Osananajimi ga Zettai ni Makenai Love Comedy – Volume 1 – Chapter 4 – Bagian 1 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Volume 1 – Chapter 4 – Bagian 1 – Balas dendam cinta pertama kami selesai

 

 

Bagian 1

Aku telah melakukan banyak pemikiran selama sepuluh hari itu. Tentang mengapa cinta pertama begitu istimewa.

Pertama-tama, hal-hal yang dilakukan untuk pertama kali terasa istimewa.

Ada penghargaan untuk penemuan ilmiah baru, sedangkan matahari terbit pertama pada Tahun Baru dianggap sebagai peristiwa yang menguntungkan.

Sangat mudah untuk membuat pertama kalinya untuk apa pun, bukan hanya cinta, menjadi istimewa. Dan seperti yang tertulis dalam begitu banyak cerita, cinta pertama sering dilihat sebagai salah satu peristiwa khusus yang terjadi dalam kehidupan seseorang.

Susun hal-hal khusus di atas satu sama lain, cinta pertama masih membedakan dirinya di antara yang luar biasa. Mungkin memang wajar bahwa cinta pertama akan menjadi hal yang berat.

“Yo, Sueharu. Semua siap?”

Pintu masuk ke sekolah dihiasi semangat festival budaya. Terlampir pada muka bangunan adalah papan nama yang dimiliki oleh OSIS dengan kata-kata yang ditulis dengan penuh semangat di atasnya, yang digunakan setiap tahun.

“Kurasa.”

Melalui gerbang sekolah itulah aku dan Tetsuhiko lewat.

Hari ini adalah festival budaya satu hari yang panjang. Sebagai hasil dari”Festival Pengakuan”, SMA Hozumino berada dalam suasana uniknya sendiri.

Di mana pun seorang siswa laki-laki yang gelisah muncul, kau bisa yakin dia berencana untuk mengaku. Mereka berada di tengah-tengah mempersiapkan diri untuk maju terus dan menghadapi ejekan publik dari seluruh sekolah.

Jiwa-jiwa itu tidak bisa diganggu. Mereka hanya bisa disemangati secara diam-diam dari dalam hati kami. Orang-orang itu, adalah protagonis sejati dari festival budaya.

“… Oh?”

Itu bisa saja kebetulan, atau mungkin benar-benar sesuatu yang tidak bisa dihindari. Aku menatap Abe, yang baru saja selesai berbicara dengan seorang teman.

Abe berbicara setelah tersenyum dingin.

“Oh, ini ternyata duo bodohtercela.”

” …? Duo … bodohtercela?”

Saat pikiranku diliputi oleh tanda tanya, Tetsuhiko berbicara terlebih dahulu.

“Senang bertemu denganmu. Aku Kai Tetsuhiko, yang tercela. Wow, aku sangat tersanjung bahwa kau bukan hanya tahu Sueharu, tetapi juga tentang aku.”

“Apa maksudmu kaulah yang tercela ?! Apakah itu berarti aku yang bodoh ?!”

Tetsuhiko berkedip sebentar, lalu menghela nafas.

“Hah? Kau tidak sadar?”

“Apa, apakah nama itu seharusnya populer atau semacamnya?”

Saat aku bertanya, Abe tertawa licik.

“Hanya sebagian kecil … dari penduduk kota yang tahu.”

“Bukankah itu hanya cara memutar untuk mengatakan itu sangat terkenal di sekolah ?!”

“Oh, kau akhirnya sadar? Bagus untukmu, setidaknya kau tidak cukup bodoh untuk melewatkan itu.”

“Bagus untukmu, Tuan Bodoh. Senpai sampai memujimu lo?”

Aku mengetuk lengan Tetsuhiko yang hendak menampar pundakku dengan penuh kasih, lalu memeluk kepalaku dengan tanganku.

“Serius, bisakah kau hentikan itu ?! Aku tidak memiliki ketangguhan mental sepertimu sehingga ini membuatku benar-benar tertekan, oke ?!”

“Menyerah saja, kawan – ini adalah kenyataan.”

“Ah–, Ah–, aku tidak bisa mendengarmu–! Apa yang tidak bisa aku dengar tidak nyata–!”

Mata Abe menyipit ketika dia melihat ke bawah ke arahku ketika aku mencoba mengalihkan pandanganku dari kenyataan. Pandangannya yang menghina membakar bara kemarahan di dadaku.

“Hehe, teruslah melarikan diri dari kenyataan kalau kau harus. Hm, ya, mungkin itu yang terbaik untukmu kalau kau melakukannya.”

“Apa katamu-?!”

“Karena hari ini, aku pikir akan ada sesuatu yang akan membuatmu ingin lari dari kenyataan bahkan lebih. Sebisa mungkin, aku ingin kau melihatnya, tetapi aku bukan iblis. Akan lebih bijak bagimu untuk melarikan diri sekarang dengan ekormu terselip di antara kedua kakimu.”

Ada beberapa gadis berjalan dari pintu masuk sekolah. Abe mungkin berpikir bahwa didengar akan memengaruhi popularitasnya, ketika dia mendekat dan berbisik di telingaku.

“Ayo, kau harus pergi selagi masih bisa, Tuan Bodoh–”

Serius, itu sangat merendahkan. Eksteriornya yang segar membuat wataknya semakin buruk.

Argh, bagaimana aku bisa mengungkapkan perasaan ini dengan kata-kata?

… Oh itu benar. Itu akan berhasil. Itu yang akan aku katakan.

Aku meraih pergelangan tangan Abe ketika dia mencoba berjalan melewatiku sambil berbisik, dan dengan paksa menariknya untuk berbalik dan menghadapku.

“Abe-senpai.”

Aku memberinya tatapan menghina yang paling bisa kulakukan sebagai pembalasan atas semua penghinaan yang telah aku derita sebelumnya. Aku mencubit hidungku dan menggeram dengan bibirku dengan muram seperti seorang bajingan kelas tiga.

“Aku harap kau menantikan ‘Festival Pengakuan’ hari ini. –Aku akan membuatmu menangis.”

Abe melepas lenganku dan menjilat bibirnya.

“Itu kalimatku, mantan aktor cilik ajaib, Maru Sueharu-kun.”

Abe pergi dengan senyum mengejek di wajahnya.

Saat aku melotot ke punggung Abe, Tetsuhiko meletakkan sikunya di pundakku.

“Kita tidak akan kalah dalam ini, Sueharu.”

“Tentu saja. Aku tidak pernah memiliki niat untuk kalah sejak awal.”

Dan kemudian tirai di festival budayaku dibuka.

*

 

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded