Sevens – Volume 3 – Chapter 37 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Volume 3 – Chapter 37 – Pengambilalihan

 

 

Tenda tempat para petualang dari Centralle menginap lebih besar dan lebih baik dari yang lainnya.

Alasan aku datang ke sini adalah karena aku mendengar bahwa aku bisa mendapatkan peta dengan detail yang lebih baik dibandingkan dengan peta yang disediakan guild.

Aku tidak membutuhkannya karena aku memiliki Seni Yang Kelima dan Yang Keenam, tetapi masalahnya adalah tentang bagaimana informasi peta itu. Yah, leluhurlah yang peduli.

「Apakah perlu datang ke sini meskipun kita sibuk mempersiapkan berbagai hal?」

Setelah aku mengungkapkan ketidakpuasanku, Yang Kelima menyuruhku untuk memfokuskan diri.

『Kita akan menjelaskan betapa hebatnya kemampuan alat sihir. Ini adalah pengumpulan informasi untuk masa depan. Aku juga ingin melihat para petualang dari Centralle saat kita berada di sana. 』

Aku berseru di depan tenda dan menunggu balasan. Setelah beberapa saat, suara berkata 「Masuk」 jadi aku masuk ke dalam tenda.

Desain interior bagian dalamnya juga mewah. Beberapa petualang duduk di kursi dan melewatkan waktu masing-masing sesuai keinginan mereka.

Alat berbentuk aneh dengan fungsi pengukuran berbaris. Tidak jelas apakah itu alat sihir atau hanya alat biasa. Ada alat dengan permata yang tertanam di dalamnya. Apakah ini hanya hiasan atau ada artinya … Aku penasaran. Di antara alat ada juga satu dengan permata memancarkan cahaya misterius yang tertanam di atasnya.

「Permisi──」

「Jika kau ingin peta terperinci maka itu akan menjadi satu koin emas. Konten berubah setiap hari. Datang dan beli setiap beberapa hari. 」

Kata-kataku terputus. Salah satu dari mereka memberiku kertas sementara aku merasa bingung. Setelah aku membayar satu koin emas dan mendapatkan peta, petualang senior sedikit menggerakkan kepalanya, menyuruhku keluar dengan gerakannya.

Mereka sepertinya tidak akan mendengarkan apa pun.

Yang Ketujuh kesal.

『Petualang rendahan berani sombong dengan penampilan pemula yang baru.』

Yang Kedua mulai berbicara dengan penuh minat.

『Apakah itu alat sihir? Ada banyak alat dengan permata yang tertanam di dalamnya. Setiap orang terlihat mahal, tetapi orang-orang yang menggunakannya tidak terlihat kuat. Lyle bisa menang jika kedua belah pihak berada pada kondisi dasar mereka, kurasa? Yah, mereka terlihat cukup berpengalaman tetapi, itu menggangguku bahwa mereka tidak terlihat termotivasi. 』

Dengan kata lain, sepertinya aku tidak bisa menang melawan mereka yang seluruh tubuhnya dilengkapi dengan alat sihir.

Aku mengucapkan terima kasih dan keluar dari tenda. Lalu aku langsung membuka peta. Tapi, aku memiringkan kepalaku melihat bagian dalam. Tentu saja lebih detail dibandingkan dengan peta guild, tapi itu saja.

Seni Yang Kelima dan Yang Keenam jauh lebih menakjubkan dari ini.

Namun Yang Kelima terkejut.

『…… Jadi alat sihir pun bisa menyelidiki ini dengan akurat. Aku ingin tahu seberapa mahal alat sihir untuk investigasi. 』

Lalu Yang Ketujuh menjawab.

『Alat sihir itu sendiri mahal, tetapi bijih sihir──sebuah bijih dengan mana yang tinggal di dalamnya yang menjadi sumber mana untuk alat sihir juga mahal. Aku mendengar bahwa ada juga alat sihir yang tidak akan bergerak tanpanya. Benda-benda itu adalah jenis yang langka, jadi bahkan harga alat sihir tunggal bisa beberapa ratus atau beberapa ribu koin emas. Harganya bisa berlipat ganda jika bijih sihir dimasukkan. 』

Yang Keempat mengkhawatirkan saat,

『Meski begitu jika kita bisa mendapatkan peta sedetail ini maka …… tidak, memikirkan orang berbakat yang dibutuhkan untuk mengoperasikannya dan biaya pemeliharaan …… Begitu, tidak mungkin ada petualang di Dalien yang bisa menggunakan alat sihir ini. Biayanya terlalu banyak. 』

Yang Keenam mengubah arah pembicaraan pada waktu itu.

『Sekarang Lyle! Sudah waktunya untuk pesta yang menyenangkan. Kau harus bersenang-senang juga! Lagi pula …… itu dari uangmu! 』

Tidak, ini bukan hanya uangku tetapi uang kita semua …… yah, tidak masalah. Setelah sejauh ini aku hanya bisa maju. Aku melipat peta dan memasukkannya ke dalam saku, lalu kembali ke tenda.

.

Malam hari keenam.

Para elf memajang pertunjukan musik mereka di tengah perkemahan. Kios-kios itu membariskan makanan di piring satu demi satu seolah-olah menghabiskan bahan mereka.

Para pelacur menyajikan alkohol dan menghibur orang-orang yang bekerja keras di bagian belakang.

「Minumlah sepuas hatimu! Ini adalah suguhan “Womanizer” yang terkenal. Hari ini kalian semua minum dan makan sampai perut kalian pecah untuk menghilangkan kekesalan sehari-hari kalian! 」

Para lelaki menerima alkohol dari pelacur dan dengan senang hati memakan makanan yang berjejer di atas meja. Anak-anak yang masih muda menerima jus.

Anak-anak Elf membawa manisan yang mereka bagikan kepada sesama anak mereka.

Ini jelas aksi publisitas.

Aku berpikir sambil melihat situasi itu dari jarak yang cukup jauh.

「Apakah baik-baik saja?」

Yang Kedua memberi tahuku 「Tidak masalah」 dan kemudian menunjuk situasi di sekitar. Para petualang yang kembali dari dungeon tercengang. Para pelacur menyajikan alkohol bahkan untuk mereka.

Semua orang tidak peduli siapa yang dilayani alkohol. Dan makanannya bisa dimakan dengan bebas.

「Mengapa tidak ada batasan diberlakukan?」

Yang Ketiga menjawab pertanyaanku.

『Sulit untuk memilih orang satu per satu. Selain itu, bukan berarti kita ingin menghancurkan mereka. Lagipula mereka mungkin menyerangmu di dalam dungeon jika kau terlalu menyudutkan mereka. Yah, mereka orang-orang rendahan jadi mereka mungkin akan tetap mendatangimu bagaimanapun juga. 』

Yang Keenam melanjutkan penjelasan.

『Dengarkan Lyle …… tujuan kita bukan untuk menghancurkan pihak lain. Kita hanya ingin mengambil alih seluruh dukungan belakang! 』

「Kedengarannya sangat mengerikan di telinga!」

Kami membuat para elf mengiklankan bahwa itu berkat aku situasi makanan ditingkatkan untuk meningkatkan popularitasku.

Yang Ketujuh mendesak aku.

『Lyle, sebagai pembawa acara, kau harus maju ke depan. Jual wajah dan namamu dalam kesempatan ini. Nyatakan bahwa kaulah yang mengadakan perjamuan ini. 』

Aku tidak antusias tetapi ketika aku menuju ke tempat perjamuan, Aria-san dan yang lainnya sudah menunggu. Aku khawatir dengan Novem yang rambutnya sedikit berantakan dan wajahnya tampak lelah, tetapi tanganku ditarik oleh Sophia-san dan Rachel-san ke panggung improvisasi.

Elf dan pelacur memanggil semua orang untuk melihat ke arah panggung. Banyak pandangan orang berkumpul padaku.

Aku memutuskan diriku dan kemudian tersenyum.

「Semuanya, terima kasih atas kerja keras kalian! Kita bisa bertarung seperti ini juga berkat semua orang! Selamat bersenang-senang hari ini. Aku juga akan menyiapkan makanan dan alkohol nanti untuk mereka yang tidak bisa berada di sini karena tugas jaga mereka jadi jangan khawatir tentang itu! Sekarang, mari bersenang-senang! 」

Kemudian sorakan nyaring meledak seolah-olah semua akumulasi frustrasi mereka sampai sekarang dilepaskan.

Semua orang berjuang untuk makanan yang dibuat oleh juru masak yang memasaknya terus disebut buruk sampai sekarang setiap hari. Si juru masak memiliki senyum lebar di wajahnya melihat itu.

Para petualang yang diolok-olok bahwa mereka tidak melakukan apa-apa selain menimba air atau melakukan pekerjaan rumah juga terlihat cabul ketika para pelacur menyajikan alkohol kepada mereka.

Anak-anak kecil yang merawat kuda sedang makan manisan dan jus sambil tertawa satu sama lain. Adegan seperti itu menyebar. Di antara mereka ada petualang yang memasuki dungeon sambil tertawa mengejek dan mengolok-olok taruhanku pada popularitas.

Aku turun dari panggung dan bertemu dengan Eva-san yang telah berganti menjadi kostum teater untuk penampilannya. Berbeda dari pakaian longgar yang biasa, garis tubuhnya benar-benar terlihat dengan pakaian ini yang menempel erat di kulitnya.

Bahunya, paha, perut, dan beberapa tempat lainnya terlihat. Itu mengganggu di mana harus memandangnya.

「Lyle, terima kasih! Dengan ini aku juga bisa bernyanyi di sini. Aku tidak pernah berpikir bahwa petualang yang meremehkan pada saat itu akan mempersiapkan panggung semacam ini untukku. Itu benar-benar pertemuan yang ditakdirkan! 」

Eva-san terlalu berlebihan. Aku mengangkat bahu padanya.

「Kami juga dibantu. Tolong urus rumornya, oke? 」

「Serahkan padaku. Hal semacam itu adalah spesialisasi elf. 」

…… Berpikir dengan hati-hati, bukankah kemampuan elf jauh melebihi orang-orang seperti mata-mata? Mereka berkeliling ke mana-mana mengumpulkan informasi, dan mungkin juga mereka menyebarkan desas-desus. Kaki dan langkah mereka juga cepat yang membuat mereka cocok untuk pertempuran juga.

Elf luar biasa.

Eva-san memeluk punggungku.

「Yang lebih penting, Lyle juga, dapatkan banyak dari penaklukan dungeon kali ini. Kau perlu memulihkan setidaknya setengah dari jumlah yang kau habiskan. 」

Aku mengalihkan pandanganku. Itu akan tergantung pada keberuntungan tentang itu.

「…… Ahaha, aku akan melakukan yang terbaik.」

「Sangat bagus!」

Setelah mengatakan itu, dia melanjutkan 「Dengarkan nyanyianku, oke」 dan naik ke atas panggung. Aku melambaikan tanganku dan melihatnya dari belakang tapi …….

『Ah, aku bisa melihat bagian dalam roknya.』

『Bukankah itu jenis celana dalam yang baik-baik saja meskipun terlihat? Itu sama sekali tidak merangsang..

Suara-suara Yang Ketiga dan Yang Keenam merusak atmosfer.

.

Hari berikutnya setelah pesta, pagi hari ketujuh.

Aku mendekati tempat Hawkins-san sedang makan. Hawkins-san menghela nafas dan memandangi piring yang berbaris di atas meja.

Mereka tidak hanya sayur dan kacang, ada juga sup kaya dengan daging dan roti yang baru dipanggang. Ada juga satu sajian lainnya. Sangat mewah untuk makan di perkemahan.

「…… Aku dikalahkan. Sekarang aku hanya bisa menerimanya seperti ini. 」

Ini makanan sehari-hari sehingga tidak bisa disebut suap. Namun, tidak ada keraguan bahwa itu berkat aku situasi makanan teratasi.

Aku menyeringai sambil duduk di depan Hawkins-san.

「Dari mana kau mempelajari metode semacam ini? Aku ingin percaya bahwa itu bukan dari Zelphy-san. 」

Ini bukan dari Zelphy-san, tetapi dari orang yang bahkan lebih buruk. Betapa nyamannya jika aku bisa mengatakan sesuatu seperti itu.

「Hawkins-san, sebenarnya aku punya permintaan.」

Hawkins-san membuat wajah bermasalah dan berkata 「Jika itu yang bisa aku lakukan. Namun, jika aku tidak bisa melakukannya maka ketika kita kembali guild akan membayarmu untuk ini 」jadi aku mengangguk.

「Pertama, bisakah aku meminta guild untuk memperingatkan semua orang untuk benar-benar menegakkan aturan di dalam dungeon?」

「…… Yah, kalau itu hanya sebanyak itu.」

「Juga, aku dibenci oleh Santoa-san, jadi aku ingin mengurus prosedur di depan semua orang. Ah, kami akan kembali dengan baik di siang hari, dan kami juga tidak akan melanggar aturan. 」

Hawkins-san terlihat agak bermasalah, tapi dia setuju denganku.

「Apakah itu semuanya?」

「Ya, cukup dengan itu saja.」

Hawkins-san menatapku dengan tatapan ragu. Mungkin dia berpikir aku menyembunyikan sesuatu. Hatiku terasa agak sakit karena Hawkins-san meragukanku.

「Tidak, itu saja. Bukannya aku berencana melakukan hal buruk. 」

「Meskipun kau mengatakan itu, aku tahu tidak ada orang lain selain Lyle-kun yang akan menyerahkan uang sebanyak itu kepada pedagang pertukaran pos. Apa kau baik baik saja?」

Apa yang dia maksud dengan baik-baik saja adalah apakah kami akan dapat menghasilkan uang dengan benar? Dia pasti bertanya-tanya apakah kami dalam masalah uang sekarang.

「Ya, tidak ada masalah. Uang itu sebagian besar dariku merobek penguasa feodal-sama pula.」

Hawkins-san menutupi wajahnya dengan tangan kanannya.

「Kau menjadi sangat tangguh dibandingkan ketika kita pertama kali bertemu. Aku tidak tahu apakah itu hal yang baik atau buruk. 」

Aku sudah mengenal Hawkins-san sejak pertama kali mendaftar sebagai petualang. Meskipun hanya beberapa bulan yang lalu, rasanya seperti sesuatu dari waktu yang sangat lama.

.

Aku menugaskan hari ketujuh untuk pelatihan Seni, dan kami akan melakukan penaklukan penjara bawah tanah secara nyata mulai dari hari kedelapan.

Penaklukan penjara bawah tanah dijadwalkan selama dua minggu. Ini sudah mendekati babak kedua.

Anggota partai dengan aku sebagai pemimpin pergi ke ruang bawah tanah yang memiliki pohon-pohon yang membentuk dindingnya. Aku memeriksa peta akurat di dalam kepalaku saat menuju ke arah area melewati tahap tengah …… tempat para petualang masih belum menjelajah dalam sekali jalan sambil menghindari monster sebanyak mungkin.

Meskipun skalanya kecil sebagai ruang bawah tanah, kami berlari melalui tempat yang luas tanpa berhenti. Kami memasuki ruangan yang tidak memiliki monster di dalamnya dan segera beristirahat.

Rachel-san kehabisan nafas dan berkeringat.

「Ini, cepat, tapi, tentu saja cepat tapi melelahkan.」

Rondo-san juga menyeka keringatnya.

「Kita telah maju sangat jauh tetapi, juga luar biasa bahwa kita tidak bertemu monster sampai sini.」

Ralph-san menusukkan tombaknya ke tanah dan melihat sekeliling.

「Selain itu, sepertinya kita mencapai jackpot.」

Di sana ada tonjolan tidak wajar di dinding──sebuah ranting bulat. Itu adalah kotak harta karun.

Secara alami, kami memasuki ruangan ini mengetahui ada hal seperti itu di dalam. Yang Kedua menjelaskan dengan penuh percaya diri.

『Untuk beberapa alasan, isi kotak harta menjadi lebih baik semakin dalam kau memasuki dungeon. Sepertinya ini adalah metode untuk mengundang orang lebih dalam dan lebih dalam, tetapi sesuatu seperti itu tidak ada hubungannya dengan kita. Kau hanya perlu mendapat untung dari itu. 』

Zelphy-san berjalan ke depan dan membuka paksa kotak harta karun untuk memberi kami contoh. Ketika kami melihat isinya, itu diisi dengan barang jenis logam mulia.

「Ini sebuah cincin. Selain itu perak dengan permata besar terpasang. Itu akan bernilai beberapa koin emas …… tidak, mungkin itu akan lebih dari sepuluh koin? 」

Kami bersukacita mengetahui bahwa harta pertama kami sangat berharga. Rondo-san dan yang lainnya juga tos.

Sophia-san menghela nafas panjang. Dia lega.

「Aku senang. Aku agak gelisah, bagaimana jika tidak ada apa-apa di dalamnya. 」

Namun, Zelphy-san menuangkan air dingin pada kami.

「Jangan senang hanya dengan ini. Pikirkan berapa banyak uang yang kalian buang. Kalian masih merah hanya dengan sebanyak ini. Merah besar! 」

Yang Keempat tertawa di dalam Jewel.

『Tentu saja kita berada dalam defisit yang mengerikan, tetapi mungkin untuk mengatasinya mulai dari sini. Suatu area yang belum dimasuki oleh petualang lain …… itu cukup bagi kita untuk mendapat untung. 』

Yang Kedua memberiku instruksi.

『Lyle, sisakan sekitar empat puluh hingga lima puluh persen dari kotak harta karun di daerah ini. Jangan mengambil semuanya. Tinggalkan beberapa untuk yang lain juga. 』

Yang ketiga tertawa.

『Akan menarik melihat mereka berebut untuk mereka dan memiliki perselisihan di antara mereka. Nah, setelah istirahat pergi mengumpulkan harta melalui rute terpendek sebelum kembali. Tetapi kau juga harus mempersiapkan diri untuk berperang. 』

Pada peta yang mengambang di kepalaku, titik merah──monster bergerak di sekitar. Dengan melewati rute terpendek dan mengurangi jumlah pertarungan sampai batas tertinggi …… kami setidaknya akan memasuki pertempuran tiga kali.

Aku menginstruksikan semua orang.

「Kita akan menghindari pertempuran sebanyak mungkin dan memprioritaskan mengumpulkan kotak harta karun. Meski begitu, harap bersiap untuk bertarung setidaknya tiga kali. Sebelum itu, mari kita istirahat di sini. 」

Rachel-san duduk di tempat.

「Tidak ada keberatan. Aku lelah berlari. 」

Sophia-san menatapku dan sepertinya ingin mengatakan sesuatu. Dia memiliki kapak yang tergantung di pinggangnya untuk pertempuran di tempat yang sempit. Sepertinya dia akan bertarung menggunakan kapak tangan ketika dia tidak bisa menggunakan kapak perangnya.

「Ada apa?」

「Aku hanya berpikir bahwa Lyle-dono akhirnya menunjukkan motivasi. Mengapa kau tidak mengambil tindakan lebih awal dari ini? 」

Karena leluhur senang melihat kami. Aku tidak mungkin mengatakan sesuatu seperti itu, jadi aku mengalihkan pandanganku ke Zelphy-san.

「Tampaknya seseorang sedang merencanakan berbagai hal jadi aku berpikir untuk mengukur niat sebenarnya terlebih dahulu.」

Zelphy-san dengan cemberut melihat ke samping. Sophia-san berbisik di telingaku.

「Apakah ada sesuatu seperti yang diharapkan? Dia tidak benar-benar memberi tahu kita apa pun selama ini. Itu terlalu tidak wajar. 」

Yang Ketiga menebak apa yang dipikirkan Zelphy-san.

『Mungkin dia ingin Lyle dan yang lainnya mengalami kegagalan. Bagaimanapun, memori yang pahit akan bertahan lama. Nah, kali ini prioritasnya adalah mengalami penaklukan dungeon, sehingga pengalaman kegagalan akan disisihkan untuk nanti. 』

Aku tidak ingin pengalaman seperti itu menungguku. Atau lebih tepatnya, apa yang kau maksudkan dengan mengatakan kepada kami untuk gagal.

「Rasanya seperti dia sedang menunggu kita untuk gagal. Mungkin itu seperti bagaimana bahkan kegagalan akan menjadi pengalaman yang baik. 」

Sophia-san mencapai pemahaman.

「Aah, itu.」

Kemudian, wajah Zelphy-san memerah dan dia menunjuk ke arahku sambil gemetaran.

「Kau di sana, kau berisik! Jika kau mengerti maka tetap diamlah dan jangan mengatakannya di depan orang itu adalah kebaikan! 」

Di dalam Jewel, para leluhur memberikan beberapa kata kepada Zelphy-san.

『Salah kami, diolok-olok adalah tugas junior.』

『Haha ~, Zelphy-chan lucu bukan?』

『Benar-benar transparan. Lakukan dengan cara yang lebih terampil. 』

『Maaf kami tidak baik hati.』

『Aku bahkan tidak suka bertingkah baik pada wanita yang tidak seksi!』

『Mengesampingkan Yang Keenam, itu adalah pertahananmu lemah. Mulai dari awal dengan rajin. 』

Para leluhur keras terhadap Zelphy-san.

Rondo-san dan yang lainnya juga menertawakan Zelphy-san. Sophia-san dan aku juga tertawa melihat Zelphy-san yang malu.

Seperti itu kami menyelesaikan istirahat kami dan berdiri sebelum melanjutkan gerakan kami.

.

「Wind Bullet!」

Rachel-san dilindungi oleh Ralph-san di sudut lorong sambil melompat keluar dan meluncurkan sihir. Monster yang menunggu di sana dalam kelompok bingung karena tiba-tiba diserang.

Ralph-san segera bergegas maju. Kami mengikuti di belakangnya.

「Lihat sini, enyahlah kalian!!」

Dia mengayunkan tombaknya, menangkap beberapa goblin dan monster serangga di dalamnya, menebas dan mengirim mereka terbang. Setelah serangan brutal liar Ralph-san, Rondo-san menghunuskan pedangnya dan melompat ke depan.

Pedang yang merupakan alat sihir memainkan suara yang sedikit bergema di telinga. Tampaknya itu terukir dengan Seni yang meningkatkan ketajaman. Ditambah dengan teknik pedang Rondo-san, para monster ditebas secara berurutan.

Sungguh mengejutkan bagaimana dia berlari di antara dua goblin dan memotong mereka saat melewati mereka.

Zelphy-san terkejut melihat ketiganya.

「Kelompok ini benar-benar ofensif. Kalian pasti sering terluka bukan? 」

Rondo-san menyeka darah yang tersangkut padanya dan mengangguk malu sebelum menjawab.

「Kau perhatikan? Tapi, begitulah cara kami melakukannya selama ini, jadi haruskah aku katakan bahwa kami tidak memiliki pola atau sesuatu yang lain. 」

Yang Kelima jengkel.

『Akan berbahaya jika mereka disergap. Tambahkan lebih banyak orang ke kelompokmu. 』

Semua orang menyimpan senjata mereka dan ketika mereka akan mulai memanen batu-batu sihir dan material, hanya aku yang memegang saberku erat-erat dan melihat lebih dalam ke lorong.

「…… Ini akan datang. Ini pertarungan kedua segera tapi, ini sedikit lebih besar. 」

Monster serangga. Terlebih lagi, melihatnya berlari di dinding dengan banyak kakinya terasa sangat mengerikan. Ia juga memiliki beberapa mata dengan air liur menetes dari mulutnya.

Ini laba-laba dengan ukuran dua, tidak, tiga meter panjangnya.

Ini mendekati dengan momentum besar, jadi aku bergegas ke depan. Suara Yang Kedua berbicara kepadaku.

『Lyle, ini waktu yang tepat. Coba gunakan itu. 』

Mendengar itu aku menggumamkan nama Seni. Field.

Rasanya bidang penglihatanku meluas bersamaku di tengah …….. gerakan laba-laba sejelas punggung tanganku sendiri. Laba-laba akan memuntahkan sesuatu dari mulutnya. Aku pindah ke posisi di mana itu tidak akan mengenai—─Aku menghindar dalam jarak sehelai rambut dan tanpa jeda saberku memotong sendi kaki.

「Jadi tiga kaki tidak mungkin.」

Aku memotong dua kakinya sambil melewatinya. Laba-laba itu meluncur dari dinding dan roboh. Kemudian berbalik ke arahku. Sepertinya aku membuatnya marah.

Rondo-san dan yang lainnya datang berlari dari belakang laba-laba, namun laba-laba itu sepertinya telah menetapkan targetnya padaku. Mulutnya terbuka secara horizontal dan membuat gerakan mengancam saat menuju ke arahku. Tapi, gerakannya canggung karena kehilangan kakinya.

Aku melompat dan menikam dengan saberku. Saber itu menembus laba-laba dan menusuk ke tanah.

Laba-laba tidak bisa menghentikan momentumnya dan menyebarkan lukanya lebih lebar, merusak dirinya sendiri. Kemudian runtuh dan cairan tubuhnya tersebar. Dan kemudian berhenti bergerak.

Yang Ketiga bertepuk tangan di dalam Jewel.

『Lyle sangat kuat. Aku tidak bisa membayangkannya karena biasanya kau terlalu putus asa. 』

Aku berharap dia akan memujiku lebih jujur. Apakah salah bagiku untuk menginginkan itu?

「Menjijikkan!」

Rachel-san memandangi laba-laba itu dan bertindak dengan ketakutan. Ralph-san tertawa.

「Apa, itu hanya laba-laba besar.」

「Aku tidak suka laba-laba! Rondo, tolong, panen hal itu── 」

Sophia-san melangkah maju.

「Aku akan melakukannya. Meski begitu, bagian apa yang bisa dijual? 」

Zelphy-san mengangkat bahu dan mulai mengajari Sophia-san cara memanen material. Aku memperhatikan sekeliling dengan waspada sambil mengambil kembali saberku dan menyeka cairan yang menempel di sana.

Pada saat yang sama, aku fokus pada memeriksa rute untuk mengumpulkan kotak harta karun berikutnya, gerakan monster, dan kemudian gerakan para petualang bergerak di dalam dungeon.

.

Malam.

Dalam perjalanan kami kembali, kami juga bergegas melalui dungeon menggunakan jalur tanpa monster di dalamnya, jadi kami lelah ketika keluar dari dungeon.

Tapi, wajah semua orang cerah. Kami berkeringat dan lelah karena berat bawaan di punggung kami berbeda dari sebelumnya. Meskipun harga material monster dan batu sihir akan turun, isi kotak harta …… adalah jackpot seperti yang dikatakan Yang Kedua.

「Lyle, kita berhasil!」

Ralph-san menepuk pundakku. Suasana hatinya benar-benar baik. Semua frustrasinya sampai sekarang telah hilang.

「Ya, mari kita kembali segera. Ups, kita harus membawa batu sihir dan material ke guild.」

Aku mengatakan itu dan menuju ke tenda guild.

Batu-batu sihir dan material dibeli dengan harga murah, tetapi semua orang merasa baik dan mereka bahkan tersenyum. Dengan itu kami kembali ke tenda kami. Di sana Novem dan Aria-san sedang menunggu.

Penghasilan kali ini berbaris di atas meja.

「Tunggu, ini …… seberapa keras kalian? !?」

Tidak dapat dihindari bahwa Aria-san terkejut. Lagipula sebagian besar barang bisa disebut sebagai harta tanpa keraguan. Cincin, kalung, bahkan ada gumpalan perak di antara mereka.

Jika ada pengecualian, itu pasti sarung tangan ini dengan penampilannya yang indah. Ini cukup besar dan satu set lengkap untuk kedua tangan.

Novem senang melihatnya.

「Kau berhasil, Lyle-sama. Jika kita bisa menjual ini di Dalien, bisa dipastikan akan mengambil lebih dari 50 koin emas. 」

Ini semua yang kami dapatkan dalam sehari. Bisakah kami memulihkan uang yang kami habiskan dengan ini atau tidak …… itu garis yang tidak jelas. Meski begitu ini masih lebih baik karena sekarang kami punya harapan.

Dan kemudian, Rondo-san membuat permintaan pada kami.

「Maafkan aku. Sebenarnya tentang sarung tangan ini …… bisakah kami menerimanya di muka sebagai hadiah? 」

Aku melihat Rondo-san. Aku pikir sarung tangan besar akan terlalu longgar bahkan untuk Rondo-san.

Rachel-san juga menggandeng tangannya dan memohon.

「Aku juga memohon! Kau telah melihat bagaimana orang idiot ini sejak beberapa waktu yang lalu, selain itu orang ini tidak memiliki armor yang tepat. 」

Ralph-san mulai membuat suara.

「Bu, bukan itu! Bu, bukannya aku menginginkan benda itu atau apa pun! 」

Aku mencoba mengangkat sarung tangan. Yang Kedua jatuh ke dalam sedikit pemikiran.

『Ini bahkan bukan alat sihir, tetapi pembuatannya dilakukan dengan baik. Jika kau menjualnya, rasanya akan cukup banyak. Ini juga memiliki dekorasi, akan ada banyak orang yang menyukainya. 』

Aku melihat Novem dan anggota lainnya terlebih dahulu. Kemudian setelah mereka memberi izin, aku melihat Ralph-san dan yang lainnya.

「Ini bukan alat sihir atau armor yang memiliki mana tetapi, jika kau tidak masalah dengan itu maka …」

Lalu Rondo-san tersenyum. Dia berbalik ke arah Ralph-san.

「Ralph, bagus sekali. Kau mengatakan sebelumnya bahwa kau menginginkan armor. 」

Ralph-san menggaruk rambutnya dengan malu-malu.

「Ya ampun. Caraku menggunakan uang itu boros, dan tombakku juga sering patah sehingga hal-hal seperti armor berada di luar jangkauanku. Terima kasih banyak, Lyle. 」

Melihat Ralph-san mengenakan sarung tangan itu dengan gembira membuatku bahagia juga. Dia senang seperti anak kecil.

Novem berdiri di sampingku dan tersenyum melihat mereka bertiga.

「Mereka kelompok dengan hubungan yang baik. Selain itu aku pikir mereka memiliki prospek yang baik untuk masa depan. 」

Mereka terspesialisasi dalam serangan berdasarkan pada apa yang kulihat dari pertarungan di dalam dungeon, tetapi jika anggota mereka bertambah maka cara mereka bertarung akan lebih seimbang.

「Kau benar. Kita juga tidak bisa kalah. 」

Aku mengatakan itu dan sedikit tertawa. Di dalam tenda, suasana suram sampai sekarang menghilang dan jumlah tawa meningkat.

Di tengah itu, aku bisa mendengar suara anak-anak kecil memanggil dari luar.

Kata Yang Kedua.

『Oh, mereka datang. Lyle, kita masih punya bermacam-macam manisan, kan? Persiapkanlah.』

Aku melakukan apa yang diperintahkan dan pergi keluar. Di sana tiga anak kecil sedang menunggu.

「Err, ada apa?」

Seorang anak dengan mata penuh emosi melangkah maju sebagai perwakilan ketiganya.

「Per, permisi! Malam ini, para petualang berbicara. Mereka mengatakan bahwa orang-orang di sini terbawa suasana, jadi mereka akan memberi salam …… 」

Ketika aku memiringkan kepala, Yang Kelima merangkumnya untukku.

『Mereka bermaksud bahwa Lyle menonjol dan merusak pemandangan, jadi mereka akan datang untuk berkelahi. Aku tidak pernah berpikir bahwa ada orang yang benar-benar akan datang berkelahi. Aku pikir mereka akan melakukannya dengan cara yang lebih memutar. 』

Yang Keenam kecewa.

『Tingkat mereka rendah. ……Mengecewakan.』

Aku kembali ke dalam tenda dan mengeluarkan sebuah kotak berisi manisan. Aku menyerahkannya kepada tiga. Aku juga menyerahkan beberapa koin perunggu kepada pemimpin ketiganya.

「Terimakasih atas infonya. Tapi, ingatlah untuk tidak melakukan apa-apa, oke? 」

Mereka bertiga menerima manisan dan pergi dengan gembira.

Aku menekan tanganku di dahiku.

「……Apa yang harus dilakukan? Akankah mereka datang hari ini? 」

Aku mengucapkan kata-kata itu kepada leluhur, tetapi Zelphy-san yang menjawab.

「Mereka akan membidik pada saat ada sedikit orang. Meski begitu, tidak diketahui apakah mereka hanya berbicara atau mereka serius. Akan lebih bagus jika ini hanya anak-anak nakal yang berbohong. …… Besok diputuskan bahwa Rachel akan beristirahat. 」

Penyihir itu penting. Karena itu, kami membuat Novem dan Rachel-san beristirahat secara bergantian.

「Ralph yang tampak kasar akan tetap ada, dalam hal ini aku juga ingin Rondo melakukan hal yang sama. Nah, kalian bertiga akan beristirahat besok. Aku juga akan beristirahat, jadi besok kalian berempat yang pergi ke dungeon. 」

Membuat setengah dari kami beristirahat? Aku merasa ragu tapi, mungkin lebih baik untuk berbagai hal jika Zelphy-san tetap di belakang.

Aku benar-benar harus berpartisipasi agar kelompok dapat menggunakan Seni. Karena jika aku tidak melakukannya, kami tidak akan dapat menghasilkan laba secara efektif.

Zelphy-san memakai armornya dan pergi keluar dengan senjata.

「Kemana kau akan pergi?」

Zelphy-san segera menjawab pertanyaanku.

「Bar.」

Dia mengatakan itu dan menghilang ke perkemahan yang telah berubah redup.

.

──Zelphy datang ke bar yang dikelola Byron.

「Sial, womanizer pendatang baru itu!」

「Dia pergi menangis ke bajingan Hawkins!」

「Menyebarkan uang untuk menjilat sepatu semua orang. Mengganggu. 」

Para petualang berkumpul di sana dengan jengkel terhadap kelompok Lyle. Kemarin pagi, Hawkins mengumpulkan para petualang yang memasuki dungeon dan memperingatkan mereka untuk menaati peraturan. Tampaknya efektif. Rumor bahwa peringatan Hawkins adalah karena permintaan Lyle menyebar. Ketidakpuasan itu secara alami diarahkan ke Lyle. Tapi, berbeda dengan mereka, popularitas Lyle di perkemahan sangat tinggi. Itu membuat mereka tidak puas.

Zelphy tiba pada waktu itu. Semua orang membuat wajah terkejut ketika melihat ke bawah. Semua orang adalah seorang petualang di Dalien, mereka semua akrab dengan wajah Zelphy.

「Ada apa kakak?」

Zelphy sengaja duduk dengan keras dan mulai berbicara setelah memesan alkohol.

「Aku datang untuk minum dan memberikan pengingat saat aku sedang melakukannya.」

Ketika alkohol dibawa kepadanya, Zelphy dengan liar menelannya dalam satu nafas dan melihat ke semua orang.

「Beberapa orang idiot berkata bahwa para pemula yang aku rawat semakin sombong. Dengan kata lain, apakah mereka memanggilku sombong dengan itu? 」

Semua orang terdiam. Instruktur Lyle adalah veteran Zelphy. Zelphy lebih terampil dan kariernya sebagai seorang petualang juga lebih lama daripada mereka. Mereka sepertinya mengingat fakta itu.

「…… Tidak, tidak ada yang bermaksud mengatakan hal seperti itu. Kami hanya-」

「Hanya? Apa yang akan kau katakan setelah itu? 」

Ketika Zelphy menunjukkan udara yang berbahaya, Dalel datang dengan pandangan segar setelah keluar dari kamar mandi.

Dia hanya mengenakan celana pendek dan handuk di bahunya karena cuaca panas. Tidak peduli apa dia hanya tampak seperti orang tua paruh baya, meski begitu dia adalah seorang petualang dengan karir yang lebih lama daripada Zelphy.

「Haha ~, bahkan mandi menggunakan ember terasa enak. Satu-satunya masalah adalah membuat tubuh telanjangku terlihat berulang kali kurasa? …… Oleh laki-laki. 」

Dalel terkekeh keras. Zelphy menutupi wajahnya dengan tangan kanannya untuk itu.

「Dalel, bisakah kau diam?」

Dalel duduk di samping Zelphy.

「Bukankah tidak masalah. Kau tetap diam sampai sekarang. Sangat tidak sopan datang ke sini dengan panik untuk memberi peringatan hanya karena beberapa orang berkelahi. Ah, nona, beri aku alkohol juga. 」

Dalel memesan alkohol, lalu dia berbicara dengan penuh peringatan kepada orang-orang di sekitarnya.

「Kalian juga mengerti dengan ini kan? Tidak baik mengancam kelompok sekitar dan membuatnya lebih sulit untuk melakukan pekerjaan itu. Lebih perhatikan terhadap lingkungan. Selain itu, jika kalian bertarung dengan “Womanizer” itu sekarang, seluruh kamp akan berubah menjadi musuhmu. 」

Dalel tertawa, tetapi wajah para petualang berubah menjadi buruk mendengar bahwa seluruh kamp akan berubah menjadi musuh mereka.

「…… Ngomong-ngomong, sebenarnya aku juga menginstruksikan beberapa pemula. Orang-orang itu punya prospek yang cukup bagus untuk mereka, tetapi mereka anehnya memperhatikan lingkungan. Aku tidak tahan melihat mereka berlebihan dengan memberikan upeti kepada orang-orang di sekitar mereka. Perhatikan itu sedikit oke? 」

Para petualang yang menerima alkohol dan makanan dari kelompok Rex mengalihkan pandangan mereka dari Dalel dengan wajah pucat.

「Kalau begitu, ayo minum! …… Ngomong-ngomong, nona Zelphy, itu bagus memakai perlengkapanmu untuk mengancam, tapi, kupikir lebih baik mandi, tahu? …… Kau bau.

「Diam, pria tua setengah baya ini!」

Zelphy datang dengan maksud untuk memperingatkan semua orang tapi, dia akhirnya ditangani oleh Dalel seperti seorang pemula—─

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded