Sevens – Volume 1 Chapter 11 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Volume 1 Chapter 11 – Kekuatan sejati

 

 

Kami bertemu di guild pagi-pagi sekali.

Banyak petualang berkumpul di guild. Sambil menyiapkan peralatanku dan melihat situasi di meja resepsionis, aku merasa agak aneh.

Novem ada di sampingku, jadi aku mengajukan pertanyaan padanya.

「Mengapa kita harus menunjukkan diri di guild meskipun kita akan pergi ke luar kota? Bukankah efisiensinya terlalu buruk seperti ini? 」

Novem memiliki pemikiran yang berbeda dariku.

「Mungkin ini penting bagi guild yang mengelola para petualang? Tapi, aku pikir ada juga manfaatnya bagi kita dengan mengirimkan dokumen dengan benar seperti ini. 」

Zelphy-san yang mengenakan alat pelindung di tubuhnya tiba dan dia melanjutkan penjelasan Novem.

「Seperti itulah. Ya, hanya dengan melaporkan ke mana kau akan pergi dan kapan kau akan kembali akan membantu guild dalam mengelola personel. Jika beberapa jenis masalah terjadi maka guild akan mengirim seseorang untuk memeriksanya, dari sudut pandang orang-orang ini yang akan berangkat setelah ini, melakukan ini akan menciptakan kemungkinan bantuan datang jika terjadi yang terburuk. Tapi, ada juga tujuan sebenarnya dari guild untuk melakukan ini, yaitu untuk membuatnya lebih mudah untuk menyelidiki ketika keadaan darurat dan situasi yang benar-benar tak terduga terjadi. 」

Kartu guild. Kartu yang sama dengan yang aku pegang berada di tangan guild. Dan kemudian, jika pemiliknya meninggal, nama yang diukir akan tergores dengan garis horizontal. Dengan ini, guild bisa melihat kematian petualang.

Yang Ketiga mengeluarkan suaranya dari dalam Jewel untuk memahami.

『Begitu ya, para petualang sendiri yang tersebar di sekitar kota dalam arti mengintai situasi dengan mempertaruhkan hidup mereka. Jika sesuatu terjadi, guild akan bisa tau di mana ketidaknormalan terjadi dan seberapa kuat petualang yang meninggal. Haha ~, itu benar-benar sesuatu. 』

Aku juga entah bagaimana memahaminya. Dari sudut pandang petualang, itu memberi kemungkinan bahwa bantuan akan datang jika mereka tidak kembali tepat waktu. Tentu saja, dalam hal itu mereka akan repot-repot menunjukkan diri di guild dan menyerahkan dokumen singkat. Aku mengalihkan pandanganku ke Zelphy-san. Tubuhnya ditutupi dengan pelindung kulit dan dia sangat menahan diri untuk tidak mengekspos kulitnya. Dia membawa perisai di punggungnya, dan pedang tergantung di pinggangnya. Gaya bertarung Zelphy-san pasti menggunakan pedang dan perisai. Punggungnya juga membawa tas, dan kemudian beberapa tas kecil yang bisa diisi dengan barang tergantung di pinggangnya. Peralatan itu terlihat seperti sudah lama digunakan. Dia mengenakan jubah dari bahunya dan melihat ke arah kami.

Aku mengenakan pakaian tebal dengan baju kulit untuk melindungi tubuhku. Sarung tangan membungkus lenganku, dan ada satu saber dan pedang pendek di pinggangku. Selain itu aku mengenakan jubah.

Novem juga terlihat sama. Dia membawa pedang pendek dan peralatan. Perbedaannya denganku adalah bahwa dia tidak membawa pedang tetapi tongkat yang merupakan pusaka Rumah Forxuz.

「Baik, kalian sudah siap. Yah, tidak ada waktu untuk juga memeriksa isi bawaanmu. Ingatlah bahwa jika kau lupa sesuatu di sana, aku akan membuatmu melakukan pekerjaan sambilan lagi. Nah, mari serahkan dokumen dan berangkat. 」

Zelphy-san berjalan menuju meja di dekat pilar dan mengambil formulir yang disiapkan di sana sebelum menulis data yang diperlukan. Siapa──kelompok siapa kami, ke mana kami menuju, kapan kami kembali, mereka ditulis secara singkat. Itu saja. Tetapi, berpikir bahwa ini mungkin penyelamat jika sesuatu terjadi, itu mungkin bukan hal yang buruk.

「Aku berencana memilih tempat yang relatif kosong. Bahkan jika aku mengajarkan kalian berdua di tempat yang memiliki banyak orang, itu akan mengganggu orang lain. Kita harus berjalan agak jauh tapi harus menanggungnya. 」

Setelah Zelphy-san kembali dari konter, kami meninggalkan guild dan menuju ke luar kota.

.

Cuaca mendung.

Sinar matahari akan terlalu kuat dalam cuaca cerah, jadi Zelphy-san mengatakan bahwa ini bukan cuaca buruk. Awan tipis menutupi langit dan saat ini sepertinya tidak akan turun hujan. Tapi, dia menyuruh kami untuk memperhatikannya.

Kami bertiga sedang berjalan di jalan raya yang terjaga di sekitar Dalien. Zelphy-san berjalan dan memandangi para pengelana dan prajurit yang lewat sambil tetap waspada terhadap sekeliling. Kemungkinan bertemu monster berbahaya di dekat jalan raya itu rendah. Zelphy-san sedang mencari tipe orang tertentu.

「Benar, mari kita pergi dengan orang itu.」

Mengatakan itu, Zelphy-san mengeluarkan botol kecil berisi obat-obatan dari dalam kopernya. Meskipun aku menyebutnya botol kecil, itu berbentuk seperti tabung panjang dan sempit. Orang yang didekati Zelphy-san terluka di kakinya. Jubah yang dia kenakan juga terbakar di beberapa tempat.

「Yo, sepertinya kau dalam masalah.」

Zelphy-san mendekat sambil mengangkat tangannya. Orang yang kelihatannya seorang penjelajah membalas.

「Ya, itu adalah bencana. Slime sialan melompat ke arahku ketika aku sedang beristirahat. Aku tidak bisa melihatnya bersembunyi di antara rumput. Berkat itu, kakiku terasa sakit. 」

Sebagian celananya sobek dan ada bengkak merah di sana. Melihat itu, Zelphy-san menyerahkan obat itu kepada penjelajah.

「Gunakan ini.」

Penjelajah menerimanya dan tersenyum.

「Terima kasih. Juga, ini berbeda dari tempat aku beristirahat, tetapi, ada sekelompok slime jika kau berjalan maju dari sini selama beberapa kilometer. 」

Mengatakan itu penjelajah tersebut mengucapkan terima kasih dan berjalan pergi. Zelphy-san melihatnya pergi. Novem bertanya pada Zelphy-san.

「Apakah obatnya seperti hadiah untuk informasinya?」

Tampaknya dia menyerahkan obatnya adalah untuk menanyakan informasi. Zelphy-san menatap kami sementara,

「Yah, tidak semua orang akan bereaksi seperti penjelajah tadi. Alasan aku membuat kalian berdua untuk membeli beberapa obat murah juga agar kalian menggunakannya sendiri jika kalian membutuhkannya. Lebih baik memiliki banyak dari mereka jika kalian berbagi seperti ini kan? Selain itu, di sini kita dapat memperoleh informasi tentang segerombolan monster tanpa mencari-cari. Tidak buruk menganggapnya sebagai pengeluaran. 」

Tentu saja, daripada menghabiskan waktu untuk mencari-cari, ini mungkin jauh lebih efisien. Kami yang mulai berjalan lagi kebetulan melihat petualang muda di tengah jalan. Aku telah melihat wajah mereka beberapa kali di guild. Kelompok tiga orang dikelilingi slime.

「Oi, jangan membuatnya datang ke sini!」

「Jangan tidak masuk akal, ada juga di sini!」

「Hal ini, itu melilitku …… sial-!」

Ketiganya mengepung dua slime dan menyerang dengan pisau yang mereka pegang. Satu orang mundur dengan slime melilit kakinya, melelehkannya perlahan. Itulah cara makan slime. Itu akan melilit mendekati makhluk hidup dan perlahan melelehkan mereka. Tapi, petualang lain menusuk inti slime yang melilit menggunakan pisau dan mengalahkannya. Cairan hijau kuning menyembur keluar dari permukaan tubuhnya dan mengotori lingkungan.

Seperti itu setelah satu slime dikalahkan, mereka menghadapi yang lain. Mereka menikam slime dengan pisau beberapa kali dan kulitnya menjadi compang-camping. Yang Ketiga menyaksikan ketiganya.

『……Itu buruk. Mereka benar-benar putus asa, selesaikan dengan mendekatinya dengan satu tusukan. 』

Zelphy-san juga memiliki pendapat yang sama.

「Astaga, itu mengerikan. Mereka pasti panik karena diserang oleh dua pada saat yang sama …… jika seperti itu akan lebih baik jika mereka mengikat pisau pada tongkat untuk mengubahnya menjadi tombak darurat. Jika mereka bahkan terluka menghadapi dua slime, mereka akan marah dari hadiah yang akan mereka dapatkan. 」

Aku melihat pada trio yang bersukacita karena mengalahkan slime sementara,

「Err, kau tidak akan mengatakan itu kepada mereka?」

Zelphy-san berbicara kepadaku yang mengatakan itu.

「Mengapa? Aku adalah instruktur kalian berdua, bukan mereka. Mereka hanyalah sekelompok petualang yang bermain pisau. Lebih baik bagi mereka untuk bertemu dengan pengalaman menyakitkan dari slime saat ini. 」

Zelphy-san mengatakan bahwa jika mereka adalah petualang yang tepat, mereka akan menyiapkan peralatan dan bertarung dengan cara yang tidak membuat material menjadi sia-sia. Novem berbicara kepadaku ketika aku bingung.

「Lyle-sama, pendapat Zelphy-san benar. Mereka tidak berusaha belajar. Kau dapat memikirkannya karena lebih baik bagi mereka untuk bertemu dengan pengalaman yang menyakitkan sekali sehingga mereka dapat belajar darinya. Jika mereka masih tidak belajar maka itu untuk mereka. 」

「Rasanya, sedikit dingin.」

Ketika aku mengatakan itu, Novem menahan lidahnya. Tapi, Zelphy-san keberatan dengan pendapatku.

「Lalu, apa kau akan membantu mereka? Orang-orang yang pergi ke luar kota meskipun mereka belum dewasa sebagai petualang? Itu adalah kata-kata yang bisa diucapkan seseorang. Mereka akan tetap mati selama mereka tetap bodoh. Jika kau berencana untuk merawat mereka karena kau mengasihani mereka …… apa kau juga memiliki tekad untuk menjaga mereka sampai akhir? 」

Putuskanlah──Aku yang diberitahu begitu tersendat. Apakah tidak baik jika kita hanya mengajarkan mereka cara yang lebih efektif untuk mengalahkan monster? Mereka juga terluka, memberi mereka obat itu──

Yang Kedua berseru dari dalam Jewel.

『Lyle, jika ada seseorang yang lapar, apa kau akan terus memberi mereka makan? Orang yang menerima akan salah paham bahwa mereka akan terus menerima bahkan sesudahnya. Itu akan menghasilkan sesuatu yang buruk bagimu dan juga orang yang lapar. 』

Bahkan Yang Kelima yang biasanya pendiam memperingatkanku sama seperti Yang Kedua. Dia menekankan bagaimana aku masih pemula.

『Jangan berpikir untuk membantu orang lain meskipun kau bahkan tidak bisa hidup dengan baik sendiri. Selain itu, sekarang ikuti instruksi Zelphy. Kau sedang belajar. Jika kau ingin membantu mereka pada saat itu, maka cepatlah menjadi mampu berdiri sendiri, jadilah seseorang yang dapat membantu mereka. Kau dapat berbicara setelah itu. 』

Kau tidak punya waktu luang untuk terlibat dengan orang lain, kata leluhur kepadaku. Aku tidak punya kata-kata untuk diajak bicara. Aku dengan paksa meyakinkan diriku dan meminta maaf kepada Zelphy-san.

「Maafkan aku. Aku salah.」

Kemudian Zelphy-san mulai berjalan. Dan kemudian dia berbicara kepadaku.

「Ingin membantu bukanlah hal yang buruk. Tapi kau tahu, pikirkan juga sebelumnya apa hasil yang akan dihasilkan. Bagaimanapun rasa iba spontanmu bahkan dapat menyebabkan kematian orang yang kau bantu di masa depan. 」

Novem yang berjalan di sampingku menatap wajahku sementara,

「Lyle-sama, sebaliknya, jika Lyle-sama dapat berdiri sendiri, pada saat itu kau akan dapat membantu orang-orang yang ingin kau bantu. Aku juga akan bekerja keras, jadi mari kita menjadi seseorang yang memenuhi syarat sesegera mungkin. 」

Aku merasa disembuhkan oleh senyum Novem sambil mengangguk.

.

Seperti yang dikatakan si penjelajah.

Hutan semakin dekat saat kami melaju melewati jalan raya. Tidak ada tanda-tanda orang. Rumput tumbuh di sekitarnya, dan tentu saja ada slime. Itu memiliki warna hijau kuning yang bahkan lebih aneh daripada di buku, setiap slime memiliki ukuran yang berbeda. Inti slime merah yang redup bisa dilihat, jika dihancurkan atau kulitnya terkoyak, dan semua cairan di dalamnya tumpah, monster itu akan dikalahkan. Itu tidak akan menyerang selama tidak didekati, tetapi jika kau mendekat dengan sembrono dan diserang oleh sekelompok slime, bahkan seorang petualang dengan peralatan lengkap akan berada dalam bahaya. Zelphy-san mulai menginstruksikan kami.

Dia mengambil kerikil yang tergeletak di tanah di dekatnya, lalu dengan ringan melemparkan dan menangkapnya beberapa kali. Sambil mengulangi itu dia,

「Dengar, tidak peduli petualang macam apa, itu akan segera menjadi berbahaya bagi mereka jika mereka dikepung. Bahkan jika itu oleh slime. Karena itu, penting untuk selalu waspada akan sekitar dan bergerak dengan cara yang tidak akan membuatmu dikelilingi. Kalau-kalau musuh bergerak dalam kelompok seperti itu …… lakukan ini! 」

Zelphy-san melempar kerikil ke tangannya ke kelompok slime. Slime bergetar sedikit ketika batu menghantam, meskipun tidak memiliki mata atau hidung, itu bergerak seolah-olah itu memahami lokasi kami. Itu terlihat lebih cepat dari penampilannya. Zelphy-san menghunuskan pedang satu tangan di pinggangnya dan bergerak sedikit diagonal ke arah slime itu datang, menunjukkan sikap untuk mendorong pedang. Ketika slime itu mendekat, dia menyerang dan menempelkan slime itu ke tanah dengan satu dorongan. Pedang satu tangan── sebuah pedang dengan ujung ganda dan lebar sempit yang ditangani dengan satu tangan dicabut. Dia kemudian memeriksa sekeliling sebelum memanggil kami dengan gerakan tangan.

Dia meletakkan tasnya dan mengeluarkan sarung tangan kulit, mengenakan sarung tangan tipis dan menyentuh kulit slime. Cairan itu mengalir keluar dengan ganas. Itu menjijikkan melihat itu. Tapi, kulitnya agak kotor meski terlihat transparan.

「Bagian slime yang bisa dijual adalah kulit dan intinya. Lebih baik tidak menghancurkan inti dan juga menjaga kulit tidak rusak semaksimal mungkin. Jika kau berencana untuk berburu terutama slime, lebih baik membeli tombak yang hanya untuk menusuk. Yah, kau bebas memutuskannya sendiri. Ada juga alat dengan ujung berbentuk seperti jarum yang dijual, jika kau suka, kau bisa mencoba membelinya. Ups, itu keluar. 」

Setelah dengan terampil mengumpulkan kulit dan intinya, kulit itu dimasukkan ke dalam wadah yang terlihat seperti tong yang dikeluarkannya dari tasnya, sementara intinya disimpan ke dalam tas kulit. Sebuah batu merah kecil tersisa di tanah yang tercecer oleh cairan slime. Ini adalah batu sihir. Itu juga dikumpulkan ke tas lain.

「Lebih mudah jika kau menyortirnya sebelum menjualnya. Para pedagang yang melakukan bisnis di lantai pertama guild akan dapat segera membelinya seperti ini, itu sebabnya melakukan ini lebih disukai. Jika kau melakukannya dengan tidak efisien, tidak hanya pedagang, sesama petualangmu juga akan membencimu. Juga, tempat untuk menjual batu sihir dan material berbeda. Batu sihir dikelola oleh guild, jadi kau tidak bisa menjualnya kepada pedagang. Ingatlah untuk memisahkannya tanpa gagal. 」

Setelah menyelesaikan pembongkaran, tong ditutup dan tas kulit juga dengan rapi dimasukkan kembali ke dalam tas. Zelphy-san melepas sarung tangannya dan memasukkannya ke dalam saku yang ada di luar tas.

「Jangan gunakan sarung tangan untuk membongkar barang lain. Lagipula itu kotor. Setelah itu, jika salah satu dari kalian bertanggung jawab atas makanan, lebih baik bagi orang lain untuk fokus pada pembongkaran. Ini ideal jika semua orang dapat melakukan pembongkaran, jadi untuk sementara aku akan mengajari kalian berdua bersama, tetapi setelah itu memutuskan siapa yang akan mengambil peran apa sendiri. 」

Mengatakan itu bukan hal yang buruk untuk mempelajari dasar-dasarnya, Zelphy-san melihat sekeliling. Masih ada banyak slime.

「…… Lyle, kau berikutnya. Cobalah.”

Diberitahu itu, aku meletakkan barang bawaan yang aku bawa. Zelphy-san memperhatikan tindakanku sementara tidak benar-benar mengatakan apa-apa. Aku meniru Zelphy-san dan mengambil kerikil dan melemparkannya pada slime. Kemudian, itu menuju ke arahku jadi aku menghunuskan saber di pinggangku. Beberapa toko di Dalien menjual saber, dan saber yang akhirnya bisa aku beli bukanlah sesuatu yang berkualitas baik. Namun, meski begitu, tidak ada masalah selama itu adalah saber.

Aku bergerak ke samping sambil memotong slime yang datang. Aku memotong sebagian kulitnya dan kemudian mengambil jarak, dan kemudian cairan berwarna hijau kuning mengalir keluar dari tubuh slime dan berhenti bergerak.

「Ini sangat sederhana.」

Zelphy-san memperhatikanku. Aku membongkar itu untuk menyelesaikannya dengan cepat, tapi itu menjijikkan tidak peduli apa. Selain itu kulit slime lebih licin daripada yang aku kira. Ketika aku entah bagaimana menyelesaikan pembongkaran, aku kira aku telah butuh dua kali lebih lama dari Zelphy-san.

Aku melihat wajah Zelphy-san. Lalu, katanya.

「Lyle …… kau berhasil mengalahkannya. Sebenarnya, penanganan pedangmu juga nampak terampil, jika seperti itu maka kau akan cukup baik untuk menangani bahkan monster lain mulai dari sini. 」

「Terima kasih banyak!」

Aku senang mendengarnya tapi──

「Tapi! …… Kau meletakkan barang bawaanmu pada awalnya, tetapi, pernahkah kau berpikir bahwa barang itu akan dicuri orang lain? Selain itu, Novem segera pindah ke tasmu dan mengawasinya tetapi, biasanya kau harus memintanya terlebih dahulu untuk melakukannya. Juga, aku tidak keberatan dengan kinerja burukmu saat ini. Tapi, kewaspadaanmu terhadap sekitar menjadi tidak ada saat bertarung. Akibatnya, Lyle saat ini mendapat dua puluh poin. 」

Hanya penanganan pedangku yang dipuji, dia mengatakan bahwa selain itu hampir semua yang kulakukan tidak baik. Yang Kedua juga mengatakan hal yang sama dari dalam Jewel.

『Yah, aku juga berpendapat sama. Lyle, lebih banyak berkomunikasi dengan lingkunganmu. Kali ini Novem-chan menutupimu, tetapi jangan berpikir bahwa seseorang akan selalu menutupimu bahkan tanpa kau mengatakan apa pun kepada mereka. Setelah itu, kewaspadaanmu terhadap lingkunganmu tidak rapi. Kau tidak memiliki cukup banyak orang di sini, jadi semua orang harus memeriksa sekitarnya. 』

Ketika aku sedih, Novem mengikuti untukku.

「Lyle-sama, lihat, keterampilan pedangmu dipuji. Ayo, itu akan baik-baik saja jika kau memperbaiki semua hal lainnya mulai sekarang. 」

Zelphy-san menatap Novem dan mengangguk.

「Seperti itulah. Kau mengerti dengan ini? Tidak ada yang bisa menjadi terampil hanya karena diberi tahu. Itu sebabnya aku mengajarimu. Yah, setelah itu tergantung pada motivasi orang itu sendiri. 」

Sepertinya masih jauh di depan sebelum aku bisa berdiri sendiri. Berpikir bahwa aku memanggul barang bawaanku. Berikutnya giliran Novem, aku menyerahkan saberku kepada Novem.

「Novem, lebih baik menggunakan ini daripada tongkatmu. Ini benar-benar kotor. 」

Novem mengambil saberku.

「Terima kasih banyak Lyle-sama. Juga, tolong jaga bawaanku. 」

Setelah dia mengatakan itu padaku dan mempercayakan barang bawaannya, Novem mencari kerikil. Sementara dia mencari kerikil dengan ukuran yang tepat, suara Yang Pertama berasal dari Jewel.

『…… Aku punya firasat buruk. Lyle, sesuatu akan datang. Persiapkan senjatamu. 』

Yang Kedua tidak bereaksi seperti biasanya pada kata-kata Yang Pertama. Sebaliknya, sepertinya dia mempercayai naluri Yang Pertama itu.

『Lyle, berjaga-jaga dengan lingkungan sekitar. Beritahu Zelphy juga. Bersiaplah sehingga kau bisa bertarung kapan saja! 』

Aku menghunuskan pedang pendek di pinggangku dan meletakkan barang bawaan yang kubawa di tanah. Aku memperhatikan sekeliling dan aku akan memanggil Zelphy-san, tapi Zelphy-san juga menurunkan barang bawaannya dan memegang perisai di punggungnya dengan tangan kiri sebelum menarik pedangnya.

「Aku akan memujimu karena memperhatikannya lebih cepat dariku Lyle! Kalian berdua, di belakangku! 」

Zelphy-san menyiapkan senjatanya dan menghadap ke hutan, lalu sebuah kehadiran muncul. Apa yang keluar dari dalam hutan adalah goblin dengan kulit berwarna hijau tua dan mata merah. Mereka mengenakan rok jerami dan membawa pentungan atau kapak batu sebagai senjata. Jumlah mereka sebelas, yang bisa dianggap banyak bahkan mengingat bahwa goblin bertindak dalam kelompok. Tidak, mereka terlalu banyak. Zelphy-san memblokir serangan goblin yang mendekat pertama kali dengan perisainya, dan kemudian dia menangkis serangan itu. Pedang yang dipegang tangan kanannya menebas sampai ke perut lawan yang menjadi tidak berdaya. Semburan darah memercik ke arah Zelphy-san, tapi dia memblokir darah dengan perisainya sambil melangkah mundur, menghindari goblin lain yang menyerang dari samping. Yang Keenam menyaksikan gerakan Zelphy-san sementara,

『Dia bagus. Dia punya kekuatan untuk dipilih sebagai instruktur, kurasa? 』

Karena Yang Ketujuh adalah pembenci petualang, dia tidak ingin mengakuinya.

『Sebanyak ini adalah standar terendah untuk prajurit Rumah Walt di zamanku. Tidak, jika ada orang yang puas hanya dengan ini maka aku akan memarahi mereka dengan keras. 』

Sementara aku mendengarkan suara-suara dari dalam Jewel, Zelphy-san menebas goblin kedua. Meski begitu, masih ada sembilan goblin yang tersisa. Zelphy-san bergumam kesal.

「Astaga, mengapa monster-monster seperti ini hari ini …… oraa!」

Tepat setelah itu, Zelphy-san mengayunkan perisainya secara horizontal. Ayunan itu tidak mengenai apa pun karena bahkan goblin terdekat pun cukup jauh. Meski sepertinya dia gagal karena panik.

Pada saat itu, Novem memperhatikan Zelphy-san dan,

「Ini sihir. Selain itu sesuatu yang unik. 」

Dia sedikit salah waktu untuk mengayunkan perisai …….. seekor goblin memikirkan itu dan melompat ke arah Zelphy-san, tapi perisai itu kemudian diselimuti api. Tanpa jeda dia di mengayunkan perisai ke arah yang berlawanan dan bola api terbang dari sana. Sepuluh bola api kecil ditembakkan. Dua goblin depan terbakar, lalu Zelphy-san menghabisi mereka saat mereka mengamuk kesakitan.

Itu adalah sihir yang belum pernah aku lihat sebelumnya. Novem melihat sihir Zelphy-san dan sepertinya memahami sesuatu. Dan kemudian, Yang Keempat berbicara dengan serius.

『Jadi dia punya Seni. Lebih jauh lagi itu adalah tipe Rearguard—─ itu adalah tipe yang membuat sihir menjadi unik. Itu mengubah sihir tipe peluru menjadi lebih kecil dan menembak dalam banyak jumlah. Meski begitu, itu sihir yang menarik. Terlebih lagi mudah digunakan. 』

Tapi, goblin keluar dari hutan satu demi satu. Zelphy-san tampaknya juga waspada. Suara Yang Pertama datang dari dalam Jewel. Dia bingung.

『Oi, larilah dengan cepat! Ini akan menjadi akhir untuk kalian jika kalian dikelilingi oleh jumlah itu! Oi, mulailah melarikan diri! 』

Namun Yang Ketujuh menjawab dengan tenang.

『Apa yang kau katakan? Lyle …… tunjukkan kekuatanmu yang sebenarnya di sini. Hanya sebanyak ini tidak ada artinya bagimu. 』

Aku yang diberi tahu itu mengulurkan tanganku ke Novem di dekatku.

「Novem, sabernya.」

「Ya, Lyle-sama.」

Novem menyerahkan saber itu padaku. Ketika aku memegang saber dengan tangan kananku dan pedang pendek dengan tangan kiriku, Zelphy-san memanggil kami.

「Kita akan dikelilingi pada tingkat ini. Kalian berdua lari dulu sendirian. Aku akan melakukan sesuatu tentang ini sendiri! 」

Tentunya dia berpikir bahwa kami akan menjadi beban dengan tetap di sini, Zelphy-san menyuruh kami untuk lari. Namun, jumlah goblin telah meningkat menjadi dua belas. Aku mengangkat tangan kiriku dan berkata pada Zelphy-san.

「Zelphy-san …… tolong jangan bergerak dari sana.」

「Kau, apa──」

Zelphy-san hendak meneriaki kami yang tidak mencoba melarikan diri. Namun, persiapanku selesai sebelum itu.

「Lightning!」

Cahaya putih kebiruan dihasilkan dari tangan kiriku yang terangkat dan itu membuat suara percikan yang menjadi lebih keras, dan kemudian menyebar ke lingkungan. Zelphy-san tidak boleh kena, jadi aku tidak bisa menggunakan sihir pada goblin di sisi lain Zelphy-san yang tidak bisa kulihat.

Para goblin yang mencoba mengelilingi kami──delapan dari mereka diserang oleh petir dan mereka hangus hitam. Tampaknya ada yang lolos, hanya lengannya yang hangus hitam.

「…… Entah bagaimana, perasaannya berbeda.」

Mungkin karena aku membawa Jewel, tujuanku agak meleset. Aku merasa kekuatannya juga jatuh. Aku melemparkan pedang pendek ke goblin yang lengannya hangus.

Pedang pendek itu menusuk kepalanya dan jatuh ke bawah.

「Aku akan membantu.」

Mengatakan itu Novem menyiapkan tongkatnya dan goblin yang mencoba menyerang Zelphy-san dikirim terbang oleh angin yang tak terlihat. Wind Bullet──it adalah sihir tipe peluru yang hanya menembakkan mana. Itu dasar dan mudah ditangani, sebagian besar penyihir akan mempelajari ini terlebih dahulu ketika belajar sihir. Tapi, kekuatannya akan berbeda tergantung pengguna. Wind Bullet penyihir biasa hanya akan mengirim lawan terbang. Namun, untuk seseorang yang sekuat Novem── lawan terlempar dan tubuhnya tersebar berkeping-keping akibat benturan. Yang Kedua terkejut melihat itu.

『Oi, sulit dipercaya dia bisa menggunakan sihir semacam itu.』

Yang Pertama juga terkejut.

『Aku bisa mengerti Novem, tetapi untuk berpikir bahwa Lyle juga seorang penyihir asli.』

Yang Keenam menjelaskan dengan jengkel pada keduanya.

『Bukankah kami sudah mengatakannya? Lyle mewarisi garis keturunan sah dari kerajaan lama yang bahkan lebih baik daripada keluarga kerajaan Bahnseim. Dengan kata lain, dia juga sangat baik sebagai penyihir. Yah, jika hanya pada level ini maka aku juga bisa melakukannya.』

Melihat goblin yang dikirim terbang di udara membuat perasaanku menjadi sedikit lebih buruk. Tapi, aku tidak bisa diam saja melakukan hal seperti ini, jadi aku berlari dan mencengkeram pegangan saberku.

「Tiga goblin yang tersisa …… Aku akan mengurusnya.」

Aku membisikkan itu ketika aku lewat di samping Zelphy-san dan berlari ke depan para goblin. Sebelum Zelphy-san bisa menjawab, aku memotong goblin beserta tongkatnya yang diayunkan ke arahku. Sensasi memotong daging itu tidak menyenangkan, aku menghindari percikan darah tetapi sedikit menimpaku. Ketika aku mengalihkan pandanganku ke sekeliling, aku secara horizontal membagi dua goblin kedua yang mencoba untuk berada di belakangku dengan saberku. Yang Keempat berbicara dengan terkejut.

『Tidak menyangka kau sebagus ini dengan saber …』

Tepat setelah itu, goblin yang menjadi yang terakhir yang tersisa mencoba melarikan diri dengan panik, jadi aku mengejarnya dan menikam titik vital── jantung goblin yang menunjukkan padaku punggungnya dari belakang tampak seolah-olah aku meletakkannya . Aku membidik celah tulang rusuk untuk menghindari tulang, dan sepertinya itu berjalan dengan baik karena si goblin memuntahkan darah dan pingsan di tempat.

Ketika tidak ada tanda-tanda monster lain bergerak, aku mengambil handuk dan menutup mulutku dengannya.

「…… Ini lebih tidak menyenangkan daripada yang kupikirkan.」

Zelphy-san berlari ke arahku, dan kemudian Novem khawatir tentang aku. Wajah Zelphy-san tidak percaya.

「Lyle-sama, bagus sekali.」

「Itu mengejutkan, aku mendengar kau dapat menggunakan sihir tetapi, untuk berpikir itu pada tingkat ini …… itu mengejutkan.」

Aku memiringkan kepalaku dan,

「Bukan sesuatu yang hebat.」

Zelphy-san menatapku dan menggelengkan kepalanya.

「Kau orang bodoh. Di antara para petualang, bahkan seseorang di levelku diperlakukan sebagai penyihir. Seseorang sepertiku hanya bisa menggunakan jenis peluru sekarang dan beberapa lainnya. Aku tidak bisa membayangkan bahwa selain bisa menggunakan sihir, keterampilanmu dengan pedang juga sebagus ini. 」

Zelphy-san dengan jujur mengakui bahwa dia meremehkan kekuatanku yang sebenarnya. Aku merasa senang hanya sebentar, benar-benar hanya sedikit. Tapi, entah kenapa aku merasa pusing dari beberapa waktu lalu. Novem menatap wajahku dan berbicara dengan gelisah.

「Lyle-sama, apa kau berlebihan? Tapi, rasanya sebelumnya hanya sebanyak ini tidak akan menjadi masalah bagi …… Lyle-sama! 」

Aku duduk di tempat seolah-olah aku akan roboh dari lututku. Ini tidak akan menjadi masalah bagiku sebelumnya, tetapi, sekarang aku terus-menerus memasok mana untuk Seni-ku yang tidak lengkap dan Jewel. Mana yang bisa aku tangani berkurang secara alami.

「Oi, kau baik-baik saja? Mungkin kau lelah melakukan sesuatu yang tidak biasa kau lakukan. Mari kita istirahat sebentar. Novem, berjaga-jaga terhadap lingkungan. Aku akan menanggalkan batu sihir dan matertial dari para goblin. Lyle, kau beristirahat sebentar di sini. 」

Itu adalah saran yang aku syukuri. Tetapi, bahkan aku tidak tahu kapan aku bisa bergerak. Zelphy-san melihat ke sekeliling.

「Meski begitu itu aneh. Goblin tidak akan datang sebanyak ini di area ini. Bahkan jika ada goblin di sini hanya akan ada dua atau tiga. Apakah mereka melarikan diri ke sini dari suatu tempat? 」

Zelphy-san merenung sebentar sambil waspada terhadap sekitarnya, dan kemudian dia mengumpulkan material dari para goblin. Material Goblin── tidak banyak yang bisa digunakan dari mereka tetapi, dia memotong telinga runcing mereka sedikit, mengumpulkan batu sihir dari jantung mereka, dan ketika dia selesai Zelphy-san mengumpulkan mayat-mayat ke satu tempat dan membakar mereka dengan sihir. Novem membantu dengan itu, tetapi pada akhirnya aku masih belum pulih bahkan setelah mereka selesai dan kami akhirnya kembali ke kota seperti itu.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded