Sevens – Volume 1 – Prolog Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Prolog

 

Kerajaan Bahnseim──

Negara besar yang merupakan negara terbesar di benua itu. Terletak di pusat benua, dikelilingi oleh banyak negara tetangga. Dan, itu telah mencapai titik kritis, tiga ratus tahun setelah pendiriannya.

Di masa lalu, itu adalah negara yang didirikan setelah kekalahan kerajaan lain── Kerajaan Sentras──yang memerintah benua itu dengan ketakutan. Itu adalah negara yang diperintah oleh para bangsawan dengan Raja di garis depan. Negara itu membusuk dan Kerajaan Sentras sudah didiskualifikasi sebagai penguasa. Itu segera dihancurkan, dan sekarang, tiga ratus tahun telah berlalu sejak kelahiran Raja Bahnseim generasi pertama.

Di tengah Kerajaan Bahnseim yang terus makmur, ada rumah bangsawan provinsi yang berada di posisi khusus.

Rumah Walt yang memiliki sejarah 250 tahun.

Itu adalah rumah bangsawan provinsi yang pendirinya, saat dilahirkan di rumah ksatria istana kerajaan, meninggalkan istana dan memulai ekspedisi untuk merebut kembali kawasan hutan.

Generasi Pertama, Basil Walt, lahir sebagai putra ketiga dari sebuah rumah ksatria di Ibukota. Dia mengajukan sebuah kelompok ekspedisi, merebut kembali kawasan hutan tempat monster hidup, dan menciptakan fondasi Rumah Walt.

Generasi Kedua, Crassel Walt, menggantikan Generasi Pertama dan mempertahankan tanah sebelum mempercayakannya kepada Generasi Ketiga, Sleigh Walt.

Generasi Ketiga, Sleigh, dalam pertempuran terkenal yang tercatat dalam sejarah Bahnseim── pertempuran mundur dari Remlraudt, ia menghentikan invasi pasukan besar hanya dengan beberapa pasukan, dan ia dikenal oleh orang-orang sebagai jenderal berbudi Bahnseim. Sleigh adalah orang pertama yang mengukir nama Rumah Walt dalam sejarah Bahnseim.

Generasi Keempat, Max Walt, menerima jasa dari pencapaian ayahnya Sleigh Walt, dan memperoleh pangkat Baron. Dia diakui sebagai bangsawan sejati dan kemakmuran Rumah Walt tidak ada habisnya.

Tetapi, Generasi Kelima, Fredricks Walt, sangat berbeda dibandingkan dengan kakek dan ayahnya. Dia dikenal sebagai pria yang bernafsu. Meskipun dia meningkatkan peringkat rumah dari rumah Baron ke rumah Viscount, dia menyambut empat wanita simpanan beberapa tahun setelah menikahi istrinya.

Generasi Keenam, Fiennes Walt, hidup ketika Bahnseim jatuh ke periode gelap. Dia bekerja keras untuk memperbesar wilayahnya sendiri. Dia membentuk koneksi dengan para bangsawan di Ibukota dan mulai merebut wilayah di sekitarnya. Dikatakan bahwa nama Rumah Walt jatuh ke tanah pada masa Bahnseim yang kacau itu.

Tetapi, ketika Generasi Ketujuh, Brod Walt, lahir, cahaya menyinari Rumah Walt.

Pada saat itu, Bahnseim terus berada dalam kekacauan dan membiarkan invasi dari negara lain terjadi.

Rumah Walt maju dalam peringkat dan menjadi rumah Count. Brod, yang memimpin rumah itu, memperlihatkan upaya hebat yang luar biasa untuk menyelamatkan Bahnseim dari kesulitan. Dia bahkan mendapatkan posisi penasihat keluarga Kerajaan dan dikatakan bahwa Rumah Walt mendapatkan kembali kehormatannya saat itu.

Rumah Walt seperti itu mencapai delapan generasi──

──Ketika itu menjadi generasi Maizel Walt, awan gelap itu menyelubungi sekali lagi.

.

Di bawah sinar matahari yang riang dari musim semi- sebuah peristiwa yang tidak sesuai dengan cuaca yang jelas sedang terjadi.

Mansion Rumah Walt adalah salah satu yang layak untuk seorang Count. Ini memiliki dinding yang mengelilingi halamannya yang luas. Selain itu, mansion ini dirancang oleh seorang arsitek terkenal. Meskipun dibangun dengan sangat mewah, konstruksi bangunan juga mengejar fungsionalitas. Bahkan taman, dari halaman depan sampai halaman, dan bahkan halaman belakang semuanya dipelihara dengan cermat. Tidak hanya halaman dan pepohonan, air mancur dan kolamnya juga tertata apik.

Di sudut rumah besar Rumah Walt itu, ada tempat di mana halamannya dicungkil dan tanahnya terbuka. Seorang anak laki-laki dan perempuan saat ini saling berhadapan di sana. Orang dewasa membuat lingkaran di sekeliling mereka. Sosok yang cocok dengan jenggot yang tertata rapi adalah ayahku dan adik perempuan yang aku hadapi sekarang, Maizel Walt. Dia mengenakan sepasang sarung tangan putih, dan di tangannya dia memegang arloji saku saat dia memperhatikan waktu. Aku pikir.

Berapa lama waktu telah berlalu? Beberapa jam? Atau mungkin beberapa menit? …… Sungguh, bagaimana jadinya seperti ini?

Selain ayah adalah ibu, Claire Walt, mengenakan gaun biru muda. Dia berdiri dengan seorang pelayan memegang payung di atasnya. Kedua tatapan mereka diarahkan bukan padaku, tetapi untuk adik perempuanku Celes Walt. Adik perempuanku── adik perempuan yang sempurna.

Jika ada keberadaan yang dicintai oleh Dewi, pastilah Celes. Aku mencengkeram gagang pedang yang kuterima dari orangtuaku pada hari ulang tahunku yang kesepuluh. Menjadi licin karena keringat dan darah dari tanganku.

Aku, yang membuang mantelku dan hanya mengenakan baju dan celana panjang, aku terluka di mana-mana. Pipi, bahu, lengan, dada, paha …… ada banyak tempat yang terluka oleh Celes. Tapi, semua luka itu dangkal. Dia sengaja memotongku dengan dangkal dan mempermainkanku.

Sebaliknya, adik perempuanku, yang dua tahun lebih muda dariku, sepenuhnya tenang. Dia memegang pedang rapier── sebuah pedang dengan pisau tajam dan tipis yang berspesialisasi dalam menusuk──yang dia terima sebagai hadiah ulang tahun yang sama denganku, dan dia menyentuh pedangnya. Celes, yang sepertinya dia hanya bermain-main dengan mainan yang baru saja dibeli untuknya sedang melihat dengan puas pada rapier yang memiliki permata kuning yang tertanam di pegangannya.

Ini adalah item yang dibuat menggunakan bahan terbaik oleh pengrajin terbaik.

Saber-ku juga merupakan item yang berkualitas, tetapi lebih rendah dibandingkan dengan rapier Celes. Chip di bilahnya menonjol, dan kemudian area di sekitar pegangan berwarna hitam.

Sampai sekarang aku telah mengayunkan pedang ini entah berapa ribu, puluhan ribu, ratusan ribu kali, dengan harapan membuat orang tuaku memandangku.

Namun, aku bukan tandingan melawan Celes yang menerima rapier hanya hari ini.

Aku tidak ingin berpikir bahwa itu hanya perbedaan bakat kami. Celes juga menerima pendidikan, tetapi tidak seperti aku yang laki-laki, dia seharusnya hanya diajarkan cara menangani senjata sampai tingkat perlindungan diri.

Terhadap Celes seperti itu, aku bahkan tidak bisa menyentuhnya.

Celes yang menyentuh bilah rapiernya dengan ujung jarinya membuka mulutnya tanpa menatapku. Kebosanan mewarnai kata-katanya.

「Sudah selesai, Onii-sama? Meskipun setiap hari kau mengayunkan pedangmu seperti orang idiot, ini semua yang kau anggap penting pada akhirnya? Ini benar-benar bermasalah untuk bocah lelaki dari Rumah Walt menjadi seperti ini. 」

Aku menggertakkan gigiku dan menatap Celes. Pertandingan ini dimulai karena kemauan Celes. Celes yang merayakan ulang tahunnya benar-benar bahagia ketika dia menerima rapier yang dia minta kepada orang tua kami sejak beberapa waktu yang lalu dan──

『Aku ingin mencoba melawannya.』

Rupanya dia mengatakan itu.

Aku mengatakan itu karena aku tidak ada di sana ketika dia mengatakan itu. Saat ini aku tidak dapat menghabiskan waktu bersama keluarga. Hari-hariku hanya dihabiskan di dalam ruangan yang diberikan kepadaku atau memoles ilmu pedang dan sihirku di satu-satunya sudut taman yang diizinkan untuk digunakan.

Bagaimana jadinya seperti ini? Padahal semuanya harus normal hingga hari itu.

Frustrasi membuncah dan dadaku sakit karena kesedihan. Ketidakberdayaanku sendiri tidak bisa dimaafkan. Tapi, aku mulai berpikir di suatu tempat di hatiku bahwa tidak dapat dihindari aku tidak bisa menang melawan Celes. Aku benci diriku yang seperti ini.

Biarpun aku tidak bisa menang …… setidaknya jika itu hanya satu serangan …….

Ketika aku memikirkan itu, aku bisa mendengar suara. Itu suara ayah.

「Astaga, itu seperti kata Celes. Sampai bocah lelaki di Rumah Walt terlihat begitu tidak sedap dipandang … Aku tidak punya wajah untuk melihat leluhur kita yang terhormat. Kau bukan anggota Rumah Walt lagi. 」

Kata-kata tanpa emosi masih berlanjut.

Kali ini dari ibu.

「Aku heran mengapa anak yang tidak berguna ini lahir. Tapi, dengan ini sudah menjadi jelas sekarang, sayang. 」

“Ya kau benar. Pewaris Rumah Walt adalah Celes. 」

Orang tuaku yang berada di belakang Celes menatapku dengan tatapan dingin. Tapi, tatapan sayang orang tuaku diarahkan ke Celes tanpa henti.

Aku melihat ke bawah sekali sebelum mengangkat wajahku sekali lagi.

Senyum Celes ada di sana. Adik perempuanku yang terlihat cantik meski dengan ekspresi seperti itu berusia dua belas tahun, meski begitu, dia memiliki pesona yang sudah bisa dikatakan menyihir.

“Belum.”

Aku menyemangati sendiri.

「Ini masih belum berakhir!」

Aku menekan ketakutanku dan melangkah maju. Aku mendorong pedangku ke adik perempuanku. Aku tahu berapa banyak kekuatan yang dorong diisi. Jika itu mengenai, aku yakin bahkan itu akan menembus Celes. Tapi, itu hanya jika itu mengenai.

「Akan sama tidak peduli berapa kali kau mengulanginya. Aku sudah selesai denganmu. 」

Mengatakan itu Celes memutar tubuhnya sambil menghindari pedangku, lalu dia menusuk kakiku saat melewatiku.

Rapier ditarik ketika kami terpisah dan rasa sakit menyerangku beberapa saat kemudian.

Ketika tempat kami berdiri berubah dan kami kembali saling berhadapan, Celes menurunkan rapiernya dengan lemah dan mendorong tangan kirinya ke arahku.

「Menyenangkan melihat keadaanmu yang compang-camping tetapi, aku sudah bosan jadi bisakah kau menghilang untukku? Juga, hibur aku sedikit sebelum itu. 」

Celes yang tersenyum merentangkan ujung jari tangan kirinya dan dia mulai memberikan sihir. Sepertinya percikan api berkumpul di ujung jarinya. Ini sihir elemen api.

Rasa dingin yang membuat tulang belakangku bergetar membuat aku juga menggunakan sihir.

「Ice Wall!」

Aku mengayunkan tangan kiriku dan membuat dinding es terlihat. Es menjorok keluar dari tanah dan menciptakan dinding, dinginnya membuat tubuhku sedikit dingin.

Melihat sihir, tingkat kesulitannya adalah di awal tingkat menengah, itu hanya dapat digunakan oleh penyihir── bangsawan dengan kekuatan yang cukup besar. Celes yang melihat itu menembakkan sihir paling sederhana.

「Fire Bullet…… Aku ingin tahu seberapa jauh kau bisa bertahan.」

Celes menyeringai dan dari tangan kirinya── dari ujung jarinya sebuah peluru api ditembakkan. Menembak bola api kecil adalah karakteristik Fire Bullet.

Tapi, sihir Celes bukanlah Fire Bullet yang aku tahu. Bola api yang lebih besar dari biasanya menghantam dinding es dengan kekuatan luar biasa.

Meskipun biasanya itu adalah sihir yang hanya menembakkan satu atau beberapa tembakan, sihir Celes memiliki kekuatan yang kuat saat menyerang secara berurutan.

Dinding es dengan cepat meleleh dan hancur. Suhu di sekitarnya meningkat.

「Satu lapisan lagi!」

Ketika aku menambahkan lebih banyak dinding es untuk menahan serangan, suara Celes datang dari belakang. Meskipun dia seharusnya berada di depanku, ketika aku membalikkan wajahnya yang tersenyum ada di sana.

“Apakah itu semuanya? Kau benar-benar hanya ikan kecil. 」

Adik perempuanku mengayunkan tangan kiri dan mendorongnya ke arahku.

Jika aku tidak menghindarinya──

Aku berpikir begitu tetapi, tubuhku tidak akan bergerak dengan baik. Di dalam sensasi seolah waktu mengalir perlahan, Celes adalah satu-satunya yang bergerak secara normal.

Ketika pipiku dipukul yang membuatku terbang, punggungku menghantam dinding es yang kubuat sendiri dan aku jatuh ke tanah.

Ketika tanganku mendorong lantai untuk berdiri, sebuah bayangan jatuh di halaman. Ketika aku mengangkat wajahku, sepatu merah Celes mendekat di depan mataku. Aku meletakkan tangan kiriku ke depan dan memblokir tendangan Celes, tapi kali ini aku dikirim terbang sambil menabrak dinding es.

Aku mengambil posisi jatuh untuk membunuh momentum ketika jatuh ke tanah, tapi aku merasakan sakit yang luar biasa dari tangan kiriku. Sepertinya tangan kiriku patah.

Celes melihat sosokku,

「Uwaa, sungguh tidak enak dilihat.」

Dia meletakkan tangannya di mulutnya dan tertawa. Dia terlihat sangat senang melihatku seperti ini. Tangan kiriku yang sakit menjuntai ke bawah dengan tidak berdaya sementara tangan kananku memegang pedang dalam posisi di mana separuh tubuhku menekuk ekstrim. Tapi, Celes──

「Kau masih ingin melanjutkan permainan pedang? Baiklah, tidak apa-apa. Kali ini aku akan memotongmu lebih dalam dari sebelumnya. 」

Aku melangkah maju dan menutup jarak beberapa meter dalam sekejap, lalu aku mengayunkan pedangku secara horizontal untuk menebas Celes. Tapi, aku tidak merasakan umpan balik dari pedangku. Jauh dari itu, rasa sakit yang bahkan lebih hebat dari sebelumnya menyerang bahu dan pahaku.

Darahku menetes ke tanah.

Ketika aku berbalik, Celes menyiapkan rapiernya.

「Aku bisa membunuhmu tiga kali selama itu tadi. Apa itu kau yang serius…… Lyle? 」

Rasanya sudah sangat lama bagiku melihat sosok adik perempuanku memanggil namaku.

Ya, aku Lyle Walt── orang yang seharusnya mewarisi Rumah Walt. Saat ini aku bersembunyi di bayang-bayang adik perempuanku yang superior, dan juga seorang pria yang disebut tidak kompeten. Di masa lalu orang tuaku menaruh harapan padaku, dan bahkan pengikut rumah dan pelayan rumah memanggilku keajaiban atau sejenisnya. Bahwa aku jenius yang layak menjadi pewaris keluarga Walt …….

──Tapi itu hanya berlanjut sampai aku berumur sepuluh tahun.

Karena Celes yang mulai menunjukkan bakat yang melampauiku dalam setiap aspek ketika dia berusia kurang dari delapan tahun, aku mulai diperlakukan dengan dingin sejak saat itu. Kasih sayang orang tuaku yang dicurahkan kepadaku sampai saat itu dipindahkan ke adik perempuanku, dan para pengikut dan juga para pelayan menatapku dengan dingin.

Segalanya tentangku ditolak. Meski begitu aku──.

──Aku ingin keluargaku, untuk melihatku sekali lagi.

Aku memoles keterampilan pedangku, menginginkan orang tuaku yang hanya memandang Celes untuk menyadari bahwa aku ada di sini dan menatapku. Aku memoles keterampilan sihirku, membaca buku, dan berusaha melakukan apa yang diperintahkan tanpa gagal sampai sekarang.

Tapi, dalam lima tahun ini──Tidak pernah sekalipun orang tuaku berbicara kepadaku dengan hangat.

Aku mencengkeram pedang dengan erat dan menatap Celes.

Paling tidak satu serangan!

Berpikir bahwa aku tidak boleh menyakiti adik perempuanku adalah masa lalu. Saat ini, aku mengarahkan pedang ke Celes dengan niat serius untuk membunuhnya.

Aku bermaksud menghargainya sebagai adik perempuanku. Aku bahkan berniat sayang padanya.

Mengapa sesuatu seperti ini …… apakah aku melakukan sesuatu tanpa aku sadari?

「Apa kau sangat membenciku? Mengapa!? Kenapa kau melakukan hal seperti ini !? 」

Celes tampak tidak tertarik mendengar teriakan yang datang dari hatiku dan,

「Aku membencimu. Kau adalah yang paling aku benci di dunia. Tapi, untuk alasannya …… eh? Kalau dipikir-pikir, aku benar-benar lupa mengapa aku membencimu. Tapi, lenyaplah dari pandanganku── 」

Adik perempuanku yang berbicara seperti itu dengan gerakan imut menjadi tanpa ekspresi hanya ketika mengatakan 「lenyaplah」 di akhir. Tidak ada kemanusiaan yang bisa dirasakan darinya saat itu. Aku takut. Pada saat yang sama, aku melangkah maju untuk menekan rasa takut.

Celes mengayunkan rapiernya dan bilah besi itu tampak seperti cambuk lentur. Sepertinya rapier itu hidup.

Sepertinya dia memiliki sebuah kehendak dan akan datang untuk membunuhku, Aku──

Satu serangan! Jika demi mendaratkan pukulan!

Ketika rapier Celes akan melukai bahuku, aku sengaja mengambil langkah ke depan. Rapier menusuk. Dan kemudian, aku mengayunkan pedangku.

Celes tampak sedikit terkejut, tapi dia menghindari seranganku dengan sangat keras dan mengeluarkan rapiernya. Darahku menempel pada rapier dan darah menyembur keluar dari pundakku. Kejadiannya terlihat lambat di depan mataku.

Disini!

Aku mengubah arah pedangku dan dengan paksa mengubah lintasan tebasanku dan menebas tanpa jeda.

Mata Celes yang terlihat tenang sampai sekarang terbuka lebar dan dia buru-buru melompat mundur dari depanku. Tapi, gaun Celes──potongan roknya berkibar di udara di depan Celes.

Sampai. Seranganku mencapai Celes!

Celes yang melihat pinggiran roknya tanpa ekspresi mengalihkan wajahnya ke arahku. Kerutan terbentuk di alisnya dan dia memelototiku dengan kebencian yang tak terukur mengisi tatapannya.

Celes mengalihkan pandangannya ke pegangan rapiernya sesaat sebelum membuka mulutnya.

「Sampah ini. Ini tidak kompeten. Meskipun aku sudah mengizinkanmu untuk hidup setidaknya, kau terbawa perasaan dan menyentuhku, tidak ada cara yang bisa dimaafkan. Ya, kau bisa menghilang begitu saja. Terbakar menjadi abu di tempat ini! 」

Celes mengayunkan rapiernya ke samping dan mulai melemparkan sihirnya. Suhu di sekitarnya naik dan angin bergulung dari tanah.

「Apa, jangan bilang」

Aku juga menggunakan sihir segera. Aku membuat dinding es di sekitarku dan menyiapkan banyak air.

Celes memelototiku,

「Tidak ada gunanya. Fire Storm!”

Angin bertiup kencang dan kobaran api menerbangkan angin. Seperti itu nyala api meningkat dalam momentum—─ badai api yang dihasilkan bersamaku di tengah, melelehkan es yang terbentuk di sekitarku secara instan. Sementara suhu di sekitarnya meningkat drastis, aku juga terus menggunakan sihir.

Apakah ini akhirnya … di tempat seperti ini … Aku, untuk apa … mengapa … mengapa aku dilahirkan?

Air mata mengalir. Tepat setelah itu, badai api yang menyerang dari sekitarnya menghilang dan aku melihat ke sekelilingku. Di depanku Celes menatapku tanpa ekspresi, orang-orang dewasa di sekitarnya—— orangtuaku dan juga para pengikut berkumpul di sisi Celes. Penggunaan sihirku yang berlebihan menyebabkan Mana-ku menjadi sangat terkuras. Aku jatuh berlutut dan pingsan. Tanganku melepaskan pedangku dan aku terus berbaring di tanah sambil melihat Celes yang mendekat. Celes mengambil pedangku ke tangannya.

「…… Ini adalah hartamu bukan? Sudah remuk. Apakah itu penting bagimu? 」

Celes menatapku. Aku meremas kekuatan terakhirku,

「…… Jangan menyentuhnya.」

Ketika aku mencoba melawan, Celes segera menendangku terbang. Tubuhku yang bergulir menjadi tertutup lumpur di tanah yang terbakar dengan rumputnya dicungkil. Ketika aku berhenti, Celes menginjak kepalaku dan dengan sikap yang disengaja,

「Begitukah …… tapi, kau tidak membutuhkannya lagi.」

Dia melemparkan pedang ke udara. Rapier Celes, yang terbuat dari logam, diwarnai merah, dan kemudian pedang di udara dipotong-potong seolah itu adalah mentega. Pedangku jatuh ke tanah berkeping-keping. Aku, yang mengulurkan air mata mengalir dari mataku, mengingat percakapan hangat dengan orang tuaku yang sudah memudar di dalam pikiranku.

Di masa lalu ayah menyerahkan pedang ini kepadaku sambil mengatakan ini.

『Lyle, juga, adalah pria dari Rumah Walt. Kau harus membawa senjata kelas atas. 』

Ibuku yang melihat itu menatapku dengan wajah yang sedikit jengkel.

『Ya ampun sayang, kau merusak Lyle seperti itu. Nah, tapi Lyle, itu terlihat bagus untukmu. Seperti yang diharapkan dari anakku. 』

Mendengar itu, ayah

「Tapi dia juga anakku juga? Apa, setelah beberapa tahun bahkan kau akan pergi ke luar dan melawan monster, waktu bagimu untuk memenuhi kewajibanmu sebagai bangsawan akan datang. Ini akan memalukan bagi Rumah Walt yang merupakan rumah Count jika senjatamu saat itu terlihat kumuh. Lyle, kau harus memoles keterampilanmu untuk mencocokkan senjatamu, oke? 』

Kapan terakhir kali aku melihat senyum orang tuaku? Aku tidak ingat lagi. Sebelum tanganku mencapai potongan pedang, aku bisa merasakan kesadaranku memudar.

.

── Rasanya seperti hatiku hancur, sama seperti pedangku yang sekarang hancur berkeping-keping. Aku tidak bisa menang lagi. Aku tidak akan dikenali betapa pun kerasnya aku bekerja──

.

Orang-orang di sekitar meninggalkanku dan berkumpul di sekitar Celes.

「Seperti yang diharapkan dari Celes-sama.」

「Meski begitu, aku tidak tahan mengetahui bahwa orang yang tidak berharga ini adalah sesama murid.」

「Dengan ini, kesejahteraan Rumah Walt dijamin.」

Bahkan ksatria yang aku pandangi, Beil Randberg, yang mengajariku berbagai hal di masa lalu, dia menatapku dan memuji Celes.

Pekerja magang senior yang adalah sesama muridku, Alfred Virden menatapku seolah-olah aku sampah.

Para pelayan tertawa, tampak bahagia bahwa aku akan pergi.

…… Apakah aku benar-benar dibenci seperti itu? Apa aku benar-benar merepotkan !?

Dan kemudian, aku bisa mendengar suara orang tuaku.

Ayahku.

「Dengan ini satu-satunya anak kita adalah Celes. Tidak, sejak awal kita tidak memiliki anak selain Celes. 」

Ibuku.

「Betul. Lebih penting lagi sayang. Gaun Celes kotor. Kita harus membelikannya yang baru.」

Mendengar suara orang tuaku yang mengkhawatirkan pakaian Celes lebih daripada aku, rasanya seperti aku dilupakan sepenuhnya. Langkah kaki itu semakin lama semakin jauh, aku juga tidak bisa mendengar percakapan mereka lagi.

Frustasi …… ini frustasi …….

Itu ketika aku kehabisan kekuatan dan berpikir bahwa ini mungkin tempat aku akan mati. Seseorang mendekat. Berpikir bahwa mungkin mereka akan menghabisiku, ketika aku berpikir bahwa aku ingin dibebaskan dari rasa sakit, aku mendengar suara.

「Sungguh menyedihkan …… mengapa hal seperti ini … Kalau saja Brod-sama masih hidup.」

Suara seseorang berbicara tentang nama kakekku. Pada saat yang sama aku sedikit mengingat kakek nenekku yang baik hati.

Begitu ya, kalau aku mati mungkin aku bisa bertemu kakek dan nenek lagi. Tapi, aku tidak punya wajah untuk bertemu mereka …….

Memikirkan itu, kesadaranku terputus.

.

──Sementara Lyle kehilangan kesadaran, ada juga gerakan di Rumah Forxuz.

Rumah Forxuz, memiliki wilayah yang berdekatan dengan Rumah Walt, dengan hubungan kedua rumah seperti tuan dan pelayan.

Itu adalah sebuah rumah yang dikatakan bahwa mereka mengabdikan kesetiaan mereka kepada Rumah Walt daripada menuju Kerajaan Bahnseim. Di mansion besar Rumah Forxuz, di depan kepala rumah saat ini, Gerard Forxuz, seorang gadis berdiri. Gerard duduk di kursi dengan tangan terlipat diletakkan di atas meja. Dia membuka mulut dengan putrinya, Novem Forxuz di depannya.

「Ada berita. Lyle-sama telah kehilangan hak waris, dan kemudian dia akan dibuang. Ada juga pemberitahuan bahwa pertunangannya denganmu telah dibatalkan. 」

Anak perempuan di depannya—─ putri kedua dari Rumah Forxuz, Novem memiliki status yang sedikit lebih rendah untuk menikah dengan Rumah Walt yang merupakan rumah Count. Awalnya tidak mungkin baginya untuk bertunangan dengan Rumah Walt, tetapi sekitar waktu ketika Lyle mulai mendapatkan perawatan dingin, pertunangan itu diberlakukan dalam bentuk proposal yang datang dari rumah Forxuz. Lingkungan sekitar berpikir bahwa mereka menempatkan taruhan mereka pada Lyle yang ditinggalkan oleh orang tuanya. Novem membuka mulutnya.

「Apakah begitu. Lalu, aku akan pergi ke sisi Lyle-sama. Aku telah berhutang padamu sampai sekarang. 」

Gerard setengah jengkel melihat putrinya yang tidak terganggu.

「Kau bertindak seolah-olah kau memahami segalanya. Kau seperti ini sejak kau masih kecil. …… Lindungi Lyle-sama. Ini hanya sedikit tetapi aku akan menyiapkan biaya perjalanan untukmu. 」

Kemudian Novem menolaknya.

「Ini akan merepotkan untuk rumah ini. Jika diketahui bahwa rumah ini memberikan bantuan, ada juga kemungkinan bahwa Rumah Walt akan meragukan rumah ini. Itu tidak akan menjadi masalah jika kau hanya menutup mata untuk aku sendiri. 」

Gerard membuat ekspresi yang sedikit bermasalah melihat putrinya dengan tegas menyatakannya. Dan kemudian, dia menghela nafas dan berdiri. Dia mengambil tangan tongkat yang mendekorasi dinding ruangan.

「Keraguan akan ditimpakan pada kami hanya karena kau menemani Lyle-sama. Tapi, itu akan menyakitkan hatiku untuk tidak memberimu apa-apa. 」

Alat Sihir yang merupakan pusaka dari rumah Forxuz.

Itu adalah Alat Sihir yang menampilkan kekuatan dari Seni yang diukir menjadi logam khusus yang berisi Mana. Seni adalah berkah yang diberikan kepada manusia dari Dewi, itu adalah sesuatu yang mirip tapi bukan sihir. Seni yang berubah sehingga pengguna bisa menggunakan sihir dengan lebih mudah. Seni yang dapat memungkinkan pengguna untuk menatap tempat-tempat yang jauh yang biasanya tidak bisa dilihat. Berbagai Seni ada. Tetapi satu manusia pada dasarnya hanya bisa mewujudkan satu Seni. Dan kemudian, ketika mereka memoles Seni── mereka terus menggunakannya sampai mereka mahir, dan mereka melatih diri mereka sendiri, persiapan untuk dapat menggunakan Seni yang lebih kuat akan dibereskan. Melalui itu, Seni akan naik level di mana dimungkinkan untuk digunakan pada tahap yang lebih tinggi. Jika itu adalah Seni yang memperkuat tubuh, tahap kedua akan menjadi Seni yang memperkuat tubuh lebih jauh, dan pada tahap ketiga, tahap yang terakhir sebagai soal fakta, itu akan menjadi Seni yang menampilkan kekuatan berkali-kali lipat.

Dan kemudian, Alat Sihir dibuat untuk menggunakan beberapa Seni.

Alat Sihir. Mengukir beberapa Seni dari awal menjadi alat, sehingga satu manusia juga bisa menggunakan beberapa Seni selain milik mereka. Alat Sihir di mana pengguna dapat memilih dan mereproduksi Seni. Gerard mengambilnya dan menyerahkannya kepada Novem.

「Ambil ini. Jika hanya satu tongkat, aku akan bisa membuat alasan meskipun Rumah Walt menanyai kita. Selain itu, kaulah yang cocok untuk memiliki ini. Jika kau yang menggantikan nama Novem …… 」

Novem dengan hati-hati menerimanya dengan kedua tangan dan membungkuk dalam-dalam.

「Terima kasih banyak, Chichi-ue (ayah). Lalu, aku permisi sekarang. 」

Itu adalah reaksi yang terlalu acuh tak acuh terhadap ayah kandungnya sendiri. Tapi, Gerard tersenyum.

「Interaksimu denganku sama sepertimu sampai akhir. Jika aku harus berbicara sebagai seorang ayah, ini adalah adegan di mana kau harus menunjukkan air mata dan bertindak seolah-olah kau tidak mau berpisah dengan keluargamu. …… Pergi saja ke sisi Lyle-sama. 」

Mematuhi kata-kata Gerard, Novem meninggalkan ruangan.

Gerard yang mengawasinya berbicara ke arah belakang putrinya yang tidak melihat ke belakang.

「Tentunya, kau bahkan tidak akan meneteskan air mata bahkan jika kau menghadapiku sebagai musuh ya, Novem. Tapi itu tidak masalah. Kau baik-baik saja seperti itu. 」

Gerard mengatakan itu dan duduk di kursinya──

.

Tubuhku panas. Juga rasa sakitnya sangat mengerikan.

Aku, yang merasakan sakit di tubuhku dan ketidaknyamanan di dalam dunia yang gelap, bertanya-tanya apakah ini adalah kehidupan setelah mati. Aku melawan Celes, dan kemudian, apa yang terjadi? Sambil memikirkan hal seperti itu aku bisa mendengar suara.

Suara itu terdengar seperti berasal dari jauh. Entah bagaimana, sepertinya ada beberapa suara.

Siapa? Suara pertama terdengar liar. Rasanya seperti suara mencariku.

『Oi, bukankah dia akan datang? Atau lebih tepatnya, dia ada di dekatnya. Dia agak jauh tetapi tentu saja dia ada di sana! 』

Suara kedua terdengar memberontak terhadap suara pertama.

『Kau berisik. Semua orang di sini sudah mengerti itu. Hanya diam.”

Suara pertama menjadi agresif.

『Apa! Kau, apakah itu sesuatu yang kau katakan kepada orang tuamu, huh !? Keluarlah! 』

『Tidak mungkin kita bisa keluar, apa kau idiot? Tidak, aku tahu kau memang idiot …… 』

Kemudian, kali ini suara santai yang berbeda dari keduanya datang. Suara itu terdengar geli oleh reaksi keduanya.

『Haha ~, meski begitu aku bahkan tidak pernah berpikir bahwa kita akan dapat bertemu seperti ini. Jadi ini adalah “Gem” …… tidak, lebih baik menyebutnya “Jewel”. Menyebutnya seperti itu lebih pas. Nah, aku bertanya-tanya siapa yang membangunkan kita? Apa kau kenal Max? 』

Jumlah orang lebih dari tiga. Selain itu, nama seseorang disebutkan. Keluarga? Juga Max? Rasanya seperti aku pernah mendengarnya dari suatu tempat …… yang lebih penting, dari mana saja suara-suara ini berasal …….

Ketika aku mencoba untuk mendengarkan suara-suara di sekitarnya, suara yang terdengar serius tidak seperti suara-suara sebelumnya datang.

『Seperti yang diharapkan, tidak mungkin untuk menentukan orang tersebut secara detail. Padahal ada perasaan bahwa seseorang itu adalah kerabat. Aku pikir itu sebabnya kita dibangunkan. Nah, apa pendapatmu, Nak? 』

Nak? Hubungan seperti apa yang dimiliki orang-orang ini? Jumlah suara meningkat, suara baru lainnya dapat didengar. Seseorang berbicara dengan suara yang sedikit terdengar seperti dia merasa apa yang terjadi mengganggu, seolah-olah dia tidak peduli.

『Tidak tahu. Atau lebih tepatnya, penampilan kita masih muda. Usiaku cukup tua ketika aku meninggal. 』

Sebuah suara hangat menjawab pendapat itu.

『Bukankah lebih bagus jika kita diremajakan kembali ke masa muda kita. Meski begitu, aku tidak tahu bahwa Gem yang diturunkan memiliki efek semacam ini. Aku tidak mengalami hal seperti ini di waktuku. Bagaimana denganmu, Brod? 』

Rupanya nama orang yang dipanggil adalah Brod. Dan kemudian, aku akrab dengan nama itu. Nama yang sama dengan kakekku? Jangan bilang ini benar-benar akhirat. Kemudian, orang yang disebut Brod adalah,

『……Aku yakin. Perasaan ini, aku yakin ini adalah cucuku Lyle! Bisakah kau mendengarku, Lyle! Balaslah!”

Orang itu terdengar seperti kakek, tetapi aneh. Suara itu terdengar lebih muda dari suara yang aku tahu.

Meski begitu, tentu saja itu suara nostalgia. Ini sedikit berbeda dari ingatanku, tapi aku tidak ragu bahwa ini adalah suara kakekku …… meski begitu, apa yang terjadi? Sementara aku merenungkan, suara liar pertama,

『Dalam hal itu, bagaimana? Itu berarti rumahku terus berlanjut sampai delapan generasi, huh! 』

Suara santai itulah yang mengoreksi kesalahan.

『Kakek, itu salah. Yang ketujuh mengatakan bahwa itu adalah cucunya. Paling tidak itu harus generasi kesembilan. Meski begitu, itu akan menjadi masalah jika dia mewarisi rumah itu. 』

Suara pertama yang berbicara salah dengan suara keras menjadi sunyi senyap mungkin karena malu. Tapi, aku tidak begitu mengerti. Ada suara kakekku, dan kemudian ada anak atau orang tua yang disebutkan …… selain kakek? Apa hubungan antara suara-suara ini? Seolah-olah ……

Ketika suara yang ditujukan kepada kakekku tanpa kehormatan mendengar tentang keberadaanku,

『Kalau begitu, dia adalah cicit buyutku. Aku tak sabar untuk bertemu dengannya. 』

Ci, cicit? Itu berarti ada kakek buyutku …… mungkinkah. Aku mengabaikannya ketika mendengar nama itu, berpikir tidak mungkin. Tidak mustahil. Hal seperti itu sama sekali tidak mungkin.

Suara yang datang kedua adalah,

『Ya, setidaknya rumah itu berlanjut sampai generasi ke delapan. Haha ~, entah bagaimana itu terasa sangat mengharukan. 』

Mengatakan hal seperti itu.

Aku mendapat ide yang sangat tidak masuk akal. Jangan bilang, kepala keluarga dari generasi sebelumnya menungguku di akhirat? Bingung, aku merasakan kesadaranku memudar seperti itu. Tapi, aku hanya bisa mendengar suara-suara memanggilku dari jauh.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded