Sevens – Volume 3 – Chapter 32 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Volume 3 – Chapter 32 – Senjata Perak

 

 

Diputuskan bahwa kami akan berpartisipasi dalam penaklukan dungeon, jadi kami mulai mempersiapkannya dengan tergesa-gesa di bawah instruksi Zelphy-san.

Aku yang keluar pengiriman melihat memo sambil memeriksa apakah ada sesuatu yang aku lupa beli.

Aku berjalan di jalan dengan banyak pejalan kaki sambil melihat persediaan makanan di dalam kantong kertas cokelat. Ada banyak makanan dengan waktu pengawetan panjang seperti keju dan sebagainya. Aku juga membeli berbagai barang lainnya.

「Makanan harus disiapkan oleh guild ……」

Terhadap aku yang mengeluh bahkan saat membeli barang, reaksi leluhur bervariasi.

Yang Kedua mengatakan bahwa aku harus mematuhi instruksi Zelphy-san.

『Kau harus mematuhi pendapat seseorang yang berpengalaman. Atau lebih tepatnya, ada banyak hal yang bahkan kita tidak bisa menilai. 』

Meskipun para leluhur memiliki pengalaman menaklukkan dungeon dari posisi sebagai penguasa feodal, ini adalah pertama kalinya mereka berpartisipasi sebagai petualang.

Karena mereka tidak tahu tentang gaya petualang dalam hal ini, mereka mematuhi instruksi sambil mengamati situasi.

Yang Keenam tampaknya kesal karena kita tidak bisa mengumpulkan orang.

『Berbeda dari kita yang bisa mengumpulkan orang dengan satu perintah.』

Tampaknya dengan posisi mereka sebagai penguasa feodal, para leluhur dapat mengumpulkan tentara dan juga personel untuk dukungan belakang ketika mereka menyatakan niat mereka untuk menaklukkan dungeon.

Aku juga ingin lebih banyak orang, tetapi aku tidak punya selain Rondo-san dan kelompoknya yang bisa aku percayai.

Saat itu, Yang Kelima adalah satu-satunya yang menyatakan pendapat berbeda.

『Mengesampingkan itu, bukankah kita harus menguji “benda itu”? Bagaimanapun kita belum mengujinya sejak kembali karena berbagai hal. Aku ingin setidaknya menilai apakah itu bisa digunakan atau tidak sebelum penaklukan dungeon. 』

Benda itu──itu tentang senjata perak yang tertinggal ketika Yang Pertama lenyap dari dalam Jewel setelah menyelesaikan perannya untuk mempercayakan semua Seni-nya kepadaku, pedang besar di dalam ruangan meja bundar.

Bagian ornamen dari Jewel itu terbuat dari logam langka. Aku tidak tahu jenis logam apa yang digunakan dan proses pembuatan seperti apa yang diterapkan, tetapi tampaknya Jewel bisa menjadi senjata.

Itu adalah salah satu hal selain Seni yang ditinggalkan Yang Pertama bagiku.

Yang Ketiga setuju dengan pendapat Yang Kelima.

『Tentunya itu penting. Saat ini Lyle menggunakan saber sebagai senjata, jadi dia tidak bisa berurusan dengan lawan yang keras. Jika dia bisa menggunakan pedang besar itu, maka rasanya seperti kau tidak akan memiliki masalah dengan musuh sampai tingkat tertentu. 』

Aku melirik saber yang tergantung di pinggangku dan mulai berpikir.

Aku berpikir beberapa kali tentang mengganti senjata, tetapi aku tidak dapat memutuskan apa pun yang terjadi. Selain itu, fakta bahwa lebih baik menggunakan senjata yang paling kau kenal.

Bahkan, aku bisa menggunakan sihir melawan lawan yang tahan terhadap saber.

Jika aku saat ini yang telah melalui “Pertumbuhan”, aku tidak akan pingsan di tengah pertempuran. …… Aku ingin percaya bahwa aku tidak akan melakukannya.

Yang Keempat meringkas pendapat.

『Lalu, mungkin akan lebih baik menggunakan liburan ini daripada pergi keluar untuk bekerja. Mari mengundang Novem-chan dan pergi keluar. 』

「Undang Novem?」

Aku tidak mengerti alasan mengambil Novem sendirian sambil meninggalkan Aria-san dan Sophia-san. Jika Zelphy-san datang juga dimungkinkan untuk menerima berbagai saran darinya.

「Apakah tidak baik untuk mengujinya saat kembali dari tempat kerja?」

Kemudian Yang Ketujuh menghela nafas.

『Lyle, kau tidak cepat dalam pengambilan. Kami menyuruhmu pergi berduaan dengan Novem saat kau sedang melakukannya. Kau tahu, sesuatu seperti piknik. 』

Sepertinya mereka menyuruhku pergi sendirian hanya dengan Novem. Ketika aku berpikir apakah ada kebutuhan untuk memikirkan hal seperti itu sejauh itu, Yang Kelima berkata kepadaku──

『Sudahlah, pergilah. Setiap hari kau bertindak bersama dengannya, tetapi ini dan itu berbeda. Mari kita lihat, cuaca hari ini juga bagus, jadi segera undang dia. 』

Didorong oleh para leluhur, aku selesai berbelanja dan mengundang Novem untuk jalan-jalan.

.

Aku kembali ke penginapan, meletakkan barang bawaan, dan mengundang Novem untuk pergi ke luar kota.

Kami membeli makanan dan minuman sebelum pergi keluar dengan perlengkapan ringan. Kami menuju ke suatu tempat dengan pemandangan indah di dekat Dalien, lalu kami duduk di bawah pohon di sana dan berbicara.

「Tidak terduga, untuk berpikir Lyle-sama akan mengundangku.」

Hatiku merasa sedih karena suatu alasan ketika aku melihat Novem yang tampak bahagia. Tidak mungkin aku bisa mengatakan itu sebenarnya karena aku didesak oleh leluhur ……

「Be, benarkah begitu? Cuaca hari ini bagus, dan aku juga sudah selesai dengan jadwalku jadi … 」

Sementara aku menutupi dengan tawa, aku bisa mendengar suara-suara menggoda dari dalam Jewel. Mulai dari Yang Kedua pada gilirannya,

『Novem-chan terlihat sangat senang. Mungkin dia benar-benar menunggu Lyle? 』

『Apakah Lyle tipe yang tidak akan memberi makan ikan yang sudah dia tangkap?』

『Harus ditusuk, kau musuh wanita.』

『…… Sikap seperti itu sama sekali tidak baik.』

『Yah, kita harus membuatnya belajar tentang ini sedikit demi sedikit.』

『Lagipula baru-baru ini rasanya kau mengabaikan Novem sambil memperhatikan Aria dan Sophia.』

Aku tidak terlalu mengabaikan Novem. Tapi, itu fakta bahwa aku tidak terlalu memperhatikannya karena itu seperti kami bersama dari pagi hingga malam setiap hari.

Aku merenung di dalam hatiku sambil mendengarkan Novem berbicara.

「Kalau dipikir-pikir, bagaimana kabarnya baru-baru ini? Kau tahu, seperti Aria-san dan Sophia-san? Hanya beberapa waktu yang lalu berbagai hal terjadi, dan itu canggung dengan mereka sampai baru-baru ini …… 」

Sampai baru-baru ini, aku tidak bisa berkomunikasi dengan baik dengan mereka berdua.

Khususnya mengenai Aria-san, aku mungkin membuatnya marah karena dia bahkan tidak mau bicara denganku.

Baru-baru ini dia akhirnya kembali seperti semula, tetapi kadang-kadang aku merasa ada jarak di antara kami.

Novem menatap wajahku dan membuat ekspresi bermasalah.

Apakah ada masalah yang seserius itu?

「Yah, itu …… seperti yang diharapkan aku juga tidak bisa membela Lyle-sama dalam hal ini. Aku pikir tidak dapat dihindari bahwa Aria-san marah tentang hal itu. Ah, tapi itu tidak seperti dia membenci Lyle-sama. Aria-san dan juga Sophia-san menyadari Lyle-sama. 」

Aku bersyukur bahkan hanya mengetahui bahwa aku tidak dibenci.

Melelahkan bekerja dengan kecanggungan seperti ini.

Yang Ketiga berbicara dengan putus asa.

『Lyle salah karena mengambil arti “Aku tidak keberatan bahkan jika aku mati” dalam arti literal setelah kau mengatakan kepadanya “Bulan itu indah”. Kami juga tidak dapat membelamu dalam hal itu. 』

Apa yang buruk tentang itu?

Para leluhur tidak akan memberi tahuku bahkan ketika aku bertanya kepada mereka.

「Itu bagus, aku pikir? Yah, seperti yang diharapkan jika aku dibenci, maka aku akan merasa sedih, atau semacamnya. 」

Orang-orang yang dekat denganku setelah datang ke Dalien. Dibenci oleh orang-orang itu akan terasa menyakitkan bagiku saat ini.

Novem tersenyum.

Novem berpakaian lebih ringan dan sedikit lebih gaya dari biasanya. Penampilannya terasa segar meski perbedaannya hanya sedikit dari biasanya.

「Sebenarnya tidak ada masalah di antara kami. Kami bertiga rukun. Kami pergi bersama sebelum ini, kami juga membuka diri satu sama lain lebih banyak dibandingkan dengan di awal. 」

Tampaknya mereka rukun satu sama lain sehingga mereka akan pergi berbelanja bersama. Aku merasa lega mendengarnya, tetapi Yang Kelima berbicara kepadaku.

『Jangan hanya mengambil arti dari kata-katanya secara harfiah.』

Kalimat itu agak penuh dengan perasaan yang sebenarnya.

Tapi, itu hal yang baik bahwa mereka bertiga rukun, jadi aku senang.

「Begitu ya. Itu bagus.」

「Ya. Karena itu, tolong jangan khawatir, Lyle-sama. 」

Kami terus mengobrol seperti itu, atau lebih tepatnya Novem bertanya tentang rencana mulai dari sini sementara kami berbicara tentang berbagai hal. Ketika periode pengajaran di Dalien berakhir, rencana untuk masa depan akan menjadi penting apakah aku suka atau tidak.

「Lyle-sama, akankah kita tinggal di Dalien untuk sementara waktu seperti ini? Kita memiliki beberapa kelonggaran moneter, meskipun aku pikir dengan kemampuan kita saat ini, kita akan dapat mengelola bahkan jika kita pindah ke tempat lain. 」

Dengan pengecualian area di mana keterampilan yang sangat khusus diperlukan, kami akan dapat memperoleh hasil yang cukup besar di mana pun kami pergi dengan anggota kelompok kami saat ini.

Dalien adalah kota yang baik untuk para petualang pemula. Tapi, dengan kata lain, itu juga sebuah kota yang sedikit kurang untuk para petualang yang memiliki tingkat kekuatan tertentu.

Aku melihat ke langit sambil menjawab.

「Aku masih belum memutuskan tetapi, aku berpikir untuk meninggalkan Dalien ketika periode pengajaran berakhir. Lagipula sepertinya Ventra-san juga tidak ingin kita terlalu lama di sini. 」

Dari pandangan Ventra-san, aku adalah orang yang merepotkan karena statusku sebagai mantan pewaris rumah Count. Dia pasti tidak ingin membuatku terjangkau selamanya.

Kemudian Novem membuat saran tertentu.

「Dalam hal ini, aku sarankan pergi ke kota akademi berikutnya.」

「Kota akademi? …… Maksudmu Arumsaas? 」

Kota akademi Arumsaas adalah kota aneh di bawah pemerintahan Kerajaan Bahnseim. Itu tidak memiliki penguasa feodal, selain itu karakteristik terbesarnya adalah bahwa ia mengelola dungeon.

Seperti yang diharapkan dari kota yang disebut kota akademi, sebuah institusi pendidikan yang disebut akademi ada di sana.

「Eh? Apakah kita akan mendaftar ke akademi selanjutnya? 」

Ketika aku mengatakan itu, Novem menggelengkan kepalanya.

「Tidak, seperti yang diharapkan kita tidak memiliki kelonggaran secara finansial untuk itu. Aku tidak berpikir itu tidak ada gunanya, tetapi mendaftar dan belajar selama beberapa tahun akan sulit untuk keuangan kita. 」

Lalu mengapa? Sementara aku memikirkan itu, Novem memberitahuku berbagai hal.

「Akademi terkenal di Arumsaas tetapi, orang-orang juga berkumpul di sana untuk perpustakaan, sekolah swasta, dojo, dan sebagainya. Ada juga banyak sekolah swasta dan dojo yang mengajarkan keterampilan yang diperlukan untuk para petualang, sehingga tempat itu bagus untuk mempelajari sesuatu sambil menantang dungeon di sana. 」

Di sini, Yang Ketiga tersentak pada kata perpustakaan.

『Seperti yang diharapkan perpustakaan benar-benar menarik.』

Yang Ketujuh ingat sesuatu sambil menjelaskan.

『Ini tidak biasa bagaimana ia tidak memiliki penguasa feodal tetapi, tempat itu pasti memiliki dungeon yang aneh di bawah manajemennya juga. Ada banyak pelajar di sana, aku mendengar bahwa orang-orang semacam itu berkumpul di sana di masa lalu dan kota yang mereka ciptakan menjadi kota akademi. 』

Yang Ketiga yang mendengar itu berkata kepadaku.

『Lyle! Ayo pergi ke Arumsaas! Aku percaya bahwa pasti kau akan dapat belajar banyak hal di sana! Jika memungkinkan, mari pertimbangkan juga kemungkinan untuk tinggal di sana dalam waktu lama! 』

Orang ini, dia merekomendasikan Arumsaas kepadaku hanya karena dia suka buku.

Yang Kedua agak jengkel.

『Yang lebih penting, bukankah lebih baik pindah ke kota yang berada dalam situasi yang lebih parah daripada Dalien?』

Sebuah kota yang lebih parah dari Dalien, itu berarti ia akan menjadi kota di mana para petualang akan memiliki waktu yang lebih mudah untuk mendapatkan uang.

Aku membalas Novem.

「Aku akan berpikir tentang hal ini. Tapi, Arumsaas ya …… 」

Dalam imajinasiku, kesan pribadiku tentang itu adalah kota dengan banyak pelajar, dan banyak bangsawan muda datang ke sana untuk belajar.

Bahkan jika kami tidak memilihnya sebagai tujuan kami berikutnya, mungkin tidak buruk untuk mampir ke sana suatu hari untuk melihat-lihat.

「Lyle-sama, kalau dipikir-pikir kau memiliki satu urusan lain bukan?」

Tiba-tiba aku ingat kata-kata Novem. Aku berdiri dan dengan erat menggenggam Jewel. Aku terlalu santai sehingga aku lupa tujuan awalku.

「Betul. Aku berencana untuk menguji benda ini. 」

Novem menatap penuh kasih pada Jewel yang aku pegang. Dan kemudian, dia memberitahuku berbagai hal.

「Aku mendengar bahwa di antara logam langka ada logam yang bisa berubah bentuk. Bagian ornamen dari “Gem” yang dimiliki Lyle-sama mungkin dibuat dari logam semacam itu juga. 」

「Apakah begitu? Aku mendengar bahwa bahan itu dihadiahkan dari Rumah Forxuz. 」

Yang Ketujuh mengatakan sesuatu seperti itu. Dia mengatakan bahwa dia meminta ornamen yang akan dibuat untuk Gem yang merupakan pusaka Rumah Walt menggunakan logam langka yang dihadiahkan dari Rumah Forxuz.

Ekspresi Novem berubah gelisah.

「Aku tidak tahu sampai sejauh itu. Maafkan aku.」

Sepertinya sudah lama sekali, jadi mungkin tidak bisa dihindari kalau dia tidak mengetahuinya.

「Aku pikir itu akan baik-baik saja tapi ……」

Mengatakan itu, aku berjalan keluar dari bawah pohon dan mengambil jarak dari Novem. Aku tidak mengerti apa yang akan terjadi, jadi aku mengambil jarak untuk berjaga-jaga.

Aku menggenggam Jewel dengan tangan kananku dan kemudian membayangkan pedang besar di pikiranku.

Ketika aku bisa membayangkan pedang besar yang terlihat seperti zanbatou yang ditinggalkan Yang Pertama untukku, aku merasakan Jewel memanas.

Rantai terlepas dari leherku, membungkus tangan kananku, dan berat kalung itu secara bertahap semakin berat. Ketika aku mengacungkan tangan kananku di depanku, logam perak itu menggeliat dan berubah bentuk.

『Ini benar-benar……』

Jumlah logam dari kalung itu dan logam perak yang membentuk bentuk pedang besar di depanku—— mereka jelas berbeda, bahkan fakta tunggal itu mengejutkan.

Dan kemudian setelah beberapa saat, sosok pedang besar dengan Jewel yang tertanam di dalamnya muncul. Banyak bagian yang menyerupai pedang besar yang digunakan Yang Pertama. Itu persis sama dengan pedang besar yang melayang di dalam ruangan meja bundar Jewel.

Aku tidak bisa mengangkatnya dengan satu tangan. Tangan kiriku terulur dan aku mengangkat pedang besar dengan kedua tangan.

Aku menatap pedang besar yang bersinar dari sinar matahari yang menghantamnya. Pedang besar yang setinggiku terlihat sangat bisa diandalkan.

「Luar biasa. Selain itu terasa familiar di tanganku …… hm? 」

Aku segera menyadari ada ketidaknormalan.

「Tunggu sebentar, tunggu sebentar!」

Aku dengan erat menggenggam gagangnya dengan kedua tangan, tetapi pedang besar itu mulai bergetar dengan sendirinya. Semakin berat seolah mengamuk, dan kemudian menyedot mana dariku.

Yang Kedua panik.

『Oi, apa ini──』

Yang Ketiga dengan tenang menginstruksikanku.

『Lyle, segera singkirkan. Situasinya aneh──tsu 』

Pedang besar itu berusaha menyerap semua kekuatan sihir yang aku miliki. Suara-suara leluhur terputus.

Ketika aku hendak menurunkan ujung pedang ke tanah karena tidak mampu menahan beban dan gemetar, pedang besar yang menghisap manaku mengabaikanku dan menghantam tanah dengan kuat.

Tanah dicungkil dengan suara mengerikan, tanah berputar, dan tanah terasa bergetar akibat benturan. Aku dihujani tanah dan menjadi tertutup lumpur, tetapi aku tidak bisa tenang dengan hal itu.

「Lyle-sama!」

Aku bisa mendengar suara Novem memanggilku dari jauh, tetapi pada saat itu pedang besar kembali ke bentuk Jewel dan aku runtuh di atas tanah yang dicungkil.

Aku tidak bisa mendengar suara leluhur dari dalam Jewel.

Bagian perak yang melilit tangan kananku. Dan kemudian Jewel itu berada di telapak tanganku. Aku memperhatikan mereka di dalam kesadaranku yang mulai menipis. Sepertinya aku pingsan karena kehabisan mana setelah sekian lama.

「…… Itu menyerap semua mana yang kumiliki.」

Pedang besar yang tidak mau mendengarkan apa yang aku katakan sama sekali adalah senjata yang sulit ditangani bahkan jika itu kuat.

.

Malam.

Ketika aku sadar, aku sedang tidur di pangkuan Novem.

「Apa kau baik-baik saja, Lyle-sama?」

Novem yang khawatir membelai dahiku. Aku berkeringat dan sangat lelah. Tapi, itu bukan karena tidak mampu berdiri.

「…… Berapa lama aku pingsan?」

Lingkungan mulai diwarnai oranye. Rasanya sudah beberapa waktu berlalu. Novem tersenyum lega saat menjawab.

「Aku pikir ini sekitar tiga jam.」

Jadi aku kehilangan kesadaran selama tiga jam. Tampaknya Novem menjagaku sepanjang waktu.

Aku merasa bersalah padanya.

「Aku adalah orang yang mengundangmu, namun aku membuatmu menjagaku …… maaf」

Ketika aku mengatakan itu, Novem menggelengkan kepalanya. Rambut cokelatnya yang terlihat mengkilap terkena cahaya oranye dan memberiku kesan berbeda dari biasanya.

「Tidak, aku juga bersenang-senang. Tapi, mungkin lebih baik tidak menggunakan senjata itu terlalu banyak. Dari apa yang aku lihat, sepertinya itu jadi liar. 」

Pedang besar itu terasa pas di tanganku, dan itu juga memiliki kekuatan penghancur. Namun, itu adalah senjata merepotkan yang sulit untuk ditangani dan menghisap semua mana yang kumiliki.

Aku menutup mata.

Pedang bermasalah dan sosok Yang Pertama tumpang tindih satu sama lain dalam pikiranku.

「Ini akan membuatnya lebih mudah jika aku bisa menguasai penggunaannya. …… Aku akan mencoba latihan dengannya sebentar. 」

Mungkin karena Mana-ku masih belum sepenuhnya pulih, aku tidak bisa mendengar suara leluhur dari dalam Jewel.

Novem terlihat khawatir.

「Aku tidak ingin Lyle-sama terlalu memaksakan dirimu.」

Perlahan aku mengangkat tubuh bagian atasku.

「Tapi, aku juga tidak bisa tetap sama seperti ini.」

Pada awalnya aku hanya berpikir bahwa aku mendapatkan senjata yang mudah digunakan, tetapi pedang besar perak itu sangat bermasalah tidak peduli bagaimana aku melihatnya. Dengan diriku saat ini, aku pasti akan pingsan setelah menggunakannya.

Aku entah bagaimana berdiri dan mengambil napas dalam-dalam.

Aku melihat tempat yang dicungkil oleh serangan pedang besar dan mengangguk.

「Tidak ada gunanya kecuali aku berlatih di tempat lebih jauh kurasa.」

Tampaknya kekuatan satu serangan sangat kuat, kawah beberapa meter diciptakan di sana. Kakiku masih terhuyung, jadi Novem berdiri dan mendukungku.

「Apa kau baik baik saja? Bukankah lebih baik istirahat lebih lama?」

Aku menggelengkan kepala.

「Tidak, tidak apa-apa. Aku akan beristirahat perlahan setelah kembali. Aku harus mandi juga. 」

Seluruh tubuhku kotor. Saat aku menyikat pakaianku dengan ringan, pasir jatuh ke tanah.

Aku mendapat dukungan dari Novem sambil mendesah dan bergumam di hatiku.

Tidak ada yang berjalan dengan baik.

.

──Kota Dalien penuh dengan kisah dungeon yang baru lahir.

Di bar yang digunakan oleh para petualang, para petualang muda yang bermimpi untuk menjadi kaya dengan cepat membuat keributan dengan gembira karena mereka bisa berpartisipasi dalam penaklukan dungeon.

Zelphy menatap situasi itu dengan pikiran pahit.

「Mereka benar-benar riang. Meskipun aku mengalami sakit kepala karena partisipasi yang tidak terduga. 」

Zelphy yang menelan alkoholnya memukul cangkir di atas meja. Siapa pun yang melihatnya dapat dengan jelas melihat bahwa ia berada dalam suasana hati yang buruk. Tidak ada yang mendekatinya.

Tapi, itu hanya sampai seorang petualang paruh baya yang tidak membaca suasananya datang.

「Ada apa denganmu, bukankah itu baik-baik saja? Yang muda setidaknya harus melangkah sejauh itu. Mereka yang bertindak cerdik akan memutuskan sendiri keterbatasan mereka dan tidak akan tumbuh. 」

Laki-laki itu, Dalel tertawa sambil mengatakan bahwa beberapa kecerobohan biasa. Dia mendekati Zelphy dan minum alkohol bersama.

「Atau ada masalah? Dia terlihat sangat mampu bagiku. 」

Tampaknya Dalel melihat Lyle dan mendapat kesan bahwa dia adalah orang yang cakap. Itu sendiri adalah sesuatu yang membuat Zelphy senang.

Lagipula petualang yang dia latih diakui.

「Dia juga punya banyak sisi yang tidak dapat diandalkan baginya. Namun, dia adalah seorang pria yang memutuskan kapan waktunya, jadi pasti dia punya semacam pemikiran untuk masalah ini juga. Tapi kau tahu, aku katakan itu masih terlalu dini. 」

Zelphy tidak menentang partisipasi dalam penaklukan dungeon bukan tanpa maksud.

Masalahnya adalah, ada sedikit informasi tentang dungeon yang belum lama dilahirkan, yang meningkatkan bahaya. Selain itu, ia juga memiliki banyak perbedaan dari penaklukan monster normal. Ada juga keharusan untuk bertindak bersama dengan pihak lain. Lyle sangat kurang pengalaman tentang hal-hal itu.

Dalel membuka mulutnya dan tertawa.

「Nona muda Zelphy juga seseorang yang melakukan banyak hal sembrono di masa lalu. Haha ~, ini nostalgia. 」

Dalel sudah menjadi petualang veteran ketika Zelphy masih pemula. Pada saat itu dia memiliki kekuatan yang tidak akan aneh bahkan jika dia pindah ke kota lain.

Namun, Dalel tidak meninggalkan Dalien.

「Kau seperti orang tua yang berbicara tentang masa lalu.」

Ketika Zelphy mengolok-oloknya, Dalel menelan alkoholnya. Dan kemudian dia tertawa lagi.

「Itu benar. Putra-putraku menjadi mampu menghidupi diri sendiri dan memiliki keluarga sendiri. Aku juga sudah memiliki cucu, aku juga sudah tua sekarang. 」

Ekspresi Zelphy berubah rumit mendengar itu.

(Kau sudah memiliki cucu ketika kau masih 40? Meskipun aku akhirnya menikah.)

Zelphy bertanya pada Dalel untuk mengubah topik pembicaraan.

「Berapa lama kakek tua seperti itu akan terus bekerja? Bahkan tubuhmu pasti sudah mendekati batasnya sekarang. 」

Dalel berbicara dengan Zelphy di dalam bar bising yang ramai dengan para petualang.

「Seperti yang diharapkan bahkan penghasilanku semakin buruk. Kau tahu, aku berbicara dengan guild beberapa waktu lalu tentang pensiun, tetapi kemudian mereka bertanya apakah aku ingin menjadi instruktur. Aku menginstruksikan beberapa kelompok anak muda tetapi, bahkan melakukan itu semakin sulit sekarang. Karena itu, aku akan pensiun kali ini.」

Dalel berbicara tentang pensiun dengan seringai. Zelphy memesan lebih banyak alkohol dan menanyakan kelanjutannya.

「Apa rencanamu setelah itu? Kau berencana untuk kembali dan bersantai di usia tuamu? 」

「Ya, orang-orang yang aku latih sekarang akan selesai mengambil pelajaran dariku setelah penaklukan dungeon kali ini. Itu akan menjadi akhirnya. Ketika aku pensiun, aku berpikir untuk menjadi seorang prajurit. Tawaran dari penguasa feodal-sama datang melalui guild. Ini akan menjadi hari-hari menjaga gerbang atau di pos di suatu tempat. 」

Seorang petualang dengan pengalaman sebanyak Dalel jarang, perilakunya dan reputasinya juga bagus sehingga penguasa feodal berencana untuk mempekerjakannya sebagai seorang prajurit.

Zelphy agak lega mendengarnya.

Lagi pula, di dunia, petualang yang pensiun dan menjadi bangkrut tidak sedikit.

「Begitu ya. Bagus untukmu.」

Ketika dia mempertimbangkan untuk memperlakukannya dengan alkohol untuk perayaan, Dalel bertanya pada Zelphy.

「Ngomong-ngomong nona, anak-anak di tempatmu dan anak-anakku …… menurutmu siapa yang lebih baik?」

Mendengar kata-kata menggoda Dalel, Lyle dan kelompoknya melayang di pikiran Zelphy dan dia langsung menjawab.

「Punyaku, kurasa. Mereka kurang pengalaman tapi, mereka dipenuhi dengan bakat yang cukup untuk itu. Ada dua penyihir, dan satu dari mereka berspesialisasi dalam hal itu, sementara yang lain adalah seorang pendekar pedang. Dua lainnya memiliki Seni. Semua dari mereka sangat baik. 」

Lyle dan yang lainnya yang beberapa waktu lalu mulai berkaca-kaca karena membersihkan selokan atau membongkar monster. Namun, baru-baru ini mereka menjadi tampak pantas sebagai petualang.

Dalel menyeringai.

「Apa?」

「Tidak, di tempatku tidak jelas apakah orang-orang itu berbakat atau tidak. Tapi kau tahu, aku pikir mereka benar-benar mampu. Yah, mungkin aku juga condong karena aku yang melatih mereka sampai sekarang. Bagaimana dengan itu? Apa kau ingin bertaruh pihak mana yang akan mendapatkan hasil yang lebih baik dalam penaklukan dungeon berikutnya?」

Zelphy membuat wajah tidak senang atas saran Dalel.

(Aku tidak pernah memenangkan taruhan melawan orang ini huh.)

Sejak dulu, Zelphy tidak pernah memenangkan taruhan melawan Dalel. Dia ingat itu, tapi kemudian dia memperhatikan bahwa ada sesuatu yang membuatnya yakin bahwa dia akan menang melawan Dalel yang menyarankan ini.

(Yah, mungkin lebih baik bagi Lyle dan yang lainnya untuk mendapatkan sedikit pengalaman menyakitkan. Bahkan jika aku kalah itu tidak buruk jika aku menganggapnya seperti aku memperlakukannya untuk memperingati pensiunnya.)

「Tidak apa-apa, taruhan itu …… Aku akan menerimanya.」

Seperti ini, persaingan antara kelompok petualang yang dilatih Dalel dan kelompok Lyle diputuskan di sudut bar yang berisik—

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded