Sevens – Volume 2 – Prolog Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Volume 2 – Prolog

 

 

Namaku Lyle Walt. Saat ini aku sedang berjalan-jalan di kota yang ramai sejak pagi hari.

Tujuanku setelah meninggalkan penginapan adalah pandai besi yang terkenal bahkan di Dalien.

Aku menahan menguap dan menyentuh rambut depanku untuk memastikan rambut tidur rapi di sana. Rambut biruku, mata biru – dan kemudian Jewel biru yang tertanam di kalung perak yang tergantung di leherku juga bersinar hari ini dari sinar matahari.

Berbicara tentang pakaianku, tangan kananku membawa jaket dengan bulu di kerahnya, dan dua ikat pinggang di pinggangku. Awalnya senjata akan tergantung dari mereka, tetapi hari ini aku tidak bersenjata.

Itu adalah penampilan yang tidak dapat diandalkan untuk seorang petualang, tetapi aku tidak bersenjata karena senjataku ditinggalkan di pandai besi untuk diperbaiki.

Gadis yang berjalan di sampingku, Novem Forxuz menatapku dengan cemas dengan mata ungu. Rambut cokelatnya yang diikat menjadi kuncir kuda juga tampak cerah hari ini.

Dia adalah seorang penyihir yang mengenakan mantel biru dan membawa tongkat perak. Selain itu, dia adalah penyihir yang sangat ahli, putri kedua dari keluarga Baron, dan mantan tunanganku.

Novem adalah seorang gadis yang mengikutiku yang menjadi seorang petualang setelah aku diusir dari rumahku yang merupakan rumah bangsawan—─ Rumah Walt.

Aku, yang kalah melawan adik perempuanku Celes dalam perebutan penerus, diusir dari rumah karena aku tidak layak untuk posisi sebagai kepala keluarga berikutnya. Aku melawan adik perempuanku dan dia mengalahkanku. Aku yang diusir dari rumah dibantu oleh Zel-jiisan yang bekerja sebagai tukang kebun dan dia memberiku Jewel biru yang merupakan pusaka keluarga Rumah Walt.

Ketika aku yang kehilangan segalanya meninggalkan rumah seperti itu, Novem ikut denganku. Dia mengikutiku terus-menerus bahkan ketika aku mencoba memulangkannya. Selain itu, dia bahkan menjual mas kawinnya untuk mengumpulkan uang demi aku dan mempekerjakan seorang instruktur eksklusif yang diperlukan agar aku menjadi petualang kelas satu.

Sebenarnya, aku tidak serius berencana untuk menjadi seorang petualang ketika meninggalkan rumah, tetapi Novem telah melangkah sejauh itu untukku, jadi aku berpikir untuk bertujuan menjadi petualang kelas satu sekarang.

Novem adalah seorang wanita yang terlalu baik untuk seseorang sepertiku.

Hanya saja, dia sedikit …… tidak, dia terlalu protektif, tapi alasannya adalah karena aku tidak bisa diandalkan. Aku diusir dari rumah Count dan menjadi seorang petualang mengikuti arus kejadian, tetapi sampai saat itu aku belum pernah meninggalkan rumahku sekali pun. Aku tidak tahu tentang dunia dan karena itu aku menjadi seorang petualang dengan pemikiran naif yang akan aku kelola entah bagaimana.

Namun, dunia tidak seperti itu.

Aku telah gagal berkali-kali sejak menjadi seorang petualang. Ada juga beberapa kali di mana aku hampir kehilangan hati dalam waktu singkat. Bahkan sekarang setelah sebulan berlalu sejak aku tiba di Dalien dan menjadi seorang petualang, aku buruk karena aku terus membuat Novem khawatir. …… Itu seperti itu.

「Novem, aku akan baik-baik saja jadi jangan khawatir. Aku hanya akan mengambil senjataku. 」

Aku mengatakan kepadanya untuk meyakinkannya, tetapi Novem masih tampak gelisah. Apakah aku benar-benar tidak dapat diandalkan?

「Seperti yang aku pikirkan mungkin aku juga harus datang dengan Lyle-sama.」

「Tidak, aku benar-benar hanya akan mengambil senjataku. Aku akan segera menuju ke guild segera setelah mendapatkannya. 」

Kami telah mengulangi pertukaran yang sama beberapa kali sejak pagi hari. Novem akhirnya mengikuti pendapatku dengan enggan.

「Aku mengerti. Kemudian, aku akan menunggu di lantai dua guild. 」

Sudah ada toko-toko yang mulai terbuka di sekitarnya, memanggil dengan penuh semangat para pejalan kaki. Konstruksi benteng yang bisa dilihat dari sela-sela bangunan juga sudah dimulai sejak dini.

Dalien──Kota ini yang berada di dekat ibu kota Kerajaan Bahnseim adalah kota yang diperintah oleh seorang baron bernama Ventra Rodornia. Ini adalah kota yang disyukuri oleh para petualang pemula karena menyediakan banyak pekerjaan bagi mereka.

Ksatria dan tentara baron mengalahkan monster sekitar dan mempertahankan ketertiban umum. Kota yang hidup ini menginginkan lebih banyak tenaga kerja untuk pekerjaan konstruksi perluasan.

Karena itu, para pemula yang tidak lama menjadi petualang dapat bekerja dengan aman di balik tembok dan mendapatkan uang. Dan kemudian, bahkan ketika mereka pergi ke luar, mereka tidak akan bertemu dengan monster yang merepotkan.

Dalien adalah kota yang nyaman bagi para petualang pemula.

Novem gelisah, tapi dia menuju ke guild ketika kami mencapai persimpangan. Dia menatapku beberapa kali.

Aku tersenyum masam sambil melambaikan tangan, dan kemudian aku menuju pandai besi. Dahiku berkeringat karena sinar matahari pagi. Musim sudah berubah dari musim semi memasuki musim panas.

Ketika aku berjalan sendirian, aku menghela nafas dalam-dalam dan bergumam.

「Aku pikir tidak apa-apa meskipun dia sedikit mempercayaiku. Bahkan seperti ini aku telah berhasil menundukkan kelompok bandit dan akhirnya mendapatkan uang dengan cara yang pas sebagai seorang petualang. 」

Situs pertambangan Dalien. Untuk menyelamatkan seorang kenalan yang diculik oleh kelompok bandit yang bersembunyi di sana, aku menundukkan kelompok bandit.

Lebih tepatnya, aku hanya mengusir mereka, tetapi aku melibatkan penguasa feodal Ventra-san dan penguasa feodal dari wilayah sekitarnya juga dan membuat mereka memusnahkan kelompok bandit.

Pada saat itu aku diberi saran oleh leluhur Rumah Walt yang saat ini terekam di dalam Jewel—─ sebuah permata biru bundar dengan diameter tiga sentimeter yang disematkan ke liontin perak—─ tergantung di leherku.

Suara liar tertawa keras. Aku bisa mendengar suara itu dari Jewel. Mungkin lebih baik untuk mengatakan bahwa suara itu bergema di dalam kepalaku, suara keras itu tidak mencapai orang-orang yang melewatiku.

Pemilik suara liar itu adalah kepala generasi pertama Rumah Walt, Basil Walt. Dia memiliki bulu yang dililitkan di lehernya, dan rambut cokelatnya yang berantakan. Penampilannya seperti seseorang dari suku barbar, atau lebih tepatnya dia benar-benar barbar, tetapi dia adalah pendiri Rumah Walt, sebuah rumah bangsawan feodal yang dikatakan sebagai yang terkuat di Bahnseim.

『Gahahaha, idiot. Seseorang sepertimu masih perlu waktu lama. Kau harus menjadi pria yang sedikit lebih liar sepertiku. 』

Orang yang menuangkan air dingin pada Yang Pertama yang sedang dalam mood yang baik adalah kepala generasi kedua yang berpakaian seperti seorang pemburu, Crassel Walt. Secara alami ia dan Yang Pertama memiliki hubungan ayah dan anak. Namun, orang tua dan anak ini …… memiliki hubungan yang sangat buruk.

『Sudah aku katakan, kau tidak liar tapi barbar. Lyle, kau tidak harus menjadi seperti orang ini.』

Orang yang keberatan dengan suara Yang Kedua adalah putranya, generasi ketiga, Sleigh Walt. Dia adalah seorang pria dengan rambut pirang mencapai hingga di atas bahunya. Dia tampak seperti pria yang memiliki fitur-fitur halus dan sikap riang. Terlepas dari penampilannya, dia adalah orang yang paling berhati hitam di antara tujuh leluhur.

Dia mengukir namanya dalam sejarah Bahnseim dan dia dibicarakan secara turun-temurun sebagai jenderal budiman, tetapi seperti ini tidak ada kesan sedikit pun darinya.

『Pembicaraan mereka seperti biasa. Sungguh menakjubkan bagaimana mereka tidak bosan dengan itu. Tapi, aku juga berharap Lyle akan bekerja sedikit lebih keras. 』

Tentunya dia menggelengkan kepalanya sambil berkata ‘ya ampun’ di dalam Jewel. Putra dari Yang Ketiga, generasi keempat──Max Walt, seorang pria dengan rambut biru yang terbelah ke satu sisi dan mengenakan kacamata. Dia adalah kepala rumah pada saat Rumah Walt yang dulunya rumah bangsawan feodal dengan status terendah dari gelar bangsawan ksatria maju di peringkat menjadi rumah Baron.

『Aku tentu setuju dengan itu. Aku memiliki pendapat yang sama juga. Tapi, ketika chichi-ue yang mengatakan itu, itu membuat aku ingin memberi tahumu bahwa kau tidak berhak mengatakan itu. 』

Yang Ketiga, Sleigh Walt adalah kepala pertama dari Rumah Walt yang meninggal dalam perang. Setelah itu Yang Keempat muda menggantikannya dan sepertinya dia mengalami banyak kesulitan karena itu.

…… Yang Kelima, Fredricks Walt memiliki rambut hijau yang dia ikat di belakangnya. Matanya setengah tertutup. Biasanya dia tidak banyak bicara, tapi pagi ini dia ikut bicara.

『Bagaimana kalau Yang Keempat melihat cermin juga.』

Kata-kata pendeknya dipenuhi dengan ketidakpuasan terhadap Yang Keempat. Itu tidak mencolok karena hubungan yang sangat buruk antara Yang Pertama dan Yang Kedua, tetapi hubungan orang tua-anak dari orang-orang ini di sini juga mengandung beberapa jenis masalah. Begitulah yang terjadi di Rumah Walt.

Yang Keenam, Fiennes Walt tercengang terhadap Yang Kelima. Yang Keenam adalah orang tertinggi di antara para leluhur. Dibandingkan dengan Yang Kelima dengan tubuh mungilnya, sulit untuk mengatakan yang mana orang tua dan mana yang anak.

Rambut merah dan janggutnya tumbuh terhubung, memberinya penampilan seperti singa. Dia benar-benar tidak terlihat seperti kepala Rumah Walt ketika masih memiliki pangkat Viscount, tetapi dia memiliki kepribadian yang baik dan dia seperti kakak bagiku. Terlepas dari penampilannya, dia adalah orang yang paling perhatian padaku.

『Aku juga mengerti apa yang ingin dikatakan Lyle. Tapi, dari sudut pandang Novem kau masih mengkhawatirkan. Kau harus membuatnya merasa lega dengan menunjukkannya dengan tindakanmu sejak saat ini. 』

Itu pendapat yang paling bisa diandalkan. Tetapi suara keraguan terhadap pendapat konstruktif Yang Keenam itu datang. Suara itu datang dari Yang Ketujuh yang adalah kakekku, Brod Walt. Dia memiliki rambut beruban dan pandangan tajam. Aku mendengar bahwa dia adalah orang yang sangat keras, tetapi bagiku dia adalah kakek yang baik hati.

『Bahkan jika Yang Keenam mengatakan itu, jujur itu tidak bergema di hatiku. Tapi kau tau, Lyle. Kau sudah memikul kehidupan dua orang. Kau harus menjadi lebih handal. 』

Dua kehidupan ──ya, aku sudah memikul beban dua kehidupan.

Mantan tunanganku Novem yang menuju ke guild petualang sekarang.

Dia adalah seorang wanita yang mengabdikan dirinya kepadaku bahkan setelah aku diusir dari rumahku. Aku ingin membuatnya bahagia, apapun yang terjadi, tetapi pada titik ini ada satu orang lagi …….

Gadis yang aku selamatkan dari kelompok bandit──Aria Lockwarde, aku harus menanggung hidupnya.

…… Itu adalah kejadian yang tak terduga untukku. Tentu saja aku ingin menyelamatkannya. Dia memanggilku ketika aku merasa sedih setelah datang ke Dalien. Aria-san memiliki rambut merah yang sedikit melengkung ke luar sana-sini yang tumbuh sampai punggungnya, mata berwarna ungu, dan wajah tersenyum cerah.

Ayah Aria-san bekerja sama dengan kelompok bandit dan menerima hukuman. Hukumannya juga akan menimpa keluarganya. Jadi untuk menyelamatkan Aria-san dari itu, aku membuat kesepakatan dengan Ventra-san dan mengusir kelompok bandit. Aku menyerahkan mereka kepada para ksatria wilayah di mana kelompok bandit mengamuk, dan memecahkan masalah rumit antara wilayah. Aku memenuhi janjiku dan Ventra-san juga menyelamatkan Aria-san seperti yang dijanjikan.

Tapi, dia ingin membuatnya tampak seperti Aria-san dihukum kepada publik dengan menjual Aria-san ke rumah bordil. Meskipun rumah bordil itu tidak ada, dan aku segera membeli Aria-san menjadi milikku untuk membebaskannya dari menjadi pelacur.

Ventra-san tidak perlu bertanggung jawab untuk Aria-san setelah dia dijual dan hanya fakta bahwa dia telah menghukumnya tetap, yang menyelamatkan wajahnya. Dia menyelamatkan Aria-san seperti yang dia janjikan padaku. Jadi bisa dikatakan, itu pencucian menggunakan bordil fiktif.

Para leluhur Rumah Walt benar-benar sesuatu, tetapi Ventra-san juga licik. Namun, hasil akhirnya bisa dikatakan keluar seperti yang diinginkan. Meskipun sangat disayangkan bahwa sejarah pribadi Aria-san dinodai olehnya.

Tapi. Tapi, bagaimanapun!

Aku membeli Aria-san dari pelacuran memiliki arti penting bagiku memikul kehidupan Aria-san.

Tentu saja, aku bermaksud membebaskannya setelah membelinya. Aku bermaksud itu tetapi, Aria-san sudah tidak punya uang, dia juga tidak punya rumah untuk kembali. Tidak bisa membuangnya ke jalan seperti itu, aku akhirnya merawat Aria-san.

Aku melakukannya tetapi, di sini Novem menjadi masalah.

「…… Biasanya, kau tahu? Biasanya. Jika seorang pria yang kau cintai membeli pelacur, wanita itu akan marah bukan? 」

Adalah Yang Pertama yang menjawab pertanyaanku. Tapi, untuk Yang Pertama──Aria-san ini terlihat sama persis dengan cinta pertamanya, terlebih lagi dia adalah keturunan dari orang itu, jadi Yang Pertama sebagian dari Aria-san.

『Lyle! Jika kau seorang pria maka tunjukkan bahwa kau setidaknya dapat memikul kehidupan dua wanita! Aku percaya padamu bahwa kau adalah pria yang cakap. 』

Sebelumnya, Yang Pertama terus mengomeliku untuk benar-benar membuat Novem bahagia melihat bahwa dia berasal dari Rumah Forxuz yang dapat dikatakan sebagai rumah yang semua generasi keluarga berhutang budi.

Sekarang dia memberitahuku untuk membuat Aria-san bahagia juga.

Yang kedua jengkel. Dia menasihatiku dengan desahan bercampur dalam suaranya.

『Aku tidak pernah berpikir bahwa Novem-chan akan menerimanya. Itu salah perhitungan. Tapi, Lyle …… itu sudah terjadi. Selain itu, jika orang itu sendiri tidak benar-benar keberatan, maka terima saja. Benar-benar membuat iri kau tahu. Apa kau tahu betapa sulitnya bagiku untuk mendapatkan istriku …… terutama karena kesalahan “Aturan Keluarga” dari seseorang! 』

Aturan Keluarga── di Rumah Walt ada aturan keluarga untuk mengambil seorang istri. Seperti wanita itu harus memiliki wajah dan sosok yang sangat baik, atau kulitnya harus cantik, ada total enam persyaratan.

Tapi, aturan keluarga ini ……. adalah kebohongan yang diceritakan Yang Pertama ketika dia mabuk karena dia tidak ingin menikah setelah cintanya yang tak terbalas, dan itu tetap sampai sekarang sebagai aturan keluarga.

Aturan keluarga yang telah dilindungi secara penting dari generasi ke generasi, sebenarnya adalah kebohongan yang diucapkan saat mabuk!

Itu adalah kebenaran yang tidak ingin aku ketahui. Nah, ini mungkin contoh yang membuatmu berpikir seperti itulah dunia ini.

「Ini Novem. Memikirkan Novem akan menerima harem …… aku tidak begitu mahir, aku tidak tahu bagaimana berurusan dengan dua wanita pada saat yang sama. …… Aku merasa tidak enak. 」

Yang Keempat menggumamkan sesuatu yang tidak bisa dimengerti seperti 『Tidak terampil, kan. Yah, aku kira itu benar untukmu di daerah itu 』.

Meskipun aku tidak bisa memperlakukan dengan memuaskan bahkan hanya Novem saja, dengan tambahan Aria-san juga aku tidak tahu apa yang harus aku lakukan. Meskipun aku berpikir bagaimana membuat Novem bahagia, aku bahkan tidak pernah membayangkan bahwa jumlah orang akan meningkat menjadi dua.

Aku tidak dapat mempersiapkan diri secara mental. Yang Ketiga berusaha menghilangkan kecemasanku.

『Nah, jika kau berpikir tentang kebalikan dari situasi ini, itu tidak akan menjadi sesuatu yang lucu sama sekali. Tapi, Novem-chan terlihat senang. Itu juga tidak terlihat seperti dia akan menjadi jijik dan menelantarkan Lyle …… yah, dia adalah putri kedua dari rumah baron, jadi mungkin dia berpikir bahwa memiliki wanita simpanan itu normal atau apa? 』

Harapanku sangat kacau karena tindakan Novem. Aku menghela nafas dan tiba di depan pandai besi yang menjadi tujuanku.

Papan nama itu digambar dengan armor dan senjata. Mungkin itu demi orang yang tidak bisa membaca.

Aku berhenti berbicara dengan leluhur untuk saat ini. Sebenarnya pembicaraan berisik ini memakan mana-ku. Karena itu, mana-ku akan terus dikonsumsi jika pembicaraan berlanjut lama dan aku akan runtuh pada akhirnya karena tidak cukup mana. Jewel──it adalah alat yang bisa menggunakan kekuatan khusus yang berbeda dari sihir praktis, yang disebut Seni.

Mana-ku tersedot oleh Jewel, percakapan dengan para leluhur yang dibangkitkan di dalam Jewel untuk beberapa alasan juga menyedot mana-ku …… mana yang bisa aku gunakan untuk diriku sendiri sedikit. Penanganan sihirku yang dulu aku kuasai sekarang menjadi buruk. Aku juga tidak bisa menggunakan mayoritas Seni yang direkam di dalam Jewel. Aku saat ini berada dalam kondisi setengah matang.

Aku akan percaya bahkan jika aku diberitahu bahwa Jewel ini adalah barang terkutuk. Tidak, aku tidak bisa tidak berpikir begitu.

「Yah, lebih baik dibandingkan dengan di awal kurasa? …… Ayo masuk. 」

Aku membuka pintu dan masuk ke dalam toko yang dipenuhi bau besi, kulit, minyak, dan sebagainya. Sudah ada pelanggan di dalam sejak pagi. Tapi, situasinya aneh.

Penjaga toko perempuan dwarf itu memiliki tinggi badan kecil dibandingkan dengan manusia. Dia tampak seperti seorang gadis, tetapi dwarf berumur panjang yang bisa hidup dua kali usia manusia umumnya bisa berusia enam puluh atau seratus bahkan dengan penampilan muda mereka.

Penjaga toko dari toko ini juga terlihat seperti gadis kecil yang mengenakan celemek kulit. Penjaga toko itu memegangi dahinya dengan tatapan bermasalah di konter.

Pelanggan, seorang pemuda memiliki tubuh kecil dan gemuk. Pakaiannya lebih kotor daripada tanah dibandingkan dengan orang-orang yang kulihat di kota, dia tampak seperti seorang musafir yang datang ke Dalien dari suatu tempat.

Ada armor logam ditempatkan di meja. Itu adalah set lengkap armor, tapi ada banyak titik penyok di sana. Selain itu, ada luka besar di satu tempat. Itu terlihat fatal.

「Lihat di sini, Nak. Nama yang terukir di lempengan dada ini bukan milikmu? Aku bermasalah bahkan jika kau mengatakan kepadaku untuk mengelola sesuatu seperti ini. Kau juga tidak bisa memberi tahuku keadaan armor ini, aku tidak bisa menangani barang ini saat itu. 」

Pemuda gemuk itu bermasalah. Dan kemudian, dia juga tampak agak tidak sabar.

「Aku, aku minta maaf. Tapi, tolong entah bagaimana …… 」

Yang Ketiga menunjukkan minat pada situasi tersebut.

『Oh? Jangan bilang anak ini membawa barang curian? Dari penampilannya dia adalah seorang petani …… sementara armor yang dibawanya memiliki kualitas yang cukup bagus. Apakah dia mencurinya dari pelayan di suatu tempat? Itu adalah hal yang berani dia lakukan. 』

Yang Ketiga tertawa, tetapi dalam kenyataannya ini adalah hal yang keterlaluan.

Kemudian, penjaga toko wanita memperhatikanku dan memberi isyarat kepadaku dengan tangannya. Aku merasa canggung tetapi aku mendekati konter, kemudian pemuda itu memasukkan kembali armor itu ke dalam tasnya dengan panik.

Untuk sesaat aku melihat jejak darah di armor.

「Aku, aku akan datang lagi.」

Setelah melihat dari belakang pemuda yang pergi dengan terburu-buru, penjaga toko mengangkat bahu. Aku bertanya apa yang ada di pikiranku.

「Apa itu tadi?」

Penjaga toko menggaruk rambutnya dengan tangan kirinya sambil menutup matanya.

「Tidak, tidak peduli bagaimana aku melihatnya itu adalah barang curian. Itu telah dihapus tetapi sisa-sisa darah tetap ada di sana …… terlebih lagi, dia tidak memintaku untuk membelinya, dia memintaku untuk memperbaikinya. Selain itu dia meminta untuk menjaga ukurannya, dia tidak meminta untuk memasangkan armor itu dengan ukurannya. Awalnya aku pikir dia diminta oleh seseorang untuk melakukan itu. 」

Tetapi, setelah mendengar cerita pemuda itu, ada banyak hal yang tidak sesuai dan penjaga toko ragu apakah akan menerima permintaan perbaikan.

『Bocah yang aneh.』

Yang Pertama curiga dengan tindakan pemuda itu, tetapi dia juga tidak begitu tertarik dan tidak mengatakan apa-apa lagi.

Penjaga toko membuka matanya dan menatapku. Dia tampak benar-benar khawatir tentang jejak kehancuran pada armor tadi.

Dia menduga apa yang membuat luka seperti itu menggunakan pengalamannya sampai sekarang.

「Kerusakan itu, mungkinkah itu seekor Orc? …… Sekarang, aku juga harus mengurus pesananmu, nak. Tentang saber dan pedang pendek yang kau bawa tempo hari, terus terang mereka tidak baik. Mereka belum patah tetapi, mereka bukan sesuatu yang dapat digunakan lagi. 」

Ketika aku melawan bos kelompok bandit, lawan menggunakan beberapa Seni. Aku menggunakan senjataku, saber dan pedang pendek, untuk menahan serangan ganasnya. Sepertinya mereka tidak bisa diperbaiki.

Tapi, ini juga sesuatu yang sudah aku sadari.

「Begitukah. Kemudian, untuk cadangan tolong beri aku dua saber baru. Pedang pendek juga …… ah, tiga. 」

Penjaga toko menghadapi rak di belakangnya, dan dari sana dia mengambil dua saber untuk dibawa ke konter. Gerakannya riang. Karena aku pikir aku hanya bisa melihatnya sebagai seorang anak kecil.

「Ini, mereka baik-baik saja kan?」

Aku melihat saber yang ditempatkan di meja. Setelah itu, aku melihat ke bagian dalam toko. Sebagian besar senjata yang ditempatkan di sini memberi kesan tebal dan berat. Ada tombak, senjata tumpul, dan kemudian kapak dan busur. Untuk pedang, ada yang bermata dua ditempatkan di dinding. Semuanya dibuat oleh pemilik toko ini yang merupakan suami penjaga toko.

Tetapi, saber yang akan aku beli adalah barang yang dipesan dari ibu kota negara ini, Centralle. Tampaknya itu adalah barang dagangan yang hanya tersisa di sini.

Penjaga toko memilih tiga pedang pendek saat berbicara denganku.

「Nak, bagaimana kalau kau juga beralih ke senjata yang lebih kuat? Semua barang dagangan suamiku kuat dan dievaluasi dengan baik. 」

Toko ini adalah toko dengan penilaian yang baik dari para petualang, tentara, dan bahkan ksatria di Dalien. Bahkan, toko semacam ini sangat populer di Dalien yang mencari senjata praktis.

Ketika aku menatap armor dengan hiasan kecil, aku bisa mendengar keluhan para leluhur.

『Jika kau seorang pria maka pedang besar yang seperti benjolan besi adalah yang terbaik.』

『Itu busur. Busur! Lyle, busur itu bagus. 』

『Senjata yang biasa kau gunakan adalah yang terbaik tetapi, pedang bermata dua mungkin bagus juga.』

『Belati adalah yang terbaik.』

『…… Pedang ular.』

『Tidak, seperti yang diharapkan tombak juga bagus tapi halberd tidak diragukan lagi adalah senjata terkuat ……』

『Lyle, pistol itu bagus kau tau? Mahal tapi, itu senjata dengan prospek bagus.』

Masing-masing dari mereka merekomendasikan senjata yang menjadi spesialisasi mereka. Sampai sejauh ini aku memahaminya, para leluhur di dalam Jewel akan memberikan saran mereka, tetapi apa yang mereka katakan tidak dapat dijamin benar. Mereka mengucapkan jawaban berdasarkan rasa nilai dan pengalaman masing-masing, ada juga beberapa kali kesalahan.

Lebih jauh lagi, dengan tujuh orang di sana pendapat mereka tidak akan cocok. Semua orang mengatakan hal yang berbeda.

『Jika kau seorang pria maka itu adalah pedang besar!』

『Jangan memandang rendah busur! Itu senjata terhebat umat manusia! 』

Yang Pertama dan Yang Kedua mulai bertengkar lagi. Aku merasa tidak nyaman dengan mana-ku yang turun dengan cepat sejak pagi.

「…… Yah, aku sudah terbiasa menggunakan saber.」

Penjaga toko tidak bersikeras lagi setelah itu.

「Aku mengerti. Yah, itu sesuatu yang kau percayakan hidupmu. Aku bisa mengagumi mereka yang memiliki obsesi terhadap senjata pilihan mereka. Yang disayangkan adalah suamiku tidak membuat ini jadi aku tidak bisa menjualnya dengan percaya diri. Nah, ini adalah pedang pendek. Pilih yang kau suka. 」

Ada total enam pedang pendek yang ditempatkan di meja, masing-masing dengan merek yang sedikit berbeda. Aku memilih tiga dari mereka dan membayar pembelianku, kemudian penjaga toko bertanya kepadaku.

「Ngomong-ngomong, gadis dengan kuncir samping tidak ada di sini?」

「Novem? Hari ini dia akan pergi ke guild duluan. 」

Penjaga toko tampak agak kecewa.

「Ada apa dengan itu. Akan lebih bagus jika kau membawanya ke sini. Suamiku juga akan dalam suasana hati yang baik ketika gadis itu datang. Dia bahkan secara tegas akan keluar dari bengkel dan menunjukkan wajahnya. Sangat jarang baginya melakukan itu. 」

Aku bisa mengerti bahwa mereka benar-benar senang dengan Novem …… bahkan lebih daripada ke arahku.

Yang Ketiga berbicara dengan gembira.

『Seperti yang diharapkan dari Novem-chan. Dia adalah gadis yang baik yang disukai oleh lingkungannya. 』

Aku melambaikan tangan ke penjaga toko dan mengucapkan terima kasih, lalu aku meninggalkan toko.

.

── Guild petualang Dalien.

Lantai pertamanya dibuka dan para pedagang mengambil pos di sana sejak pagi. Itu ramai seperti pasar.

Ada banyak gerbong yang datang dan pergi, para petualang yang kembali dari luar menuju ke lantai pertama membawa material dan batu sihir yang dilepaskan dari monster── bagian dari monster yang bisa diproses.

Para pedagang membeli material dari para petualang. Batu-batu sihir dibawa dan dijual ke staf guild di lantai pertama.

Guild petualang adalah organisasi independen yang ada di setiap kota. Tapi, mereka mengadopsi aturan umum dan memiliki koneksi satu sama lain untuk mengelola para petualang.

Mereka akan bekerja sama satu sama lain, tetapi masing-masing dari mereka adalah organisasi yang independen satu sama lain. Karena itu setiap guild akan memiliki karakteristik pribadi yang kuat tergantung pada daerahnya.

Dalien bagus untuk petualang pemula, tapi itu adalah kota yang tidak cukup untuk petualang dengan keterampilan nyata. Guild Dalien juga lebih memilih untuk memfokuskan upaya mereka pada membesarkan petualang pemula daripada peduli tentang petualang yang pergi setelah tumbuh kuat.

Novem yang naik ke lantai dua guild petualang seperti itu melewati petualang yang mengunjungi penerimaan sejak pagi.

Novem punya wajah yang bagus dan tidak salah untuk memanggilnya gadis cantik. Tapi, sebagian besar pria yang melewatinya bahkan tidak memberinya pandangan.

Sulit bagi para petualang, terutama petualang pria untuk memendam emosi romantis terhadap lawan jenis dalam pekerjaan yang sama. Tapi, Novem mengerti itu bukan satu-satunya alasan mengapa petualang pria bahkan tidak akan melirik petualang wanita.

Novem memandang ke arah konter bahkan tanpa minat terhadap masalah seperti itu.

Ada tiga resepsionis. Petualang berbaris di depan masing-masing dan melakukan semacam prosedur. Ada juga petualang yang menatap papan iklan di dinding, memeriksa permintaan atau harga material. Ada juga orang-orang dalam percakapan satu sama lain membicarakan rencana mereka ke depan.

Novem menemukan sosok dua wanita berdiri diam menunggu di lantai yang berisik. Dia memasang senyum di wajahnya yang tanpa ekspresi dan mendekati keduanya.

Salah satunya adalah Aria yang memegang barang bawaan, menatap sekitarnya dengan gelisah.

Selain dia, ada sosok petualang perempuan dengan rambut ungu pendek dan kulit kecokelatan, Zelphy memelototi para lelaki yang mencoba memanggil Aria.

Laki-laki di sekitarnya menunjukkan minat pada Aria yang tidak diwarnai dengan warna petualang. Sikap mereka bertolak belakang dengan Novem, seakan wajar untuk memanggilnya seorang gadis cantik. Zelphy memelototi mereka dan mengusir mereka.

Zelphy adalah seorang putri dari sebuah rumah yang pernah melayani Rumah Lockwarde. Setelah Rumah Lockwarde hancur, mereka pergi ke Dalien dan menjadi petualang.

Karena itu, bagi Zelphy, Aria seperti seorang adik perempuan yang penting.

Zelphy juga seorang instruktur yang mengajar Lyle dan Novem dasar sebagai petualang. Novem menyewanya dengan banyak uang, dengan jumlah 20 koin emas. Dia adalah seorang petualang veteran yang direkomendasikan oleh guild kepada mereka.

Mereka berdua tidak berpakaian untuk bekerja setelah ini, mereka berpakaian santai. Pertama-tama mereka tidak punya rencana untuk bekerja hari ini, itu adalah hari untuk secara resmi memasukkan Aria ke dalam kelompok mereka.

Novem menyapa keduanya.

「Selamat pagi, Zelphy-san, Aria-san.」

Aria dan Zelphy menjawab Novem sambil melihat sekeliling dengan bertanya.

「Pergi, selamat pagi. E, err …… bagaimana dengan Lyle? 」

「Pagi. Apakah dia terlambat? 」

Zelphy tampaknya berpikir bahwa Lyle terlambat, tetapi Novem sedikit menggelengkan kepalanya.

「Tidak. Hari ini, Lyle-sama pergi mengambil senjatanya. Dia pasti datang tepat waktu. 」

Zelphy menempatkan tangannya di belakang kepalanya dan bersandar di dinding.

「Sekarang kau menyebutkannya, senjatanya compang-camping ya. Namun, aku masih tidak percaya bahwa Lyle mengalahkan ketua kelompok bandit pengguna Seni itu. 」

Lyle hampir akan roboh ketika dia membuatnya membersihkan parit. Dia pingsan setelah menggunakan sihir. Dia juga pingsan di tengah diskusi. Dia akan kehilangan kesadaran dalam segala hal. Zelphy hanya memiliki kesan dia pingsan dan tidak dapat percaya bahwa Lyle akan mencapai prestasi seperti itu.

Di permukaan, Lyle hanya mengusir kelompok bandit. Tapi, Zelphy ada di sana pada penaklukan kelompok bandit. Selanjutnya dia adalah seorang petualang yang memiliki koneksi dengan penguasa feodal Ventra. Bahkan, dia juga tahu bagaimana Lyle bergerak di belakang layar.

Aria sepertinya ingat saat dia diselamatkan dan dia melihat ke bawah dengan pipi memerah.

「Aku, benarkah begitu? Aku pikir dia benar-benar keren …… pa, pada saat itu dia terlihat lelah …… 」

Aria bereaksi positif terhadap Lyle, mungkin karena dia jatuh cinta padanya. Zelphy mengawasinya dengan ekspresi bosan.

Novem tertawa kecil, lalu dia menunggu Lyle bersama mereka berdua. Mereka berdiri di dekat dinding dan memandang ke seberang guild. Kemudian, tiga wajah yang akrab mendekati mereka. Tidak, empat orang. Ketiganya memimpin seseorang.

Salah satu dari empat, seorang pendekar pedang yang bisa disebut pemuda yang menyenangkan, Rondo menemukan Novem dan dua lainnya. Dia berjalan sambil membawa kelompok Novem ke seorang gadis berjubah yang dia pimpin.

「Ah, itu mereka. Sepertinya dia tidak ada di sini sekarang tapi, aku pikir dia akan datang setelah ini. 」

Seorang pemuda jangkung memegang tombak di bahunya dengan rambut mohawk yang tampak seperti berandalan, Ralph. Namun, dia berbicara dengan nada ramah yang kontras dengan penampilannya pada gadis itu.

「Bagaimana kalau bicara dengan mereka bertiga dulu?」

Seorang gadis mungil berdiri di antara dua pemuda itu sambil membawa tongkat, Rachel,

「Hei, kalian berdua jangan main mata dengannya! Dia adalah tamu Lyle. 」

Ketiganya adalah petualang yang menjadi dekat dengan Lyle setelah datang ke Dalien. Mereka bertiga berasal dari tempat kelahiran yang sama dan membentuk kelompok. Mereka juga bekerja sama dengan penaklukan kelompok bandit. Mereka adalah kelompok petualang dengan interaksi paling banyak dengan Lyle dan yang lainnya.

Gadis yang mengenakan jubah hitam melepas tudungnya dan rambut hitam panjang berkibar ke samping. Mata hitam yang tampak kuat berkemauan keras. Sosoknya menekankan kewanitaannya. Tapi, kapak besar—─ kapak perang—─ di punggungnya membuat keanehannya mencolok.

Novem melambaikan tangannya kepada empat orang yang mendekat.

「Rachel-san dan semua orang …… dan Sophia-san, bukan?」

Nama gadis itu adalah Sophia Rowely. Dia adalah seorang gadis yang kapak perangnya, yang merupakan pusaka keluarganya, ditemukan oleh Lyle selama penaklukan kelompok bandit. Novem juga melihatnya pada saat itu.

Sophia membungkuk dan menyambut mereka.

「Ya. Aku Sophia Rowely. Terima kasih banyak untuk hari itu. Aku benar-benar berterima kasih atas bantuan semua orang dalam mengambil kembali pusaka Rumah Rowely. 」

Rachel menyikut Sophia dengan sikunya. Dia terlihat sedikit senang.

「Sophia-chan, dia datang ke sini untuk berterima kasih pada Lyle. Dia tersesat jadi kami membimbingnya ke sini. Entah bagaimana itu mengingatkan aku ketika kami bertemu Novem dan Lyle. 」

Rondo meletakkan tangannya di dagunya dan sedikit mendongak.

「Kau benar. Kalau dipikir-pikir, ini adalah kedua kalinya kami membimbing seseorang ke guild. Namun, aku senang bahwa Aria-san juga terlihat sehat. 」

Ralph juga mengangguk sambil tersenyum.

「Tidak benar. Aku tidak pernah berpikir bahwa kau akan dibantu dengan metode semacam itu. Lyle itu juga, aku tidak akan salah paham kalau saja dia menyebutkannya. 」

Kesalahpahaman, itu tentang Lyle membeli Aria. Rondo dan yang lainnya tahu tentang hubungan Lyle dan Novem, mereka dengan serius menghindar ketika mendengar tentang Lyle yang membeli Aria.

Sekarang mereka menyadari bahwa itu adalah kesalahpahaman dan mereka membimbing Sophia ke sini seperti ini dengan maksud meminta maaf kepada Lyle juga. Rondo melihat sekeliling.

「Kita harus meminta maaf dengan cepat. Meski begitu, Sophia-san juga, kau pasti sulit untuk secara tegas datang ke sini untuk mengucapkan terima kasih. 」

Kemudian, Sophia memiringkan kepalanya.

「Hah? Tidak, aku datang untuk membalasnya. 」

Rachel mengangguk beberapa kali. Aria tidak terlihat senang melihat Sophia.

「Aku mengerti, Sophia sejauh ini membawa sesuatu sebagai terima kasih bukan? Sungguh terhormat ~ 」

Sophia memiringkan kepalanya lagi ke arah yang berlawanan.

Novem tampaknya memperhatikan sesuatu dari sikap Sophia itu dan meminta untuk mengonfirmasi.

「Sophia-san, izinkan aku bertanya untuk berjaga-jaga. Apa urusanmu bertemu dengan Lyle-sama hari ini? 」

Kemudian Sophia menegakkan punggungnya dan membusungkan payudaranya yang besar dengan tangan kanan diletakkan di dadanya. Dia menjawab dengan suara yang sangat jernih.

「Aku seseorang yang telah kehilangan rumahku. Aku datang ke sini untuk mengembalikan hutangku ke Lyle-dono dengan tubuh ini. 」

‘Dengan tubuh ini’, ketika dia mengatakan itu para petualang pria di sekitarnya segera fokus pada Sophia. Dan kemudian mereka melihat sosok tubuh Sophia yang jelas bahkan dari atas jubah dengan tatapan menjilat.

Rondo dan yang lainnya menjadi kaku, Zelphy dan Aria juga tercengang. Aria menjatuhkan barang bawaannya.

…… Keheningan aneh menyelimuti guild.

Di sana, Lyle yang membawa barang bawaannya menaiki tangga.

「Fuu, karena aku pikir mungkin aku harus meninggalkan mereka di penginapan terlebih dahulu? Tapi, aku juga ingin menguji penggunaannya …… ah, semuanya di sini. Oo ~ Aku, tunggu …… e, eh? 」

Lyle membentuk kelompok penaklukan ketika mengalahkan kelompok bandit. Pada saat itu dia bertingkah seperti bangsawan idiot, karena itu dia menjadi terkenal di Dalien dengan cara yang aneh.

“Putra bangsawan idiot Lyle”

Nama panggilan yang tidak dia sukai menyebar sama sekali. Tatapan para pria di dalam guild yang terdiam menusuk Lyle.

「E? Eh !? 」

Novem memandang Sophia, lalu dia bertanya sekali lagi.

「Sophia-san, aku akan bertanya sekali lagi. Apa yang ingin kau lakukan dengan Lyle-sama sampai kau datang ke sini? 」

Bahkan ketika merasa bingung, Sophia menjawab dengan suara yang lebih keras.

「Sudah kubilang, aku ingin membayar utangku dengan tubuh ini, jadi aku datang ke sini hari ini! Aku akan membalas budi karena mengambil kembali pusaka keluargaku dengan tubuh ini!」

Di dalam hatinya, Novem tidak percaya bahwa Sophia akan menyerahkan tubuhnya kepada Lyle atau apa pun. Dia mengerti bahwa pasti Sophia bermaksud membalas budi dengan menggunakan tubuhnya untuk bekerja. Dengan pemahaman itu, dia mengarahkan senyum ke arah Sophia yang tidak membaca suasana.

「Begitukah …… yah, untuk sementara aku akan menganggapnya sebagai izin. Sophia-san, salam mulai sekarang. 」

「Ha, haa, begitukah. Izin sementara? 」

Tatapan ke arah Lyle menjadi lebih tajam setelah kata-kata Novem. Aria menjadi menangis, sementara Sophia memiringkan kepalanya karena tidak mengerti apa yang dimaksud Novem dengan izin sementara untuk saat ini. Zelphy memandang Lyle dengan cemberut.

Rondo dan yang lainnya juga menatap Lyle dengan dingin. Lingkungannya sama. Variasi tatapannya berbeda, tetapi tidak ada yang bisa dikatakan menguntungkan.

「Eh …… apa yang terjadi? Eh, situasi apa ini !? 」

Hari ini, Lyle akhirnya memikul kehidupan bukan dua orang, tetapi tiga orang──

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded