Rebirth of the Thief Who Roamed The World – Chapter 25 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Bab 25 – Kotak Perak

 

 

Banyak laba-laba berkumpul di ruang luas tempat terowongan berpotongan. Mereka terus berpatroli di area itu, yang berarti bahwa posisi mereka selalu berubah.

Nie Yan dengan sabar menunggu kesempatan untuk muncul. Dia tidak perlu menunggu lama; sekitar setengah menit kemudian, laba-laba mulai berkumpul menuju pusat. Saat itulah Nie Yan memperhatikan ada satu laba-laba tunggal yang tertinggal. Itu berjalan ke samping, tidak terlalu jauh dari tempatnya.

Mata Nie Yan menyala; ini adalah kesempatannya! Tidak ada waktu untuk kalah. Dia mengangkat panahnya, membidik laba-laba yang sendirian, dan menembak.

「Pa! Pa! Pa! 」Tiga anak panah melesat ke sasaran mereka, membuatnya marah. Laba-laba itu segera berbalik untuk menghadapi penyerangnya dan menyerbu.

Untungnya, tidak ada laba-laba lain yang mengikuti, dengan demikian, Nie Yan menyambut serangannya dengan tangan terbuka.

Ketika pertempuran kecil mereka mencapai kesimpulannya, laba-laba itu jatuh ke tanah, mati. Nie Yan berjalan ke mayatnya dan mengambil satu-satunya peralatan yang dijatuhkannya sebagai jarahan: Dark Leather Thief Tunik Level 5 Kelas Putih.

Tingkat drop untuk peralatan sangat rendah terlepas dari kelasnya, sehingga harga untuk peralatan selalu tinggi. Misalnya, jika tunik kulit ini akan ditempatkan di pasar, itu akan dijual setidaknya untuk enam atau tujuh tembaga.

Nie Yan melemparkan tunik kulit ke ranselnya, lalu kembali menunggu kesempatan lain.

Dalam rentang kira-kira enam menit, dia telah keluar dan membunuh tiga laba-laba lainnya. Setelah itu, Nie Yan menghitung monster yang tersisa dan menemukan bahwa masih ada dua belas yang tersisa.

Sayangnya, laba-laba ini menggumpal terlalu dekat untuk ditarik keluar satu per satu.

Nie Yan mencari beberapa waktu tetapi tidak dapat menemukan posisi yang cocok untuk mengulangi taktik sebelumnya.

Hmm … ini sepertinya posisi terbaik, meskipun masih sedikit kurang. Aku kira aku akan mencobanya dari sini, meskipun keadaan mungkin akan sedikit berbahaya.

Nie Yan mengangkat panahnya sekali lagi dan menembak. Selanjutnya, tiga anak panah dikirim menembus udara.

−5, −5, −5

Anak panah ini menubruk tubuh Rock Spider terdekat. 「Scritch! Scritch! 」Laba-laba berteriak dengan marah ketika ia menyerang orang yang telah melukainya. Namun, tidak seperti laba-laba sebelumnya yang dipikatnya, yang satu ini diikuti dari belakang oleh yang lain.

Aku membuat dua dari mereka … Hati Nie Yan menegang saat dia bergegas mundur ke salah satu terowongan sempit di dalam gua. Kesempitan terowongan ini membuat tidak ada ruang bagi dua laba-laba untuk bergerak berdampingan.

Ketika mereka mendekat, Nie Yan mengeluarkan belati. Dia langsung menyerang Rock Spider yang telah dia tarik terlebih dahulu dan melepaskan serangan terus menerus padanya.

Laba-laba itu berulang kali menerjang Nie Yan. Satu demi satu, garis nilai damage melayang di atas kepala Nie Yan saat mereka bertukar pukulan.

Sembilan puluh dua persen, delapan puluh tujuh persen, tujuh puluh dua persen … Perlahan tapi pasti, HP Nie Yan terus menurun.

Saat bertarung, Nie Yan memastikan untuk menjaga kesadaran lingkungan dan posisi langkah kakinya. Saat ini, satu-satunya laba-laba yang mampu menyerangnya di terowongan sempit adalah yang ia tarik terlebih dahulu. Adapun rekannya, yang telah mengikuti dari belakang, tidak bisa melakukan apa-apa selain berteriak tanpa daya.

Laba-laba bertemu akhirnya ketika Nie Yan akhirnya menghabisinya dengan Vital Strike. Dia melirik bar HP-nya — sekitar seperempat dari HP-nya masih tersisa — lalu dengan cepat mundur dari posisinya saat ini

Hampir segera setelah laba-laba pertama terbunuh, sekutunya yang berteriak tanpa daya dari belakang menerjang maju.

Melihat ini, Nie Yan mempercepat mundurnya dan mulai menerapkan Combat Bandage.

+ 20 … + 20 … + 20 …

Setiap detik, HP-nya pulih dalam jumlah besar.

Rock Spider berulang kali menerjang Nie Yan ketika yang terakhir berkelit dan melompat mundur. Namun, ia segera menemui jalan buntu. Sekitar lima meter di belakangnya, ada laba-laba lain. Jika Nie Yan terus bergerak seperti itu, maka itu tidak diragukan lagi akan menjadi kacau. Jadi, mundur bukan lagi pilihan. Pada saat ini, HP-nya pulih menjadi delapan puluh persen, jadi dia mengangkat belati dan berlari ke depan untuk berhadapan langsung dengan laba-laba.

Kedua pihak akhirnya bertemu dan bentrok. Sayangnya, semua skill Nie Yan belum keluar dari cooldown. Bertemu dengan situasi seperti itu, yang bisa ia lakukan hanyalah menyerang dengan tusukan dan tebasan yang teratur.

Setelah menghindari terjangan laba-laba, Nie Yan akan melangkah maju dan membalas dengan serangan berturut-turut.

Di bawah rentetan serangan ganas dari laba-laba, HP Nie Yan dengan cepat menurun. Sedangkan laba-laba saat ini memiliki lebih dari enam puluh persen dari sisa HP-nya, Nie Yan hanya memiliki sepertiga yang tersisa. Pada akhirnya, damage yang bisa diberikan dengan serangan reguler agak terbatas. Bagaimanapun, Thief adalah kelas yang sangat bergantung pada skill mereka untuk memberikan damage.

Dua puluh detik kemudian …

Assassinate, Lacerate, dan Vital Strike akhirnya keluar dari cooldown.

Bagi Nie Yan, ini tidak diragukan lagi merupakan anugerah yang besar.

Segera, Rock Spider datang melompat maju sambil memamerkan taringnya.

Ini kesempatanku!

Nie Yan menyelipkan belati melewati kaki laba-laba dan mengarah langsung ke kepalanya — semua saat itu masih melompat di udara. Setelah belati tertanam dalam di mata laba-laba, Nie Yan menggunakan momentum untuk menebas dengan kejam ke luar, menyebabkan cairan hijau tebal mengalir keluar dari kepalanya yang termutilasi.

Meskipun demikian, Rock Spider masih berhasil menggunakan salah satu kakinya untuk menembus bahu Nie Yan, menghasilkan tiga puluh tiga damage dan mengirim angka melayang di atas kepalanya.

Nie Yan cepat melirik bar HP-nya dan menemukan bahwa ia memiliki sedikit lebih dari sepersepuluh dari HP-nya yang tersisa.

Itu berbahaya!

+30

Dia buru-buru mengeluarkan Ramuan HP Dasar dan menelan isinya. Serangan terakhirnya dengan Vital Strike telah mengambil tiga puluh sembilan poin dari HP laba-laba, tetapi pertarungan masih belum berakhir. Rock Spider berlari ke arah Nie Yan dengan maksud menabraknya.

Ketika keduanya bertabrakan, laba-laba menabrak dada Nie Yan dan memberikan tiga puluh lima damage padanya.

Setelah menerima pukulan itu, Nie Yan dengan cepat mundur beberapa langkah.

Rock Spider memutar tubuhnya menghadap ke tempat lawannya mundur.

Nie Yan menyapu matanya ke bar HP laba-laba dan memperhatikan bahwa yang tersisa hanya lima belas HP. Sebagai perbandingan, setelah meminum Ramuan HP Dasar dan menerima serangan laba-laba secara langsung, dia hanya memiliki sepersepuluh dari HP-nya yang tersisa. Saat ini jika salah satu serangan laba-laba itu bahkan sedikit menyerempetnya, maka dia kemungkinan akan menemui ajalnya.

Dia dengan cepat mengambil beberapa langkah mundur saat laba-laba itu mengejar.

Jika dia melawan laba-laba ini, dan jika pertempuran mereka menjadi seperti yang terakhir, maka itu akan menjadi kehancuran yang saling dijamin.

−5 … −5 …

Saat laba-laba menerkam ke depan, dua nilai damage muncul di atas kepalanya satu demi satu.

Pada saat-saat terakhirnya, laba-laba itu mengangkat kaki depannya dan berusaha untuk menusuk Nie Yan saat tubuhnya yang lamban turun ke depan.

Nie Yan langsung bereaksi dan menghindari serangan terakhir laba-laba dengan berguling. 「Crash!」 Tubuh laba-laba menabrak tanah di sampingnya, membuat lubang besar di bumi.

Jika dia hanya satu milidetik terlalu lambat, maka dia akan terkena serangan itu. Nie Yan berkeringat dingin saat dia memikirkan bagaimana dia baru saja lolos dari kematian.

−5

Akhirnya, HP laba-laba telah kering. Kaki-kaki yang telah berjuang untuk bangun lebih awal tiba-tiba kehilangan semua kemampuan mereka untuk mendukung tubuh utama, menyebabkan laba-laba runtuh ke tanah.

Sistem: Anda telah mendapatkan 280 poin pengalaman.

Rock Spider kedua akhirnya menemui ajalnya … menggunakan jeda singkat ini, Nie Yan menghela nafas lega. Dengan menggunakan kedua tangan untuk menopang dirinya sendiri, dia mendorong tubuhnya dari tanah dan menyandarkan dirinya ke dinding gua. Segera, HP-nya secara bertahap mulai pulih.

Sayangnya, laba-laba ini bahkan tidak menjatuhkan satu barang pun setelah mati. Yang lebih buruk adalah bahwa ia telah dipaksa untuk mengeluarkan Combat Bandage terhadap monster biasa seperti Rock Spider ini. Biaya pembuatan perban tunggal sedemikian rupa sehingga pembayaran pertempuran ini tidak sepadan dengan usahanya.

Setelah beberapa saat istirahat, HP-nya akhirnya pulih sepenuhnya. Itu terlalu berbahaya … Jika aku akan memancing Rock Rocker lebih banyak, maka aku harus menghindari menarik lebih dari satu sekaligus.

Nie Yan bangkit dari tanah dan berjalan ke persimpangan. Ada lebih banyak ruang untuk bermanuver di sana sekarang, karena hanya sepuluh laba-laba yang tersisa.

Namun, sepuluh laba-laba ini bergerak bersama dalam kelompok dua atau tiga, yang membuatnya sangat sulit bagi Nie Yan untuk menemukan kesempatan untuk menyerang.

Setidaknya ada lebih banyak ruang untuk bergerak … Aku seharusnya bisa menggunakan Stealth untuk pergi ke sini. Pada level Stealth saat ini, aku seharusnya bisa melewati dalam jarak satu meter dari laba-laba ini tanpa terdeteksi.

Perlahan-lahan, tubuh Nie Yan menjadi semakin transparan sampai benar-benar menyatu dengan kegelapan gua. Tak lama setelah itu, dia mulai perlahan melangkah maju.

Saat dia bergerak, Nie Yan melihat tiga laba-laba mendekatinya dari belakang. Satu berada di sebelah kirinya, sekitar tiga meter jauhnya. Dua lainnya berada di sebelah kanannya, sekitar lima meter jauhnya.

Nie Yan dengan hati-hati mengamati posisi masing-masing laba-laba dan menentukan rute patroli mereka sambil terus bergerak maju.

Tiba-tiba, dua laba-laba merangkak sampai mereka hanya berjarak dua meter dari posisinya saat ini. Melihat ini, Nie Yan dengan cepat menghentikan langkahnya. Setelah beberapa saat, kedua laba-laba itu perlahan-lahan bergerak tanpa menyadari kehadirannya.

Sementara Nie Yan bergerak maju, dia tiba-tiba menemukan sesuatu di sudut ruangan. Terletak di antara beberapa batu besar adalah sebuah kotak tunggal yang samar-samar bersinar dengan cahaya perak.

Batu-batu itu telah menghalangi pandangannya, jadi dia hanya bisa melihat ujung kotak perak.

Bajingan, mereka benar-benar menyembunyikannya dengan baik.

Tanpa diduga, ini adalah kotak harta perak! Detak jantung Nie Yan tanpa sadar dipercepat.

Pada saat yang sama, tiga laba-laba tiba-tiba menghentikan gerakan mereka dan melihat sekeliling.

Tindakan ini mirip dengan seember air dingin yang dibuang di atas kepalanya, menyebabkan dia segera tenang. Saat ini, masih terlalu dini untuk bersemangat. Durasi Stealth terbatas, dan dia tidak mampu menghabiskan waktu untuk membuka kotak itu. Karena itu, ia terpaksa menyerah pada kotak dan membiarkannya lain kali.

Nie Yan mempertahankan napasnya,

Karena tidak menemukan apa-apa, ketiga laba-laba melanjutkan patroli mereka dan merangkak semakin jauh.

Nie Yan hati-hati merangkak di sekitar laba-laba yang tersisa sampai akhirnya membuatnya keluar dari bahaya. Dia menghela nafas lega. Pekerjaan semacam ini jelas tidak cocok untuk orang biasa.

Setelah melangkah maju lebih lama, Nie Yan melirik koordinatnya. Akhirnya aku disini!

“Tang Yao, kau dimana?”

Saat berikutnya, sosok perlahan muncul dari bayang-bayang di dekatnya. Siapa yang tahu seberapa dalam orang ini sembunyi di lubang? Pada saat dia akhirnya merangkak keluar, tubuhnya benar-benar tertutup tanah.

“Haha, tidak buruk … kau menyembunyikan diri dengan cukup baik,” kata Nie Yan sambil tersenyum.

Tang Yao menepuk-nepuk tanah dari tubuhnya dan dengan muram menjawab, “Jangan katakan lagi … Ngomong-ngomong, ada begitu banyak Rock Spider di sana. Bagaimana kau bisa lolos? ”

“Stealth,” jawab Nie Yan kembali.

“Kau bahkan bisa melakukan itu?” Pikiran Tang Yao menjadi kosong untuk sesaat. Persimpangan itu dipenuhi dengan Rock Spider. Bagaimana mungkin seorang Thief menyelinap melalui itu? Itu adalah tugas yang sangat sulit untuk dilakukan!

 

Table of Content
Advertise Now!

Leave a Reply

Your email address will not be published.

[+] Emoticons nartzco