Rebirth of the Thief Who Roamed The World – Chapter 15 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Bab 15 – Dilihat dalam cahaya baru

 

 

 

Shi Feng menyentuh sisi Nie Yan. Meskipun, tanpa diduga, dia telah bergerak melewati tanpa memperhatikan lawannya.

“Sialan … Di mana bocah itu?” Shi Feng bergumam pelan. Dia belum menyadari bahwa dia sudah ketahuan.

Nie Yan membuntuti Shi Feng, mengikutinya dengan cermat. Tatapannya terfokus pada area di sekitar punggung Shi Feng.

Belati di tangan kanan Nie Yan menyerupai kilat karena dengan cepat menusuk ke belakang korbannya yang tidak curiga.

Pada saat Shi Feng merasa ada sesuatu yang tidak beres, sudah terlambat. Belati Nie Yan sudah tiba, menembus jauh ke punggung Shi Feng.

「Shlink! Splurt! 」Belati itu dengan mudah menusuknya, memberikan tiga puluh satu poin damage pada Shi Feng. Jelas, status pertahanannya tidak terlalu tinggi.

Satu menyerang, dan yang lainnya diserang. Segera, efek Stealth untuk kedua pemain menghilang secara bersamaan.

Setelah akhirnya menemukan penyerangnya, Shi Feng berbalik dan membalas. Dia menebas Nie Yan, menyapu belati di busur lebar.

Belati Shi Feng tampaknya hanya sedikit pendek. Namun, kurangnya panjang bilah itu menandakan miss saat belatinya melewati Nie Yan.

“Vital Strike!”

Belati Nie Yan tampaknya membawa kilatan dingin saat melesat di udara, menggorok tenggorokan Shi Feng.

 Sistem: Vital Strike berhasil! Attack + 5%, menghasilkan damage tambahan yang diberikan! 

Dalam satu gerakan, tujuh puluh sembilan HP Shi Feng yang tersisa langsung habis. Matanya dipenuhi dengan rasa tidak percaya seolah-olah dia telah melihat hantu. 「Gedebuk」 Tubuhnya jatuh ke lantai hutan.

Seluruh rangkaian acara berlangsung hanya dalam beberapa detik. Nie Yan masih memiliki HP penuh yang tersisa.

Sudut mulut Nie Yan sedikit melengkung menjadi seringai. Dia tidak diharuskan untuk menunjukkan kemampuannya yang paling rendah sekalipun untuk berurusan dengan Knight-errant Level 2 pemula ini.

Keduanya dikembalikan ke auditorium pada saat bersamaan.

“Shi Feng, apa yang terjadi?”

“Hanya bagaimana … bagaimana itu berakhir begitu cepat …?”

Beberapa pemuda mengelilingi Shi Feng dan mulai mengajukan pertanyaan. Di layar video, mereka melihat sosok Nie Yan dan Shi Feng dalam pertempuran setelah mereka keluar dari Stealth. Pada saat yang singkat itu, mereka pada dasarnya tidak dapat melihat dengan jelas, atau memahami, apa yang telah terjadi menjelang akhir. Dalam sekejap mata – hanya dalam beberapa pertukaran – Shi Feng sudah runtuh di tanah.

“Gerakannya sangat cepat.” Shi Feng mengingat pertukaran mereka sebelumnya. Nie Yan hanya membuat beberapa gerakan sederhana, namun kecepatannya benar-benar tidak bisa dipercaya. Selain itu, Nie Yan telah membunuhnya dalam dua serangan; salah satu dari mereka memukulnya di bagian vital. Di dalam game, sistem akan membantu gerakan pemain saat mengeksekusi skill. Namun, ketika datang ke reaksi kecepatan, penilaian, dan sebagainya, semuanya mengandalkan kemampuan pemain sendiri. Shi Feng mengalami kesulitan membayangkan apa hasil yang akan terjadi jika mereka berdua bertarung di kehidupan nyata, terutama jika Nie Yan memiliki pisau di tangannya.

Saat dia menatap sosok orang itu, Shi Feng ingat setiap kali mereka pergi mencari masalah. Dia ingat bagaimana orang itu akan selalu tersenyum dan menanggung penghinaan mereka tanpa sedikit pun perlawanan. Jika orang yang sama dari masa lalu selalu berpura-pura … sekarang itu akan benar-benar terlalu menakutkan. Saat dia memikirkan kembali belati di tangan Nie Yan, Shi Feng merasakan hawa dingin yang mengalir di hatinya.

“Aku kalah.” Pada saat itu, Shi Feng tidak berani membantah kekalahannya. Fakta-fakta disusun tepat di depan mata semua orang. Selain itu, ia juga kalah oleh keberanian Nie Yan selama pertarungan.

Tidak perlu takut pada mereka yang bertindak sombong dan tirani. Pada kenyataannya, penampilan keras mereka hanyalah penyamaran yang buruk; Shi Feng adalah salah satunya. Yang paling ditakuti orang-orang seperti dia adalah mereka yang memiliki kekuatan besar dan bisa bertahan tanpa pernah goyah.

Shi Feng mulai berpikir tentang Tetua Keempat Lei yang membuka sebuah restoran di Desa Gatehead. Dia benar-benar orang yang ramah dan lembut. Di masa lalu, daerah ini dulunya memiliki banyak gangster yang sering pergi ke tempatnya. Di sana mereka akan mengambil makanan secara bebas dan merusak restoran. Tetua Keempat Lei selalu membiarkan mereka melakukan apa yang mereka inginkan, menanggung penghinaan mereka. Ada suatu masa ketika Shi Feng pergi ke restorannya untuk memuat makanan dengan sepuluh orang atau lebih. Secara kebetulan, mereka akhirnya bertemu putrinya yang baru saja kembali. Tetua Keempat Lei telah tumbuh menjadi bungkuk, tetapi anak perempuannya itu sebenarnya cukup hidup dan cantik. Beberapa dari mereka tidak bisa menahan diri untuk tidak mendapatkan putrinya.

Tetua Lei memohon belas kasihan, tetapi para gangster itu tidak akan berhenti. Mereka mulai merobek pakaian putrinya yang membuat Tetua Keempat Lei marah. Dia mengambil pisau dapur dan memotong tiga gangster itu — mereka langsung terbunuh di tempat. Kemudian, dengan pisaunya, dia memotong lengan Bos Yin. Seluruh tubuh Tetua Keempat Lei berlumuran darah, namun dia tetap tenang dan tidak terganggu, memungkinkan pelanggan di samping untuk memanggil polisi. Pada saat itu, Shi Feng sangat ketakutan sehingga dia hampir buang air kecil di celananya.

Karena Tetua Lei bertindak untuk membela diri, dia hanya dijatuhi hukuman setengah tahun penjara. Setelah itu, tidak ada yang berani membuat masalah di restorannya, atau menumpangkan tangan pada putrinya lagi.

Orang yang bisa bertahan dalam diam adalah yang paling menakutkan. Itu karena jika mereka menggigit suatu hari, mereka akan mengungkapkan keganasan penuh mereka — menjadi lebih ganas daripada orang lain. Mengingat adegan hari itu, Shi Feng merasa tubuhnya berkeringat dingin.

Setelah mengalami sesuatu seperti itu, Shi Feng jujur ​​dan benar berperilaku untuk sementara waktu. Namun, setelah itu, ia mulai mengikuti kelompok Wei Kai. Setelah mengalami pertarungan hari ini, seluruh tubuhnya mulai bergetar. Jika mereka menggertak Nie Yan dan mendorongnya ke tepi jurang suatu hari, akankah dia menggigit seperti Tetua Keempat Lei? Akankah Nie Yan mengambil pisau dan tanpa ampun memotong leher mereka seperti apa yang baru saja dialami Shi Feng dalam game?

“Di masa depan, akan lebih baik jika kita tidak memprovokasi orang itu lagi. Dia pasti sulit dihadapi. ”Shi Feng memperingatkan beberapa orang di sampingnya dengan cara yang khidmat.

“Shi Feng! Kau tidak bisa takut setelah kalah hanya satu pertandingan, bukan? Mulai sekarang, kita tidak saling kenal. ”Salah satu pemuda di sisinya mengutuknya. Yang lain di sekitarnya juga mengungkapkan ekspresi jijik.

“Aku masih akan membayar kalian kembali uangnya. Adapun kerugiannya, itu bukan masalah besar, ”kata Shi Feng. Dia tiba-tiba mengerti. Meskipun orang-orang seperti mereka merasa senang ketika mereka sering mengintimidasi orang lain, akan datang suatu hari ketika semua hutang mereka dilunasi — sama halnya dengan Tetua Keempat Lei. Pada hari itu, Bos Yin kehilangan kedua lengannya dan posisinya sebagai bos. Sekarang dia hanya bisa mencari nafkah dengan memulung sampah. Adapun tiga gangster yang dipotong, mereka bahkan tidak bisa mencari nafkah karena mereka telah kehilangan nyawa mereka.

“Keluar. Enyahlah. ”

Nie Yan tidak lagi memperhatikan Shi Feng dan yang lainnya. Dia terus melihat tempat pertandingan. Persaingan antara Tang Yao dan Wei Kai masih di babak kedua. Karena berada di dataran terbuka, kali ini, Tang Yao telah kehilangan keuntungannya. Akhirnya, dia terbunuh oleh tebasan Wei Kai yang memegang pedangnya.

Satu demi satu, pertandingan berlanjut. Setelah mereka menyelesaikan sepuluh pertandingan, Tang Yao menang dua, sedangkan Wei Kai menang delapan. Akibatnya, Tang Yao kehilangan seribu dua ratus kredit.

” Sialan, Wei Kai bajingan itu juga belajar sill baru. Kali ini, ini adalah skill Berserker, Resist Magic Aura. Pemukulan ini benar-benar menyedihkan, ”kata Tang Yao sambil marah. Resist Magic Aura meningkatkan resistensi sihir pemain. Berserker dengan skill ini praktis adalah kutukan dari semua Mage.

“Kau tahu, Resist Magic Aura hanya mengurangi sedikit damage. Saat kau menggunakan PvP sebagai Arcane Mage, gerakanmu harus cepat. Kedua, kau harus menjaga pengeluaran manamu pada tingkat yang stabil. Ketiga, reaksimu harus cepat juga. Terlebih lagi, ketika kau bertarung, waktumu untuk casting mantra tidak benar, ”saran Nie Yan. Dalam hal kekuatan, Arcane Mage Tang Yao lebih kuat dari Berserker Wei Kai. Alasan Tang Yao kalah bukan karena Wei Kai lebih terampil darinya. Sebaliknya, itu karena Arcane Mage memiliki batas skill yang lebih tinggi. Arcane Mage yang terampil dapat dengan mudah menembak Berserker di level yang sama hingga mati. Namun, Arcane Mage yang tidak terampil akan dengan mudah dirobek sampai mati oleh Berserker dari level yang sama. Profesi sederhana seperti Berserker, yang merupakan tanky hack dan slasher, tidak memerlukan banyak keterampilan untuk bermain sama sekali.

“Kau bocah! Aku tidak menyangka bahwa kau tahu begitu banyak, “kata Tang Yao dengan kagum. Dalam retrospeksi, kata-kata Nie Yan cukup masuk akal.

Setelah mendorong membuka pintu, Wei Kai dan kelompoknya datang dari sisi lain dengan Shi Feng mengikuti dari belakang. Yang terakhir melirik Nie Yan dengan ekspresi yang agak rumit di wajahnya.

“Tuan Muda Tang, tampaknya saudaramu di sini semakin hebat. Yang mengejutkan, dia bahkan mengalahkan Shi Feng. ”Mata Wei Kai yang sempit dan ramping melirik ke arah Nie Yan. Di masa lalu, Nie Yan selalu menjadi karung tinju yang berperilaku baik. Memang, Nie Yan hari ini dan Nie Yan dari masa lalu tidak sama. Baik itu ekspresi atau temperamen, ada perubahan yang cukup besar di keduanya.

Wei Kai mengalihkan video di layar ke waktu ketika Nie Yan mengalahkan Shi Feng dalam pertarungan mereka. Setelah itu, ia memainkannya kembali dengan gerakan lambat. Seluruh pertarungan telah berakhir dalam tiga detik. Melihat layar, gerakan dan serangan Nie Yan tanpa cacat dan kedap air.

Setelah menonton video, Tang Yao menatap Nie Yan dengan tatapan heran, seolah-olah apa yang telah dilihatnya tidak dapat dibayangkan. Saudaranya ini, kapan ia menjadi begitu berani dan kuat?

“Baru beberapa saat yang lalu, kau bertarung dengan Shi Feng?” Tang Yao sedikit bingung. Dia masih tidak berani percaya bahwa orang dalam video itu adalah Nie Yan.

“Hanya pertandingan kecil. Dia terlalu lemah, ”jawab Nie Yan dengan sikap tak terkendali, tidak memedulikan orang-orang di dekatnya sama sekali.

Wei Kai melirik penuh arti, menandakan pada pemuda yang mengenakan kemeja pola bunga di sebelahnya.

Tindakan ini menarik perhatian Nie Yan. Orang itu disebut Li Yang — tangan kanan Wei Kai.

“Bocah! Jangan terlalu sombong. Apa kau percaya aku tidak bisa mengalahkanmu? “Li Yang mendekati Nie Yan dan mendatanginya dengan tendangan. Usianya satu atau dua tahun lebih muda dari Nie Yan, namun, dia lebih tinggi dan lebih kuat dibandingkan.

Nie Yan sedikit pendek. Dikombinasikan dengan nutrisi yang buruk, ia juga sangat kurus dan lemah.

Nie Yan dengan dingin tersenyum, lalu menghindari serangan Li Yang. Dia menindaklanjuti dengan menendang kaki pendukung Li Yang, menginjak sendi lutut. Dia bukan lagi pemuda yang sama yang telah begitu mudah diintimidasi di masa lalu.

Kekuatannya saat ini tidak sedikit lebih rendah dari seorang seniman bela diri campuran kelas dua. Hanya saja tubuhnya masih lemah. Namun, ketika berurusan dengan gangster wannabe seperti mereka, dia punya lebih dari cukup energi untuk disisihkan.

“Ahhhh!” Li Yang menjerit menyedihkan saat dia mundur, tersandung, dan kemudian jatuh.

Jeritan mengerikan itu membuat hati semua orang yang menyaksikan adegan ini menggigil.

Dengan unjuk kekuatan ini, Shi Feng teringat akan Tetua Keempat Lei. Pada saat itu, dia merasa menjadi murid yang taat di sekolah akan menjadi ide yang sangat bagus dan beruntung.

“Kau cari mati!” Beberapa pemuda di belakang Wei Kai ingin menyerbu dan memberikan Nie Yan pemukulan yang menyakitkan dan menyeluruh. Namun, mereka semua ditarik kembali oleh Wei Kai.

Tindakan Li Yang sebelumnya hanyalah cara Wei Kai menyelidiki Nie Yan. Meskipun harus diakui, dia juga sangat terkejut. Tanpa diduga, Nie Yan yang pemalu dan pengecut — yang selalu tersenyum dan menanggung penghinaan — sebenarnya memiliki keterampilan semacam ini. Dari pengalamannya, dia hanya melihat gerakan cepat semacam itu dari beberapa orang. Seni bela diri bukanlah sesuatu yang bisa dengan cepat ditingkatkan hanya dalam dua atau tiga hari. Itu membutuhkan pelatihan jangka panjang. Hanya dengan begitu seseorang bisa perlahan-lahan meningkat. Mungkinkah…? Pengecut Nie Yan di masa lalu, apakah itu semua hanya akting?

Mengapa tidak peduli bagaimana aku memandangnya, Nie Yan tampak sangat berbeda hari ini?

Mengabaikan Li Yang yang masih memegangi kakinya dan berteriak di lantai, Wei Kai berjalan ke Nie Yan dan berkata, “Tuan Muda Nie, apa kau tertarik bertanding?” Dia bahkan mengubah cara dia berbicara dengan Nie Yan. Setelah melewati masyarakat begitu lama, dia tahu orang macam apa yang bisa dia sentuh, dan yang tidak bisa dia sentuh. Nie Yan baru saja mengungkapkan keahliannya, dan benar-benar membuat Wei Kai kagum.

“Tidak ada salahnya bermain satu atau dua pertandingan. Namun, aku tidak akan bermain jika taruhannya terlalu kecil. ”Di dalam hati, Nie Yan merasa sangat terkejut — Wei Kai ini adalah karakter yang cukup. Bos kriminal dari dunia bawah bertindak luar baik dalam penampilan, tetapi melakukan perbuatan jahat secara rahasia. Selain itu, banyak dari mereka akan mengungkapkan bakat menakjubkan ketika mereka berada di usia yang sangat muda, membina mereka saat mereka tumbuh dewasa. Dalam kehidupan masa lalunya, dia mendengar Wei Kai menjadi sangat dihormati. Baru kemudian ketika dia menginvasi wilayah organisasi kriminal lain dan menyebabkan peristiwa besar, barulah dia menghilang tanpa jejak.

“Seribu untuk satu pertandingan. Aku punya tiga ribu, “kata Wei Kai. Dia telah mengeluarkan semua uang yang dimilikinya.

“Itu terlalu tidak adil. Seorang Berserker Level 3 menghadapi Tempest Thief Level 2, bukankah kau pikir kau terlalu banyak menggertak orang? ”Kata Tang Yao dengan sikap tidak puas. Ada perbedaan level, dan itu adalah Warrior berarmor berat melawan Thief berarmor ringan. Jelas sisi mana yang lebih unggul.

“—Tiga ribu untuk satu pertandingan.” Nie Yan menyela keluhan Tang Yao dan berbicara dengan Wei Kai.

“Baik. Aku akan menemanimu, “jawab Wei Kai. Dia tidak percaya Tempest Thief Level 2 mampu membalikkan meja padanya.

“Nie Yan, apa kau sudah gila !?” Kata Tang Yao dengan cemas. Tempest Thief Level 2 melawan Berserker Level 3; kecuali dia adalah seorang ahli yang menantang Langit yang bisa melewati celah level, dia pasti akan kalah di pertandingan ini.

“Aku hanya punya seribu empat ratus. Pinjamkan aku seribu enam ratus, ”kata Nie Yan kepada Tang Yao sambil tertawa.

“Sialan. Jika kau kalah, terjadilah. Kau masih harus membayarku kembali, “Tang Yao dengan marah bergumam kembali.

“Aku akan membayarmu,” kata Nie Yan. Meskipun Pak tua Tang Yao kaya raya, dia masih belum mendapatkan banyak uang saku. Belum lagi, semua itu akan diperoleh melalui bekerja untuk ayahnya. Di era ini, semua elit kelas tinggi akan mendidik anak-anak mereka dengan cara ini, membuat mereka mencari nafkah sendiri dan menjadi mandiri.

“Omong kosong. Jika kau ingin kalah, kalah saja. Siapa yang mau kau membayarnya kembali? ”Tang Yao menggesek kartunya, mentransfer lebih dari seribu enam ratus kredit kepada Nie Yan.

“Terima kasih,” kata Nie Yan. Tang Yao adalah tipe orang yang memiliki lidah tajam, tetapi hati yang lembut. Jika Nie Yan kalah, Tang Yao pasti tidak akan membiarkan Nie Yan membayarnya kembali seribu enam ratus kredit itu.

Dalam kehidupan masa lalunya, Nie Yan telah menerima terlalu banyak kebaikan Tang Yao. Dia tidak pernah berpikir untuk membiarkan Nie Yan membayarnya kembali. Seperti inilah seharusnya seorang saudara sejati.

“Bawa Li Yang, kita pergi,” kata Wei Kai. Sekelompok orang kembali ke area masing-masing di ruangan itu.

“Nie Yan, bocah itu! Bagaimana dia tiba-tiba bisa bertarung? Sialan … sakit sekali. Lain kali aku pasti akan menemukan beberapa orang untuk memukul bocah brengsek itu sampai mati. ”Li Yang berjalan ke sofa dan menggulung kaki celananya. Area besar di lututnya memar sepenuhnya hitam dan biru.

“Jangan buang nafasmu, dia bahkan tidak menggunakan kekuatan apa pun. Kalau tidak, kakimu akan patah. Aku ingin kalian mengingat ini mulai sekarang. Tidak boleh ada yang memprovokasi Nie Yan. Jika kau bertemu dengannya, aku ingin kau bersembunyi jauh. Jika salah satu dari kalian membuat masalah bagiku, jangan salahkan aku karena tidak sopan! “Wei Kai memperingatkan. Sekolah mereka mengajarkan Taekwondo, tinju, dan seni bela diri campuran sebagai program akademik. Dia bisa melihat bahwa gerakan yang dilakukan Nie Yan adalah standar dalam seni bela diri campuran. Namun, dibandingkan dengan seni bela diri campuran yang diajarkan di sekolah, gerakannya jauh lebih ganas dan keras. Ketika dia mengambil tindakan, setiap gerakan akan menyebabkan kerusakan serius, atau bahkan fatal. Orang macam apa bocah ini?

Dia mulai mengingat cara pengecut dan takut-takut Nie Yan sebelumnya. Pikiran orang itu sangat dalam dan misterius. Dia sebenarnya bisa menyembunyikan dirinya selama ini. Wei Kai merasakan gelombang rasa dingin mengalir di hatinya.

“Bagaimana kita bisa membiarkannya begitu saja?” Li Yang dengan enggan bertanya.

“Jadi…? Bagaimana dengan itu? Kau bertanya pada diri sendiri, apa kau mampu mengalahkannya? Di masa depan, pergi dengan benar ke kelas Taekwondo, dan kau tidak akan kalah begitu menyedihkan waktu berikutnya! “Jawab Wei Kai.

“Bos, ini akan segera dimulai.” Seorang pemuda di sebelahnya berbicara.

Wei Kai memakai helmnya.

Di daerah yang berdekatan, Tang Yao mengamati Nie Yan dengan hati-hati. Setelah beberapa lama, dia akhirnya berbicara. “Beberapa saat yang lalu, aku bersikap bodoh dan lupa bertanya. Nak, kau sebenarnya tidak terlalu buruk! Kapan kau menjadi begitu kuat !? Satu langkah dan kau membuat Li Yang terjatuh dan berguling-guling di lantai! ”

“Aku sudah berlatih di rumah untuk sementara waktu sekarang. Ini lebih dari cukup untuk berurusan dengan mereka, ”kata Nie Yan. Kekuatan tubuhnya benar-benar terlalu lemah, jika tidak, kekuatannya tidak akan sebesar ini. Li Yang dan mereka tidak berguna seperti seikat bantal. Hanya Wei Kai yang akan sedikit sulit untuk ditangani. Meski begitu, dia masih belum layak menjadi lawan.

“Kau bocah. Kau tentu membuatku memandangmu dengan cara baru. Aku masih curiga apa kau sama dengan Nie Yan yang aku kenal sejak kecil! ”Kata Tang Yao dengan suasana hati yang baik.

“Tidak masalah seberapa banyak aku berubah, kau masih akan menjadi saudaraku!” Nie Yan menyatakan. Dalam kehidupan masa lalunya, bahkan ketika ia berada di titik terendah dalam hidupnya, Tang Yao masih memandangnya sebagai saudara. Sama seperti jarak akan menentukan stamina kuda, waktu pada akhirnya akan mengungkapkan sifat sejati seseorang.

“Demi kata-kata itu, mari kita bersulang ketika kita kembali!” Kata Tang Yao sambil menepuk bahu Nie Yan.

“Wei Kai sudah menunggu di dalam game.”

“Kau yakin bisa menang?” Tan Yao dengan cemas bertanya.

“Jangan khawatir, tunggu dan lihat saja. Apa? Mungkinkah kau tidak percaya aku akan membayarmu kembali seribu enam ratus itu …? “Nie Yan tertawa, bercanda dengan Tang Yao.

“Pergilah bertanding. Adapun uang, hal semacam itu tidak berguna bagiku. Bahkan jika kau kalah, ini bukan akhir dari dunia. Selain itu, kau tidak mendapatkan banyak uang saku setiap bulan … Jika kau akhirnya kehilangan seribu empat ratus itu, kau akan makan nasi rebus selama sebulan penuh, bukankah begitu? ” [1]

“Perhatikan saat aku mempermainkan Berserker Level 3 ini sampai mati!” Kata Nie Yan dengan senyum percaya diri.

“Baik! Kau semakin liar dan liar! ”Tang Yao tertawa.

Dua orang memakai helm mereka dan memasuki game.

Ketika dia muncul kembali, tempat Nie Yan muncul adalah padang rumput terbuka. Ada ladang rumput hijau subur yang tak berujung. Semak padat itu tinggi – kira-kira mencapai lutut seseorang.

Keberuntunganku sangat buruk. Ternyata itu padang rumput, pikir Nie Yan sambil merajut alisnya. Namun, bahkan jika dia berada di lapangan terbuka, dia masih memiliki taktiknya. Latar belakang hijau dari padang rumput berfungsi sebagai kamuflase yang baik bagi Thief untuk menyembunyikan diri. Satu-satunya kelemahan adalah bahwa semak yang padat di tanah mungkin bisa mengungkapkan keberadaannya.

“Tempat saat ini adalah bidang terbuka. Jika kau pikir itu tidak adil, kita bisa beralih tempat, “saran Wei Kai. Akan ada banyak keberuntungan yang terlibat jika mereka hanya memainkan pertandingan tunggal. Medan yang berbeda sesuai dengan profesi yang berbeda, dan padang rumput yang terbuka cocok dengan profesi Warrior seperti Berserker — yang dapat dengan bebas menyerbu mengayunkan pedang mereka.

Meskipun Wei Kai adalah pengganggu, dia secara mengejutkan bertindak dengan murah hati.

“Tidak masalah. Jika itu adalah lapangan terbuka, itu adalah lapangan terbuka. ”Nie Yan menggenggam belati dan memasuki Stealth. Pendapatnya tentang Wei Kai telah berubah sedikit.

Angin sepoi-sepoi bertiup melewati padang rumput yang terbuka, menyebabkan rumput-rumput tinggi membengkok ke arahnya. Secara bertahap, siluet Nie Yan memudar ke latar belakang.

Dia memiliki kemampuan sebanyak ini? Wei Kai merasakan jantungnya tenggelam; ekspresinya menjadi khusyuk. Dia mengamati dengan cermat, namun dia tidak bisa menemukan jejak keberadaan Nie Yan. Dia bahkan tidak bisa menemukan keanehan dengan rumput tebal di tanah.

Nie Yan memang memiliki beberapa keterampilan. Wei Kai menggenggam pedang besarnya dan perlahan-lahan mendekat. Semakin pendek jarak di antara mereka, semakin mudah baginya untuk menemukan lawannya.

Nie Yan berjalan bersama angin, terus berubah arah sesuai dengan itu. Bahkan jika dia menginjak rumput, itu akan miring ke arah yang sama angin bertiup

***

[1] Nasi rebus seperti bubur beras. Masukkan nasi yang sudah dimasak ke dalam air panas dan makan seperti itu. Cukup hambar. Biasanya dimakan oleh orang miskin.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded