Osananajimi ga Zettai ni Makenai Love Comedy – Volume 1 – Chapter 2 – Bagian 4 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Sakuranovel.id

Volume 1 – Chapter 2 – Bagian 4 – Ini cinta pertama jadi apa boleh buat

 

 

Bagian 4

“Tetsuhiko … aku juga akan bermain di festival budaya.” Kataku begitu aku memasuki ruang kelas keesokan paginya, dan setelah berkedip beberapa kali, Tetsuhiko tersenyum puas.

“Jujur, aku sudah menunggumu mengatakan itu.”

“Aku tahu.”

Ini – adalah kesimpulanku!

Aku akan membuat comeback sebagai aktor, menarik perhatian semua orang, dan menjadi lebih populer daripada Abe!

Bagaimana dengan itu?! Abe akan berusaha keras memacari Shirokusa untuk menghinaku! Jika dia kalah dariku sebagai aktor, bukankah dia akan merasa terhina juga ?! Dan terlebih lagi, aku akan berpura-pura bahwa Shirokusa sama sekali tidak berarti bagiku!

Lalu apa ?! Setelah ditempatkan olehku di tempat yang seharusnya, dan mengetahui bahwa Shirokusa tidak dapat digunakan sebagai senjata untukku lagi, Abe akan menyadari bahwa tidak ada lagi makna dalam menangkap hati Shirokusa di Festival Pengakuan! Karena itu dia akan mencoba dan melemahkanku menggunakan beberapa cara pengecut lain sebagai gantinya!

Tapi itulah yang kuharapkan! Aku kemudian akan mengungkap metode pengecutnya dan menghancurkan pendapat semua orang tentang dia!

Jadi Shirokusa akan sadar akan kebenaran, dan mungkin bahkan kembali padaku, tapi … hehe, itu sudah terlambat! Karena aku sudah menjadi barang panas! Dan juga karena Shirokusa telah diubah menjadi badut oleh Abe!

Aku yang populer akan dengan gagah menolak Shirokusa, dan memilih gadis terbaik dari harem wanita yang memikat! Oh ya, ini benar-benar akan menjadi balas dendam pamungkas!

Muahahahaha … Aku terkaget-kaget secara internal sementara Tetsuhiko meletakkan sikunya di pundakku.

“Apa yang terjadi, Sueharu∼? Kenapa tiba-tiba berubah, hmm∼? ”

“Yah… kau tahu…”

“Aku hanya bisa tahu kau mengalami salah satu delusi bodohmu lagi, tapi ini bagus untukku jadi aku akan membiarkannya.”

“Apa maksudmu delusi bodoh ?! Rencanaku sempurna! ”

“Tapi kau idiot … Aku akan memberitahumu, karena kita teman, aku hanya akan mendengarkan akhirnya, oke?

“Sampai mana lagi kau merendahkan ?! … Cih, pada dasarnya, aku hanya ingin mengalahkan Abe-senpai. Itu sebabnya aku akan tampil. Itu saja.”

Tetsuhiko menegang sesaat, tetapi kemudian menyeringai seperti kucing.

“… Begitu ya. Aku pikir aku sudah menemukan jawabannya. Memang benar bahwa ini adalah satu-satunya cara kau bisa mengalahkan Abe-senpai. ”

“Kau terlalu cepat memikirkannya.”

“Kau saja yang lambat.”

“Benarkah?”

” Matilah lambat.”

“Bukankah maksudmu mati perlahan ?!”

“Oh tidak, maksudku kau harus bunuh diri, jadi itu bukan kesalahan.”

“Mengerikan! Apa kau benar-benar temanku atau apa ?! ”

Aku menghela nafas, lalu menjulurkan telapak tanganku pada Tetsuhiko.

Gerakanku tidak berarti baginya untuk memberikanku tangannya. Aku memintanya untuk “menyerahkannya”.

“Apa, Sueharu, apa kau akan memberiku sesuatu?”

“Tidak, sebaliknya. Naskah untuk pertunjukan yang kita lakukan. Aku tahu kita akan beralih dari satu aktor ke dua, tidak memiliki suara, pencahayaan, alat peraga besar atau kecil, tetapi kau memiliki naskah yang bisa kita gunakan, kan? ”

Tetsuhiko mengangkat bahu.

“Yah, memang, tapi …”

“Tapi apa?”

“Kalau kau ingin mengalahkan Abe-senpai, mengambil salah satu naskah drama dari perpustakaan pasti tidak akan bagus. Aku yakin kau telah menyadari hal itu. ”

“Oof–”

Aku tahu. Berusaha mengumpulkan lebih banyak perhatian daripada Abe, seorang aktor profesional, dalam pertunjukan satu panggung akan menjadi sesuatu yang hampir mustahil – itu benar, kalau aku harus jujur.

Tentu saja aku akan mencoba yang terbaik, tetapi keterampilanku sebagai aktor saja tidak akan cukup. Aku pertama-tama perlu membuat tema. Pertunjukan dengan tema yang harusnya menarik, dan akan memuaskan siapa pun yang datang untuk menontonnya. Dengan demikian naskah dari perpustakaan tidak bisa dipakai.

Bukan karena drama klasik itu buruk. Mereka adalah bahan pokok, dan mungkin bahkan bisa dikatakan telah dipoles untuk kepentingan waktu.

Tapi mereka sulit menyenangkan orang banyak. Itu adalah kesalahan fatal. Tidak ada kemewahan atau kemenarikan. Mereka mungkin cocok untuk pertunjukan publik oleh Klub Teater, tetapi dua laki-laki melakukan pertunjukan itu di lingkungan normal tidak akan menarik minat. Ada juga rintangan tambahan dari kurangnya pencahayaan dan suara.

“Pada tahap ini, aku merasa melakukan sandiwara mungkin membawa kita lebih dekat untuk mencapai tujuanku.”

Sebuah sandiwara akan menghibur selama materinya menarik, dan yang paling penting itu akan mudah diterima. Dalam hal ini, menarik lebih banyak perhatian daripada Abe-senpai tidak akan menjadi mimpi pipa.

“Ooh begitu, kau benar. Tapi, Sueharu, apa kau benar-benar mampu melakukan sandiwara? Siapa di antara kita yang menulis naskah? Dan sejak awal, apa kau bahkan ingin melakukan sandiwara? ”

“Tidak…”

“Aku juga tidak pernah menganggap diriku sebagai pelawak.”

Tetsuhiko telah mempersiapkan festival budaya dengan tema “pamer”. Demikianlah, bahkan sebuah drama klasik tanpa humor jelas memiliki kelebihan, atau mungkin akan lebih menonjolkan sisi Tetsuhiko yang kurang terlihat, secara tradisional maskulin. Sebuah sandiwara bergerak menjauh dari arah yang dia maksudkan.

Aku menghela napas.

“Naskahnya, ya? Kita harus membuatnya menjadi sesuatu yang cocok dengan situasi kita saat ini, kan? ”

Naskah yang luar biasa yang juga akan menarik, super lucu, dan mengalahkan Abe sampai tunduk diam.

“Hmm, sekarang untuk menemukan seseorang yang bisa menulisnya–”

Pada saat itu Shirokusa memasuki ruang kelas. Mataku tanpa sadar mengikutinya, dan mata Testuhiko juga menatapnya setelah dia melihatnya.

“Ada satu orang yang bisa kupikirkan.”

“Uh huh, memang ada.”

Gadis penulis cantik SMA pemenang penghargaan Akutami, Kachi Shirokusa – mungkin hanya sedikit orang secara nasional yang bisa menulis cerita lebih baik daripada yang dia bisa, apalagi di sekolah ini.

Dengan dia, kemenarikan tidak akan menjadi masalah juga. Kami benar-benar merindukan kehadiran seseorang yang sangat memenuhi syarat untuk tugas di lingkungan kami.

“Oi, Sueharu. Pergi dan tanyakan padanya, oke? ”

Tetsuhiko menusukku dengan ringan dengan sikunya.

“Kenapa aku? Lakukan sendiri. ”

Untuk tubuh yang patah hati, memanggil orang yang telah menyebabkan luka seperti menabur garam ke luka. Tidak peduli seberapa banyak kau menipu diri sendiri dengan balas dendam, itu tetap menyakitkan.

Tetsuhiko menghela nafas secara berlebihan untuk mengejekku.

“Kau masih belum tahu seberapa aku dibenci, ya? Yah, aku akan menunjukkan dengan cara yang bahkan orang idiot sepertimu bisa mengerti, jadi lihatlah. ”

Sambil kesal karena disebut idiot, aku memandang tanpa mengatakan apa-apa.

Tetsuhiko memanggil Uga Reina, seorang gadis dari klub tenis yang kebetulan berdiri di depan papan tulis.

“Rei– na– chan, apa kau bisa bicara denganku sebentar?”

“Kau pria yang mengerikan! Bunuh dirimu sendiri! ”

Luar biasa, dia disuruh mati dalam sedetik.

Namun Tetsuhiko tetap optimis. Kali ini dia membalikkan tujuannya ke arah Kuroha.

“Shida-chan, maukah kau bermain denganku sebentar?”

“Ooh, Tetsuhiko-kun, kau tidak jujur sama sekali ​​… itu tidak sopan pada gadis itu lo?”

Respon lembut, seperti yang diharapkan dari Kuroha. Dia mungkin salah satu dari beberapa gadis di sekolah yang masih memperlakukan Tetsuhiko dengan baik.

Orang terakhir yang dia tuju adalah Shirokusa.

“Hei, Kachi, bisakah aku memeras buah dadamu?”

“–Aku akan membuatmu punah.”

“Bagaimana dengan itu?” Tetsuhiko bertanya sambil berbalik.

“Lihat?”

“’Lihat?’ Pantatku! Aku tidak yakin harus mulai dari mana, tetapi kau pasti memiliki keberanian yang luar biasa kalau kau dapat dengan santai meminta teman sekelas untuk membiarkanmu merasakan payudaranya seperti itu! Dan jawaban Kachi terlalu menakutkan! Apa maksudnya ‘punah’ ?! Apakah dia akan membuat manusia punah ?!”

“Yah, dia mungkin hanya berbicara tentang mengakhiri garis keluargaku, kan?”

“Itu cukup menakutkan! Bagaimana kau bisa begitu tenang setelah mendengar itu ?!”

“Yah, aku tidak terlalu peduli dengan orang lain selain aku. Siapa yang peduli dengan garis keluargaku?”

“Kau benar-benar menjelajahi tingkat sampah baru, ya?”

“Jadi sebagai kesimpulan, Sueharu, aku tidak bisa melakukannya, jadi kau harus melakukannya. Kalian berdua rukun ketika sendirian, kan? Kalau kau tidak berbohong, buktikan. ”

Yah, kalau dia sangat dibenci, aku mungkin tidak punya pilihan selain melakukannya.

“Tetap saja-”

Aku tidak merasa bisa melihat wajah Shirokusa tepat di hadapannya.

Orang yang ditolak adalah orang yang malang. Tidak peduli seberapa besar kau membencinya, kau benar-benar akan tetap gugup dan jantungmu akan berdebar kencang ketika berbicara langsung dengannya. Itu hanya membawa lebih banyak penghinaan dan frustrasi.

Karena itulah terus terang aku tidak ingin berbicara dengan Shirokusa. Aku bahkan tidak ingin melihatnya di bidang penglihatanku.

Tapi satu hal yang membuatku tertarik. Fakta bahwa kemarin Abe mengatakan bahwa “dia telah mendengar tentang aku dari Shirokusa”.

Shirokusa tahu tentang waktuku sebagai aktor cilik. Namun dia tidak pernah sekalipun mengangkat topik itu di antara kami. Aku ingin berbicara dengannya mengenai hal itu.

“Apa yang kalian bicarakan sejak tadi? Gadis-gadis itu sedikit gelisah karena Tetsuhiko-kun. ”

Kuroha, yang telah berbicara dengan teman-temannya di dekatnya, mengakhiri percakapannya dengan mereka dan masuk ke percakapan kami.

“Yah-”

Aku menceritakan kepadanya bagaimana aku memutuskan untuk bermain dengan Tetsuhiko di festival budaya, tetapi juga bagaimana kami tidak memiliki naskah yang sesuai dan kesulitan berikutnya yang aku miliki dalam meminta Shirokusa untuk membantu menulis naskah.

“Begitu ya, jadi memang begitu.”

“Tetsuhiko, bukankah menurutmu akan lebih baik jika kita membuat Kuro menanyakan padanya, bukan aku?”

“Yah–, kalau kita memikirkannya dalam hal kemampuan tawar-menawar, kau akan benar–”

“Itu dia, Kuro, jadi bisakah kau membantu kami dan bertanya padanya?”

“-Tidak.”

Waktu pemrosesan: nol detik. Itu adalah keputusan instan.

“Tolong cantik–”

“-Tidak. Pasti tidak.”

“Kuro∼”

Kuroha memilih ekspresi dingin dari pada pura-pura tidak tahu.

Melihatnya bereaksi seperti ini sejujurnya sangat tidak biasa. Kuroha selalu tersenyum dan tipe orang yang rukun dengan semua orang. Tetsuhiko, yang sebagian besar dianggap oleh para gadis itu tidak lebih berharga daripada sampah, tidak terkecuali aturan ini.

Tapi baginya untuk mengekspresikan penolakannya dengan sangat kuat … ngomong-ngomong, dia mengatakan bahwa dia membenci Kachi sebelumnya, bukan? Aku tidak menganggapnya serius pada saat itu karena aku pikir itu terdengar seperti lelucon, tetapi sekarang telah tiba pada titik ini …

“Selain itu, Haru!”

Kuroha tiba-tiba dan dengan paksa menggerakkan wajahnya ke arahku.

“Apa kau tidak menerima pesanku di Hotline? Memintamu menunggu karena aku akan menemuimu di rumahmu pagi ini? ”

“Apa?”

Aku memeriksa ponselku, melihat bahwa aku memang menerima pesan itu.

“Oh, salahku, aku tidak sadar.”

“Yah, itu tidak ditandai sebagai sudah dibaca, jadi kupikir itu kemungkinannya …”

“Aku sangat menyesal!”

“Melihat bagaimana ini adalah pagi pertama kita pacaran, aku benar-benar ingin kita pergi ke sekolah bersama lo?”

Dalam sekejap itu, gelombang kebingungan muncul di sekitar kami, membekukan waktu sekaligus.

“…………Apa?”

“…………Hah?”

Bagian dalam kelas mulai terdengar seperti gemerisik dedaunan saat keributan merayap di atasnya.

“J-Jangan keras-keras!”

Fakta bahwa Kuroha dan aku berpacaran tentu harus diumumkan kepada publik cepat atau lambat, atau Shirokusa tetap tidak akan terpengaruh.

Tapi aku merasa aku lebih suka itu dilakukan lebih hati-hati, dan mungkin dengan cara yang lebih terbatas. Seperti misalnya hanya membiarkan Shirokusa yang mendengarnya. Meskipun aku tidak tahu metode untuk melakukannya.

Aku juga salah karena tidak membahas masalah ini sebelumnya dengan Kuroha, tetapi untuk menyerang begitu tiba-tiba dengan cara ini … itu hanya bisa berarti awal pertumpahan darah yang lebih mengerikan akan datang!

“Ma –– ru ––– ku ––– n!”

“Sudah waktunya untuk maaaaiiiin!”

Ini dia. Teman Sekelas Cemburu Nomor Satu dan Dua.

Oke, pemukul logam dan sejenisnya menakutkan, jadi bisakah kita meletakkannya? Di mana kalian semua menyembunyikan semua ini? Ini tidak lucu, oke?

“Berhenti!”

Kuroha segera meremas dirinya di antara diriku dan teman-teman sekelas kami, memeluk lenganku di dadanya.

Merasakan kelembutan dadanya pada sikuku, mulutku tanpa sadar menyeringai. Sebuah kepenuhan yang bisa kurasakan bahkan melalui bra-nya … rasanya terlalu absurd untuk diungkapkan dengan kata-kata. Aku merasa luar biasa.

“Apa pun yang akan kalian lakukan pada Haru, kalian juga harus melakukannya padaku.”

“T-Tapi, Shida-san! Kami tidak akan melakukan apa pun yang kau harus khawatirkan … ”

“Benar! Kami hanya berusaha membuatmu sadar, Shida-san … ”

“Apa aku tidak sadar?”

Para bajingan cemburu yang aku rasa sangat menakutkan sebelumnya hanyalah bayi ketika Kuroha berurusan dengan mereka.

“O- Oh, begitu ya–, itu bagus–!”

“T- Tapi kenapa kau memilih orang seperti Maru …”

“Orang seperti Maru? Apa kau baru saja menghina Haru dengan memanggilnya ‘orang seperti’? ”

“T-Tidak, tidak sama sekali!”

“Hei, ayo pergi dari sini!”

Melihat ekspresi Kuroha, Teman Sekelas Satu, Dua dan beberapa pria yang berencana untuk mengikuti mereka mundur dengan sedih.

“Beri tahu aku ketika kau bertemu orang-orang semacam ini, Haru. Kakak akan melindungimu. ”

“Kuro∼”

Kakak Kuroha, sejujurnya kau terlalu bisa diandalkan.

Kawan, aku benar-benar membuat teman masa kecil yang hebat. Kepercayaannya seperti malaikat.

Tapi saat aku memikirkan itu, aku merasa menggigil menaiki tubuhku.

Melihat sekeliling sambil bertanya-tanya apa yang menyebabkan aku menggigil, aku bertemu dengan tatapan Shirokusa.

Tadi adalah waktu membaca pagi dia yang biasa, tapi untuk beberapa alasan dia sekarang menatap lurus ke arahku.

“Eek …”

Anehnya kata tunggal “iblis” muncul di benakku. Itu adalah intensitas yang luar biasa, yang membuatku ingin bersujud dan memohon pengampunan.

Melihat lebih dekat, aku bisa melihat bahwa buku yang telah dibacanya jatuh ke lantai. Namun dia masih menatapku tanpa menggerakkan satu otot pun.

Dia seorang novelis terkenal, tapi aku tahu seberapa dalam dia sangat menyukai buku. Setiap buku yang dia baca datang dengan sampul pelindung, dan dia selalu menggunakan markah buku yang cukup mewah. Tetapi bahkan untuk tidak mencoba mengambil buku dari lantai … bisa dikatakan perilaku yang cukup abnormal baginya.

Bagaimana aku bisa menafsirkan ini? Bisakah aku melihatnya sesuai dengan rencana Kuroha, dia dibuat untuk berpikir “Tunggu, aku akan menggunakan dia sebagai rencana B, tapi apakah aku yang sebenarnya disimpan sebagai cadangannya…?”, Dan dia telah dipengaruhi secara emosional sebagai hasilnya?

Jika demikian, rencana itu bisa dikatakan berhasil. Itu adalah serangan pertama terhadap penghinaan karena ditolak.

Tapi …”

Aku merasa kami telah berhasil. Aku merasa dia pantas mendapatkannya. Tapi hatiku terasa termakan oleh perasaan depresi.

Kata yang paling mengungkapkan emosi terkuat yang kurasakan untuk Shirokusa saat ini adalah “Idiot!”

Aku tahu dia tampak dingin di permukaan, tetapi ditipu oleh Abe-senpai, yang telah begitu dipenuhi dengan kecemburuan padaku–

“Idiot! Bodoh! Kau membiarkan dirimu ditipu hanya karena dia tampan ?! Apakah matamu punya lubang pengintip? Kau harusnya menilainya dulu! Dan menyesal tidak menyadari perasaanku! ”

Atau lebih tepatnya aku ingin menguliahinya selama hampir satu jam.

Tapi aku juga tahu bahwa untuk menolak mantra ofensif dan pembicaraan manis dari Abe yang tampan tidak akan menjadi tugas yang mudah jika dia mencoba dengan serius.

Sebagai contoh, jika aku bergaul dengan seorang kakak model yang tinggal di sebelah, tetapi dia tiba-tiba datang dan mengaku kepadaku – atau sesuatu yang serupa terjadi, aku secara pribadi tidak percaya pada kemampuanku untuk menolak.

Memikirkannya seperti itu, sebagian dari diriku merasa itu tidak bisa dihindari, dan aku tidak dapat dengan mudah menerima bahwa dia pantas menerima apa yang datang kepadanya.

Saat aku menahan emosi rumit itu dalam diriku, Tetsuhiko menepuk pundakku.

“Jadi, Sueharu, sekarang terserah padamu untuk meminta Kachi untuk membantu kita dengan naskah itu.”

“Kawan, apa kau tidak lihat bagaimana dia menatapku seperti aku hanya sampah sekarang?”

“Bodoh, tentu saja aku tahu. Bagaimana tidak? Aku tahu dan aku masih menyuruhmu pergi. Karena kalau kau melakukannya, sesuatu yang buruk dapat terjadi padamu dan itu akan sangat lucu. ”

“Kau luar biasa lo? Luar biasa bagaimana kau bisa begitu menjijikkan. ”

“Baiklah, baiklah. Aku sangat tahu diriku sendiri, jadi majulah.”

Aku didorong secara paksa dari belakang dan diantar ke sekitar kursi Kachi.

Nah, kalau aku ingin membuat Abe tidak bisa berkata-kata, aku membutuhkan naskah yang mampu mencuri popularitas Abe. Untuk itu, meminta Shirokusa untuk menulisnya adalah pilihan paling optimal. Bagaimanapun, aku sekarang tidak punya pilihan selain bertindak ofensif …

“Hei, Kachi–”

“-Apa yang kau mau?”

“Eek–”

Oh, ini tidak terlihat bagus.

Suasana hatinya masih seburuk ketika Tetsuhiko berbicara dengannya sebelumnya … atau mungkin itu semakin buruk.

Aku membenci kebodohanku sendiri karena memasukkan diri ke dalam kekacauan ini. Seolah-olah aku telah melemparkan diri ke tengah-tengah sekelompok serigala yang lapar.

Aku berbalik dengan mata berkaca-kaca. Aku memberi isyarat pada Tetsuhiko untuk membantuku, di mana dia mengambil pose menenangkan yang memintaku untuk santai.

Aku mengangguk dan menarik napas dalam-dalam. Aku kemudian menunggu instruksi Tetsuhiko berikutnya, tapi tiba-tiba melihat matanya terbuka selebar mungkin dan dia bertindak seolah-olah dia sedang mengucapkan doa Buddha.

… D-doa Buddha?

“–Maru-kun.”

“Eh?”

“Bukankah kau bersikap tidak sopan dengan memanggilku lalu membalikkan punggungmu dariku?”

Uh oh. Dia benar-benar kesal sekarang.

Dan bagian terburuknya adalah Shirokusa benar. Itu semua salahku.

“Pertama-tama aku ingin mengatakan bahwa aku benar-benar minta maaf untuk banyak hal yang berbeda disatukan!”

Aku tidak bisa ragu pada saat-saat seperti ini. Refleks-refleks terkondisiku menendang dan aku berlutut.

Aku tidak terpengaruh oleh bisikan “Si idiot itu berlutut lagi …” yang kudengar di sekitarku. Membuat suasana hati Shirokusa membaik adalah prioritas yang lebih besar.

Tidak dapat mendengar apa pun darinya, mataku melirik ke atas. Aku menolak memandangi paha ramping dan sensual yang dibungkus sepasang kaus kaki setinggi lutut, juga sesuatu yang bisa kulihat tersembunyi di bagian dalam rok pendeknya, karena tidak akan ada jalan kembali jika aku melakukannya, dan sebaliknya menatap lebih jauh di atas.

Shirokusa – untuk beberapa alasan, memerah.

“Apa…?”

Aura gelapnya benar-benar menghilang. Apakah aku secara tidak sengaja menggunakan semacam bola cahaya?

“Ketika kau mengatakan ‘banyak hal yang berbeda’, maksudmu …” Shirokusa berbisik.

Tetapi ketika aku bersiap untuk bertanya kepadanya apa yang dia maksud dengan itu,

“… Ahem, lupakan saja.”

Shirokusa menutup dirinya kembali ke cangkangnya.

“Pokoknya, kalau kau memiliki sesuatu untuk dikatakan, biarkan aku mendengarnya. Aku tidak punya banyak waktu luang. ”

… Tunggu, itu aneh. Duri-durinya terlepas. Apa yang membuatnya begitu efektif?

“Err, yah, sebenarnya …”

Aku masih ragu, tetapi aku tidak bisa membiarkan kesempatan itu berlalu begitu saja. Meninggalkan Abe dari cerita, aku memberi tahu Shirokusa tentang bagaimana Tetsuhiko dan aku ingin tampil bersama dan sedang mencari naskah yang menarik, dan ingin semuanya semeriah mungkin sehingga kami akan sangat menghargainya kalau dia setuju untuk bekerja sama dengan kami.

Shirokusa tidak menggerakkan alis saat dia mendengarkan, mempertahankan wajah “kecantikan dingin” yang biasa. Ketika aku selesai, dia berbicara sambil menatapku tepat di mata.

“Benar-benar merepotkan ketika orang tiba-tiba menyanjungmu dan memintamu melakukan segala macam hal untuk mereka setelah kau menjadi terkenal, bukan?”

Seperti yang dia katakan.

Bagiku, setelah aku menjadi aktor cilik, aku diajak bicara oleh orang-orang yang belum pernah aku temui yang mengatakan “Hei, ucapkan kalimat untukku,” atau bertanya “Bagaimana kau menemukan XX-san?” . Itu adalah masalah yang berbeda jika mereka adalah temanku, tetapi aku ingat dengan jelas kemarahanku karena diberitahu oleh orang-orang yang berusaha mempermainkanku sebagai orang bodoh.

“Itu benar … Maaf, karena mengatakan sesuatu yang aneh.”

Aku berbalik dan hendak pergi dengan sedih, ketika Shirokusa berbalik ke punggungku dan berbicara.

“Tapi kau tahu, aku ingin mendukung orang yang ingin menantang diri mereka sendiri, jadi aku akan mempertimbangkan untuk membantumu.”

“Eh …?”

Apakah ini berarti ada kemungkinan dia akan membantu kami dengan menulis naskah? Serius?

“Kau akan bermain, kan, Maru-kun?”

Pada pengingat itu, aku tersentak.

Aku bilang aku akan bermain. Tetapi apakah aku bisa melakukannya atau tidak … aku masih kurang percaya diri.

“Yah, aku memang punya niat seperti itu.”

“… Niat?”

“Tidak! Aku akan melakukannya, aku akan melakukannya! Aku pasti akan melakukannya! ”

Jika seorang gadis cantik yang bermartabat seperti Shirokusa menunjukkan kepadaku sebuah ekspresi yang mengatakan, “Hei, mengapa kau membuatnya jelas, hah?”, Bagaimana mungkin aku tidak mengatakan akan melakukannya ?!

Shirokusa mengamatiku dengan saksama, seolah-olah untuk membuktikan seberapa jujur ​​aku sebenarnya.

“… Kalau begitu, aku akan memikirkannya. Tentang menulis naskahmu. ”

“Benarkah?!”

“Tapi itu semua akan tergantung pada kompensasiku.”

“Oof–”

Itu adalah kata-kata yang akan membuatku membunuh Tetsuhiko karena mengatakannya, tetapi Shirokusa adalah penulis profesional. Dia memiliki kualifikasi untuk mengatakannya.

“Aku-aku akan memenuhi apa yang bisa kulakukan, jadi tolong–”

Aku merasa Shirokusa mengatakan “Ya ampun” saat dia membiarkan ketegangan lepas dari bahunya.

“Mari kita bertukar alamat Hotline. Aku ingin mendengar naskah seperti apa yang bagus.”

“Oh, kau yakin …?”

“Aku yang meminta.”

T-Tunggu sebentar! Ini Kachi Shirokusa yang sedang kita bicarakan di sini!

Gadis penulis cantik SMA pemenang penghargaan Akutami! Dengan penampilan yang cukup bagus untuk dicetak di majalah gravure! Tapi dia juga membenci pria! Dia telah menolak banyak dari mereka!

Untuk  Shirokusa itu meminta alamat Hotline-ku … Apa? Apakah ini mungkin? Apakah ini kenyataan?

Kelas sekarang berceloteh dengan bersemangat seperti ketika Kuroha sebelumnya mengumumkan bahwa kami pacaran – sebenarnya, mungkin bahkan lebih dari itu. Karena Shirokusa yang meminta alamat Hotline anak laki-laki adalah kejadian yang mustahil.

Aku melirik ke belakang untuk sesaat dan melihat bahwa bahkan Tetsuhiko, yang benar-benar telah mempermalukanku sebelumnya, matanya sebesar piring.

Bagaimana sekarang, Tetsuhiko? Kau melihatnya? Kami benar-benar rukun, bukan? Sekarang, apa kau sadar?” Itu yang aku katakan sendiri dalam rasa superioritasku sendiri, ketika aku melihat Kuroha mengamati pemandangan dengan tatapan dingin.

Oh, benar. Aku masih harus berusaha sekuat tenaga untuk bermain tenang sebelum fakta bahwa aku berpacaran dengan Kuroha menjadi publik. ”

Mencoba yang terbaik untuk menahan mulutku yang hendak tersenyum kalau aku kehilangan konsentrasi, aku mengeluarkan ponselku.

“Oke, aku akan mengirimkan ringkasan pengaturan dan plot yang diusulkan secepatnya.”

“Baiklah, aku pasti akan menggunakannya sebagai referensi.”

Y-Ya ampun, aku benar-benar sangat senang sekarang …

Shirokusa pacaran dengan Abe, tetapi mengambil satu langkah lebih dekat dengannya sebagai seorang teman sudah cukup untuk membuat pipiku terasa mengembang.

Oof, apakah ini artinya ditawan oleh cinta? Betapa menyedihkannya aku.

Setelah kami menyelesaikan pertukaran alamat, bel pagi berbunyi.

“Ayo, Haru. Waktunya untuk kembali ke tempat duduk kita. ”

Kuroha sedang dalam mood yang buruk entah karena apa. Memanggilku sudah cukup, tapi dia juga menarik telingaku.

“Sialan, aku tahu! Aww, Kuro! Tenanglah! ”

“Baiklah, baiklah. Kalau begitu cepat. ”

Dalam rasa sakitku saat itu, aku tidak menyadari.

Bahwa selama sepersekian detik, Kuroha dan Shirokusa saling menatap dengan tatapan paling menakutkan.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded