My Yandere-Succubus Daughter is Mommy-Warrior’s Natural Enemy – Volume 1 – Chapter 40 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Leah duduk di sampingku, lagi, pada waktu makan malam, setelah lama tidak duduk di sampingku.

Veirya menatapnya, agak terkejut. Dia telah mencoba duduk di sebelah Leah, tetapi Leah akan melarikan diri setiap saat. Veirya menatapku. Sepertinya dia mengatakan ‘sayang sekali.’

Aku menggelengkan kepala dengan senyum tak berdaya.

Veirya tidak melakukan kesalahan apa pun kali ini.

Leah tidak bereaksi seperti itu karena Veirya, tetapi karena ada mayat succubus yang dipenggal di depannya.

Leah sangat ketakutan saat ini. Dia ingat orang tuanya telah dibunuh oleh Veirya ketika dia mendengar bahwa salah satu dari jenisnya sendiri telah mati begitu brutal. Dia juga ingat pengejaran Veirya, di mana Veirya meletakkan pedangnya di lehernya, pada akhirnya. Dia telah melupakannya; tidak, dia sengaja menghindari mengingatnya, tetapi dia tidak bisa berhenti mengingatnya hari ini.

“Aku perlu menghibur Leah. Leah menempel padaku tanpa melepaskannya, sekarang. Tapi aku masih perlu menceritakannya pada Veirya di malam hari. Kupikir Veirya juga tidak terlalu senang saat ini. ‘

Keduanya makan dalam diam. Meskipun kami baru saja menyelesaikan masalah, suasananya masih berat.

Leah berlari ke atas setelah makan malam, alih-alih berlama-lama di ruang makan. Veirya, yang akhirnya bereaksi, mengikuti Leah ke atas. Aku sangat ketakutan sehingga aku berhenti mencuci piring dan berlari ke atas. Aku benar-benar takut bahwa sesuatu akan terjadi di antara mereka berdua.

Aku mendengar suara tabrakan yang keras dan teriakan Leah yang bernada tinggi dari lantai atas begitu aku mencapai tangga.

Suara Leah kemudian menghilang.

Jantungku berhenti berdetak sesaat.

‘Apa yang sedang terjadi? Apa yang terjadi di antara mereka ?! ‘

Aku bergegas ke atas. Begitu aku naik, aku melihat jubah putih Veirya.

Di depannya ada Leah, yang menendang-nendang udara. Leah berusaha berteriak dengan suara menyakitkan.

Aku pikir Veirya mencekik Leah, tetapi aku memperhatikan bahwa Veirya benar-benar memeluk Leah, erat.

Aku menatap Vierya, terpana.

Vierya memeluk Leah kecil dengan sangat erat. Dia mengambil Leah dari tanah dan menekannya di dadanya.

Biasanya aku tidak akan melihatnya, tetapi aku bisa dengan jelas melihat wajah Leah terkubur jauh di dalam jurangnya sekarang.

Leah berjuang mati-matian, tetapi Veirya tidak peduli dengan tinju kecilnya. Dia memeluk Leah dan mendorong kepalanya di antara lembah-lembahnya dengan tanpa ekspresi.

Aku ingat bahwa setiap kali karakter wanita memiliki adegan-adegan di Manhua di mana payudara mereka bergoyang, mereka akan berkata, “Payudara ini sebesar kepala seseorang.”

Sekarang aku akhirnya melihat payudara kira-kira seukuran kepala manusia.

Kepala Leah tampak sama dengan payudara Veirya, sekarang aku melihat kepalanya di antara mereka …

“Aku akan jujur. Aku ingin beralih dengan Leah. ‘

Tapi sepertinya Leah sangat kesakitan. Aku percaya ini adalah inti dari masalah dengan mandi wajah payudara.

Leah tidak bisa bernapas.

Rasanya sama seperti dicekik oleh Veirya, kecuali bahwa mandi wajah payudara terasa lebih baik. Tetapi itu hanya berlaku untukku. Ini mungkin menyebabkan putus asa untuk Leah.

Aku dengan cepat menekan tanganku ke bahu Veirya.

Terus terang, aku tidak tahu apa yang coba dilakukan Veirya. Pelukan tanpa ekspresi seperti itu tidak akan membuatku merasa hangat. Jika Veirya ingin menghibur Leah, ini hanya akan menyebabkan Leah mati lemas sampai keputusasaan mengisi dirinya, bukan …?

“Veirya, apa yang kau lakukan?” Aku mengetuk lengan Veirya, dan dia melepaskannya.

Leah terengah-engah dan jatuh ke tanah, tanpa daya. Dia berguling-guling di tanah dan kemudian berlari ke belakangku, sebelum berbalik untuk menatap Veirya dengan takut.

Veirya menatapku dan dengan tulus menjawab, “Menghibur Leah.”

“Hmm? Menghibur Leah? ”

Veirya menatapku dan dengan tenang menjawab, “Dia … sedang tidak senang. Kau melakukan ini setiap waktu. ”

“Erm … kurasa pelukanku tidak seperti itu …”

“Apakah aku harus berjongkok?” Veirya berjongkok di depanku.

Dia memandang Leah dengan penuh semangat, tetapi Leah bersembunyi lebih jauh di belakangku, karena dia malah merasa takut. Dia takut Veirya akan menggunakan Fatality Pemakaman Dada lagi.

Setelah melihat reaksi Leah, Veirya dengan kesal berdiri. Dia menatapku dan bertanya, “Apakah aku melakukan sesuatu yang salah?”

“Tidak, itu tidak ada hubungannya denganmu.”

Aku menggelengkan kepala dan kemudian berbalik untuk mengambil Leah ke lenganku. Dia segera bersandar ke dadaku dan terisak, lembut. Aku membelai punggungnya sambil menatap Veirya dan dengan suara pelan, menjelaskan, “Penduduk kota secara brutal membunuh succubus, ketika kita tidak ada, jadi Leah sedikit takut sekarang.”

Veirya tidak mengatakan apa-apa. Dia berjalan ke arahku, tapi aku tidak mundur. Aku tidak bisa, bahkan jika aku mau, karena aku membawa Leah. Veirya mencoba melingkarkan lengannya di leherku.

Tapi aku tidak mundur, karena aku tahu Veirya tidak bermusuhan. Lebih tepatnya, aku sangat senang mendengar bahwa Veirya telah berusaha menghibur Leah.

‘Veirya adalah seseorang yang sangat kekurangan emosi, jadi baginya untuk mengambil inisiatif untuk menghibur Leah, dapatkah aku menganggap bahwa dia sudah mulai mengembangkan beberapa emosi?’

Veirya menekan tangannya dengan lembut ke bahu Leah, membuatnya gemetaran.

Dia sangat ketakutan sehingga dia bahkan tidak berani bergerak.

Veirya, yang sekarang menatap Leah, terdiam beberapa saat sebelum akhirnya berkata, “Aku akan melindungimu.” Veirya masih tanpa ekspresi. Namun, wajahnya yang tanpa ekspresi sangat meyakinkan pada saat ini.

Aku tidak tahu mengapa dia melakukan ini atau mengatakan ini hari ini. Mungkin itu karena dia tidak ingin kembali seperti semula.

Veirya bukannya tanpa emosi. Dia hanya tidak tahu bagaimana mengekspresikan perasaannya. Namun, kadang-kadang, kau hanya perlu mengekspresikan satu kalimat.

Leah berhenti gemetaran begitu intens dan kemudian menoleh untuk melihat Veirya.

Namun, Veirya tidak menambahkan apa pun. Sebagai gantinya, dia melepaskan Leah setelah menoleh untuk menatapnya dan kemudian kembali ke bawah.

Leah tidak memalingkan muka. Dia terus menatap ke arah Veirya.

Pandangan Veirya tampak sama seperti biasanya.

Namun, tatapan Leah menunjukkan keterkejutan yang luar biasa. Dia tampak sangat terkejut mengapa Veirya melakukan apa yang dia lakukan. Mungkin dia bertanya pada dirinya sendiri mengapa dia berbeda dari dirinya yang biasanya.

‘Apakah dia akan merasa lebih tenang, setelah mengetahui bahwa Veirya akan melindunginya? Tidak ada yang melindunginya di masa lalu, tetapi dia sekarang memiliki Veirya dan aku untuk melindunginya. ‘

Dengan lembut aku berkata, “Dia benar-benar akan melindungimu. Papa juga akan selalu tinggal di sisimu. Papa tidak akan membiarkanmu dalam bahaya lagi. Papa berjanji. ”

Setelah terdiam beberapa saat, aku mencium Leah di sisi wajahnya dan berkata, “Ayo kembali, Leah. Ingin kembali ke meja makan? ”

“… Uhm.” Leah meraih kerahku.

Aku menyeka air matanya dengan tanganku.

Dia tidak lagi memiliki air mata di wajah kecilnya, dan matanya tidak menunjukkan rasa takut. Ini adalah pertama kalinya dia tenang. Dia meraih kerahku, seolah-olah dia malu, saat dia meringkuk di bahuku.

Aku menurunkannya, dengan lembut.

Dia memandangi tangga dan kemudian kembali padaku.

Aku memandangnya dan menunjukkan senyum yang membesarkan hati. Begitu dia mengambil langkah ini, aku kira kita bisa menganggapnya sebagai langkah maju baginya.

Veirya pergi untuk menghibur Leah untuk pertama kalinya dan memeluknya untuk pertama kalinya hari ini. Hasilnya tidak terlalu baik, tetapi dia mengambil langkah itu.

Sekarang giliran Leah.

Leah mengambil inisiatif untuk kembali ke sisi Veirya untuk pertama kalinya.

Leah memandangi lantai berwarna gelap di depannya dan menggigit bibirnya. Tatapannya mengandung beberapa kegugupan dan tekad. Dia dengan tulus mengambil langkah ini …

 

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded