My Yandere-Succubus Daughter is Mommy-Warrior’s Natural Enemy – Volume 1 – Chapter 57 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

‘Mereka mengatakan bahwa Festival Obor Api adalah festival untuk berdoa agar panen berlimpah. Beberapa juga mengatakan bahwa ini adalah festival untuk pasangan. Aku tidak tahu apakah itu akan memastikan panen yang melimpah, tetapi aku tahu bahwa itu benar-benar sebuah festival yang mewakili hasrat cinta. Aku tidak tahu ada apa denganku. Detak jantungku menjadi tidak menentu ketika Veirya ada di sampingku. Aku tidak tahu mengapa aku dalam kondisi ini. Aku tidak mendapatkan apa-apa dari berada di dekatnya. ‘

“Kapan aku mulai memperhatikan Veirya?”

“Aku tidak tahu. Apakah itu sejak dia muncul dari air? Apakah itu ketika dia mandi? Apakah ketika dia mengungkapkan pikiran batinnya? Atau apakah saat dia mengeluarkan pedangnya untuk melindungiku? ‘

‘Sekarang setelah kupikir-pikir, kami sudah melalui cukup banyak hal di antara kami, meskipun aku berpikir sebaliknya.’

“Tapi apakah itu berarti aku sudah jatuh cinta pada Veirya?”

Veirya sudah duduk di meja makan. Dia tidak berencana untuk mengatakan hal lain. Aku berdiri di tangga dan melihat ke atas. Aku benar-benar merasa sedikit canggung. Aku tidak tahu harus berkata apa. Aku menyesuaikan suasana hatiku, mendapatkan kembali ketenanganku. Bahkan aku tidak mengerti apa yang terjadi.

“Kenapa aku tiba-tiba berpikir seperti itu?”

Aku naik ke atas dan mendorong pintu ke kamar. Leah belum tidur. Tempat tidur kosong, dan jendelanya terbuka. Angin malam membawa aroma aneh yang mengandung bau kayu terbakar ke dalam ruangan. Aku pikir ada bau abu juga. Sekarang sudah tengah malam. Leah telah berubah menjadi bentuk dewasanya. Dia berdiri di jendela dengan sisi depan tubuhnya bersandar ke jendela, dan lengannya bertumpu pada kayu. Cahaya bulan dengan lembut menyinari tulang belikatnya yang benar-benar menyerupai sayap kupu-kupu yang indah. Cahaya bulan terus menyinari punggungnya ke pinggul dan bawahnya, sampai ke tanah, membawa aroma dan keindahan gadis muda itu ke tanah. Akibatnya, sinar bulan sendiri menjadi harum.

Leah memandang api di luar sambil tersenyum. Aku pikir yang terbaik adalah aku tidak mendekatinya saat ini. Leah memunggungi menghadapku. Kecantikannya disorot oleh cahaya bulan. Aku gemetar ketika aku berjalan di belakangnya. Leah tidak memedulikanku seolah dia tidak tahu apa yang dia ungkapkan. Dia menoleh ke samping untuk menatapku. Dia dengan ceria tersenyum dan memanggilku, “Papa!”

Dia menatapku dengan bingung dan bertanya, “Ada apa, Papa?”

“Tidak, tidak, tidak … Tidak ada … Tidak ada …”

Aku memotong pikiranku begitu dia memanggilku “Papa.” Perasaan dan rasa bersalah yang tak tahu malu menghentikanku dari berani mengangkat kepalaku. Namun, Leah tidak keberatan. Dia berdiri dan memelukku sambil tersenyum. Dia berbeda dengan Veirya. Aromanya sedikit lebih harum dan memberikan dorongan yang kuat untuk menghirupnya dan mencari tahu lebih banyak. Mungkin itu adalah sifat succubusnya, menyebabkan seseorang memiliki keinginan untuk mendekatinya dan membiarkan diri mereka jatuh, dan akhirnya, mati.

“Tapi Leah pasti tidak akan melakukan itu.”

Lea menempel erat di lenganku. Dia terkikik sambil melihat api. Dengan suara lembut, dia bertanya, “Papa, apakah menurutmu kita akan diberkati dengan kebahagiaan jika kita menari di bawah cahaya nyala api?”

Aku mengangguk dengan lembut, “Ya.”

“Begitulah yang terjadi dalam legenda. Mereka mengatakan bahwa dewa akan memberkati pasangan untuk bersama selamanya jika mereka menari di bawah cahaya nyala api. ‘

Leah memandangi api. Matanya dipenuhi dengan keinginan. Dia dengan lembut bersandar padaku dan melihat ke sisi api. Dia dengan lembut berkata, “Maaf, Papa. Aku tertidur … Sudah larut pada saat aku bangun. Kita tidak di sana dan … kita mengatakan bahwa kita tidak akan menari. ‘

Leah dengan lembut memutar kepalanya untuk melihat wajahku. Dia dengan lembut membelai wajahku dengan tangannya, dan kemudian dengan ringan bersandar ke dadaku. Tepat di sebelah hatiku, dia bergumam dengan lembut, “Tapi, Papa, Leah masih ingin menari … Meskipun kau mengatakan bahwa kebahagiaan yang mereka bicarakan berbeda dengan perasaan di antara kita, Leah masih ingin menari dengan Papa. Aku dengan rakus ingin memiliki kebahagiaanmu untuk diriku sendiri … Papa … Leah hanya memilikimu di sini … Leah ingin bersama Papa selamanya … Leah ingin memiliki semua kebahagiaan Papa untuk Leah saja. Bisakah aku memiliki semuanya, Papa? ”

Leah menatapku dengan mata merahnya. Tatapannya dipenuhi dengan keinginan dan fantasi seorang gadis muda. Dia mencengkeram kerahku dengan sedikit gugup seperti seorang anak yang meminta permen. Dengan lembut dia meletakkan tangannya di telapak tanganku dan meraihnya dengan ringan. Dia kemudian tersenyum dan menatapku, “Papa, sangat hangat … Tangan Papa … sangat besar. Itu membuatku merasa tenang … Leah … Leah ingin memegang tangan Papa selamanya. Bisakah Leah melakukan itu? ”

Aku memberinya anggukan lembut untuk jawaban, “Uhm.”

Leah meraih tanganku dan akhirnya menunjukkan senyum bahagia, “Papa, kita tidak berada di bawah api, jadi akankah Leah masih menerima kebahagiaan? Akankah Leah bisa bersama Papa selamanya? ”

Aku memegang tangannya dengan kuat tanpa berbicara. Aku menyapu kakiku, dan Leah tertawa gembira. Kakinya yang panjang dan ramping mulai menari di bawah sinar bulan. Kakinya yang lembut memberikan perasaan menawan yang mirip dengan mutiara yang mendarat di tanah satu demi satu. Kulitnya yang jernih dan cerah bergerak lembut di bawah sinar bulan. Sementara langkahnya yang lembut dan halus berantakan, setiap langkah sangat indah dan sebanding dengan karya seni.

‘Leah adalah succubus, oke. Dia perempuan yang cantik di mata laki-laki. ‘

“Fiuh !!”

Leah dengan riang menari secara acak. Aku bergerak sesuai arah. Aku menyaksikan Leah dengan murah hati memperlihatkan kecantikannya di depanku. Dia segera lelah kemudian bergeser lebih dekat ke arahku. Dia menarikku dengan lenganku dan dengan kuat membenturkan kepalanya ke dadaku. Dia kemudian dengan erat mencengkeram dadaku dan tertawa. Leah sangat murni dan indah sehingga cahaya bulan pun tidak ada artinya.

Detak jantungku melambat. Leah tidak tahu apa yang aku lakukan, tetapi dia terus menempel padaku. Aku memandang Leah, putriku tersayang. Aku tidak mengenalnya di masa lalu, tetapi ketenangan dan kelembutan mirip dengan cahaya bulan yang mengalir di hatiku.

“Papa … Papa …”

Perlahan-lahan Leah menggeser tangannya ke atas untuk dengan lembut menggenggam wajahku. Dia mengangkat kepalanya. Aku melihat lapisan air mata di matanya …

Leah mencondongkan tubuh. Bibirnya bergetar ketika mereka mendekati bibirku. Aku perlahan menutup mataku saat aku menunggu sensasi lembut dan lembab itu datang …

Angin dingin dan lembut dari luar bertiup, menyapu tangan dan wajahku. Aku sepertinya melihat sekilas beberapa helai rambut perak di hadapanku lagi. Bibir tipis yang dingin seperti bulan mendekat dan semakin dekat denganku. Mereka tepat di bibirku.

“Kau mau … ini, kan …?”

Tiba-tiba aku membuka mata dan mendorong Leah menjauh. Dia mundur selangkah dengan kaget dan hampir tersandung. Aku dengan cepat meraihnya. Leah menatapku dengan perasaan takut. Dia gemetar ketika bertanya, “Papa … Papa … Apakah … apakah Leah melakukan sesuatu yang salah …? Papa…”

“Tidak … Tidak … Maaf. Maaf…”

Aku memijat dahinya, dan kemudian memeluknya dengan lembut ketika aku menenangkannya dengan membelai kepalanya. Perubahan mendadak yang kurasakan membuatku sedikit sakit kepala. Aku memeluk Leah ketika aku duduk di tempat tidur. Dia menarik napas lembut di lenganku dan tidak mengatakan apa-apa. Aku melihat ke arah itu dan melamun.

“Meskipun aku masih memeluk Leah, pikiranku memikirkan wajah Veirya yang tanpa emosi.”

“Tidak, maksudku, wajah Angelina.”

‘Tidak. Bukan itu. Aku bingung karena wajah Angelina dan Veirya terlalu mirip. ‘

‘Tidak, bukan itu. 

‘Ada apa denganku …?’

‘Apakah aku mendorong Leah pergi karena Veirya atau apakah aku mendorongnya pergi karena Angelina? Apakah … Apakah … Apakah aku suka Veirya atau Angelina? ‘

 

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded