Sevens – Volume 2 – Chapter 22 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Volume 2 – Chapter 22 – Pengakuan

 

 

──Malam ketika Lyle dan yang lainnya menuju ke wilayah Rumah Maini.

Novem dan Aria sedang menyiapkan air panas di dalam gubuk dan menyeka tubuh mereka. Mereka juga membersihkan pakaian mereka, menghabiskan makanan mereka, dan ketika mereka juga sudah selesai merawat kuda, mereka memperoleh waktu luang.

「Aku ingin tahu apakah ketiganya baik-baik saja?」

Novem duduk di lantai sambil memoles tongkat yang merupakan senjatanya.

「Tidak apa-apa. Sophia-san berkenalan dengan penguasa feodal wilayah itu, dan Zelphy-san juga bersama mereka. 」

Ketika nama Sophia keluar, Aria memeluk lututnya dan sedikit menunduk.

「Sophia ya …… Apakah seperti yang aku pikirkan, tipe gadis yang disukai Lyle adalah orang seperti dia?」

Aria membandingkan dirinya dengan Sophia.

Sophia cantik dengan rambut hitam panjang dan halus. Selain itu, dia juga memiliki suasana tenang yang tidak seperti dia, dan payudaranya besar, menambah feminitasnya.

Ketika Novem mendengar kata-kata Aria itu,

「Lyle-sama tidak membenci Aria-san.」

Tapi, Aria juga sudah sadar.

「Tapi, dia bermasalah bukan? Bahkan pada pembicaraan membeliku keluar dari rumah bordil, Lyle tidak terlibat di dalamnya. Aku senang diselamatkan tetapi, sepertinya aku hanya tergantung pada Lyle …… perasaanku, agak berat. 」

Novem membuat ekspresi bermasalah sambil mulai berbicara tentang masa lalu Lyle dengan tenang.

「Lyle-sama diusir dari rumahnya yang merupakan rumah Count. Dia berkelahi dengan adik perempuannya Celes-sama, dan dia kalah dengan cara yang sangat mengerikan. 」

Aria merasa ragu terhadap cerita itu. Dia sudah mendengar tentang itu tetapi, dia tidak bisa membayangkan bahwa Lyle yang menang melawan pemimpin kelompok bandit itu lemah. Bahkan, setelah menghabiskan waktu bersama dengannya untuk sementara waktu, dia juga mengerti bahwa gerakannya berbeda dari mereka.

Itulah sebabnya Aria merasa sangat sedih.

Karena dia tidak bisa berguna untuk Lyle.

「Itu agak aneh. Aku tidak bisa membayangkan Lyle kalah ……. Selain itu, dia tidak terlihat begitu buruk sehingga dia akan diusir. Meskipun, kadang-kadang, aku kebetulan melihatnya tampak bermasalah karena sisi yang agak aneh darinya. 」

Novem berbicara dengan jelas.

「Maksudmu ketidaktahuan Lyle-sama tentang dunia. Tapi, itu apa boleh buat. Lyle-sama menerima perlakuan buruk dari rumahnya. Selain itu, ia tidak dapat menemukan nilai dalam dirinya. 」

「Nilainya sendiri? Tapi, Lyle juga bisa menggunakan sihir. Dia akan segera pingsan setelah itu tetapi, keterampilannya dengan pedang juga pada tingkat yang berbeda. 」

Novem menggelengkan kepalanya.

「Meski begitu, dia tidak bisa mengenali dirinya sendiri. Lyle-sama terus kalah dan menerima perlakuan dingin, jadi dia tidak memiliki kepercayaan diri. Lyle-sama berbicara dengan tidak percaya diri karena itu. Dia tidak tahu apa-apa tentang dunia karena selama ini dia terkurung di dalam mansion. Dia juga tidak pandai bergaul dengan orang-orang. 」

「Aku, aku mengerti. Lyle juga sangat sulit. Mungkin seseorang sepertiku masih lebih diberkati daripada dia. 」

Aria merenungkan lingkungan Lyle.

(Dia dikurung di dalam rumahnya dan menjadi tidak tahu apa-apa tentang dunia, dan dia kalah melawan adik perempuannya dan diusir. Agak aneh tapi, Zelphy juga mengatakan hal yang sama jadi itu pasti benar. Tapi, kalau itu masalahnya ……)

Aria bergumam.

「Bisakah aku, berguna untuk Lyle?」

Novem tersenyum.

「Ya. Bahkan sekarang, Aria-san sedang berguna. 」

「Bagaimana?」

「Lyle-sama sedang mempelajari berbagai hal bahkan hanya dengan berbicara dengan Aria-san dan yang lainnya. Aku pikir dia kadang-kadang akan memberikan kesan dingin juga, tetapi itu karena dia tidak dapat memahami bagaimana berinteraksi dengan orang lain. Itu sebabnya, dia benar-benar tidak mengerti. Aku ingin Aria-san tetap di samping Lyle-sama yang seperti itu. Kau sudah membantu hanya dengan menemaninya. 」

Aria mengajukan pertanyaan di benaknya ke arah Novem.

「Aku sudah berpikir bahwa ini aneh sejak beberapa waktu yang lalu.」

「Apa?」

「Mengapa Novem bertindak sejauh itu untuk Lyle? Jika itu karena kau adalah mantan tunangannya dan kau mencintainya, kau tidak ingin aku atau Sophia dekat dengannya, bukan? Karena……」

Novem meletakkan tangannya di bibirnya dan terkekeh. Pada saat itu api lentera padam dan penerangannya hilang.

「Terima kasih banyak untuk pertimbanganmu. Tapi tidak apa-apa. Karena itu adalah keinginan Lyle-sama, dan itu juga demi Lyle-sama sendiri. 」

Karena cahaya bulan menyinari dari jendela, dia bisa melihat bahwa Novem sedang tersenyum. Untuk sesaat dia tidak dapat melihat ekspresinya, tetapi Aria dapat melihat bahwa Novem mengatakan itu dengan serius.

「…… Keinginannya, harus dikelilingi oleh wanita?」

Novem berbicara.

「Tentunya itu bukan hal yang baik. Tapi, aku pikir orang itu sendiri tidak benar-benar mengerti arti seperti apa yang dimiliki hal semacam itu. Selain itu……」

「Selain itu?」

「Lyle-sama membutuhkan orang lain selain aku untuk memberinya dukungan.」

Mengatakan itu Novem membuat tatapan yang agak sedih──

.

──Sore hari berikutnya.

Sama seperti kemarin, Novem dan Aria sedang berlatih sihir di ruang terbuka yang agak jauh dari desa. Saat itulah Dale dan Zappa mengunjungi mereka.

Keduanya menghentikan latihan sihir mereka dan bertanya apa urusan keduanya.

「Maafkan aku, apakah ada sesuatu? Kami telah menerima izin untuk menggunakan tempat ini?」

Dale bertindak agak takut-takut pada kata-kata Novem.

「Ti, tidak, ini bukan tentang itu …… kau tahu」

Aria juga bingung dengan sikap samar Dale.

「Jika itu Lyle dan yang lainnya maka aku pikir mereka akan kembali hari ini. Jadi, jika kau memiliki sesuatu untuk dibicarakan—─ 」

Kemudian, Zappa tidak tahan dengan sikap Dale dan membuka mulutnya.

「Aa, menyebalkan! Lihat di sini, aku ingin bertanya sedikit, kalian berdua bisa menggunakan sihir kan? 」

Novem menegaskannya.

「Ya. Jika ada sesuatu yang kau perlu bantuan, kami akan bekerja sama dengan wajar, tapi …… 」

Zappa memotong kata-kata Novem dan mendorong punggung Dale ke arah Aria. Ketika Aria mundur selangkah, Zappa berkata.

「Hei, kau──bagaimana kalau kau menikah dengan Dale !?」

Aria tercengang dengan proposal yang mendadak itu.

「……Ha?」

Dale mencoba menghentikan Zappa.

「Zappa, karena aku pikir sesuatu seperti ini tidak baik.」

「Mengapa kakimu semakin dingin! Ini kesempatan! Mampu menggunakan sihir berarti dia adalah bangsawan. Jika kau tidak menikah dan menyiapkan ahli waris, siapa yang tahu apa yang akan terjadi pada desa ini! Lagipula, bukankah dia imut !? Bukan seperti kau membencinya kan? Benarkan!?」

Usulan tiba-tiba dan kemudian sikap kasarnya membingungkan Novem dan Aria. Tapi, Novem mendengar pernyataan Zappa dan menyadari sesuatu.

「Jadi yang mengintip kemarin adalah kau. Itu bukan tindakan yang terpuji. 」

Kemudian Zappa menatap Novem.

「Ap, apa. Ini desa kami. Selain itu, kau adalah seorang petualang, itu berarti kau sendiri memiliki semacam keadaan bukan? Jika sekarang kau bisa menjadi istri sah dari Rumah Bagan. Itu prospek masa depan yang jauh lebih baik dibandingkan dengan tetap sebagai orang yang tidak menentu seperti seorang petualang. 」

Kemudian Aria menggelengkan kepalanya.

「Aku, aku tidak bisa. Selain itu, aku seseorang yang dibeli. 」

Kemudian, Dale yang tetap diam memandang Aria dengan heran.

「Apa yang kau maksud?」

Aria memandang ke arah Novem. Novem menjawab.

「Karena beberapa keadaan, Aria-san sekarang adalah seseorang yang dibeli oleh Lyle-sama. Selain itu, dia bekerja sebagai rekan kami di kelompok petualang kami. Tidak mungkin kami dapat menerima proposal semacam itu. 」

Zappa akan dengan gigih berdebat——Namun, Dale mendorongnya ke samping dan berbicara keras pada Novem dan Aria.

「Itu salah! Membeli seseorang seperti itu, aku tidak tahu keadaan yang menyebabkan hal seperti itu tapi …… namamu Novem-san benar? Kau adalah── 」

「Aku adalah mantan tunangannya. Saat ini aku menghadiri di sisinya. 」

Dale jelas merasa marah.

「Dia sudah memiliki orang seperti itu di sisinya namun dia membeli wanita lain ……. Aria-san, jika kau baik-baik saja denganku, aku akan membantumu. 」

Bahkan jika dia berkata dia ingin membantu, dari pandangan Aria itu adalah cerita yang meresahkan. Mereka belum memberi tahu tentang penaklukan kelompok bandit, bagaimana ayah Aria bekerja sama dengan kelompok bandit itu, dan bagaimana dia diselamatkan oleh Lyle.

Itulah sebabnya Dale mungkin berpikir bahwa Lyle menjadikan Aria miliknya menggunakan metode yang tidak manusiawi.

「Tidak, tidak apa-apa. Situasiku saat ini adalah── 」

Ketika Aria hendak berbicara, Paola berlari ke arah keempatnya yang sedang berdebat.

「Dale, Zappa! Ketiganya telah kembali. Sepertinya kita akan dapat menghindari perkelahian terjadi! 」

Paola mungkin merasa lega dari laporan Lyle dan yang lainnya, karena dia membuat senyum yang sangat bagus. Dia pasti ingin melapor kepada keduanya secepat mungkin karena tampaknya dia telah berlarian mencari keduanya.

Tapi, Paola terkejut melihat ekspresi serius Dale.

「Apa yang salah?」

Zappa mengangkat bahu sementara bahu Dale bergetar.

「…… Aku akan bertemu Lyle-kun.」

Mengatakan itu Dale berjalan menjauh dari tempat itu. Keempatnya menatap punggungnya masing-masing dengan perasaan yang berbeda.

.

『Jangan main-main, bocah menyebalkan ini !!』

Yang Pertama mengamuk.

Lokasi adalah lapangan terbuka yang agak jauh dari desa.

Tanah sedikit dicungkil. Tanda-tanda dari latihan sihir bisa dilihat.

Penduduk desa berkumpul sebagai penonton yang ingin tahu. Cukup banyak orang yang datang ke ruang terbuka dan menatap kedua orang yang saling melotot.

Dua orang yang saling berhadapan di lapangan terbuka adalah Aria-san yang memegang tombaknya dan──

「Aku benar-benar tidak akan memaafkanmu!」

Sophia-san yang mengambil posisi dengan kapak perangnya──

「Itu kata-kataku!」

Bagaimana hasilnya seperti ini? Aku tidak tahu alasannya. Aku mengalihkan pandanganku ke Novem yang berdiri di sampingku.

「Novem, apa yang terjadi?」

Novem juga tampak bermasalah. Zelphy-san yang tidak dapat memahami situasi juga melihat Novem.

「Aku juga ingin bertanya itu. Mengapa penguasa-sama berteriak marah pada Lyle ketika kami kembali, dan kemudian mengapa itu menjadi duel antara Aria dan Sophia dari sana? 」

Kami yang kembali ke desa memberi tahu Paola-san bahwa pembicaraan itu berhasil dan memintanya untuk memanggil Dale-san. Paola-san sangat senang mendengar berita kami dan pergi mencari Dale-san.

Setelah beberapa saat, Dale-san datang. Aku ingat bahwa karena suatu alasan dia benar-benar marah dan mengatakan berbagai keluhan kepadaku.

Aku ingat tetapi, ada Sophia-san memotong.

「Tolong sudah berhenti! Meskipun kami telah bekerja sangat keras demi desa ini …… Lyle-dono juga! Aku berharap kau berperilaku lebih andal! Ada apa dengan sikapmu seperti itu. Tolong bertindak dengan lebih bermartabat. 」

「Y, ya.」

Sophia-san marah pada penampilanku yang ragu-ragu atau mungkin aku terlihat bingung. Yah, tentu saja aku berpikir bahwa sikapku tidak baik. Tapi, aku bingung ketika tiba-tiba dimarahi seperti ini.

Apakah aku melakukan sesuatu yang buruk?

Masalahnya adalah setelah itu. Novem dan Aria-san yang berlari berlari di antara aku dan Sophia-san.

Aria-san marah pada Sophia-san yang marah padaku. Kemudian Sophia-san berbicara kembali ke Aria-san dan keduanya semakin memanas.

Dan itu menghasilkan adegan saat ini.

Novem menjelaskan situasinya kepada kami sekali lagi.

「Sebenarnya, Dale-san membuat proposal pernikahan ke Aria-san ……. Itu, proposal itu tidak datang dari mulut orang itu sendiri. Tapi, memang benar pembicaraan tentang pernikahan dibawa kepada kami. 」

Zelphy-san mengangguk.

「Tidak, aku sudah mendengarnya. Masalahnya adalah, apa yang menyebabkan pembicaraan seperti itu terjadi, dan …… mengapa Ojou-sama marah pada Sophia? 」

Ya, kami sudah mendengar tentang cerita itu di perjalanan ke sini. Aku juga mendengar alasan tatapan tajam dari Dale-san dan Zappa-san. Sepertinya mereka tidak bisa menyetujui bahwa aku membeli Aria-san walaupun aku sudah memiliki Novem. Mereka tidak mendengar cerita lengkapnya, jadi itu menyebabkan kesalahpahaman.

Namun, Yang Pertama yang mendengar cerita itu mengamuk.

『Bocah menyebalkan dari lubang ini entah di mana, ingin membantu? Jangan main-main! Lyle, pukul dia! Puku dia terbang! Aku akan mengizinkannya! Orang ini adalah musuh !! 』

Tidak, pembicaraan itu akan menjadi rumit jika aku memukulnya, lepaskan aku.

Novem menjelaskan situasinya dengan wajah bermasalah.

「Sebenarnya, tadi malam aku memberi tahu Aria-san tentang Lyle-sama. Aku pikir Aria-san tidak bisa memaafkan sikap Sophia-san terhadap Lyle-sama karena itu. 」

Aku mengalihkan pandanganku ke arah keduanya.

Yang Pertama berbicara dengan suara menangis.

『Aria-chan, gadis yang baik sekali ……』

Tapi, Yang Ketujuh mendukung Sophia-san.

『Namun, Lyle yang menyusut kembali hanya karena seseorang tiba-tiba berteriak kepadanya juga salah. Lyle, tidak peduli apa yang dikatakan anak muda itu kepadamu, kau tidak boleh gelisah. Beberapa bagian dari apa yang dikatakan Sophia juga benar. 』

Yah, itu fakta bahwa aku meringkuk kembali ketika aku tiba-tiba dimarahi. Jika itu keadaan seperti itu maka tentu akan lebih baik jika aku bertindak berani.

Yang Pertama berteriak pada Ketujuh.

『Kau hanya tersesat oleh tengkuk yang kau dukung! Aria-chan yang khawatir tentang Lyle adalah nomor satu! 』

『Apa yang buruk tentang tengkuk!? Juga, apa kau lupa tentang pengabdian Novem? 』

Pertengkaran tingkat rendah mulai, jadi aku mengembalikan fokusku pada kedua gadis itu.

Keduanya saling berhadapan melemparkan pelecehan sambil memegang senjata masing-masing.

「Jadilah sedikit lebih perhatian! Kau datang ke sini untuk membayar hutangmu, bukan !?」

「Justru karena aku ingin membayar utangku, aku memberi peringatan apa yang harus diperingatkan!」

Keduanya akhirnya melangkah ke satu sama lain dan mulai berkelahi. Sophia-san mengayunkan kapak perang yang berat secara horizontal, tetapi Aria-san dengan mudah menghindar.

「Kau berbicara tentang membayar utang, tetapi kau masih tidak bisa melakukan apa pun dalam kenyataan!」

Tombak Aria-san menusuk secara berurutan ke arah Sophia-san. Sophia-san menggunakan kapak perangnya seperti perisai untuk menahan serangan.

Logam berbenturan satu sama lain dan percikan tersebar.

「Kau juga sama! Aku sadar bahwa aku adalah beban, tetapi kau juga sama! 」

Sophia-san dengan paksa menutup jarak dan mengayunkan kapak perangnya dengan sekuat tenaga, tapi Aria-san dengan mudah menangkis serangan itu dan membuatnya tersandung.

「Aku sudah tahu itu! Tapi, tapi …… ada cara yang lebih baik bagimu untuk berbicara! 」

Suara Yang Kelima datang dari dalam Jewel.

『Demi Lyle, kan? Yah, dia gadis yang baik, kurasa. 』

Yang Pertama senang ada seseorang yang setuju dengannya.

『Benarkan!? Aria-chan adalah gadis yang baik. 』

Namun Yang Kedua tampaknya tidak puas.

『Lalu, aku berharap dia tidak akan menyebabkan masalah seperti ini. Selain itu, pendapat Sophia benar. Sebaliknya, itu bermasalah jika ada satu orang lagi selain Novem-chan yang memanjakan Lyle. Diperlukan seseorang yang keras. 』

Yang Keenam dengan bercanda berkata,

『Yah, sudah ada tujuh orang yang ketat di sini.』

Tentu saja mereka ketat. Orang yang sangat ketat. Misalnya, pada awalnya mereka akan sangat mengkritikku tanpa pertimbangan dan kemudian membuat keributan yang menyebabkanku pingsan. Aku benar-benar berharap mereka akan menghindarkanku dari hal semacam itu.

Sophia-san berdiri dan mengangkat kapak perangnya. Kapak perang yang merupakan gumpalan logam sangat berat.

Dia menghadapi Aria-san dengan itu.

「…… Harus dikatakan dengan kuat jika memikirkan tentang kepentingan orang itu. Selain itu, aku berniat mengembalikan hutangku juga suatu hari nanti. Aku tidak ingin diberitahu tentang hal itu olehmu. 」

Sophia-san berdiri tertutup lumpur. Aria-san sepertinya ditekan dan menutup mulutnya. Tapi, rupanya dia tidak punya niat untuk menurunkan senjatanya.

Tanpa sadar aku bergumam melihat keduanya.

「Err, apa yang harus aku lakukan dalam waktu seperti ini ……」

Kata-kata itu diarahkan tidak hanya kepada leluhur di dalam Jewel, tetapi juga untuk Novem dan Zelphy-san. Tapi, reaksi leluhur pada gilirannya adalah──

『Dukung Aria-chan!』

『Ini akan menjadi canggung jika dia mendukung pada idiot satu sisi!』

『Yosh, mengerti. Peluk keduanya di sini dan buat situasinya tidak meyakinkan.』

『Apa kau bersenang-senang Yang Ketiga? Lyle, dalam hal ini kau harus membujuk mereka berdua. 』

『Bahan peledak adalah sesuatu yang harus ditangani sebelum meledak, setelah meledak aku pikir lebih baik tidak mendekat.』

『Aku punya ide! Bersorak untuk mereka berdua! 』

『Bukankah itu baik-baik saja jika kau datang di antara mereka pada waktu yang tepat?』

Itu akan berakhir jika aku memotong di antara mereka sebelum berubah menjadi berbahaya. Tentu saja mungkin begitu. Aku melihat saber di pinggangku dalam persiapan sehingga aku bisa melompat kapan saja.

Kemudian Zelphy-san meletakkan tangannya di pundakku.

「Biarkan mereka melakukan ini. Sepertinya Ojou-sama menyembunyikan sedikit kejengkelan pada Sophia. Sangat penting untuk membiarkan mereka melemparkan ketidakpuasan mereka masing-masing. 」

Novem bertanya pada Zelphy-san.

「Begitukah? Tapi seperti yang diharapkan bukankah ini berbahaya? 」

Dua di depan kami saling mengayunkan senjata dan percikan api yang tersebar di mana-mana. Aria-san mengarahkan tangan kirinya ke depan dan berteriak.

「Fire Bullet!」

Sebuah bola api kecil ditembakkan dari tangan kiri Aria-san, tetapi Sophia-san menghanyutkannya dengan kapak perangnya.

「Hanya sebanyak ini!」

Namun, Aria-san mengambil keuntungan celah dari ayunan dan melangkah lebih dekat. Keduanya bentrok dengan gagang tombak dan kapak mereka saling mendorong. Dan kemudian mereka saling melotot dari jarak yang sangat dekat.

Sophia-san sedikit kesal.

「Bahkan aku …… tahu bahwa aku tidak berguna! Itu sebabnya aku ingin menjadi berguna bagi Lyle-dono meskipun hanya sedikit! 」

Kemudian atmosfer Sophia-san tiba-tiba berubah pada waktu itu.

Yang Pertama memperhatikan sesuatu dan menunjukkan minat pada Sophia-san.

『Hee, wanita itu, tidak buruk.』

Yang Kedua juga setuju.

『Ya kau benar. Lyle, perhatikan baik-baik. Lagipula kau jarang bisa menyaksikan ini…… dia memanifestasikan Seni nya. 』

Tepat setelah itu, kapak perang yang diayunkan berat sampai sekarang diangkat oleh Sophia-san dengan ringan dengan satu tangan.

Aria-san terpesona dan dia menatap Sophia-san dengan heran. Dia memperbaiki posisinya dan menatap Sophia-san.

Sophia-san juga melihat tangan kanannya yang memegang kapak perang dengan terkejut. Kapak perang yang dia pegang dengan kedua tangan sampai sekarang diangkat dengan satu tangan.

Selanjutnya, itu dilakukan dengan ringan.

Zelphy-san bersiul. Dan kemudian dia berbicara dengan gembira.

「Pertandingan sudah diputuskan, kurasa. Aku tidak pernah berpikir dia akan mewujudkan Seni. Apakah ini tipe penguatan? Tapi, dengan ini Sophia menjadi lebih kuat secara drastis. 」

Namun, Novem segera menjawab.

「Tidak, sepertinya itu bukan tipe penguatan.」

Itu tidak terlihat seperti kekuatan fisiknya diperkuat. Yang Ketiga setuju dengan pendapat Novem.

『Sepertinya begitu. Jika aku harus mengatakan yang mana …… sepertinya kapak perang adalah yang menjadi lebih ringan. Itu Seni yang menarik. 』

Seperti yang dikatakan Yang Ketiga. Tidak ada perubahan pada Sophia-san.

Dia mengayunkan kapak perangnya untuk memastikan sensasinya, lalu Sophia-san mengambil posisi dan menyerang Aria-san. Tidak seperti sebelumnya, gerakannya tajam dan lebih cepat karena bobot yang lebih ringan.

「Disini!」

Kali ini Aria-san didorong untuk bertahan. Dia hanya bisa menghindari kapak perang dan bermasalah dengan ketidakmampuannya untuk mendekati lebih dekat.

Zelphy-san mengangkat bahu.

「Pertandingan sudah ditentukan. Lyle, ayo pergi dan hentikan mereka. 」

Aku mengangguk dan bergerak untuk masuk di antara mereka, tetapi Novem menangkap lengan bajuku dan menghentikanku. Mata Novem menatap lurus ke arah Aria-san.

「Belum.」

「Eh?」

Lalu Yang Pertama berteriak.

『Itu di sini! Itu di sini, di sini! Itu ada di sini !! 』

Suara bersemangat dari Yang Pertama membuatku berpikir bahwa sesuatu terjadi pada Aria-san dan berbalik ke arahnya. Gem merah yang tergantung di leher Aria-san bersinar, dan kemudian tubuh Aria-san juga bersinar── dengan merah, cahaya redup.

Yang Keenam mengerang.

『Hasil pertandingan ini menjadi tidak pasti dengan ini. Nah, masalahnya adalah bagaimana kau akan menghentikan mereka, tapi …… 』

Sosok Aria-san yang menendang tanah tampak seperti dia langsung menghilang. Tapi, bukan itu masalahnya. Dia bergerak dengan kecepatan yang belum pernah dia tunjukkan sebelumnya.

Ketika Sophia-san mengambil posisi bertahan dengan kapak perangnya, percikan terbang dan sosok Aria-san terlihat.

「Aku tidak akan kalah hanya melawanmu!」

Seni Aria-san yang bergerak cepat …… pasti itu Seni yang hanya milik Aria-san yang tidak tercatat di dalam Gem merah.

Keduanya bertempur bahkan lebih sengit dari sebelumnya dan percikan tersebar di sekitar. Aria-san bergerak sambil menyerang. Di sisi lain Sophia-san sedang mengayun-ayunkan kapak perangnya membela diri.

Sementara pertempuran seperti itu berlanjut, Yang Ketiga menghela nafas.

『Hm, ini sejauh yang mereka lakukan. Lyle, mari kita hentikan mereka. Coba gunakan Seni pada waktu ketika keduanya terpisah. Gunakan Seni milik Yang Kedua dan Yang Pertama pada mereka. 』

Aku pikir keduanya akan diperkuat dan akan menjadi bencana jika aku melakukan itu, tetapi Yang Kedua juga setuju. Leluhur lain juga tidak menentangnya. Begitu ya, ini sama seperti ketika menggunakan Seni milik Yang Keempat.

『Aah, ada metode itu ya.』

Tapi, hanya Yang Pertama yang tidak mengerti.

『Oi, apa yang akan terjadi dengan melakukan itu?』

Aku mengukur waktu untuk menggunakan Seni. Keduanya mengambil jarak dari satu sama lain setelah percikan besar mencolok tersebar di sekitar. Tidak, itu Aria-san yang mengambil jarak jauh.

Mereka berdua kehabisan napas dan meneteskan keringat.

『Lyle, sekarang. Juga, perhatikan baik-baik …… Apa yang akan terjadi jika suatu Seni tiba-tiba digunakan pada orang lain. 』

Aku menggunakan Seni pada sinyal Yang Ketiga, memperkuat keduanya.

Lalu──

「Dengan ini ber──akhir- !?」

「Bahkan──aku!?」

Ketika keduanya yang akan saling melompat menendang tanah, saat berikutnya, mereka tersandung. Aria-san maju dan meluncur. Sophai-san terhuyung-huyung. Keduanya tersandung secara bersamaan seolah-olah mereka telah mengaturnya sebelumnya.

Lingkungan merasa bahwa itu agak ceroboh dengan cara pertempuran sengit berakhir dengan bodoh. Suara mendesah dan ejekan terbang ke arah mereka berdua.

Yang Ketiga tertawa.

『Ahahaha, itu lucu kan? Ini berbeda dari indera mereka sendiri, sehingga mereka akan tersandung apa pun dan gagal. Beberapa latihan diperlukan ketika Seni digunakan pada orang lain. 』

Yang Kedua memperingatkan Yang Ketiga yang tertawa.

『Idiot, siapa pun akan bingung ketika kekuatan mereka tiba-tiba meningkat. Itu akan lebih dari itu ketika pengaruh datang dari orang lain. Nah, begitulah adanya. Lyle, apa kau mengerti? 』

Aku bisa mengerti, tetapi apakah aku akan dimarahi ketika mereka menyadari bahwa akulah yang menyebabkan ini? Lebih penting lagi, aku harus membantu keduanya yang jatuh.

「Zelphy-san, ayo bantu mereka. Juga Novem …… siapkan air panas dan apa pun yang diperlukan untuk mengobati luka. 」

「Ya, Lyle-sama.」

Novem tersenyum.

Zelphy-san sepertinya mempertanyakan cara aneh pertempuran berakhir.

「Lyle, kau melakukan sesuatu barusan.」

Aku yang ragu mencoba menjelaskan, tetapi aku menyerah dan bergerak ke arah keduanya.

.

Kami kembali ke gubuk sempit tempat kami tinggal.

Novem menggunakan sihir untuk memberikan perawatan medis kepada mereka berdua, lalu dia menyiapkan air panas dan membersihkan kotoran yang menempel pada mereka. Tidak ada gunanya jika orang sepertiku hadir untuk hal seperti itu, jadi aku berada di luar gubuk duduk di atas sebuah kotak kayu.

Ketika aku melihat ke atas, matahari terbenam. Aku tidak lelah melihatnya.

Sementara aku menatap pemandangan itu dengan linglung, Zelphy-san keluar.

「Bagaimana keduanya?」

「Setelah perawatan dan pembersihan tubuh mereka selesai, mereka makan malam dan kemudian tertidur. Sepertinya mereka benar-benar memaksakan diri, mungkin akan sulit bagi mereka besok dengan tubuh mereka merasakan sakit. Mungkin mereka mungkin melalui “Pertumbuhan”, jadi mungkin kita harus menguncinya besok. 」

「Mengunci mereka?」

Aku tidak bisa mengerti tentang mengunci orang karena Pertumbuhan. Kemudian Zelphy-san menatapku dan memiringkan kepalanya.

「Tentu saja. Bagaimanapun, itu berbahaya ketika mereka merasa terangkat. Mereka seharusnya tidak diizinkan keluar sebanyak mungkin. Yah, ada juga kasus di mana itu tidak bisa dilakukan. 」

Aku menjadi ingin tahu tentang apa yang terjadi karena “Pertumbuhan” yang perlu dilakukan sejauh itu. Menurut leluhur, orang itu akan bersemangat dan akan melakukan hal-hal yang biasanya tidak akan mereka lakukan.

Zelphy-san tertawa.

「Bagaimanapun juga ada perbedaan antara orang-orang dalam hal semacam ini. Bagaimana itu untukmu ketika itu terjadi padamu? 」

「Ti, tidak, aku──」

「Jangan menyembunyikannya. Atau mungkin, apa kau membuat kegagalan yang memalukan? 」

Sementara kami berbicara seperti itu, Paola-san datang ke pondok. Dia tampak sangat menyesal.

Zelphy-san melipat tangannya dan menyambutnya dengan ekspresi keras.

「Ma, maafkan aku, aku benar-benar minta maaf atas apa yang terjadi hari ini!」

Paola-san sangat membungkuk. Zelphy-san mengeluh padanya.

「Bukan urusan kami proposal dari rekanmu, tetapi melakukan itu kepada anggota kelompok kami bahkan setelah mengetahui keadaan hubungan mereka bermasalah. Orang memiliki beberapa bagian yang tidak ingin disentuh orang lain. Cukup jelaskan tentang hal ini pada bocah itu dengan benar. 」

Mata Paola-san berkaca-kaca.

Bagaimanapun juga penguasa feodal membuat proposal pernikahan kepada rekanku ketika kami datang untuk mengamankan keselamatan desa ini. Selanjutnya, dia melakukan itu terhadap Aria-san yang berada di posisi sebagai seseorang yang dibeli oleh ku.

「Maafkan aku. Sungguh aku sangat menyesal! 」

Aku pikir dia mengalami kesulitan meskipun dia masih muda jadi aku sudah akan memaafkannya, tetapi Yang Kedua menghentikanku.

『Lyle, jangan maafkan masalah ini. Orang itu sendiri yang harus datang untuk meminta maaf kepadamu untuk masalah seperti ini. Kau melakukan pekerjaanmu. Namun anak muda itu …… 』

Bagi leluhur, kebanyakan orang adalah anak muda dibandingkan dengan mereka. Penampilan mereka di dalam Jewel muda seperti di masa keemasan mereka, tetapi pada kenyataannya usia mereka tidak muda.

Tidak, apakah Yang Ketiga mati dalam pertempuran karena dia mati pada usia yang sama dengan penampilannya?

Yang Pertama sangat marah.

『Tinju wajahnya setidaknya sekali! Hanya dengan begitu kau dapat memaafkannya! 』

Aku yang meninju? Jujur aku enggan melakukan itu. Aku ingin menyelesaikan pekerjaan tanpa terjadi apa-apa dan kemudian pulang.

Aku melihat Paola-san di depanku.

「Katakan, bagaimana dengan orang itu sendiri?」

Paola-san menjadi lebih berkaca-kaca.

「It, itu …… tolong dengarkan tanpa marah.」

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded