My Yandere-Succubus Daughter is Mommy-Warrior’s Natural Enemy – Volume 1 – Chapter 36 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!
Loading...

Kami pergi ke kamp militer lagi.

Sang Kepala keluar hanya dengan kemejanya.

Para penjaga awalnya menolak untuk membiarkan kami melihatnya, tetapi Veirya menghunus pedangnya yang membuat semua penjaga mundur ketakutan.

Begitu dia mendengar Veirya ingin bertemu dengannya, Sang Kepala bangkit di tengah tidurnya untuk keluar dan melihatnya.

Sejujurnya, aku awalnya tidak berencana meminta Veirya menghunus pedangnya. Meskipun, dalam situasi kami, jika tidak, kami tidak akan diizinkan masuk. Karena itu, aku harus membiarkan Veirya menerobos masuk dengan paksa.

Aku sangat beruntung memiliki Veirya bersamaku sekarang. Jika Veirya tidak ada di sini, aku benar-benar tidak punya cara untuk bertemu dengan Kepala malam ini.

Jika kami menyeretnya sampai besok, seluruh kota akan memasuki kondisi kelaparan.

Meskipun satu hari kelaparan tidak berarti apa-apa, dalam situasi saat ini, satu hari lebih dari cukup untuk menyebabkan kepanikan. Agar kondisinya tetap terkendali, aku harus mengirim makanan sesegera mungkin. Akan lebih baik jika kami bisa memuat ke kereta dan mengirimnya besok, siang hari.

“Bolehkah aku bertanya apa yang membuatmu bertemu denganku begitu mendesak? Apakah itu serangan musuh, atau apa kau mengalami masalah dan membutuhkan kami untuk mengawamu? Aku pikir kau tidak akan membutuhkan perlindungan kami, Tuan Veirya. ”Sang Kepala memandang kami dengan senyum tak berdaya.

Veirya menatapku dan kemudian bertanya, “Apakah aku harus menarik pedangku?”

“Tidak. Jika kau menarik pedangmu dalam situasi ini, itu akan beralih dari diskusi ke memaksanya. ”Aku menekankan tanganku pada gagang pedang Veirya.

Veirya tampak sangat bangga setelah diizinkan untuk menghunus pedangnya. Seolah-olah dia menemukan tujuannya dalam kehidupan di sana.

Kepala memandang kami dengan heran. Dia dengan cepat berdiri dan berkata, “Jangan, jangan, jangan. Jika kau memiliki sesuatu untuk dikatakan, izinkan kami membicarakannya. Jangan lakukan ini. Tuan Veirya, jika aku melakukan sesuatu yang salah, aku harap kau dapat memaafkanku dan memberi tahuku apa yang sebenarnya aku lakukan salah … ”

“Tidak, tidak, tidak, kau terlalu banyak berlebihan.”

Aku menggenggam tanganku di bahunya dan kemudian menekannya kembali ke kursinya. Aku duduk di seberangnya dan sambil tersenyum berkata, “Kau tidak melakukan kesalahan. Sebaliknya, kami sangat berterima kasih karena kau menunjukkan cetak biru pertahanan pada peta. Kau banyak membantu kami. Namun, aku perlu mendiskusikan sesuatu denganmu. Ini tentang keluargamu dan tentaramu. ”

Kepala memandangku dengan curiga. Dia kemudian menatap Veirya, yang duduk dengan postur tegak di samping, dengan gugup.

Leah memandang kami dengan ekspresi bingung, tapi mungkin dia tidak mengatakan apa-apa karena dia takut dengan temperamen serius kami saat ini. Dia dengan patuh duduk di satu sisi dan mengisap lolipop berbentuk bola.

Tampaknya telah disimpan oleh sang Kepala untuk anaknya, tetapi dia telah memberikannya kepada Leah.

Aku mengatakan kepadanya untuk tidak tegang dan kemudian menjelaskan, “Kau seharusnya sudah sadar bahwa perang telah berakhir. Kau berhasil sampai akhir perang, sebagai pemenang dan yang bertahan hidup, tetapi kau terpaksa tinggal di sini di tempat yang dingin ini dengan para orang sesat. Kau membuang-buang waktumu yang bisa dihabiskan untuk merayakan kemenanganmu, karena kelaparan. Kau telah mencapai kemenangan, tetapi mengapa kau tidak dapat kembali untuk melihat anakmu? ”

“Apa sebenarnya yang ingin kau katakan?” Akhirnya sang Kepala memotongku.

Dia menatapku dengan cemberut dan berkata, “Tuan, kau benar ketika kau mengatakan bahwa aku belum bertemu kembali dengan istri dan anakku, tetapi ini adalah misi yang diperintahkan oleh Yang Mulia kepada kami. Aku seorang tentara, jadi aku harus memenuhi tugasku. Karena itu, tidak mungkin bagiku untuk meninggalkan posku, jika kau ingin aku meninggalkannya, untuk alasan apa pun. ”

“Tidak, tidak, tidak, apa yang kau katakan? Tuan Veirya juga seorang tentara yang berbakti. Bagaimana dia bisa meminta rekannya sendiri untuk meninggalkan jabatan atas kemauannya sendiri? Yang aku maksudkan adalah, apa kau ingin kembali ke rumah melalui cara normal? ”

Aku melihat pria di depanku dan menarik napas dalam-dalam. Aku sudah mencoba menyebutkan apa yang paling diinginkan pria ini saat ini. Yang paling dia inginkan adalah kondisi kami. Namun, pertanyaannya adalah apakah kondisi ini dapat memotivasi dirinya atau tidak.

Aku tidak memiliki kepercayaan diri, karena informasiku terlalu sedikit. Semakin sedikit informasi yang kau miliki, semakin cepat kau perlu menunjukkan kartumu. Semakin kau menyeretnya, semakin banyak tujuanmu menjadi jelas bagi pihak lain.”

Aku melihat Kepala Tentara di depanku dengan gugup. Setelah dia mendengar pertanyaanku, dia hanya perlu beberapa detik untuk menjawab. Namun, beberapa detik itu terasa sepanjang hidupku.

Namun, tantangan terbesar adalah bagiku untuk tidak mengungkapkan bahwa aku sangat tegang. Aku mempertahankan senyum tipisku, tetapi dalam kenyataannya, aku tahu bahwa tanganku mencengkeram ujung jubahku dengan erat.

Kemenangan dan kekalahan akan ditentukan sekarang. Seluruh kota, seluruh masa depan Leah, dan seluruh masa depanku sendiri bergantung pada reaksi pria yang berseberangan denganku, saat ini. Tidak ada lagi peluang. Tentara di kota adalah satu-satunya entitas yang tersisa dengan makanan. Jika aku tidak bisa mendapatkannya dari mereka, pada dasarnya kami akan kehilangan kesempatan untuk menemukan makanan.

Dengan mengatakan itu, tidak mudah untuk mendapatkan makanan dari militer. Akibatnya, semua peluang kami terletak pada pria yang berseberangan denganku saat ini. Satu-satunya cara kami bisa menyentuh makanan adalah jika Kepala Tentara di depanku memberikan persetujuannya.

Kami bukan perampok. Veirya juga bukan lagi seorang tentara yang secara legal dapat memperoleh makanan itu lagi.

Kami harus mengandalkan akal kami untuk mendapatkan makanan sekarang.

Tiba-tiba aku merasakan sensasi hangat di punggung tanganku, membuatku ketakutan. Aku hampir tersentak karena ketakutan. Aku panik ketika menundukkan kepalaku untuk melihat senyum Leah.

Leah menatapku dengan senyum cerah. Dia tidak mengatakan apa-apa. Dia hanya menatapku dengan ekspresi ceria dan semangat.

Aku melihat senyumnya dan tidak bisa menahan diri dari mengungkapkan senyum. Aku dengan lembut membelai kepalanya.

Aku kemudian melihat ke arah Kepala Tentara dan melihatnya menatapku dan Leah dengan tatapan penuh iri. Seolah-olah dia melihat kehidupan masa depannya bersama putrinya. Setelah beberapa saat singkat, dia mengalihkan pandangannya ke arahku dan dengan lembut bertanya, “Apa rencanamu?”

“Prajuritmu di kemahmu saat ini memiliki moral yang sangat rendah, karena semua orang ingin pulang. Para prajurit ini sudah mengalami perang. Yang mereka inginkan sekarang adalah kembali ke rumah dan memiliki kebebasan. Karena itu, sebagai Kepala, kau juga harus mempertimbangkan prajuritmu. Kau dan prajuritmu… Harus. Pulang. Ke. Rumah.”

Aku melihat Kepala di depanku dan dengan lembut melanjutkan, “Namun, karena tugasmu, kau dan prajuritmu tidak dapat kembali. Tetapi aku juga telah mendengar bahwa tidak ada lagi bekal makanan yang akan dikirimkan. Dengan kata lain; jika kau kehabisan bekal di sini, kau dapat kembali. ”

“Belum ada kelaparan di sini. Untuk memastikan bahwa ada persediaan makanan, aku benar-benar yakin bahwa tidak ada lagi bekal yang dikirimkan di sini. Karenanya, mereka hanya akan menukar satu peleton baru untuk menggantikanmu. Selanjutnya, kau hanya perlu membuktikan bahwa kau telah kehabisan persediaan dan kau dapat beralih dengan peleton lain. ”

“A-Akankah itu berhasil? Akankah aku … benar-benar dapat kembali? “Kepala di depanku menatapku dengan tidak percaya.

Aku menatapnya dan mengangguk dengan sungguh-sungguh. Aku menjawab, “Selama kau tidak memiliki bekal makanan, kau akan segera dapat meninggalkan tempat ini. Dan kami, secara kebetulan, membutuhkan makanan. Jika kau bisa memberiku bekalmu, kita berdua akan dapat memiliki apa yang kita inginkan. ”

“Menjual kembali bekal tentara adalah ilegal! Aku akan menerima hukuman mati untuk itu !! ”

“Kalau begitu, disebut apa kalau merampok makanan dari orang-orang?” Aku memandang Kepala yang marah dan dengan nada serius menjelaskan, “Hanya kau dan aku yang tahu. Tidak masalah berapa banyak makanan yang kau konsumsi untuk bertarung. Kau hanya perlu menarik beberapa senar. Ditambah lagi, perang sudah berakhir. Apa kau pikir masih ada orang yang mau teliti tentang bekal perang? ”

“Katakan saja kau tidak memberikannya padaku. Apa gunanya tumpukan persediaanmu? Tidak ada musuh yang tersisa untuk kau lawan, jadi apa gunanya keberadaanmu? Apa gunanya kau menimbun makanan? ”

Penjelasanku secara bertahap menenangkan Kepala yang marah. Sesaat kemudian, dia menjadi lamban. Dia menatapku, membuka dan menutup mulutnya, tetapi dia tidak tahu harus berkata apa.

Setelah beberapa saat, dia mengambil gambar dari samping dan dengan lembut bertanya, “Apa yang kita lakukan jika seseorang menyelidikinya?”

“Kau punya banyak koin emas di sini. Jika seseorang bersikeras, seret dia ke bawah bersama kita. Jika terburuk menjadi yang terburuk, bunuh saja dia. ”

Aku menggertakan gigiku dan melanjutkan dengan suara pelan, “Tidak ada yang peduli jika satu atau dua orang mati di tempat seperti ini. Pikirkan masa depanmu. Perang sudah berakhir, dan tugasmu telah terpenuhi. Yang perlu kau lakukan sekarang adalah memenuhi tugasmu sebagai suami dan ayah. Pikirkan masa depanmu. ”

“… Bisakah kau biarkan aku memikirkannya sebentar?”

Dia menarik napas dalam-dalam dan melepas topinya dengan jengkel. Dia melihat lambang militer di situ dan melamun.

Aku berdiri dan membanting meja dengan keras. Aku kemudian memandangnya dan dengan sungguh-sungguh berkata, “Orang-orang akan selalu harus membuat pilihan. Jika pikiran itu ada di pikiranmu sekarang, kau juga tidak akan berubah di masa depan. Buat keputusan sekarang. Terkadang, kau harus melakukan beberapa hal untuk orang-orang di sekitarmu, dan untuk dirimu sendiri. Lakukan apa yang kau anggap benar. Sekarang adalah kesempatan bagimu untuk melakukan itu. Sekarang, isi gerobak dengan makanan dan kau mungkin bisa pulang dengan kereta kuda setelah dua atau tiga hari. ”

 

Loading...
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded