My Yandere-Succubus Daughter is Mommy-Warrior’s Natural Enemy – Volume 1 – Chapter 6 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Para prajurit tidak memiliki pendapat tentang kami. Awalnya aku pikir mereka akan mendiskriminasi kami atau sesuatu, tetapi mereka tidak mengatakan apa-apa ketika kami pergi untuk mengambil makanan dan duduk untuk makan. Sebaliknya, mereka sepertinya tidak peduli dengan kami.

Mereka semua tampak santai seperti anak sekolah yang sedang mengobrol santai setelah menyelesaikan ujian akhir. Mereka mengenakan ekspresi bahagia dan rileks karena sudah selesai dan sekarang bisa kembali ke rumah dan bersantai.

Para prajurit ini, yang merupakan bagian dari perang salib melawan iblis, sangat beruntung bisa hidup melaluinya. Mereka sekarang berpikir untuk kembali ke rumah dan apa yang harus dilakukan selanjutnya dengan kehidupan mereka.

Sementara Ratu Sisi sangat kejam bagiku, dia menghadiahi para prajurit dengan sangat baik. Semua yang selamat menerima sejumlah besar hadiah uang, sehingga mereka bisa kembali ke rumah dan hidup dalam damai sekarang.

Akibatnya, suasana hati mereka sangat baik dan tidak punya rencana untuk mengganggu kami. Mereka semua memiliki hidup sendiri untuk dijalani.

Itu sama bagi kami. Kami akan memiliki hidup kami sendiri untuk hidup di masa depan juga.

Kami akan menuju ke utara. Aku bahkan tidak memiliki pemahaman tentang kamp tentara ini, aku juga tidak memahaminya, apalagi yang disebut utara ini. Aku tidak tahu apa yang menunggu kami tetapi dibandingkan dengan tadi malam, aku pikir hidup kami tidak bisa lebih buruk.

Setidaknya Veirya tidak terlihat jahat. Sebenarnya, dia bisa dianggap individu yang baik.

Aku merobek roti menjadi potongan-potongan kecil, menaruhnya di mangkuk sup di depanku dan mengaduknya sebentar.

Aku tidak tahu apa sup ini. Sepertinya banyak hal yang dilemparkan ke dalamnya. Mungkin itu terutama semacam susu. Aku lebih mirip gandum dalam susu tetapi rasanya sangat asam seperti semacam yoghurt.

Leah, yang tidak punya apa-apa untuk dimakan, menyukainya. Dia meraup sesendok demi sesendok yang menyebabkan kekacauan di wajahnya.

Aku mengulurkan tangan untuk dengan lembut menghapus makanan dari wajahnya. Aku menyaksikan dia menyendok bagian bawah mangkuk kayu untuk mendapatkan semua yang dia bisa dan terkekeh tak berdaya. Aku mendorong mangkuk di depanku kepadanya.

“Apa kau tidak makan, Papa?” Leah menatapku dengan bingung.

Aku menggelengkan kepala. Aku memandangnya sambil tersenyum dan menjawab, “Tidak apa-apa. Kau boleh memakannya. Aku belum lapar. Aku akan makan beberapa ketika aku lapar.”

Leah masih menatapku dengan bingung. Dia kemudian menundukkan kepalanya dan berpikir sejenak. Dia gemetar ketika dia mengambil mangkuk di depanku. Dia menuangkan setengah ke mangkuknya dan mendorong mangkuk dengan setengahnya kembali padaku. Dia tersenyum ketika dia mengambil sendoknya dan dengan ceria berkata, “Papa, mari kita makan masing-masing!”

Aku melihat sup di depanku dan mengambil sendokku dengan seringai. Aku menggosok kepala Leah yang kecil, yang ada di depanku. Mengapa putriku tampak begitu imut? Leah dan aku menundukkan kepala pada saat bersamaan, melihat makanan di mangkuk kami dan menelannya.

Aku harus mengatakan, susu yang rasanya seperti yoghurt ini rasanya cukup enak ketika kau memakannya ketika sedang panas. Sayangnya, karena kami membaginya setengah-setengah di antara kami, kami menyelesaikannya dengan sangat cepat. Jujur saja, masih terasa asam saat menabrak ususku.

Bukan saja aku tidak kenyang, tapi nafsu makanku lebih besar sekarang. Aku melihat mangkuk di depanku dan jujur ​​merasa putus asa. Para prajurit masing-masing memiliki satu mangkuk, jadi aku tidak bisa pergi dan mengambil mangkuk lain sekarang.

Sepertinya aku harus berurusan dengan rasa lapar ini. Aku sedikit lapar, tapi aku makan sesuatu. Aku harus mengingatkan diri sendiri bahwa aku memiliki sesuatu untuk dimakan sehingga aku merasa kenyang.

Ini tidak buruk.

Dua potong daging tiba-tiba terlempar, mendarat di depan kami.

“Hei, aku tidak berpikir kalian berdua sudah kenyang?” Sebuah suara renyah datang dari atas dan aku mendongak dengan terkejut.

Aku melihat wajah yang bersinar dengan ceria dan percaya diri. Dia tampak agak kecil tetapi kesombongannya tidak seperti seorang anak kecil. Dia mengenakan zirah kulit sederhana, tapi bukankah dadanya terlalu rata?

Aku pikir dadanya sekitar ukuran Leah dalam bentuknya saat ini. Bentuk Leah di malam hari lebih dewasa darinya berkali-kali lipat.

Telinganya yang panjang berkedut saat dia duduk di bangku seringan mungkin. Dia menopang tubuhnya dengan meletakkan tangannya di kursi dan menatap Leah dan aku sambil tersenyum riang.

Dia berkata, “Itu hadiah untuk kalian berdua. Ini adalah pertemuan pertama kita, tapi aku sangat suka kalian berdua. Atau lebih tepatnya, aku sangat mengagumi dan menghormatimu, manusia. Aku sangat mengagumi dan menghargai keberanian yang kau perlihatkan dalam melindungi seorang gadis muda. Aku telah melihat Veirya yang berani tetapi keberaniannya terasa aneh seolah-olah dia tidak takut mati. Namun, kau berbeda. Dari apa yang aku lihat kemarin, kau takut mati. Namun terlepas dari itu, kau masih melindungi gadis muda ini. Aku benar-benar ingin tahu apa yang kau pikirkan. ”

Aku melihat elf di depanku dan dengan tulus menjawabnya, “Tidak ada. Aku hanya tidak tahan menyaksikan seorang gadis muda di depanku terbunuh. ”

Sejujurnya aku tidak memikirkannya. Itulah yang aku pikirkan saat itu. Aku tidak tahan melihat gadis muda itu terbunuh seperti itu, terutama ketika dia seimut ini.

Leah sedikit takut ketika itu disebutkan, jadi dia meraih lenganku dan menundukkan kepalanya.

Elf itu sangat gembira saat dia menggerakkan telinganya yang panjang dan membanting tangannya ke atas meja dengan keras. Dia berteriak, “Itu dia! Itu dia! Jenis tindakan heroik dan keberanian tanpa pamrih inilah yang harus dimiliki seorang petualang! Aku tidak akan bosan jika aku bisa bertemu lebih banyak petualang sepertimu saat bertualang. Biasanya, orang-orang dari setiap kota yang aku datangi melarikan diri. Aku juga melihat pasukan dikalahkan dan tersebar. Aku jarang melihat petualang sepertimu, tipe yang ingin aku temui. ”

“Aku selalu ingin pergi bertualang, tetapi hal-hal yang aku lihat dalam petualanganku bukanlah hal yang ingin aku lihat. Melihat kalian manusia bertarung di antara diri kalian ketika ada musuh yang harus kau lawan, dan melihat gerejamu menyebabkan kekacauan, membuatku merasa bahwa bertualang tidak memiliki sesuatu. Petualanganku telah berakhir. Raja Iblis sudah mati. Aku telah menyelesaikan sumpahku kepada orang-orangku juga. Aku tidak bisa menahan diri untuk tidak menyerah. Tetapi ketika aku melihatmu, aku merasa ada orang-orang yang mulia dan berani sepertimu di antara umat manusia. Kau dapat memiliki hal-hal ini. Dia mungkin putri Raja Iblis, tapi dia tidak pernah membunuh orang-orangku jadi aku tidak membencinya. Sebenarnya, aku sangat suka gadis imut ini. Jaga dia baik-baik. Aku perlu kembali ke elf sekarang, jadi mari kita bertemu lagi di masa depan! ”

Elf di depanku mengatakan semua itu tanpa jeda. Tapi aku mendeteksi rasa kekaguman darinya.

Dia melompat dari kursinya dengan gaya yang tak tertandingi dan dengan ceria membelai kepala Leah. Telinganya yang panjang berkedut karena kegembiraan dan dia melemparkan benda-benda di sakunya ke bawah di depanku. Dia kemudian meninggalkan area makan seperti angin puyuh hijau.

Para prajurit di sekitar mengungkapkan ekspresi keputusasaan, seolah-olah mereka sudah terbiasa dengan elf itu.

Aku melihat hal-hal yang dia tinggalkan untukku. Dua helai daging dan beberapa koin aneh. Aku tidak tahu apa nilainya, tetapi emas di antara mereka yang paling berharga.

Leah memperhatikan punggung elf itu, ketika dia pergi, dengan apa yang tampak seperti iri. Dia bertanya kepadaku dengan bingung, “Papa … apa kau mengenalnya?”

Aku mengangguk dengan lembut dan menjawab, “Aku kira kau bisa mengatakan itu. Dia banyak membantuku tadi malam. ”

Sejujurya, dia melakukan lebih dari sekadar membantuku. Dia menyelamatkan harga diriku yang menyedihkan.

Aku mengambil daging dan menyimpannya. Dua potong daging ini mungkin bisa menyelamatkan hidupku di jalan. Aku tidak bisa memakannya untuk kesenangan sesaat. Sementara elf itu terburu-buru dan tergesa-gesa, aku sangat berterima kasih atas sikapnya yang baik hati.

Setelah meletakkannya dengan benar, aku meraih tangan Leah dan berdiri.

Kami kemudian pergi ke tempat pertemuan yang disepakati. Ketika kami tiba, sudah ada sejumlah kereta kuda di sana menunggu.

Veirya sekarang mengenakan jubah putih ekstra padanya. Dia memimpin seekor kuda dan melihat ke arah kami.

Tubuh Leah bergetar dan kemudian dia bersembunyi di belakangku. Dia meraih sudut bajuku sambil gemetaran, saat dia menatap Veirya.

Aku menarik napas dalam-dalam dan kemudian berjalan ke Veirya.

Dia mengamati kami dengan mata birunya dan kemudian berbicara dengan suara monoton, “Kalian makan terlalu lambat.”

“Maaf.”

Aku memutuskan untuk bersikap dan meminta maaf. Aku pikir lebih baik langsung dengan Veirya.

Veirya menatap kami dan kemudian menunjuk kereta kuda di tengah. Dia berkata, “Kalian berdua duduk di kereta kuda di sana. Kau rawat gadis ini. ”

Aku mengangguk.

Veirya berbalik dan mengabaikan kami.

Aku melihat Veirya yang ada di depanku dan dengan serius berkata, “Veirya …”

“Hmm?”

Awalnya aku pikir Veirya akan marah jika aku memanggilnya dengan namanya secara langsung, tetapi dia tidak marah. Sebaliknya, dia memutar kepalanya untuk menatapku dengan tulus.

Aku memandangnya dan tatapanku perlahan-lahan menyapu untuk melihat pedang panjang di ikat pinggangnya. Aku sedikit takut karena itu telah melekat di leherku terakhir kali dan hampir memisahkan kepalaku dari tubuhku. Aku sangat khawatir. Aku tidak tahu hal-hal apa yang akan memprovokasi dia. Namun, aku memiliki sesuatu yang sangat penting yang harus aku katakan.

“Aku ingin meminta agar tidak ada yang mengganggu kami di malam hari. Jangan mendekati kereta kuda kami. Kami akan tidur di kereta kuda. Aku meminta tidak ada yang mendekati kereta kuda kami dan tidak ada yang membuka pintu. ”

Veirya menatapku dan bertanya, “Apakah itu termasuk aku?”

Aku balas menatapnya dan mengangguk seserius hakim. Aku menjawab, “Ya.”

Veirya tidak marah atau memarahiku. Sebaliknya, dia menatapku dengan sangat tenang dan bertanya, “Alasan?”

“Karena dia iblis … Aku akan berasumsi bahwa manusia biasanya memiliki niat buruk terhadapnya. Karena itu, jika seseorang mencoba melakukan sesuatu yang kejam di malam hari, aku tidak bisa melindunginya. ”

“Bukankah kau memiliki keberanian untuk berdiri di depan dan mengambil serangan dari pedangku?”

“Memiliki keberanian dan memiliki kemampuan adalah dua hal yang berbeda.”

Aku melihat Veirya. Dia tidak pernah memiliki ekspresi apa pun. Sangat penting untuk memperhatikan ekspresi wajah seseorang ketika kau bernegosiasi dengan mereka. Padahal, sebenarnya, ini bukan negosiasi. Aku tidak punya chip tawar-menawar. Yang aku lakukan sekarang adalah memohon.

Aku benar-benar khawatir karena Leah di malam hari berbeda dari bentuk siangnya. Leah adalah gadis yang sangat imut di siang hari, seperti yang semua orang lihat. Tetapi orang-orang akan menyadari bahwa dia adalah succubus di malam hari, bukan? Ditambah lagi, dari perspektif Veirya, dia mungkin akan melihatnya sebagai “putri Raja Iblis” yang sudah cukup umur.

Putri Raja Iblis yang telah dewasa dan yang belum memiliki dua hal terpisah. Dari cara Veirya menganggap dirinya sebagai prajurit yang lurus, dia mungkin akan membunuh Leah tanpa ragu jika dia melihat wujudnya di malam hari.

Karena itu, aku tidak bisa membiarkan Veirya melihat Leah dalam wujudnya di malam hari. Terlebih lagi, wujud Leah di malam hari … Terus terang, aku juga tidak ingin ada yang melihatnya dalam wujud itu, karena … itu milikku … Mustahil untuk tidak bahagia ketika putriku memelukku seperti itu … Kau bahkan bisa mengatakan … itu membuat aku sangat senang …

Veirya menarik tali, menatapku. Dia mengangguk dan menjawab, “Dimengerti. Seperti yang kau inginkan, tidak ada yang akan mengganggu kalian berdua. ”

 

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded