Sevens – Volume 2 – Chapter 25 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Volume 2 – Chapter 25 – Kebenaran

 

 

Malam hari keempat.

Zappa-san yang menghadiri pengiriman material melihat jumlah batu sihir dan material dan suaranya menjadi kasar.

「Jum, jumlahnya tidak cocok!」

Zelphy-san tersenyum sambil mengangkat bahu. Jika 80% akan diambil, tidak perlu berusaha terlalu keras untuk mendapatkan lebih banyak. Tidak perlu bekerja keras untuk mengumpulkan material.

「Tidak, sebagian besar terbakar. Itu menjadi tidak dapat dipulihkan. Itu sebabnya hanya ada sebanyak ini. Nah, bagian kami akan 20% dari ini. Ups, jika kau mencurigai kami, maka kau dapat melihat abu di dekat hutan. 」

Yang Ketiga tertawa pada Zappa-san.

『Menjadi seperti ini karena kau mencoba mengambil 80%. Meskipun jika kkau hanya meminta 50, 40% maka mereka akan memperlakukan material dengan hati-hati. Menjadi seperti ini karena kau terlalu serakah. 』

Nah, penyebab ini juga karena kami tidak berpikir untuk mengalahkan monster untuk mendapatkan uang.

Harapan Zappa-san sangat tidak menyenangkan.

「Jangan main-main. Maka semua batu sihir adalah milik kami! 」

「Hee, kau mengatakan itu. Kemudian, kau harus menjual batu-batu sihir itu dengan benar kepada guild, atau aku akan memberi tahu guild untuk mengkonfirmasi di sini. Guild akan mengabaikannya jika jumlahnya sedikit tapi …… ada banyak ini. Guild mungkin tidak tinggal diam. 」

Zelphy-san melihat jumlah batu sihir sambil mengancam Zappa-san sambil tersenyum.

「Ka, kau jalang.」

Zappa-san tampak kesal. Dale-san menghentikannya.

「Sudah cukup, Zappa. Kita akan menyerahkan 20%. Kita juga akan mengambil material. 」

Saat kami melakukan pengiriman, Paola-san berlari. Kami tidak bisa melihatnya dengan jelas karena itu sudah malam, tetapi kami memperhatikan wajahnya yang pucat ketika dia dekat.

「Dale-sama! Zappa! Utusan dari Rumah Maini datang! 」

Dale-san dan Zappa-san bergegas keluar setelah melihat kulit Paola-san. Kami juga mengikuti mereka ke pintu masuk desa tempat lima pengikut bersenjata Rumah Maini menunggu dengan marah.

.

Kami menuju mansion bersama dengan lima utusan dan mendengarkan situasi.

Kemudian, apa yang keluar dari mulut utusan itu adalah──

「Kami menemukan jejak pertempuran di hutan di sisi wilayah kami.」

Mereka menemukan tempat yang tampaknya menjadi tempat dimulainya masalah, kematian pengikut Rumah Maini terjadi. Selain itu ada jejak pertempuran dan ada juga banyak pertumpahan darah di sana. Selain itu mereka menemukan bagian dari armor pengikut dan barang-barang pribadinya tersembunyi di semak-semak dan pohon.

Selanjutnya, lokasi itu berada di dalam hutan── di sisi lain sungai yang merupakan wilayah Rumah Maini.

「…… Serahkan orang-orang yang menemukan mayat. Penting untuk secara menyeluruh menanyai mereka tentang rinciannya. 」

Zappa-san terdiam. Dia berkeringat di dahinya. Itu tidak biasa karena biasanya dia akan terus menerobos masuk. Kemudian Dale-san berbicara.

「Tunggu sebentar. Caramu mengatakannya terasa seperti kau mencurigai kami! 」

Utusan itu memelototi Dale-san dan mengeluarkan udara seolah-olah dia akan menebasnya sekarang.

「Kau benar, kami mencurigaimu. Tergantung pada situasi kami akan membuatmu memberi kami berbagai kompensasi. Bagaimana kalau kita menjelaskan situasinya kepada atasan kita masing-masing, kami akan berbicara dengan tuan kami, Viscount-sama, sementara kau bisa berbicara dengan pengasuhmu Baron-sama, eh. 」

Dale-san menunduk mendengar tentang kompensasi yang disebutkan.

「…… Berapa harganya?」

Utusan itu mulai dengan 「Nilai pasti belum diputuskan, tetapi」 dan berkata,

「Kau harus memberi kompensasi kepada kami seribu koin emas.」

Aku terkejut dengan jumlah yang melampaui imajinasiku. Yang Keenam menjelaskan kepadaku dengan tenang.

『Jangan kaget Lyle. Dalam situasi ini pada awalnya mereka akan membesar-besarkan jumlahnya. Dari sana kedua belah pihak akan meraba-raba untuk jumlah kompromi dari masing-masing pihak. Bahkan pihak lain tidak berpikir bahwa desa semacam ini akan memiliki uang sebanyak itu. 』

Dale-san mengangkat kepalanya.

「Tidak mungkin kami punya uang sebanyak itu!」

Utusan itu terus menatap Dale-san dengan dingin.

「Lalu? Jika itu adalah perbuatan bandit, mereka tidak akan memiliki alasan untuk dengan sengaja membawa mayat yang berat itu. Selain itu, jika mereka melakukan itu mereka akan membuatnya sehingga mayat tidak akan ditemukan bukan? Seseorang dari Rumah Bagan menemukan mayat itu …… sungguh mencurigakan. Seolah-olah pihakmu akan mencoba menekan kami untuk membayar kompensasi. Aku berpikir begitu. 」

「Tidak mungkin kami akan melakukan hal seperti itu!」

Dale-san gelisah, sementara di sampingnya Paola-san hanya bisa terlihat bingung.

Yang Ketiga berbicara dengan hati-hati.

『Pergantian kejadian menjadi mencurigakan bukan? Jika seperti ini mungkinkah, ini adalah tanda bahwa kita tinggal di sini akan diperpanjang? 』

Para leluhur tidak mau terlibat apa pun yang terjadi. Tentu saja, mungkin tidak baik jika orang luar sepertiku menyela di sini.

Tiba-tiba aku merasakan kehadiran dan mengalihkan pandanganku ke luar. Di luar jendela, ada seorang pria dengan tubuh kecil mengintip ke dalam mansion. Aku pernah melihatnya di suatu tempat— itu ketika aku memikirkan itu. Aku ingat waktu ketika aku pergi untuk membeli saber di Dalien.

Pada saat itu, ada seorang pemuda dengan tubuh kecil berbicara dengan penjaga toko wanita.

Yang Kedua juga sepertinya mengingatnya.

『Apakah orang itu pada waktu itu, orang yang meminta untuk memperbaiki armor? Itu mencurigakan …… Lyle, tangkap dia. Itu akan menjadi kerugian jika kita ditahan sebentar di tempat seperti ini. Tangkap dan serahkan dia. 』

Aku mengatakan kepada Zelphy-san yang sedang menonton percakapan Dale-san dan utusan bahwa aku akan pergi keluar dan keluar dari mansion. Aku bertemu dengan Novem dan dua lainnya yang sedang menunggu di luar dan menangkap pemuda yang mengintip ke dalam mansion.

.

Di dalam gubuk tempat kami menginap.

Nama pemuda kecil dan gemuk yang kami ikat adalah Pini. Ekspresinya tampak lembut dan dia memiliki rambut cokelat pendek dan keriting. Aku adalah satu-satunya laki-laki di antara orang-orang di sekitarnya, tetapi dia gemetaran.

Novem bertanya padaku.

「Lyle-sama, kau mengatakan bahwa orang ini terlibat dengan kasus kali ini?」

「Ya. Sebenarnya aku pernah bertemu dengannya beberapa waktu lalu di pandai besi di Dalien. Dia ingin armor diperbaiki di sana dan meminta penjaga toko. Tapi, nama yang terukir di armor itu bukan nama orang ini. 」

Sophia-san mengalihkan pandangannya ke wajah Pini-san. Karena dia memiliki pandangan yang tajam, Pini-san mengira dia sedang dipelototi dan merasa takut.

「Aku, aku minta maaf! Ta, tapi, pada waktu itu aku tidak punya pilihan selain melakukan itu!」

Sophia-san bertanya dengan suara rendah.

「Apa maksudmu saat itu? Tergantung pada apa yang telah kau lakukan …… 」

Aria-san menghentikan Sophia-san.

「Tunggu! Kau tidak memiliki otoritas semacam itu. 」

「Aku tahu. Tapi, orang ini terlibat dengan kasus kali ini. Kita tidak bisa meninggalkannya sendirian! 」

「Kalian berdua, harap tenang.」

Novem menenangkan kedua orang yang sedang bertengkar. Yang Pertama kesal di dalam Jewel.

『Hajar dia sampai dia mengaku!』

Tetapi Yang Ketiga berbeda.

『Tidak, itu tidak baik. Karena pemuda ini adalah salah satu dari orang-orang Dale-san. Nah sekarang …… mari kita dengarkan cerita darinya. Tidak akan lucu jika kita terlalu lama terikat di tempat ini, jika orang ini adalah pelakunya maka serahkan dia dan biarkan kedua belah pihak membicarakannya nanti. 』

Nada Yang Keempat menjadi senang ketika menyangkut soal uang.

『Tentunya kita akan dapat menghasilkan uang dari Viscount sebagai biaya mediasi. Sungguh membuat iri. Bagaimanapun, sepertinya kesalahan terletak sepenuhnya di sisi ini. 』

Aku menurunkan wajahku sampai setinggi mata Pini-san, dan kemudian aku menanyainya.

「Tidak akan baik untuk dirimu sendiri jika kau berbohong. Apa yang kau lakukan di Dalien? Atau lebih tepatnya, mengapa kami tidak melihatmu sejak kami tiba di sini? 」

Tatapan Pini-san berkeliaran sementara dia mulai menjelaskan situasinya.

「Za, Zappa mengatakan kepadaku beberapa waktu lalu …… aa, Zappa seperti pemimpin para pemuda di sini ……」

「Kami mengenalnya. Apa yang dia suruh kau lakukan? 」

「…… Dia menyuruhku pergi ke Dalien untuk membeli senjata.」

Mendengar kata senjata, Aria-san dan Sophia-san menjadi tidak bisa terlihat tenang.

Terutama Sophia-san, dia berbicara dengan suara serius.

「Apa yang kau rencanakan setelah mendapatkan senjata !? Jangan bilang, kau tidak berencana untuk bertarung kan …… 」

Suara Yang Kedua datang dari Jewel.

『Mereka akan segera kalah. Ada perbedaan dalam jumlah, tetapi mereka juga kalah kualitas. Lyle, buat dia terus berbicara. 』

Aku meminta Sophia-san untuk tetap diam dan menanyakan keadaan dari Pini-san.

「Ketika aku tiba di kota, aku mendengar desas-desus bahwa desa kami terlibat perselisihan …… tapi, aku mendengar bahwa hanya petualang yang diberangkatkan …… itu berbeda dari rencana Zappa ……」

Rencana Zappa?

「Rencana macam apa itu?」

「…… Zappa, dia ingin menjadi seorang ksatria.」

「Ksatria?」

Mendengar itu Yang Pertama berkata,

『Untuk hal seperti itu, jika kau pergi ke medan perang dan meningkatkan prestasi──』

Yang Ketiga memotong ucapan Yang Pertama.

『Yang Pertama, sedikit orang yang bisa melakukan hal seperti itu. Begitu ya, dia ingin menyebabkan perang. Dia menyiapkan senjata untuk itu. 』

Zappa-san mencoba membuat perang, meningkatkan prestasi, dan menjadi seorang ksatria. Mungkinkah itu terjadi?

Kemudian Sophia-san bergumam.

「Dia ingin menjadi ksatria bawahan? Jangan bilang, dia akan menyebabkan perang hanya untuk itu? 」

Pini-san mengangguk beberapa kali.

「Itu, benar. Zappa mengatakan bahwa jika dia bisa menjadi seorang ksatria dia akan dapat hidup dengan nyaman. Juga, dia mengatakan bahwa dia tidak ingin melakukan pekerjaan pertanian seumur hidupnya. 」

Yang Ketiga yang mendengar itu mendengus.

『Dia harus mencoba berada di posisiku. Astaga, inilah mengapa anak-anak dengan mimpi yang tidak realistis itu menyusahkan. 』

Yang Ketiga meninggal di medan perang. Karena itu, dia kesal pada Zappa-san yang berpikir untuk mendapatkan kesuksesan dalam hidup dengan meningkatkan prestasi di medan perang.

Sophia-san memasang wajah tak percaya.

「Be, betapa bodohnya! Berapa banyak orang yang akan mati jika perang terjadi !? Dan itu belum semuanya. Dia tidak tahu seberapa besar kerusakan desa ini! 」

Sophia-san yang memiliki pengetahuan tentang situasi seperti ini. Aku mendengarkan kata-kata Sophia-san dengan hati-hati dan bertanya apa yang ada di pikiranku.

「Apa yang akan terjadi jika perang benar-benar terjadi?」

Sophia-san menekan dahinya dengan tangannya. Dia benar-benar kagum dengan alasan yang sangat bodoh dari situasi ini.

「…… Rumah Maini akan meminta bala bantuan dari Viscount-sama, dan Rumah Bagan juga akan meminta hal yang sama kepada Baron-sama. Akan sulit untuk mengumpulkan jumlah banyak dalam periode waktu ini tetapi, mungkin masing-masing pihak akan memiliki dua atau tiga ratus kurasa? Tentu, Rumah Maini akan bertarung dengan serius, jadi jumlah sisi itu pasti akan lebih tinggi. Tidak mungkin pihak ini bisa bertahan sampai bala bantuan tiba, sehingga desa ini akan menjadi target penjarahan. 」

Pini-san bermandikan keringat.

「Ta, tapi, di medan perang mereka harus membuat deklarasi perang terlebih dahulu dan memutuskan waktu ……」

Sophia-san berteriak dengan marah.

「Ini bukan pertarungan yang mudah! Sisi lain telah membunuh salah satu pengikut mereka! Tidak ada cara mereka akan memberikan perpanjangan waktu. 」

Apakah itu benar-benar menjadi sesuatu yang tragis? Ketika aku melihat ke arah Aria-san, dia kelihatannya juga tidak mendapat informasi di daerah ini dan menggelengkan kepalanya. Novem menatap Pini-san sementara,

「Ada juga kasus di mana tanggal dan waktu diputuskan terlebih dahulu. Nah, jika berbicara tentang perang secara detail ada juga beberapa jenisnya. 」

Sophia-san mengangguk.

「Ini bukan pertarungan untuk menunjukkan kekuatan mereka satu sama lain. Tergantung pada apa yang kau katakan setelah ini, ada kemungkinan bahwa banyak darah akan ditumpahkan secara nyata. Medard-sama bukanlah tipe orang yang akan mudah melawan musuhnya. 」

Pini-san gemetar ganas.

Aku punya pertanyaan.

「Eh, tetapi kedua belah pihak adalah sesama warga Bahnseim, kan? Mereka akan pergi sejauh itu? 」

Sophia-san menatapku dengan putus asa.

Yang Pertama berteriak marah padaku.

『Jelas! Bahkan aku jika aku mendapatkan sesuatu seperti ini dilakukan padaku maka aku akan berjuang untuk yang sebenarnya! 』

Yang Kedua juga memiliki pendapat yang sama.

『Kau tidak bisa melakukan sesuatu seperti menahan diri. Lyle, aku akan mengatakan ini, jika sekutuku terbunuh dan mayatnya menerima perlakuan semacam itu, aku akan bertarung dengan serius. Lagipula jika aku tidak melakukan apa-apa maka orang-orang akan merasa tidak puas. 』

Yang Ketiga tidak puas.

『Ini benar-benar merepotkan. Kita tidak akan dapat melarikan diri jika perang benar-benar terjadi, ingin bergabung dengan Rumah Maini mulai sekarang? 』

Apakah hal seperti itu diizinkan?

Pini-san menangis.

「Aku, aku tidak pernah berpikir itu akan menjadi seperti itu ……」

Sophia-san berteriak.

「Apa yang kalian semua lakukan! Bicaralah semuanya! 」

Pini-san mulai menjelaskan situasinya.

.

──Itu adalah sesuatu yang terjadi beberapa minggu yang lalu.

Zappa dan Pini memasuki hutan. Keduanya membawa tongkat sebagai senjata dan mengalahkan monster, mengumpulkan batu sihir dan material untuk dijual kepada penjual.

Harga akan turun dibandingkan dengan menjualnya langsung ke guild, tetapi akan sulit untuk pergi ke Dalien yang jauh untuk menjual sendiri.

「Zappa, mari kita berhenti. Kita baru saja menyeberangi sungai. 」

「Diam, Pini. Aku ingin mendapatkan uang sebanyak mungkin sebelum penjual itu datang lain kali. Aku akan membeli senjata dengan uang itu. Aku pikir Paola akan berpikir lebih baik tentangku. 」

Bukan hanya Zappa yang jatuh cinta dengan Paola yang merupakan putri dari petinggi. Berbicara tentang gadis yang dirindukan di antara para pria dari generasi yang sama, itu adalah Paola.

Pini juga menyimpan perasaan cinta yang sekilas terhadapnya, karena itu ia belajar membaca dan berhitung. Namun, dia tidak tahu apakah dia bisa membuatnya melihatnya dengan itu. Ada desas-desus bahwa Zappa yang seusia dengannya dan pemimpin kelompok ketika mereka masih kecil akan menikahi Paola suatu hari nanti.

「Tapi, kita bahkan tidak meminta izin Dale-sama, itu buruk untuk melakukan sesuatu seperti ini secara diam-diam.」

「Aku kapten kelompok pemuda! Ini akan baik-baik saja jika ini aku! 」

Keduanya memasuki wilayah Rumah Maini dan mencari monster di dalam hutan. Terkadang mereka juga mengambil tanaman dan buah-buahan liar yang bisa dimakan dan menaruhnya di dalam keranjang.

Itu adalah kejahatan yang luar biasa.

(Zappa, baru-baru ini dia menjadi lebih buruk. Dia jadi liar sejak ayah Paola, penguasa feodal dan juga kakak Dale meninggal.)

Orang-orang yang akan memarahinya tiba-tiba pergi. Selain itu, orang yang menjadi penguasa feodal baru adalah Dale yang ia kenal sejak lama. Karena keadaan seperti itu, pengaruh Zappa di desa semakin meningkat. Penyebabnya adalah karena Dale lembut terhadap Zappa.

Sementara mereka berjalan di dalam hutan Rumah Maini seperti itu, sebuah suara datang. Itu adalah suara yang marah.

“Apa yang kau lakukan disana!?”

Di sana ada seorang pria berarmor membawa pedang besar di punggungnya. Keduanya segera mengerti bahwa dia adalah pengikut Rumah Maini karena pakaiannya tertata dengan baik.

「Ini, ini buruk!」

「Zappa, mari kita minta maaf dengan cepat!」

「Aku, aku mengatakan kepada orang ini bahwa kita tidak boleh tetapi, orang ini mengatakan bahwa dia ingin mengambil tanaman yang dapat dimakan untuk ibunya tidak peduli apa.」

Zappa menyalahkan Pini ketika dia menasihatinya untuk meminta maaf.

「Zappa!」

Pengikut Rumah Maini yang membawa kapak untuk berjalan di dalam hutan mendekati keduanya.

「Kalian berdua, kalian adalah orang-orang dari Rumah Bagan. Kau tahu bahwa kau menyeberangi sungai dan memasuki wilayah kami? Kalau begitu, letakkan barang bawaanmu dan segera pergi. 」

Pihak lain mengatakan bahwa dia akan memaafkan mereka jika mereka meninggalkan barang-barang yang mereka panen. Tapi Zappa dengan tegas membantah.

「O, oi. Tunggu. Setengah. Tidak, sebagian besar berasal dari wilayah Rumah Bagan. Kami akan mengembalikan apa yang kami ambil dari sini jadi sisanya 」

「Kau pikir aku bisa mempercayaimu? Inilah sebabnya mengapa orang-orang di Rumah Bagan adalah …… 」

Saat itu raungan datang dari dalam hutan.

Zappa dan Pini terkejut oleh suara itu dan kehilangan kekuatan di kaki mereka.

Pengikut Rumah Maini mengeluarkan pedang besar di punggungnya.

「Orc? Kenapa ada di tempat seperti ini── 」

Seekor monster bermuka babi dengan dua taring yang menonjol keluar dari rahang bawahnya mendekat. Tingginya sekitar dua meter.

Rambut juga tumbuh dari lengannya yang besar, dan kain diikatkan di pinggang. Ia menepis pohon-pohon dengan tangannya yang besar dan pohon-pohon tipis itu runtuh.

Tangan kanan Orc memegang kapak batu.

Ketika tiba di dekat mereka, ia mengeluarkan geraman seperti binatang dan memelototi pengikut Rumah Maini.

「Kalian berdua, lari dari sini sekaligus. Kawan-kawanku ada di dekat sini, hubungi mereka ke sini! 」

Pengikut menebas orc dengan pedang besarnya. Orc membelokkannya dengan kapaknya.

Kekuatan mereka berbeda, di atas itu sulit untuk bertarung dengan pedang besar di tempat ini.

「Sialan-!」

Jika pengikut Rumah Maini diizinkan untuk membuat alasan, pasti dia akan mengatakan bahwa dia tidak pernah berpikir akan ada orc di dalam hutan. Karena itu, dia membawa pedang besar di sini hanya untuk membawanya. Jika dia punya kapak dia bisa berurusan dengan monster di daerah ini dengan cukup mudah.

Namun, tidak ada cara untuk melawan orc dengan kapak. Kulit tebal dan anggota badan besar. Pengikut itu beralih ke pedang besarnya karena dia pikir akan lebih baik untuk bertarung dengan pedang besar itu.

Pini segera lari.

Tapi, Zappa meraih celana Pini.

Pini jatuh.

「Zappa!」

「Ka, kakiku tidak akan bergerak! Itu sama seperti waktu itu …… 」

Dia bermaksud saat perang pertama mereka. Perang tiga tahun lalu di mana Rumah Rodornia adalah peserta utama. Penguasa feodal dan orang-orang penting di desa mereka bergabung dalam pertempuran.

Dengan seberapa kecil potensi perang Rumah Bagan, mereka diposisikan di belakang. Mereka diberi peran untuk menjaga persediaan makanan. Tapi, Zappa tidak puas dengan itu dan bergegas keluar.

Penguasa feodal, putra tertua, dan ayah Paola, para petinggi mengejar Zappa, sementara Pini pergi untuk memberi tahu unit-unit lain alasan mengapa pasukan mereka bergerak atas kemauan sendiri. Dan kemudian ketika ketiganya mengejar Zappa──

Ada serangan musuh. Zappa menjadi tidak dapat berdiri karena rasa takut dan ketiga orang itu mati untuk melindunginya. Setelah itu karena Pini datang membawa sekutu sebagai penguat, akhirnya hanya Zappa yang diselamatkan. Melihat hasilnya, Zappa mampu memancing serangan musuh, tetapi dia adalah penyebab kerugian besar di mana desa mereka kehilangan penguasa feodal, putra tertua, dan petinggi.

「Le, lepaskan! Aku akan memberitahu yang lain tentang ini segera! 」

「Kau mengatakan itu tetapi kau hanya ingin melarikan diri! Jangan, jangan tinggalkan aku! 」

Zappa tidak akan membiarkannya pergi.

Para pengikut Rumah Maini yang mendengar argumen itu kehilangan fokus. Dia juga membiarkan penjagaannya turun dari keberhasilannya menebas ke dalam lengan kanan orc.

「Apa yang kau lakukan, cepat──」

Detik berikutnya, orc beralih memegang kapak batu ke tangan kirinya dan memotong pengikut itu.

Pini dan Zappa memperhatikan dengan mulut mereka membuka dan menutup. Mereka yakin mereka akan mati.

Namun, orc itu melihat darah yang mengalir dari lengan kanannya. Dan kemudian, dia melihat pedang besar yang jatuh dan membuang kapak batu sebelum mengambil pedangnya. Itu bertindak dengan waspada terhadap Pini dan Zappa sambil melihat pedang besar itu …… dan kemudian, pedang itu diambil.

Pini merasa lega dan dia segera pindah untuk memperingatkan orang-orang di Rumah Maini. Tapi, Zappa tidak akan membiarkannya pergi.

「Zappa, cukup dengan──」

「Pini …… kita pindahkan tubuh pria itu.」

「──Eh?」

Zappa mengatakan bahwa mereka akan membuatnya terlihat seperti pengikut Rumah Maini meninggal di wilayah Rumah Bagan──

.

Di dalam gubuk.

Kami yang mendengar semuanya tercengang melihat keserakahan keduanya.

「Setelah itu masalah berubah menjadi sesuatu yang besar, dan aku menjadi takut …… tapi, Zappa mengatakan bahwa ini adalah kesempatan. Dia ingin membuatnya terlihat seperti Rumah Maini dalam keadaan yang buruk, meminta Baron untuk mengirim tentara, dan menyebabkan perang. 」

Aku mengkonfirmasi dengan Pini-san.

「Itu, benar-benar serampangan. Selain itu, mengapa kau tidak menghentikannya? 」

Pini-san menangis.

「Aku tidak bisa menang melawan Zappa! Selain itu, sejak masa lalu dia akan meninjuku jika aku melawannya …… 」

Kupikir itu menyedihkan ketika melihat diriku tumpang tindih dengan sosok Pini-san. Apakah aku juga terlihat seperti ini di mata leluhur?

「Sebenarnya mayat itu seharusnya disembunyikan di tempat orang tidak akan datang, jadi tidak akan ditemukan. Tapi, tidak mungkin membawa mayat dengan hanya kami berdua di dalam hutan berbahaya. Itu sebabnya, kami mati-matian memindahkan mayat sampai wilayah Rumah Bagan, menanggalkan barang-barang berharga dan membawanya kembali. Zappa ingin membuatnya terlihat seperti kami menemukan mayat sebelum orang lain menemukannya …… ia ingin mengubur mayat itu sementara tidak ada yang tahu siapa itu. 」

Suara jengkel dari Yang Kedua datang dari dalam Jewel.

『Bocah menyebalkan bernama Zappa adalah tipe yang paling aku benci. Seorang pria yang melakukan hal-hal yang tidak pantas dan menyebabkan masalah, yang memiliki suara keras dan hanya kuat terhadap pria yang lebih lemah. Dia adalah lambang pria yang tidak melakukan apa pun kecuali mengeluh. 』

Aku pikir Yang Kedua …… memiliki banyak tipe yang tidak disukainya. Yang Ketiga menghela nafas.

『Nah, kau dapat menemukan pria melakukan hal-hal bodoh di mana saja. Nah, apa yang harus dilakukan tentang masalah ini …… ya, mari serahkan anak Zappa itu dan kemudian pulang. 』

Ah, jadi itu kesimpulannya seperti yang diharapkan.

Kemudian Aria-san berbicara sambil terlihat bingung.

「Tu, tunggu! Ini, itu akan menjadi bencana jika kita tidak melakukan sesuatu …… 」

Novem meletakkan tangannya di pipinya dan sedikit memiringkan kepalanya.

「Ini benar-benar meresahkan. Tapi, aku tidak berpikir kita bisa melakukan apa saja. Pertama, Rumah Bagan benar-benar salah di sini. Mungkin, bahkan pengasuh mereka akan meninggalkan mereka dalam kasus ini. 」

Tidak ada cara untuk membela mereka.

Yang Keempat memberitahuku.

『…… Lyle, tanyakan padanya tentang perbaikan armor dan tentang surat misterius itu.』

Aku melihat Pini-san.

「Katakan, mungkinkah itu Pini-san yang mengirim surat ke Rumah Maini? Juga, kau mencoba memperbaiki armor …… 」

Pini-san masih menangis.

「Aku, itu aku. Aku disuruh menjualnya dan pergi ke Dalien tetapi, aku tidak bisa melakukannya …… selain itu, akan mengerikan jika orang itu dimakamkan tanpa ada yang tahu tentang dia seperti itu walaupun dia telah menyelamatkan kami. Aku meminta perbaikan armor. Setidaknya aku ingin mengembalikannya ke keluarganya …… 」

Aku teringat kata-kata penjaga toko wanita. Pada saat itu dia mengatakan kepada aku bahwa luka itu tampak seperti akibat monster. Dengan kata lain, cerita tentang monster──orc mungkin benar.

Sophia-san melipat tangannya.

「…… Jika kau berbicara kebenaran, ada kemungkinan bahwa ini masih bisa berakhir dengan damai. Selain itu, orc itu tidak bisa dibiarkan sendiri. Pasti ada alasan mengapa itu ada di tempat seperti ini …… 」

Kemudian, Yang Ketiga sepertinya memperhatikan sesuatu dan mengangkat suaranya.

『Begitu ya!』

Yang Kedua tiba-tiba menunjukkan motivasi.

『Itu mungkin! Betul. Tempat ini berbeda dari tempat kita. Ada desa di sekitar dan monster harus dikalahkan secara berkala. Aneh kalau ada orc di sini! Dari alur cerita tadi, aneh kalau itu ada di sini! 』

Yang Pertama tidak bisa mengerti.

『Itu hanya orc kan? Apakah aneh berada di sini? Bagaimanapun, di eraku ada beruang coklat di semua tempat. 』

Beruang coklat …… monster dalam bentuk beruang. Itu dianggap sebagai monster yang bahkan lebih merepotkan daripada sesuatu seperti orc. Orc juga bermasalah dengan bagaimana ia menggunakan senjata. Tapi, beruang coklat jelas kuat.

Dari pandangan Yang Pertama, orc bahkan tidak berbahaya.

Yang Keempat berbicara dengan gembira.

『Ya, ini bagus. Itu bagus. Jika pemikiran kita benar …… itu akan sangat menguntungkan! Tidak. Itu akan menjadi pengalaman hebat bagi Lyle! 』

Yang Kelima sepertinya juga memperhatikan,

『Aah, begitu. Tentu saja jika seperti itu maka mungkin lebih baik untuk campur tangan. 』

Yang Keenam juga terdengar seperti sedang bersenang-senang.

『Hohou, dengan kata lain ada kemungkinan di tempat ini katamu?』

Yang Ketujuh juga mengubah sikapnya sampai sekarang dan menunjukkan minat.

『Hmm, mari kita ikut campur di sini dan membuat mereka berhutang kepada kita. Monster yang biasanya tidak ditemukan di sini. Selain itu, meskipun penaklukan monster dilakukan secara berkala, tiba-tiba muncul …… alangkah baiknya. Kemungkinannya tinggi. 』

Yang Ketiga juga berbicara dengan suara bersemangat.

『Haha, sekarang ini menjadi menarik. Lyle, kami akan membantu sedikit jadi mari kita selesaikan kasus ini kali ini. 』

…… Kenapa mereka tiba-tiba menunjukkan motivasi seperti ini?

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded