Sevens – Volume 2 – Chapter 19 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Volume 2 – Chapter 19 – Pembunuh naga

 

Lantai pertama dari guild petualang sedang ramai di bawah sumber cahaya yang tergantung dari langit-langit.

Para petualang menjual material monster yang mereka peroleh, sementara para pedagang membeli material tersebut. Ada juga warga biasa yang datang ke sini untuk membeli material dari pedagang dan petualang.

Kelompok kami──aku, Novem, Aria-san, dan Sophia-san yang dipimpin oleh Zelphy-san menunjukkan dan menjual material kami ke pedagang sambil di bawah pengawasannya.

「Permisi, kami ingin menjual.」

Pedagang itu tidak menatapku tetapi mengalihkan pandangannya ke Zelphy-san terlebih dahulu sebelum menatapku dan tersenyum.

「Banyak dari mereka dalam kondisi buruk. Jika sudah seperti ini harga mereka akan murah bahkan jika ada banyak dari mereka. Selain itu, baru-baru ini harganya turun. Mereka hanya bernilai dua perak, aku pikir. 」

Harga turun? Sebelumnya kami membawa lebih sedikit material dari ini dan mereka masih dijual dengan harga sedikit lebih dari dua koin perak.

「Lalu, itu ti──」

「Oi」

Zelphy-san menghentikanku. Pedagang itu juga tertawa.

「Nak, sebagai pedagang, kami akan senang jika kau percaya apa pun yang kami katakan tetapi, kau harus bernegosiasi sedikit. Itu membuatku merasa buruk seperti ini. 」

Suara Yang Keempat yang sedikit keras datang dari dalam Jewel.

『Lyle, pada saat seperti ini kau bisa mengatakan bahwa ada juga pedagang lain sehingga kau akan mencoba tempat lain. Jika ini aku, aku akan bisa menjualnya dengan tiga koin perak! 』

Tidak, aku bukan Yang Keempat jadi itu tidak mungkin bagiku. Kemudian, Yang Ketiga tertawa.

『Tidak apa-apa. Kegagalan juga merupakan pengalaman penting. Mari kita awasi dia lebih lanjut. 』

Kemudian Yang Pertama berbicara di antara mereka.

『Jika kau ingin lebih banyak uang, kau bisa mengalahkan lebih banyak monster, bukan?』

Seperti biasa, dia hanya punya pendekatan kekerasan dalam pikiran.

Zelphy-san berbicara dengan pedagang.

「Kami mengalahkan tiga puluh. Seharusnya itu bukan transaksi buruk bagimu juga dengan banyak orang yang berkumpul seperti ini kan? 」

Pedagang itu tertawa.

「Kau tidak salah. Aku akan memberimu dua koin perak dan dua puluh koin tembaga besar .」

「Tiga puluh koin!」

「Dua puluh lima koin!」

Keduanya menawar seperti itu dan pada akhirnya Zelphy-san mengamankan dua koin perak dan dua puluh lima koin tembaga.

Kami menerima koin perak dan tembaga besar, dan kemudian kami segera menuju ke konter staf guild untuk menjual batu sihir.

Zelphy-san melihat sekeliling sambil berbicara.

「Paman itu masih bisa diajak bicara. Ada juga orang lain yang lebih mengerikan darinya, jadi mari kita coba berjualan di sana nanti. Akan ada perbedaan tergantung pada daerah juga, tetapi tawar-menawar semacam ini dapat diterapkan di mana saja. Juga, jangan sepenuhnya percaya kata-kata pedagang. Paham?」

Aku mengangguk pada kata-katanya. Ketika kami berbaris dalam antrean dimana para petualang mengantri, Zelphy-san berbicara dengan Novem dan yang lainnya.

「Kalian bertiga juga, tidak baik jika kau menyerahkan semuanya pada Lyle. Setiap orang harus dapat melakukan hal seperti ini. Pelajari dengan benar, oke? 」

Dan kemudian tatapan Zelphy-san kembali padaku.

「Juga, ini adalah waktu yang tepat. Lihatlah pria di depan. 」

Di depan tatapanku, ada seorang petualang yang mencoba menawar tentang transaksi batu sihir dengan staf guild.

「Ayolah, tolong. Jika empat puluh koin tembaga besar, akan baik-baik saja jika kau membuatnya menjadi satu koin perak kan? 」

「Aku bilang, aku tidak bisa melakukan itu. Harga beli sudah ditentukan! 」

Zelphy-san berbicara kepadaku sambil melihat percakapan mereka berdua.

「Ingat ini Lyle. Pajak juga diambil dari transaksi batu sihir. Itulah cara Dalien. Dan kemudian, staf guild bukanlah pedagang. Itu sebabnya kau tidak bisa menegosiasikan harga dengan mereka.」

Para petualang yang antri menjadi jengkel saat menyaksikan petualang yang tengah tawar-menawar.

Sudut pandang pedagang, yang membeli material, dan guild, yang menangani batu sihir, berbeda.

「Aku akan mengingatnya.」

Mengatakan itu, aku menunggu sampai giliranku tiba.

.

── Gadis-gadis itu meninggalkan lantai pertama guild dan menuju ke pemandian terdekat.

Tubuh dan peralatan mereka dikotori oleh cairan slime, dan mereka juga berkeringat. Ada juga lumpur dan sejenisnya yang mengotori mereka. Mereka benar-benar dalam keadaan yang mengerikan.

Banyak petualang akan membersihkan diri setelah menjual material dan batu sihir di guild.

Novem, Aria, dan juga Sophia dipimpin oleh Zelphy untuk berendam di bak mandi di pemandian.

「Aah, momen ini benar-benar yang terbaik. Meletakkan barang bawaan dan menuju ke bar setelah ini juga yang terbaik. Kalian para gadis, apa kalian suka mabuk? 」

Novem menggelengkan kepalanya. Aria tidak memiliki kesan yang baik terhadap alkohol, jadi dia melihat ke bawah. Itu karena ayahnya hidup mabuk setiap hari.

Sebaliknya, Sophia tidak memikirkannya. Dia tidak tetapi ……

「Maksudmu seperti anggur yang digunakan dalam memasak?」

Zelphy menekan kepalanya dengan tangannya.

「Itu bukan mabuk, itu hanya digunakan untuk memasak di sana.」

Sekitar empat yang berendam di dalam bak mandi ada juga petualang wanita lainnya membersihkan diri. Kulit mereka terbakar matahari. Rambut rusak. Ada juga banyak bekas luka di tubuh mereka. Zelphy juga sama.

Sebaliknya, kulit Novem dan dua lainnya berwarna putih dan cantik.

Hanya dari itu sekitarnya menilai bahwa mereka bertiga adalah pemula. Tapi, Zelphy ada bersama mereka sehingga tidak ada yang mencoba sesuatu yang aneh seperti memilih pertengkaran.

Seorang petualang wanita mendekati Zelphy.

「Nee-san, jadi memang benar bahwa kau melakukan pekerjaan menjaga anak.」

Petualang perempuan yang merupakan kenalan Zelphy memiliki sosok yang ramping. Dia memiliki handuk yang dibungkus kepalanya, tetapi tubuhnya benar-benar terbuka.

Lingkungannya berada dalam kondisi serupa.

「Betul. Aku tidak akan membiarkanmu mencoba apa pun dengan mereka, oke? 」

「Tidak ada orang yang akan melawan Nee-san di sini di Dalien. Lebih penting lagi, dapatkah aku bertanya satu hal kepadamu? 」

「Apa?」

Petualang perempuan mengalihkan pandangannya ke Novem dan dua lainnya.

「Pria yang Nee-san ajarkan adalah pria“womanizer”itu, bukan?」

Rupanya dia bertanya tentang Lyle. Novem sedang berendam di bak mandi sambil memfokuskan telinganya. Aria juga tampak penasaran.

Tentunya dia ingin tahu apa yang dipikirkan lingkungan tentang Lyle. Sedangkan untuk Sophia, dia sepertinya hanya peduli untuk membayar utangnya. Dia tidak tertarik pada nama panggilan Lyle dan hubungan wanita.

「……Ya.」

「Ah, seperti dugaanku! Aku ingin bertanya sedikit. Apakah pria itu luar biasa di malam hari seperti yang diharapkan? Kau tahu, dia sepertinya tidak bisa menyakiti seekor lalat tetapi dia tidak membiarkan wanita di sekitarnya menjauh darinya atau sesuatu seperti itu! Yang mana itu? 」

Seperti yang diharapkan, bahkan Sophia juga tersipu mendengarnya. Aria menjadi merah cerah dan melihat ke arah Novem. Tapi, Novem tersenyum tenang padanya dan menggelengkan kepalanya.

Ketika pembicaraan menjadi pembicaraan kotor, para petualang wanita di sekitarnya juga mendengarkan. Zelphy menghela nafas.

「Kau, itu bukan sesuatu yang harus kau tanyakan dengan berani.」

「Tidak apa-apa, Nee-san tidak akan rugi apapun dari menjawabnya. Selain itu, itu menjadi topik bahkan di kelompokku. Ini adalah jenis cerita yang membuat semua orang memanas. 」

Alasan mengapa petualang laki-laki tidak memendam emosi romantis terhadap sesama petualang dari lawan jenis – itu karena transformasi maskulin petualang perempuan. Jika ada kelompok yang bermalam di suatu tempat untuk pekerjaan, ada kalanya mereka tidak bisa mandi. Mereka tidak akan bisa merawat kulit atau rambut mereka.

Akan ada juga kasus di mana laki-laki dan perempuan tidak dapat mengambil tindakan secara terpisah, di mana perempuan tidak punya pilihan menunjukkan kulit mereka di depan rekan-rekan mereka. Karena itu, rasa malu mereka memudar.

Jika itu adalah petualang laki-laki muda maka mungkin mereka akan terstimulasi, tetapi jika kelompok perempuan itu bahkan tidak terlihat malu ketika melakukan itu, maka sebelum ada yang tahu itu kawan-kawan mereka juga akan menganggap perempuan itu bukan sebagai perempuan tetapi sebagai kawan.

Secara alami, para wanita juga menjadi terbiasa dengan pembicaraan kotor.

Ketika itu terjadi, banyak petualang pria akan menjadi tidak dapat menganggap sesama petualang dari lawan jenis sebagai wanita tidak peduli apa.

「Itu karena kau seperti ini sehingga pria melarikan diri darimu.」

「Nee-san kejam! Hanya karena kau telah menangkap sendiri orang biasa yang tidak tahu apa-apa! 」

Zelphy berdiri dan mengarahkan jarinya ke petualang perempuan dan berbicara dengan keras. Air memercik dan menangkap wajah Sophia. Sophia menyeka dengan tangannya.

「Jangan katakan itu seperti sesuatu yang memalukan! Tidak apa-apa jika kau menyerah mengejar pria dengan profesi yang sama dan mencari di tempat lain! 」

Sisi lain juga berdiri dan berdebat.

「Aku tidak suka orang yang lemah! Selain itu, ada juga kasus pernikahan antara sesama petualang! 」

Dua yang sedang berdebat dan petualang wanita di sekitarnya yang menonton mereka tertawa. Mereka tidak memiliki hal yang disebut rasa malu ini.

Sophia melihat sekelilingnya dan bergumam.

「Astaga. Mereka seharusnya memiliki sedikit lebih banyak rasa malu. 」

Aria juga setuju dengan pendapat itu seperti yang diharapkan.

「K, kau benar. Aku juga tidak bisa memahami suasana ini. 」

Tapi, hanya Novem yang memikirkan sesuatu yang berbeda.

(Tanpa diduga, keduanya mungkin terinfeksi oleh atmosfer ini segera.)

Dia berpikir──

.

Aku yang berpegangan pada barang bawaan di dekat pintu masuk pemandian menghabiskan waktu dengan menonton orang-orang berjalan di jalan pada malam hari.

「Keempatnya lambat.」

Aku membersihkan diri dan berendam di bak mandi, tetapi aku merasa terganggu oleh pandangan sekelilingku dan pergi lebih awal. Sekarang aku sedang menunggu kelompok gadis itu di sini.

Yang Keempat berkata kepadaku.

『Itu karena wanita mengambil waktu mereka dalam berbagai hal. Lyle, pastikan untuk tidak menunjukkannya di wajahmu. Wanita tajam. Mereka akan membentak kita jika kita menunjukkan sedikit ketidakpuasan. 』

Yang Kelima mendengus terhadap Yang Keempat.

『Menyesuaikan kata-kata untuk suami yang dikecam ayam tertentu.』

Bagian dalam Jewel diselimuti suasana tegang lagi, jadi aku menghela nafas sambil menatap kota.

Petualang meninggalkan pintu masuk pemandian, bertemu dengan rekan-rekan mereka yang menunggu di luar dan kembali. Ada orang yang memiliki wajah tersenyum, dan juga orang yang terlihat sedih.

Jelas dari pandangan bahwa seseorang memiliki pendapatan baik atau buruk. Ada juga orang yang melamun di antara mereka. Ada juga petualang yang menuju ke guild setelah mandi.

Ada juga petualang yang hanya meminjam tempat untuk mencuci peralatan dan perlengkapan di pemandian sebelum kembali. Berbagai macam orang datang dan pergi satu demi satu.

Dan kemudian, empat orang dengan Zelphy-san yang tampak seperti dia dalam suasana hati yang buruk keluar.

Mereka memegang barang bawaan mereka dan berpakaian lebih ringan dibandingkan ketika pergi ke luar kota. Samar-samar mereka mengeluarkan bau manis. Selain itu, penampilan keempatnya membuat jantungku berdetak lebih cepat.

Tujuh orang di dalam Jewel semakin bersemangat. Setiap orang adalah laki-laki, jadi mereka sering berbicara tentang topik seksual seperti ini.

『Petualang itu bagus, bukan? Seperti yang aku pikirkan pinggang mereka bagus. 』

『Ee ~, bukan pantat mereka? Di daerah itu, di antara empat ini adalah Novem-chan yang merupakan yang terbaik menurutku? 』

『Kau tidak mengerti. Payudara dan pantat hanyalah hiasan. Tubuh ramping adalah yang terbaik! 』

『Keseimbangan itu penting kan?』

『Payudara. Payudara! Dalam aspek itu, Novem dan Sophia memiliki yang besar. 』

『Bagiku itu tengkuk …… Sophia yang biasanya menyembunyikan kulitnya dengan mengenakan jubah memiliki tengkuk yang bagus.』

Mengapa aku harus mendengarkan preferensi leluhurku? Ini adalah topik yang tidak boleh didengar gadis-gadis itu.

Sophia-san yang tidak mengekspos kulitnya karena jubahnya membundel rambutnya setelah mandi. Tentu saja tengkuknya terlihat. Jantungku berdetak sedikit lebih keras.

Aria-san juga berpakaian ringan dan kulitnya banyak terlihat. Itu mengganggu di mana harus melihat tubuhnya.

「Apa?」

「Ada apa Lyle?」

Sophia-san dan Aria-san memperhatikan tatapanku. Di dalam Jewel, para leluhur dengan bersemangat membicarakan tentang preferensi mereka. Sepertinya mereka tidak punya waktu untuk memberiku nasihat.

「Idiot! Payudara Aria-chan memiliki masa depan! Ada kemungkinan bahwa itu akan tumbuh lebih besar! 』

『Pada usianya bahkan jika itu menjadi lebih besar, itu tidak akan dapat melampaui Novem atau Sophia. Harus tau kapan menyerah juga penting, Yang Pertama. 』

Yang Pertama dan Yang Keenam dengan sengit berdebat tentang payudara wanita. Aku benar-benar tidak ingin mendengarkan percakapan seperti ini.

「Ti, tidak, bukan apa-apa.」

Kemudian Zelphy-san memanggul barang bawaannya dan menyuruh kami kembali. Zelphy-san perlu melapor ke guild, jadi dia kembali ke sana.

「Sekarang, kita sudah selesai untuk hari ini. Ini hari libur untuk kalian besok, tapi hati-hati jangan sampai terlambat lusa. Lalu, aku akan kembali ke guild. 」

Kami berempat menyaksikan Zelphy-san pergi, lalu Novem mendekatiku. Dia memiliki aroma manis sehabis mandi.

「Lyle-sama, apa kau ingin makan di luar setelah kita menyimpan barang-barang kita?」

Ada ruang makan di penginapan yang kami gunakan, tetapi Novem merekomendasikan untuk makan di luar. Tidak, bukankah itu makan di luar bahkan ketika makan di penginapan? Hal sepele seperti itu muncul di pikiranku, tetapi aku mengangguk pada Novem.

「Di luar? Jika itu yang dikatakan Novem, maka baiklah. 」

「Ya. Kita akhirnya membentuk kelompok petualang, jadi aku berpikir untuk kita mengadakan perkumpulan kelompok di sini dan memperdalam hubungan kita. 」

Tentu saja, sampai sekarang kami semua akan menempuh jalan kami sendiri setelah kami selesai dengan pekerjaan. Aria-san tinggal di penginapan yang direkomendasikan Zelphy-san, sementara Sophia-san juga tinggal di penginapan yang berbeda dari kami.

Ada juga kelompok dengan anggota yang tinggal di bawah satu atap. Cara itu akan lebih efisien, tetapi seperti yang diharapkan banyak petualang menginginkan privasi.

Selain itu, ada juga pihak-pihak di mana hubungan anggota sangat profesional.

Jika didorong untuk mengatakan, kelompok kami hampir menjadi kelompok dengan hubungan kerja yang sederhana. Lagipula, jumlah kawan kami tiba-tiba meningkat.

Kami tidak mengerti bagaimana bergaul satu sama lain. Kami tidak mengerti arti jarak yang tepat dalam suatu hubungan.

「Kukira. Mungkin baik untuk melakukannya sesekali. 」

Aria-san bermain dengan rambutnya sambil sedikit memerah. Apakah dia merasa pusing setelah mandi? Sophia-san terlihat acuh tak acuh.

「Lalu, mari kita putuskan di mana dan kapan harus bertemu.」

Novem tampak agak bingung pada Sophia-san yang seperti itu, tetapi kami berbicara dengan mereka dan memutuskan tempat pertemuan dan waktu.

.

Kami memilih restoran yang ramai dan menghabiskan makanan kami sebelum bubar.

Tidak, kataku bubar tapi aku mengantar mereka pulang dan sekarang aku berjalan dengan Novem di jalan pada malam hari untuk kembali ke penginapan kami. Sebuah saber tergantung di pinggangku untuk berjaga-jaga.

Dalien dianggap memiliki ketertiban umum yang baik, tetapi aku masih tidak bisa membiarkan kewaspadaanku luntur. Kami memilih jalan dengan banyak orang dan pencahayaan terang sebanyak mungkin saat berjalan kembali.

Novem berbicara kepadaku.

「Masakan hari ini enak sekali. Rasanya segar dengan rasa bumbu yang berbeda dari biasanya.」

「Benar.」

「Tapi, kita tidak benar-benar berbicara satu sama lain. Itu agak disayangkan. 」

「Ini pertama kalinya, bukankah itu normal?」

「Namun aku berharap kita bisa sedikit lebih akrab satu sama lain.」

Senyum Novem yang bermasalah terasa seperti aku entah bagaimana dikritik. Akankah lebih baik jika aku berbicara dengan yang lain dengan lebih terampil?

Suara tidak puas Yang Keempat datang dari dalam Jewel.

『Haa, Lyle …… kau tidak harus menunggu pihak lain untuk berbicara denganmu, kau harus mengambil inisiatif untuk memulai pembicaraan lebih banyak ……』

Yang Pertama menyela Yang Keempat.

『…… Entah bagaimana, makanan di sini selalu mewah. Ke mana pun kau pergi makanan akan memiliki lebih banyak variasi dan kuantitas dibandingkan dengan eraku. Namun harganya juga murah. Apakah ini sesuatu yang biasa sekarang? 』

Yang Keenam yang menjawabnya.

『Bagaimanapun juga, berbagai hal telah masuk ke Bahnseim. Metode pertanian berubah, dan kemudian kentang juga memasuki negara ini dan jumlah panen juga meningkat. Aku mendengar bahwa dibandingkan di masa lalu, jumlah populasi yang dapat didukung juga dua kali lipat. 』

Tentu saja seperti yang tertulis dalam buku bahwa dengan peningkatan metode pertanian dan pengenalan tanaman yang dapat ditingkatkan bahkan di tanah yang tidak subur, situasi makanan membaik. Juga tertulis bahwa sejak saat itu, perkembangan seperti alat sihir dan sejenisnya juga mengalami kemajuan.

Yang Kelima berbicara nostalgia.

『Di eraku, atau lebih tepatnya itu juga termasuk dalam era Yang Keempat. Yah, berkat seseorang yang menciptakan berbagai produk khusus dan bekerja keras untuk mendapatkan uang, situasi keuangan kita bisa bertahan entah bagaimana. 』

Yang Keempat menjelaskan dengan bangga.

『Harga makanan akan turun jika produksi meningkat. Aku bekerja keras mencoba berbagai hal.』

Keahlian Yang Keempat dalam urusan dalam negeri sangat dievaluasi, tetapi untuk berpikir bahwa pada kenyataannya dia adalah orang yang berisik ketika datang ke uang …… tidak, mungkin dia berhasil dalam urusan dalam negeri karena dia adalah orang seperti itu.

Yang Pertama bergumam. Suaranya terdengar bahagia di suatu tempat di dalam.

『Begitu ya. Saat ini kau dapat makan sampai perutmu kenyang jika kau menginginkannya.』

Yang Kedua bergumam dengan ekspresi yang sedikit rumit.

『Ya, itu karena kita bekerja keras di era kita. Mari kita merasa senang bahwa keturunan kita tidak perlu melalui kesulitan seperti itu. 』

Yang Keempat berbicara dengan sedikit letih.

『Tapi, berkat itu muncul masalah lain yang berbeda.』

Yang Pertama berbicara sekali lagi.

『Meski begitu, lebih baik daripada kelaparan. …… Lyle, beri aku sedikit waktumu untuk sedikit hari ini. 』

Aku menerima panggilan dari Yang Pertama.

.

Di dalam Jewel.

Itu adalah kamar ingatan Yang Pertama. Kami melewati pintu di belakang kursi Yang Pertama di ruang meja bundar. Di sana pemandangan sebuah desa terbentang.

Itu adalah tempat yang sangat cocok dengan kata tenang. Alam menyebar di sekitarnya.

Yang Pertama berjalan di depanku dan bergumam dengan suara yang terdengar olehku sambil melihat pemandangan seperti itu.

『Itu setelah sekitar sepuluh tahun berlalu. Pada saat itu, aku membuat suku-suku liar di sekitar daerah ini untuk mengikutiku. Lihat, itu orang-orang di sana. Mereka diajari cara melakukan pekerjaan pertanian. Orang-orang itu hanya bisa berburu, tetapi ketika musim dingin tiba mereka berkata bahwa mereka tidak punya makanan. Kemudian bajak ladang, aku memberi tahu mereka dengan pukulan. 』

Tentu saja, pada arah yang ditunjuk Yang Pertama, ada kelompok dengan pakaian yang berbeda dari penduduk desa.

Mereka mendengarkan tentang bertani dengan wajah bermasalah sambil memegang cangkul.

Namun, aku pikir itu bukan hanya imajinasiku bahwa Yang Pertama lebih terlihat seperti suku liar.

「Skala desa menjadi sangat besar bukan?」

Yang Pertama menggaruk kepalanya mendengar kata-kataku.

『Ya, pada awalnya hanya skala sekitar seratus orang, tapi tentu saja jumlahnya meningkat. Jumlah anak nakal juga meningkat, suku-suku liar di sekitarnya mengikutiku …… apakah itu tiga atau empat ratus? Tapi kau tau, sebagian besar dari mereka adalah pemburu yang tidak pernah membajak sawah. Mereka bisa diandalkan ketika monster atau bandit datang, tetapi selain itu mereka benar-benar tidak bisa melakukan apa-apa. 』

Yang Pertama pasti mengalami kesulitan. Suku-suku liar──orang-orang yang tidak berada di bawah kekuasaan Bahnseim sampai sekarang membajak ladang dengan masalah.

『Aku menjadi mandiri untuk menikahi cinta pertamaku Alice-san. Tapi kau tau, ada juga alasan lain. 』

「Alasan lain?」

『Ya itu benar. Aku adalah putra ketiga dari seorang bangsawan ibu kota. Sebuah cadangan dari ahli waris. Apa kau mengerti?』

Aku melihat ke bawah, tidak dapat menebak apa yang ingin dikatakan Yang Pertama kepadaku. Tapi, Yang Pertama tertawa.

『Jangan pedulikan itu! Kau hanya memiliki satu adik perempuan. Yah, begitulah. Perawatan yang aku dapatkan sangat kasar. Aku tidak tahu siapa yang memperburuknya, kau yang tidak pernah kesulitan untuk makan atau aku. 』

Tampaknya ketika Yang Pertama masih muda, perlakuannya kasar dibandingkan dengan dua kakaknya. Selain itu, ia hidup dalam situasi di mana mereka tidak tahu apa yang harus dimakan dan ia masih ingat rasa lapar pada saat itu bahkan sekarang.

『Ketika aku masih kecil, aku akan pergi keluar dengan anak nakal di lingkungan untuk pergi keluar dan mengalahkan monster, lalu membawa batu sihir ke guild. Itu untuk mengisi perutku walau sedikit. Ketika orang tuaku tahu apa yang aku lakukan, mereka meninjuku. Mereka memanggilku “memalukan”. Di Bahnseim, kau akan dipandang rendah bahkan jika kau hanya meniru petualang. Itu juga merupakan era yang ekstrim. 』

Rumah Walt pada waktu itu, bahkan jika mereka menyebut diri mereka bangsawan ibukota, pangkat bangsawan mereka adalah yang terendah, dan mereka juga tidak memiliki jabatan resmi di pemerintahan.

Bahkan penghasilan mereka pasti langka. Bangsawan ibukota akan menerima tunjangan hidup dari istana. Tetapi, sebuah rumah tanpa posisi resmi tidak dapat menerima sebanyak itu. Bahkan rumah bangsawan dengan gelar yang dapat diwariskan akan memiliki kehidupan yang sulit jika mereka tidak memiliki jabatan resmi.

『Aku ingin makan sampai kenyang. Itu sebabnya, ketika aku memutuskan untuk menjadi penguasa feodal, aku ingin memiliki banyak peternakan sehingga aku bisa makan sampai aku kenyang. 』

Namun, kenyataannya berbeda. Yang Pertama menaklukkan suku-suku liar dengan tinjunya, pasti sangat sulit untuk membuat mereka bercocok tanam.

『Ketika aku bisa makan sedikit lebih baik, rumahku di ibu kota menyuruhku memberi mereka uang, memberi mereka makanan. Suku-suku liar yang aku kumpulkan juga mulai mengeluh bahwa lebih baik berburu daripada bertani. Tidak ada yang mau mendengarkan apa yang aku katakan. 』

Aku melihat-lihat pemandangan dan memikirkan sebuah pertanyaan.

「Eh? Tapi, pemandangannya sepertinya baik-baik saja? 」

Yang Pertama hanya memalingkan wajahnya untuk menatapku.

『Ya, itu karena ini.』

Lingkungannya berwarna abu-abu dan pemandangannya berubah. Pemandangan menjadi tempat yang terbuang sia-sia. Pertanian itu diinjak-injak oleh kaki depan monster raksasa.

Itu memiliki empat kaki dan kepala yang seperti batu besar. Monster yang mengangkat kepalanya dan meraung adalah naga darat yang tidak memiliki kemampuan untuk terbang—— dikatakan bahwa di antara monster yang disebut naga, ini adalah tipe yang relatif mudah dikalahkan.

Tapi, kata pengantar adalah bahwa itu relatif mudah dikalahkan dibandingkan dengan naga lainnya.

Tubuh bagian atasnya berotot dan kokoh, sedangkan tubuh bagian bawahnya kurus dan kecil. Jika tubuh bagian atas dan tubuh bagian bawah terlepas, bagian-bagian akan terlihat seperti mereka berasal dari monster yang berbeda.

Warnanya abu-abu dan kulitnya kasar. Dan kemudian, yang membedakannya adalah kepalanya yang memiliki bentuk yang disebut kepala palu.

Pemandangan di sekitarnya mulai diwarnai dan naga darat menyerang maju untuk menginjak-injak desa.

「Ini lebih besar dari apa yang aku baca di buku. Juga, aku mendengar bahwa biasanya itu lebih cokelat dan …… mungkinkah, subspesies !? 」

Yang Pertama menyatakan sebagai tanggapan atas kata-kataku.

『Kau pikir aku tahu tentang itu! Tapi, pada saat itu apa yang ada di pikiranku adalah── 』

Sambil melihat, suku liar dan penduduk desa bersenjata dikirim terbang oleh naga. Suara tangisan dan teriakan bergema di seluruh desa.

Di sana, Yang Pertama──Basil datang memanggul pedang besar satu sisi yang tampak seperti gumpalan besi. Ukuran subspesies naga darat tampak lebih dari tiga puluh meter dari kepalanya hingga ekornya.

Di depan monster raksasa, Basil tertawa.

Dia tertawa, lalu—

『Orang ini adalah mangsaku. Kalian jangan terlibat! 』

Dia memegang pedang besarnya dengan kedua tangan dan mengambil posisi berdiri. Ukuran pedang besar itu hampir sebesar tubuh Yang Pertama sendiri. Apa yang dia pikirkan sampai dia menciptakan senjata seperti ini …… tidak, senjata tiba-tiba muncul di benaknya.

「Apakah itu Zanbato (Pedang Pemenggal Kuda)? Aku pernah melihatnya di sebuah buku. 」

Itu adalah senjata untuk membagi dua seorang ksatria bersama dengan kuda yang dipakai oleh ksatria. Hanya sedikit orang yang bisa menanganinya, selain itu sangat berat sehingga bahkan mengangkutnya pun susah.

Yang Pertama menyeringai.

『Itu murah, jadi aku membelinya.』

Panjangnya seperti manusia dewasa, dan lebarnya juga lebih dari 60 sentimeter. Itu juga cukup tebal. Itu membuatku ingin bertanya kepada pengrajin mengapa mereka menciptakan senjata seperti ini.

Tapi, ketika Basil mengambil posisi memegang bongkahan besi itu dengan kedua tangan dan menebas naga darat, serangan musuh berhenti.

Yang Pertama sangat kecil dibandingkan dengan naga darat, tetapi dia menghadapinya langsung dari depan.

「Err …… aku membaca di buku yang biasanya kau harus memutari dan mengalahkannya dari belakang?」

Yang Pertama sedang menatap dirinya di masa lalu sambil menyentuh dagunya dengan tangannya. Dia mengkritik diri masa lalunya, seperti 『Tidak ada teknik di sana』 atau 『Bidik sendi lebih banyak lagi』.

『Haa? Apakah begitu? Tapi lihat di sana …… itu naga, tahu? Jika kau seorang pria maka kau akan ingin melawannya langsung dari depan! 』

Yang Pertama tertawa ‘gahagaha’. Melihatnya membuatku merasa sakit kepala.

Basil masa lalu melawan naga tanah di desa yang tenang juga tertawa. Tak lama, cahaya putih kebiruan meluap dari tubuhnya. Dia pasti menggunakan Seni Limit Burst yang dia ajarkan padaku.

Dia mengayunkan pedang besarnya dan menyerang naga darat.

Namun, meskipun kulit naga tanah dicukur, serangan itu tidak mencapai sampai dagingnya. Rasanya itu akan berakhir dengan cepat jika Yang Pertama memutar dan menyerang dari belakang tapi …….

Meski begitu dia bertarung dari depan. Ketika naga darat menghantam tanah dengan kepalanya seperti palu, Basil melompat ke belakang.

Mata naga darat menatap tajam pada Basil. Tanah dicungkil, menunjukkan keganasan pertempuran kedua pihak.

Basil menunjuk ujung pedang besar ke naga tanah. Dia bernapas dan berkeringat berat. Tapi, Basil masih tertawa.

『Ayo, kadal bajingan! Aku akan menunjukkan kartu trufku, AAAAAA !! 』

Itu sedikit menggangguku, tetapi mungkinkah pada waktu itu Basil──Yang Pertama tidak menyadari bahwa lawannya adalah naga? T, tidak, seperti yang diharapkan tidak mungkin itu benar …… mungkin.

Pola yang muncul di tubuh Basil meledak, dan cahaya putih kebiruan menyelimutinya seperti api.

「Apakah itu, tahap ketiga? Tapi, apakah ini benar-benar berbeda dari sebelumnya? 」

Seni yang direkam dengan Jewel biru disebut tipe Support. Itu tidak benar-benar cocok untuk serangan langsung, tetapi tipe Support adalah kumpulan Seni yang sesuai.

Tapi, Yang Pertama menyatakannya padaku.

『Tidak masalah Seni jenis apa itu, jika kau menguasainya— jika kau mencapai tahap ketiga itu akan menjadi Seni yang dapat digunakan. Yah, ada sedikit masalah dengan menggunakan yang satu ini …… 』

Yang Pertama tidak mengatakan apa masalahnya, tetapi Basil di dalam ingatan bergerak.

Dia memanggul pedang besarnya dan melompat, dampak lompatannya mencungkil tanah. Tepat setelah itu, kaki depan kiri naga darat terputus dan berputar di udara.

Yang Pertama memandang ke langit. Aku mengikuti tatapannya sesaat kemudian dan ada sosok Basil di sana.

『Aku akan mengambil kepalamu sebagai hiasan di rumahku!』

Dia mengangkat pedang besarnya di atas kepala dan kemudian menambahkan dengan kecepatan jatuhnya, Basil mengayunkan pedang besar itu ke naga tanah. Ketika pedang besar itu menembus tanah, tanah itu dicungkil lebih besar daripada ketika kepala naga tanah menghantam tanah.

Ketika cahaya putih kebiruan yang melilit tubuhnya seperti api turun, Basil memanggul pedang besarnya. Kepala naga tanah jatuh ke tanah dan darah memercik ke leher Basil.

Tangan kiri Basil menyeka wajahnya dan kemudian dia melompat ke atas kepala yang jatuh ke tanah.

Ketika dia mengangkat pedangnya yang besar, penduduk desa di sekitarnya dan anggota suku liar bersorak keras.

『Aku menunjukkan kekuatanku. Itu sebabnya orang-orang di sekitarku mengikutiku. Yah, sederhana bukan? 』

「Ha, haa, aku mengerti. Atau lebih tepatnya, itu …… mungkinkah apa yang ingin dikatakan Yang Pertama kepadaku hari ini adalah, menjadi “pembunuh naga”, kan? 」

Aku akan bermasalah jika aku disuruh mengalahkan naga seperti ini. Aku yang sekarang tidak begitu kuat sehingga aku bisa bertarung dengan naga dari depan.

Namun, Yang Pertama jengkel.

『Idiot, bukan itu. Nah, jika kau seorang pria itu tidak akan rugi jika kau menjadi setidaknya bisa mengalahkan naga.』

Pria dengan standar Yang Pertama rupanya harus menjadi pejuang yang perkasa sebagai syarat utama. Seorang anak laki-laki berlari keluar dari antara penduduk desa yang bersorak.

Dari wajah bocah itu ia harus menjadi Yang Kedua──Crassel.

『Ayah luar biasa! Aku juga ingin menjadi seperti ayah! 』

Basil menjadi sedikit malu melihat Crassel berlarian dengan semangat tinggi.

『Aku, aku mengerti.』

Pada saat itu pemandangan diwarnai abu-abu sekali lagi dan waktu berhenti.

Dan kemudian, Yang Pertama berkata. Dia melipat tangannya dan melihat ke langit.

『Aku pikir itu saat ini. Daripada berpikir bahwa aku ingin makan sampai aku kenyang …… pikiranku berubah menjadi aku ingin membuatnya makan, sampai perutnya penuh. Sebelum itu, aku hanya dengan panik mengamuk di sekitar dengan hati yang hancur …….. sungguh aku heran kenapa. Itu saat ini. 』

Yang Pertama terus berbicara.

『Lyle, kau bisa makan sampai kau merasa kenyang kan?』

「Eh? Ah iya. Aku bisa makan sampai kenyang tapi …… 」

Tentunya itu adalah sesuatu yang membahagiakan. Aku bahkan tidak menyadarinya sampai sekarang tetapi, aku diberkati.

『Begitu, kalau begitu tidak apa-apa. Lalu …… itu tidak masalah. Itu sebabnya, kau juga harus bekerja keras agar orang-orang di sekitarmu bisa makan sampai kenyang. 』

Dia pasti berarti Aria-san dan yang lainnya dengan itu.

Aku mengerti apa yang ingin dikatakan Yang Pertama, tetapi aku mengatakan perasaan jujurku.

「Jujur, aku masih belum memilah perasaanku apakah akan menerimanya. Ketika aku masih berpikir bahwa itu sulit bahkan hanya dengan Novem saja, menambahkan satu orang lagi di atas itu adalah …… selain itu, sekarang juga ada Sophia-san juga. 」

Yang Pertama tertawa.

『Bukankah itu benar! Itu mengejutkan. Kau, meskipun kau adalah keturunanku, wanita berbondong-bondong kepadamu, ada apa dengan itu hah? 』

Yang Pertama tertawa, tetapi nadanya menjadi agak serius.

『Bisakah aku mengandalkanmu, untuk menjaga Aria-chan?』

「Dia berkata bahwa dia ingin menjadi seorang petualang, jadi aku akan menemaninya bersama Sophia-san sampai mereka dapat berdiri sendiri. Tapi, aku bertanya-tanya apakah tidak apa-apa menyeret mereka ke tujuanku. 」

Ketika aku mengatakan bahwa aku akan menjadi seorang petualang, dan kemudian peristiwa yang membuatku mencapai keputusan itu …… jika dilihat dari luar, pasti itu bukan sesuatu yang terpuji.

Sederhana saja, karena itu cara cepat untuk mendapatkan uang, itu saja.

Namun, Yang Pertama menepuk pundakku.

『Idiot! Itu benar! Seseorang sepertiku mengajukan diri untuk kelompok ekspedisi hanya karena aku ingin cinta pertamaku melihatku, karena aku ingin makan sampai aku kenyang. Tapi, jika kau seorang pria maka setelah ini kau harus memutuskan apa yang akan kau lakukan dari sana. 』

「Apa yang akan aku lakukan, dari sini?」

Apa yang bisa aku lakukan, aku yang kalah melawan adik perempuanku Celes dan diusir dari rumahku. Selain itu, apa yang ingin aku lakukan?

Yang Pertama bertepuk tangan keras berulang kali.

『Betul! Cari apa yang ingin kau lakukan. Juga …… dan juga. Buat Aria-chan bahagia untukku. Lagipula aku tidak bisa melakukannya. 』

Agar leluhur saat ini yang hanya rekaman sekarang untuk terlibat dengan dunia luar, bantuanku diperlukan tidak peduli apa. Mereka tidak bisa melakukan apa pun sendiri.

「…… Aku akan melakukan yang terbaik yang aku bisa.」

Yang Pertama tidak terlihat yakin tetapi, dia tersenyum.

『Aku paham. Tapi, kurasa tidak apa-apa untuk saat ini. 』

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded