Overgeared – 85 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Bab 85

 

“Bukankah itu Jishuka?”

“Wow, wanita sombong itu?”

“Kenapa ketua Guild dari Guild Tzedakah bertengkar seperti anak kecil?”

Jishuka menggertakkan giginya saat dia mendengar kata-kata yang mengkritik. Dia merasa seperti menuntut kompensasi kerusakan untuk citra dan reputasinya yang hancur.

Sementara itu, Grid tidak menyadari apa yang terjadi di sekitarnya, hanya karena dia benar-benar putus asa. Itu wajar karena ratusan juta won dicuri tepat di depannya. Sekarang kepala Grid dipenuhi dengan merebut kembali Divine Shield.

“Tolong pinjamkan aku Regas!”

“… Hah.”

Grid tidak berpikir untuk mundur, jadi Jishuka dipaksa mundur.

“Oke, mari kita serahkan pada Regas.” Jishuka melepaskan telinga Regas dan kemudian meletakkan beban padanya. “Bukankah kau tahu lebih baik daripada siapa pun apa situasi putus asa Guild kita sekarang? Apa kau punya waktu untuk membantu orang lain ? ”

“Uhh …”

Saat Regas ragu-ragu, Grid memohon, “Regas, aku memintamu. Kau adalah satu-satunya yang bisa aku andalkan. ”

Kekhawatiran Regas tidak berlangsung lama. Grid menyatakan bahwa dia kehilangan segalanya dan bahkan ingin bunuh diri. Pada saat ini! Dia mengatakan Regas adalah satu-satunya yang bisa dia andalkan.

“Aku akan membantu!”

Snap!

Pada akhirnya, Regas meraih tangan Grid.

Pajik.

Ada suara sesuatu yang bergemeletuk di kepala Jishuka. Semua penonton menatapnya. Namun, baik Grid maupun Regas tidak mendengarnya.

“Terima kasih, Regas! Aku akan menganggapmu sebagai dermawan seumur hidupku! ”

“Haha, itu bukan apa-apa. Bagaimanapun, adalah tanggung jawabku untuk melindungi keadilan dan membantu yang membutuhkan! ”

Regas sangat termotivasi. Jishuka ingin menggunakan kekerasan terhadap Regas sekarang, tetapi dia tidak bisa bertindak karena terlalu banyak yang mengawasi.

“… Ya, kau sudah memutuskan? Baiklah aku mengerti. Semoga berhasil. ” Bibir merahnya berkedut saat dia menekan dorongan untuk mengutuk. Tidak ada energi dalam suaranya.

Regas membungkuk dan meminta maaf padanya, “Aku minta maaf! Tolong mengerti ini sekali! Aku akan melakukan ini dan kemudian langsung membantumu! Sekarang, Grid! Ayo pergi!”

“Ya!”

Grid dan Regas meninggalkan daerah itu, meninggalkan Jishuka sendirian pada akhirnya.

“Memilih pria yang tidak kau kenal lebih dari seorang teman beberapa tahun …”

Para penonton menyaksikan dia bergumam dan bergosip,

“Jishuka ditolak untuk seorang pria …”

“Itu bukan wanita lain, tapi seorang pria.”

“Luar biasa …”

“……”

Jishuka memutuskan untuk tidak mendengarkan suara-suara yang memasuki telinganya.

“Aku pasti akan menghancurkan keduanya.”

Kemudian penonton memunculkan cerita yang menarik:

“Tapi orang itu, bukankah dia pandai besi? Tidakkah kau tahu? Dia berkompetisi melawan kecantikan hebat dalam pertandingan pembuatan item.”

“Ah ~ Orang yang bergabung dengan Khan untuk pertandingan dua lawan satu, tapi masih kalah dari wanita itu?”

Mata Jishuka melebar karena terkejut.

‘Apakah orang itu murid Khan?’

Terlepas dari keberadaan Euphemina, Guild Tzedakah juga ingin menemukan murid Khan. Dia adalah orang yang berkompetisi dengan Euphemina, jadi dia mungkin tahu sesuatu tentang Euphemina.

Namun, ia sulit ditemukan karena Khan tidak pernah mengungkapkan identitasnya. Jishuka buru-buru mengirim whisper pada Regas,

“Regas! Pria yang bersamamu sepertinya adalah murid Khan! Aku harus berbicara denganmu segera! Dimana kau sekarang?”

[Penerima telah memblokir semua whisper.]

“… Bajingan ini.”

Regas memblokir semua whisper karena dia takut Jishuka akan mengancamnya dengan whisper. Jishuka memanggil keyboard holografik. Lalu dia berbicara di jendela obrolan Guild.

{Hei, Regas! Regas Regas Regas Regas Regas Regas Regas Regas Regas!}

{Guild Master (ㅡ. ㅡ) Jangan mengirim spam ke obrolan.}

{Diam = _ = Ini bukan saatnya untuk bercanda.}

{ㅠㅠ ㅈㅅㅈㅅ}

{Regas! Tidak bisakah kau melihat obrolan? Hei! Apa kau benar-benar ingin mati?}

{Jika dia diam di depan bombardirmu, apakah dia memblokir obrolan Guild? Apa itu? Apakah Regas terlibat dalam insiden lain?}

{Regas bersama murid Khan! Tapi dia tidak tahu bahwa orang itu adalah murid Khan!}

{Eh? Murid Khan? ㅡ ㅡ; Bagaimana orang itu berakhir dengan Regas?}

{Pokoknya, temukan Regas sekarang juga! Jika dia murid Khan, dia mungkin memiliki petunjuk tentang Euphemina!}

Pada titik ini, Jishuka dan anggota Guild Tzedakah tidak dapat membayangkan. Murid Khan, yang mereka ingin tanyakan tentang keberadaan Euphemina, sebenarnya adalah pengrajin yang tidak dikenal yang ingin mereka temui!

***

“Hrmm …”

Aku menjelaskan keseluruhan cerita kepada Regas. Tentu saja, aku menghilangkan atau mengubah beberapa bagian karena Regas tidak mengenalku sebagai pandai besi tetapi sebagai seorang warrior. Sejak awal, aku hanya perlu menyampaikan deskripsi tentang pencuri.

“Jadi, Grid menerima quest dan pergi ke kastil Winston, di mana seorang tentara tiba-tiba berubah menjadi orang tua dan mencuri barangmu? Kau ingin mengejar orang tua itu, tapi akhirnya kehilangannya?”

“Ya itu betul. Aura hitam muncul dari tubuh prajurit dan dia tiba-tiba berubah … ”

“Aura hitam?”

“Ya.”

Regas berpikir dengan hati-hati. “Bukankah itu terdengar seperti seseorang dari Gereja Yatan?”

Hal seperti itu? Para penganut Gereja Yatan dikatakan merasa sakit hanya menghadapi Divine Shield. Tapi orang tua itu baik-baik saja ketika memegang Divine Shield di tangannya.

“Kurasa itu bukan pengikut Yatan …”

Aku dengan hati-hati menyangkalnya, tapi Regas menggelengkan kepalanya.

“Ini pasti pengikut Yatan. Mereka yang berurusan dengan sihir hitam memiliki 90% kemungkinan menjadi pengikut Yatan. Mari kita cari tempat persembunyian terdekat dari pengikut Yatan. Jika kita mengalahkan tempat persembunyian satu per satu, kita akan menemukan orang yang merampok barangmu. ”

Pada akhirnya, aku menambahkan penjelasan. “Tidak, sebenarnya, barang yang dicuri orang tua itu adalah sesuatu yang akan memberikan kerusakan besar pada pengikut Gereja Yatan. Tapi orang tua itu dengan mudah menyentuh benda itu, jadi dia tidak bisa menjadi bagian dari Gereja Yatan …”

“Jika itu adalah Pendeta tinggi yang berubah, dia mungkin tidak terpengaruh oleh barang karena keyakinannya yang tinggi.”

“Apakah itu benar? Hrmm …” Setelah beberapa saat khawatir, aku akhirnya membuat keputusan. “Oke. Aku akan mempercayai kata-kata Regas. Ngomong-ngomong, di mana tempat persembunyian Gereja Yatan?”

Regas menggaruk kepalanya.

“Aku tidak yakin. Bukankah kita hanya perlu menemukannya? ”

“……”

Regas adalah orang yang kuat yang disebut Taekwon Master. Kekuatan tempurnya tentu akan luar biasa. Tapi sepertinya dia kurang ketika sampai pada aspek kecerdasan.

***

“…Tempat ini?”

Irene terbangun dalam kegelapan. Di mana tempat ini? Dia tidak tahu. Rasanya seperti dia sudah tertidur untuk waktu yang sangat lama. Suara seorang pria terdengar ketika dia merasa bingung.

“Jangan takut. Kegelapan pada awalnya mudah untuk beradaptasi. Kau akan segera menyadari di mana ini.”

Saat dia berkata, mata Irene secara bertahap beradaptasi dengan kegelapan. Setelah beberapa saat, Irene menemukan tempat ini.

“Kuil Yatan!”

“Tidak. Ini hanyalah gua umum yang dapat ditemukan di mana-mana. Aku hanya mendekorasinya seperti sebuah kuil. ”

“Kau…?”

Irene menemukan seorang pria berlutut di depan patung Dewa Yatan. Pria itu menoleh dan memperkenalkan dirinya.

“Aku Malacus.”

“……!”

Irene tahu siapa itu Malacus. Tidak, hanya beberapa orang di benua itu yang tidak tahu namanya.

Malacus.

Dia adalah Pelayan Keenam Dewa Yatan dan bertanggung jawab atas pengorbanan Gereja Yatan. Itu Malacus yang menentukan jumlah perawan yang harus dikorbankan setiap tahun. Satu kata darinya mengendalikan kehidupan banyak perawan di benua itu.

“Ba-bagaimana kau …? Di mana tempat ini? Dan mengapa aku ada di sini? ”

Malacus bangkit. Lalu dia perlahan mendekati Irene yang kebingungan. “Kastil Winston memiliki cara untuk membuat Divine Shield. Lalu aku membuat kesepakatan dengan pandai besi yang ahli.”

“……”

“Cahaya ada untuk diwarnai oleh kegelapan. Tahukah kau? Apa yang akan terjadi jika Divine Shield mengandung sihir kegelapan?”

Malacus tertawa jahat. Irene meraih cincin Doran erat dengan tangan gemetar.

‘Doran … Doran!’

Doran adalah bayangan yang melindungi keluarga Steim sejak lama. Irene telah diselamatkan oleh Doran setiap kali dia dalam bahaya sejak masa mudanya. Namun, sekarang dia pergi. Fakta itu membuat Irene merasa putus asa.

Irene ingat kata-kata terakhir Doran.

‘Jika kau menemukan pria yang tahu cincin ini, bersandarlah padanya. Berkat dia, aku bisa menyelamatkan Nyonyaku kali ini … Dia pasti akan sangat membantu jika dia ada di sisimu. Pastikan untuk membuatnya bersamamu. ‘

Kapan pria yang dibicarakan Doran akan muncul? Irene dengan tulus berharap untuk itu.

‘Doran … tolong bantu aku bertemu dengannya.’

Di sisi lain, Grid dan Regas tiba di Gunung Rolf. Grid terengah-engah.

“Hah … hah … bagaimana jika semua ini sia-sia?”

Satu hari telah berlalu dan mereka melewati semua hutan dan gunung di dekat Winston, mencari tempat persembunyian Gereja Yatan. Grid lelah dan kurang tidur, tetapi Regas penuh energi.

“Jika ini sia-sia, tidak bisakah kita pergi ke gunung lain?”

“……”

Regas berbicara tanpa ragu sambil tersenyum lebar. Grid biasa pasti akan mentackle dia. Tapi Grid saat ini dipenuhi dengan ide untuk menemukan Divine Shield. Jadi dia mengikuti Regas tanpa keluhan.

Kemudian ketika dia sampai di tengah Gunung Rolf.

[Ketekunanmu meningkat.]

Saat Grid memeriksa notifikasi yang sudah muncul 10 kali, Regas berteriak.

“Ini tempatnya.”

Grid mengalihkan pandangannya ke arah yang ditunjuk Regas. Dia menemukan sebuah gua besar yang dijaga oleh pengikut Yatan.

“Jumlah itu bukan lelucon … Bukankah ada setidaknya 30 dari mereka?”

Pasukan Winston telah keluar beberapa kali dengan dalih menundukkan Gereja Yatan. Namun demikian, Grid tidak pernah bermimpi bahwa masih akan ada banyak pengikut di Winston.

‘Tentara yang dipimpin oleh ksatria terkuat di utara … Dia dipersenjatai dengan Sword of Self-transcendence, tapi dia masih kalah. Dia benar-benar tidak kompeten. ”

Grid sibuk mengkritik Phoenix.

“Majulah! Kalian orang jahat!”

“Heok.”

Grid terkejut. Dia ingin bergerak serahasia mungkin untuk menghindari tatapan musuh, tetapi Regas berteriak keras dan melompat ke tengah musuh.

‘Dia gila!’

Terlepas dari apakah Grid mengutuknya atau tidak, Regas sangat bersemangat.

“Bukankah ini cukup bagus? Gale Attack!”

Chachak!

Kaki Regas muncul secepat angin. Para pengikut Yatan di dekatnya roboh. Regas bahkan lebih senang ketika dia melihat seorang pengikut diserang olehnya.

“Baik! Orang-orang ini kuat! Ayo! Force Palm! ”

Pepepepeng!

Pertarungan 30 lawan 1 dimulai.

“……”

Semakin lama Grid menghabiskan waktu dengan Regas, semakin sulit untuk menyesuaikan diri dengan Regas.

“Aku harus sadar kembali.”

Grid tidak bisa melihat orang tua di antara 30 orang di luar gua. Grid bergerak menuju gua, dengan harapan orang tua itu akan berada di dalam. Dia bisa bergerak dengan mudah karena semua pengikut Yatan terganggu oleh Regas.

Saat ketika dia melangkah ke dalam gua.

“Aku tidak suka tamu yang tidak diundang.”

Suara ganjil terdengar di dalam gua, memberikan ilusi bahwa dua suara berbicara secara bersamaan. Kemudian jendela pemberitahuan muncul.

[Pelayan Keenam Dewa Yatan, Malacus telah muncul.]

[Kekuatan gelap yang kuat telah menerapkan efek rasa takut, kelemahan, dan imobilisasi.]

[Legenda tidak mudah merasa takut.]

[Kamu telah menahan semua kondisi abnormal.]

[Malacus telah melepaskan serangan sihir kejutan.]

Kwa kwa kwa kwang!

“……!”

Grid melihat pisau hitam terbang dari gua dan dengan cepat melarikan diri.

Namun, Regas berbeda. Meskipun berada di luar gua, dia kewalahan dengan kekuatan sihir Malacus dan berdiri diam. Karena itu, dia tidak bisa melarikan diri dari sihir terbang dan menderita kerusakan besar.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded