Overgeared – 277 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Bab 277

 

Para ranker terutama populer di seluruh dunia, tetapi Grid berbeda. Kebanyakan orang asing tidak menyukai Grid. Ada yang mengejek dan mengkritiknya karena keterampilan kontrolnya yang buruk di Kompetisi Nasional.

Tetapi pada saat ini, aliran mulai berubah. Grid meningkatkan kontrolnya setelah upaya yang tak berkesudahan dan membungkam kritik terhadapnya.

“Aura Festival!”

Pepeng! Pepepepeong!

Itu seperti petasan. Rantai ledakan aura memberi tekanan pada Grid.

“Mari kita berkonsentrasi.”

Itu adalah skill yang hebat, tetapi tidak perlu menyusut kembali di depannya. Cahaya merah bersinar dari mata Grid. Dia menggunakan wawasannya yang tinggi untuk memahami lintasan ledakan dan menghindar, menyebabkan pemirsa merasa kagum.

[Kamu telah menderita 2.362 damage.]

[Kamu telah menderita 2.510 damage.]

[Kamu telah menderita 2.487 …]

Keuntungan dari Aura Festival adalah jangkauannya. Itu adalah serangan yang meluas sehingga mustahil untuk menghindari mereka semua dengan kelincahan Grid. Namun, itu adalah skill skala besar sehingga damage-nya lemah. Membiarkan beberapa serangan tidak fatal. Berkat set aksesori doppelganger, stat indomitable dimaksimalkan dan membantu mengurangi damage.

“Ilmu Pedang Pagma.”

Kuooooh!

Suasana di langit mulai berkerumun menuju Grid. Ledakan besar energi meledak dari Grid. Tidak, itu pada tingkat tarikan gravitasi. Itu adalah pendahulu untuk konversi Grid dari damage dealer jarak dekat ke damage dealer jarak jauh.

“Transcend.”

Supak!

Setiap kali Grid mengayunkan pedang,

Kukwakwang!

Bilah energi ditembakkan ke Fulito di tanah. Momentum itu sebanding dengan petir.

“Ugh!”

Kecepatan serangan dan hujan bilah energi dari Grid menjadi bencana bagi Fulito. Kegagalan memukul satu kali. Kemudian Doppelganger’s Greatsword memukul sekali lagi. Dua pedang besar yang terus diayunkan tanpa istirahat cepat dan kuat. Mereka tidak memberikan ruang bernapas pada Fulito.

“Tingkat yang sama sekali berbeda!”

Fulito berlari di sekitar tanah yang runtuh dan secara bertahap menyadari keseriusan situasi.

“Nomor tunggal…!”

Ksatria nomor tunggal adalah target kekaguman bagi sesama Ksatria Merah mereka. Keterampilan Grid menyerupai mereka. Sejak Aura Festival dipukuli, Fulito sudah menentukan jarak antara dirinya dan Grid.

‘Abadi! Kerajaan kecil belaka sedang menyembunyikan monster seperti ini! ‘

Itu memalukan dan berbahaya. Dia harus menceritakan fakta ini kepada kaisar. Ada kewajiban untuk meningkatkan kewaspadaan mereka terhadap Kerajaan Abadi.

Peeng!

Fulito dipukul di bahu kanan.

‘Sialan!’

Dia tidak berdaya. Dia tidak bisa menghindari badai pedang energi yang mengalir ke arahnya. Fulito menggunakan Super Armor.

Kwa kwa kwa kwang!

Lapisan pelindung emas menetralkan bilah energi. Itu adalah pertahanan yang luar biasa, tapi sayangnya, durasi Super Armor tidak terlalu lama. Fulito berteriak pada Ksatria Hitam.

“Aku akan mundur! Ikat kakinya dan beri aku waktu! ”

Itu adalah perintah putus asa. Ksatria Hitam memucat saat memikirkan untuk mengorbankan diri. Tetapi prinsip-prinsip bawahan itu mutlak. Ksatria Hitam memegang pedang mereka dan menyerang. Mereka menghadapi pedang energi Grid untuk memungkinkan Fulito mundur.

Grid berhenti menggunakan Transcend dan turun ke tanah sebelum menggunakan Link.

“Ini bagian Huroi.”

Itu adalah hukuman karena dosa mereka menyerang Huroi.

Chaaeng! Chaeeeeeng!

Serangan para Ksatria Hitam diimbangi oleh Link dan kemudian serangan dimulai.

Pit! Pipipipipit!

Puhwahak!

“Kuaaaak!”

Darah muncul dari lapisan armor hitam. Ilmu pedang yang dikombinasikan dengan Vital Spot Detection jauh lebih matang dibandingkan dengan masa lalu.

“Jangan kirim …!”

Ksatria Hitam nyaris tidak berhasil menyerang balik terhadap Grid. Mereka semua membidiknya. Mereka menggunakan skill terkuat mereka, tanpa peduli pertahanan. Itu adalah krisis yang jelas bagi Grid.

– Wow.

– Akankah Grid mati?

Para penonton tenggelam dalam siaran dan lupa makan ayam mereka.

Hwiririk!

Hooded Zip up putih terlihat. Grid menggunakan gerakan yang dia lihat ketika Piaro bertarung melawan Faker dan memutar tubuhnya seperti gasing. Ksatria Hitam secara bersamaan menggunakan lima skill, tetapi dua di antaranya adalah skill yang tidak ditargetkan dan tidak memukulnya. Dia sedikit terserempet dan hanya menerima damage kecil.

“Sial!”

Ksatria Hitam yang frustrasi menemukan diri mereka ditutupi oleh cahaya biru. Ilmu pedang Pagma, Wave mengancam lima Ksatria Hitam.

“Ini bagianku!”

Ini adalah hukuman karena dosa mengarahkan pedang mereka terhadapnya!

“Kuheok!”

Gelombang energi yang membentang dari Grid menyebabkan Ksatria Hitam berteriak. Dalam prosesnya, Grid ditabrak oleh tiga skill, tetapi ia menderita lebih sedikit damage daripada Ksatria Hitam. Itu alami. Grid saat ini dipersenjatai dengan armor yang dibuat oleh Pagma pandai besi legendaris dari mineral dewa.

“Ini bagianku! Pinnacle!”

“Mengapa kau memiliki bagian lain?”

Perilaku Grid, yang mengambil lebih banyak bagian daripada Huroi yang dipukuli, membingungkan para Ksatria Hitam. Bagaimanapun, serangan itu menyerang mereka terlepas dari perasaan mereka.

Seokeok!

Ksatria Hitam diperlambat oleh efek Grid, dan yang ada di bagian depan memiliki armornya yang benar-benar rusak oleh Grid. Itu adalah kekuatan Kegagalan.

[Kamu telah mengalahkan Ksatria Hitam Dever.]

[8,960,000 XP telah diperoleh.]

[79 emas telah diperoleh.]

[Levelmu telah meningkat.]

Grid telah memperoleh banyak XP dari Kamiyan, jadi dia menikmati pemandangan jendela pemberitahuan naik level. Dia sekarang level 296. Ada empat level lagi yang tersisa sampai dia mencapai 300. Segera, statistiknya akan mengalami kebangkitan ketiga.

Ssik!

Tertawa sambil memotong seseorang menjadi dua? Grid mengenakan topeng aneh dengan cahaya merah menakutkan di belakangnya. Dia tampak seperti iblis yang tertutup darah saat dia tertawa. Dengan kata lain, dia tampak gila.

– Ini mengingatkanku pada masa lalu.

– Ketika Grid disebut Tukang Jagal?

– Benar. Itu ketika ketika dia membunuh Guild Giant. Pada saat itu, pengguna biasa melawan Guild Giant. Sangat menyegarkan untuk ditonton.

Apa alasan mengapa pengguna menjadi penggemar ranker? Itu karena mereka bisa hidup secara perwakilan melalui mereka. Para pengguna senang ketika mereka melihat ranker melakukan hal-hal yang tidak mungkin bagi mereka. Kemudian mereka secara bertahap menjadi penggemar. Beginilah yang dirasakan pemirsa yang menonton Grid sekarang. Ada juga orang asing yang menonton siaran melalui saluran web. Di jendela obrolan, para anti-penggemar terdiam.

Teong!

Grid menggunakan sihir Fly untuk menerobos Ksatria Hitam yang berubah menjadi abu. Dia bergerak dengan kecepatan cepat dan mencapai Fulito, sebelum mengganti sepatu. Sepatu Braham menghilang dan Sepatu Grid dilengkapi.

Pada saat yang sama, mantra Fly dimatikan. Tubuh Grid dengan cepat bertambah berat dan jatuh ke tanah. Fulito menggunakan skill untuk bertahan melawan dua pedang besar yang jatuh dengan cepat.

“Red Sword!”

Itu adalah salah satu skill terkuat yang diturunkan melalui Ksatria Merah selama beberapa generasi. Teknik rahasia yang hanya bisa diterima oleh Ksatria Merah dari nomor 10-an.

Hwaruruk!

Aura emas di sekitar pedang Fulito bernoda merah. Itu api itu sendiri. Api yang terbang menuju Grid sudah cukup untuk menerbangkan gunung kecil. Tapi para penonton tahu.

– Grid memiliki lebih banyak skill.

– Skill legendaris.

“Kill.”

Pedang besar diperkuat oleh Sepatu Grid, jadi Kill yang ganas memutuskan kemenangan.

Peeeeeong!

“Heeok?”

Kill menghancurkan Red Sword yang bertabrakan dengannya. Salah satu Ksatria Merah, dengan 300 tahun sejarahnya, runtuh sejauh ini? Wajah Fulito tertegun saat pukulan menghantam Red Sword. Fulito berteriak ketika dia mengimbangi setengah kekuatan Kill dengan Limit Sword.

“Siapa kau? Bagaimana bisa orang yang kuat sepertimu begitu anonim? ”

Fulito telah menentukan bahwa sumber kekuatan Grid ada di artefak, termasuk tombak emas. Tapi itu adalah kesalahpahaman yang jelas. Kekuatan Grid adalah keahlian pedangnya. Itu adalah keahlian pedang transendental yang langka.

Ilmu pedang transendental! Itu tidak berlebihan. Grid telah mewarisi kekuatan Pagma, pandai besi legendaris dan pendekar pedang yang hebat, serta belajar di bawah Piaro. Hanya dengan melihat aspek lingkungan ini, Grid memiliki fondasi untuk melompati legenda yang ada.

Masalahnya adalah bakat alaminya rendah.

“Anonim? Aku terkenal?”

Ksatria Merah percaya bahwa Kekaisaran Sahara adalah seluruh dunia. Grid sangat menyadari bahwa mereka adalah katak di sumur dan menusukan Kegagalan di jantung Fulito.

“Itu tidak akan mudah!”

Fulito menggunakan Super Sensitivity, yang berlangsung selama lima detik, menghindari Kegagalan dan bergegas ke sisi Grid. Menggunakan Super Sensitivity menyebabkan otaknya kelebihan beban, sehingga Fulito sudah bertekad untuk mati.

“Jika aku harus mati, aku akan membawamu bersamaku!”

Ini adalah pilihan terakhir. Tetapi pada saat dia mencapai tujuannya, Doppelganger’s Greatsword sudah terbang. Grid telah memprediksi perilaku itu. Jika penikaman pedang besar gagal, bagaimana tanggapan musuh?

“Aku melawan Randy yang mengkloning Pagma lebih dari 80 kali.”

Puok!

“I-Ini …!”

“Selamat tinggal, ksatria palsu.”

Piaro dan Asmophel. Hanya Ksatria Merah dengan kekuatan mereka yang akan menjadi ancaman bagi Grid. Tidak, kekuatan Piaro melampaui Grid. Dibandingkan dengan mereka, Fulito hanya memalukan.

“Kukuk …! Kau mungkin cukup kuat untuk melawan Kamiyan dan aku! Ada banyak Ksatria Merah yang tidak bisa dibandingkan denganmu! Kau tidak bisa melawan ksatria nomor tunggal!”

“Berhentilah berbicara panjang lebar.”

Grid tidak menggunakan skill penuhnya dalam pertempuran ini. Masih ada banyak item dan efek title yang akan disimpan.

“Bajingan sialan!”

Fulito masih memiliki sepertiga dari HP-nya yang tersisa meskipun jantungnya ditusuk. Dia diam-diam mempersiapkan serangan balik. Dia diam-diam mengumpulkan auranya sambil menarik perhatian Grid. Dia berencana untuk menimbulkan damage pada Grid dengan meledakan auranya dan kemudian menghubungkan ilmu pedang. Tapi pedang Grid lebih cepat dari ledakan aura.

“Kemana kau pergi?”

Grid membaca tindakan mencurigakan dan berturut-turut mengayunkan Kegagalan dan Doppelganger’s Greatsword. Kedua pedang besar itu bersilangan berkali-kali dan HP Fulito jatuh ke dasar. Grid memeriksanya dan menyatakan.

“Majulah, Pascal.”

Harga untuk membidik kehidupan Grid akan dibayar kembali. Lalu Grid tersenyum ketika banyak jendela notifikasi muncul di depannya.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded