Overgeared – 35 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Bab 35

 

“Dia memiliki kelas legendaris, tapi dia hanya level 21? Bagaimana dia bisa bermain game seperti ini? Luar biasa. Kemampuannya untuk tidak naik level benar-benar luar biasa. Ini adalah keajaiban bahwa dia mendapatkan quest kelas.”

Yoon Sangmin tidak menyukai Shin Youngwoo. Sejarah game Shin Youngwoo menegaskan bahwa dia adalah seorang pria muda yang tidak memiliki bakat bermain game. Mengambil kelas legendaris, bukankah itu seperti babi yang mendapatkan mutiara? Yoon Sangmin mengira itu adalah pemborosan kelas legendaris.

‘Dia adalah orang yang tidak akan pernah menjadi seorang ranker di seluruh hidupnya. Berkat interupsinya, sejumlah besar konten mengenai kelas legendaris dikonsumsi. Sekarang dia akan mengkonsumsi konten game besar lainnya … ‘

Direktur Yoon Sangmin yakin akan hal itu.

‘Racun. Orang ini adalah racun mematikan bagi Satisfy. Sebelum dia lebih membahayakan, kita harus menghentikan akunnya selamanya. ‘

Tetapi Direktur Yoon Sangmin tidak memiliki wewenang untuk mengelola akun pengguna. Dia tidak punya pilihan selain menyimpan pikirannya untuk dirinya sendiri. Yoon Sangmin dalam hati mengutuk Shin Youngwoo, lalu dia bertanya pada Yoon Nahee dengan wajah serius.

“Ngomong-ngomong, mengapa quest hanya memiliki 9% kemungkinan berhasil? Ada 9% kemungkinan orang ini menyelamatkan Allunbatar? Omong kosong. Bukankah itu lebih mungkin menjadi 0% kemungkinan?”

Para eksekutif lainnya setuju.

“Angka ini jelas salah.”

“Itu benar. Aku yakin bahwa superkomputer Morpheus terinfeksi virus.”

Quest ini gagal. Tidak mungkin pengguna level 21 bisa menyelamatkan Allunbatar. Kampanye publisitas yang agresif telah selesai. Semua orang berpikir begitu dan sedih.

Namun di tengah-tengah ini, hanya Lim Cheolho yang senang.

‘Tokoh protagonis dari tiga peristiwa besar berturut-turut … Sejak menjadi kelas legendaris, dia membuat panah yang bernilai epik dan menerima quest kelas, jadi aku entah bagaimana merasa berharap terhadap pemuda ini.’

Terus terang, itu adalah ketidakmampuan sehingga melampaui akal sehat yang sulit diprediksi. Shin Youngwoo sangat menyenangkan untuk ditonton karena dia menyebabkan banyak variabel.

Lim Cheolho senang, terlepas dari hasil questnya. Para eksekutif lainnya, termasuk Park Eunhyuk dan Yoon Sangmin, kesal.

***

Aku bertemu Khan lebih awal dari Huroi. Aku melindungi bengkel Khan dan membayar perawatan medisnya. Aku adalah seorang dermawan yang hebat bagi Khan.

Di sisi lain, siapa Huroi? Dia hanya berbicara beberapa kata kepada Khan.

“Lalu mengapa?”

Mengapa Khan memberinya misi besar ‘Untuk Penduduk Winston’? Sementara itu, aku menerima quest yang hanya memberiku 600 gold.

‘Bukankah normal memberiku semua quest?’

Jika Khan adalah seorang NPC yang tahu bagaimana membalas kebaikan, dia akan memberikan semua questnya kepadaku. Tapi dia adalah NPC yang tidak tahu terima kasih.

“Khan harus membalas budi itu .. Tidak, apakah dia gila? Bagaimanapun, aku harus memikirkan isi ceritanya. Jika aku ingin NPC mendengarkanku, apakah aku harus bertindak lebih baik di masa depan? ”

Semakin aku memikirkannya, semakin buruk yang kurasakan. ‘Untuk Penduduk Winston’ adalah pencarian besar-besaran yang akan mengendalikan nasib Winston. Itu wajar bagi Khan untuk memberikannya kepada orang yang paling dia percaya.

Tapi pilihannya adalah Huroi! Itu berarti aku lebih buruk dari seseorang yang belum pernah bertemu Khan sebelumnya!

“Kenapa anjing yang meluncur entah dari mana lebih kredibel daripada aku …? Ugh!”

Aku berada di sebuah warung dekat rumahku. Aku meratapi kehidupanku sambil menuangkan suntikan shochu yang pahit ke dalam mulutku. (Shochu adalah minuman beralkohol Jepang.)

Batasku awalnya satu setengah botol shochu, tapi aku sangat kecewa pada Khan dan cemburu pada si brengsek sehingga aku minum terlalu banyak.

“Kuaaah ~!”

Aku mengosongkan botol ketiga shochu. Hatiku masih belum tenang dan aku merasa ingin menangis.

Semakin aku memikirkannya, Khan semakin penuh kebencian. Aku benar-benar percaya bahwa kami telah menjadi teman yang tulus selama waktu yang aku habiskan bersamanya, tetapi Khan berpikir berbeda. Khan tidak percaya padaku.

“Mengapa dia tidak memercayaiku, memberikan quest yang bagus kepada orang lain itu? Kenapa…..kenapa? Sialan! ”

Pokoknya besok akan mulai hujan selama tiga hari. Aku tidak perlu khawatir akan bekerja selama waktu itu.

Aku memanggil pemilik kios dengan suara keras.

“Ajumma.”

Wanita paruh baya yang memotong soondae itu terkejut oleh panggilanku dan tersentak. Aku bisa memperhatikan bahwa mata wanita itu sedikit bergetar ketika dia bertemu pandanganku.

‘… Apakah pesonaku dimaksimalkan oleh aura kesepian yang aku pancarkan?’

Kesepian di mataku seperti badai salju di Gunung Everest. Melihat mata yang bergetar itu, wanita paruh baya itu tampak bingung karena tertarik pada seorang pria muda di sekitar usia putranya.

“Aku pria yang sangat berdosa …”

Aku merasa kasihan pada wanita setengah baya itu, tapi aku tidak tertarik padanya. Terutama jika orang lain adalah wanita yang sudah menikah.

“Aku tidak bisa menghancurkan keluarga.”

Aku memotong sehingga wanita itu tidak memiliki harapan.

“Satu botol shochu lagi. Bisakah aku juga mendapatkan isi ulang sup ikan? Jangan lupa menaruh lobak di sup ikan sebagai layanan … ”

Kwaang!

Wanita paruh baya itu menusukkan pisau yang dia pegang ke talenan. Lalu dia menunjukku dan berteriak.

“Kau benar-benar keterlaluan! Aku tidak peduli tentang tiga botol shochu, tapi aku sudah mengatakan bahwa aku tidak akan mengisi sup ikan setelah kesembilan kalinya! Selanjutnya, kau meminta layanan setiap saat! Nilai totalnya lebih dari alkohol yang kau minum. Bagaimana bisa seorang pemuda tidak punya malu? ”

“… Kau sangat tidak ramah. Setidaknya, kau harus melayani sup ikan pelangganmu … Dunia ini sekali lagi membuatku sangat kecewa. Ya, seperti Khan.”

“Apa yang kau katakan? Aku tidak bisa memberikanmu isi ulang gratis lagi! ”

Pemiliknya keras kepala. Rencanaku untuk mengisi perutku dengan sup ikan sia-sia.

“Sudah waktunya untuk mengucapkan selamat tinggal dan kembali ke kenyataan kejam …”

Aku menyerah meminta lebih banyak isi ulang dan berdiri. Aku menempatkan uang untuk minuman di atas meja, mengucapkan selamat tinggal kepada pemilik dan meninggalkan kios. Saat aku berjalan dalam suasana sepi, suara marah terdengar dari belakangku.

“Hei, Anak muda! Kau kurang 1.000 won! Beri aku 1.000 won!”

Ah, aku menghitung uang salah karena mabuk. Kalau begitu ayo coba.

‘Ini adalah kesempatan untuk menghemat 1.000 won!’

Di masa lalu, aku tidak pernah merasa ingin menabung. Tapi sekarang aku sudah terlilit hutang, jadi semangat menabung tidak terhindarkan. Seiring bertambahnya jumlah pemuda konservatif, masa depan Korea Selatan akan menjadi lebih cerah. Demi semangat menyelamatkanku dan masa depan Korea, aku harus menghindari membayar 1.000 won ini.

‘… Tidak, tidak peduli seberapa mabuknya aku, aku tidak bisa lari. Aku tertangkap kamera keamanan dan mungkin akan dibawa ke kantor polisi. ‘

Bukankah memalukan ditempatkan di balik jeruji 1.000 won? Aku berbalik dan memberikan uang 1.000 won kepada wanita setengah baya itu.

“Jika aku adalah orang biasa di masyarakat modern ini, aku akan melarikan diri tanpa membayar 1.000 won ini. Tapi aku kembali untuk membayar 1.000 won. Bukankah ini luar biasa? ”

“… Bukankah kebanyakan orang bersikap seperti ini?”

“Itu … kau tidak menyadari dunia. Apa kau tahu berapa banyak orang yang tidak bermoral ada hari-hari ini? Orang-orang sepertiku langka! ”

“Be-benarkah? Aku mengerti. Aku sudah mengerti, jadi kau harus pulang. Kau mabuk.”

“Uhuh! Ajumma! Apa kau tahu betapa suram hatiku? Kau harus membungkus sup ikan untuk seorang pria muda yang cukup baik untuk membayar 1.000 won dalam cuaca dingin ini.”

“…”

Wanita paruh baya itu kembali ke kiosnya tanpa mengatakan hal lain. Aku menunggu dia untuk keluar lagi dengan sup ikan, tetapi dia tidak kembali setelah 5, kemudian 10 menit.

“Haha … Sekali lagi, aku dikhianati. Baik NPC dan orang-orang mengkhianati kepercayaanku! ”

Ya, ini adalah dunia yang pahit. Aku pulang ke rumah sambil menyadari bahwa aku sendirian di dunia ini.

***

“Kau harus menghubungiku jika kau pulang terlambat! Apa kau tahu jam berapa sekarang? ”

Itu jam satu pagi. Segera setelah aku kembali ke rumah, aku terganggu oleh Sehee yang sedang menonton TV di ruang tamu.

“Apa kau sudah mabuk sampai sekarang? Oppa tidak punya pacar atau teman. Lalu mengapa? Jangan bilang kau mabuk-mabukan sendirian? Apa kau tidak malu? ”

“… Hei, kau ada sekolah besok, jadi kenapa kau belum tidur?”

“Aku khawatir ketika seseorang yang hanya menghabiskan waktu di tempat kerja atau di kapsulnya tiba-tiba menghilang … Tidak, itu aneh!”

“Eh? Apa kau khawatir tentangku? Jadi kau menunggu hingga saat ini? ”

“Apa? Siapa yang menunggu? Aku baru saja menonton acara TV yang menyenangkan dan tidak bisa tidur.”

“Lalu kenapa kau sangat marah? Wajahmu juga merah. Apa kesalahan yang telah aku perbuat?”

“Wa-wajah siapa yang merah? Itu konyol. Aku akan tidur sekarang!”

Kwang!

Sehee berbalik dan memasuki kamarnya.

“Fiuh, gadis remaja benar-benar sulit.”

Suara keras Sehee telah memecahkan kabut mabukku. Sekali lagi aku menjadi gila karena melewatkan misi ‘Untuk Penduduk Winston’.

“Sial, aku akan segera tidur.”

Lalu Sehee meninggalkan kamarnya lagi. Dia mendekatiku dan mulai mengomel. “Kau harus menyikat gigi dan menggosok kakimu. Kau mabuk, jadi jangan mandi. Yah, aku tidak pernah berharap kau mandi karena kau bukan tipe orang yang mandi setiap hari. ”

“… Apa kau tidak tidur?”

“Aku akan minum air sebelum tidur.”

“Lalu pergi dan minum air. Selamat malam.”

Sehee menuju dapur sementara aku pergi ke kamar mandi.

“Aku bukan anak kecil yang perlu menggosok gigi lebih dari sekali sehari.”

Dalam kasus yang jarang terjadi, aku melakukannya tiga kali sehari. Aku berhenti mencoba untuk menempatkan pasta gigi di sikat gigiku. Aku minum begitu banyak sehingga mataku terus menutup.

“Aku tidak akan mati jika aku tidak sikat gigi selama sehari …”

Pada akhirnya, aku hanya mencuci tanganku dan meninggalkan kamar mandi. Lalu aku langsung menujuku. Sehee terdengar seperti dia berteriak di luar kamarku, tapi aku tidak khawatir tentang itu dan pergi tidur.

Hari sudah berakhir.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded