My Yandere-Succubus Daughter is Mommy-Warrior’s Natural Enemy – Volume 2 – Chapter 2 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Pada akhirnya Leah adalah seorang anak kecil. Meskipun kami memiliki mantan petualang lain, dia tidak peduli sama sekali. Sebagai gantinya, dia begitu bersemangat bisa pergi ke gunung sehingga dia tidak bisa tidur di malam hari. Dia menempel padaku sepanjang malam dan terus mencoba bermain dengan roketku, jadi aku juga kurang tidur. Dia akhirnya tertidur di lenganku ketika hampir fajar. Namun, aku tidak bisa tidur. Aku mengangkat kepala untuk memeriksa cuaca. Tidak ada awan di luar. Cuaca tampaknya bagus untuk pergi keluar.

Aku turun dan melihat Veirya duduk dengan benar di kursinya seperti yang aku harapkan. Kamar wanita lain ada di lantai atas. Dia belum turun. Dia tidak malas. Aku hanya tidak bisa tidur.

Veirya menoleh dan menatapku, “Apa kau sudah berkemas?”

“Hmm?” Aku terdiam, dan kemudian bertanya, “Apakah kita perlu menyiapkan sesuatu?”

Veirya dengan tenang menjawab, “Tenda, peralatan makan, makanan, air, obat-obatan, senjata, obor api, baju ganti, topeng, batu untuk mengasah pedang.”

Aku perhatikan bahwa Veirya memiliki tas kain sederhana di sebelahnya. Sepertinya terbuat dari kain yang tahan hujan.

“Kurasa itu barang bawaan Veirya.” Kita hanya melakukan perjalanan ke gunung untuk bersenang-senang, tidak memasuki sarang bandit gunung. Apa gunanya semua hal itu …? ‘

Veirya tampaknya tidak terlalu mengerti tujuan dari perjalanan ini. Dia bersiap seperti yang dia lakukan di militer.

“Kau tidak perlu mengambil barang-barang itu. Ambil saja makanan dan air. Kita hanya akan bermain, bukan bertarung. ”

“Itu terlalu kendur.”

“Perang sudah berakhir …”

Veirya tidak menanggapi. Sebagai gantinya, dia membuka tasnya dengan enggan dan mengambil barang-barang yang diaturnya dengan rapi. Dia hanya menyimpan makanan dan ketel air. Dia melihat pedang panjangnya di atas meja dan ragu-ragu. Dengan nada serius, dia bertanya, “Pedang, perlu?”

“Bawa itu.”

Veirya mengangguk kecil, “Uhm.”

 “Sepertinya itu untuk percakapan kita.”

Tepat ketika aku pergi ke dapur, tiba-tiba aku mendengar ketukan di pintu. Banyak orang sekarang datang mencari Veirya, tapi ini adalah pertama kalinya kami kedatangan tamu di pagi hari. Aku tidak yakin apakah itu kelompok atau apa.

Namun, aku segera mendengar suara gesekan yang dihasilkan oleh logam di belakangku. Menilai dari reaksi Veirya, aku menduga bahwa orang di sisi lain pintu pasti bersenjata. Aku menoleh ke belakang untuk melihat Veirya. Aku perhatikan bahwa ekspresinya sedikit berubah. Jika itu hanya pengunjung bersenjata biasa, dia akan memiliki ekspresi tanpa ekspresi. Namun, kali ini, dia mengertakkan gigi dan tampak marah. Reaksinya memberi tahuku siapa pengunjung kami.

Aku mendorong pintu terbuka. Itu Angelina di pintu persis seperti yang aku pikirkan. Aku melihat wajahnya yang identik dengan Veirya. Aku langsung ingat malam itu dengan bulan yang cerah dan bau api. Aku teringat mata yang perlahan mendekat dan bibir tipis yang dingin itu. Kenangan yang membanjiri benakku benar-benar memenuhi pikiranku. Detak jantungku mulai meningkat. Aku memandangi Angelina dan mendapati diriku tidak mampu mengucapkan sepatah kata pun meskipun hatiku banyak bicara.

Angelina menatap mataku dengan tatapannya yang identik dengan Veirya; tetapi, aku tidak bisa membaca pikirannya.

Lalu pedang Veirya dan sarungnya mengayun di antara kami di mana pandangan kami bertemu. Dia dengan paksa memotong pertukaran perasaan. Dia meraih kerahku dan menyeretku pergi tanpa ampun. Dia kemudian menatap Angelina dengan tatapan dingin, “Bicaralah jika kau memiliki urusan. Kalau tidak, pergilah. ”

Angelina menatap Veirya dengan tatapan serius, “Veirya, ini tidak melibatkanmu. Aku hanya datang untuknya. ”

“Dia milikku. Tidak diberikan. ”

Angelina memandang Veirya, yang ada di depannya, dengan dingin, “Ini tentang kapel. Kau ingin melibatkan diri? Berkenaan dengan kota ini, kapel berharap untuk berbicara dengan pria ini. Aku harap kau tidak melibatkan dirimu dalam masalah ini, Veirya. ”

Veirya menatap Angelina dengan marah dan mendorongku ke samping dengan satu tangan. Dia kemudian dengan dingin menjawab, “Kalian orang-orang dari kapel lagi, kan? Kau berencana untuk menghancurkan tempat ini lagi? Ini wilayahku. Aku tidak akan membiarkan kapel mengamuk di sini! Entah pergi, atau aku akan membuang mayatmu! ”

“Tidak ada yang baik yang akan keluar dari melawan gereja. Dan juga, apa kau pikir kau bisa mengalahkanku, Veirya? Kapel sekarang menjalankan seluruh Utara, dan itu termasuk kalian di sini. ”

Angelina tidak takut pada Veirya. Sebaliknya, dia sedikit bersemangat. Tidak ada yang tampak seolah-olah mereka akan meninju; sebenarnya, mereka akan senang bertengkar, dan tipe seseorang harus mati. Aku dengan cepat menekankan tanganku pada Veirya dan buru-buru bertanya, “Kapel? Apakah ini karena festival terakhir kali? ”

“Ini ada hubungannya, tapi bukan tujuan dari perjalananku di sini. Aku datang ke sini untuk sesuatu yang lain. ”

Angelina menatapku, tetapi tidak menyarungkan pedangnya karena apa yang aku katakan. Aku menatap Veirya, yang ada di belakangku. Dia menarikku ke belakangnya dengan satu tangan, dan kemudian memandangi Angelina dengan pandangan acuh tak acuh, “Ini milikku. Tidak mungkin aku meminjamkannya. Aku tidak akan menyetujui apa pun yang datang dengan kapelmu! ”

“Apakah itu jawabanmu? Veirya, tumbuhlah. Kau bukan lagi seorang prajurit biasa. Kau adalah penguasa kota ini. kau harus bertanggung jawab atas mereka dengan kata-katamu. Veirya, aku mengingatkanmu sebagai ibumu bahwa semua orang di desa ini adalah orang sesat. Sikapmu sekarang sama dengan mengirim mereka ke neraka! ”

“Aku bisa melindungi mereka!”

Tatapan Angelina mengandung sedikit cemoohan, “Kau tidak bisa selalu berada di sisi mereka! Dengar, bukankah kau berencana untuk pergi? Apa, kau ingin pergi bepergian dengannya dan anak itu seperti keluarga? Pada saat kau kembali, tempat ini mungkin sudah hangus. ”

“Jika kau berani menyentuh siapa pun di kota ini, aku akan membunuh pausmu!”

“Kau pikir kapel itu selemah ras iblis?”

Angelina sepertinya menyerah untuk berbicara dengan Veirya. Dia kemudian melihat ke arahku dan dengan serius berkata, “Tuan, terlepas dari keadaannya, aku percaya kau mengerti jika bukan Veirya. Jika aku jadi kau, aku akan pergi dan mencari tahu apa yang terjadi. Kapel tidak mudah dipetik. Jika kota ini dan kapel mengalami konflik, aku tidak akan membantu putriku. ”

Aku mengangguk, “Aku tahu.”

Aku kemudian berbalik untuk melihat Veirya. Dengan suara lembut, aku berkata, “Veirya, apa pun masalahnya, lebih baik pergi dan melihatnya. Aku tidak akan berinteraksi dengannya ketika hanya ada kami berdua, jadi ikuti aku. Kira kau bisa menganggapnya melindungiku. Beberapa hal sebaiknya diselesaikan tanpa fisik. Bagaimanapun, perang sudah berakhir. Kau sekarang adalah seorang bangsawan. Kekerasan selalu menjadi pilihan terakhir. ”

Veirya menatapku. Ekspresinya menunjukkan dia sedikit tidak nyaman. Namun, dia melihat tatapanku dan Angelina, yang ada di belakangku. Sedetik kemudian, dia dengan lembut mengangguk, tetapi kemudian menarikku ke lengannya. Dia dengan erat melingkarkan lengan kirinya di sekitarku dan menekankan kepalaku ke dadanya. Dia mencengkeram pedangnya erat-erat di tangan kanannya saat dia memandangi Angelina. Dengan nada dingin, dia berseru, “Ini milikku, mengerti ?!”

“Aku tahu.”

“… Hmph!”

 

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded