Osananajimi ga Zettai ni Makenai Love Comedy – Volume 1 – Chapter 3 – Bagian 4 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Sakuranovel.id

Volume 1 – Chapter 3 – Bagian 4 – Peti Harta Karun dan Kotak Peralatan

 

 

Bagian 4

Dengan tubuhku yang tidak dalam kondisi terbaik, aku akhirnya memanggil taksi untuk pulang. Aku membaginya dengan Kuroha yang ada di sana karena khawatir padaku.

Aku memutuskan untuk menyelesaikan makan malam dengan memesan pengiriman, dan Kuroha yang khawatir mengatakan dia akan ikut makan juga. Kami berdua terus membaca plot yang ditulis Shirokusa di ruang tamu sambil menunggu pizza tiba.

“Apakah maksud dari ini adalah—” aku memulai ketika Kuroha memiringkan kepalanya ke satu sisi.

“Hmm, Kachi-san akan menerima pengakuanmu kalau kau bisa tampil melebihi Abe-senpai?”

“Kurasa itu memang terlihat seperti itu, ya …”

Bagaimanapun, plot memiliki karakter utama mengalahkan A-senpai sebagai prasyarat. Bagian yang sulit adalah apakah itu benar-benar mungkin atau tidak, tetapi baginya untuk mengatakan bahwa dia akan menerima pengakuanku jika aku menang … bukankah itu bisa dianggap sebagai dia memberiku setengah pengakuan juga?

“Wow∼∼, jadi memang begitu—, aku tidak sadar—” pikirku ketika pipiku terus meleleh.

“Mungkinkah Shirokusa benar-benar menyukaiku …? Seperti Abe mungkin berbohong atau … itu benar! Dia diperas oleh Abe, dan hanya berpura-pura menjadi kekasihnya! Itu akan menjelaskan mengapa–”

“Kalau itu benar, Haru, apa kau kemudian akan mengakui perasaanmu kepada Kachi-san? Serius?”

“……”

Melakukan itu juga berarti membubarkan hubungan kekasih palsuku dengan Kuroha.

Kuroha – mempesona. Dengan kemauanku sendiri, hubunganku dengan orang ini sedang dalam proses berubah dari kekaguman menjadi sesuatu yang lain.

 

– Jadi, antara kotak peralatan serba guna dan peti harta karun yang kau dambakan, mana yang akan kau pilih?

 

Itu benar, aku–

“Ngomong-ngomong Haru, plot ini menggangguku di banyak daerah.”

“Hm? Dimana?”

Kuroha mulai menjelaskan sambil menghela nafas.

“Pertama, ada masalah bagaimana Kachi-san tahu apa yang akan dilakukan Abe-senpai di ”Festival Pengakuan”. Bukankah hal-hal ini biasanya menjadi kejutan?”

“… Itu benar.”

Rata-rata setiap tahun biasanya ada seorang pahlawan yang tak kenal takut yang akan mengatur pidato singkat sebelum pengakuannya, kemudian menyanyikan lagu cinta yang ditulis sendiri. Setelah berpartisipasi aktif dalam band, Abe dapat dengan mudah memanggil rekan-rekannya untuk membantunya membawakan sebuah lagu – sebenarnya itulah yang harus ia lakukan, jika ia memang melakukan pengakuan serius.

Tetapi jika dia melakukannya, kejutan itu pasti efektif. Ini adalah informasi yang seharusnya tidak diketahui Shirokusa.

“Kalau segala sesuatunya seperti yang kau katakan, Haru, dan Kachi-san karena suatu alasan dipaksa untuk pacaran dengan Abe-senpai, kita bisa menganggap plot ini sebagai sinyal agar kau memukulinya.”

“Ya, tepat sekali!”

“Namun, kalau kita menganggap dia ada di sisi yang sama dengan Abe-senpai, dia bisa membuatmu mengakui perasaanmu di depan semua orang hanya untuk menolakmu, Haru. Jujur, skenario ini tampaknya jauh lebih mungkin.”

“Eek …! Itu terlalu menakutkan! Aku tidak ingin dipermalukan di depan seluruh sekolah!”

“Dia akan menjerumuskanmu ke kedalaman yang paling dalam setelah kau mengalahkan Abe-senpai – jika itu benar-benar tujuannya, itu akan menjadi menarik … Maksudku, hal yang sangat jahat untuk dilakukan. Kurasa seperti yang diharapkan dari seorang novelis.”

Tidak, ini sama sekali tidak lucu! Aku tidak akan pernah bisa pulih jika itu terjadi padaku!

Sejujurnya itu tidak aneh bagi Abe untuk melakukan sesuatu seperti itu. Tapi aku masih percaya bahwa Shirokusa tidak akan melakukan hal rendah seperti itu.

“Y-yah, aku benar-benar percaya kalau Shirokusa dulunya adalah penggemarku, jadi dia mungkin tidak akan melakukan sesuatu yang tidak berperasaan …”

“Bahkan kalau dia penggemar, itu semua di masa lalu, bukan? Abe-senpai sekarang bisa menjadi prioritas utamanya, kau tahu? Bukankah itu yang terjadi pada semua gadis setelah mereka menemukan pacar?”

“Oof–”

Itu adalah kata-kata dengan kekuatan destruktif. Mereka dikatakan begitu santai namun mereka dengan mudah melubangi dadaku.

Tapi itu juga benar bahwa Kuroha bertindak lebih tenang daripada aku. Itu adalah kata-kata yang pahit, namun berharga yang aku syukuri.

“… Bagaimanapun, Kuro, maukah kau bertanya pada anggota band Abe apakah itu yang sebenarnya mereka rencanakan? Aku seorang lelaki, jadi sepertinya mereka akan mencurigaiku dan tidak akan memberi tahuku kalau aku yang bertanya.”

“Itu benar. Baiklah kalau begitu. Aku akan membantumu bertanya-tanya.”

“Terima kasih. Jangan lupa tentang nama lagunya juga.”

Aku membaca alur cerita sekali lagi.

“Kalau Abe benar-benar bernyanyi, maka ini akan menjadi panggung terbaik untuk kompetisi kami.”

Aku telah menetapkan tujuan untuk mengalahkan Abe menjadi tunduk, tetapi menemukan sesuatu untuk bersaing di luar olahraga yang akan memungkinkan aku untuk melakukannya dengan jelas sangat sulit.

Namun tidak akan ada yang bisa memberiku lebih banyak kesenangan daripada kalau aku berhasil mengacaukan penampilan Abe untuk memikat Shirokusa. Aku pasti bisa membuatnya mengakui kekalahan saat itu.

“… Haru, apa kau masih punya album foto dulu?”

“Mengapa kau bertanya begitu tiba-tiba?”

“Yang dari saat kau masih berakting, Haru.”

“Ya, tapi mengapa?”

“Bisakah kau membawanya ke sini?”

“… Tentu.”

Aku pergi ke kamarku di lantai dua dan mengambil album dari salah satu rak buku. Lalu aku kembali ke ruang tamu dan menyerahkannya ke Kuroha.

“Terima kasih.”

Kuroha membalik-balik album tanpa kata. Kemudian pada halaman tertentu tangannya berhenti.

“-Di sana.”

Foto yang ditunjuk Kuroha adalah diriku bersama seorang bocah lelaki yang wajahnya setengah tertutup poni panjang.

“Ooh, sungguh nostalgia! Itu Shirou!”

“Shirou?”

“Orang ini sangat tertutup lho? Dia kelihatannya penggemarku, dan meminta ayahnya yang menjadi sponsor untuk mengajakku menemuinya berkali-kali. Tapi dia pendiam dan berpengetahuan luas, dan meminjamkan aku buku-buku dan barang-barangnya juga, jadi dia bocah yang baik secara keseluruhan. Dia juga mengatakan sesuatu tentang menulis cerita dan ingin aku memainkan karakter utamanya, kurasa. Aku benar-benar menantikannya saat itu. Tapi tentu saja aku pensiun, jadi aku tidak pernah melihatnya lagi. Aku ingin tahu apakah dia baik-baik saja. Rambutnya acak-acakan, tetapi fitur wajahnya sangat tertata dengan baik, jadi mungkin dia pria androgini yang menawan sekarang.”

“… Oh, jadi begitu ya.”

Kuroha menutup album foto dengan lembut.

“Eh? Ada apa itu?”

“Bukan apa-apa, kenapa?”

“… Tidak mungkin itu bukan apa-apa. Entah kenapa aku merasa sangat takut sekarang.”

“… Bukan apa-apa, oke?”

Itu adalah pertama kalinya aku berpikir kata ”bukan apa-apa” bisa sangat menakutkan.

Percakapan pada dasarnya berakhir. Dari Kuroha muncul perasaan luar biasa bahwa dia akan membuatku menderita dalam keputusasaan kalau aku mengejar topik itu lebih jauh.

“–Jadi Haru, apa kau akan melanjutkan sesuai dengan rencana Kachi-san?”

“Benar. Karena itu, pertama-tama kita harus mengkonfirmasi apakah Abe melakukan pertunjukan langsungnya. Juga, itu berarti Tetsuhiko tidak akan memiliki peran, jadi aku harus mendapatkan pengakuannya juga. Tapi yah, kalau kita berhasil mendapatkan kedua kondisi itu, maka jujur ​​… aku ingin mencobanya.”

“Karena Kachi-san mungkin menerima pengakuanmu?”

Ekspresi Kuroha suram. Jadi itu yang paling ingin dia ketahui, ya?

“Aku ingin mencobanya karena rencana ini terlihat menarik. Itu rencana terbaik untuk balas dendam.”

“Gadis yang kau kagumi selama ini akhirnya terlihat seperti dia mungkin berbalik dan melihatmu juga, tapi kau mau membuang semuanya?”

“… Hei, Kuro, ada sesuatu yang ingin aku tanyakan padamu,” kataku, mengambil keputusan.

“–Tidak, aku tidak ingin mendengarnya.”

Mungkin setelah merasakan sesuatu, Kuroha tiba-tiba berbalik ke arahku.

“Kalau begitu dengarkan aku dari posisi ini. Aku-”

“Ah–, Ah–, Ah–, transmisi masuk! Transmisi masuk!”

“Kuroo … Kau benar-benar …”

Kuroha berjongkok dan menutupi telinganya dengan kedua tangannya.

Perlawanannya yang hampir kekanak-kanakan mungkin akibat dia salah paham.

“Aku tidak menginginkan ini, Haru … Lagipula kau mungkin masih mencintai Kachi-san, jadi kau akan mengatakan kita harus berhenti menjadi kekasih palsu, kan …? Aku sudah tahu …” Ucap Kuroha dengan suara berlinang air mata.

Sikapnya membuat dadaku mengencang.

“Ooh, aku tahu kau salah paham.”

Aku menyentil bagian belakang kepala Kuroha dengan jariku.

“Aduh!”

“Mulai sekarang sepulang sekolah, Tetsuhiko dan aku akan berlatih di rumah, jadi aku ingin kau tidak datang dulu, itu saja. Juga, aku akan mengatakan bahwa aku tidak ingin kau memperhatikan kami berlatih, dan bahwa kami juga tidak memerlukan bantuan.”

Kuroha mendongak dengan ekspresi malu-malu.

“Apakah itu berarti kau ingin pamer ke Kachi-san, jadi akan merepotkan kalau aku melihatnya?”

“Tidak. Itu karena kau menentangku tampil dari awal. Aku cukup yakin itu akan menjadi pemandangan yang mengerikan, dan kau akan menghentikanku kalau kau melihatnya. Itu sebabnya Tetsuhiko saja sudah cukup, itu saja.”

“… Begitu ya. Baiklah, aku percaya padamu, Haru,”kata Kuroha dan tersenyum.

Melihat wajah tersenyum Kuroha … kali ini aku mengarahkan sebuah sentilan ke dahinya.

“Aduh! Haru?! Kau telah menyakitiku dari tadi—”

“Kau tidak harus tersenyum kalau kau tidak percaya padaku, Kuro.”

Kuroha adalah gadis yang baik dengan kebaikan seorang siswa teladan. Dia selalu mempertimbangkan sekelilingnya dengan cermat dan akan berbohong jika perlu.

Tetapi karena kami kenalan lama, aku tahu. Itu sekarang, Kuroha tidak mempercayaiku sedikit pun, dan hampir menangis.

“… Kau idiot.”

Kuroha menekan dahinya ke dadaku dan memukuli tubuhku berkali-kali dengan tinjunya.

“Kau idiot! Kau idiot! Kau idiot!”

“… Aku benar-benar membuatmu khawatir sepanjang waktu, ya?”

“Itu sebabnya aku bilang kau idiot!”

Kuroha berbuat semaunya, sampai dia lelah dan membiarkan lengannya menjuntai ke samping sebelum berbisik.

“Seperti yang aku katakan sebelumnya, aku masih menentangmu tampil, Haru, tapi aku akan memberimu beberapa saran.”

“Hm? Apa itu?”

“Kau mungkin masih bisa berakting, Haru, selama kau memperhatikan dua hal ini.”

“Dua hal…?”

Teman masa kecilku yang tahu segala yang perlu diketahui tentangku terus berbicara dengan dahinya masih menempel di dadaku.

“Kau tidak bisa berakting sekarang karena trauma dari kematian ibumu, tapi apa yang harus kau lakukan adalah mengatakan pada dirimu sendiri bahwa kau sedang memerankan seseorang dengan trauma itu, Haru.”

“Maksudmu aku harus membuat diriku berpikir aku hanya berakting sebagai aku yang biasanya…?”

“Haru, kau sudah mengatakan bahwa ketika kau berakting, kau membayangkan dirimu berubah, kan? Tidak apa-apa bagimu untuk berubah ketika kau masih kecil, tapi kurasa sekarang setelah kau siswa SMA, kau perlu bentuk selanjutnya untuk berubah… atau sesuatu seperti itu?”

“Begitu ya…!”

Masalahku adalah bahwa aku belum pernah berakting untuk sementara waktu, dan bahwa aku tidak bisa memasukkan kepalaku ke peran yang seharusnya aku mainkan. Tetapi jika aku berpikir tentang beralih peran pada saat ini juga, itu menurunkan hambatan psikologis bagiku secara signifikan.

Sulit bergerak dari nol ke satu, tetapi lebih mudah dari satu ke dua. Ada banyak contoh di mana diterapkan di atas.

“Adapun saran lainnya–”

Kuroha mengangkat kepalanya.

Tanpa bergerak untuk mengeringkan pipinya yang berlinang air mata, Kuroha membelai pipiku dengan lembut dengan senyum Perawan Maria.

“Coba pikirkan untuk siapa kau berakting. Setelah kau memutuskan itu, Haru, aku yakin kau akan dapat mengatasi traumamu saat itu.”

“Untuk siapa … aku berakting …?”

“Benar. Maksudku, alasan mengapa kau menjadi aktor cilik adalah karena ibumu, kan, Haru? Bukankah kau mengatakan bagaimana itu sama sekali tidak menyenangkan bagimu ketika kau memasuki rombongan?”

“Aku mengatakannya…?”

“Ya, benar. Aku ingat.”

Kuroha memiliki ingatan yang baik. Jika dia berkata begitu, itu berarti aku sudah lupa.

“Kau melanjutkannya karena itu membuat ibumu bahagia ketika kau berkinerja baik, lalu dia juga sangat senang ketika kau menjadi terkenal, dan seterusnya. Mungkin karena itu kau tidak bisa berakting lagi kalau kau tidak melakukannya untuk seseorang, Haru. Aku pikir itulah yang terjadi terlalu awal di atas panggung, ketika kau akhirnya mencoba tampil untuk diri sendiri dan kemudian kalah terhadap trauma. Meski begitu, mungkin akan baik-baik saja kalau kau melakukannya untuk orang lain. Kau memiliki sikap rela berkorban seperti itu, Haru.”

Mendengar hal itu, ingatanku terpusat.

” Bu! Bagaimana aku melakukannya? Apakah aku berakting dengan baik?”

” Ya, kau melakukannya dengan sangat baik.”

” Hehe, tentu saja!”

Itu benar, aku menjadi aktor cilik karena aku ingin Ibu bahagia. Sebelum diberi tahu itu aku benar-benar lupa.

Kuroha benar-benar terlalu luar biasa. Untuk memahami hal-hal tentang aku yang bahkan aku sendiri tidak dapat mengerti, dan dengan bebas memberikan nasihat walaupun itu bisa berarti dia akan ditolak jika semuanya berjalan dengan baik … dia orang yang benar-benar terlalu baik.

“Terima kasih, Kuro.”

“Tidak, jangan menyebutkannya.”

Bel pintu berbunyi. Pizza telah tiba. Kuroha berkata”Datang!”, Dan menuju ke pintu masuk dengan berlari.

Ketika aku menatap punggungnya, aku mencapai keputusan tertentu.

Kemudian sepuluh hari berlalu – dan hari festival budaya tiba.

 

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded