My Yandere-Succubus Daughter is Mommy-Warrior’s Natural Enemy – Volume 1 – Chapter 44 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Jujur, rasa takut menghantamku ketika aku mendengar bahwa itu adalah seorang prajurit. Pikiran pertamaku adalah mereka mengetahui tentang aku membeli makanan dari tentara dan ada di sini untuk menangkapku. Aku tidak khawatir ditangkap, karena aku memiliki Veirya untuk melindungiku, jadi aku tidak berpikir tentara akan melakukan sesuatu yang mengkhawatirkanku di hadapan Veirya. Aku punya ide untuk menyembunyikan makanan, dan cara terbaik adalah membagikannya kepada orang-orang. Mereka tidak bisa mendapatkan makanan yang sudah dimakan orang.

Namun, Veirya membuka pintu sebelum aku bisa bergerak. Baju besi itu adalah baju besi yang sangat akrab. Itu adalah baju besi standar yang dikenakan di tentara. Baju besi yang Veirya kenakan adalah yang sama persis. Itu terdiri dari pelindung dada yang ketat, rok pelindung di bawah perut dan kemudian pelindung kaki yang diikat ke paha dan betis pemakai. Itu disertai dengan sepatu bot logam. Bagian antara pelindung dada dan rok pelindung adalah sabuk kulit tempat pemakainya dapat menggantung segala macam benda. Orang di pintu masuk membuat aku berpikir dia adalah cermin. Wanita yang berdiri di pintu masuk dengan helm di lengannya bertukar kontak mata dengan Veirya, yang memegang pedangnya. Mereka berdua memiliki mata biru dan rambut perak yang sama persis, jadi aku tidak tahu apa perbedaan di antara mereka.

Veirya menatap wanita di seberangnya. Wanita itu kembali menatapnya. Kedua wanita yang tampaknya benar-benar identik itu saling memandang tanpa sepatah kata pun. Namun, mereka saling memandang dengan sangat waspada. Mereka hanya saling memandang tanpa bergeming seolah-olah mereka adalah patung.

Mereka tampak tidak hanya sangat mirip dalam penampilan, tetapi juga dalam kepribadian. Jika aku terus bersembunyi di balik Veirya, mereka mungkin hanya saling menatap sepanjang hari. Aku pikir mereka hanya akan memecah keheningan yang canggung setelah mereka menarik pedang mereka. Aku melihat mereka dan kemudian membuat gerakan tangan untuk memberitahu Leah untuk tidak berbicara. Aku kemudian berdiri dan berjalan ke pintu masuk.

Wanita di seberang tatapan Veirya akhirnya bergeser ke arahku. Veirya menoleh. Aku perhatikan tatapannya mengandung sedikit kemarahan. Dia mengulurkan tangannya untuk menghentikanku. Dia berkata, “Mundur.”

“Ini orang yang membeli makanan, benarkan?”

Suara mereka terdengar persis sama persis. Sejenak aku benar-benar tidak tahu siapa yang berbicara… Wanita di seberang Veirya menatapku dengan serius lalu melanjutkan, “Presiden Cabang Utara Perusahaan Visete, Norael Gerald ingin bertemu.”

“Presiden perusahaan?!”

“Tidak, Presiden Cabang.”

Wanita di seberang Veirya mengoreksiku. Aku memandangnya dan berdecak putus asa. Aku kemudian berkata, “Baiklah, baiklah, Presiden Cabang. Silakan masuk. Silahkan.”

“Aku ingin masuk beberapa saat yang lalu, tetapi wanita ini menghalangi.”

Wanita itu sedikit menyipitkan matanya saat dia menatap Veirya. Tatapannya dipenuhi dengan rasa tidak suka. Meskipun mereka berdua terlihat sama persis, aku dapat mengatakan bahwa wanita itu memiliki lebih banyak emosi daripada Veirya. Veirya tidak pernah mengenakan ekspresi apa pun di wajahnya, dan hal yang sama berlaku untuk tatapannya. Hanya ada tanda keinginan sesekali di tatapannya ketika dia menginginkan sesuatu, seperti anak kecil.

“Aku tidak akan membiarkan siapa pun masuk ke rumahku dengan senjata.”

Veirya terus menekan tangannya pada gagang pedangnya tanpa bergerak. Dia dengan dingin menatap wanita di depannya, sementara wanita itu juga meletakkan tangan kirinya di pedangnya, meskipun memegang helmnya. Jika salah satu dari mereka menghunus pedang mereka, yang lain akan segera menghunus pedang mereka dan membalas.

Tak satu pun dari mereka yang menghunus pedang mereka, tetapi suasana di antara mereka sangat tegang.

‘Apakah mereka berdua memiliki semacam permusuhan di antara mereka di masa lalu, karena mereka berdua harus berhati-hati terhadap yang lain dan ingin membunuh yang lain?’

“Aku tidak ingin masuk, tetapi Presiden Cabang kami ingin melihat pria ini.”

“Dia milikku. Aku tidak ingin dia melihat siapa pun hari ini. ”

Veirya sama sekali tidak mengendurkan nada suaranya. Dia juga tidak menarik lengannya yang menghalangiku. Itu adalah pertama kalinya dia menunjukkan sikap yang tak tergoyahkan. Itu adalah pertama kalinya aku merasakan emosi dari Veirya, tapi emosinya jijik dan waspada kali ini. Itu adalah pertama kalinya dia menunjukkan kebencian pada seseorang.

“Ada apa? Angelina, mengapa kau tidak masuk? ”

Tawa seorang pria datang dari belakang wanita itu. Aku menoleh. Angelina berbalik untuk menunduk sedikit. Aku melihat pria di depan. Dia mengenakan bulu hitam besar padanya. Itu pasti bulu beruang atau binatang besar lain yang dikuliti. Aku dapat mengatakan bahwa itu sangat mahal, karena tidak ada untaian bulu yang berlebihan dan itu halus. Itu bersinar seolah-olah itu adalah cermin.

Aku tahu dia sangat kaya.

Biasanya, kau akan mengenakan pakaian mahal di negosiasi bisnis; Bahkan, kau akan mengenakan pakaian yang memberitahu orang-orang bahwa itu adalah pakaian premium dengan sekali pandang. Itu adalah cara mengekspresikan kepentinganmu kepada pihak lain. Semua orang tahu untuk tidak menilai buku dari sampulnya, tetapi dapatkah orang melihat pemikiran internalmu pada pertemuan pertama? Akibatnya, orang menilaimu berdasarkan pakaianmu saat pertama kali melihatnya. Jika kau berpakaian bagus dan menunjukkan kekayaanmu, pihak lain juga akan lebih serius. Uang adalah senjata terkuat di meja negosiasi bisnis. Kau harus meminta pihak lain untuk membuatmu serius sejak awal.

Karena itu, aku tidak berpikir pria ini juga manusia biasa.

Warna kulitnya sangat terang. Cukup terang sehingga aku bisa melihat nadinya. Dia tersenyum dan menatapku sebelum pada kedua wanita itu. Dia dengan ringan mengambil topinya, mengungkapkan kepalanya yang berambut pirang muda yang disisir dengan sempurna. Dia tersenyum kepadaku dan setelah membungkuk dalam-dalam berkata, “Tuan, aku mendengar reputasimu di kota. Aku mendengar bahwa kau adalah pria yang dapat mengubah pasar makanan sebuah kota begitu kau berbicara. ”

Aku terkekeh pelan saat aku menggelengkan kepala. Aku membungkuk kecil sebelum menjawab, “Yang aku lakukan hanyalah membeli sedikit makanan. Aku hanyalah jarahan perang Tuan Veirya. Aku bertindak atas perintah Tuan Veirya. Dia membutuhkan makanan, jadi aku mendapatkan makanan, itu saja. Mengenai mengubah pasar makanan atau apa pun yang kau katakan, aku tidak pernah berpikir untuk melakukannya. ”

Dia tertawa kecil ketika dia berjalan ke arahku. Sambil tersenyum ia bertanya, “Bagaimana aku memanggilmu?”

Veirya tidak bergerak. Dia terus berdiri di depan, melarang dia masuk, jadi aku harus berbicara dengannya dengan Veirya di tengah.

Aku memandangnya dan mengumumkan namaku untuk pertama kalinya, “Namaku Lin Dongqing.”

Tidak ada yang bertanya namaku setelah datang ke sini begitu lama. Ratu Sisi memperlakukan aku sebagai anjing, Veirya melihatku sebagai jarahan perang dan Leah memperlakukan aku sebagai ayahnya, selalu hanya menyebutku sebagai “Papa”. Aku sudah lama tidak menyebutkan namaku. Ini adalah pertama kalinya aku mengumumkan namaku, sejak datang ke sini. Veirya menoleh untuk melihatku. Dia menatapku agak terkejut, dan bertanya, “Kau benar-benar punya nama?”

“Tentu saja aku punya!”

“Lin … Lin apa …? Nama depanmu adalah Lin dan nama keluargamu adalah Dongqing? ”

“Tidak, nama keluargaku adalah Lin, dan nama depanku adalah Dongqing. Anggap saja … hmm … kebiasaan di utara. ”

“Baiklah. Jadi, Tuan Lin, apa kau punya waktu untuk mendiskusikan beberapa masalah denganku? Aku juga ingin melihat keahlianmu yang dapat mengubah pasar makanan kota begitu kau berbicara. ”

Dia tersenyum dan mengulurkan tangannya ke arahku. Wanita di depan itu menekankan tangannya pada lengan Veirya ketika dia memandangnya dengan dingin. Dia berkata, “Aku harus melaksanakan perintah dari Pemimpin Cabang. Apa kau bersikeras untuk menolak? ”

Veirya menoleh untuk melihatku. Dia menunjukkan harapan dalam pandangannya. Itu adalah pertama kalinya aku melihat pikiran Veirya dalam tatapannya. Dia berharap aku akan menolak wanita di depannya. Aku tidak tahu apa masalah pribadi mereka, tetapi aku merasa bahwa Veirya memiliki pemikiran yang sangat sederhana, dan itu agar aku tidak bergaul dengan wanita di depan.

Namun, pilihanku sederhana kali ini.

Aku menekankan tanganku di lengan Veirya. Aku tersenyum ketika aku berkata, “Veirya, biarkan aku pergi.”

“Kau…”

“Maaf.”

Aku meminta maaf dengan lembut di sebelah telinganya. Veirya menatapku dan kemudian perlahan-lahan menurunkan lengannya.

Cara dia meletakkan tangannya perlahan sangat berbeda dengan cara dia menarik pedangnya sebelumnya. Seolah-olah itu bukan lengan.

Wanita itu mengungkapkan senyum senang. Dia kemudian berjalan dan aku berjalan keluar. Pria itu berjalan ke sampingku dengan gembira dan dengan erat meraih tanganku. Aku merasakan sarung tangan kulitnya di tanganku …

‘Umm … Bicaralah jika kau memiliki sesuatu untuk dikatakan. Untuk apa kau memegang tanganku entah dari mana …? Jangan bilang kau itu gay … ‘

 

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded