupan sebelumnya, bukankah ia merasakan hal yang sama? Meskipun ia telah menjelajahi dunia, jumlah orang-orang yang berkenalan dengannya  tak terhitung jumlahnya. Namun, yang paling dekat dengan dia, teman-temannya, yang dicintainya, semua meninggal.
“Haha, adik Nie Li, memiliki kata-kata darimu, kakak Yang puas ……” Yang Xin apik tersenyum, “Kakak Yang memiliki satu permintaan. Jika binatang iblis Angin Salju menembus ke Kota Glory, aku ingin adik Nie Li membuat kakak Yang bahagia dan kemudian membakar mayatku. Jangan biarkan binatang iblis pesta di atasnya.” 
“Tidak, selama aku di sini, aku tidak akan membiarkan Kota Glory dihancurkan oleh gerombolan binatang iblis!” Kata Nie Li, ekspresinya berubah serius.
“Oke, kakak percaya kamu!” Kata Yang Xin, mengangguk-angguk.
Dua dari mereka minum sampai larut malam. Nie Li menceritakan semua tujuannya. Dia ingin menjadi seorang ahli yang ekstrim antara domain tak berujung, tidak memiliki seseorang untuk mengancam keluarganya, teman-teman dan orang yang dicintainya.
Di kamar Yang Xin, Yang Xin menempatkan sedikit mabuk Nie Li di tempat tidur. Menonton tidur senyum manis Nie Li, dia hilang dalam linglung untuk beberapa waktu. Dia memang minum banyak, tapi dia melihat Nie Li telah minum lebih dari itu. Dia memiliki fisik yang berbakat dan sangat cepat mabuk. Dalam kegelapan, matanya begitu jelas.
Yang Xin menggerakkan tubuhnya turun jarak dekat terhadap wajah Nie Li. Jurang di kerah bajunya bisa samar-samar terlihat, sangat menggoda.
Sambil menatap wajah Nie Li untuk waktu yang lama, pipi Yang Xin memerah, dia benar-benar memiliki perasaan untuk remaja. Dia mendesah.
“Ketika aku lahir, rajaku tidak dilahirkan, pada saat rajaku lahir, aku sudah tua. Jika kakak sepuluh tahun lebih muda, mungkin aku seperti Xiao Ning’er, mengejarmu tanpa pamrih. Adik Nie Li memperlakukan orang lain dengan ketulusan, kamu pasti orang baik. Sayang sekali bahwa kita tidak pernah dimaksudkan untuk bersama. Adik Nie Li ditakdirkan untuk menjadi naga yang menjelajah sembilan langit, dan kakak ditakdirkan untuk tinggal di sini sampai tua, dengan penampilanku yang memudar. Namun, untuk bisa mengenal adik Nie Li, aku sudah tidak menyesal.” Yang Xin menatap wajah Nie Li, perlahan-lahan membungkuk dan mencium keningnya. Dia tersenyumpahit, perlahan berdiri dan berjalan keluar.
Bahkan jika dia seorang wanita yang kuat, jadi apa? Dia masih tidak memiliki lelaki untuk bergantung, siapa yang dapat memahami jenis kesepiannya?
Di bawah sinar bulan, postur anggun seperti teratai salju, murni dan bergerak.
Meskipun Yang Xin pergi, ruang masih tetap hidup dengan aromanya.
Meskipun Nie Li minum banyak, ia masih mampu mempertahankan kesadarannya. Jika tidak, Yang Xin melakukan apapun, maka itu akan terlambat baginya untuk menyesal. Jika Yang Xin melakukan apapun, Nie Li benar-benar akan menolak. Melihat Yang Xin pergi, Nie Li menghela napas lega. Meskipun Yang Xin menarik dan menggoda dan selalu menggoda Nie Li, dia masih tahu batasnya. Nie Li tampaknya dapat memahami kesedihan dalam hati Yang Xin. Yang Xin tampaknya menjadi wanita yang kuat dari permukaan, namun pada kenyataannya dia orang menyedihkan.
Nie Li duduk, bersila, dan melarutkan alkohol dalam tubuhnya sebelum ia terus melatih kekuatan jiwanya.
Malam gelap, gelap gulita. Hanya beberapa tempat di Mansion Tuan Kota masih menyala dengan cahaya, ada lilin samar di ruang belajar Ye Zong.
Ye Zong sedang membaca berbagai makalah. Setiap hari, ia harus menangani laporan datang dari segala macam sumber, termasuk perilaku binatang iblis disekitarnya dan gerakan Guild Kegelapan.
Merasa sedikit lelah, Ye Zong berdiri. Dia sedikit kental kekuatan jiwanya dan langsung kelelahan fisik dalam tubuhnya menjadi diatasi dengan banyak. Dia memandang ke arah halaman Ye Ziyun, mengingat situasi di mana ia dipukul Nie Li sebelumnya di ArrayPembunuh Tai Yi, dia tidak bisa membantu senyum di wajahnya.
Sekali waktu, saat Ye Zong berpikir tentang Nie Li, ia mengepalkan giginya marah. Tapi sekarang, setelah kesannya pada Nie Li berubah, setiap kali ia berpikir tentang Nie Li, itu berubah menjadi suasana yang berbeda.
Hanya ketika Ye Zong sedang mempersiapkan untuk melanjutkan membaca laporan, seorang pria berjalan ke pintu dan mengetuk.
“Masuklah.” Ye Zong mengambil sekilas di pintu, dia sudah bisa merasakan aura Ye Han.
“Tuan Ayah!” Ye Han masuk ke ruangan dan menangkupkan tangannya ke arah Ye Zong.
“Han’er, mengapa kamu datang?” Kata Ye Zong, tersenyum.
“Aku ingin ngobrol dengan Tuan Ayah.” Kata Ye Han, setelah merenungkan beberapa saat.
“Oke.” Ye Zong mengangguk kepalanya.
“Beberapa hari lalu, aku telah memperhatikan bahwa ada banyak orang asing yang tinggal di halaman Ye Ziyun dan merasa sedikit bingung tentang hal itu, jadi aku bertanya-tanya apakah aku harus membicarakannya,” Ye Han menunduk, tatapannya itu pasti dan tidak menghadapi Ye Zong.
“Ini pasti Nie Li dan teman-temannya. Mereka teman sekelas dari Ziyun dan tinggal di halaman Ziyun.” Kata Ye Zong. Bagaimana bisa dia tidak melihat bahwa Ye Han masih memiliki niat untuk Ye Ziyun. Kecuali, mereka berdua memiliki terlalu besar perbedaan usia di antara mereka, belum lagi hubungan mereka seperti kakak dan adik. Mereka benar-benar tidak cocok satu sama lain.
Mengamati sekarang, jika Ye Han dibandingkan dengan Nie Li, Ye Zong lebih bersedia untuk menikahkan Yun’er untuk Nie Li. Karena motif Ye Han terlalu dalam, membiarkan Ye Zong merasa kegelisahan.
“Tuan Ayah, aku mengerti. Semua bersama, Tuan Ayah telah mengasuh dan mengajarku, ingin memberikan posisi Tuan Kota kepadaku. Dan aku kurang dalam bakat, tidak dapat memenuhi harapan Tuan Ayah. Di masa lalu, ketika aku tinggal di jalan-jalan, itu Tuan Ayah yang membawaku ke Mansion Tuan Kota. Aku hanya ingin membayar anugerah Tuan Ayah, aku tidak pernah punya harapan untuk posisi Tuan Kota……” Ye Han tiba-tiba berlutut dengan air mata di wajahnya.
Ye Zong, melihat situasi ini, segera berkata kepada Ye Han,  “Han’er, aku  mengerti kamu. Bakatmu luar biasa, kamu pasti akan melampauiku dalam hidupmu. Namun, ada banyak hal yang tidak akan pergi sepertimu atau aku harapkan. Aku hanya berharap bahwa kamu dapat membiarkannya pergi ……” 
“Aku mengerti. Baru-baru ini, budidaya Ziyun telah melonjak pesat, menunjukkan bakat yang luar biasa dan telah jauh melampauiku.” Ye Han terganggu, suara serak gemetar,“Memiliki Ziyun di posisi Tuan Kota, itu wajar. Kecuali, kamu selalu menyuruhku pahit berlatih untuk menjadi  Tuan Kota yang baik, dan aku selalu mengindahkan kata-katamu dan bekerja keras, tidak malas sedikit pun. Dan sekarang, kamu mengatakan semuanya bukan keputusanmu. Pernahkah kamu mempertimbangkan  perasaanku? Itu semacam semangat dengan semua harapan yang hilang?” 
“Han’er, aku minta maaf!” Kata Ye Zong, meminta maaf.
“Dari saat aku melihat Ziyun, aku mengatakan kepada diri sendiri bahwa  aku harus menikahinya sebagai istriku. Namun, kamu tidak pernah  mengakuiku dalam hatimu, kamu telah melihat ke bawah padaku dalam hatimu, bukan? Kamu merasa bahwa aku hanya seorang anak tunawisma, aku tidak layak untuk Keluarga Angin Saljumu! Aku telah melihat ke depan untuk suatu hari naik di posisi Tuan Kota, mampu menikahi Ziyun. Dan sekarang, kamu mengatakan bahwa aku tidak cocok untuk menjadi Tuan Kota!” 
“Itu kamu yang melarangku ke mimpiku, dan sekarang aku telah menjadi cangkang kosong. Aku tidak punya apa-apa lagi!” Kata Ye Han linglung.
“Han’er!” Ye Zong merasa sangat bersalah. Sejak dia datang dalam kontak dengan Nie Li, ia telah mengerti keyakinan yang ia miliki salah. Dia harus memberikan perhatian lebih untuk Yun’er dan Ye Han, dan tidak terus-menerus memaksa mereka untuk mencapai harapannya. Dia mengambil langkah maju dan memeluk Ye Han, “Han’er, aku mengerti semua keluhan dalam hatimu, itu kesalahanku. Aku seharusnya tidak meletakkan tanggung jawab yang berat ke bahumu, memaksamu untuk memenuhi harapanku. Kamu harus memiliki kehidupan yang lebih baik, dan aku tidak memaksamu.”
Hanya ketika Ye Zong berpegangan ke Ye Han, mata Ye Han melintas dengan cahaya dingin, ekspresinya tiba-tiba berubah ganas.
Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded