Sevens – Volume 3 – Chapter 38 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Volume 3 – Chapter 38 – Kemajuan stabil

 

Hari kesembilan

Novem, Aria-san, Sophia-san dan aku, kami berempat menantang dungeon. Kemajuan kami bisa dikatakan menguntungkan.

Di dalam ruangan yang sangat besar di dalam dungeon, ada banyak monster yang ditempatkan di sana. Tapi kami meluncurkan serangan mendadak dan melakukan pertempuran demi keuntungan kami.

「Kena kau!」

Aria-san berakselerasi menggunakan Seni-nya dan berputar di belakang musuh. Dia kemudian menusuk dada orc menggunakan tombaknya. Akselerasi ledakan menggunakan Seni ditambah dengan serangan yang diluncurkan darinya membuat orc berteriak dan mati dengan satu serangan.

Sophia-san juga melemparkan beberapa kapak tangan yang dia bawa.

「Di sana!」

Dia meringankan berat menggunakan Seni-nya ketika melempar, kemudian kapak dibebaskan dari efek Seni dan kembali ke berat aslinya. Lemparan menggunakan Seni manipulasi berat menyebabkan kapak tangan menggali dalam ke kepala goblin.

Yang Ketiga berbicara beberapa kata.

『…… Mereka menjadi keras.』

Dia terdengar agak kecewa.

Novem mengangkat tongkat peraknya yang merupakan pusaka dan menggunakan sihir.

「Wind Cannon!」

Monster serangga yang terbang di langit ditelan angin. Sayap dan tubuh mereka terkoyak dan diterbangkan, menyebabkan mereka jatuh ke tanah.

Monster yang tersisa hanyalah belalang sembah dengan ukuran sekitar dua meter.

「Apa nama benda ini lagi?」

Aku menyiapkan dua saber di kedua tangan dan berdiri di depan belalang sembah.

「Ini Mantis Hijau.」

Novem menjawabku, tetapi fokusku diarahkan ke monster di depanku. Dia mencoba menangkapku dengan dua sabitnya. Aku membelokkan mereka dengan saberku. Kepalanya yang memiliki bentuk segitiga terbalik terlihat sangat menakutkan.

Ketika ia memindahkan sabitnya dengan cara yang besar, aku berguling ke depan dan meluncur di bawah kaki belalang, memotong kakinya dengan saber. Aku berdiri dan memotong bagian perutnya— bagian yang lembut.

Monster itu mengangkat suara yang terdengar seperti jeritan. Ketika ia mencoba berbalik ke arahku, Sophia-san mengeluarkan kapak perangnya dari punggungnya dan menebas secara horizontal …… Tubuh bagian atas monster itu terhempas.

Aku mengamati sekeliling dengan hati-hati, tapi monster lain sudah sekarat. Juga tidak ada kehadiran monster lain di dekatnya. Aku menusukan saberku ke tanah dan melihat belalang.

「Sial. Aku tidak bertanya pada Zelphy-san bagian mana dari monster ini yang bisa dijual. 」

Kemudian Yang Kedua mengajariku.

『Di eraku bagian sabit bisa dijual. Juga, batu sihir ada di bagian perutnya. 』

Setelah diberitahu itu, aku berpura-pura berpikir sebelum memberi tahu tiga lainnya.

「Setelah mencari batu sihir, mari kita bawa hanya bagian sabit saja. Kita akan mengkonfirmasinya dengan Zelphy-san nanti. 」

Aria-san mengangguk.

「Tidak ada pilihan lain selain itu. Atau lebih tepatnya, semakin dalam, monster yang belum pernah kita lihat sebelumnya muncul lebih banyak. 」

Itu hal yang merepotkan. Setelah meminta mereka untuk mengumpulkan batu sihir dan material, aku berjalan ke dinding mencari kotak harta karun.

Aku mengerti lokasinya sejak awal, jadi aku menemukannya tanpa masalah. Aku berbicara dengan suara kecil sehingga Novem dan yang lainnya tidak akan mendengar.

「Ada tiga kotak harta karun di ruangan ini. Ini benar-benar boros. 」

Ketika aku mengambil isinya tanpa merusaknya, ada dompet di dalamnya. Dompet tersebut diisi dengan koin emas dan koin perak.

「Ya, kami beruntung.」

Yang Keempat juga senang.

『Penghasilan tunai semacam ini bagus karena tidak perlu waktu untuk mengubahnya menjadi uang.』

Yang Keenam terdengar kecewa.

『Tidak ada mimpi dengan uang tunai. Seperti yang diharapkan ketika berbicara tentang dungeon, itu harus menjadi harta karun. Kesenangannya adalah bertanya-tanya seberapa mahal harganya. 』

Aku tidak mengerti perasaan Yang Keenam. Jika aku harus memilih, maka pemikiranku lebih dekat ke Yang Keempat. Ketika aku memikirkan itu,

『Itu menyenangkan dengan caranya sendiri tetapi, seperti …… ketika menghitung uang satu per satu, itu membuatmu ingin menyimpannya secara penting di dalam lemari besi.』

Maaf, aku tidak bisa memahami perasaan kedua belah pihak. Seperti yang aku pikirkan, Yang Keempat tetaplah Yang Keempat.

Kotak harta karun kedua diisi dengan emas batangan. Itu membuat Yang Keempat senang. Ini bukan logam langka yang memancarkan kekuatan sihir, tetapi emas masih luar biasa.

Dan kemudian, ketika aku membuka kotak harta karun ketiga, ada permata di dalamnya yang memancarkan sinar kuning-hijau yang tak terlukiskan. Ini seukuran telapak tangan, dan yang lebih penting itu memberikan perasaan misterius. Sepertinya berbeda dari permata apa pun yang aku lihat sampai sekarang …… tidak, kurasa aku pernah melihatnya di suatu tempat?

Sementara aku bertanya-tanya, Yang Ketujuh memberi tahu aku apa permata itu dalam kegembiraan.

『Seperti yang aku pikir Lyle memiliki sesuatu dengannya. “Bijih sihir” sebesar ini jarang ditemukan lho? 』

「Bijih sihir? …… Jika aku ingat benar, itu digunakan untuk alat sihir. 」

Permata yang tertanam dalam alat sihir. Itu benar, permata ini sama dengan itu. Ketika aku melihat bijih sihir di tanganku, rasanya seperti aku akan tersedot ke dalamnya.

Permata indah dengan warna kuning-hijau.

『Itu peridot. Kau dapat sesuatu yang langka di sana. 』

Setelah Yang Kelima mengatakan itu, aku memutuskan untuk meletakkannya di tas yang berbeda dan membawanya kembali dengan hati-hati untuk saat ini. Yang Ketujuh juga memberi tahuku bahwa permata yang satu ini memiliki nilai yang besar.

Aku berbalik untuk memberi tahu tiga lainnya segera.

Ketika aku melihat ketiganya, untuk beberapa alasan mereka melihat sekeliling dengan wajah terkejut.

「Eh?」

Mengikuti pandangan mereka, aku melihat sekeliling. Pemandangan itu juga membuatku kaget. Dari celah dinding yang terbuat dari pohon, bunga duranta tumbuh liar di semua tempat.

Itu benar, bahasa bunga …….

Aku bertanya kepada Sophia-san tentang arti duranta dalam bahasa bunga. Sophia-san yang terpesona oleh pemandangan sekitarnya kembali ke akal sehatnya karena suaraku.

「Sophia-san, tentang duranta dalam bahasa bunga──」

「Eh !? Ah iya! Dalam bahasa bunga …… itu, itu berarti selamat datang. 」

Sophia-san berwajah merah dan dia mengalihkan pandangannya ke bawah. Begitu ya, itu sebabnya dia menerima bunga itu dengan gembira seperti itu.

Aku melihat pemandangan di sekitarnya.

「Cantik sekali. Bunga ungu kebiruan dengan cahaya hangat dari langit-langit …… itu pemandangan yang indah. 」

Sophia-san mengatakan itu dan melihat sekeliling dengan gembira.

Kami beristirahat sejenak di sini, dan kemudian kami mulai bergerak ke tempat berikutnya sambil berpikir bahwa peristiwa misterius seperti ini kadang-kadang akan terjadi.

.

── Kelompok Lyle dengan aman melewati hari kesembilan dan kembali ke perkemahan.

Apa yang terjadi di dalam dungeon membebani pikiran Novem.

Bunga-bunga duranta yang mekar deras sekaligus.

Sementara dia berpikir, Lyle mengangkat suara berteriak.

「Sial! Aku lupa mengatakannya! 」

Dia buru-buru mengeluarkan tas kecil dari bawaannya. Bagi Novem, pemandangan itu benar-benar sesuatu yang membuatnya tersenyum.

(Lyle-sama, sungguh, betapa tak berdaya ……)

Novem tersenyum dan mendekati Lyle, tetapi matanya terbuka lebar melihat permata yang terguling di atas meja dari tas kulit.

(……Mengapa?)

Semua orang selain Novem di dalam tenda juga terkejut. Karena itu, tidak ada yang merasa penasaran bahwa Novem terkejut.

「Ada apa dengan permata ini!」

Ralph berbicara dengan keras karena terkejut. Zelphy mengayunkan tinjunya ke kepalanya.

「Idiot, jangan membuat keributan! Apa yang akan kau lakukan jika seseorang mendengarmu? Meski begitu, benda ini …… bijih sihir ya. Lyle, kau menarik jackpot di sini. Hanya satu dari hal-hal ini yang sudah pasti mengirimmu ke kekayaan kali ini. 」

Novem memandang Lyle yang ceria sambil mengirimkan tatapannya pada permata itu juga.

「Err, ada ruang yang tiba-tiba memiliki bunga mekar di dalamnya. Aku menemukan ini di sana. Seperti yang aku pikir, itu benar-benar sebuah jackpot bukan. 」

Teriak Aria.

「Kau menemukannya di sana !? Kalau begitu beri tahu kami lebih cepat! 」

Lyle bingung karena Aria menekannya dengan kata-katanya.

「Aku terganggu pada saat itu. Maksudku, maaf! 」

Novem melihat ke bawah.

(Ruangan itu …… peridot ini …… di samping arti duranta. Ini bukan kebetulan.)

Kemudian Sophia membuka mulutnya.

「Kalau dipikir-pikir, bunga duranta mekar juga terjadi pada hari pertama kita memasuki dungeon bukan?」

Novem memandang Sophia.

(Hari aku tidak bersama mereka? Apa artinya ……)

Aria menatap Sophia dengan sedikit iri. Lyle juga mengingat kejadian hari itu ketika menjelaskan.

Singkatnya, bunga itu mekar tanpa ada yang memperhatikan. Bagi Novem ada makna di dalamnya.

Setelah itu suara tertawa semua orang tidak berhenti. Tiba-tiba, Sophia bergerak untuk pergi ke luar tenda. Dia mungkin punya urusan di luar. Novem mengikuti di belakangnya dan memanggilnya ketika ada jarak antara mereka dan semua orang.

「Sophia-san.」

「Ya? Ah, Novem-san, ada apa? 」

Sophia tampak sedikit senang. Memikirkan kembali, Novem ingat bahwa Sophia tampak seperti memiliki sedikit ketenangan emosi sejak hari kedua.

(Begitu, jadi begitu.)

Novem bertanya kepada Sophia tentang hari ketika bunga duranta mekar di dungeon. Kemudian, Sophia menjawab Novem dengan wajah agak merah.

Setelah selesai berbicara, Sophia mengeluarkan dari sakunya bunga duranta yang diletakkan di antara kertas.

「Aku menyimpannya, berpikir bahwa mungkin aku akan mengubahnya menjadi bunga yang dipres nanti. Aku tahu bukan itu yang dimaksud Lyle-dono ketika memberiku ini, meski begitu itu masih berupa bunga yang berarti selamat datang dalam bahasa bunga. Jadi aku senang. 」

Dia tidak dengan jelas diberitahu bahwa dia disambut, meskipun begitu Sophia mengatakan bahwa dia bahagia. Kemudian, Novem mengambil bunga yang ditekan itu dan meletakkannya di antara tangannya. Dia kemudian menggunakan sihirnya.

「Tidak, Novem-san!」

Tentunya Sophia berpikir Novem akan membakar bunga melihat itu. Dia mencoba menghentikannya dengan panik. Lagi pula, asap keluar dari kertas di antara tangan Novem.

Tetapi, ketika Novem membuka tangannya, ada bunga duranta yang telah menjadi bunga yang dipres dengan indah di sana.

「Layanan khusus. Juga, setidaknya aku sudah menyambut Sophia-san dari awal, dan Lyle-sama juga harus merasakan hal yang sama. Aria-san juga pasti menyambut Sophia-san. Harap percaya diri. 」

Sophia menerima bunga yang telah menjadi bunga yang dipres dan matanya berubah sedikit menangis.

「Terima kasih banyak.」

Dan kemudian, Novem tersenyum pada Sophia.

「Juga, duranta memiliki satu makna lagi dalam bahasa bunga. Itu adalah “Mengawasimu”. 」

Setelah Novem mengatakan itu dan pergi dari tempat itu, Sophia tidak dapat bergerak dari sana dengan wajah merah cerah.

(Ya, arti duranta adalah “mengawasimu”. Dan kemudian, peridot adalah──)

Ketika Novem tiba pada jarak di mana Sophia tidak dapat melihat wajahnya, dia tanpa ekspresi menyatukan kedua peristiwa itu dan bergumam.

「…… Octo, kau-」

Dia tidak menyelesaikan kata-katanya sampai akhir──

.

──Di dalam tenda Sword Wings.

Rex sedang marah.

「Sialan-!」

Mereka tentu menghasilkan uang. Penjelajahan mereka di dungeon juga mengalami kemajuan dan jumlah yang mereka hasilkan juga tumbuh lebih besar. Tapi, masalah yang lebih besar dari itu adalah──

「Orang-orang itu, apa yang mereka lakukan untuk menghasilkan sebanyak itu!」

Kelompok Lyle jelas tidak bisa menghasilkan uang di tahap awal. Bukannya mereka lengah, tetapi ketika mereka kembali pada hari keenam, sebuah jamuan tiba-tiba diadakan. Ketika mereka bertanya, Lyle dan kelompoknya yang mengadakan jamuan makan untuk berterima kasih kepada semua orang termasuk dukungan belakang.

Awalnya aksi itu diolok-olok, tetapi bisa dilihat hari demi hari Lyle dan kelompoknya membalikkan meja pada mereka. Bahkan saat makan, makanannya akan didistribusikan ke kelompok Lyle terlebih dahulu.

Di pihak guild, Santoa membenci Lyle dan menunda memproses prosedurnya untuk yang terakhir menjadi masalah. Untuk menebusnya, kelompok Lyle diberi perlakuan khusus di mana pemrosesan mereka diprioritaskan.

Bahkan jika seseorang mencoba sesuatu, lingkungan sekitar bersekutu dengan kelompok Lyle. Mereka tidak akan tahu di mana mereka akan terlihat atau percakapan mereka dikuping.

「Pada tingkat ini kita akan kalah melawan orang-orang itu.」

Rex memandang Dalel, tetapi Dalel sendiri tidak tampak terpaku pada kemenangan atau kekalahan.

「Dalel-san, apa yang harus kita lakukan sekarang?」

Bahkan perasaan ketergantungan Rex itu ada dalam perkiraan Dalel.

「Pikirkan sendiri sampai akhir. Masa pelatihan juga sudah berakhir. Kalian harus memberi makan diri sendiri mulai sekarang. 」

Rex melihat ke bawah dan mengepalkan tinjunya.

(Kalah melawan pria itu …… siapa yang akan menerimanya. Betapa kerasnya kami telah bekerja sampai sekarang hah)

Kawan-kawan di sekitar Rex memanggilnya untuk menenangkannya. Tapi, suara mereka tidak mencapai Rex──

.

Malam pada hari kesepuluh.

Penaklukan dungeon berkembang dengan baik, dan itu tidak akan lama sebelum ruang terdalam ditemukan.

Penghasilannya menguntungkan. Memperoleh bijih sihir juga memainkan peran besar dalam hal itu. Namun, melihat pendapatan dan pengeluaran, sulit untuk mengatakan bahwa kami menghasilkan banyak keuntungan.

Memikirkan peralatan yang sudah aus, dan kemudian hadiah untuk kelompok Rondo-san, berapa banyak uang yang tersisa untuk kami …….

Malam tiba. Aku mengerjakan buku rekening sendiri dan mengkonfirmasi semua pengeluaran.

Aku mencoba menulis ini setelah Yang Keempat memberi tahuku, tetapi melihat seperti ini dengan hanya minus besar tertulis di atasnya, itu membuatku merasa muak.

「Pak tua Byron, dia mengatakan bahwa alat memasak diperlukan, tetapi dia tidak perlu pergi sejauh menyiapkan panggangan untuk memanggang roti.」

Kami bisa makan roti yang baru dipanggang juga berkat panggangan itu.

Yang Keempat tertawa.

『Sangat menyenangkan memiliki semangat bisnis yang membara seperti itu. Yah, kita belum menjual semua harta karun jadi aku tidak bisa mengatakan apa pun dengan pasti, tapi aku yakin kita dalam kesulitan. Tidak, kita akan menjadi hitam dengan biaya berapa pun! 』

Yang Kelima memperingatkan Yang Keempat yang seperti itu.

『Tapi Lyle yang akan menjualnya. Lyle, kerja keras. 』

「…… Bukankah akan baik-baik saja jika kita mengumpulkan lebih banyak kotak harta karun?」

Yang Kedua menolak pemikiranku.

『Jangan. Jika kau melangkah lebih jauh dari ini, kau akan menjadi satu-satunya yang menghasilkan uang dan akan menonjol lagi dalam arti yang buruk. Jika itu terjadi, hari-harimu dapat tidur nyenyak akan hilang. 』

Tidak ada gunanya bahkan jika kami menghasilkan terlalu banyak, aku pikir penyesuaian untuk itu secara tak terduga sulit. Mungkin juga menghasilkan lebih banyak, tetapi, para leluhur mengatakan kepadaku bahwa aku tidak boleh melakukan itu.

「Jadi seperti itu.」

『Seperti itu. Kami yang mengatakannya. Jadi tidak ada kesalahan. 』

Tatapanku berbalik ke arah saber yang menjadi tidak dapat digunakan dan tertinggal di dalam tenda. Aku sudah menggunakan dua saber sampai mereka tidak dapat digunakan, hanya empat yang tersisa yang aku bawa ke sini sebagai cadangan.

「Pada topik lain, seperti yang aku pikirkan …… tidak ada gunanya kecuali aku juga melakukan sesuatu tentang senjataku ya.」

Yang Kedua menasihatiku. Agak tidak biasa kalau dia tidak merekomendasikan senjatanya sendiri.

『Mungkin bagus untuk membeli yang berkualitas baik. Nah, masa tinggalmu di Dalien akan segera berakhir juga. Setelah itu, satu opsi adalah membelinya di Centralle. 』

Kami tinggal di Dalien akan segera berakhir. Mendengar itu membuatku sedih karena suatu alasan.

Hawkins-san dan Zelphy-san, Rondo-san dan yang lainnya yang kami temui di Dalien, kami akan mengucapkan selamat tinggal kepada mereka.

『Lyle, kau merasa kesepian? Pada saat seperti itu, kau harus memiliki harapan terhadap pertemuan yang akan kau temukan di masa depan. Sama seperti pertemuanmu dengan gadis Elf Eva, juga akan ada banyak pertemuan untukmu. 』

「Itu …… kau benar.」

Perasaanku menjadi sedikit terhibur dari kata-kata Yang Ketiga.

『Selain itu, itu bahkan bukan perpisahan terakhir seumur hidupmu. Dan sepertinya Aria-chan dan Sophia-chan akan ikut denganmu sehingga tidak akan sepi. Ya, itu tidak akan kesepian. 』

Cara Yang Ketiga mengatakan itu terasa mengkhawatirkan, tetapi sebelum aku bisa bertanya kembali, Novem masuk ke dalam tenda.

「Lyle-sama, ini Hawkins-san. Sepertinya dia akan kembali ke Dalien untuk beberapa waktu. Tapi, jika kita berbicara dengan staf guild lain, aku pikir mereka akan tetap mengurus pemrosesan kita seperti sampai sekarang. 」

「Hawkins-san akan pergi? Mengapa? Posisinya seperti orang yang bertanggung jawab dari guild kan? 」

Novem tampak ragu untuk mengatakan, tetapi dia mulai dengan 「Ini hanya asumsiku tetapi」 sebelum melanjutkan,

「Tampaknya mereka tidak memiliki personel yang cukup, sehingga mereka tidak memiliki staf yang dapat dipercaya mengangkut batu sihir dan material. Lagipula Santoa-san sepertinya tidak bisa dipercaya.」

Tampaknya batu sihir dan material diangkut ke Dalien secara teratur. Namun, ada kemungkinan konvoi akan diserang di tengah jalan atau orang-orang yang mengangkut barang-barang akan mencuri darinya. Haruslah penting bagi guild untuk menugaskan seorang pengawas untuk tugas tersebut.

Kata Yang Keenam.

『Pria itu, Hawkins, juga mengalami kesulitan ya. Atau lebih tepatnya, Santoa benar-benar hanya sebuah beban. 』

Kata-katanya sangat kasar.

Aku sendirian dengan Novem di dalam tenda. Novem menatapku seolah ingin mengatakan sesuatu. Yang Keempat dengan sengaja berdehem.

「Apa kau memiliki sesuatu untuk dibicarakan denganku?」

「Tidak, ini bukan masalah besar tapi …… Lyle-sama, apa kau pernah merasa seperti seseorang memperhatikanmu ketika memasuki dungeon?」

Aku memiringkan kepalaku. Aku waspada terhadap lingkunganku menggunakan Seni, jadi seharusnya tidak ada yang seperti itu. Tidak, tapi …… sekarang setelah dia menyebutkannya, aku juga merasa diawasi tapi …….

Ya, itu hanya imajinasiku.

「Tidak, kurasa aku tidak merasakan hal seperti itu?」

Novem tersenyum mendengar jawabanku.

「Begitu ya. Dalam hal itu bukan apa-apa. Lalu, permisi. 」

Novem keluar dari tenda tampak agak lega.

.

──Sore hari di hari kedua belas.

Santoa menunda-nunda karena Hawkins yang menyebalkan itu pergi.

「Kelompok mana yang akan mentraktirku hari ini?」

Staf guild yang pemalu menatap Santoa dengan tatapan mengkritik. Tapi, Santoa bahkan tidak memperhatikan itu. Dia menjejalkan dokumen-dokumen di atas meja ke dalam file yang berantakan.

「Santoa-san, tolong periksa dengan benar.」

Santoa mendecakkan lidahnya di dalam hatinya ke arah staf yang pemalu.

(Chih, ada apa denganmu, hanya staf berpangkat rendah yang berbicara kepadaku.)

「Ya ~, aku sedang memeriksa mereka ~」

Setelah dia mengatakan itu dan menyebarkan dokumen, staf yang malu-malu keluar dari tenda karena dia masih memiliki pekerjaan lain yang masih harus dia lakukan.

Jumlah pekerjaan untuk Santoa paling sedikit. Dia menyalurkan pekerjaannya ke staf lain.

「Menyebalkan sekali. Sungguh……」

Setelah Santoa mengatakan itu dengan jengkel, seorang petualang masuk. Petualang yang ceria menemukannya dan mengundangnya untuk makan malam.

「Santoa-chan, kami akan mengadakan pesta setelah ini. Kau ingin ikut dengan kami? 」

Santoa menatap petualang itu.

(Yah, beberapa petualang di sini baik, jadi mari kita tahan dengan orang-orang ini.)

「Ya ~, aku pergi ke sana sekarang ~」

Santoa meninggalkan tenda bersama dengan petualang sambil bertingkah imut. Di antara dokumen yang tersebar di atas meja, ada satu kertas dengan rencana Sword Wings untuk hari ini tertulis di atasnya.

Meskipun waktu kepulangan mereka yang tertulis di sana telah berlalu, mereka masih belum kembali ke perkemahan—

.

──Dalel bergegas ke tenda guild dengan panik.

「Seseorang di sini!? Hawkins! Hah, dia pergi ke Dalien. Seseorang!」

Ketika dia melihat-lihat di dalam tenda yang gelap karena sudah malam, ada dokumen yang berserakan di atas meja. Dalel melihat itu dan mengetahui bahwa Rex dan yang lainnya masih belum kembali.

「Apa yang orang-orang itu lakukan …… melakukan ini ketika aku tidak bersama mereka …… itu benar, kartu guild mereka!」

Kartu guild memiliki beberapa karakteristik. Salah satunya adalah bahwa itu terdiri dari sepasang, satu dibawa oleh petualang, sementara yang lain disimpan oleh guild. Alasannya adalah karena ketika petualang meninggal, nama yang terukir pada kartu guild akan tergores dengan garis, menginformasikan kematian mereka.

Dalel buru-buru memeriksa papan tempat kartu guild ditempatkan. Tidak ada kartu guild Rex dan yang lainnya yang memiliki garis melalui nama mereka.

「Bagus. Mereka aman. Tapi, pada tingkat ini …….. apakah mereka tidak bisa bergerak, atau mereka menjadi tidak sabar dan terus berjalan …… 」

Dalel benci bagaimana Hawkins tidak ada di sini pada saat seperti ini. Dan kemudian dia meninggalkan tenda dan pergi untuk menjemput Rex dan yang lainnya. Dia memutuskan untuk meminta bantuan dari orang lain. Wajah Zelphy adalah yang pertama muncul di pikiran.

Dia buru-buru mengenakan perlengkapannya, memanggil para petualang yang dia kenal, dan kemudian menuju ke tenda kelompok Lyle.

Namun, hanya ada Rachel dan Ralph di sana.

「Oi, Zelphy belum kembali !?」

Melihat Dalel mengenakan peralatan dan tampak cemas, Rachel menjelaskan bahwa Zelphy dan yang lainnya tidak akan kembali hari ini.

「Dia, dia mengatakan bahwa hari ini dia akan mengajarkan cara menginap di dalam dungeon dan tidak akan kembali. Itu karena penemuan ruang terdalam tidak akan lama sekarang, katanya. Aku pikir mereka akan kembali besok pagi. 」

Dalel mengangguk.

「Oke. Ketika mereka kembali, katakan padanya bahwa seorang lelaki paruh baya Dalel sedang mencarinya. Dia akan mengerti jika kau hanya mengatakan itu padanya! 」

Dalel pergi dengan berlari sebelum Rachel bisa menjawab.

Dia buru-buru menuju pintu masuk dungeon. Petualang kenalannya sudah menunggu di sana untuknya. Dalel memberi instruksi kepada mereka.

Dalel menjelaskan di depan teman-temannya tentang permintaannya untuk mencari Rex dan yang lainnya.

「Zelphy ada di dalam dungeon. Juga, aku pikir orang-orang itu sedang mencari daerah ini. Maaf tapi bantu aku dengan pencarian. 」

Seorang petualang mengangguk tetapi,

「Oke. Kita harus saling membantu pada saat seperti ini. Tapi kau tau, pak tua Dalel. Sekarang sudah malam dan jumlah kita tidak cukup. Rentang yang dapat kita cari akan terbatas. 」

Dalel melihat ke peta sementara …….

「Aku tahu itu. Tapi, aku harus menemukannya entah bagaimana. 」

Para petualang tampak gelisah.

「Jangan terlalu memaksakan diri? Kami juga sudah memanggil orang lain untuk berjaga-jaga. 」

「Maafkan aku. Akan lebih bagus jika sebenarnya tidak ada apa-apanya. 」

(Aku salah. Aku meremehkan kecemasan mereka …… ini adalah tanggung jawabku)

Dalel merasa bertanggung jawab atas Rex dan yang lainnya. Dia memutuskan dalam hatinya untuk menemukan mereka, apa pun yang terjadi.

Dengan ini, Dalel dan yang lainnya masuk ke dalam dungeon dengan beberapa orang──

.

──Beberapa waktu telah berlalu sejak cahaya menghilang di dalam dungeon. Kegelapan diterangi oleh cahaya lentera yang dibawa pendukung.

Mereka telah bertarung dengan banyak monster, tetapi yang lebih penting dari itu, mereka semua melihat pemandangan di depan mereka dengan mata terbuka lebar.

Rex bersemangat melihat gerbang yang terlihat dari pencahayaan lentera di depan matanya. Pohon meliuk membentuk bentuk gerbang. Jika ada pintu masuk semacam ini di dalam dungeon maka …….

「Oi, apakah ini benda yang mereka sebut ruang terdalam?」

Suara seorang kawan menyebabkan satu orang, dan kemudian satu orang lagi menjadi bersemangat.

Mereka maju melalui jalan gelap dan untungnya menemukan ini. Awalnya mereka dengan tergesa-gesa berusaha mendapatkan penghasilan sebanyak mungkin karena tidak ada banyak hari tersisa. Itu saja, tetapi mereka tiba di sini dan menemukan ruang terdalam.

Rex dan yang lainnya bersorak.

「Menemukan ruang terdalam berarti kita akan mendapat bagian yang sama dari harta karun di dalam jika aku ingat kan !? Kita akan mendapatkan penghasilan besar dengan ini!」

Teriak Rex marah mendengar kata-kata itu.

「Jangan mengatakan hal-hal menyedihkan seperti ingin menunggu sisa makanan setelah kita sampai sejauh ini. Dengarkan aku, semua yang ada di dalam sini hanya untuk kita …… jika kita menaklukkan ruang terdalam maka semuanya akan menjadi milik kita. 」

Semua orang saling memandang, dan kemudian mereka mengatakan pendapat mereka kepada Rex.

「Itu terlalu gegabah bagaimanapun caranya. Ayo kembali untuk sekarang. 」

「Ya. Kita juga telah melewati waktu kembali. Jika kita ceroboh, tim pencarian mungkin dibentuk untuk mencari kita. 」

「Itu yang akan membuat kita dihukum kan? Hei, mari kita kembali. 」

Rex ingat itu dan berpikir bahwa mungkin mereka harus kembali. Namun, wajah Lyle melintas di kepalanya.

「…… Lalu, kita akan mengintai di dalam. Tidak apa-apa jika hanya itu kan? 」

Kawan-kawannya setuju jika hanya itu. Anggota dengan peralatan ringan mengintip ke dalam dari pintu masuk.

(Karena Dalel tetap di belakang, kali ini kami datang dengan kesembilan anggota. Kesempatan seperti ini tidak akan datang lagi. Jika kami tidak menantangnya di sini, maka kami tidak akan bisa menang melawan orang itu.)

Tapi, dua rekannya dengan peralatan ringan memiringkan kepala mereka.

「Apa yang salah?」

Keduanya meminjam lentera, dan kemudian satu orang dengan hati-hati masuk ke dalam untuk memeriksa langit-langit dan dinding. Dan kemudian, dia segera kembali.

Mereka berdua saling memandang dan memiringkan kepala dengan bingung.

「Aku bertanya kepada kalian berdua apa yang salah!」

Rex jengkel. Keduanya menjelaskan kepadanya.

「Ini kosong.」

「Ha?」

「Itu sebabnya, ruangan itu kosong. Tidak ada jejak monster di dalamnya sama sekali. 」

Rex meletakkan tangannya di mulutnya dan kemudian memikirkan kemungkinan itu.

(Monster yang tak terlihat? Jika aku ingat benar, sesuatu seperti bunglon memiliki sifat seperti itu, aku mendengar itu sebelumnya …… tidak, tetapi jika hanya itu maka kita akan dapat mengalahkannya. Haruskah kita coba?)

「Oi, bisakah kau memeriksa bagian dalam menggunakan sihir? Mungkin juga itu adalah monster yang tidak akan muncul dengan sendirinya. 」

Penyihir itu melangkah maju. Dia menyiapkan tongkatnya dari pintu masuk dan meluncurkan sihirnya. Dia menyebarkan air ke lingkungan dan melihat sekeliling.

Tapi, tidak ada reaksi.

「…… Tidak ada apa-apa.」

Semua orang saling memandang.

「Tidak mungkin.」

「Apakah karena, itu dungeon semacam itu?」

「Tapi, mereka mengatakan pasti akan ada monster yang kuat di dalam ruang terdalam.」

Masing-masing dari mereka menyatakan pendapat mereka, kemudian Rex memutuskan sendiri dan bergegas ke ruangan. Dia mengabaikan rekan-rekannya yang memanggilnya untuk berhenti dan bertindak, tetapi tidak ada yang terjadi sama sekali bahkan setelah dia siap dengan senjatanya untuk sementara waktu.

Tidak ada kehadiran monster di dalamnya.

「……Ini kosong.」

Semua orang merasa lega dan memasuki ruangan setelah Rex. Sebuah kotak harta karun yang luar biasa disiapkan di kedalaman ruangan. Itu benar-benar memberi kesan bahwa harta karun besar sedang tidur di dalam.

「Ka, kau sangat mengejutkan kami.」

「Mungkinkah, monster itu berjalan di sekitar? Seperti, mungkin ia meninggalkan ruangan ini? 」

「Sekarang kau mengatakan itu, kadal besar yang kita temui dalam perjalanan di sini kuat.」

Semua orang dengan ketakutan mendekati kotak harta karun. Semua orang merasakannya antiklimaks dan memandangi kotak harta karun.

Rex memiliki harapan terhadap harta karun di ruang terdalam.

「Tampaknya dungeon ini benar-benar menguntungkan, jadi harta karun di ruang terdalam pasti akan berharga juga. Menaikkan harapan kita pada hal ini adalah── 」

Ketika tangannya mengulurkan tangan, suara Dalel datang dari belakang.

「Jangan sentuh itu!」

Sosok petualang lain bisa dilihat di belakang Dalel yang bergegas ke ruangan. Tapi, mereka lebih lambat dari Dalel.

Tangan Rex yang terulur menyentuh kotak harta untuk sesaat, lalu seolah-olah dungeon telah menunggu untuk itu, pohon-pohon segera tumbuh dari tanah pintu masuk untuk menghalangi pintu masuk ruangan. Dalel baru saja berhasil melompat ke dalam ruangan, tetapi para petualang lainnya tidak berhasil tepat waktu.

「…… Eh?」

Kotak harta karun hancur, dan kemudian tanah bergetar. Dalel menyiapkan tombaknya dan kemudian memberikan instruksi kepada semua orang.

「Siap-siap! Itu adalah jebakan. Sial-, aku mendapat firasat buruk. 」

Setelah Dalel mengatakan itu, dia merasakan kehadiran sesuatu yang naik dari kanan bawah dan bergerak dari tempat itu. Tepat setelah itu, apa yang muncul dari bawah tanah adalah sesuatu yang menggeliat dengan mulutnya yang besar terbuka …… itu adalah monster dengan panjang yang melampaui sepuluh meter. Itu tidak memiliki mata atau telinga. Hanya ada mulut di tubuhnya.

Itu memiliki tubuh hitam dengan bintik-bintik putih di atasnya. Dan kemudian ada taring tajam yang berbaris di dalam mulutnya seperti membentuk cincin. Itu tidak hanya menggigit, taring akan berputar untuk menggiling korbannya. Gigi yang berjajar dalam banyak lapisan seperti itu terlihat sangat menakutkan.

Dalel berkeringat dingin.

「Jadi itu adalah cacing raksasa. Haa, karena ini kali terakhir aku mengenakan armor untuk gengsi, tapi seharusnya aku tidak melakukannya. Armor ini tidak ada artinya melawan benda itu, itu berat dan memberatkanku ……. Kalian, jangan berhenti bergerak! Hal ini adalah monster merepotkan yang bergerak di bawah tanah! 」

Semua orang menyiapkan senjata mereka. Teriak Dalel untuk meyakinkan mereka.

「Kita terkunci tetapi jangan khawatir. Bagian luar telah diinformasikan. Tahan dengan tenang di sini dan tunggu sampai bantuan datang. Mungkin kita bahkan bisa mengalahkannya dan kembali ke kemah dengan kemenangan! 」

Suara Dalel bergema di dalam ruangan──

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded