Sevens – Volume 3 – Chapter 42 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Volume 3 – Chapter 42 – Janji

 

 

──Kelompok Rondo turun dari kereta penghubung dan kemudian mereka melakukan perjalanan melalui jalan raya menuju kota di mana mereka akan naik kereta berikutnya.

「Kenyamanan transportasi buruk seperti yang diharapkan.」

Ralph membawa tombak barunya di bahunya. Dia mengenakan sarung tangan favoritnya dan merengek sambil berjalan di bawah langit biru jernih.

Rachel berjalan sambil membawa tongkat barunya.

「Ini perbatasan negara, apa yang akan kau lakukan jika kenyamanan transportasi baik? Perjalanan di perbatasan memiliki batasan untuk itu. 」

Akan menjadi bencana jika pasukan musuh menyerbu. Diperkirakan itulah alasan mengapa tidak ada jalur untuk kereta penghubung di daerah tersebut.

Rondo mengoreksi kesalahan Rachel. Tetapi dia berusaha untuk memilih kata-katanya dengan lembut sehingga dia tidak akan membuatnya marah.

「Orlan menggunakan uang untuk mempertahankan perbatasan, jadi mungkin mereka tidak dapat menyisihkan uang untuk ini. Yah, mari kita bertanya tentang hal itu ketika kita tiba di Orlan. 」

Mereka berbicara seperti itu sambil berjalan. Kemudian mereka melihat awan debu di depan mereka. Tanah kering akibat penerangan matahari, jadi mudah bagi pasir untuk bergetar.

「Sebuah kereta kuda akan datang. Ayo minggir. 」

Kemudian Ralph bersiul melihat kelompok yang mendekat.

「Mereka terlihat sangat mewah. Apakah mereka bangsawan? Cukup dengan jumlah mereka bepergian. 」

Melihat bahwa pihak lain adalah bangsawan, dia pindah keluar dari jalan sehingga mereka tidak akan memprovokasi mereka dengan sembarangan.

「Jangan terlalu banyak menatap. Ayo kalian berdua, mari kita keluar dari jalan. 」

Ketika kereta kuda itu mendekat, Rondo terkejut melihat jumlah kuda, jumlah ksatria di sekitar kelompok, kereta kuda yang mengikuti dari belakang, dan jumlah tentara.

(Penjaga itu sangat berat. Juga, dengan skala ini apakah mereka rumah Count?)

Rondo juga awalnya berasal dari rumah bangsawan, jadi dia lebih berpengetahuan di daerah ini daripada dua lainnya. Meskipun, Rondo sendiri berpikir bahwa perbedaan antara rumahnya dan rumah Count adalah seperti bumi dan langit.

Mereka sedang menunggu kelompok bangsawan untuk berlari melewati mereka seperti itu, tetapi kereta itu berhenti setelah melewati kelompok Rondo sedikit.

(Apa?)

Kelompok itu datang dari selatan. Dari dalam kereta kuda yang mewah itu, seorang gadis lajang turun dengan bantuan seorang kesatria yang menawarkan tangannya.

Dia memiliki rambut pirang, mata biru, dan pita yang diikat di rambutnya. Dia mengenakan mantel di atas gaun putih. Penampilannya tampak terik di bawah matahari.

Namun, ketika dia melihat gadis itu, udara terasa dingin bahkan di bawah terik matahari ini.

(Apa? Apa-apaan !?)

Rondo tidak memperhatikan getaran tangannya. Gadis itu berjalan menuju kelompok Rondo.

Gadis itu menatap Rondo sambil tersenyum. Dia bahkan tidak melirik Ralph dan Rachel.

「Hei kau yang disana. Kau memiliki mata yang sangat indah. 」

Rondo tidak bisa menanggapi kata-kata gadis itu.

「Eh, ah ……」

Kemudian kesatria yang berdiri di samping gadis itu menatap Rondo.

「Kau bajingan, Celes-sama menyapamu. Jika kau tidak membalas── 」

「Alfred, tetap diam. Menyedihkan bagaimana dia gemetar seperti itu. 」

「Ya!」

Ksatria itu diberitahu oleh gadis bernama Celes dan melepaskan tangannya dari gagang pedangnya. Jika dia tidak diberitahu seperti itu dia mungkin sudah menebas Rondo.

Rondo hanya memperhatikan sekarang bahwa dia gemetar setelah itu.

Rachel menatap Rondo dengan cemas.

「Ada apa Rondo?」

Ralph juga tidak terlihat takut.

「O, oi. Ada apa denganmu? 」

Sepertinya mereka tidak memikirkan apa pun tentang situasi ini. Tapi, Rondo merasakan bahaya dengan naluri yang lebih tajam daripada Ralph.

Gadis itu meletakkan tangan kanannya di dadanya.

「Aku Celes. Celes Walt. Aku menyukaimu. Karena itu, aku akan membiarkanmu menjadi hewan peliharaanku. 」

Rondo tidak mengerti apa yang dikatakan gadis di depannya.

「Ap, apa yang kau ……」

Celes membuat wajah bingung. Alih-alih merasa kaget, wajahnya malah terlihat penasaran. Dan kemudian, Celes meletakkan jari telunjuknya di bibirnya.

Rondo tidak bisa melepaskan pandangannya dari bibir itu. Seolah-olah dia akan dihisap masuk.

「Oh? Orang ini, mungkinkah dia menolak? Benar, tidak banyak orang seperti ini tetapi mereka kadang-kadang muncul. Para Circry bersaudari sebelum ini juga seperti ini. Aku menyukai gadis bernama Miranda tapi …… tunggu, kurasa itu tidak ada hubungannya denganmu. 」

Celes mengatakan itu dan tersenyum, lalu dia menyentuh wajah Rondo. Kekasihnya, Rachel, berteriak, 「Tunggu!」, Tetapi Celes tidak memedulikannya.

「Banyak anak yang tidak terpesona segera memiliki kualitas yang sangat baik. Aku menyukaimu. Aku akan membiarkanmu tinggal di sisiku. 」

Rondo merasa ngeri mendengar kata-kata itu. Dia merasa terkejut dengan perasaannya yang menganggap Celes sebagai cantik dan ingin berlutut di hadapannya …….

(Ini buruk. Ini buruk! Aku berjanji …… benar, janji!)

Dia ingat janjinya dengan Lyle. Itu adalah impian mereka bertiga untuk menjadi petualang kelas satu.

Rondo perlahan mendorong kembali tangan Celes dan membuka mulutnya.

「Tolong izinkan aku untuk menolak. Kami …… ada yang harus dilakukan. 」

Lalu senyum menghilang dari ekspresi Celes.

「……Begitu ya. Kau tidak akan menjadi milikku. Maka tidak masalah, lenyaplah. 」

Tepat setelah itu, ksatria yang berdiri di samping Celes menghunus pedangnya. Ralph menusukkan tombaknya ke arah ksatria itu.

「Rondo, bawa Rachel dan lari!」

「Ralph!」

Rondo menghunus pedangnya dengan panik, tetapi sesaat kemudian lengan kanannya terputus. Dalam keterkejutannya, dia melihat Celes di depannya sudah memegang rapier yang terlihat mahal. Lengan kanan yang terpotong ditebas terpisah, dan bahkan pedang yang baru saja dibuat ulang dengan mudah dipotong berkeping-keping.

「Apa, kau lemah. Harapanku salah. 」

Dia mengatakan itu dan kehilangan minat, lalu dia memandang Rachel yang berlari ke arah Rondo dan mengayunkan rapiernya. Meskipun Rachel tidak dalam jangkauan serangan, tongkatnya terpotong dan darah keluar dari tubuhnya.

Rondo berteriak sambil berlari ke arahnya, lalu dia memeluk tubuhnya.

「Rachel!」

Banyak darah mengalir keluar. Tanah kering menghisap darah Rachel. Tangan kiri Rachel meraih pakaian Rondo. Jarinya mengenakan cincin yang mereka temukan di dungeon.

「E, eh …… Rondo, aku …… tidak bisa merasakan kekuatanku. Aku tidak bisa melihat …… Rondo, di mana kau? Hei, aku …… takut 」

Rachel memuntahkan darah dari mulutnya. Darah yang keluar dari dadanya tidak akan berhenti. Rondo memeluk tubuh Rachel sambil menatap Ralph.

「A, aa ……」

Ralph mengambang di udara sambil berjuang. Seolah-olah dia sedang diangkat oleh sesuatu yang tak terlihat …… dan kemudian, dadanya ditusuk oleh pedang ksatria. Ralph memuntahkan darah dan berjuang, tetapi tak lama kemudian dia melepaskan tombaknya di udara dan berhenti melawan. Tubuhnya tidak bergerak lagi. Setelah itu Ralph dikirim terbang dan berguling-guling di tanah.

Ksatria yang dipanggil Alfred memandang rendah Ralph dan bergumam.

「Ikan kecil. Beraninya kau membuang-buang waktu Celes-sama. 」

Celes tersenyum ramah. Dia tersenyum dalam situasi ini.

「Tidak apa-apa, Alfred. Lebih penting lagi mari kita kembali ke kereta. Ini akan menjadi masalah jika kita membiarkan Otou-sama dan Okaa-sama menunggu. 」

「Ya-!」

Mereka berdua membelakangi Rondo dan yang lainnya dan berjalan menuju kereta kuda.

Rachel meninggal di tangannya. Ralph juga berhenti bergerak. Rondo perlahan menurunkan Rachel, dan kemudian dia mengeluarkan belati dengan tangan kiri.

「Kalian semua …… KALIAN SEMUAAAAAA!!」

Rondo berlari. Alfred berbalik ke arahnya dan mengeluarkan pedangnya, tetapi Celes menghentikannya.

Celes berbalik dan tersenyum pada Rondo. Senyumnya benar-benar jelek.

Tepat setelah itu, tangan kanan Celes memegang rapiernya. Dan kemudian, tangan kirinya memegang belati yang dihunus Rondo.

「Apa-!」

‘Apa yang terjadi?’ Sebelum dia bisa memikirkan itu, Rondo jatuh ke tanah.

「Hm ~, belati ini memiliki Seni yang terukir. Mungkin aku harus membawa ini sebagai hadiah. 」

Rondo yang roboh menatap Celes dan Alfred. Tapi, mereka berdua sudah kehilangan minat padanya.

「Jika itu berada di tangan Celes-sama, maka bahkan kerikil acak akan menjadi pusaka yang tak ternilai.」

Celes merasa senang mendengarnya.

「Apakah begitu? Lalu, aku akan memberikan ini kepada Alfred. 」

Alfred benar-benar bahagia, wajahnya tampak seperti dia benar-benar akan menangis. Dia berlutut di tanah dan menerima belati dengan kedua tangan. Orang-orang di sekitarnya menyaksikan itu dengan tatapan yang sangat iri.

Itu adalah pemandangan yang tidak masuk akal. Orang-orang di sekitar mereka hanya menonton dengan tenang. Pemandangan abnormal terjadi di tempat itu.

「Terima kasihku yang terdalam! Alfred Virden ini bersumpah kesetiaan kekalku kepada Celes-sama. 」

Mendengar itu, Celes dengan manis marah seolah mengatakan ‘Itu merepotkan!’.

「Astaga! Apa yang akan kau lakukan tentang Otou-sama dan Okaa-sama !? Aku akan mengambilnya kembali jika kau mengatakan hal seperti itu. 」

Dia adalah gadis yang kejam. Namun dia tampaknya memiliki ikatan emosional yang kuat dengan orang tuanya.

「Aku, permintaan maafku. Tentu saja, diri ini dikhususkan untuk Rumah Walt. 」

Celes mengangguk sambil tersenyum.

「Sangat bagus. Sekarang, aku harus kembali ke kereta. Otou-sama dan Okaa-sama melihat ke sini dengan cemas. 」

Celes mengatakan itu dan masuk ke kereta, kemudian kelompok melanjutkan perjalanan mereka seolah-olah tidak ada yang terjadi. Rondo yang runtuh dan yang lainnya tertutupi oleh awan debu.

Setelah kelompok itu pergi, Rondo memperhatikan bahwa dia kehilangan kedua tangannya tanpa dia sadari. Darah mengalir keluar. Dia sudah tak bisa diselamatkan.

Dia merangkak di tanah menuju Rachel, lalu dia menggigit pakaian Rachel dan menyeretnya sampai mereka mencapai Ralph.

Dia menitikkan air matanya. Dan kemudian dia melihat rekan-rekannya yang penting yang berdarah dan telah meninggal.

「Rachel, Ralph …… maaf. Maafkan aku. Berakhir di tempat seperti ini …….. aku benar-benar minta maaf 」

Kesadaran Rondo yang meminta maaf kepada keduanya juga mulai hilang. Mereka bertiga berbaring di sisi jalan, berbaring di atas satu sama lain.

Rondo meremas suaranya.

「Tou-san, Kaa-san, Nii-san …… sepertinya ini akhir untukku. Meskipun aku berbicara dengan tidak sopan dan meninggalkan rumah, aku minta maaf 」

Seperti itulah Rondo memikirkan kembali tentang Lyle pada akhirnya.

「Janji dengan Lyle-kun …… aku tidak bisa memenuhinya」

Rondo menutup matanya, dan kemudian dia mengambil napas dalam-dalam terakhirnya dan berhenti bergerak.

Di sini, sebuah kelompok kehilangan kehidupan mereka dengan tiba-tiba—

.

Sebelum berangkat dari Dalien.

Entah kenapa aku tiba-tiba merasa kesepian. Tentunya itu karena hari kami meninggalkan Dalien sudah dekat.

Aku telah menyelesaikan perpisahan dengan hampir semua orang yang menjadi kewajiban kami selama berada di sini. Aku mengunjungi rumah Ventra-san terakhir dan berbicara dengannya.

Salah satu alasanku datang ke sini juga karena dia mengatakan kepadaku untuk datang ke sini melalui Zelphy-san. Sepertinya dia ingin membuat kesepakatan denganku. Ketika aku berbicara dengan Ventra-san, topik tentang logam langka muncul seperti yang diharapkan.

「Aku telah mendengar, Lyle-dono. Sepertinya kau memiliki sejumlah besar logam langka yang tersisa di tanganmu. 」

Sebagian darinya diambil oleh guild dan dibeli dengan harga yang lebih murah, jadi aku tidak punya banyak uang. Ada juga hadiah untuk Rondo-san dan kelompoknya dan pembayaran untuk persediaan, jadi aku hanya memiliki sedikit yang tersisa di tanganku.

「Kami terlalu nekat dan logam langka dibeli dengan harga yang lebih murah. Dan kali ini aku bekerja sama dengan pihak lain, jadi aku juga perlu memberikan hadiah untuk mereka. Karena itu jumlah yang tersisa dalam kepemilikanku hanya sedikit. 」

Aku juga berpikir untuk memesan sebuah saber ketika kami berhenti di Centralle. Aku menyimpan beberapa logam langka untukku, tetapi Ventra-san mengatakan bahwa dia ingin membelinya.

「Aku baik-baik saja dengan jumlah yang tersisa milikmu. Aku ingin kau menjualnya kepadaku. Jangan khawatir, aku tidak akan mengurangi harga seperti guild. 」

Dia memberi tahuku harganya. Aku pura-pura berpikir sebentar.

Yang Keempat tidak keberatan dengan harganya.

『Tidak ada gunanya bertengkar dengannya di sini. Selain itu, Lyle tidak dapat menggunakan alat sihir. Dalam hal ini, tidak perlu memaksakan dirimu untuk terpaku pada logam langka.』

Berpikir itu benar, aku memutuskan untuk menerima harga dan menjual logam langka. Pengikut Ventra-san akan datang ke tempatku nanti untuk mengambil logam langka.

Meski begitu, jumlah uang yang dibayarkan Ventra-san kepadaku sangat banyak. Ini terlalu banyak.

「…… Err, ada apa dengan jumlah ini? Sepertinya tidak seimbang dengan jumlah logam langka yang aku miliki. 」

Ventra-san tersenyum bahkan ketika warna tatapannya menjadi sedikit tegas.

「Sebenarnya, aku merasa agak jengkel dengan pekerjaan guild kali ini. Kebijakan Rumah Rodornia adalah mengumpulkan para petualang untuk menggunakannya sebagai tenaga kerja. Ada banyak hal yang diperlukan yang bergantung pada seperti peningkatan ketertiban umum dan sejenisnya, tapi …… kerjasama guild juga penting. 」

Yang Keenam berkata, 「Aku mengerti.」

『Sikap gadis Santoa itu, jika mereka ceroboh maka akan menjadi desas-desus bahwa para petualang dibuat enteng di sini. Itu tidak akan menjadi hal yang baik. 』

Ventra-san minum teh sambil melanjutkan ceramahnya seolah sedang bergosip.

「Namun guild membuat kesalahan dan menyalahkan semuanya pada Lyle-dono. Dalam posisiku, aku tidak bisa berpura-pura tidak melihatnya. Karena itulah, bagian yang diambil oleh guild dengan alasan yang dibuat-buat dan bagian yang mereka beli dengan harga yang lebih murah, aku akan membelinya dari Lyle-dono. 」

Tampaknya jumlah ini untuk mengganti bagian yang diambil dari kami.

「Itu benar-benar mewah darimu Ventra-san.」

Ventra-san tertawa.

「Ya, aku merasa baik-baik saja. Sebenarnya, cabang guild Dalien terbentuk di tempat yang sulit dijangkau karena keadaan wilayah itu. Sudah menjadi masalah selama beberapa waktu, tetapi telah diselesaikan yang memberiku suasana hati yang baik. 」

Ketika aku bertanya lebih detail, itu adalah tempat di wilayah Ventra-san yang agak jauh dari kota. Tampaknya menjadi daerah pedesaan yang terlambat dikembangkan. Rupanya “cabang” dari guild petualang Dalien didirikan di sana. Sulit untuk mengirim ksatria atau tentara ke tempat itu dan banyak monster muncul di sana.

「Dalam hal itu, mendirikan guild di sana sejak awal alih-alih hanya cabang akan menjadi──」

Yang Kelima tertawa sedikit pada kata-kataku.

『Lyle, dalam hal ini kau harus berpikir bahwa ada arti di tempat itu menjadi cabang guild Dalien. Mari kita lihat, tempat itu terdengar seperti tujuan penurunan pangkat. 』

Aku perhatikan dan kemudian aku menyebutkan nama staf guild.

「──Apakah itu Santoa-san?」

Ventra-san mengangguk.

「Kau tajam. Tapi, bukan hanya gadis Marie itu saja, tetapi orang tuanya juga. Rupanya karena orang tuanya adalah salah satu petinggi Guild, anak perempuan itu melakukan apa pun yang dia suka. Meskipun aku telah dengan tegas mengatakan kepada mereka tentang kebijakanku dan bekerja keras melakukan berbagai hal untuk mengumpulkan petualang pemula …… bukankah menurutmu mengerikan bagi mereka untuk menyia-nyiakan usahaku seperti itu? Tapi, tampaknya mereka berdua akan dengan senang hati bekerja di cabang itu bersama mulai sekarang. Ini benar-benar masalah yang membahagiakan. 」

Yang Ketiga terdengar senang.

『Ini caranya menunjukkan kepada guild siapa bosnya di sini dengan menjadikan mereka contoh. Mungkin orang tua dan anak Marie itu mengalami sesuatu yang bahkan lebih mengerikan di sana daripada yang kita bayangkan. 』

Ini adalah hukuman untuk Santoa-san. Tidak, mungkin itu diarahkan ke guild.

Aku berdiri.

「Aku telah menerima pembayaran. Aku akan segera menyerahkan sisa logam langka itu.」

「Tolong lakukan itu.」

.

Di terminal kereta yang menghubungkan ke arah Centralle dari Dalien.

Hawkins-san dan Zelphy-san datang untuk melihat kami pergi meninggalkan Dalien.

Penjaga toko wanita dan suaminya, pandai besi memiliki pekerjaan dan tidak bisa datang. Mereka benar-benar sedih mendengar Novem meninggalkan Dalien.

Selain mereka, pemilik penginapan tempat kami menginap menyuruh kami melakukan yang terbaik. Sekarang aku bisa merasakan bahwa kami telah bertemu berbagai pertemuan, besar dan kecil.

Zelphy-san sedang berbicara dengan Aria-san.

「Dengarkan dengan baik, kau tidak boleh terlalu gegabah.」

「Zelphy, kau terlalu khawatir.」

Novem dan Sophia-san sedang berbicara dengan Hawkins-san. Sedangkan aku, aku membereskan barang bawaan kami dan kemudian yang tersisa hanyalah menunggu waktu keberangkatan.

Di dalam Jewel, Yang Kedua berkata 「Ada tamu 」, jadi aku melihat orang yang mendekat. Di sana, Rex-san dan seseorang yang tampaknya menjadi pendukung dari Sword Wings berdiri.

Wajah mereka memar. Mereka terlihat lebih buruk daripada saat kami menyelamatkan mereka di dungeon.

「…… Lyle.」

「Y, ya. Err, ada apa? 」

Aku yang disapa oleh Rex-san bertanya-tanya apa yang akan dia katakan. Lalu dia tiba-tiba menundukkan kepalanya padaku.

「Aku belum mengucapkan terima kasih karena telah diselamatkan. Juga, aku datang untuk meminta maaf. Maaf menyebabkan masalah untukmu. Juga, terima kasih telah menyelamatkan kami. 」

Pendukung juga mengucapkan terima kasih kepadaku.

Aneh. Harus ada satu orang lagi. Berpikir begitu tatapanku berkeliaran. Rex-san sepertinya memperhatikan itu dan tersenyum sedikit sedih.

「Yang lain pensiun dari menjadi seorang petualang. Sepertinya dia akan menetap di Dalien.」

Pensiun sebagai petualang. Mendengar itu, aku tidak tahu harus berkata apa.

Rex-san tampak pengertian.

「Ini masalah kami sendiri jadi jangan pikirkan itu. Selain itu, kami sudah membicarakannya dan saling memahami. Tapi, kami masih petualang. Hanya ada kami berdua yang tersisa tetapi, kami akan memulai dari awal. 」

Rasanya seperti dia telah berubah agak lembut dibandingkan ketika aku pertama kali bertemu dengannya. Kemudian, Rex-san menyatakan kepadaku.

「Kau akan pergi ke Beim juga kan? Lalu, aku juga akan pergi ke sana tanpa gagal. Saat ini aku benar-benar tertinggal tetapi, aku akan menyusulmu bagaimanapun juga. Izinkan aku mengucapkan terima kasih sekali lagi kepadamu pada saat itu. Saat ini kami berada di tempat yang sangat ketat. 」

Keduanya benar-benar tampak babak belur.

Bukannya aku mengharapkan ucapan terima kasih, meski begitu kupikir mengatakan ini pada mereka berdua sekarang akan baik.

「Lalu, aku akan menunggu. Mari kita bertemu di Beim. 」

Rex-san tersenyum dengan wajah terluka.

「Ya, tentu saja. Pada saat itu aku akan mentraktirmu minum. 」

Dengan ini, aku sudah berjanji pada dua pihak, dengan Rondo-san dan Rex-san. Aku bergumam, 「Aku harus melakukan yang terbaik」 dengan suara kecil dan menaiki kereta yang menghubungkan dengan tujuan ke Centralle untuk memenuhi janji-janji ini.

.

Di dalam kereta penghubung yang berangkat dari Dalien.

Aku melihat ke luar jendela dengan linglung. Aria-san dan Sophia-san berbicara di dalam kereta tentang berbagai hal.

Sophia-san sedikit gugup.

「Ini akan menjadi pertama kalinya aku di Centralle ……」

Centralle juga merupakan tempat kelahiran Aria-san, tapi dia tampak bertentangan.

「Dalam kasusku, aku punya kenalan di sana. Aku tidak ingin dilihat oleh mereka. Aku tidak tahu apa yang akan mereka katakan kepadaku. 」

Novem menatapku.

「Lyle-sama, apakah kita akan segera pergi ke Arumsaas?」

Aku berpikir sebentar dan menggelengkan kepala.

「Aku ingin mencari-cari senjata dan hal lainnya. Selain itu ada juga tempat yang ingin aku singgahi sebentar. 」

「Tempat untuk disinggahi? Adakah tempat yang membuat Lyle-sama penasaran? 」

Ketika kami menuju ke Dalien, kami hanya mampir sebentar di Centralle. Novem pasti tidak pernah membayangkan bahwa aku akan memiliki tempat yang ingin aku kunjungi di sana.

Yang Ketujuh tampaknya memperhatikan pemikiranku dan mengatakan kepadaku untuk tidak memiliki harapan terlalu besar.

『Lyle, jangan berharap terlalu banyak. Meskipun kedua rumah tersebut pada awalnya adalah Rumah Walt yang sama, saat ini kita adalah dua rumah yang berbeda. Mereka bahkan tidak banyak saat ini. 』

Tempat yang ingin aku kunjungi adalah rumah yang merupakan awal dari rumah penguasa feodal kami── Rumah Walt utama yang merupakan ibukota bangsawan.

「Rumah Walt Centralle. Mereka masih ada kan? 」

Ekspresi Novem berubah. Dia tampak seperti benar-benar tidak ingin terlibat dengan mereka.

「Ya. Tapi, hubungan kedua rumah sudah terputus sejak dulu. Selain itu, aku mendengar bahwa mereka pernah bertingkah seperti pengemis terhadap kepala sebelumnya Brod-sama. Lyle-sama seharusnya tidak terlibat dengan mereka. 」

Bertingkah seperti pengemis? Kemudian Yang Ketujuh menjelaskan kepadaku.

『Itu karena aku adalah penasihat keluarga kerajaan. Mereka menghubungiku berharap mendapat manfaat dari itu, tetapi Rumah Walt Centralle pada saat itu, mereka berada di peringkat terendah dan tidak memiliki jabatan …… mereka hanya bangsawan dalam nama saja yang bahkan tidak memiliki pekerjaan apa pun 』

Aku ingat bahwa Yang Ketujuh adalah penasihat bagi keluarga kerajaan. Tampaknya mereka berharap memanfaatkan hubungan itu.

「Meski begitu, aku ingin melihatnya.」

Seberapa banyak pemandangan Centralle yang aku tonton dengan Yang Pertama berubah? Aku hanya ingin berjalan melalui tempat yang aku lihat di ruang memori.

「Apa itu buruk?」

Novem membuat pandangan yang sedikit bermasalah, dan kemudian dia mengangguk dengan enggan.

「Jika itu yang diinginkan Lyle-sama.」

Aku lega Novem memberiku izin. Karena jika dia sangat menentangku, aku tidak akan mengabaikannya dan tetap pergi ke sana.

Daripada mengatakan bahwa aku penasaran dengan Rumah Walt Centralle, aku hanya ingin tahu apa yang telah berubah di tempat itu yang aku jalani bersama Yang Pertama.

.

Kami tiba pada hari berikutnya.

Aku berdiri diam di depan rumah yang kulihat di ruang memori Yang Pertama.

Bahkan jika aku mengecilkannya, aku hanya bisa menyebut rumah sebagai usang. Kebun tidak terawat juga dengan rumput tumbuh di mana-mana. Dindingnya retak. Aku akan percaya jika aku diberitahu bahwa tidak ada yang tinggal di sini.

「Ini lebih buruk daripada imajinasiku.」

Novem menatapku dengan putus asa. Tidak, dia bahkan tidak berusaha menyembunyikan rasa jijiknya. Karena itu nadanya lebih keras dari biasanya.

「Itu sebabnya aku bilang. Ini menggelikan bahkan membandingkan rumah ini dengan rumah penguasa feodal Rumah Walt. Lagi pula itu adalah rumah yang tidak pernah menerima posisi apa pun berapa pun waktu berlalu, rumah yang bahkan tidak bisa disebut bangsawan dan hanya ada tanpa tujuan. 」

Yang Kedua agak bermasalah.

『Jarang Novem-chan emosional seperti ini. Yah, tentu saja aku juga tidak memiliki ingatan yang baik tentang mereka bahkan di eraku. 』

Tentu saja, jarang sekali Novem menunjukkan rasa jijik seperti ini.

Seperti yang diharapkan, kami tidak bisa terus membuat suara di pintu masuk seperti ini. Kami pindah dari sana.

Kupikir mungkin aku bisa bertemu dengan seseorang dari Rumah Walt Centralle, tapi sepertinya lebih baik tidak bertemu mereka sama sekali.

Table of Content
Advertise Now!

Leave a Reply

Your email address will not be published.

[+] Emoticons nartzco