Sevens – Volume 2 – Chapter 26 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Volume 2 – Chapter 26 – Tim Investigasi Gabungan

 

 

Kami membuka ikatan Pini-san dan kembali ke mansion bersama kami berempat di sekelilingnya.

Utusan Rumah Maini telah meninggalkan mansion.

Mereka mengatakan bahwa tidak mungkin mereka bisa tidur di kamp musuh dan bergegas keluar dari desa meskipun itu malam. Lingkungannya gelap, jadi sekarang mereka pasti berkemah di suatu tempat.

Di dalam mansion, Dale-san sedang duduk di sofa dan memegang kepalanya dengan kedua tangannya.

Paola-san dan Zappa-san mendekati Dale-san dan berbicara.

「Dale, kita juga harus melakukan penyelidikan sendiri dengan benar.」

Nada Paola-san kembali ke nada intimnya. Namun, Zappa-san berusaha mati-matian untuk menghentikan penyelidikan.

「Orang-orang itu berbohong! Dale, percayalah padaku. Kirim surat ke Baron segera dan nyatakan perang terhadap musuh. Tentukan waktu dan tempat. Kemudian kirim Pini untuk memberikan surat itu. Pini juga membeli senjata sekarang, jika kita mempersenjatai diri dengan itu── 」

Pini-san mengejang dan bergetar ketika namanya disebutkan. Sepertinya setelah mendengar cerita Sophia-san, dia mengerti betapa berbahayanya itu.

Aku melihat Zappa-san dan berpikir.

Bagaimana dia bisa bertindak begitu serampangan seperti ini?

Yang Pertama mengucapkan kesimpulannya tentang Pini-san dengan putus asa.

『Jika ini aku, aku akan menghajar orang ini ketika dia mengirim surat omong kosong semacam itu. Aku akan mengumpulkan semua orang dan mengeroyoknya. 』

Aku bisa membayangkan Yang Pertama memimpin suku liar dan mengayunkan pedang besar.

Yang Kedua kesal. Bukan pada Zappa-san, tapi pada Dale-san.

『…… Bajingan yang salah paham dan idiot semacam ini ada di mana-mana. Tapi, ini tanggung jawab karena Dale menjunjung tinggi pria itu. Orang ini benar-benar yang terburuk.』

Yang Ketiga menutupi Dale-san sedikit.

『Mau bagaimana lagi? Menentukan kedudukan seseorang karena hubungan mereka atau sebagai kompromi kadang-kadang terjadi. Jujur saja, dia hanya seorang penguasa feodal hiasan bukan? Kesanku adalah bahwa cita-cita penduduk desa didorong kepadanya. Meskipun itu akan baik baginya jika dia memiliki petinggi yang lebih andal di sekitarnya. 』

Yang Ketiga mengatakan bahwa Dale-san saat ini hanyalah hiasan. Seorang penguasa feodal yang memiliki cita-cita bangsanya mendorongnya …….. aku tidak tahu apakah itu hal yang baik atau buruk. Namun, pada kondisi saat ini sedang menuju ke arah yang benar-benar buruk.

Yang Keempat dengan mudah mengucapkan.

『Ya, tidak masalah apa yang dilakukan penguasa feodal, tetapi ketika situasi terpojok menjadi sekakmat seperti ini, itu adalah tanggung jawab penguasa feodal. Bagaimanapun juga, meskipun itu adalah kesalahan lingkungannya, itu adalah penguasa feodal yang harus bertanggung jawab. Belasungkawa dariku.”

Tentu saja ketika berpikir bahwa masalah ini tidak dapat dicegah sebelum terjadi, itu mungkin tanggung jawab Dale-san. Dia terlalu mempercayai Zappa-san.

Novem melihat sekeliling di dalam mansion. Sepertinya ada sesuatu yang sedikit mengganggunya. Dia mengambil jarak agak jauh dari Dale-san dan yang lain yang memprioritaskan pembicaraan mereka sendiri daripada kami yang kembali ke sini, dan berbicara kepadaku dengan suara kecil.

「Mansion ini, sudah dibersihkan, tetapi tidak sepenuhnya.」

Kemudian Aria-san menatap Novem dan wajahnya menjadi kaku.

「Entah bagaimana, itu terdengar seperti apa yang dikatakan ibu mertua yang menakutkan.」

Sophia-san menjelaskan kepada Aria-san yang mengatakan Novem seperti ibu mertua.

「Tentu saja benar tetapi, itu adalah masalah yang sama pentingnya. Tergantung pada orang-orang, mereka mungkin melihat ke bawah pada pemilik mansion ini. 」

Novem melanjutkan kata-kata Sophia-san.

「Aku mendengar bahwa para pelayan di sini dipecat. Ia harus enggan hidup seperti bangsawan. Selain itu, aku juga mendengar bahwa pajaknya sangat berkurang …… mungkin dia tidak bisa menyewa bantuan karena sedikit penghasilan. 」

Pini-san melihat ke bawah.

「Betul. Juga, dana untuk melakukan pemeliharaan di desa tidak cukup, jadi saat ini banyak tempat yang diabaikan. Jumlah orang yang mengeluh bahwa pemeliharaan sebelum ini lebih tepat juga meningkat …… 」

Yang Kelima berbicara dengan suara rendah. Dia marah, mungkin dia masih sedih dengan masalah kelinci bertanduk hari ini.

『…… Orang masih akan mengeluh tidak peduli apa yang dia lakukan.』

Yang Keempat menjelaskan kepadaku.

『Lyle, pada dasarnya penguasa feodal dapat menggunakan pajak yang dikumpulkan secara bebas. Mereka bisa, tetapi! …… Biaya pemeliharaan desa diambil dari sana. Berbagai hal perlu diperbaiki. Selanjutnya uang untuk memperluas pertanian, pemeliharaan jalan, dan sebagainya akan diambil dari sana juga. Jika pajak dikurangi, tentu saja dana untuk semua itu juga akan berkurang. Keseimbangan itu penting dalam segalanya. 』

Yang Ketiga tertawa.

『Yah, ada juga penguasa feodal yang tidak melakukan hal-hal seperti itu dan menyimpan semua uang di saku mereka, dan hanya memaksa orang-orang mereka bekerja! Nah …… bagaimana kalau kita membuka mata orang bodoh ini. 』

Nada Yang Ketiga tenang di paruh kedua. Itu sedikit menakutkan.

Aku memanggil Dale-san.

「Dale-san, kami mendengar segala sesuatu tentang keadaan dari Pini-san. Rupanya si pembunuh adalah monster. 」

Dale-san menatap kami dan membuat wajah yang mengatakan bahwa dia sudah tahu itu. Di sisi lain Zappa-san terlihat agak bingung. Dia memelototi Pini-san, tapi Sophia-san berdiri di antara untuk menghalangi pandangan itu.

Pini-san mengepalkan tangannya dan berteriak sambil melihat ke bawah.

「Tentu saja itu adalah monster yang membunuh pengikut Rumah Maini! Itu adalah orc! Monster yang belum pernah kita lihat sampai sekarang! Ta, tapi …… 」

Zappa-san mencoba meraih Pini-san, tapi aku menahannya. Meski begitu Zappa-san mencoba mendorongku ke samping, jadi aku menjatuhkannya. Zappa-san berteriak pada Pini-san bahkan saat jatuh.

「Pini, berhenti!」

「…… Itu adalah kami yang menanggalkan armor dan barang-barang berharga sebelum membawa mayat ke wilayah Rumah Bagan. Aku dan Zappa! 」

Dale-san dan Paola-san tercengang mendengar teriakan Pini-san. Dale-san berdiri dari sofa dan menatap Zappa-san.

「…… Apa artinya itu, Zappa.」

「T, tidak! Itu bukan aku! Itu Pini yang menyarankan itu! Aku menghentikannya tetapi, orang ini── 」

Zelphy-san yang ada di dalam ruangan menatapku dan mengerutkan kening. Ekspresinya sepertinya mengatakan bahwa aku melakukan sesuatu yang tidak perlu. Aku juga merasa buruk tetapi, para leluhur menunjukkan motivasi. Tentunya mereka akan menjadi berisik jika aku tidak mengganggu kasus ini.

「…… Rupanya mereka sedang bersiap untuk perang. Mereka berencana untuk menjual armor dan barang-barang berharga dan membeli senjata untuk diri mereka sendiri, bukan? 」

Zappa-san yang berada di tanah memelototiku.

「Orang luar sepertimu tidak berhak mengeluh atas apa yang kami lakukan! Dale, siapa yang kau percaya, bajingan atau aku ini !? Kita telah bersama selama ini di desa ini bukan !?

Paola-san sedang menatap Pini-san. Dan kemudian dia berbicara kepada Dale-san yang heran.

「…… Dale, Pini tidak berbohong. Selain itu, dia selalu didorong oleh Zappa, tidak ada cara dia akan memberitahu Zappa untuk melakukan hal seperti itu. 」

Paola-san selesai berbicara dengan satu napas dan melihat ke bawah. Dia menatap Zappa-san dan meringis.

「Dale, mari kita minta maaf. Kita salah. 」

Dale-san juga dengan sedih menunduk. Dia menekan wajahnya dengan tangan kiri sambil meremas suaranya dengan bibir yang bergetar.

「…… Aku akan pergi ke Rumah Maini besok pagi. Aku tidak tahu apakah mereka akan memaafkan kita jika aku meminta maaf tetapi, aku akan melakukan semua yang aku bisa agar tidak ada yang dirugikan apa pun yang terjadi. 」

Sepertinya dia memikirkan orang-orangnya sampai akhir. Jujur aku menghormatinya, tetapi tampaknya hal itu tidak penting dari pandangan leluhur.

Yang Keenam berbicara sambil melihat tatapan tragis Dale-san.

『Sekarang, kita telah memberitahunya situasinya jadi mari kita beralih ke langkah berikutnya, Lyle. Kita menusuk hidung kita ke dalam situasi yang merepotkan seperti rumah lain ini. Kita harus menerima hadiah yang tepat! 』

Yang Keenam menikmati ini. Yang Ketujuh tidak peduli.

『Perang tidak akan terjadi jika itu bisa dimaafkan hanya dengan meminta maaf.』

Aku menjelaskan situasi saat ini kepada Dale-san seperti apa yang diatur oleh leluhur denganku.

「Masalahnya tidak akan diselesaikan hanya dengan permintaan maafmu. Sisi lain mungkin berpikir bahwa itu juga Rumah Bagan yang membunuh pengikut mereka. Apa kau akan membayar kompensasi dengan patuh, atau apa kau akan diserang dan dirampok …… bahkan pengasuhmu, Baron Ventra mungkin juga akan menyerah padamu jika dia mengetahui hal ini dan tidak akan mengirim bala bantuan ke sini. 」

Pada kenyataannya aku tidak tahu sama sekali bagaimana situasi akan berkembang dari sekarang. Aku hanya menambah kecemasannya.

Wajah Dale-san memucat.

「Ta, tapi, itu adalah monster yang membunuh──」

「Mereka mungkin mengatakan bahwa orang-orangmu sengaja memimpin monster ke sana. Bagaimanapun, pihak lain benar-benar kesal sekarang, jadi apakah mereka akan mendengarkan penjelasanmu atau tidak …… 」

Aku mengangkat tangan kananku di depan lingkungan yang gelisah. Aku menceritakan masa depan yang tidak menyenangkan sambil juga membuat gerakan.

「Uang kompensasi adalah seribu koin emas, bukan? Jika kau membayarnya, apakah mungkin meminjam uang sebanyak itu? Ah, kurasa tidak mungkin. Dale-san, kau tidak bergaul dengan penguasa feodal lainnya. Kau tidak akan dapat meminjam uang dari mereka. Dalam hal ini, kau harus membayar dengan mencicil. Tentunya kau akan dikenakan bunga. Untuk membayar itu, kau harus menaikkan pajak desa ini tidak peduli seberapa enggan. 70% …… tidak, mungkin 80%! Kau tidak akan dapat membayar tanpa menaikkan pajak sebesar itu. 」

Mata Dale-san terbuka lebar. Paola-san juga sama.

「Tidak mungkin aku bisa melakukan itu! Menurutmu apa yang akan terjadi pada orang tua dan anak-anak dalam kasus itu! 」

Mereka yang berada di puncak kehidupan mereka akan baik-baik saja. Tanpa mereka, desa ini tidak akan bisa mendapatkan panen atau sejenisnya. Tapi, seperti untuk orang tua dan anak-anak yang berada dalam posisi lemah …… itu akan menjadi orang-orang lemah yang akan menjadi korban pertama.

「Kami tidak akan bisa hidup jika kami dikenakan pajak setinggi itu! Bahkan jika kami dapat membayar kompensasi, desa akan …… 」

Aku melanjutkan lebih jauh.

「Lalu kau akan bertarung? Lawannya akan bersenjata lengkap lima puluh prajurit …… tidak, lokasinya dekat sehingga mereka bisa mengerahkan 150 orang untuk menyerang desa ini. Itu akan menjadi tragedi bukan begitu? Hasil panen di ladang dan barang-barang berharga akan dicuri, dan para wanita akan menjadi── 」

Ketika aku berbicara sampai sejauh itu, Dale-san meraih kerahku dan menariknya. Matanya menakutkan.

「…… Kau akan memukulku? Akankah masalah diselesaikan dengan itu? Aku akan memberitahumu ini, tanggung jawab untuk masalah ini ada padamu. Ada hal-hal yang harus kau prioritaskan daripada pekerjaan pertanian. Karena kau tidak dapat mengerti itu, sehingga situasi ini telah mencapai titik ini. kau yang tidak memiliki sarana untuk menghadapi situasi ini didiskualifikasi sebagai penguasa feodal. 」

Dale-san mengertakkan gigi.

「Mungkin itu benar. Tapi! …… Kau yang tidak tahu apa-apa tidak mengerti apa-apa. Aku melihat ayah dan kakakku pergi ke rumah para bangsawan feodal di sekitarnya untuk mabuk sambil membawa hadiah setiap saat. Mereka menaikkan pajak dan bertengkar sengit dengan ayah Paola berkali-kali. Pada akhirnya mereka berpartisipasi dalam perang dan mati …… menyeret ayah Paola bersama mereka! Mereka menyebabkan semua orang mengalami kesulitan.」

Dale-san menatap tanganku. Suaranya sedikit bergetar.

「Tanganmu adalah tangan yang tidak pernah melakukan pekerjaan pertanian. Tangan yang digunakan untuk memegang senjata ……. pasti keluargamu kaya. Maka pasti kau tidak bisa mengerti. Perasaanku melihat ayah dan kakakku bermain-main sementara penduduk desa menderita ……. Aku, tidak ingin menjadi seperti penguasa feodal! Semua orang di sekitarku memberi tahuku! Mereka tidak bisa hidup jika pajaknya tidak diturunkan lagi! Mereka mengeluh kepadaku, bahwa ayahku seperti ini, kakakku seperti itu! Meskipun aku tidak bisa melakukan apa-apa, ketidakpuasan terhadap mereka berdua selalu datang kepadaku …… bahkan ketika aku menjadi penguasa feodal, semua orang datang mengeluh padaku. Aku melakukan apa yang mereka minta! Namun …… namun! 」

Dale-san melepaskanku dan perlahan-lahan runtuh untuk duduk di lantai. Tentunya orang ini telah memaksakan dirinya sampai titik ini. Ketika aku memikirkan itu, entah bagaimana rasanya seperti aku yang memprovokasi dia itu menyedihkan.

Tampaknya Yang Pertama agak simpatik.

『…… Apa, menyedihkan. Meskipun itu akan baik-baik saja jika kau berurusan dengan orang-orang itu sedikit lebih tegas. 』

Kata-kata Yang Kedua agak kasar. Namun nada suaranya lebih lembut dibandingkan dengan sebelumnya.

『Menjadi seperti ini karena kau hanya menyayangi lingkunganmu.』

Yang Ketiga juga berbicara dengan suara yang sedikit lebih ramah.

『Yah, Dale-kun juga seseorang di samping yang tidak dapat memilih posisi mereka. Nah, Lyle …… bagaimana kalau kita berbaik hati membantu Dale-kun seperti itu. 』

Para leluhur yang mampu bersimpati dengan posisi Dale-san adalah Yang Pertama hingga Keempat. Di era mereka, bahkan Rumah Walt masih merupakan rumah bangsawan kecil. Karena Rumah Walt telah naik ke posisi mampu bertindak sebagai pengasuh mulai dari era Yang Kelima, leluhur mulai dari era itu memiliki cara berpikir yang berbeda. Karena itu mereka tidak punya kata-kata baik untuk Dale-san. Tapi, tampaknya mereka setidaknya bersimpati.

Yang Ketujuh bergumam.

『Ini hanya sebuah desa seukuran ini, aku berharap dia bisa memerintah tanpa masalah.』

Yang Keempat bisa memahami posisi kedua belah pihak sehingga dia memberikan tindak lanjut.

『Jika itu kecil maka ia juga akan memiliki bagian kesulitan sendiri.』

Aku berbicara dengan Dale-san.

「…… Apa kau ingin keluar dari situasi ini? Jika kau membuat permintaan kepadaku, aku akan melakukan sesuatu tentang situasi tanpa harapan ini. 」

Dale-san dan yang lainnya menatap wajahku.

Aku bisa mendengar suara Novem dan yang lain dari belakang.

「Punggung Lyle-sama ketika dia seperti ini …… benar-benar hebat.」

Zelphy-san berbicara dengan jengkel.

「Meskipun akan lebih bagus jika dia bisa seberani dan cerdik sepanjang waktu.」

Aria-san sedikit bersemangat.

「En, entah bagaimana dia tampak berbeda dari biasanya tetapi, mungkin Lyle ini juga bagus!」

Sophia-san sedikit meragukanku.

「Namun, bagaimana dia akan menyelesaikan situasi ini ……. Tidak mungkin Rumah Maini akan memaafkan mereka dengan mudah. 」

Dale-san menatapku sambil perlahan berdiri.

「Kalau dipikir-pikir, surat dari Baron mengatakan bahwa kau dapat diandalkan …… selain itu, negosiasi dengan Rumah Maini juga …… apa kau memiliki semacam koneksi?」

Aku menyatakan dengan tegas.

「Koneksi? Sebenarnya tidak perlu bergantung pada hal seperti itu, kau tahu? Tidak, aku akan menggunakan koneksi Sophia-san untuk bertemu dengan Medard-san dan memberinya proposal. 」

Semua orang mendengarkanku. Aku gugup. Aku gugup seperti sebelumnya ketika aku bertindak sebagai putra bangsawan idiot di depan banyak orang.

Leluhur memanggilku yang seperti itu.

『Tenangkan dirimu Lyle! Lagipula kau adalah keturunanku. 』

Aku merasa ingin tertawa sedikit mendengar kata-kata Yang Pertama. Berpikir bagaimana dia mengatakan kepadaku 『aku benar-benar tidak akan mengakuimu』 sebelumnya, pasti ini adalah kemajuan besar.

Meski begitu, Yang Pertama yang paling membenciku pada awalnya merasa seperti orang yang paling mengakuiku saat ini.

Yang Keenam tertawa.

『Lyle, jangan biarkan pihak lain merasakan ketidaknyamananmu. Jika kau bertindak dengan percaya diri maka pihak lain juga akan mempercayaimu! Jangan khawatir, mereka adalah lawan yang lebih mudah dibandingkan dengan Ventra. 』

Tentu saja, jika itu adalah negosiasi maka akan lebih mudah dibandingkan dengan ketika menghadapi Ventra-san.

「Kita akan memeriksa tempat kejadian dengan kedua rumah hadir.」

Semua orang menunggu kelanjutan kata-kataku. Namun, aku tanpa kata-kata melipat tanganku.

Aria-san adalah yang pertama berbicara.

「Eh? Dengan itu?」

Aku bertindak seolah-olah aku telah menunggunya untuk mengatakan itu dan,

「Situasi akan bergerak begitu saja. Apa, jangan khawatir. Percayalah padaku. Bagaimanapun, situasi seperti ini adalah spesialisasiku. Aku keturunan dari rumah Count— bangsawan feodal Rumah Walt. Sejarah panjangnya yang melampaui 200 tahun bukan hanya untuk pertunjukan.」

Pini-san terkejut.

「Co, count-sama !?」

Tidak, ayahku adalah Count, dan aku hanya seseorang yang diusir tetapi …… yah, jangan katakan itu untuk saat ini. Yang lain juga terkejut. Bagi mereka posisi Count seperti eksistensi yang berada di atas awan.

「Dale-san, apakah para Orc pernah muncul di masa lalu di sekitar area ini?」

Dale-san meletakkan tangannya di dagunya sambil berpikir, lalu dia menggelengkan kepalanya.

「Aku tidak pernah mendengar hal seperti itu sejak aku lahir.」

Yang Kedua berbicara dengan iri mendengar hal itu.

『Bagusnya. Di eraku sesuatu seperti orc berada dalam kategori imut. 』

Tanah yang kejam. Yah, itu seharusnya mudah ditebak pada saat naga muncul di sana.

「Para prajurit rumah Baron datang dan secara berkala membunuh para monster bukan? Tentu saja kemungkinan Orc yang berkeliaran di sini dari suatu tempat tidak dapat ditolak. Tapi …… bukankah ada satu kemungkinan lagi? 」

Zelphy-san segera memperhatikan.

「Sebuah dungeon. Tentu itu mungkin. Daerah ini secara berkala dibersihkan dari monster, dan ketertiban umum di sekitar Dalien baik. Wilayah sekitarnya juga secara proaktif menaklukkan monster jadi …… kemungkinan monster itu berasal dari dungeon daripada berkeliaran dari tempat lain lebih tinggi. 」

Dale-san terkejut mendengarnya.

Ya …… alasan mengapa leluhur menunjukkan motivasi adalah karena dungeon. Ada kemungkinan bahwa dungeon muncul di dekatnya. Kami berencana untuk mendapatkan hadiah untuk menyelesaikan masalah kali ini dalam bentuk hak penaklukan dungeon itu.

「Jika ada dungeon, tidak akan ada waktu untuk memiliki sengketa semacam ini bukan? Selain itu, monster akan keluar dari dungeon dan menjadi liar. Pada tingkat ini akan sangat berbahaya. Baik untuk Rumah Bagan atau Rumah Maini. 」

Dale-san mengangguk.

「Ten, tentu itu benar. Tidak mungkin bagi kita untuk melakukan sesuatu seperti menaklukkan dungeon. Rumah Maini juga sama. Jika ada dungeon yang muncul di suatu tempat di hutan itu …… kami benar-benar akan membutuhkan bantuan dari Baron. 」

Yang Keenam berbicara dengan keras.

『Kau idioot! Lyle tidak akan bisa menantang dungeon dalam kasus itu! Jika itu adalah dungeon yang memiliki orc maka Lyle akan bisa mendapatkan jumlah pengalaman yang moderat! Tidak mungkin kami akan membiarkan orang lain mencurinya! 』

Yang Keempat juga memiliki pendapat yang sama …… tidak.

『Harta karun di dalam dungeon milik Lyle! Kita ingin mengisi kembali dana untuk kegiatan masa depan di sini, tidak mungkin kita bisa menyerahkan ini kepada orang lain! 』

Aku berdehem dan berbicara dengan Dale-san.

「Sekarang, itu permintaan jadi aku akan menerima hadiah. Namun, sepertinya desa ini tidak akan bisa memberikan hadiah yang memuaskan. 」

Semua orang di sini membuat wajah cemas. Kemudian, Paola-san mengangkat tangannya. Dia memiliki ekspresi serius dan tangan kirinya memegang roknya. Wajahnya sedikit merah.

「Tu, tub──」

Ketika dia berbicara sampai saat itu, leluhur di dalam Jewel berbicara secara bergantian.

『Jangan biarkan dia mengatakannya!』

『Ya, itu agak merepotkan!』

『Dedikasi semacam itu tidak diperlukan! Karena …… itu akan menyusahkan Lyle! 』

『Hargai dirimu lebih banyak!』

『Bukan itu yang kita inginkan!』

『H ~ m, rintangannya tinggi untuk Lyle kurasa.』

『Sangat tinggi. Nah, kali ini juga, apa yang kita inginkan kali ini adalah sesuatu yang berbeda.』

Aku buru-buru membentangkan tangan kananku dan mendorongnya ke arah Paola-san. Paola-san sepertinya menebak apa yang ingin aku katakan dan menghentikan kata-katanya di tengah. Apakah tidak apa-apa seperti ini? Yah, aku tidak tahu apa yang akan dia katakan tetapi, pendapat para leluhur cocok sekali sehingga harus baik-baik saja seperti ini.

「Dan disana! …… Dale-san, jika ada dungeon di wilayah Rumah Bagan, bisakah kau menyerahkan hak penaklukannya kepadaku? Aku ingin diizinkan giliran pertama untuk dungeon. 」

Bagiku saat ini, sulit untuk memasuki dungeon di Dalien. Namun, jika itu ada di wilayah ini, itu mungkin jika aku mendapat izin dari Dale-san.

Jika dungeon terletak di wilayah Rumah Maini, aku hanya perlu bernegosiasi untuk mendapatkan izin dari mereka juga.

Reaksi Zelphy-san pada tindakanku adalah──

「Tu, tunggu! Aku tidak bisa membiarkan sesuatu seperti itu! 」

Tapi, Dale-san berpikir sebentar sebelum mengangguk.

「Jika kau dapat melakukan sesuatu tentang situasi ini dengan itu, maka aku akan mengizinkannya.」

Aku tidak ingin Zelphy-san menghalangi ini, jadi aku mengalihkan wajah tersenyum ke Dale-san.

「Terima kasih banyak. Mari kita masukkan dokumen itu nanti dan menandatanganinya. 」

Zelphy-san meraih pundakku.

「Oi! Aku tidak akan menyetujuinya. Aku benar-benar tidak akan menyetujui sesuatu yang berbahaya seperti itu, kau dengar aku! 」

Bagian dalam mansion menjadi berisik.

Hanya satu orang, Zappa-san yang duduk dan menundukan kepalanya. Dia menggumamkan sesuatu dengan suara rendah, tetapi tidak ada yang mau mendengarkannya.

.

Keesokan harinya.

Kami segera menuju ke Rumah Maini dan bertemu dengan Medard-san.

Kami hanya membawa Pini-san. Zappa-san terus mengatakan bahwa dia tidak melakukan kesalahan dan seterusnya dan berjuang dengan keras, jadi kami tidak membawanya.

Medard-san mendengarkan urutan kejadian dan merasa marah. Wajahnya merah padam dan dia melipat tangannya.

「…… Kau membawa dia berarti tidak masalah bagi kami untuk menghukum orang ini?」

Dia berkata padaku untuk menyerahkan Pini-san segera. Dia sepertinya akan mengeksekusi Pini-san segera di depan umum di pusat desa jika aku menyerahkannya.

「Nah, kau harus memutuskan itu dalam pembicaraanmu dengan Dale-san. Juga, mengapa kita tidak memeriksa tempat kejadian dengan kedua rumah hadir? Sangat penting untuk mengkonfirmasi situasi dengan benar. 」

Medard-san mengalihkan pandangannya ke Pini-san.

「Dengan situasi seperti ini, ada kemungkinan bahwa cerita tentang orc juga bohong. Tentu saja jika ada dungeon di dekatnya itu akan berbahaya tapi …… apa kau mengatakan kepadaku untuk percaya alasan orang ini? 」

Medard-san meragukan cerita tentang orc. Aku tersenyum padanya.

「Tapi, apa yang akan kau lakukan kalau itu benar? Itu perlu untuk memastikannya. Jika tidak ada dungeon dari itu. Rumah Bagan juga akan dimobilisasi untuk memasuki wilayah mereka dan menyelidiki daerah tersebut. Jika Rumah Bagan meninggalkan ini sendirian maka itu akan menjadi bencana. 」

Dikatakan bahwa harta karun ditempatkan di dalam dungeon untuk memikat orang di dalamnya. Tapi, dungeon yang muncul di tempat yang tidak terpikirkan tidak akan didekati oleh manusia. Jika itu terjadi, monster akan meluap dari dalam …… dan akhirnya dungeon akan binasa secara alami. Pada saat yang sama, sejumlah besar monster akan dikeluarkan ke luar.

Jumlahnya luar biasa akan berkisar dari beberapa ribu hingga puluhan ribu bahkan hanya dari dungeon kecil. Ini skala yang dapat dengan mudah menghancurkan desa atau kota kecil.

Aku menoleh serius ke Medard-san.

Yang Keenam terdengar seperti dia bersenang-senang pada saat seperti ini.

『Kau harus mengipasi rasa bahayanya. Sesuatu seperti investigasi gabungan dari tempat kejadian hanyalah sebuah tampilan depan. Bagaimanapun juga akan merepotkan untuk mencari dungeon tanpa perwakilan dari kedua rumah. 』

Dungeon adalah sesuatu yang merepotkan bagi penguasa feodal permukiman atau desa. Itulah yang aku dengar, tetapi persepsi tentang Rumah Walt tampaknya sangat berbeda dari itu. Mereka memperlakukan dungeon seperti keberuntungan yang jatuh dari langit.

Yang Ketujuh juga terdengar senang.

『Aku ingin tahu dungeon macam apa itu. Bisakah kita menaruh harapan di dalamnya melihat bahwa ada orc? Aku tak sabar untuk itu.』

Anggota Rumah Walt bersenang-senang.

Sebaliknya, ekspresi Medard-san dalam kesulitan.

「Medard-san, dungeon tidak berhubungan dengan Rumah Bagan dan Rumah Maini. Ini akan menghasilkan kerusakan besar jika monster menyebar ke lingkungan. Itu harus diselidiki jika ada kemungkinan. 」

Medard-san menutup matanya. Pikirannya memahaminya, tetapi perasaan jengkelnya terhadap Rumah Bagan membuatnya tidak bisa menerimanya dengan jujur.

Namun, orang ini juga adalah penguasa feodal. Dia membuka matanya dan mengangguk.

「Aku mengerti. Aku akan menerima saran ini. Tentu berbahaya meninggalkan ini sendirian. Bagaimanapun, Rumah Bagan tidak bisa dipercaya. Tidak akan bisa ditoleransi jika masalah ini dibiarkan begitu saja seperti ini. …… Aku akan berjanji padamu hak untuk menjadi penantang pertama dari dungeon, tapi aku akan melaporkan ini kepada tuanku Viscount-sama. Aku hanya akan mengatakan kepadanya bahwa mungkin ada dungeon di sini.」

Ah, seperti yang kupikir dia tidak percaya pada Rumah Bagan.

Yang Kedua jengkel.

『Sialan-! Sekarang seperti ini kita akan segera menemukannya dan segera masuk. Ada kemungkinan bahwa rumah Viscount juga akan mengirim orang-orang mereka ke sini untuk menyelidiki. 』

Yah, aku tidak bisa memberitahunya untuk tidak memberitahu Viscount di sini, jadi aku mengangguk.

「Untungnya, mencari adalah kekuatanku. Aku pikir aku akan berguna untuk ini. 」

Aku sengaja mengangkat rantai Jewel dan mengguncang Jewel biru.

Medard-san sedikit terkejut.

「Kau menggunakan benda yang sangat kuno. Tapi, itu akan sangat membantu. Jika kita menemukan dungeon, selain hak untuk menjadi yang pertama masuk, aku juga akan memberimu hadiah lain. 」

Medard-san mengatakan bahwa Jewel──Gem itu kuno. Tentu saja, posisinya sekarang dicuri oleh alat-alat sihir. Ditambah dengan kesulitan penggunaannya, Gem menjadi ketinggalan zaman. Jumlah orang yang menggunakannya sedikit karena itu.

「Namun, apakah ini kepribadian sejati Lyle-dono? Ketika kau datang ke sini sebelumnya kau tampak seperti kau tidak tertarik pada masalah ini. 」

Ada dungeon di sini sehingga leluhur menunjukkan motivasi. Meskipun dia tidak akan mengerti bahkan jika aku mengatakan itu padanya. Aku mengalihkan pandanganku ke Sophia-san di dekatnya.

Dia akan minum teh yang sudah disiapkan, tetapi tangannya berhenti dan dia menatapku.

「Ad, ada apa ini?」

「Sebenarnya aku dimarahi oleh Sophia-san. Jadi aku mencoba mengubah sikapku sedikit …… 」

Itu kebenaran jadi aku mengatakan itu, tapi suara tawa datang dari dalam Jewel.

Yang Ketiga terdengar senang.

『Lyle, kau juga bisa membuat lelucon kan?』

Wajah Sophia-san menjadi merah padam dan dia mencoba mengatakan sesuatu kepadaku, tetapi Medard-san tertawa pada saat itu. Dia menampar lututnya dan kemudian dia tersenyum untuk pertama kalinya sejak kami datang ke sini.

「Aku mengerti. Namun, seperti yang diharapkan dari putri Rumah Rowley. Dia benar-benar sopan dan pantas. 」

Medard-san mengatakan itu dan menatap Sophia-san, yang dia kenal sejak masa lalu, dengan ekspresi rumit. Dia dibesarkan dengan baik. Orang yang sopan dan pantas. ──Sementara dia senang dengan pertumbuhannya, dia tampak sedih di suatu tempat. Pasti karena dia adalah seorang petualang sekarang. Di Bahnseim, seorang bangsawan yang menjadi seorang petualang tidak terlihat dalam cahaya yang menguntungkan.

「Bah, bahkan Medard-sama! Lyle-dono, asal kau tahu bahwa sebelum ini bukan omelan! 」

Aku memiringkan kepalaku melihat pada Sophia-san yang bingung.

「Eh, tapi ……」

「Tidak ada tapi! Dengarkan baik-baik, katakan lelucon semacam itu dalam situasi seperti ini tidak pantas. 」

Suasana tempat itu melunak sehingga Pini-san tampak agak lega.

Para leluhur bersenang-senang dengan akhir negosiasi. Mereka berbicara lincah di dalam Jewel.

『Jadi akhirnya dungeon!』

『Tidak, sebelum itu kita harus memeriksa tempat kejadian untuk berjaga-jaga.』

『Itu merepotkan. Bagaimana kalau membuat Lyle mencari dungeon sendirian? 』

『Aku ingin tahu harta macam apa yang akan ada. Akan lebih bagus jika itu logam langka atau uang. 』

『Tujuan utamanya adalah agar Lyle mendapatkan pengalaman, bukan? …… Akan menyenangkan jika tidak ada monster imut di sana. 』

『Aku berharap akan ada sesuatu seperti naga di ruang terdalam!』

『Tidak, itu akan sulit dengan barisan saat ini. Tapi …… itu akan menjadi romansa jika seperti itu. 』

Ketika kami akan kembali setelah menyelesaikan pembicaraan, Medard-san memanggil aku untuk berhenti. Kami hanya berbicara dengan kami berdua.

「Lyle-dono.」

「Ya?」

「…… Nona muda Sophia adalah gadis yang agak menyedihkan. Aku tidak bisa mengatakan apa-apa karena dia adalah putri dari rumah lain tetapi, dia dibesarkan dengan sangat ketat. Dia akan mengatakan kata-kata kasar seperti itu tetapi, tolong jangan tinggalkan dia bahkan saat itu. 」

Medard Maini …… dari pandangan sekilas penampilannya tampak seperti penguasa feodal yang korup, tapi dia benar-benar mengkhawatirkan Sophia. Kupikir mungkin inilah sebabnya Sophia-san memihak Medard-san seperti itu. Pada saat yang sama, aku melihat diriku dalam dirinya.

Ketika aku meninggalkan rumahku, aku diselamatkan oleh Zel-jiisan── Selain itu, saat ini aku juga memiliki Novem. Aria-san, Sophia-san, Zelphy-san …… di Dalien ada Hawkins-san, kelompok Rondo-san …… aku bisa mengenal banyak orang.

「Jangan khawatir. Karena kami rukun dengan baik. 」

Ketika aku mengatakan itu, Medard-san tersenyum lega.

「Aku mengerti. Itu bagus. Sepertinya Nona Sophia muda dapat menemukan pasangan yang cocok. 」

…… Hm? Sepertinya ada yang salah?

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded