Osananajimi ga Zettai ni Makenai Love Comedy – Volume 1 – Chapter 1 – Bagian 1 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Volume 1 – Chapter 1 – Bagian 1 – Segitiga penolakan

Bagian 1:

Ketika semester kedua dimulai, sekolah untukku mulai mengambil suasana yang aneh.

Itu bukan karena nostalgia untuk kenangan liburan musim panas, atau kesakitan karena PR yang belum selesai.

Itu adalah kegelisahan dan keresahan, itu benar – selama festival budaya yang mendekat.

Festival budaya SMA Swasta Hozumino dijalankan oleh OSIS. Itu dibuat tujuh tahun yang lalu oleh seorang ketua OSIS yang karismatik dan perintis untuk menyerupai program televisi.

Pada pertemuan yang membahas peran OSIS dalam festival budaya yang akan datang, ketua OSIS itu mengatakan hal berikut:

“Anak perempuan selalu mendapat manfaat dari Hari Valentine untuk membuat pengakuan, tapi bagaimana dengan anak laki-laki?”

Dan dengan demikian, acara “Memanggil anak laki-laki” yang disetujui oleh OSIS – juga dikenal sebagai “Festival Pengakuan” semakin dekat.

Kegagalan musim panas menyebabkan banyak orang bingung ketika semester kedua dimulai.

Banyak yang memiliki harapan yang paling samar tentang apa pun yang terjadi – itu adalah musim panas, betul – hanya karena dapat diprediksi tidak akan terjadi apa-apa sebelum tiba saatnya untuk semester baru.

Sial, apa yang harus aku lakukan? Sudah terlambat, aku seharusnya melakukan sesuatu untuk menyelamatkan diri dari penyesalan ini ketika aku bisa.

Tunggu sebentar. Sekolah kita memiliki “Festival Pengakuan” itu, kan? Untungnya festival budaya tanggal 15 September. Itu cukup waktu bagiku untuk memperbaikinya.

Kemudian proses pengambilan keputusan biasa berjalan. Tetapi setelah itu datanglah penderitaan dalam keheningan.

Karena pengakuan akan dilakukan di panggung besar di gym. Di depan seluruh sekolah. Bahkan yang paling berani pasti akan kesulitan untuk menghentikan kaki mereka dari gemetar ketakutan.

Namun, ada hadiah untuk naik ke tantangan. Tingkat keberhasilan di “Festival Pengakuan” luar biasa tinggi – atau begitulah yang diklaim.

Orang bisa menyebutnya demonstrasi efek jembatan gantung. Terganggu di bawah tekanan kuat dan rasa malu ditembak di depan seluruh siswa, seorang gadis akan mengangguk dengan lemah lembut dan menerima bahkan jika perasaan sejatinya mengatakan sebaliknya. Memang sebuah kisah aneh yang tidak diketahui kebenarannya, tetapi seluruh sekolah berbicara tentang hal itu seolah-olah itu fakta.

Ditambah dengan manfaat tambahan dari terlihat tiga kali lebih keren sesudahnya dan umur panjang dari hubungan yang dihasilkan, sebagian karena kesulitan putus setelah jadian di depan semua orang, itu sama sekali bukan pengembalian investasi yang buruk untuk anak laki-laki yang mengambil risiko.

Oleh karena itu ketika semester sekolah baru dimulai, begitu pula dengan kebingungan para lelaki yang gagal membuahkan hasil di musim panasnya.

“–Jadi, Sueharu. Bagaimana denganmu? ”

Itu adalah istirahat makan siang di kelas. Duduk di hadapanku ada seorang anak laki-laki dengan rambut cokelat muda warna teh, memegang sandwich di satu tangan ketika dia menanyaiku.

Kai Tetsuhiko – seorang teman, tetapi mungkin lebih baik digambarkan sebagai pengaruh negatif. Kami sepertinya rukun segera setelah dia memperkenalkan dirinya setelah kami memasuki kelas yang sama sebagai murid baru, dan telah makan siang bersama seperti ini sejak saat itu.

“Hm? Apa maksudmu, bagaimana denganku? ”

“’Festival Pengakuan’. Kau akan berpartisipasi? ”

“Ke-kenapa kau bertanya?”

Aku mengalihkan tatapanku dan menurunkan suaraku menjadi bisikan ketika Tetsuhiko melanjutkan dengan gigih.

“Berhenti bermonolog, kawan.”

“Cih …”

Aku menahan keinginan untuk menjerit.

Tidak bisakah kau diam saja, sialan?”

Atau begitulah yang aku pikirkan, karena pada dasarnya aku mengakui ada seseorang yang aku minati. Jadi aku berbalik dan menghindari pertanyaan-pertanyaannya.

Sebenarnya, aku berencana untuk berpartisipasi dalam “Festival Pengakuan”.

Aku telah sampai tujuh belas tahun tanpa pacar.

Di SD, aku bertanya-tanya apakah benar-benar menyenangkan memilikinya.

Di SMP, aku tidak tertarik, tetapi mendapatkan satu sepertinya sangat sulit untuk diraih sehingga aku tidak pernah mempertimbangkan kemungkinan itu dengan serius.

Di SMA, ketika jumlah pasangan di sekelilingku berlipat ganda, aku mulai panik.

Ini adalah keadaan yang aku alami ketika musim panas tahun keduaku berlalu.

Sudah waktunya untuk melihat langsung pada kenyataan.

Ayo, mari kita pikirkan ini dengan tenang. Katakanlah kau mendapat pengakuan dari seseorang yang kau sukai. Lalu sementara aku tidak punya bukti untuk mengatakannya, setelah itu mungkin akan terjadi hal-hal yang membawa kalian berdua lebih dekat, atau yang serupa. Kemudian setelah itu hal-hal mungkin akan berjalan sendiri tanpa kau harus memaksa mereka untuk melakukannya, bukan?

Ya, benaaarrrrr!

–Dengan itu akhirnya aku sadar kembali.

Inilah sebabnya aku tidak boleh mengungkapkan siapa yang aku minati kepada siapa pun sampai “Festival Pengakuan”.

“… Ngomong-ngomong, Tetsuhiko, kau bajingan.”

Bukankah orang yang kau minati biasanya adalah informasi rahasia? Apa yang kau pikirkan, bertanya padaku dengan santai? Jika kebetulan seseorang mendengar dan mereka melakukan sesuatu seperti “Sialan, kau suka X? Menarik. Bukannya itu penting bagiku lol”Aku lebih baik mati.

Tahu atau tidak tahu apa yang ada dalam pikiranku, Tetsuhiko menyandarkan kepalanya di atas meja dengan satu tangan dan terus memasukan sandwich potongan daging dengan tangan lainnya.

“Sueharu, kawan, kau selalu begitu mudah untuk mengetahui itu hampir membosankan.”

“Apa, Tetsuhiko? Apa kau mengejekku? ”

“Tidak, itu hanya pertanyaan jujur. Terutama karena kau memiliki satu talenta khusus- “

Beberapa hal lebih baik tidak diucapkan.

Kata-kata Tetsuhiko adalah contoh yang pasti.

“… Kau berjanji untuk tidak menyebutkan itu.”

“Ya, ya, aku tahu.”

Tetsuhiko tidak menunjukkan sedikit pun penyesalan. Senyum provokatif menerangi wajahnya.

“Jadi, kembali ke soal ‘Festival Pengakuan’.”

“Sialan, kau sangat gigih. Bagaimana denganmu? Kau ikut?”

Tetsuhiko menyeringai seperti kucing saat aku mengarahkan pertanyaan itu kepadanya.

“Oh, kau benar-benar ingin tahu?”

Tetsuhiko tampaknya sengaja menunggu saat ini untuk menyisir rambut cokelat kusut yang telah jatuh ke alisnya.

“Saat ini aku punya tujuh gadis yang mengantri, yang benar-benar merepotkan. Aku berencana untuk menempatkan mereka masing-masing pada satu hari dalam seminggu pada awalnya, tetapi sekali lagi hanya melakukan satu pengakuan pada hari Sabtu akan sangat menyia-nyiakan, bukan begitu? Jadi sekarang rencananya adalah bertahan dengan dua atau bahkan tiga hari, tetapi itu masih merupakan rasa sakit yang nyata untuk dikoordinasikan. Itu sampai pada titik di mana aku mungkin memutuskan untuk hanya memilih satu ikan besar dan selesai dengan semua ‘Festival Pengakuan’, tetapi bagaimana menurutmu? ”

“Kau luar biasa, bukan? Sungguh luar biasa betapa menjengkelkannya kau. Terkadang aku benar-benar ingin membunuhmu. ”

Jika aku berbicara dengan orang lain, aku mungkin akan menertawakannya atau bertanya apakah dia idiot, tetapi Tetsuhiko sedikit berbeda.

Seperti yang kau lihat, dia sebenarnya sangat populer.

Orang bisa tahu dari hanya melihat wajahnya. Dia pria yang sangat tampan. Tidak heran dia barang panas.

Namun-

“Tunggu, bukankah semua gadis membencimu sekarang setelah kau tertangkap dua kali sebelum liburan musim panas? Bagaimana kau mendapatkan tujuh dari mereka untuk ambil bagian? ”

“Mereka semua dari sekolah lain, tolol. Gadis-gadis di sekolah ini pada dasarnya sekarang berpikir sampah lebih tinggi daripada aku. Misalnya … lihat ini. ”

Tetsuhiko terus melambai dan memamerkan giginya yang putih pucat pada salah satu teman sekelas wanita kami yang berdiri di dekat jendela.

Dia adalah seorang gadis yang bersuara lembut dari klub seni, seorang gadis normal yang tidak memiliki koneksi yang berpotensi berbahaya dengan Tetsuhiko seperti menjadi salah satu mantan pacarnya.

Memperhatikan Tetsuhiko, dia secara terbuka meringis, memalingkan muka, dan mengabaikan segalanya ketika dia meludah ke luar jendela.

“Eww, tempat sampah baru saja memberiku pandangan. Kotor. Ayo pergi!”

Dengan kata-kata perpisahan itu, gadis itu dan teman-temannya pergi ke koridor.

“-Lihat?”

“Apa maksudmu, ‘lihat?’ Aku tidak mengharapkan itu sama sekali! Seberapa besar mereka membencimu? Aku rasa, fakta bahwa kau sama sekali tidak terganggu adalah gila! ”

“Hah? Lihat, Sueharu, wanita adalah makhluk yang hidup dengan menipu pria. Pria dan wanita memiliki hubungan di mana yang satu menghabiskan separuh waktunya untuk berbohong dan setengah lainnya dibohongi, jadi tidak sakit atau gatal sama sekali jika mereka akhirnya membencimu, kau mengerti? ”

“Jangan bilang ‘kau mengerti?’ seperti kau meminta persetujuanku, kawan! Aku tidak tahu dan aku tidak berempati! ”

Dia benar-benar sampah dunia.

Wajah yang jauh lebih tampan daripada yang lain. Skor tes cukup banyak di bagian atas. Kemampuan olahraga yang bagus juga.

Semua itu terbuang sia-sia oleh tumpukan sampah manusia ini.

Itulah esensi dari pria bernama Kai Tetsuhiko.

“Jadi, sudahkah kau tahu siapa yang menjadi sasaran utama di ‘Festival Pengakuan’?”

Wajah seorang gadis melintas sejenak di pikiranku. Tetapi karena tidak ingin mencolok mata, aku pura-pura tidak tahu.

“Bagaimana mungkin aku mengetahuinya? Tapi, aku kira aku akan bertanya. Kepada siapa kau akan mengaku di ‘Festival Pengakuan’? ”

“Kachi Shirokusa–”

Tatapan dingin, senyum kerubik, dan aroma bau sampo yang mengambang di angin semua melintas di benakku ketika aku mendapati diriku menahan napas.

“–Apa yang kau rasakan jika aku memilihnya?”

Tetsuhiko memiliki senyum terluas di wajahnya, jelas bersenang-senang.

“… Tidak ada.”

“Maaf, apa itu tadi?”

“Aku tidak akan merasakan apa-apa, oke?”

“Sueharu, berhentilah. Kau membuat aku merasa malu juga melihatmu bertindak begitu menyedihkan. ”

Aku merasakan ada sesuatu yang putus di belakang kepalaku.

“Aku akan membunuhmu. Aku sudah memutuskan. ”

“Eek, tunggu sebentar! Jadi kau serius tentang dia, kan? Hei, tidak perlu menjadi sangat marah … Oh, ini Kachi. ”

“!!! ???”

Jantungku mulai berdegup kencang.

Tetsuhiko terus menatap sesuatu di belakangku, yang hanya bisa berarti bahwa Shirokusa mendekat dari sudut yang tidak bisa kulihat.

Aku sudah melupakan semua tentang mencekik Tetsuhiko saat aku dengan tergesa-gesa menghentikan semua tingkah laku yang tidak menyenangkan sementara jari telunjuk tanganku yang menganggur memutar-mutar rambutku, menunjukkan kebiasaan lama yang gugup.

Tidak lama setelah aku melepaskannya, Tetsuhiko berbicara dengan cara yang acuh tak acuh yang paling mungkin:

“Oh, maafkan aku, aku salah lihat.”

“Apa kau benar – benar ingin aku membunuhmu ?! Aku tidak tahan lagi! ”

“Kau tahu, aku memang menganggapmu sebagai teman, tetapi pada titik ini aku bersenang-senang sampai-sampai aku rela mengakhiri persahabatan kita.”

“Aku hampir terkejut betapa dangkal persahabatanmu!”

“Oh, ini Kachi.”

“Kau tahu Tetsuhiko, bahkan aku akan sulit untuk jatuh ke dalam trik yang sama dua kali–”

“Apa kau ada perlu denganku?”

“Hah?”

Aku berbalik ke arah asal suara elegan itu dan Kachi Shirokusa ada di sana.

“Aku, tunggu, apa ?! Kachi ?! Mengapa kau di sini?!”

“Mengapa? Yah, ini kelasku. Jauh lebih alami bagiku untuk berada di sini daripada tidak, bukan begitu? ”

“Yah, eh, maksudku ya tapi bukankah kau selalu makan dengan Mine di kafetaria?”

“Meiko pergi untuk urusan lain. Sepertinya tidak terlalu memakan waktu, tapi kami selesai lebih awal. ”

Shirokusa berbicara dengan nada datar seolah-olah menunjukkan tidak tertarik pada temannya, tetapi akan salah untuk menafsirkan itu sebagai permusuhan di pihaknya.

Shirokusa selalu berbicara seperti ini.

Dia dikenal dingin bahkan terhadap teman-teman wanitanya, semakin menambah reputasinya sebagai ratu es.

Aku pura-pura tenang untuk menyembunyikan detak jantungku yang meningkat.

Shirokusa sangat mempesona, seperti biasa.

Keanggunan yang bermartabat. Dalam bentuk fisik saja orang sudah bisa mengatakan dia sangat berbeda dari gadis-gadis lain. Orang mungkin bertanya-tanya apakah dia adalah tempat perlindungan, jika seseorang dapat dimurnikan hanya dengan berdiri di hadapannya – dengan aura yang dia proyeksikan.

Rambut Shirokusa panjang dan hitam lurus.

Berkilau, menarik dan lembut seperti beludru.

Dengan diberi kesempatan untuk menyisirnya, daya pikatnya mungkin tidak akan pernah membiarkanku berhenti.

Ini tidak melupakan paha yang tersembunyi di balik sepasang kaus kaki lutut, dan dada yang besar dan di bawah seragam yang akan membuat sebagian besar idol gravure menjadi malu. Dengan kata lain, “tubuh memanjakan diri sendiri” lebih panas dari musim panas tetapi disembunyikan dengan ahli.

Setiap kali aku melihat Shirokusa, khayalan yang terbentuk sebelumnya akan muncul di kepalaku.

– ” Aku tidak akan senang jika dia dengan sukarela menunjukkan celana dalamnya padaku.”

Apa kau bisa mengerti? Aku ingin melihat mereka karena mereka disembunyikan. Ada nilai hanya karena ada risiko.

Wajah tanpa humor dan tanpa cela Shirokusa, keduanya bertentangan dengan konsep erotisme. Tapi kemudian, itu adalah “tubuh yang memanjakan diri sendiri”.

Dengan kata lain, apa yang benar-benar ingin aku katakan adalah bahwa keberadaan Shirokusa adalah erotisme itu sendiri. Q.E.D (Sudah terbukti). Aku menutup kasusku.

Namun, kehebatan Shirokusa berasal dari nilai sebenarnya  yang terletak di luar kecantikan atau seksualitasnya yang terkenal.

“Menurutmu seberapa besar ini?”

“D … tidak, E mungkin?”

“Sial, tidak bisakah mereka memilih sesuatu yang lebih terbuka?”

“Persis! Oh, baju renang akan sempurna! ”

Suara dua teman sekelas pria melayang ke pendengaran.

Topik pembicaraan adalah tentang gambar gravure di majalah. Itu sendiri tidak ada yang luar biasa.

Namun, percakapan itu tampaknya telah menarik perhatian Shirokusa. Mungkin karena rabun dekat, Shirokusa menyipitkan mata untuk mendapatkan tampilan yang lebih baik dari sampul majalah.

Pada saat dia melihatnya, aku sudah menemukan alasan untuk minatnya.

Tetsuhiko berbisik pelan.

“Oh, apa itu foto gravure Kachi? Apakah itu keluar di majalah hari ini? ”

Bahu Shirokusa menegang.

Mengatakan itu di depan orang yang dimaksud adalah sesuatu yang tidak akan pernah bisa kulakukan … Tetsuhiko benar-benar memiliki keberanian iblis.

Aura menyeramkan mulai keluar dari Shirokusa.

Aku berharap kata-kataku dapat menjangkau kedua bocah lelaki yang sedang bersenang-senang.

Saudara-saudara, aku mengerti perasaanmu dengan sangat baik! Bagaimana bisa aku tidak? Bagaimana mungkin seseorang mengaku sebagai pria jika melihat foto gravure dari teman sekelas wanita cantik tidak membuatnya bergairah?

–Atau itu yang aku pikirkan dengan cukup semangat untuk membuat seluruh dunia tahu.

Tapi tentu saja itu tidak mungkin. Terutama di depan orang itu sendiri!

Sementara dua anak laki-laki itu bersenang-senang tanpa peduli dengan lingkungan mereka, Shirokusa sudah mendekat dengan langkah-langkah diam.

” Kawan, di belakangmu! Lihat di belakangmu! ” Aku hanya bisa berpikir sendiri ketika aku melihat. Rasa takut yang hina mencegahku dari memperingatkan mereka berdua ketika Shirokusa maju tanpa kata.

“Ooh, baju renang … kan?”

Setelah mencapai kejutan penuh, Shirokusa yang marah akhirnya melepaskan gelombang es.

“Ya, tepat sekali! Baju renang akan sempurna untuk dada menakutkan itu, oh … hah? ”

Anak-anak itu berbalik perlahan ketika mereka kembali ke dunia nyata.

Untuk sesaat, Shirokusa tersenyum ceria, tetapi pada saat berikutnya dia dengan dingin menatap mereka dengan tatapan yang bisa membekukan air.

“Aku benar-benar benci orang mesum.”

“Ack–”

Kalimat tunggal itu, disampaikan dengan santai, menyentak hati setiap siswa pria di kelas.

Jika diizinkan, aku ingin berbicara. Tentang bagaimana manusia pada dasarnya adalah makhluk yang mesum, dan juga untuk menanyakan apakah mereka tidak dapat dimaafkan dan diizinkan untuk bernafsu pada kecantikan sebesar Shirokusa.

Tetapi serangan tanpa ampun oleh belati dinginnya, baik secara visual maupun verbal, akan berlanjut pada anak laki-laki.

” Jadi, akan jadi apa?”

“… Hah?”

“Menemukan kegembiraan dalam mempermalukan wanita adalah sesuatu yang seharusnya tidak kurang dari ilegal. Namun, aku selalu berusaha untuk menjadi orang yang baik hati, jadi aku akan menawarkan kalian berdua pilihan. Untuk melompat dari jendela untuk melindungi kehormatan kalian, atau ditangkap oleh polisi karena pelecehan seksual – mana yang kalian pilih? ”

Semua orang kewalahan. Tentu, beberapa anak laki-laki kabur karena tatapan dingin, tetapi mereka adalah minoritas.

Bahkan sesama gadis akan kesulitan untuk menunjukkan dukungan mereka dengan mencocokkan intensitas Shirokusa, dan jujur ​​mungkin akan lebih baik menjaga jarak mereka.

“Kami … Kami minta maaf … Tolong ampuni …”

Dengan tatapan tegas, Shirokusa meraih majalah yang berisi gambar gravure-nya.

“Hei!”

“Aku menyita ini. Aku akan meninggalkannya bersama guru, jadi ambil sepulang sekolah jika kalian mau. ”

 

“Oh, tolong jangan! Jangan guru– ”

“… Ada keluhan?”

Tidak ada satu orang pun di sekolah ini yang bisa menahan kekuatan tatapan Shirokusa.

“Tidak, kami benar-benar minta maaf …”

“Hmpf!”

Tidak berusaha menyembunyikan ketidaksenangannya, Shirokusa kembali ke tempat duduknya.

Tetsuhiko dan aku saling melirik serempak dan mulai berbicara dengan suara rendah.

“Lihat, inilah tepatnya mengapa Kachi tidak punya teman. Bukankah kau merasa dia benar-benar tampil sebagai salah satu anggota komite disiplin yang kau lihat sepanjang waktu di manga? ”

Mendengar kata-kata Tetsuhiko aku hanya bisa mengangguk.

Dia luar biasa, cantik dan terkenal. Siapa yang tidak ingin lebih dekat? Namun, selalu ada masalah sengitnya, atau mungkin lebih baik digambarkan sebagai temperamen keras.

Meski begitu, aku tidak berbagi keengganan Tetsuhiko untuk kepribadiannya.

“Yah, dia mungkin sedikit berlebihan, tapi jangan berpikir kau benar-benar bisa menyalahkannya karena marah. Aku tahu dia berbicara dengan kasar, tetapi dia tidak suka berbohong atau membuat tuduhan tidak adil hanya untuk menjatuhkan orang, kau tahu? Juga, kau tidak harus dengan sengaja menunjukkan fakta bahwa dia juga tidak punya banyak teman. ”

Pendapat pribadiku tentang Shirokusa adalah bahwa dia itu “luhur”.

Apa yang aku rasakan dari Shirokusa adalah tekad untuk tidak menunjukkan kelemahan. Bukankah ini manifestasi lain dari keluhurannya, dan cara bicaranya yang luar biasa bukan sekadar perisai untuk menyembunyikan kelemahannya?

“Aku tidak salah sangka, Sueharu. Sangat cepat untuk membela istrimu. ”

“Kurasa kau tidak akan berumur panjang, Tetsuhiko. Mulutmu akan membuatmu terbunuh. ”

Dengan dingin mengabaikan kata-kataku, Tetsuhiko melanjutkan.

“Meski begitu, kau harus mengakui Shirokusa terlalu jauh. Jika tidak, dia pasti mendorong batas. ”

“Bukankah itu yang populer di TV saat ini?”

“Yah, kurasa mereka mengatakan jenius dan gila adalah dua sisi dari koin yang sama, dan dia memiliki faktor kejutan yang pada dasarnya dibuat untuk televisi. Kepopulerannya hampir berakhir tetapi itu masih merupakan gadis penulis cantik SMA pemenang penghargaan Akutami. 

Itu benar, nilai sejati Shirokusa tidak terletak pada wajah yang memukau atau sikapnya yang dingin. Itu adalah bakat, prestasi, dan reputasinya sebagai penulis.

Tahun lalu dia membuat debut sastra berjudul “The Seasons When You Were There” sementara masih siswa SMA tahun pertama. Dia sudah terkenal di seluruh sekolah ketika aku akhirnya bisa menyampaikan perasaanku tentang buku itu kepadanya, tetapi pada saat itu tulisan yang luar biasa ini belum meledak ke adegan yang lebih luas.

Tiga bulan berikutnya, ia telah menerima Penghargaan Akutami, yang dianggap sebagai pintu gerbang menuju kesuksesan masa depan di dunia sastra, dan langsung mengangkat dirinya ke ketenaran nasional.

Keindahan muda yang luar biasa dan sangat berbakat. Ketika dia berbicara itu terpisah, tidak pernah menyanjung, dan selalu dengan keeksentrikan dan intensitas yang khas dari mereka yang jenius. Mustahil baginya untuk tidak menjadi populer.

Cukup populer untuk muncul dalam banjir majalah, tempat TV dan tentu saja foto gravure – meskipun selalu terbatas pada seragam sekolahnya atau pakaian kasual – termasuk.

“Tentu, itu luar biasa, tapi pada akhirnya bukankah dia hanya teman sekelas?”

Aku menggertak dengan sengaja.

“Maksudku, kita juga punya Tada-senpai tahun ketiga yang tampaknya adalah model amatir, dan juga gadis di tahun pertama bernama Misawa yang seharusnya menjadi prospek idola, kan? Kachi mungkin luar biasa dibanding anggota kelas kita yang lain, tetapi jika kau melihat gambaran yang lebih besar, dia hanya rata-rata, kan? ”

Meskipun tidak ingin mengungkapkan perasaanku yang sebenarnya, aku secara tidak sengaja bertindak terlalu jauh.

Yang benar adalah bahwa aku belum pernah melihat kecantikan sebesar Shirokusa, dan memikirkannya jauh lebih tinggi daripada senpai model amatir atau prospek idola kouhai. Tetapi untuk mengatakannya dan tidak secara langsung menyangkal itu pada dasarnya akan menggali kuburanku sendiri.

Clang! datang bunyi gedebuk.

Shirokusa adalah sumber suaranya. Dia sepertinya memukul meja dengan kakinya sambil duduk.

Namun, apakah dia menabraknya secara tidak sengaja atau menendangnya dengan marah adalah sebuah misteri.

” Itu bukan untukku … kan?”

Aku tidak berbicara dengan keras, dan dia mungkin masih mendidih karena insiden gravure sebelumnya.

“Oh ho, jika kita memperhitungkan kebohonganmu, Kachi pasti benar-benar orang lain.”

“Bagaimana kau mengetahui itu? Tolong, hentikan itu. Maaf, oke? ”

“Yah, karena kau sudah meminta maaf, aku akan memberimu beberapa saran ramah. Gadis itu terlalu baik untukmu. Kau lebih baik menyerah. ”

“Hah??”

Aku seharusnya bersikap bodoh dan menjawab, “Terserahlah, lagipula, aku tidak menyukainya.” Tetapi diberi tahu bahwa itu tidak mungkin sebelum aku bahkan mengaku agak mengganggu.

Sebagai gantinya-

“Yah, aku tidak suka dia atau apa pun, tapi aku akan memberitahumu bahwa Kachi dan aku sebenarnya cukup dekat.”

–Adalah caraku menjawab.

Tetsuhiko menggosok dagunya dengan sikap bingung.

“Kau bilang kau dekat dengan Kachi yang kita semua tahu sangat membenci teman-teman?”

“Yah, aku belum pernah memberitahumu ini, tapi tahun lalu sebelum Kachi memenangkan Penghargaan Akutami, aku bertemu dengannya secara kebetulan di sepanjang perjalanan pulang. Aku telah membaca bukunya, jadi aku mengatakan kepadanya betapa aku menyukainya. Dan setelah aku melakukannya, dia memberiku senyum terhebat yang pernah aku lihat dan mengatakan kepadaku– ”

“- Terima kasih. Mendengar kata-katamu itu membuatku sangat senang. Aku sangat senang … karena usaha yang aku lakukan sampai sekarang. “

Begitulah akhirnya aku menyerah pada racun cinta.

Senyum yang tidak pernah dia tunjukkan di sekolah … senyum hanya diperlihatkan padaku.

Aku menganggap kenangan itu sebagai harta pribadiku.

“Dan itulah kenapa kau jatuh cinta?”

“T-tidak!”

Itu adalah penolakan yang lemah di pihakku. Aku mengoceh dengan harapan menyelamatkan situasi.

“Y-yah, kau mungkin juga tidak tahu ini, tapi rupanya kami hidup cukup dekat satu sama lain, dan aku sudah bertemu dengannya cukup banyak sejak saat itu untuk melakukan percakapan ringan. Ketika kau bertemu Kachi di luar, sepertinya dia benar-benar berbeda dari bagaimana dia di sekolah. Semacam hidup dan riang? Jadi aku tidak suka dia atau apa pun, tapi aku bilang kami cukup dekat. ”

Menemukannya menyenangkan untuk diajak bicara, penampilannya cocok dengan seleraku, gayanya yang luar biasa, kami memiliki minat yang sama, semua hal-hal kecil telah menumpuk sedikit demi sedikit– yang mengarah ke momen ini.

“Sueharu …”

Tetsuhiko meletakkan kedua tangannya dengan lembut di pundakku.

“Kau sangat malang … Sampai menjadi begitu terjebak dalam khayalanmu sendiri … Aku akan mengatur kencan kelompok untuk kita jadi tolong, kembali ke kenyataan …”

“Mengapa kau selalu harus begitu mengerikan? Dan jangan berpura-pura seperti melakukan sesuatu yang baik padaku!”

Aku secara paksa menyumbat Tetsuhiko dengan cakar besiku yang menyebabkan dia mengetuk meja untuk menyerah.

“Jadi, anggap delusimu benar.”

“Kaulah yang memutarbalikkan fakta!”

“Dan itu meskipun kau polos seperti orang bodoh dan idiot, kau satu-satunya yang diperlakukan Kachi dengan ramah ketika dia berbicara.”

“Tolong jangan panggil aku hal-hal itu. Aku tidak memiliki ketahanan mental sepertimu sehingga itu benar-benar menyakitkan ketika kau melakukannya. ”

“Itu sebabnya kau berpikir Kachi mungkin benar-benar jatuh cinta padamu?”

“Err, tidak … itu sejujurnya akan sedikit berlebihan. Aku bersumpah, aku tidak pernah berpikir seperti itu. ”

Maaf, tapi itulah yang kurasakan. Bagaimana aku bisa berpikir sebaliknya, mulai dari premis bahwa dia memperlakukanku dengan sangat baik sementara begitu keras pada laki-laki lain? Ayolah, bukankah kau melihat betapa buruknya dia berperilaku terhadap Tetsuhiko, tapi ketika berbicara denganku agak normal? Anak laki-laki lain yang normal tidak akan pernah mendapatkannya? Ini bahkan tidak termasuk fakta bahwa kami hidup dekat dan telah bertemu berkali-kali dalam perjalanan pulang karena itu. Mungkinkah semua waktu itu terjadi secara kebetulan? Itu pasti dia menungguku.

Ketika kau memasukkan semua itu, hanya ada satu kesimpulan.

Itu sekarang, Shirokusa menungguku untuk mengaku padanya!

Tidak ada lagi keraguan. Pilihan apa lagi yang aku miliki … selain tampil di “Festival Pengakuan” ?!

Oh, tapi tunggu dulu, jika semuanya berjalan baik di ” Festival Pengakuan”, bukankah semua orang akan mengetahuinya? Shirokusa terkenal, dan tentu saja itu tidak baik untuknya jika banyak majalah atau saluran TV yang mengekspos.

“’Penulis cantik SMA pemenang penghargaan Akutami’ Kachi Shirokusa telah menemukan kekasih! Dikabarkan sebagai teman sekelas Maru Sueharu (17)! ”

Sialan, bukankah itu berarti aku akan mendapat sorotan? Sialan, apakah aku punya pakaian yang bisa aku pakai di depan kamera? Kalau begitu, aku akan pergi berbelanja di sekitar Omotesando pada hari libur berikutnya.

Aku memasuki parit yang cukup dalam ketika aku mendengar Shirokusa dan temannya yang bernama Mine Meiko berbicara.

“Ya ampun, Shirokusa-san … kau tidak terlihat sedang dalam mood yang baik. Apa sesuatu terjadi? ”

“Mungkin … aku hanya berpikir tentang akan lebih baik jika semua laki-laki di dunia mati begitu saja.”

… Itu hanya kebetulan, kan? Dia tidak mungkin merujuk padaku, bukan?

Apakah minat romantis Shirokusa padaku benar-benar hanya merupakan manifestasi dari kerinduan atau khayalanku sendiri?

Jika aku memikirkannya secara logis, Shirokusa adalah seorang penulis, cantik, muncul dalam foto gravure, memiliki nilai bagus dan kemampuan atletik sehingga dia secara alami menarik bagi para pria.

Aku… tidak ada nilai jual yang layak dibicarakan.

Menatap punggung Shirokusa, aku melamun.

Tentang bagaimana cinta pertama bisa begitu mengasyikkan dan menyenangkan– namun terasa begitu pahit pada saat yang bersamaan.

 

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded