Sevens – Volume 3 – Chapter 31 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Volume 3 – Chapter 31 – Persiapan penaklukan

 

Aku mengunjungi rumah bangsawan feodal Ventra Rodornia di Dalien pagi-pagi sekali.

Sambil merasa seperti tamu yang tidak diundang, aku dipandu ke mansion dan menunggu beberapa menit. Ventra-san muncul di hadapanku ditemani oleh pengikutnya.

「Ada apa Lyle-dono, datang ke sini sepagi ini?」

Ventra-san kecil dan pendek, dan dalam sekejap dia tampak seperti pria yang baik hati. Namun, menurut leluhur, sepertinya kepribadiannya tidak seperti penampilannya.

Sebenarnya, sejak datang ke Dalien aku telah melihat sisi semacam itu darinya beberapa kali. Ketika dia menghukum ayah Aria-san dan juga ketika dia mengirimku ke tempat yang berpindah menjadi perselisihan antar wilayah juga seperti itu.

Aku berdiri dan meminta maaf atas ketidaksopananku. Setelah menyelesaikan salam, aku membuat wajah tersenyum sesegar mungkin.

Tentu saja, itu instruksi Yang Keenam.

『Benar, tersenyumlah. Dengar Lyle, jangan biarkan senyummu hancur. 』

Aku mulai bernegosiasi dengan Ventra-san seperti yang diperintahkan Yang Keenam yang bersemangat tinggi.

「Sebenarnya aku mendengar bahwa sebuah labirin muncul. Sepertinya itu belum lama sejak lahir …… Aku datang ke sini dengan permintaan untuk diizinkan bergabung dengan penaklukan dengan segala cara. 」

Ventra-san menggaruk pipinya dengan ujung jarinya mendengar permintaanku.

「Itu, aku tidak tahu harus berkata apa. Sayangnya, aku sudah meminta guild petualang, jadi aku tidak bisa ikut campur. Awalnya aku harus mengirim ksatria dan tentaraku untuk ini, tetapi mereka baru saja kembali dan akan terlalu parah jika aku mengirim mereka lagi. Jadi, jika kau benar-benar ingin bergabung dengan penaklukan, bicarakan dengan guild── 」

Ventra-san mengatakan bahwa dia tidak dapat mencampuri kebijakan guild karena dia telah mempercayakan ini kepada mereka.

Tentu saja itu tidak salah tetapi, tidak mungkin dia tidak bisa ikut campur sama sekali. Lagipula, tanah ini milik Ventra-san.

Yang Keenam terdengar seperti sedang bersenang-senang.

『Dia ingin mengirim kita pergi karena merepotkan. Tapi …… sayang sekali! Rumah Walt gigih kau tahu! 』

Apakah itu hal yang baik? Aku berbisik begitu dalam hatiku sambil menunjukkan gerakan seolah-olah aku baru saja mengingat sesuatu dan membuka mulutku.

「Meski begitu, pengiriman ke Rumah Bagan dan Rumah Maini terakhir kali benar-benar mengerikan. Bagaimanapun juga itu akan berubah menjadi medan perang jika ada bahkan salah langkah. Haha ~, benar-benar hebat bahwa tidak ada kesalahan terjadi. 」

Alis Ventra-san berkedut ketika aku mengatakan itu.

「Hadiah telah dibayarkan dengan benar kepadamu.」

Aku terus berbicara sambil tersenyum dengan gerakan tangan dan tubuh.

「Bagaimanapun, Rumah Bagan adalah tanggungan penting Ventra-san. Kami juga melakukan segala yang kami bisa untuk mereka. Bisakah kau ceritakan apa yang terjadi setelah itu? 」

Pelayan yang berdiri di belakang Ventra-san memelototiku. Tapi, aku merespons dengan senyum ceria.

Jujur, dalam hati aku ingin segera pulang.

Ventra-san menghela nafas. Dan kemudian, dia tenggelam dalam ke sofa dan menatapku.

「Setelah itu, mungkin mereka sedikit mengubah pemikiran mereka karena sebuah surat datang. Yah, bahkan jika tidak mungkin untuk melakukannya segera, mereka pasti akan melakukan yang terbaik sebagai tanggunganku di masa depan. Tentu saja, itu adalah hasil yang melampaui harapanku. 」

Aku mengangguk sambil tersenyum, lalu Ventra-san memberi isyarat dengan tangannya untuk duduk, jadi aku duduk di sofa di seberangnya.

Ventra-san membuat pandangan yang sedikit sulit. Dia membuka mulutnya bahkan saat khawatir.

「Dan, apa tujuan Lyle-dono? Apa kau benar-benar berpikir untuk berpartisipasi dalam penaklukan dungeon, atau kau menginginkan hadiah tambahan …… atau mungkin, ada hal lain yang kau pikirkan? 」

Di sini aku berbicara dengan jujur.

「Tidak, aku murni berharap Ventra-san memberikan rekomendasimu untuk partisipasi kami dalam penaklukan dungeon. Aku tidak berharap lebih dari itu. 」

Ventra-san membuat wajah bingung.

「Apa kau baik-baik saja dengan itu? Tentu saja kau dapat membidik untung besar dalam satu pukulan melalui penaklukan dungeon, tetapi faktor keberuntungan memainkan peran besar. Aku mendengar bahwa ada juga banyak dungeon yang menghasilkan hasil yang tidak sepadan dengan usaha. 」

Kemudian para leluhur membuat keributan di dalam Jewel.

『Itu adalah tempat yang berharga di mana kau dapat menguji keterampilanmu.』

『Betul.』

『Sangat bagus jika itu adalah dungeon tempat kau bisa mendapatkan jackpot. Ini juga akan menjadi latihan yang bagus untukmu. 』

『Jika kau menemukan dungeon, hal pertama yang harus dilakukan adalah menaklukkannya, bukan?』

『Kau tidak mengerti. Kau sama sekali tidak mengerti, anak muda ini! 』

『Jika kau seorang pria, maka hal pertama yang harus dilakukan jika ada dungeon adalah untuk menaklukkannya. Begitulah adanya. 』

Pemikiran leluhur jelas berbeda dari Ventra-san.

Aku menjadi ingin tahu dan mencoba bertanya.

「Ventra-san, kau tidak merasa bahagia ketika dungeon ditemukan?」

Aku telah memikirkan hal ini sejak beberapa waktu yang lalu, tetapi, para leluhur yang menyebut aku tidak tahu apa-apa tentang dunia, mungkinkah mereka sendiri sebenarnya jauh berbeda dari akal sehat dunia ini? Kemudian, Ventra-san menutupi wajahnya dengan kedua tangan.

「…… Aku kira ini berarti bahwa Lyle-dono juga berasal dari Rumah Walt.」

「Eh?」

Ketika aku terlihat bingung, Ventra-san menjelaskannya padaku dengan apatis.

「Bagi banyak bangsawan feodal, sesuatu seperti dungeon hanyalah masalah. Tentu saja harta di dalam mungkin menarik, tetapi itu membuat kepalaku sakit ketika memikirkan berapa banyak kerugian yang akan terjadi untuk mendapatkan itu. Tidak setiap waktu kami dapat untung. Namun kami juga tidak bisa membiarkannya begitu saja. Jika dungeon lahir dan ditemukan, lebih baik menaklukkannya daripada membiarkannya. 」

Setelah kelahirannya, dungeon akan mengamuk jika dibiarkan sendiri, monster yang bertambah terlalu banyak di dalam akan bergegas keluar. Beberapa ribu, puluhan ribu monster akan dilepaskan.

Ketika itu terjadi, desa atau kota kecil akan sepenuhnya ditelan. Dalam kasus yang lebih buruk, bahkan suatu negara akan binasa.

Ada desas-desus bahwa kadang-kadang, makhluk hidup yang bukan monster yang disebut binatang ilahi akan menghancurkan dungeon tapi …… kenyataannya situasinya adalah bahwa dungeon tidak bisa dibiarkan sendirian mengharapkan sesuatu seperti itu akan terjadi.

「Begitukah?」

Ventra-san sangat mengangguk pada kata-kataku.

「Begitulah adanya! Yah, aku tidak mengerti bagaimana rumah-rumah lain berpikir dalam pikiran mereka, tetapi, orang-orang yang hanya menganggap dungeon sebagai sesuatu yang menarik pastilah minoritas.」

Mendengar kata-kata Ventra-san, aku menggenggam Jewel dengan ujung jari. Para leluhur berbicara dengan sangat menghindar sebagai tanggapan.

『I, itu aneh. Di eraku itu akan seperti sedikit festival pesta pora …… 』

『Ini tidak seperti itu akan sulit untuk menaklukkannya jika dungeon belum lama dilahirkan.』

『Jika kau ingin mendapatkan penghasilan, bukan berarti kau hanya fokus pada dungeon ……』

『…… Jadi rumah-rumah lain memiliki pemikiran seperti ini.』

『Mereka kurang dalam romansa.』

『Tepat sekali.』

…… Seperti yang kupikir, Rumah Walt masuk dalam kategori absurditas dari sudut pandang masyarakat pada umumnya.

Ventra-san melanjutkan ceramahnya di depan aku.

「Baiklah. Kemudian, aku akan berbicara dengan guild tentang partisipasimu dalam penaklukan dungeon. Tapi, aku tidak akan memberikan bantuan lebih dari itu apa pun yang terjadi nanti. Lagi pula, kali ini benar-benar guild yang terutama mengurusnya. 」

Aku memiliki sedikit keraguan yang tersisa tentang rasa nilai-nilai leluhur, tetapi untuk sekarang aku mencapai tujuanku, jadi aku meninggalkan rumah Ventra-san.

.

Di toko manisan yang seperti tempat persembunyian pria, Ciel.

Aku memanggil dua kenalanku di sana dan mengusulkan kerja sama satu sama lain untuk menaklukkan dungeon sambil makan kue.

Kedua lelaki itu—— pendekar pedang Rondo dan pendekar tombak Ralph yang kukenal di Dalien sedang makan kue sambil mendengarkanku.

Rondo-san adalah pria muda yang menyenangkan dengan suasana yang menyegarkan. Dia tampaknya lebih tertarik pada pembicaraanku daripada kue. Dia mencuci rasa manis di dalam mulutnya dengan teh yang agak pahit dan menanyaiku.

「Begitu ya. Tentu saja ada lima orang di kelompok Lyle. Ada tiga orang di kelompokku. Jika kita berkelompok bersama akan ada delapan orang, itu jumlahnya cukup. Tetapi, apakah ini benar-benar mungkin? Kau mengatakan bahwa rinciannya masih belum diputuskan, dan jika kita tiba-tiba berpartisipasi dalam ini …… 」

Berbeda dengan Rondo-san yang khawatir, Ralph-san yang suka manisan sedang memakan kuenya sambil memberikan pendapat yang mendukung tawaranku.

「Itu bagus. Kami tidak akan dapat bergabung hanya dengan kami, tetapi kami bisa jika kita bekerja sama. Rondo, aku ingin bergabung. Aku ingin mengalami penaklukan dungeon segera. Selain itu, kesempatan semacam ini tidak akan datang lagi kau tahu. 」

Mereka adalah kelompok tiga orang. Selain mereka berdua, ada juga penyihir bernama Rachel. Mereka telah berkenalan sejak datang ke Dalien ini.

Bahkan setelah itu, kami akan saling menyapa dan mengobrol ketika kami bertemu, dan kadang-kadang kami bahkan akan duduk di meja yang sama seperti ini. Mereka adalah kelompok petualang yang berhubungan baik denganku.

Rondo-san merenung beberapa saat sambil minum teh. Meski hanya kelompok dengan tiga orang, Rondo-san adalah pemimpinnya.

Wajar bagi Rondo-san untuk memikirkan masa depan, apakah mereka akan berpartisipasi atau tidak.

Aku juga mengutarakan pendapatku.

「Terus terang, alasan terbesarku untuk melakukan ini adalah hanya ingin berpartisipasi kali ini daripada memaksa diri kita untuk menghasilkan uang. Aku pikir kau dapat mengatakan bahwa aku ingin mendapatkan prestasi berpartisipasi dalam penaklukan dungeon. 」

Ralph-san berbicara dengan ekspresi kecewa.

「Ada apa dengan itu, jadilah lebih serakah di sini. Bahkan kau harus bekerja lebih keras agar dapat menyediakan gadis-gadis manis di sekitarmu. 」

Aku membuat batuk paksa. Aku menatap Ralph-san dengan tatapan tetap.

「Sekarang lihat di sini, apakah itu Aria-san atau Sophia-san, keduanya bukan kekasihku atau semacamnya. Ini tidak seperti aku mengurus semua kebutuhan mereka. 」

Ralph-san tersenyum lebar.

「Tidak apa-apa jika kau mengatakannya. Rondo, yang lebih penting apa yang akan kita lakukan? 」

Rondo-san yang sedang memikirkan tawaranku memandang ke langit-langit sebentar dan melipat tangannya sebelum meluruskan posturnya, menatapku.

「Kami akan berpartisipasi. Tetapi, kami memiliki beberapa kondisi. 」

「Tentu saja. Jadi, bagaimana kondisinya? 」

Aku juga meluruskan diriku dan Rondo-san berbicara beberapa syarat.

「Terima kasih. Pertama aku ingin janji yang tegas bahwa kita akan dapat berpartisipasi. Tanpa itu tidak akan ada gunanya bahkan jika kita mempersiapkan. Juga, aku ingin bertanya sekitar jam berapa detail akan diputuskan. Setelah itu, cukup izinkan kami untuk berpartisipasi dalam pertempuran nyata di dalam dungeon sebanyak mungkin selama penaklukan. Ini akan membuat frustasi jika kami hanya berpartisipasi sebagai penjaga untuk barang bawaan. 」

Ketika aku mengangguk, Rondo-san tersenyum lega.

「Itu bagus. Yah, kita tidak akan dapat merencanakan ketika berbagai hal bahkan belum diputuskan, dan tergantung pada situasi kita juga harus mempertimbangkan tentang mengubah rencana. Tapi, terima kasih telah mengundang kami. 」

Ralph-san mengepalkan tangannya dan membuat pose berani.

「Yosh! Dengan ini kita juga selangkah lebih dekat ke mimpi kita. 」

Aku melihat keduanya dengan bingung.

「Mimpi?」

Rondo-san terlihat malu.

「Ya, impian kami, atau mungkin tujuan kami. Kami akhirnya menjadi petualang. Jadi kami ingin bertujuan untuk menjadi kelas satu, dan jika mungkin kami ingin sukses di kota bebas Beim. Aku sudah mengatakan itu sebelumnya, tapi itu adalah perasaanku yang sebenarnya. 」

Beim── kota besar yang dikatakan sebagai rumah para petualang.

Ralph-san juga setuju dengan Rondo-san.

「Kami akan membuat prestasi dan mendapatkan ketenaran. Saat ini kami kalah bahkan melawan Lyle tetapi, suatu hari kami akan mendapatkan lebih banyak anggota dan membuat kelompok terkenal. 」

Mengatakan itu, keduanya berdiri dari tempat duduk mereka.

「Sekarang, aku akan menceritakan tentang pembicaraan ini kepada Rachel. Lyle-kun, aku akan menyerahkan konfirmasi khusus kepadamu. 」

Keduanya membayar tagihan dan meninggalkan toko, lalu aku makan kue yang tersisa. Yang Kedua berbicara tentang Rondo-san dan Ralph-san.

『Ada baiknya memiliki tujuan. Lyle, Kau telah membuat teman yang sangat baik. 』

Aku sedikit membuka mulutku.

「Apakah mereka temanku?」

Yang Kedua tertawa.

『Betul. Mereka positif, dengan keterampilan yang baik dan juga prospek masa depan. Mungkin bahkan jika kau meninggalkan Dalien, kau mungkin akan dipersatukan lagi dengan mereka di masa depan. 』

Mendengar itu aku ingat. Rondo-san dan kelompoknya sedang mempersiapkan segala yang diperlukan sebagai petualang di Dalien dan kemudian apa yang akan mereka lakukan di tempat berikutnya.

Mereka akan pergi dari Dalien.

Ketika berpikir bahwa perpisahan itu sudah dekat, aku ingat Yang Pertama dan dadaku terasa agak sakit. Yang Keempat sepertinya memperhatikan dan menindaklanjuti.

『Jika kau hidup maka akan ada kesempatan untuk bertemu mereka lagi suatu hari nanti. Itu bukan sesuatu yang membuat sedih. 』

Aku mengangguk dan memakan sisa kue.

Tapi, kata 「teman」 yang disebutkan Yang Kedua membuatku merasa sedikit malu dan bahagia.

.

Nah, aku memanfaatkan liburan hari ini untuk menyiapkan berbagai hal tetapi, aku harus mengirim surat yang aku terima dari Ventra-san ke guild.

「Ventra-san memberikan izinnya, masalah jumlah juga terselesaikan, apakah ada yang tersisa?」

Aku berjalan di jalan yang sepi menuju guild sambil membuka mulutku. Sebuah balasan muncul dari dalam Jewel. Itu suara Yang Ketiga.

『Saat ini kita kekurangan informasi, jadi aku pikir kau bisa memberi tahu mereka bahwa kau berpartisipasi. Aku pikir berita itu akan diberitahukan juga kepada Zelphy besok. Haha ~, aku menantikannya. 』

Aku bertemu dengan penguasa feodal setempat dan mengumpulkan teman-teman hanya demi ingin berpartisipasi dalam penaklukan dungeon. Ketika Zelphy-san mengetahui situasinya besok, bukankah dia akan marah?

Aku berpikir bahwa aku tidak ingin dimarahi sambil berjalan, kemudian aku melihat Novem dan yang lainnya berbelanja.

「Ah, Novem.」

Ketika aku memanggil, Novem berbalik dan melambaikan tangannya dengan penuh semangat. Tangannya membawa berbagai barang bawaan. Aria-san dan Sophia-san sama.

Kemudian, atmosfer Yang Keempat berubah sepenuhnya dari sebelumnya. Dia berbicara dengan suara hati-hati.

『Lyle! Mereka bertiga mendekat. Sepertinya mereka baru saja kembali dari berbelanja. Apa kau siap? 』

Siap? Aku menahan diri dari memiringkan kepalaku dan menggulingkan Jewel dengan ujung jari. Lalu Yang Keempat menjerit.

Mana-ku meningkat dari “Pertumbuhan”ku, tapi itu masih akan menurun dengan cepat ketika dia berteriak seperti ini, jadi ampuni aku.

『Persiapan untuk pujian! Puji para gadis atas perbedaan mereka dari biasanya setelah menyelesaikan belanja! Dengarkan baik-baik, kau tidak bisa membiarkan dirimu lengah. 』

Sementara aku berpikir bahwa itu adalah alasan mengapa dia sangat berhati-hati, Yang Kelima tertawa mengejek Yang Keempat.

『Lyle, itu adalah kata-kata dari suami yang dikuasai ibu ayam. Dengarkan dia.』

Dia menyuruhku untuk mendengarkan tetapi, sepertinya dia mengolok-oloknya. Nah, Yang Kelima jarang berbicara, jadi mari kita tanyakan kepadanya tentang keadaan suatu hari nanti.

Ketika aku melihat mereka bertiga, mereka berpakaian berbeda dari biasanya ketika kami pergi berburu monster. Novem tidak mengenakan mantelnya, dan Aria-san juga sama, mereka mengekspos banyak kulit.

Hanya Sophia-san yang belum melepas jubahnya. Selain rok panjangnya, dia mengenakan pakaian yang tidak menunjukkan kulit. Dia tidak membawa kapak perangnya, jadi rasanya ada sesuatu yang kurang entah bagaimana. Jelas mereka berbeda dari biasanya.

「Lyle-sama, kau keluar hari ini sejak pagi. Sudahkah kau menyelesaikan urusanmu? 」

Aku menggelengkan kepala mendengar kata-kata Novem.

「Tidak, setelah ini ada beberapa tempat yang akan aku kunjungi …… kalian bertiga, apa kalian berbelanja hari ini?」

Aria-san mengangkat barang bawaannya.

「Kami membeli kebutuhan sehari-hari. Seperti pakaian dan hal lainnya. Tidak mungkin kami hanya membeli barang-barang seperti senjata atau armor atau peralatan. 」

‘H ~ m’, Yang Keempat bersenandung dalam pemahaman dengan suara rendah.

『Lyle, pertama-tama pujilah mereka karena penampilan mereka yang berbeda dari biasanya. Sudah cukup untuk kali ini. 』

Yang Keempat berkomentar, suasananya sepertinya mengatakan bahwa tidak banyak yang bisa diharapkan dariku.

Aku menggaruk pipiku,

「Kalian bertiga entah bagaimana terlihat berbeda dari biasanya, segar. Mungkin karena biasanya aku hanya bisa melihat penampilan kalian bertiga ketika pergi ke luar kota atau setelah── selesai mandi, itu mungkin bedanya. 」

Ketika aku mengatakan pada mereka bahwa entah bagaimana mereka terlihat berbeda dari biasanya, Aria-san berputar di tempat.

「Be, benarkah begitu? Itu agak mahal lho, jadi aku ragu untuk membelinya. Pakaian Sophia juga imut bukan? 」

Saat aku melihat Sophia-san, dia gelisah. Dia mengenakan rok panjang dan kemeja dengan beberapa tali.

Ini berbeda dari sosok berjubahnya yang biasa tapi, pakaian ini sekarang juga menyampaikan suasana seriusnya.

「Aku pikir itu cocok untukmu.」

「Terima kasih banyak!」

Wajah Sophia-san memerah dan dia menjawab dengan malu-malu.

Dan ketika aku melihat Novem terakhir, dia tersenyum.

…… Aku bingung, aku tidak tahu harus memuji apa tentang dia.

Pakaiannya seperti biasa dengan mantelnya dilepas. Apakah bajunya berbeda, atau mungkin roknya …… apakah itu sepatunya? Tapi aku merasa seperti pernah melihat mereka sebelumnya …… Aku tidak tahu.

Yang Keempat menyarankan padaku.

『Gaya rambutnya. Hari ini ekor sampingnya dikepang. 』

「Gaya rambutmu hari ini juga terlihat bagus. Ini berbeda dari biasanya. 」

Novem tersenyum kecil.

「Terima kasih banyak. Itu benar, bukankah Lyle-sama akan datang makan bersama kami? Waktunya tepat. 」

Ini waktu yang tepat untuk makan siang. Tapi, aku baru saja makan kue.

「Maaf. Aku baru saja makan kue dengan Rondo-san dan Ralph-san belum lama ini. 」

Aria-san sepertinya kecewa.

「Enaknya, kue yang kau maksud adalah Ciel, kan? Saat ini kami tidak dapat masuk ke sana bahkan jika kami mau. 」

Itu adalah toko yang seperti tempat persembunyian pria. Pelanggan laki-laki akan bermasalah jika wanita berkunjung. Aria-san terganggu dengan itu. Dia tidak dapat menunjukkan wajahnya di sana meskipun itu adalah toko tempat dia bekerja sebelumnya.

Aku berpikir bahwa akan lebih baik jika aku membelikan mereka suvenir dari sana sambil menunjuk ke arah guild.

「Aku punya sedikit urusan di guild jadi aku pergi ke sana. Kalian semua, berhati-hatilah. 」

Aku mengatakan itu dan meninggalkan mereka, lalu aku membawa kakiku ke lantai dua guild.

.

── Tiga yang berpisah dari Lyle memasuki restoran untuk makan siang setelah itu.

Ada banyak orang karena waktunya. Mereka menyelesaikan pesanan mereka di tengah-tengah suasana yang ramai dan menunggu makanan datang.

Karena Sophia mengenakan pakaian yang sedikit mengekspos kulitnya, dia agak berkeringat. Dia menyeka keringat dengan saputangan sambil berbicara apa yang ada di pikirannya.

「Urusan apa yang bisa dimiliki Lyle-dono di guild hari ini? Jika ada pekerjaan yang harus dilakukan, bukankah lebih baik bagi kita untuk membantu juga? 」

Aria yang menatap bagian dalam restoran mengalihkan pandangannya ke Novem.

「Apakah Novem mendengar sesuatu? Apakah Lyle pergi ke sana untuk mengeluh karena kita tidak diizinkan untuk berpartisipasi dalam penaklukan dungeon…… yah, sepertinya dia tidak akan melakukannya. 」

Novem duduk dengan postur lurus dan senyum ramah.

「Sebenarnya tidak ada pekerjaan yang perlu dilakukan, jadi aku pikir tidak apa-apa. Dan sepertinya kita tidak akan bisa berpartisipasi dalam penaklukan dungeon, tapi Lyle-sama tidak tampak seperti dia kecewa tentang hal itu. 」

Mendengar itu Sophia meletakkan jarinya di bibirnya dan sedikit menunduk berpikir.

「Sudah ada di pikiranku sejak beberapa waktu yang lalu tetapi, apakah Lyle-sama ingin berpartisipasi dalam penaklukan dungeon sebanyak itu? Tidak, itu adalah kebenaran bahwa dungeon memiliki kemungkinan untuk mendapatkan kekayaan besar, aku tidak punya niat untuk menyangkal hal itu tetapi …… sepertinya Lyle-sama tidak terpaku pada uang …… 」

Aria berdebat dengan Sophia yang tidak membuat dirinya cukup jelas.

「Apakah begitu? Pada masalah teritori terakhir kali dia juga meminta sesuatu seperti “Beri kami hak untuk menantang dungeon terlebih dahulu!”, Sebagai hadiah. Seperti yang diharapkan, dia bukan ingin ikut karena dia laki-laki? Atau lebih tepatnya, aku tidak bisa mengerti waktu ketika Lyle semakin termotivasi. Biasanya dia tampaknya tidak termotivasi, tetapi ketika dia menjadi serius seperti ini, bagaimana aku harus mengatakannya, itu agak luar biasa entah bagaimana. 」

Aria tidak dapat mengumpulkan apa yang ingin dia katakan dan dia merasa menyesal bahwa dia tidak dapat menyampaikan pikirannya ke lingkungan.

Sophia merenung.

(Apakah seperti yang aku pikirkan, dia ingin melakukan penaklukan dungeon juga karena itu adalah tradisi Rumah Walt, sesuatu seperti itu? Meski begitu, dia tidak tampak penuh motivasi meskipun mencoba untuk berpartisipasi di dalamnya dengan paksa …… sungguh orang aneh.)

Dari mata Sophia, Lyle tidak tahu apa-apa tentang dunia.

Sophia juga tidak tahu apa-apa tentang dunia, tetapi Lyle bahkan lebih buruk darinya. Dia tahu bahwa dia luar biasa ketika dia menjadi serius, tetapi dia mempertanyakan perbedaan besar dibandingkan dengan Lyle yang biasa.

Novem memberi tahu Sophia yang berpikir.

「Ya, bahkan mengesampingkan tentang Rumah Walt dan sebagainya, penaklukan dungeon adalah sesuatu yang penting bagi seorang petualang, itu adalah salah satu pekerjaan besar yang bisa dilakukan oleh petualang. Sejauh ini kau bisa menyebut penaklukan dungeon menjadi sinonim dari petualangan. 」

Dalam banyak kisah terkenal, karakter utama yang mendapatkan senjata atau alat legendaris dari penaklukan dungeon adalah standar.

Ada petualang muda yang mendambakan hal itu, Novem pasti ingin mengatakan bahwa Lyle bukan pengecualian untuk itu.

「Tidak jarang bangsawan muda yang tidak dapat mewarisi rumah mereka untuk menjadi petualang dan bertujuan untuk menjadi kaya dengan cepat. Nah, ketika berbicara tentang menjadi kaya dengan cepat sebagian besar waktu itu akan terkait dengan dungeon, jadi mungkin untuk ingin menantang dungeon untuk naik ke kesuksesan. 」

Tetapi, banyak petualang muda melakukan hal-hal gegabah mengejar mimpi itu dan kehilangan nyawa mereka di dungeon. Itu juga fakta.

Itu sebabnya, di Dalien, Guild mengatur penaklukan dan memilih para petualang yang dapat berpartisipasi. Beberapa tempat lain akan sama seperti di sini untuk penaklukan.

Aria meregangkan tubuhnya.

「Setelah menjadi seorang petualang, hal itu sangat jelas. Hal-hal seperti menundukkan monster yang muncul dalam cerita, atau permintaan dengan kesulitan tinggi …… pada kenyataannya kita tidak dapat menerima permintaan semacam itu bahkan ketika mereka tersedia. 」

Kelompok Lyle yang tidak memiliki prestasi atau kepercayaan dari guild masih muda. Permintaan yang seperti petualangan dalam sebuah cerita tidak akan diberikan kepada mereka.

(Tidak, tanpa diduga rasanya kita mendapat banyak permintaan seperti itu.)

Sophia mengingat kembali peristiwa itu sejak dia bertemu Lyle dan dia merasa bahwa mereka secara tak terduga telah melewati beberapa petualangan yang akan dibayangkan oleh para petualang muda dalam pikiran mereka. Tapi, meski begitu, evaluasi Lyle di Dalien dipertanyakan.

Dia tidak memiliki nama panggilan yang terdengar heroik, jadi bisa dikatakan bahwa dia polos.

Novem sedikit tersenyum.

「Tidak apa-apa. Jika kita mengikuti Lyle-sama, pasti── 」

「Maaf membuatmu menunggu!」

Di sana, pelayan membawa hidangan yang mereka pesan──

.

Keesokan harinya.

Apa yang menunggu kami yang berkumpul di lantai dua guild adalah panggilan dari Hawkins-san. Kami dituntun ke ruang pertemuan tetapi, suasananya buruk.

Hawkins-san terlihat bermasalah sambil menekan kepalanya dengan tangan kirinya. Itu membuat aku merasa minta maaf kepadanya.

Adapun Zelphy-san, dia telah memelototiku selama ini.

Selain itu, ada juga kelompok Rondo-san di sini juga. Mereka diam-diam mengamati situasi.

Aria-san dengan ringan mengetuk sikuku dan meminta penjelasan dariku.

「Tunggu, ada apa dengan atmosfer ini?」

「Tidak, yah …… aku membuat sedikit pengaturan yang diperlukan.」

Ketika aku mengatakan itu, Hawkins-san batuk.

「Ee ~, ada hal-hal yang ingin aku katakan tetapi, pertama izinkan aku menjelaskan dari hal yang penting. Kelompok Lyle-kun disetujui untuk berpartisipasi dalam penaklukan dungeon. Pada saat yang sama, kelompok Rondo-san juga diizinkan untuk berpartisipasi dalam bentuk bergabung dengan kelompok lain. 」

Sophia-san menatap lekat-lekat padaku setelah mendengar itu. Sementara Rondo-san dan yang lainnya terlihat senang bahwa partisipasi mereka telah diputuskan.

「Jangan bilang, urusan di guild yang disebutkan Lyle-dono kemarin adalah ……」

Aku mengalihkan pandanganku sambil mengangguk.

「…… Aku meminta Ventra-san untuk menyampaikan beberapa kata kata untuk partisipasi kita, lalu aku meminta kerja sama pihak Rondo-san sebelum mengunjungi guild.」

Novem juga menatapku dengan heran. Aku merasa tidak enak untuk mengatur ini tanpa memberitahu mereka tetapi, bagian dalam Jewel itu bertentangan dengan perasaanku──

『Yosh! Dengan ini kita hanya perlu informasi nanti untuk mempersiapkan. 』

『Tidak ada yang mustahil bagi kita.』

『Aku bertanya-tanya berapa banyak yang bisa kita hasilkan.』

『Ini akan menjadi luar biasa jika tidak ada monster imut di sana ……』

『Untuk awalnya, menyiapkan makanan dan senjata, ada banyak hal yang harus dilakukan!』

『Namun, kita telah berpartisipasi dalam ini sebelumnya sebagai penguasa feodal, tetapi tidak ada jaminan bahwa metode penaklukan seorang petualang akan sama. Mari kita konfirmasi dengan Zelphy di sini. …… Tapi dia tidak terlihat antusias. 』

Zelphy-san gemetar dan memelototiku. Sepertinya ada kebutuhan untuk menanyakan berbagai hal padanya. Bebaskan aku dari itu.

Hawkins-san melanjutkan.

「Ada informasi tambahan tentang dungeon. Seperti yang diharapkan skalanya kecil. Itu muncul di dalam hutan dengan hanya satu lantai yang luas. Untuk jenis monster, dalam laporannya telah dikonfirmasi bahwa ada goblin, orc, dan beberapa variasi jenis serangga. Tampaknya perubahan di dalam dungeon itu kecil. Tapi, rupanya sering terjadi perubahan dan perlu berhati-hati. 」

Skala dungeon──itu tidak merujuk pada lebar tetapi pada jumlah lantai. Sebuah dungeon dengan lebih dari sepuluh lantai baik itu diperluas ke atas atau bawah tanah akan disebut skala menengah. Itu akan diperlakukan sebagai skala besar jika jumlah lantai melampaui lima puluh. Lantai dungeon kali ini adalah satu. Tidak peduli seberapa lebar itu, skalanya dinilai kecil.

Juga, perubahan di dalam dungeon tidak harus dilupakan. Dungeon akan mengubah bagian dalamnya sehingga akan lebih sulit bagi orang untuk ditaklukkan. Dungeon kali ini memiliki sedikit perubahan dalam rute atau ruangan, tetapi sering menyebabkan perubahan sehingga perlu diperhatikan.

Hawkins-san melihat dokumen sambil menjelaskan secara berurutan.

「Kali ini penaklukan sepenuhnya di bawah kendali guild. Karena itu, selain dukungan belakang kami juga akan memanggil untuk mengirim pedagang pertukaran juga. Tempat Byron-san memiliki lisensi guild, jadi jika ada pedagang pertukaran pos lain yang datang, tidak disarankan untuk menggunakan tempat mereka terlalu banyak. Yah, banyak pedagang berkumpul di dungeon lainnya, jadi aku tidak berpikir akan ada lagi yang akan datang. 」

Zelphy-san membuat wajah tidak senang mendengarnya. Pedagang pos pertukaran— mereka adalah orang-orang yang datang bersama para petualang, tentara bayaran, atau pasukan penguasa feodal untuk melakukan bisnis di dalam kamp. Tampaknya pedagang semacam itu akan berkumpul bahkan tanpa guild melakukan apa-apa, tetapi tampaknya sekarang para pedagang itu benar-benar fokus pada dungeon lainnya. Berbicara tentang skala, dungeon lainnya lebih besar dan sepertinya itu akan memakan banyak waktu.

「Jadi lelaki tua Byron akan mengambil kendali di sana.」

Sepertinya Zelphy-san tahu orang itu. Dari sikapnya, rasanya seperti orang itu akan menjadi seseorang yang bermasalah.

Hawkins-san memperingatkan Zelphy-san.

「Ingatlah bahwa pada akhirnya guild-lah yang memegang kendali. Juga, kali ini aku akan berpartisipasi sebagai perwakilan staf guild. 」

Zelphy-san membuat olok-olok mendengar bahwa Hawkins-san juga akan berpartisipasi.

「Aku pikir bos berwajah menakutkan lebih cocok sebagai resepsionis. Yah, itu berita yang melegakan untuk kita dengar. Guild juga, aku ingin tahu apa yang mereka pikirkan untuk mengirim bos di sana. 」

Tampaknya Hawkins-san ditugaskan sebagai resepsionis untuk menekan para petualang sebagai pencegahan terhadap mereka. Mungkin Hawkins-san sendiri merasa terganggu dengan hal itu, katanya, 「Tapi aku berusaha bersikap baik dan sopan」 dengan mengangkat bahu.

「Kau dapat membeli senjata dan sejenisnya bahkan di tempat, tetapi harap perhatikan hadiahnya. Buat persiapan yang matang sebelumnya. Juga, mengenai peti harta karun, hak untuk itu akan diberikan kepada petualang yang mendapatkan peti itu. Tapi, mengenai material monster dan batu sihir, semuanya akan dibeli oleh guild. Selain itu, mengenai harta karun di ruang terdalam, sebagian darinya akan menjadi milik guild── 」

Menurut apa yang aku dengar, nampaknya harga batu sihir dan material akan lebih murah dari biasanya. Mereka mengatakan bahwa alasannya adalah karena biaya khusus penaklukan dungeon.

Ralph-san memiringkan kepalanya.

「Jadi maksudmu, harta itu akan menjadi milik orang yang menemukannya, sementara yang lainnya akan dibeli lebih murah dari biasanya?」

Ralph-san tampak tidak puas. Hawkins-san menjelaskan.

「Sebagai gantinya, guild akan mengurus dukungan belakang. Kau tidak akan kesulitan untuk masalah makanan dan urusan lainnya. Harap mengerti bahwa harga yang lebih rendah adalah untuk menutupi biaya itu. 」

Karena guild akan mengurus dukungan belakang, mereka juga perlu kompensasi. Ralph-san berpikir dan mengangguk dengan pengertian di dalam dirinya.

「Lalu, aku akan melanjutkan penjelasannya. Tentang keberangkatan, rencananya akan dalam satu minggu dari sekarang. Akan memakan waktu sekitar dua hari untuk tiba di situs. Masa penaklukan diperkirakan akan memakan waktu sekitar dua minggu. 」

Rondo-san terkejut mendengar itu akan memakan waktu dua minggu.

「Itu banyak waktu meskipun skalanya kecil bukan?」

Zelphy-san menjelaskan kepada Rondo-san.

「Menyiapkan tempat perkemahan setelah tiba, dan kemudian mengamankan air, mengamankan keamanan lingkungan, dan sebagainya. Akan ada banyak hal yang harus dilakukan. Kita tidak tahu berapa banyak waktu dalam dua minggu akan diambil oleh hal-hal itu. 」

Sepertinya kita tidak akan langsung masuk ke dalam dungeon setelah tiba.

「Ada beberapa waktu sebelum kita pergi.」

Ketika aku mengatakan itu, Hawkins-san menjelaskan tentang itu.

「Ya, sebenarnya akan ada sekitar lima puluh petualang yang akan memasuki dungeon, tetapi jumlah orang yang bertindak sebagai pendukung belakang mereka akan hampir dua ratus hingga tiga ratus. Bahkan satu minggu kita sudah cepat.」

Aku tidak bisa menyembunyikan keterkejutanku mendengar itu.

Yang Ketiga kagum di dalam Jewel.

『Hee, jadi mereka bisa mengumpulkan banyak orang. Yah, mereka hanya bisa mengumpulkan orang-orang dari kalangan petualang. Tapi, dukungan belakang akan sangat besar bukan? 』

Yang Ketujuh sepertinya juga ingin tahu tentang hal itu.

『Jika dalam kasus kita, jumlahnya akan lebih sedikit dari itu.』

Tampaknya ada perbedaan antara penaklukan dungeon yang dilakukan oleh penguasa feodal dan oleh guild.

Hawkins-san membagikan beberapa dokumen kepada kami.

「Kemudian, kami telah menyiapkan ringkasan detail dalam dokumen ini. Harap konfirmasikan. 」

Setelah membagikan surat-surat itu, Hawkins-san berkata bahwa dia ada kerjaan dan segera meninggalkan ruang rapat.

Rachel-san memanggil Novem.

「Terima kasih untuk ini, Novem. Karena kalian semua, kami juga dapat bergabung dengan penaklukan dungeon. 」

「Y, ya.」

Ada alasan mengapa Novem tersenyum kecut. Itu karena dia bisa melihat Zelphy-san mendekatiku dengan tersenyum. Namun, senyum Zelphy-san tidak mencapai matanya.

「Lyle, bisakah kau menjelaskan kepadaku? Sudah kubilang tidak, kan? 」

Ketika aku membalikkan pandangan mencari bantuan, semua orang keluar dari ruang rapat. Novem dibawa oleh Aria-san dan Sophia-san ke luar ruangan.

Rachel-san juga, dia mendorong punggung Novem untuk keluar dari ruangan.

Pada akhirnya dia menatapku dan berkata, 「Semoga beruntung」 sambil tersenyum.

Aku meminta bantuan kepada leluhur di dalam Jewel, tetapi enam orang tidak dalam kondisi untuk itu.

『Aku tidak sabar!』

『Aku tidak sabar!』

『Ayo hasilkan sebanyak mungkin!』

『Selama tidak ada monster lucu maka itu tidak masalah.』

『Kalau saja ada naga di ruang terdalam.』

『Aku berharap setidaknya akan ada griffon.』

Pada akhirnya semua orang berbicara bersama-sama—

『Aku benar-benar menantikannya!』

──Seperti itu dan membuat keributan.

Sedangkan aku, aku dimarahi oleh Zelphy-san dan pada akhirnya aku bahkan diperintahkan untuk mentraktirnya makan.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded