Ore wo Suki Nano wa Omae Dake ka yo – Volume 1 – Prolog Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Ore wo Suki Nano wa Omae Dake ka yo – Volume 1 – Prolog – Aku tidak ingin bertemu denganmu

 

 

「Hari ini pasti … Hari ini pasti …」

Saat ini istirahat makan siang. Sambil memegang kotak makan siang di tangan kananku, aku membuat tanda salib dengan tangan kiriku untuk berdoa kepada Tuhan sambil melihat tiga huruf 『Perpustakaan』yang  tertulis di pintu di depanku.

「Hei, orang di sana itu, aku cukup yakin itu tahun kedua … orang-orang mengatakan jangan pernah terlibat dengan dia.」

「Cepat pergi! Jika kau melihat orang itu, makan siangmu akan menjadi tidak enak! 」

Dari beberapa gadis SMA tahun pertama yang kebetulan lewat, kata-kata kasar tercurah padaku.

Di dalam sekolah, hanya orang-orang yang mendapat gelar 『Penyendiri』 yang mengalami hak istimewa khusus. Hari ini berjalan baik.

Namun, aku sudah terbiasa dengan ini. Aku tidak peduli setiap kali itu terjadi.

「Baik! Haruskah aku pergi !? 」

Pengisian motivasi selesai! Berpura-pura tidak mendengar kata-kata adik kelas, aku membuka pintu dengan semangat tinggi.

Bam! Dengan langkah kuat aku memasuki perpustakaan.

Tidak peduli apa kesulitan yang menunggu di depan titik ini, aku tidak bisa melarikan diri.

Bertindak sesukaku, aku mengarahkan tatapanku ke meja resepsionis dengan seluruh kekuatanku.

「Eh? Tidak ada … Itu aneh. Jika seperti biasa maka … 」

「Halo.」

「-!」

Dengan suara yang datang dari belakang, asumsiku berada di luar kisaran situasi saat ini dan semua rambutku langsung berdiri.

Tenanglah, diriku! Jika aku gugup di sini, itu akan persis seperti yang diharapkan gadis ini!

「Apa aku mengejutkanmu?」

「… fuu. Aku sudah menduga ini akan terjadi kau tahu. 」

Dengan tenang, berusaha santai dan terkumpul sampai akhir, aku menyisir rambutku ketika aku mengatakan itu.

Kakiku gemetar seperti anak rusa yang baru lahir, tapi yah, abaikan itu.

「Jika kau melihat sebanyak itu … itu memalukan.」

Berbalik untuk menghadapnya, aku mengirim pandangan yang sangat jijik yang mungkin menjadi bumerang.

Gadis positif itu menafsirkan tatapanku dengan nyaman, pipinya diwarnai dengan warna merah terang, dan dengan buku paperback yang dipegang di kedua tangannya ー ー Ryunosuke Akutagawa 『Rashōmon』 ー ー ia menutupi wajahnya.

Selain itu, tampaknya dia salah paham, sedikit menurunkan buku, memperlihatkan mata yang terbalik.

Untuk menunjukkan daya tarik pemalu dan daya tarik anggota komite perpustakaan secara bersamaan, itu membutuhkan keterampilan kelas tinggi.

「Haa ~」

Melihat itu, aku menghela nafas panjang.

Itu benar, jika seorang gadis imut yang melakukan ini, itu tak tertahankan.

Namun, jika itu gadis ini, dia tidak cukup imut sehingga aku terkejut.

Wajah polos tanpa emosi dengan dada yang bisa diabaikan. Ditambah kepang dan kacamata. Sama seperti gadis periode Shōwa.

Ini adalah periode Heisei. Hatiku tenang. Aku tidak begitu bersemangat seperti aku bersemangat tentang tingkat kelangsungan hidup anak-anak mola-mola lautan.

「Kau, disana. Aku, disini.」

Aku menunjukkan ke mana aku seharusnya (area membaca) dan ke mana gadis itu harus pergi (meja resepsionis) dengan jariku. Ngomong-ngomong, alasan kenapa aku menuju ruang membaca itu sederhana.

Aku tidak tahu mengapa, tetapi di area membaca perpustakaan sekolah, makanan dan minuman diizinkan.

Sebuah meja lebar dan besar ditempatkan di area tersebut, dan sinar matahari yang menyinari jendela terasa hangat dan menyenangkan. Ini tempat penyembuhanku.

Aku duduk di sana dan sementara luka hatiku sembuh, aku membuka kotak makan siang yang aku bawa.

「Hah?」

Ketika aku melihat ke samping, sepertinya gadis itu mengikutiku, dan duduk di sebelahku.

「Mari kita bicara bersama. Aku menyiapkan teh lezat hari ini.」

Tampaknya dia ingin berbicara denganku.

Memamerkan tas berisi daun teh yang beterbangan.

「Aku sangat menyesal, tetapi aku tidak bisa menerimanya.」

Terlepas dari betapa pun kejamnya pihak lain, aku tidak akan pernah lupa untuk mempertimbangkan karena aku baik.

Aku dengan sopan menolak gadis itu dengan menunduk ringan.

Jika seseorang yang mengetahui situasi melihat ini, tidak diragukan lagi bahwa mereka akan terharu oleh sikap indahku.

「Begitukah … Aku mengerti.」

Gadis itu sepertinya mengerti kata-kataku dan dipenuhi dengan kasih sayang, dan dengan itu gadis itu berdiri dan pergi. Ya, ya. Apa pun kondisinya, kebaikan itu penting.

Seorang wanita gigih yang biasanya tidak menyerah sampai dia ditangani, telah menarik diri dengan cepat hari ini.

Kalau begitu, mari kita makan siang! Sebagai permulaan, satu gigitan sosis! Mmm, le ~ zat ~!

***

「Fuu ~ … Selesai makan.」

Setelah makan siang, aku menyandarkan tubuh bagian atasku ke atas meja.

Bagaimanapun, aku akan merasa tidak nyaman ketika aku kembali ke kelas. Aku ingin beristirahat perlahan di sini.

Anak yang tidur dengan baik adalah anak yang dirawat dengan baik. Tidur siang sangat penting untuk pertumbuhan pikiran dan tubuh.

Ah ~ Matahari bersinar dan rasanya enak. Ini benar-benar menghangatkanku.

Poka Poka ~ Poka Poka ~ Poka Poka ~

「Owwww!」

Tepat pada saat aku hendak tidur, aku merasakan sakit yang tidak biasa di punggungku.

Saat aku secara naluriah berdiri, gadis sebelumnya menjatuhkan banyak buku di depanku.

「Hei apa yang kau lakukan!? 」

「Itu karena kau jahat, kau tahu.」

Hmph. Memalingkan kepalanya ke arah lain, dia membuat suara merajuk.

「Aku tidak ingin berbicara denganmu.」

「Aku ingin berbicara denganmu. 」

「Aku tidak ingin mendengar situasimu.」

「Aku belum mendengar keadaanmu.」

Pada saat aku menyadari bahwa dia bertekad untuk bercakap-cakap, ada dua cangkir berisi teh di depan mataku.

Ditulis dengan hati-hati pada satu cangkir adalah namaku, dan cangkir lainnya adalah namanya, dan ketika aku menyatukan cangkir, bentuk hati dibuat.

Kau … Menyebalkan sekali … Pada akhirnya kau tidak pernah menyerah, kan.

「… Wow. Berbicara itu baik, kau tahu, berbicara. 」

「Aku senang mendengar itu. Lalu, mari bersiap-siap, oke?」

Aku menerima bahwa tidak ada jalan keluar dari pembicaraan ini dan melihat sosoknya yang menekan roknya dengan indah ketika dia duduk.

Memegang cangkir, suasana menjadi lebih baik ketika aku minum teh.

「Jadi? Apa yang ingin kau bicarakan? 」

「…… ー!」

Gerakannya sambil minum teh sangat sempurna. Setelah itu, pandangannya bergerak dari kiri ke kanan.

「Oi kau … Jangan bilang, kau tidak memikirkan apa pun untuk dibicarakan, kan?」

「Aku tipe orang yang bergerak pertama.」

「Kau terlalu agresif! kau adalah anggota komite perpustakaan, jadi berpikirlah dan bertindak lebih seperti anggota komite perpustakaan!」

「Ini adalah salah satu seluk-beluk tentangku.」

「Tapi aku tidak senang sama sekali!」

「Tidak masalah karena aku senang.」

Nada bicaranya acuh tak acuh, tapi suasana hatinya sedang baik.

Setelah aku meletakkan cangkirku, anggota komite perpustakaan yang agresif tiba-tiba mencoba untuk memindahkannya lebih dekat ke miliknya untuk melengkapi bentuk hati walaupun aku tidak menyukainya.

「…… Pokoknya, tanyakan sesuatu. Dengan begitu aku akan menjawab, kau tahu. 」

Aku segera mengambil cangkirku untuk mencegah hatinya jadi lengkap, dan meneguk teh.

Sayangnya tehnya enak.

「Hei, bagaimana kabarmu baru-baru ini?」

 

「Persempit fokusnya. Itu pertanyaan yang terlalu samar. 」

Kemudian botol kecil berwarna sepia yang mencurigakan muncul dari saku dada gadis itu.

「Hei, bagaimana dengan *bakteri?」

*(TL note : Baik kanji untuk “baru-baru ini” dan “bakteri” memiliki bacaan yang sama)

「Terlalu jauh! Sampai kapan agar kau siap !? 」

「Itu karena kau tidak menjawab, kan? Meskipun kau bilang kau akan menjawab … pembohong. 」

「… Aah. Hal-hal berjalan seperti biasa. Aku bisa melihat suasana hancur melalui mata semua orang. 」

「Itu mengerikan bukan.」

「Itu salahmu sehingga ini terjadi.」

「… Mungkin saja, tetapi tidak ada yang akan tahu …」

Seorang gadis yang menghindari kata-kataku. Meskipun demikian, ada beberapa simpati.

Dia hanya bisa melakukan itu, karena berbeda denganku, mereka bukan yang menuai apa yang mereka tabur.

Sebagai contoh, bahkan jika dia sedikit tertekan dan pupilnya lembab, aku tidak bisa memaafkannya.

「Untuk memulai, jika kau benar-benar sudah merenungkannya, cepat dan bantu aku.」

Aku membawa perhatian pada harapanku dengan pandangan sekilas yang cepat.

Itu hal yang baik untuk ditebak. Aku pikir dia akan mengerti segalanya.

Buktinya adalah bahwa mata yang sedikit cekung baru saja memulihkan keaktifan mereka dalam sekejap mata.

「Aku mengerti.」

「Serius!」

Ooh! Coba katakan itu!

「… Ini … sedikit memalukan.」

Pipinya diwarnai dengan perubahan warna, dan dengan kata-katanya gadis itu berdiri.

Sambil menatapku seperti itu, dia perlahan-lahan mengangkat kakinya di depan mataku dan mengulurkan sepatu dalam ruangannya.

Seperti yang diharapkan, rok memanjang 20 cm di bawah lutut. Celana dalam dan pahanya benar-benar tidak dapat dilihat.

Dan, apa yang gadis ini lakukan?

「Sekarang, jilatlah. Hari ini kau mendapatkan makanan favoritmu. 」

「Aku tidak akan menjilatnya, kau tahu? Sepatu dalam ruanganmu bukan makanan favoritku, 」

「T-tidak mungkin! … Tidak bisa dipercaya … 」

Melihat ekspresi wajahnya yang terkejut dan dipertanyakan, tali yang menahan kesabaranku putus.

「Kau melakukan ini dengan sengaja, bukan! Dasar gadis busuk, berdada rata dengan kepang dan kacamata! 」

「Ara? Meskipun aku hanya menirumu dan tidak baik, kau mengatakan beberapa hal yang kejam. 」

「Apa yang kau lakukan padaku jauh lebih kejam!」

…… Aku pikir itu sudah disampaikan sejauh ini, tapi aku benci gadis ini.

Penampilan polos dengan aroma Shōwa. Dengan tatapan kosong, dan perilaku yang membuatmu tidak yakin dengan apa yang mereka pikirkan.

Ketika dia membuka mulutnya, tentang aku, tidak ada yang lain selain pelecehan.

Dia gadis terburuk. Jika memungkinkan, aku tidak ingin terlibat dengannya. Aku bahkan tidak ingin datang ke perpustakaan.

Namun, karena keadaan yang tidak diinginkan aku harus datang ke perpustakaan.

Berbicara mengenai alasannya, tidak diragukan lagi bahwa semua orang akan terkejut dan mengerti.

Mengenai tindakan『Jahat』 terkuat dan terburuk gadis ini terhadapku …

 

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded