Osananajimi ga Zettai ni Makenai Love Comedy – Volume 1 – Epilog Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Volume 1 – Epilog

 

 

Senin setelah festival budaya dan akhir pekan.

Ketika Tetsuhiko memasuki ruang kelas 2-B, seolah-olah ada banyak mayat di sekitar.

Hiks ∼∼∼Aku takut∼∼∼Para gadis menakutkan∼∼∼”

Sueharu tampaknya di tengah-tengah mimpi buruk yang membuatnya tidak bisa bangun. Keputusasaan memeras tubuhnya, dan ketika dia ada di sekolah dia berbaring di atas mejanya.

Sulit untuk menyalahkannya. Tidak setelah dia membuat pengakuan yang berani. Syok yang diterimanya karena ditolak mungkin melebihi yang normal.

Seharusnya itu digambarkan sebagai pengakuan seumur hidup. Berlatih begitu mati-matian dan mengatur panggung dengan sangat teliti hanya untuk akhirnya ditolak akan cukup untuk memberikan pria trauma seumur hidup, dan mungkin tidak mengherankan jika ia kemudian kehilangan kepercayaannya pada wanita.

“…………”

Shirokusa juga berbaring membungkuk dan membeku di atas meja seolah-olah dia sudah mati.

Tetsuhiko tahu. Bahwa dia adalah orang yang sebelumnya disebut ”Shirou”, dan bahwa dia (Shirokusa) memiliki perasaan yang kuat untuk Sueharu.

Pada hari festival budaya dia menguping pembicaraan mereka bersama Kuroha, tetapi dia juga pergi sementara Shirokusa turun dari tangga, baru bertemu Sueharu sesudahnya.

Jadi sampai batas tertentu dia memahami hubungan seperti apa yang mereka miliki, dan perasaan seperti apa yang dimiliki Shirokusa.

Lagipula dari awal Sueharu adalah pilihan pertama Kachi Shirokusa…”

Alasan mengapa Tetsuhiko bisa begitu yakin adalah karena dia telah bertemu Abe untuk bertukar jawaban setelah upacara penutupan festival budaya.

……

………

………………

Abe-senpai … Apa kau bermain sebagai penjahat untuk membuat Sueharu kembali ke panggung?”

Tangan Abe, yang sedang dalam proses memilah alat musik, membeku ketika Tetsuhiko memanggilnya setelah upacara penutupan festival budaya berakhir. Kemudian, begitu Abe memberi tahu anggota band yang lain bahwa dia akan meninggalkan tempat itu, mereka berdua pindah ke bagian belakang gym sehingga mereka dapat berbicara dengan tenang.

Mengapa kau berpikir begitu?”

Salah satu alasannya adalah lagu yang kau pilih, Senpai. Bukankah ‘Child Star’ dari Acid Snake juga bagian yang membuat Sueharu terkenal? Memprovokasi dia, lalu dengan sengaja menggunakan kemampuan favorit sainganmu – aku hanya berpikir bahwa semua itu agak aneh.”

… Begitu ya.”

Itu, dan juga karena aku tahu kau bukan orang jahat, Senpai.”

Apa kau memujiku? Kalau begitu aku senang, kurasa.”

Oh tidak, aku orang jahat jadi aku membencimu, Senpai.”

Begitu ya … Sepertinya kau juga orang yang lebih rumit dari yang aku duga.”

Ya, memang. Sepertinya, yah, Sueharu terlalu diliputi oleh kecemburuan untuk menyadarinya. Dia hanya bersinar ketika dia berada di atas panggung, selain itu dia bodoh.”

Sepertinya memang begitu.”

Abe tidak mengatakannya, tetapi hal di atas mungkin bisa dianggap sebagai pengakuan tersirat bahwa ia berpura-pura menjadi bedebah.

Jadi, bagaimana semua kekacauan ini dimulai? Oh, ngomong-ngomong aku sudah tahu tentang masa lalu Sueharu dan Kachi dan sampai batas tertentu.”

Begitu ya … Apa yang terjadi kali ini adalah hasil dari beberapa faktor yang bercampur menjadi satu.”

Abe mengangkat jari telunjuknya.

Pertama, mari kita mulai dengan premis bahwa Shirokusa-chan menyukai Maru-kun selama ini. Dan hubungan yang dia miliki denganku mirip dengan kakak dan adik. Aku tidak pernah menganggap Shirokusa-chan sebagai kemungkinan minat cinta, dan aku yakin dia sama ketika itu menyangkut diriku.”

Begitu ya. Yah aku agak sudah menduganya sendiri.”

Tapi ketika dia masih muda, Shirokusa-chan menjadi yakin bahwa dia mungkin ditinggalkan, atau ditolak oleh Maru-kun, seperti itu. Dia akhirnya menyadari kesalahannya setelah itu, tetapi dia sangat menyukai Maru-kun sehingga itu berubah menjadi keinginan untuk balas dendam.”

Balas dendam …”

Ya. Marah karena Maru-kun tidak bisa menyadari bahwa dia adalah ‘Shirou’ di masa lalu yang dekat dengannya, Shirokusa-chan menetapkan hati dan pikirannya untuk membalas dendam dengan cara ini. Dia akan ‘membuatnya jatuh cinta padanya dan akhirnya menolaknya, membuatnya mengalami rasa sakit yang sama seperti yang dideritanya’ – atau begitulah menurut gagasan kasar.”

Ooh, begitu …”

Sueharu mengatakan bahwa ketika mereka berdua berbicara sendirian bersama, Shirokusa berperilaku sangat akrab.

Kebanyakan pria akan salah paham jika seorang gadis yang bersikap dingin pada pria lain dan hanya tersenyum pada mereka. Shirokusa berusaha sangat keras untuk membuat Sueharu jatuh cinta padanya.

Tapi sebuah pengakuan sepertinya tidak datang dari Maru-kun, dan malah itu Shida-san, yang dia anggap saingan, membuat pengakuannya sendiri. Sementara dia merasa lega bahwa tidak ada hasil dari itu, dia tidak mampu untuk berpuas diri karena mereka berdua sangat dekat. Ketika dia merasa kesal atas apa yang harus dilakukan, Shirokusa-chan dalam peristiwa tidak sengaja menciptakan desas-desus bahwa kami berdua berpacaran. Aku tidak tahu karena aku tidak ada di sana untuk melihatnya sendiri, tetapi aku mendengar bahwa Maru-kun dan Shida-san saat di kelas saling menggoda?”

Yah, sesuatu seperti itu. Mereka saling menggoda. Sepertinya Shida-chan tidak menyerah, dan mereka berdua semakin dekat sebagai akibat dari pengakuannya. Mungkin penghalang di antara hati mereka telah dihilangkan, tetapi mereka jelas lebih dekat daripada sebelumnya.”

Jadi sejak saat itu Shirokusa-chan berantakan. Aku menasihatinya bahwa akan lebih baik kalau dia jujur ​​mengungkapkan kebenaran dan membereskan kesalahpahaman, tapi Shirokusa-chan terlalu angkuh untuk itu. ‘Kalau aku mengaku padanya berarti pada dasarnya aku mengakui bahwa aku telah kalah’, atau ‘Suu-chan yang salah karena tidak menyadarinya’, dia akan mengatakan itu dan membuat keributan besar.”

Ooh, ya, aku bisa membayangkannya. Kau sendiri mengalami kesulitan, Senpai.”

Kau mengerti, kan? Bagaimanapun setelah itu kami membutuhkan rencana lain, jadi aku menyarankan sebuah rencana. Aku akan bermain sebagai penjahat dan menanggung beban penuh kebencian Maru-kun sendirian, sementara Shirokusa-chan akan lebih dekat dengan Maru-kun dengan dalih membantunya, dalam proses menyelesaikan kesalahpahaman.”

Oh, tapi sepertinya kau tidak akan mendapatkan apa-apa dari melakukan itu, Senpai.”

Aku mendapatkan sesuatu.”

Bagaimana bisa begitu?”

Kau tahu, aku – penggemar berat aktor cilik ajaib, Maru Sueharu.”

“––”

Tetsuhiko kehilangan kata-kata.

Begitu ya, kalau kupikir-pikir, semuanya cocok.

Aku juga banyak bicara ketika aku memprovokasi Maru-kun. Aku mengatakan kepadanya bahwa melihat dia berakting telah membuatku ingin berakting juga. Setelah itu aku juga mengatakan bahwa aku cemburu padanya setelah menyadari betapa sedikit bakat yang aku miliki dibandingkan dengannya, tetapi aku hanya berbohong pada bagian tentang kecemburuanku. Aku ingin mencoba akting juga setelah melihat Maru-kun tampil, tetapi setelah menyadari kurangnya bakatku sendiri, aku mulai menghargai Maru-kun karena mampu melakukan hal-hal yang tidak bisa aku lakukan. Aku tidak tahan melihat orang yang luar biasa seperti itu terbuang dalam ketidakjelasan. Jika itu berarti dia bisa direvitalisasi, aku tidak keberatan jika dia begitu membenciku.”

“Haah—, aku selalu tahu kau adalah orang yang sangat baik, Senpai.”

Dan kau membenci bagian itu dariku, bukan?”

Lihat, ini adalah jenis sikap santai yang … Yah, aku benci bagian itu darimu, persis seperti yang kau katakan.”

Orang ini mungkin adalah pemenang terbesar – atau begitulah yang Tetsuhiko pikirkan.

Ada banyak yang menderita sebagai akibat dari apa yang terjadi kali ini, tetapi hanya Abe yang sepenuhnya berhasil dalam tujuannya ”membangkitkan Sueharu”.

Sedangkan aku, aku juga ingin bertanya tentang niat Shida-san yang sebenarnya.”

Apa kau bertanya tentang mengapa dia menolak pengakuan Sueharu?”

Yah itu juga, tentu saja, tapi … jujur ​​mungkin aku ingin tahu tentang keseluruhan cerita sampai sekarang.”

Aku baru sadar, tapi Shida-chan melakukan hal yang sama dengan Kachi.”

Hal yang sama?”

“- Aku yakinbalas dendam untuk cinta pertamanya.”

Begitu ya. Lalu mungkin dia memiliki motif yang sama—

“’ Membuat Sueharu jatuh cinta padanya lalu akhirnya menolaknya, membuatnya mengalami rasa sakit yang sama seperti yang dideritanya’, mungkin. Aku kira Kachi luar biasa sampai menghabiskan bertahun-tahun agar berubah menjadi seorang gadis yang Sueharu akan kagumi, tetapi untuk membawa hal-hal ke titik di mana perasaannya dibalas hanya satu setengah bulan setelah ditolak, keuletan Shida-chan juga cukup menakutkan. Jika kita mempertimbangkannya, mungkin Shida-chan adalah pemenang terakhir?”

Yah, aku tidak yakin tentang itu. Aku pikir mungkin semua orang rugi besar.”

Hm? Apa maksudmu?”

Kau harus datang ke sini dan mencoba mendengarkan.”

Tetsuhiko mematuhi gerakan Abe untuk mengikuti saat mereka mengubah lokasi.

Tempat yang dituju Abe adalah ruang klub dari klub bulu tangkis di gedung klub. Pintunya tertutup, tetapi mendengarkan dengan saksama ia bisa mendengar isak tangis dan bisikan dari dalam.

Aku menemukan ini secara kebetulan ketika aku meletakkan alat musik sebelumnya.”

Bisikan-bisikan dari balik pintu terdengar seperti berkata -”Haru, idiot”.

Haru, kau idiot … Haru, kau idiot … Haru, kau idiot … Haru, kau idiot … Haru, kau idiot …”

Tetsuhiko tidak perlu bertanya untuk mengetahui siapa itu. Kalimat-kalimat itu hanya bisa diucapkan oleh Kuroha.

Untukku, aku pikir kau bisa mengkarakterisasi emosi Shida-san sebagai kegigihan, tetapi lebih dari apa pun itu murni dan sungguh-sungguh.”

Meskipun suka, dan menyukai Sueharu begitu lama dan akhirnya perasaannya terbalas, dia tidak bisa membuat dirinya memaafkannya karena telah menolaknya sekali. Itu sebabnya dia menolaknya untuk membalasnya, tetapi menyadari bahwa dia masih suka, dia sekarang benar-benar menyesalinya … Itukah yang ini?”

Kalau dia tidak melakukan itu maka mungkin mereka tidak akan bisa kembali ke titik awal. Tampaknya Shida-san memang memiliki itu dalam kepribadiannya. Dia sangat kalkulatif, namun cukup terdorong oleh emosinya juga, mungkin membuatnya tidak dapat sepenuhnya menyelesaikan hal-hal yang ingin dia lakukan.”

Misalnya?”

Aku mendengar tentang bagaimana Shida-san menampar dan putus dengan Maru-kun sebelum ‘Festival Pengakuan’ hari ini, tetapi dari bagaimana orang-orang di sana menggambarkannya, sepertinya Shida-san adalah orang yang gemetar.”

Ahh, begitu. Shida-chan memperkirakan bahwa alih-alih melanjutkan percintaan palsu mereka, sementara putus dengan Sueharu untuk menempatkannya dalam situasi yang nyaman akan semakin menonjolkan betapa mulianya dia, ya? Namun dia tidak bisa sepenuhnya menolak instingnya, menyebabkannya gemetar.”

Ya, itu sebabnya aku berpikir pada intinya Shida-san sangat murni dan tulus.”

Bagiku dia hanya terlihat berbelit dan bengkok tapi … yah, perasaan bukanlah sesuatu yang bisa kau kendalikan. Pada titik ini kita harus meletakkan semua yang terjadi bersama-sama dan mengatakan itu tidak dapat dihindari karena, yah, itu adalah cinta pertama.”

Itu yang Tetsuhiko katakan sebelum Abe tersenyum.

Tepat sekali. Mungkin inilah cinta pertama.”

………………

………

……

Tetsuhiko kembali dari ruang perenungannya dan meletakkan tasnya di kursinya.

Memandang ke samping, dia melihat Kuroha terhampar di atas mejanya juga. Teman-temannya memanggilnya karena khawatir, tetapi dia hanya menanggapi mereka secara lisan sambil mempertahankan posisi yang sama.

Apakah dia melakukan ini karena malu atau membenci diri sendiri?

Bagaimanapun ini adalah kesimpulan yang bodoh.

Dua gadis dan satu pria dan masing-masing ditolak, kemudian menetapkan hati mereka pada ”membuat pihak lain jatuh cinta pada mereka sebelum akhirnya menolak mereka”. Masing-masing telah berhasil pada titik yang berbeda, tetapi tidak ada yang berakhir dengan orang yang mereka sukai.

“Yah itu menarik untuk ditonton, jadi bagiku ini adalah akhir yang terbaik, kurasa.”

Kemudian Tetsuhiko memanggil Sueharu, tetapi Sueharu gagal untuk memahami dan ”Hah? Apa itu?” Adalah satu-satunya jawaban Sueharu.

Dia baru saja akan berbicara ketika tiba-tiba bunyi yang menandakan pengumuman dari sistem siaran sekolah terdengar.

“Maru Sueharu, dari kelas 2 – B. Kai Tetsuhiko, juga dari kelas 2 – B. Setelah pengumuman ini, tolong menuju ruang fakultas. Saya ulangi. Maru Sueharu, dari kelas 2 – B. Kai Tetsuhiko, juga dari kelas 2 – B. Setelah pengumuman ini, tolong menuju ruang fakultas. Akhir pengumuman.”

“… Hm? Apa yang terjadi?”

Sueharu mengangkat kepalanya. Tetsuhiko menghela nafas.

“Cih, mereka tahu lebih cepat dari yang kukira.”

“Oi, Tetsuhiko. Aku punya firasat buruk tentang ini. Apa yang kau lakukan?”

Tetsuhiko mengabaikan Sueharu dan mulai memanggil seseorang di ponselnya.

“Hei, maaf soal ini, tapi kami sudah dipanggil ke ruang fakultas, apakah itu karena kau sudah di sini? Ahh∼, itu karena itu. Bisakah aku membuatmu menunggu sebentar? Sementara itu aku akan mencoba dan meyakinkan para guru. … Ya, ya, terima kasih kembali.”

Setelah mengatakan itu, Tetsuhiko menutup telepon.

“Tetsuhiko … apa itu?”

“Hm? Stasiun TV.”

“Hah? Stasiun TV?”

“Ya. Permintaan wawancara datang kemarin.”

“Tapi kenapa padamu?”

“Cuplikanmu di festival budaya yang aku unggah di WE TUBE mendapat lebih dari satu juta tampilan dalam tiga hari.”

“…………………………………………………… ..Eh?”

“Ini.”

Tetsuhiko menunjukkan Sueharu sebuah video.

Judulnya adalah–

 

 

“Aktor Cilik Legendaris Maru-chan Melakukan Tarian Nyuu-kun Setelah Menjadi Siswa SMA! Dia Mengalahkan Aktor Muda Abe Mitsuru, dan Mengaku pada Pengarang Pemenang Penghargaan Akutami Kachi Shirokusa ?!”

 

 

Ini dengan cerdik memasukkan berbagai kata kunci, dan hubungannya bekerja dengan sempurna. Video itu tidak hanya menjadi trending, tetapi juga menerima tanggapan positif sebagai hasil dari gerakan lincah Sueharu.

“Kau berhasil, Sueharu. Kau sekarang dikenal sebagai ‘Pria Yang Ditolak Sejuta Kali’.”

“Tetsuhikooo! Kau bajingan! Apa yang telah kau lakukan ?! Aku akan menangis, kawan! Aku akan menangis!”

“Haaaahh? Tidak apa-apa, bukan? Kenapa kau berpikir aku bekerja sangat keras di belakang layar untukmu, haaah ?!”

“Kau bajingan! Aku pikir kau membantu dengan patuh sekali ini saja dan ini yang kau lakukan ?!”

“Heheheh –––! Tentu saja! Mengapa aku harus bekerja dengan gratis ?! Terima kasih atas pendapatan iklannya! Aku juga akan menjadi manajermu mulai sekarang, jadi sebaiknya kau persiapkan dirimu!”

“Potong omong kosongmu, kau bajingan berlendir!”

“Oh, ngomong-ngomong, acara bincang-bincang benar-benar penuh dengan video ini sekarang.”

Tetsuhiko memutar feed dari saluran televisi di ponselnya.

 

“- Jadi, rekaman itu seperti yang dijelaskan sebelumnya, tapi bagaimana menurutmu?”

Wow, aku benar-benar tersentuh melihat aktor cilik legendaris yang tiba-tiba menghilang, Maru-chan sekarang sebagai anak SMA, tetapi untuk isi yang lain … ini adalah masa muda itu, hmm …?”

Tolong arahkan perhatianmu pada flip chart ini di sini. Abe Mitsuru-san adalah aktor muda yang popularitasnya baru-baru ini melonjak. Ayahnya tidak lain adalah Abe Hajime-san! Kachi Shirokusa-san adalah pengarang SMA pemenang penghargaan Akutami yang populer! Dan terakhir, untuk Shida Kuroha-san, dia tampaknya teman masa kecil Maru-chan!”

Shida-chan sangat imut. Aku langsung menjadi penggemarnya. Mengapa kita tidak mengundangnya ke studio? Aku ingin dia memberi tahuku ‘Tidak’ beberapa kali juga.”

Berempat memang kacau… Ini jauh lebih menarik daripada seri drama sore!”

 

 

“… Eh? Tunggu, tunggu sebentar. Apakah ini disiarkan secara nasional? Ah, maksudku, yah memang benar Shiro, Abe dan aku semua cukup terkenal, tapi … Eh? Maksudku juga benar bahwa kalau aku orang lain, aku mungkin akan menonton dengan banyak minat juga, tapi … Eh?”

Sueharu melihat sekeliling untuk melihat bagaimana keadaan Kuroha dan Shirokusa dan mendapati mereka berdua benar-benar memerah sampai ke telinga mereka dengan putus asa.

Ooh … Haru, idiot … Sekarang aku tidak bisa berjalan di luar lagi …”

Suu-chan … Apa yang akan kita lakukan … Kau bertanggung jawab untuk ini, oke …?”

Sueharu memijat pangkal hidungnya dan mengusap kelelahan dari matanya sebelum memarahi Tetsuhiko.

“Tetsuhikoooooo! Kau bajingan, ini sedang viral pada skala nasional! Kau lebih baik bertanggung jawab!”

“Kaulah yang harus bertanggung jawab, Sueharu. Kau harus melakukannya karena kau laki-laki.”

“Kampreeeett! Kalau kau menyebabkan kesalahpahaman, apa yang akan aku lakukan ?!”

Sementara itu terjadi, suara keributan baru semakin dekat dari sekitarnya.

Koridor dikonsumsi dalam kesibukan aktivitas. Keributan secara bertahap mendekati kelas 2-B, semakin besar seperti itu. Akhirnya orang di tengah semua itu berhenti dan berdiri di luar kelas 2 – B, mendorong pintu masuknya dengan sekali jalan.

“Kakak Sueharu!”

Di sana berdiri seorang gadis cantik yang cahayanya memenuhi lingkungannya.

Gelombang lembut rambut panjangnya yang halus dan lembut naik dan selaras dengan napasnya. Sikapnya memancarkan kehalusan, sementara mata almondnya yang menawan menonjolkan keimutannya.

“Hei, bukankah gadis itu – Momosaka Maria dari ‘The Ideal Little Sister’?”

Nama aktris muda, yang telah memainkan peran utama dalam apa yang bisa dikatakan sebagai hit drama terbesar tahun ini, memicu suara keheranan dari seluruh penjuru.

Namun Maria tidak memperhatikan mereka. Air mata menetes dari matanya ketika dia menemukan Sueharu, dan dia melemparkan dirinya ke dalam dadanya tanpa ragu-ragu.

“Apaaaa?!”

Itu bukan teriakan atau seruan, tetapi ratapan mendalam dari para pria yang bergema di dalam kelas.

Momentum yang luar biasa mendorong Sueharu mundur, dan setelah dia menabrak dinding barulah ia akhirnya berhasil menahan dampaknya.

Maria mendekatkan wajahnya ke wajah Sueharu, matanya berkedip.

“Aku akhirnya menemukanmu … Kakak Sueharu … Ini aku … Momo-nya Kakak …”

“Aduh… Momo, kau benar-benar berlebihan! Menabrakku seperti yang selalu kau lakukan …”

“Tapi itu karena aku … aku … aku sudah lama ingin melihatmu…”

“Tapi yah, energi dan cara bicaramu itu sangat membuatku bernostalgia. Aku sudah mengawasi pekerjaanmu selama ini lo?”

“Benarkah?! Itu membuatku sangat senang!”

Maria memeluk Sueharu untuk kedua kalinya.

Wajah Sueharu berubah penuh cinta. Itu tidak dilewatkan oleh dua gadis yang melihat.

“… Suu-chan, siapa––– perempuan jalang ini?”

“Aku pikir aku juga ingin penjelasan … Haru?”

“Eek …”

Suhu di ruang kelas turun beberapa derajat ketika teror situasi membuat para penonton gemetar.

Sueharu mengoceh tidak jelas.

“Err, yah, dia dipanggil Momo, juniorku di agensi saat aku masih aktor cilik.”

“Ya, itu benar!”

Maria memutar kepalanya sambil masih memeluk Sueharu.

“Dia sangat pemalu, jadi sebagai seniornya aku banyak membantunya.”

“Kakak juga mengajariku banyak tentang akting, tentang bagaimana aku harus memperlakukan rekan aktor, dan aku juga sering membuatnya marah sepanjang waktu … Kakak Sueharu adalah alasan mengapa aku menjadi diriku saat ini. Tapi kemudian Kakak tiba-tiba pensiun dan aku tidak bisa menghubunginya lagi … jadi ketika video itu diunggah, aku tidak bisa menahan diri …”

“Aku mengerti! Aku mengerti, Momo, jadi tolong lepaskan aku! Kau populer, bukan? Bukankah itu buruk kalau orang melihatmu seperti ini?”

“… Tidak juga. Tidak apa-apa kalau itu kau, Kakak.”

“Tidak, tidak, tidak, tidak, ini akan mempengaruhi pekerjaanmu, jadi lepaskan aku untuk saat ini, oke?”

“Ah…”

Sueharu mengangkat Maria dan meletakkannya di samping.

“Ooh, kau sangat memaksa, Kakak …”

Maria membalikkan tubuhnya dan berbisik dengan wajah merah.

Di sana Shirokusa melakukan serangan.

“Momosaka-san? Apa kau tahu kalau ini ruang kelas? Apa kau pikir pantas bagimu untuk melakukan hal-hal kotor di sini?”

“Hal-hal kotor …? Kami hanya memiliki sedikit kontak kulit, kau tahu … Ngomong-ngomong, dengan ‘kotor’, maksudmu ‘mesum’, bukan? Aku pikir orang mesum adalah seseorang yang berpikir bahwa ada sesuatu yang mesum padahal sebenarnya tidak ada, kan?”

Tenggorokan Shirokusa secara tidak sengaja mengerut, dan giliran Kuroha yang menyela.

“Kau tahu bahwa orang luar tidak diizinkan masuk sekolah. Guru akan segera datang, jadi kau harus pulang sekarang kalau kau hanya di sini untuk melihat Haru.”

“Tapi aku memberikan tanda tangan untuk guru yang datang berbicara denganku di gerbang sekolah dan dia mengizinkan aku untuk masuk.”

“Keamanan sekolah ini payah! Dan Sensei, aku tahu bagaimana perasaanmu tetapi kau tidak bisa melakukan ini!”

Pada sindiran Sueharu, Maria memainkan peran sebagai orang bebal, seakan bertanya ”Apakah itu benar?”

Dia kemudian mengamati Shirokusa dan Kuroha secara bergantian sebelum akhirnya mengangguk.

“Ahh, aku bertanya-tanya di mana aku melihat kalian berdua sebelumnya. Kalian berdua ada di video itu.”

Maria memperbaiki postur tubuhnya, dan membungkuk dengan sempurna sesuai dengan etiket.

“Senang bertemu denganmu. Aku, adalah Momosaka Maria. Orang-orang yang dulunya pernah disukai Kakak  – oh, itu benarkan?“

“………… Haaah?”

Kuroha dan Shirokusa mengerutkan alis mereka. Namun Maria tetap tidak terintimidasi.

“Maaf, lebih tepatnya, kalian adalah ‘orang yang pernah disukai Kakak’ dan ‘orang yang disukai Kakak tetapi menolaknya’, benarkan? Apakah aku salah menganggap kalian berdua sebagai orang yang dulu dia sukai?”

“Oof–”

Sueharu menerima damage.

Mau bagaimana lagi. Dia belum pulih dari kesedihannya, dan lukanya sudah dalam.

Kuroha dan Shirokusa meringis juga.

Maria telah mengatakan kebenaran yang tidak salah lagi. Sarkasme dan permusuhan dalam kata-katanya jelas, tetapi itu disampaikan begitu mudah sehingga yang lain tidak bisa menyangkal apa yang dikatakannya.

“Ada apa, Kakak? Apakah itu membuatmu merasa canggung berada di kelas yang sama dengan mantan wanitamu?”

“Oh, ooh … Momo, jujur ​​itu tidak buruk, tapi mungkin sedikit lebih halus–”

“Tidak apa-apa, Kakak. Aku akan menunjukkan kepadamu bahwa aku dapat membuat semua masalahmu benar-benar hilang. Aku akan melakukannya karena–”

Wajah Maria berubah sedikit merah dan dia menutupi pipinya yang merah dengan kedua tangannya.

“Kau adalah cinta pertamaku, Kakak Sueharu–”

“Apa –––––––––––––!”

Raungan kemarahan membengkak karena pengakuan aktris muda yang sangat populer itu.

Anak-anak lelaki itu mulai mencari senjata yang bisa mereka gunakan, sementara mata para gadis itu menyala terhadap skandal itu.

“Aku sadar setelah kita tidak bisa bertemu lagi … bahwa kau telah menjadi landasan hatiku, Kakak. Itu sebabnya aku akan melakukan apa saja untukmu. Tentu saja itu termasuk membantumu melupakan mantan wanitamu.”

Sueharu berbalik dengan ketakutan, menemukan Kuroha dan Shirokusa berdiri di sana dalam versi iblis dari diri mereka sendiri.

“Begitu ya … Jadi bagimu aku hanya mantan wanita, Suu-chan … Hehe. Kenapa tiba-tiba aku merasa ingin menusukkan jarum ke matamu …?”

“Bagus untukmu—, Haru … Kau telah menemukan orang lain yang akan merawatmu untuk menggantikanku … Jadi setelah menemukan penggantiku, kau hanya akan membuang Kakak … Gotcha …”

“Ooh–”

“… Gulp.”

Kegelisahan yang menggantung di udara menyebabkan semua orang menelan ludah.

Yang pertama hancur adalah Sueharu.

“Pokoknya aku minta maaaaafff–!”

Sueharu mencari jalan keluar melalui berlutut.

Ini bisa saja berhasil kali ini seandainya dia sendirian dengan hanya Kuroha dan Shirokusa, tetapi kehadiran Maria melemparkan kunci ke dalam karya.

Maria menempatkan dirinya di antara kedua gadis itu dan Sueharu tanpa ragu sedikit pun.

“Kakak, mengapa kau melakukan hal seperti itu? Kau tidak melakukan kesalahan. Kalau kalian berdua akan melakukan hal-hal mengerikan seperti itu padanya … Aku akan menghadapi kalian sebagai gantinya!”

Pembuluh darah Kuroha dan Shirokusa menonjol dari pelipis mereka.

“Ooh … yang ini punya semangat. Ingin membuatku jadi penjahat, kan? Haruskah aku mengirimmu ke neraka?”

“Haru, gadis ini sepertinya salah, jadi kenapa kau tidak memberitahunya? – Bahwa dia merusak pemandangan dan dia harus pergi.”

“Eek …”

“Ini buruk, kawan, ini buruk …”

Adegan itu telah berubah menjadi gua iblis yang sangat mengerikan.

Para penonton menjadi pucat, teman-teman sekelasnya bergetar.

Dorongan yang mengubah situasi di kepalanya berasal dari kuartal yang sama sekali berbeda.

“Hei, apa yang kalian semua lakukan ?!”

Penampilan seorang guru menarik perhatian ketiga gadis itu dari Sueharu.

Merasakan celah, Tetsuhiko mendorong Sueharu ke belakang.

“Oi, untuk sekarang lari saja, kawan.”

“Tetsuhiko … terima kasih.”

Sueharu memanjat melalui jendela tanpa ragu-ragu dan melarikan diri dari ruang kelas melalui pipa limbah.

“Ah-”

“Dia kabur-”

Kuroha dan Shirokusa melihatnya dan pergi ke koridor untuk mengejar.

Maria juga akan mengejar ketika Tetsuhiko memanggilnya.

“Momosaka Maria-chan – apa kau mau alamat Sueharu?”

“!”

Maria berhenti di tempatnya berdiri dan tampak agak ragu, sebelum akhirnya mengeluarkan ponselnya.

“…Aku mau. Ngomong-ngomong, kau?”

“Kai Tetsuhiko. Teman Sueharu.”

“Apa kau di pihakku? Atau-”

Tetsuhiko menyeringai sugestif.

“Aku berada di pihak apa pun yang menurutku terlihat lebih menarik.”

Kisah trio yang telah dibakar oleh cinta pertama dan menjadi dikonsumsi oleh balas dendam berakhir di sini.

Tapi cinta pertama itu abadi. Bahkan ketika pembalasan mereka telah berakhir, kisah mereka berlanjut.

Ini hanya prolognya.

Apa yang ada di depan jalan cinta abadi?

Yah, itu cerita yang sepenuhnya berbeda.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded