My Yandere-Succubus Daughter is Mommy-Warrior’s Natural Enemy – Volume 1 – Chapter 38 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Begitu matahari mulai muncul, pintu kota dibuka, khusus untuk kami, dan pengawal kami yang luar biasa berangkat. Kami bertiga tidak meninggalkan kuda. Kami, sebaliknya, bersembunyi di dalam gerbong yang ditarik kuda untuk menjamin keselamatan kami juga.

Kami datang ke sini dengan tangan kosong, jadi jika kami pergi dengan pengawalan dan sekelompok kereta, orang-orang pasti berpikir bahwa mungkin ada makanan di dalamnya. Karena itu, kami harus bersembunyi agar tampak seolah-olah tidak ada hubungannya dengan pengawalan dan kereta.

Leah dan aku duduk di satu sisi, sementara Veirya duduk di hadapan kami. Veirya meletakkan pedangnya di pahanya dan menatap lurus ke arah kami, membuatku merasa sedikit mati rasa.

Leah mendengkur pelan saat dia berbaring dengan tenang di pahaku. Kami sibuk tadi malam dan harus bangun pagi hari ini, jadi Leah masih agak mengantuk.

Karena itu, aku membiarkannya tidur nyenyak.

Itu tidak nyaman di kereta, terutama karena penuh, tanpa banyak ruang untuk duduk. Leah sedang tidur, sementara Veirya bukan teman seperjalanan yang baik. Meskipun menatapku, dia tidak mengucapkan sepatah kata pun.

Kereta tidak memiliki jendela, jadi aku tidak bisa melihat bagaimana rasanya di luar. Yang aku tahu adalah bahwa hawa dingin di luar akan meresap melalui struktur kayu kereta yang tipis, menyebabkan aku menggigil.

Aku bernafas pelan saat melihat Leah menghirup kabut.

Veirya tiba-tiba berbicara sambil masih menatapku, “Jelaskan padaku apa yang sebenarnya terjadi. Apa sebenarnya yang kau lakukan? Bagaimana kau tahu semua ini? ”

“Jujur saja, kau mungkin berpikir itu semua sangat sederhana ketika aku memberitahumu.” Aku tertawa kecil.

Bagi Veirya untuk berbicara kepadaku seperti ini sebanding dengan suasana beku di utara yang hancur, sehingga memecah kesunyian di kereta.

Aku juga akhirnya berbicara. Cara memulai percakapan ini membuat aku lebih santai, juga. Aku melihat Veirya. Sejujurnya, aku ingin mengatakan lebih banyak lagi, sehingga aku tidak akan merasa begitu kesepian.

Aku kemudian menjelaskan, “Pertama, niatku pada mulanya adalah untuk membeli makanan, tetapi kemudian pedagang itu berkata bahwa dia tidak memilikinya. Aku curiga dia memang punya makanan. Bagaimana pedagang makanan tidak memiliki makanan? Selain itu, jika dia tidak memiliki makanan, bagaimana mungkin dia bisa menjual makanan setiap hari? Dia pasti memilikinya dan mungkin mencoba menaikkan harganya. Jika memang seperti itu, kita hanya perlu membuktikan bahwa dia memang memiliki makanan dan kita dapat membelinya dengan harga yang sangat murah. ”

“Pada kenyataannya, makanan tidak bernilai uang sebanyak itu. Itu mahal karena lingkungan. Semua harganya tinggi. Itu bukan harga makanan yang sebenarnya. Karena itu, menuntut harga yang lebih rendah tidaklah sulit. Namun, aku tahu bahwa dia tidak akan memberi tahu kita di mana gudangnya berada, jadi aku pergi ke militer dengan namamu. Cetak biru militer untuk pertahanan kota memberi tahuku di mana gudangnya berada. ”

“Bagaimana kau tahu ada makanan di sana? Kau tidak memasukinya. ”Veirya menyela untuk mengajukan pertanyaan. Tampaknya inilah yang ingin dia tanyakan.

Aku memandangnya dan kemudian tertawa kecil. Aku menjawab, “Kucing-kucing itu. Apa kau ingat mereka? Ada sekelompok besar kucing yang tinggal di luar gudang itu. Hewan liar semacam itu hidup di tempat-tempat di mana ada makanan. Kucing tidak makan bekal, jadi mengapa mereka ada di sana? ”

“Itu karena ada tikus di sana. Tikus akan memakannya. Jika tidak ada makanan di gudang, tikus tidak akan ada di sana. Semua kucing itu montok, yang berarti hewan pengerat di dalamnya juga montok. Itu berarti ada makanan di dalamnya. ”

“Bos tahu apa yang kumaksud ketika aku mengatakan itu padanya, tapi, sayangnya, tidak ada cukup makanan di sana.”

Veirya terus menatapku dengan tenang seolah dia tidak percaya padaku. Dia kemudian bertanya, “Hanya karena beberapa kucing?”

“Tepat sekali. Terkadang lingkungan dapat memberimu banyak informasi. Setiap kali aku memikirkan sesuatu, aku juga memperhitungkan semua yang ada di sekitar. Kelompok kucing gemuk membuktikan teoriku. ”

Aku terkekeh dan kemudian melanjutkan, “Sayangnya, tidak ada cukup makanan, jadi aku tidak punya pilihan, selain untuk mengincar bekal militer, karena mereka adalah satu-satunya entitas yang tersisa di kota ini yang memiliki makanan. Karena itu, aku harus pergi dan melihat apakah aku bisa mendapatkan makanan dari militer. ”

“Aku memang mempertimbangkan mereka pada awalnya, itulah sebabnya aku pergi untuk melihat apa yang sebenarnya dipikirkan para prajurit. Itu biasa bagi pikiran para prajurit untuk mencerminkan pikiran Kepala mereka. Selain itu, terakhir kali kita pergi ke sana, aku juga melihat foto keluarganya, jadi aku tahu bahwa dia sebenarnya juga ingin pulang. Selain itu dan yang paling penting, aku tahu masalah perusahaan. ”

Aku melihat Veirya dan mulai berbicara dengan serius, “Dengan perusahaan yang terlibat, terbukti ada monopoli dalam perdagangan makanan di sini. Selanjutnya, mereka tidak akan membiarkan makanan masuk ketika mereka mencoba menaikkan harga. Mereka akan memiliki cara untuk menghentikan bahkan bekal militer dari masuk. Itulah sebabnya pasukan di sini harus mundur dari sini, karena bekal mereka tidak akan diisi ulang. ”

“Apakah itu benar…?”

Veirya menatap pedangnya dan berhenti sejenak. Dia kemudian melanjutkan, “Aku belum pernah melihat situasi seperti ini. Mengapa para prajurit ini ingin kembali? Mereka adalah tentara, namun mereka tidak mau tinggal di perbatasan, malah ingin kembali. Mereka memiliki kemuliaan sebagai seorang prajurit, tetapi mengapa mereka begitu bahagia ketika mereka tahu bahwa mereka dapat kembali? Mengapa pemikiran tentara berubah seperti ini? ”

“Sederhana. Karena perang telah berakhir. “Aku menatap Veirya dan melanjutkan penjelasanku dengan sungguh-sungguh,” Perang telah berakhir. Kau ada demi mengalahkan Raja Iblis. Namun, kau membunuhnya, Veirya, jadi kau kehilangan tujuan. Kau tidak lagi memiliki sesuatu untuk dikerjakan. Tanpa musuh, tentara tidak lagi menjadi tentara. Mereka bukan lagi tentara, tetapi hanya sekelompok pria biasa yang ingin kembali ke rumah mereka. Itulah juga mengapa terjadi kelaparan saat ini, di samping para pengungsi yang kelaparan. ”

Veirya terdiam sesaat. Dia membelai pedangnya dengan lembut, menundukkan kepalanya dan bertanya, “Jadi, apakah salah bagiku untuk membunuh Raja Iblis?”

“Bagaimana kau bisa salah? Jika iblis masih ada, ancaman kematian akan menjulang, bahkan sebelum harus khawatir tentang kelaparan. Itu lebih baik untuk tidak punya musuh. ”

“Hanya saja sekarang zamannya berbeda. Ini bukan lagi era militer. Mulai sekarang, itu akan menjadi masa lalumu, atau lebih tepatnya akhir dari era militer. Kau mengakhirinya ketika kau memegang pedangmu. Namun, era akan terus berubah. ”

“Kau telah memenuhi tugasmu sebagai seorang prajurit, jadi tentu saja kau melakukan hal yang benar. Bahkan jika kau tidak menutup tirai dengan ayunanmu, orang lain akan membuat ayunan nanti. ”

“Itu … sudah berakhir? Maksudku, tentara dan yang lainnya. Di masa lalu, kita bisa memiliki makanan atau apa pun itu.

“Sebelumnya, targetmu adalah iblis, jadi kau tidak perlu memikirkan apa-apa, tapi jika kau menghunus pedangmu sekarang, kau harus membawa konsekuensi dari manusia. Kau tidak bisa menyelesaikan masalah hanya dengan menarik pedangmu lagi. Kekerasan adalah metode yang paling sederhana, tapi itu metode yang paling merepotkan, pada saat bersamaan. ”

Veirya sepertinya merasa sedikit nostalgia. Dia mengelus sarungnya dengan lembut dan tidak mengatakan apa-apa lagi.

Meskipun kesunyian yang tiba-tiba ini membuatku merasa agak canggung, tidak mungkin bagiku untuk mengatakan lebih jauh.

Veirya tampaknya tenggelam dalam masa lalunya dan tidak mau mengatakan apa-apa lagi.

‘Dia pada dasarnya benar-benar memotong masa lalunya ketika dia memberikan pukulan fatal kepada Raja Iblis. Dia tidak bisa menjadi prajurit lagi karena tidak perlu ketika tidak ada lagi Raja Iblis. Jika Veirya tidak memiliki wilayah ini, apa yang akan dia lakukan, ketika dia tidak mengerti apa-apa? ‘

‘Gadis baja ini bahkan lebih rendah dari Violet Evergarden. Violet menyuruh Claudia membimbingnya, tetapi Veirya tidak. Jika Veirya tidak memiliki wilayah ini, dia mungkin tidak akan memiliki tempat untuk pergi sekarang. Dia harus menghabiskan sisa hidupnya di kamp militer. Dia akan terdampar, bahkan jika dia ingin mengubah dirinya sendiri, karena tidak akan ada orang yang membantunya. ‘

‘Veirya tidak akan mengambil inisiatif untuk meminta bantuan. Dia hanya akan diam-diam mencoba menyelesaikannya sendiri, dan jika dia tidak bisa, dia akan menyerah. ‘

“Jika aku melihatnya dengan cara ini, sepertinya aku yang membimbingnya.”

Aku tidak hanya perlu merawat Leah, aku juga harus membimbing Veirya. Veirya dan Leah sangat mirip, karena mereka berdua membutuhkanku untuk merawat mereka.

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded