Overgeared – 265 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Bab 265

 

 

Langit-langit emas dan dinding eksterior putih. Tiga bangunan besar dan berhias seperti istana terletak di perbukitan Rolling. Mereka selaras dengan hutan dan lanskap. Ada air terjun kecil di belakang setiap bangunan. Patung emas Rebecca berdiri di tengah.

Itu adalah pusat Gereja Rebecca, agama paling penting di benua itu. Ini adalah Vatican.

“Isabel-chan!”

Damian kembali ke Vatican dan mencari Isabel. Itu untuk memeriksa statusnya.

“…”

Kesehatan Isabel belum membaik. Tidak, itu lebih buruk. Dia sepertinya benar-benar kehilangan pendengaran dan penglihatannya. Tidak ada reaksi ketika dia memanggil dari sebelah kanannya.

“Uhuk! uhuk!”

Dia batuk darah. Rambut platinum yang rapuh dicabut dengan satu sentuhan, dan kulit itu ditarik erat di atas tengkoraknya. Isabel duduk di tempat tidur lusuh seperti boneka tanpa jiwa.

Mata Damian hancur saat melihat itu.

“Sial … Kenapa ruangan ini selalu dingin …?”

“Kau datang.”

Seorang pendeta dengan kehadiran samar mendekat. Matanya yang tanpa emosi mengeluarkan perasaan tidak menyenangkan tetapi tidak seperti penampilannya, ia bisa dipercaya.

Itu adalah Cassus. Dia telah merawat Isabel ketika Damian tidak ada.

“Misi untuk menghancurkan Gereja Yatan ditemukan di barat kekaisaran … Aku pikir kau akan menyelesaikannya dalam 40 hari dan kembali.”

Itu seminggu lebih lambat dari yang diharapkan. Agen Dewi, Damian. Mungkin keahliannya tidak memenuhi harapan semua orang?

Damian menjelaskan kepada Cassus yang bersangkutan. “Aku menyelesaikan misiku lebih dari sebulan yang lalu. Aku menunda tinggal di Kerajaan Abadi. ”

Lebih dari sebulan yang lalu? Dia hanya menghabiskan beberapa hari menghancurkan salah satu kuil Gereja Yatan? Cassus merasa senang.

“Tapi mengapa Kerajaan Abadi …?”

“Aku bertemu Grid.”

“Grid!”

Satu-satunya orang yang bisa menyegel Tombak Lifael. Di masa lalu, ia menyelamatkan Gereja Rebecca dengan menjatuhkan Paus Drevigo yang korup.

“Dia datang ke sini sekarang.” Seperti yang dia lakukan di masa lalu, dia akan menyelamatkan Isabel. Dia akan mendapatkan kembali senyumnya yang indah. “Aku akan mulai bersaing dengan Pascal di celah itu.”

Ada 42 hari tersisa sampai pemilihan paus. Damian pikir ini sudah cukup. Berkat efek kelas Agen Dewi, banyak anggota gereja percaya dan mengikutinya.

“Aku akan mendasarkan kampanye pada mereka, mengalahkan Pascal, dan menjadi paus.”

Pascal dari gereja Judar adalah kandidat nomor satu. Dia kuat secara politik dan berpengalaman. Dia juga mendapat kehormatan menjadi keturunan langsung Paus ke-5 Franz. Ayahnya bahkan seorang earl dari Kekaisaran Sahara.

“Tapi dia korup.” Dia ingin menggunakan Gereja Rebecca untuk memperkuat kekuatan keluarganya. “Jika dia menjadi paus, Gereja Rebecca akan menempuh jalan yang lebih buruk daripada saat Drevigo memimpin.”

Banyak anggota gereja sudah mengetahui kebenaran ini. Para anggota itu akan memilih Damian untuk masa depan gereja.

Damian yang tidak bersalah percaya begitu.

***

Majelis tetua.

Mereka adalah agen yang bertindak atas nama posisi paus yang kosong. Itu terdiri dari 23 tetua peringkat tertinggi.

Mereka memanggil Damian dan memerintahkan. “Ada laporan bahwa pengikut Yatan aktif di Kerajaan Gauss. Agen Dewi, Damian. Segera pergi ke Kerajaan Gauss, lalu cari dan hancurkan Kuil Yatan.”

“Ada 42 hari tersisa sampai pemilihan paus. Aku seorang kandidat paus. Kau ingin aku pergi selama periode penting dalam kampanye? ”

Damian berusia 30 tahun. Dia menjalani hidupnya dengan caranya sendiri sehingga dia tidak memiliki pengalaman sosial. Dia tidak terbiasa dengan praktik irasional semacam itu.

Para tetua tertawa pada dirinya yang naif. “Kau tidak bisa melakukan tugasmu karena pemilihan? Kau mengakui ketidakmampuanmu sendiri.”

“Ini adalah tugas yang harus kau lakukan sebagai anak yang berbakti … Tsk, sungguh menyedihkan.”

“Kau seharusnya tidak menyebabkan masalah dengan pekerjaanmu hanya karena kau terdaftar sebagai kandidat paus. Mengapa kau tidak mengundurkan diri dari pencalonanmu saja? ”

“Atau Isabel akan melakukan pekerjaan.”

Diabaikan, diejek, diprovokasi dan menatapnya dengan jijik. Jelas bahwa majelis tetua memusuhi Damian.

“Mereka sepenuhnya dengan Pascal. Tapi ini masih terlalu berlebihan. ”

Damian benar-benar terkejut. Dia takut karena mereka menentangnya dengan jelas.

“Aku terlalu mudah berpikir.”

Damian melakukan misi Isabel untuk menyelamatkannya. Di sisi lain, majelis tetua berusaha menyingkirkan Isabel. Mereka ingin Isabel mati agar mereka bisa menemukan tuan baru untuk Tombak Lifael.

‘Dalam situasi ini…’

Dia perlu mengabaikan kampanye untuk misi Isabel? Jika Isabel melakukan tugas ini, maka dia akan mati. Dia tidak bisa membiarkannya.

Damian ingin menjadi paus untuk Putri Rebecca. Dia tidak bisa membuang Isabel hanya karena pemilihan.

“…Aku mengerti. Aku akan segera pergi ke Kerajaan Gauss. ”

Dia putus asa. Misi ini termasuk mencari kuil. Sangat diragukan apakah dia dapat menemukan Gereja Yatan sebelum hari pemilihan paus.

“Pokoknya, kuil ini mungkin bahkan tidak ada.”

Itu jebakan yang jelas. Tapi dia tidak punya pilihan. Mustahil untuk tidak mematuhi perintah jika dia ingin melindungi Isabel.

“Isabel perlu selamat sampai Grid tiba dan menyegel Tombak Lifael.”

Empat hari. Dari Reidan ke Vatican, butuh waktu berapa lama untuk berlari tanpa henti. Grid telah mengirim whisper kemarin bahwa dia akan meninggalkan Reidan, jadi Isabel perlu bertahan tiga hari lagi.

‘Tolong.’

Tap tap.

Damian meninggalkan ruang pertemuan dengan langkah tak berdaya. Dia memohon dalam hati.

“Tolong selamatkan Isabel-chan, Grid.”

Pada saat dia kembali, kesehatan Isabel akan pulih. Dia akan bisa melihat senyumnya.

Berderak.

Pintu raksasa ruangan terbuka dengan sendirinya. Tampaknya mendesak Damian untuk pergi. Saat Damian hendak berjalan keluar pintu.

“Jangan pergi.”

“…!”

Sebuah suara yang ingin dia dengar terdengar dari luar pintu. Tatapan Damian bergerak ke atas dari lantai.

“Isabel-chan …”

Dia memegang Tombak Lifael di tangannya dan memblokir pintu. Dia berdiri sendiri. Matanya juga jernih.

Ini adalah kekuatan White Transformation. Kekuatan suci transendental memulihkan tubuh yang rusak.

Tentu saja, ini hanya sementara. Sekarang tombak ada di tangannya, Isabel akan merasakan sakit yang lebih besar dari sebelumnya. Tidak, dia akan mati.

“Mengapa…? Mengapa? Mengapa kau di sini?”

Tiga hari. Dia bisa hidup jika dia menunggu tiga hari.

“Jadi kenapa…?”

Ketika Damian merasa frustrasi dan putus asa, Isabel tersenyum.

“Terima kasih lagi, Damian.” Dia samar-samar mendengar tangisannya. Dia tahu bahwa dia berjuang sendirian untuk mereka. “Kau harus menjadi paus.”

Itu harus terjadi. Jika Pascal menjadi paus, akan ada lebih banyak anak-anak yang sengsara seperti dia.

“Apa kau tidak tahu ini? Damian, kau tidak boleh melewatkan kesempatan untuk menjadi paus karena aku. ”

“…”

Damian sangat menyadari hal ini. Jika dia tidak ingin Isabel kedua atau ketiga lahir, dia harus menjadi paus. Sekarang adalah waktunya bagi Isabel untuk mengorbankan dirinya.

“Tapi aku tidak ingin kau mati.”

Damian bingung.

Isabel membelai kepalanya saat dia ragu-ragu.

“Aku akan pergi ke Kerajaan Gauss. Sementara itu, kau harus menjadi paus. Tolong sukses untuk Rin, Luna, dan penggantiku. Pastikan untuk melindungi anak-anak itu.”

Dia membelai rambutnya. Itu adalah tangan bertulang. Tapi itu hangat. Air mata terbentuk di mata Damian saat dia merasakan tangan Isabel.

Kemudian seorang pria menertawakannya. “Seseorang yang ingin menjadi paus menangis di depan orang lain?”

Itu Pascal. Dia menyentuh kumis tipisnya dan mencemooh Damian.

“Kau benar-benar tidak memiliki martabat seorang paus. Ini akan memalukan bagi gereja jika orang cengeng ini menjadi paus. Benar kan, Tetua? ”

“Betul.”

“Damian adalah mangkuk kecil.”

“Paus pasti Pascal.”

23 tetua ikut mendukung Pascal. Mereka mengejek Damian. Kemudian Isabel memelototi mereka.

“Berani meremehkan Agen Dewi, bukankah ini tidak berbeda dengan penistaan?”

“Sikapmu buruk. Isabel, Gereja Yatan adalah musuhmu, bukan kami.”

Pascal mendekati Isabel yang memegang Tombak Lifael.

“Ketahuilah subjekmu. Kau lupa posisimu. Kau adalah putri Dewi Rebecca hanya karena kau dapat menangani artefak suci gereja kami. Kau hanya alat. Senjata perang untuk memperjuangkan dewi dan gereja kita. ”

Mata Pascal sedingin es ketika dia menghadapi Isabel. Itu tidak terlihat seperti mata seseorang.

“Sama seperti tombak ini, kau adalah senjata pembantaian. Jangan berpikir dan jangan bicara. Apa kau mengerti?”

“Diam!”

Damian berseru. Dia ingin segera memukul Pascal. Tetapi jika dia melakukan itu, dia akan segera diusir dari gereja. Itu akan merusak segalanya.

Damian mengepalkan tinjunya saat Pascal menatapnya.

“Putri Rebecca, yang sangat kau cintai, dilecehkan di depanmu. Tapi kau menelan amarahmu? Kau hanya seorang pengecut yang hanya bisa berteriak.”

“Singkirkan provokasi murahan itu.”

“…!”

Damian, Isabel dan Pascal. Mata semua orang yang hadir melebar.

“Kau bersenang-senang setelah meraih titik senjata. Apakah menyenangkan untuk melecehkan orang?”

Tingginya 180 cm dengan tubuh yang kokoh. Rambut hitam dan mata yang tajam. Mata dan suara itu dipenuhi dengan keyakinan.

Keturunan Pagma, Grid. Dia berjalan dari ujung lorong.

“Banyak orang menggertak satu orang? Hah?”

“K-Kenapa kau ada di sini?”

Pascal dan para tetua terganggu oleh kemunculan orang yang tak terduga. Isabel tertegun.

“Grid!”

Damian tersenyum lebar. Penampilan Grid adalah waktu yang sangat tepat dan dia menepuk pundak Damian.

“Kau bertahan dengan baik.”

Grid tiba di Vatican jauh lebih cepat dari yang diharapkan berkat drake Huroi. Dia menyatakan kepada Pascal dan para tetua yang cemberut.

“Mulai sekarang, aku di belakang Damian.”

“…Dibelakang?”

Pascal tidak bisa memahami kata-kata Grid dengan benar. Huroi menerjemahkannya untuknya. “Sampai saat ini, aku, Duke Grid dari Kerajaan Abadi, adalah penjaga Damian, Agen Dewi.”

Suara Orator Huroi dipenuhi dengan karisma. Itu menembus gedung yang luas dan membuat Pascal dan para tetua merasa mual.

Grid menyatakan, “Jangan ganggu dia. Atau kau akan dimarahi olehku. ”

“Jika kalian mengolok-olok calon paus Damian lagi, kalian akan dihukum sesuai.”

“Apa kau punya keluhan? Kemudian majulah, kalian sekelompok exp. Aku berada di posisi yang berbeda dari Damian, jadi aku bisa berurusan dengan kalian sesukaku. ”

“…”

Sulit untuk membungkus kepala mereka di sekitarnya. Bahkan Huroi terdiam saat keheningan memenuhi ruangan.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded