My Yandere-Succubus Daughter is Mommy-Warrior’s Natural Enemy – Volume 1 – Chapter 4 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

“Meskipun aku putri Raja Iblis, Ayah sebenarnya memiliki anak-anak lain yang tak terhitung jumlahnya. Aku hanya seorang putri yang lahir dari dia dan succubus. Di antara iblis, succubi memiliki kecerdasan yang sangat rendah … jadi tidak ada yang memperhatikan kami. Setelah itu, ibuku meninggal, dan aku dikunci di istana. Aku tidak berani pergi … Saudara dan saudariku saling membunuh tanpa ragu untuk tahta. Aku tidak terkecuali. Aku tidak punya kekuatan tempur jadi aku sangat takut … tidak ada yang menjagaku dan tidak ada yang melindungiku … aku sendirian sampai Ayah terbunuh … ”

Tirai yang bisa menghalangi cahaya tidak bisa menghalangi dingin yang dipancarkan dari tanah. Pada titik terdingin di malam hari, lantai yang telah menyimpan dingin begitu lama perlahan meresap keluar dan membuat kamar penjara kecil kami menjadi dingin tak terlukiskan. Kami tidak punya pakaian hangat apalagi selimut. Satu-satunya pilihanku adalah memeluknya dengan erat dan menghangatkannya dengan panas tubuhku.

Aku kedinginan sekali, aku menggigil, tetapi kehangatan gadis muda itu membuat dadaku tetap hangat.

Gadis muda dari ras iblis ini tampaknya memiliki suhu tubuh yang lebih tinggi daripada orang normal. Mereka mengatakan bahwa seorang anak perempuan adalah jaket ayahnya. Aku melihat bahwa itu benar sekarang. Namun, aku bukan ayahnya tetapi cukup dekat sekarang.

Kami berdua meringkuk dengan erat. Gadis itu dengan lembut menceritakan masa lalunya padaku dalam pelukanku. Aku terkejut menemukan bahwa putri Raja Iblis tidak menerima banyak cinta dari Raja Iblis. Dia pada dasarnya adalah pion yang ditinggalkan. Kehidupannya di kota Raja Iblis dan di sini hampir sama. Dia masih didiskriminasi dan dilecehkan.

Aku memandangi gadis muda yang meringkuk di lenganku. Aku tidak bisa menahannya.

Bagaimana dia masuk ke pelukanku? Aku melebarkan lengan atasku agar dia bisa memeras kepala dan tubuhnya.

Dia terisak dengan lembut, “Tidak ada yang pernah melindungiku seperti ini sebelumnya … Tidak ada yang pernah peduli tentangku … Sebenarnya, tidak ada yang pernah mau berbicara denganku … Aku dulu melihat burung-burung terbang dari dalam istana dan berharap akhirnya akan tiba suatu hari aku bisa pergi … ”

Gadis muda itu menyandarkan kepalanya dengan lembut di dadaku dan menghela nafas lega seolah dia benar-benar tenang. Dia menempel erat padaku.

Dia memejamkan mata dalam damai dan dengan lembut bergumam, “Kau … sama seperti ayahku … sama seperti ayah dalam mimpiku … melindungiku, menjagaku, dan membiarkanku bergantung padamu … Dadamu sangat, sangat hangat. Aku tidak merasa seolah-olah aku harus khawatir tidak peduli seberapa menakutkan dunia di luar selama aku di sini … Jika mungkin … bisakah aku memanggilmu, Papa? ”

Aku memeluk gadis di depanku dan tenggorokanku terasa seperti ada sesuatu yang tersangkut di dalamnya. Aku tahu gadis itu serius tetapi sebagai pria lajang, aku tidak tahu bagaimana menanggapi cara menyapaku yang telah disarankan secara tiba-tiba. Aku bahkan belum pernah punya pacar, jadi tiba-tiba punya anak perempuan sedikit … di atas, tidakkah kau setuju …?

Sebelum aku bisa menjawab, gadis di lenganku tiba-tiba menggeliat naik dan langsung naik ke bibirku. Sebelum aku menyadarinya, dia mencium bibirku lagi. Aku terdiam, dan lidahku dibungkus oleh miliknya sekali lagi. Namun, kesenangan itu tidak berlangsung lama karena dia dengan cepat melepaskanku.

Dia tersenyum dan mencium keningku dan dengan lembut berkata, “Aku succubus … jadi … aku tidak bisa menahannya … Papa … Tidak peduli apa yang kau pikirkan, aku tidak bisa kembali sekarang. Tolong izinkan aku untuk tetap di sisimu … Papa … Namaku Leah. Tolong … izinkan aku memanggilmu ‘Papa’ dari sekarang … ”

Aku tidak memberinya jawaban langsung. Sebagai gantinya, aku membelai kepalanya, dan dia mengerti maksudku di balik itu. Bibir kami saling bertautan lagi. Dia dengan lembut mencengkeram pakaianku di dadaku dengan tangannya dan kemudian perlahan menutup matanya.

Aku membelai kepalanya dan kemudian di sebelah telinganya dengan lembut berkata, “Tidur, Leah.”

“Uhm.”

Leah merespons seperti kucing yang mengeong dan aku membelai kepalanya.

Apa yang dia alami hari ini terlalu kejam untuk seorang gadis. Dia masih punya memar.

“Aku tidak mengerti. Mengapa Ratu Sisi dan Veirya harus memperlakukannya dengan sangat kejam ketika dia hanya seorang gadis muda yang bukan ancaman? Dia jelas tidak melakukan kesalahan. Apakah dia harus menghadapi hukuman yang begitu kejam hanya karena asalnya?Tidak peduli apa ras seseorang. Mereka harus dihukum karena hal-hal yang mereka lakukan dan bukan karena ras mereka. ‘

Itu sikap pribadiku. Umat ​​manusia sekarang melakukan apa yang paling mereka benci.

Baik Leah di tanganku dan aku sendiri telah mengalami semua jenis kesulitan hari ini. Aku diseret sebagai barang rampasan perang begitu aku tiba di sini, lalu wajahku tertsungkur ke tanah tiga kali, dan kemudian aku harus bermain jadi anjing. Aku hampir kehilangan martabatku sebagai manusia juga. Lalu aku dilemparkan ke sini. Aku tidak pernah menyangka akan mampu menanggung semuanya sebagai orang modern. Aku merasa bahwa aku dapat melewati apa pun di masa depan, sekarang.

“Aku tidak bisa sakit. Aku benar-benar akan mati jika sakit dan tidak ada yang menjagaku.Ditambah lagi, aku harus merawat putri yang baru saja kudapatkan sendiri. Kita perlu saling mendukung mulai sekarang karena kita sekarang adalah keluarga. ‘

“Aku belum pernah menjadi ayah, dan aku tidak tahu apakah aku bisa melakukan pekerjaan dengan baik, tapi aku ingin mencobanya.”

Dalam keadaan kabur, perlahan aku jatuh ke dalam mimpi.

Jujur, aku tidak memasuki tidur nyenyak. Aku bangun setiap saat karena ketakutan dan kemudian tertidur lagi. Aku tidak tahu berapa lama waktu telah berlalu. Tubuhku terasa berat dan sangat panas.

Secara logis, bagaimana bisa begitu hangat di penjara ini yang sedingin freezer? Selain itu, bahkan jika aku memiliki Leah di tanganku, dia hanya anak kecil. Tidak mungkin dia seberat ini. Aku merasa seperti tercekik juga. Sesuatu sepertinya menghalangi hidungku. Setiap kali aku mencoba bernapas, napasku macet.

Apa ini?

Aku merasakan sesuatu di sudut mulutku. Itu tak tertandingi hangat dan lembut.

Tunggu.

Sepertinya ada sesuatu yang agak keras juga. Tapi tidak terlalu keras. Aku bisa merasakan benda lembut itu bergesekan dengan mulutku secara khas. Aku tidak bisa menahan untuk menjulurkan lidah dan menjilat. Rasanya hangat dan lezat.

Apa ini?

Aku membuka mataku, tetapi gelap gulita. Itu tidak benar. Itu tidak gelap, tetapi ada sesuatu di depan mataku. Sesuatu yang lembut meremas wajahku. Itu tidak jelas, tapi sepertinya aku melihat garis besar …

Jantungku berhenti berdetak. Tidak mungkin. Tidak mungkin. Bagaimana ini bisa terjadi padaku? Aku memeluk putriku, kan? Putriku baru berusia sembilan tahun berdasarkan standar usia manusia. Tidak mungkin dia bisa berkembang.

Siapa ini di wajahku ?!

Aku mengulurkan tanganku dan menekannya pada bola di wajahku. Seperti yang aku pikirkan. Apakah ini novel klasik gosokan-dada-wajah?!

Aku menyentuh ujung yang sangat sensitif. Tubuhku bereaksi terhadap ujung yang lunak dan agak keras. Aku tidak bisa menahan diri untuk tidak mengulurkan tangan dan terus merasakannya. Ini pertama kalinya aku menyentuh benda asli !!

“Ahh … Mm …”

Suara yang sangat menggoda terdengar di dekat telingaku. Tubuhku lemas, dan aku menyadari ada sesuatu yang salah. Tidak. Tidak. Bahkan seorang perjaka pun akan memiliki reaksi yang kuat, kan? Aku mendapat kesalahan yg terlalu cepat …

Aku bisa merasakan dua kaki yang cukup menempel di perutku seperti seekor laba-laba dan aku bisa merasakannya dengan lembut bergesekan dengan punggungku.

Semua darahku mengalir ke kepalaku. Aku merasakan dorongan kuat untuk menekan diri sendiri di atas orang di atasku. Tanganku memegang bola daging yang berat itu dengan erat dan mencubit dan menggosoknya dengan berbagai cara.

“Papa … Papa … apa yang kau lakukan? … Papa … jangan gosok aku … aku tidak suka perasaan ini … “Sebuah suara centil berbicara kepadaku lagi, dan tubuhku membeku.

Aku melihat keindahan di depanku dengan kosong. Nafsuku menghilang dalam sekejap. Aku meraih bahunya dengan erat dan duduk.

Wanita di depanku menggosok matanya dengan bingung dan menatapku dengan kabur. Dia memiliki rambut perak pendek dengan beberapa helai menempel di wajahnya. Dia telanjang, tetapi tubuh montoknya memancarkan cahaya redup. Payudaranya, yang merupakan ukuran yang belum pernah kulihat sebelumnya, berguncang intens saat dia menggosok matanya. Jejak tanganku masih tertinggal di sana. Dia tidak memiliki pusar. Sebagai gantinya, dia memiliki tanda hitam berbentuk hati hitam seperti tato di sana yang membentang sepanjang jalan …

Wanita bertubuh besar di depanku bertanya dengan suara lelah sambil menggosok matanya, “Papa … ada apa?”

Aku memandangnya dengan tatapan kosong, kaget dan kehilangan kata-kata.

Dia memiringkan kepalanya dan mengangkat tangannya ke atas untuk menariknya ke atas kepalaku untuk memeluk kepalaku lagi. Dia memukulkan tubuhnya ke tubuhku dan kepalaku, sekali lagi, terkubur di payudaranya. Dia menutup matanya dan mengklik mulutnya dengan puas.

Dia bergumam, “Jika tidak ada masalah, aku ingin tidur lagi … Tubuhmu begitu hangat dan baunya menyenangkan, Papa … aku ingin tidur lagi … Tapi bisakah kau tidak menggosokku seperti itu, Papa …? Leah terasa agak panas … ”

Ya…

Leah …

Adalah…

Dia succubus …

Berdasarkan apa yang aku ketahui tentang pengaturan di dunia ini, succubi biasanya merayu laki-laki manusia dan kemudian mengambil sesuatu dari mereka, kan? Tapi Leah sepertinya baik-baik saja. Leah tidak melompat ke arahku dan melakukan apa pun. Apakah ada alasan? Apakah karena dia tahu aku ayahnya? Atau apakah dia belum sepenuhnya sadar akan sifat succubusnya? Tindakannya saat ini hanya naluriah. Tapi dia tidak tahu apa yang dia lakukan, kan …?

Tetapi apakah succubi berubah di malam hari?

Namun, aku merasa seperti kehilangan akal sehat ketika aku tercekik oleh keringat di wajahnya. Ada kecantikan di depanku, tetapi aku tidak bisa berbuat apa-apa. Tentu saja, aku tidak akan melakukan apa pun.

Ini adalah gadis yang memanggilku Papa. Dia hanya anak-anak. Seorang anak yang baru berusia sekitar sembilan tahun! Aku tidak bisa melanggar seorang gadis, terutama yang memanggilku Papa !!!

Itulah intinya!

Aku menutup mataku dengan erat tetapi perasaan kontak tubuh kami tidak akan hilang dengan pasti. Aku mengepalkan tangan dan memalu tanah untuk mengatakan pada diriku sendiri untuk “mengendalikan dirimu” dengan rasa sakit. Namun, setiap napas yang kuambil membawa aroma menggoda Leah ke hidungku. Setiap kali dia bernafas, sentuhan yang bisa membuat lelaki gila itu berayun melewati wajahku.

Perasaan realistis itu ingin membuat aku mati. Aku benar-benar ingin melakukan itu, tetapi aku benar-benar tidak bisa !!

Aku duduk sekali lagi dan mengguncang Leah yang ada di depanku. Leah menatapku agak marah kali ini. Aku melihat wajahnya dan dengan serius berkata, “Dengarkan aku, Leah. Aku tidak tahu apakah kau sudah sadar tetapi demi kau dan aku, aku pikir kita tidak bisa tidur dalam posisi ini. Mari kita lakukan. Kita akan berpisah. Kau tidur di sini, dan aku akan tidur di sana. ”

“Papa … apakah Leah melakukan sesuatu yang salah?”

Leah cemberut dan meraih dadaku saat dia terisak. Tubuhnya bergetar ketika dia berkata, “Papa … tolong jangan tinggalkan Leah … tolong … jangan tinggalkan Leah … Leah … Leah tidak akan mengganggumu… Tolong … Tolong jangan usir Leah pergi …”

“Ah … Bukan itu yang kumaksud … erm … hmm … mm … m-mari kita ubah posisi …”

Aku benar-benar tidak bisa menahan air mata putriku. Aku tidak yakin apakah aku tidak berdaya terhadap air mata putriku karena aku sekarang dipenuhi dengan cinta ayah atau apakah itu karena kekuatan menggoda sifat succubus-nya.

Aku berbaring dan meraih tanganku untuk menariknya ke bawah. Aku menempatkan kepalanya di dadaku dan kemudian melingkarkan lenganku di sekelilingnya. Sekarang wajahku tidak akan menggosok dadanya…

Baiklah, aku menyerah. Leah membungkusku erat-erat dengan tangannya sangat alami, seolah-olah itu kebiasaan. Leah sangat senang dengan posisi ini. Dia terkikik dan kemudian meringkuk di lenganku. Dia dengan lembut berkata, “Mengapa lenganmu begitu hangat, Papa? Kita baru bertemu untuk pertama kalinya, namun aku merasa benar-benar damai di sisimu… Aku merasa tidak akan takut apa pun … ”

“Mungkin itu karena kita ditakdirkan untuk menjadi ayah dan anak …” Aku membelai kepalanya dan emosiku yang bersemangat sedikit tenang.

Membelai kepalanya jauh lebih menenangkan daripada menyentuh buah dadanya. Aku tidak bisa melakukan hal semacam itu. Tidak mungkin. Gadis ini memanggilku Papa, jadi aku pasti tidak bisa melakukan hal semacam itu!

Segalanya menjadi kabur, dan aku tertidur sekali lagi. Mungkin aku tidur sangat nyenyak kali ini karena hangat di lenganku …


Gambar Leah mode malam

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded